Second H.O.P.E

Remind

Ivy bangun secara mengejut, terduduk diatas katilnya dengan nafas termengah-mengah, hilang nafas. Tangan menyentuh dahi yang basah, melihat tapak tangannya sebelum mengelap dahi dengan lengan gaun hitamnya.

Ivy menarik nafas dalam dan menghembusnya dengan mata terpejam perlahan. Ia hanya mimpi ngeri… desis hatinya sebelum membuka mata semula untuk melihat keluar tingkap panjang yang berhubungkan dengan mini balcony. Melihat awan ungu berpusar dengan perlahan, langit kelabu yang menggerunkan.

“What the—” tidak percaya apa yang dia lihat, Ivy turun dari katil—hampir tersandung kerana kakinya terbelit dengan selimut—dan bergerak ke tingkap. Tapak tangan dan pipinya melekat pada cermin, melihat awan ungu yang suram itu berpusar diatasnya. Atau lebih tepi diatas bangunan dia berada. Dan Ivy sangat pasti dia berada di mana sekarang.

“Am I still dreaming?”

Berputar melihat keadaan biliknya—bilik serba gelap, dinding batu berwarna hitam dan lantai marmar berwarna kelabu. Katilnya berada diatas platform tiga anak tangga, katil king size berkanopikan sarang labah-labah. Siling bilik dihias dengan lukisan bergerak mimpi-mimpi ngeri manusia yang menjadi satu kebahagiaan pada Ivy—dia lihat Jack, Jilliana dan beberapa orang yang dia tidak suka dikejar dengan mimpi ngeri mereka.

 “No way….” Nafasnya seperti dicuri angin, matanya melihat dirinya pada cermin panjang diseberang bilik dan dengan segera dia mendekatinya. Melihat dirinya yang memakai gaun hitam paras paha. Gaun tidur yang diperbuat dari sarang laba-laba, memberi sedikit cuci mata pada kain dalamnya. Lengan gaunnya diperbuat dari sayap pixie—ouch.

Ivy berpaling ketepi, melihat meja make up yang penuh dengan kosmetik pelbagai jenis. Dengan perlahan dia bergerak mendekatinya, menyentuh salah satu alat komestik itu dengan perlahan, seperti dia sedang berhati-hati tanpa sebarang sebab. Mungkin dia takut sesuatu akan berlaku jika dia buat perkara yang tak sepatutnya.

Dia tersenyum kecil melihat eye shadow kegemarannya berada diatas meja tersebut. Dah lama dia tak guna eye shadow itu.

Mengambil tempat duduk dihadapan meja make up, dia mula bermain dengan semua alat kometik itu—tapi sempat memandang sekelilingnya jika ada sesiapa didalam bilik tersebut walaupun dia dapat rasakan bilik tersebut hanya untuknya seorang.  

Mengikat tinggi rambutnya menjadi bun, dia mula memakai smoky eye shadow pada matanya, mewarna wicked green pada matanya dan sedikit dark blush pada pipinya yang pucat untuk buat tulang pipinya menonjol. Tangannya berdering diudara, tidak tahu nak pakai lipstick mana, yang berbaris diatas meja make up itu. Dia mengambil keputusan untuk kenakan warna merun gelap pada bibirnya.

Setelah selesai, dia melihat wajahnya secara keseluruhan. Menoleh kekiri dan kekanan mengagumi diri sendiri kerana Berjaya menghias wajahnya dengan begitu menakjubkan.

Something missing…. Desis hatinya dengan gelengan kecil. Senyuman nakal terhias pada bibirnya, kedua tangan mengusap lembut ditepi mata menghasilkan gerlipan hijau membuat matanya bertambah menyerlah.

Perfect.

Ivy tersenyum girang. Siku diangkat ke meja dan tangan menjadi tongkat pada dagunya. Kepala direhatkan dengan cantik sementara dia merenung wajahnya sendiri.

Sudah berapa lama dia tidak memakai make up seperti ini? Tak silap Ivy, setelah dia kembali ke Enchanted semula, dia tidak lagi memakai sebarang make up berat. Dia hanya memakai eye liner dan lip balm sebagai asas perhiasan muka.

 Ini buat Ivy gembira dia akhirnya dapat bermain dengan make up semula, meliar dengan eye shadow dan guna sebarang warna gelap dia inginkan. Seberat mana dia guna, tiada siapa akan kritik dia.

Cakap pasal guna apa sahaja dia nak….

Ivy berpaling pada pintu dua yang ada di bilik itu, bukan pintu keluar tapi pintu almari melekat pada dinding. Senyumannya makin lebar dan dengan tanpa sebarang keraguan, dia membuka pintu almari itu. Satu jeritan nyaring terlepas pada bibir merun itu, melihat ratusan baju berbaris cantik didalam almara walk in itu.

Dia mengambil langkah masuk kedalam dan perasan pilihan pemakaiannya sebesar 3 rak mencecah siling bilik, dua kasut yang menyembunyikan lebih banyak kasut. Dan satu almari besar accessories, tak termasuk laci-laci disebelah rak accessories. Entah apa ada didalam laci tu. Dan Ivy tidak membuang masa untuk buat ekspidisinya sendiri.

YESSSSS!!! Jeritnya dengan girang dan bermulalah penerokaannya.

45 minit kemudian…..

Ivy berdiri dihadapan cermin panjang semula, memuji gaun hitam serupa sisik ular yang memeluk badannya dengan cantik, bahagian belakang terbuka besar berbentuk berlian, menayang kulit putih dan tattoo yang memeluk tulang scapula yang menawan. Gaun tersebut juga mempunyai cut tepi sehingga atas pahanya, tidakkan terlepas peluang untuk tunjukkan kaki panjang yang licin itu, bertapakkan kasut tinggi bertumit tajam.

Manakala rambutnya yang berhighlightkan ungu dijampi menjadi beralun dengan cantik dan direhatkan pada bahu kirinya.

Senyuman sinis terukir pada wajah Ivy untuk melengkapkan persona jahat Ivy The Devil.

“Hmm…. Siapa sangka, masih ada lagi kejahatan dalam diri aku.” Bisiknya pada diri sendiri. Suka gila melihat penampilannya sekarang. “If this is a dream, I will never wake up!”

Pintu biliknya tetiba terbuka dengan kasar membuat Ivy melompat cuak tapi segera lega rupanya Caramel dan Dottie yang merempuh masuk.

Caramel tergamam didepan pintu dengan senyuman wicked terhias pada hujung bibirnya. “Oh wow…. Now this is what I say making the first impression.”

Dottie tertawa seperti nafasnya dicuri angin, melihat Ivy dari hujung rambut ke hujung kaki. “Kami ingatkan nak tolong kau bersiap tapi nampaknya kau dah siap. Semangat sangat ke?”

Ivy perhatikan kedua kawannya dengan lama, Dottie dan Caramel yang dia sudah lama tidak jumpa, berpakaian serba mewah. Caramel dengan gaun mini kembangnya yang penuh dengan warna putih pink seperti lollipop yang lengkap dengan hoody menutup kepalanya, beg kecil berbentuk cauldron tergantung pada bahu kirinya dan ia tertutup. Manakala Dottie memakai gaun silhouette berwarna emas dan kot bulu memeluk bahunya. Rambutnya disanggul ketat dengan perhiasan bulu pelepah merak menghias sanggulnya. pemegang rokok berada dalam tangan kirinya.

Dia mula rasa sebak dan terus berlari memeluk kedua kawannya itu. “I miss you guys sooo much….” Katanya tidak tinggi dari satu bisikan.

Dottie dan Caramel saling berpandang sebelum menolak Ivy dari pelukannya untuk melihat wajah ahli sihir itu dengan ekspressi wajah hairan.

Dottie tertawa janggal, agak pelik dapat affection dari ahli sihir yang heartless. “Babe, is taking over the Land too much for you? aku tak sangka kau ada had limit.”

Senyuman Ivy makin lebar. “Aku takhluk tanah ni?”

Duh!” kata Caramel dan Dottie serentak membuat tiga sekawan ini tertawa.

This must be a dream, and it’s so good! Desis hati Ivy girang.

“Nampaknya ahli sihir Ivy the Devil kena bangun dari mimpi indah dia dan lihat mimpi dia dah jadi kenyataan dan—” Caramel terngangah dengan cantik baru perasan betapa besepanya bilik Ivy dengan baju dan kasut-kasutnya. “I never see you this excited in your entire life!” sahutnya memeluk Ivy dengan gembira. “This is exciting! Oh Dot, kita akan buat dunia ni meletup kerana kecantikan kita!”

“Kita akan buat dunia ni meletup dengan kuasa kita.” Kata Dottie dengan senyuman wicked. “Dah-dah, jom gerak. Mereka semua tengah tunggu ruler mereka membawa mereka kearah kemenangan terbesar dalam hidup mereka.”

Ivy juga tersenyum wicked. “Apa kita tunggu lagi? Lets go.”

Dan mereka bergerak keluar dari bilik dan turun ke koridor istana. Dalam perjalanan mereka ke destinasi mereka, Ivy perasan sesuatu yang berbeza pada istana Dementis. Ia lebih besar dan struktur istana itu agak berlainan. Ia gelap dan menggerunkan, jeritan minta tolong faries yang terperangkap disebalik dinding masih terdengar dan bendera, banting dan banner yang menyanjungi Ivy the Devil bergantung disetiap laluan istana tapi…. Ia agak berbeza.

Ia hampir sama dengan….. istana Gracious Academy.

Persoalan Ivy terjawab bila dia lihat keluar tingkap dimana taman ditengah-tengah istana itu serupa dengan Gracious Academy namun tumbuhan hijau yang indah bertukar menjadi pokok-pokok membunuh dan patung Wizard Merlin yang mengangkat tinggi tongkat saktinya juga menjadi patung hitam berfigura Ivy mengangkat tinggi kayu saktinya dengan penuh berkuasa seperti dia ingin buat satu sumpahan terbesar ditanah tersebut.

Oh my Lord…. Istana ni menjadi milik aku. This must be a dream.

Langkah Ivy terhenti sebentar bila dia lihat seseorang di hujung koridor sedang membersih lantai istananya (Oh yeah, I can use to this desis hati Ivy) dan dia segera tundukkan diri dan memberus lebih cepat dari sebelumnya.

Semasa mereka lalu disebelah hamba Ivy, Caramel tidak sengaja menendang baldi air hamba tersebut membuat dia basah kuyup.

“Oops.” Katanya sebelum ketawa dengan cantik. “sekurang-kurangnya kau kurang menjijikkan.

Mereka tertawa melihat hamba Ivy menahan tangisannya, cuba bertabah tapi ia kelihatan sangat pathetic.

“Oh girls-girls, jangan nak jahat sangat dengan hamba aku.” Katanya dengan nada sarkastik, mengeluarkan sapu tangannya dari celah lengan dan tunduk memberikannya pada hambanya. “Wipe yourselves peasant. Ini kain terbersih yang kau akan guna dalam seumur hidup kau—

Bila hambanya mengangkat kepala melihat Ivy, ahli sihir muda ini kaku untuk sesaat.

“Apple Red?”

Apple Red kelihatan takut bila namanya disebut dan tundukkan diri lebih renda hampir bersujud di hadapan Ivy. “M-maafkan saya My Lady, saya takkan mengulanginya lagi. Ia s-salah saya, tolong jangan hukum saya lagi.” Rayunya sambil meminta maaf banyak kali. Memeluk tubuh yang menggeletar.

Ivy perasan lengan Apple Red penuh dengan parut dan lebam merah biru pada wajahnya. Dia menahan diri dari menangis tapi air matanya tetap mengalir. Dia segera mengelapnya takut ia akan buat Ivy marah.

“Aku takkan sakiti kau Apple Red.” Sahut Ivy dengan nada cuba meyakinkan seseorang.

Ini buat Apple Red dan dua kawannya memandang Ivy seperti dia dah tumbuh sepanjang tanduk.

For now.” Dia segera mengubah nadanya pada sinis. “Ia hari terpenting dalam hidup aku dan aku taknak kotorkan gaun aku dengan darah kau. So, it’s your lucky day.”

Dottie dan Caramel tertawa wicked.

“Now, take this and dry your pathetic tears before I change my mind.” Dia melontar sapu tangannya ke paha Apple Red sebelum kembali bangkit. “pastikan korang semua bersihkan istana aku sebelum aku kembali. I want it spotless.” Arahnya dan mereka pergi meninggalkan Apple Red yang akhirnya menangis dalam senyap.

“Oooooohho, that’s savage Ai. Kau bagi harapan palsu kat dia!” Dottie tertawa keudara dan menghembus asap putih keluar dari mulutnya. “Aku pun hampir terfikir yang kau bersimpati kat perempuan tu.”

“Well, it’s her fault sebab jadi puteri tercantik ditanah ni. now, mirror hanya akan cakap Ivy je yang tercantik. Aku kedua.” Kata Caramel, mengeluarkan cermin tangan dari beg couldronnya dan memuji wajahnya sendiri. “Oh, my hair looks perfect to take over Eidolon today.”

Ivy tidak bersuara, hanya terfikir akan kawan Enchantednya itu. Apple Red menjadi hambanya. Macam mana yang lain? Adakah Hanna, Gweneth dan Gretel juga menjadi hamba abdinya? Gretel…

“Mana Hansel?” Soal Ivy dengan satu kesedaran. Memandang Caramel dan Dottie.

Dottie mengambil cermin dari Caramel, juga memeriksa make upnya. Mengelap lipstick di hujung bibirnya. “Jangan risau sayang, dia akan kembali. He has to.” Katanya dengan kenyitan mata penuh makna. Namun Ivy tak tahu apa maksudnya.

Caramel mengambil cerminnya balik dari Dottie. “Dia dah cukup sempurna untuk jadi suami aku. Tapi…” Caramel mengeluh cantik, masukkan semula cerminnya dalam beg. “kau pergi rosakkan segalanya.”

“Hey, Ivy patut buat macam tu kat dia.” Kata Dottie dengan nada menahan marah. Nampaknya apa sahaja Hansel buat masih buat Dottie naik berang.

“Yeah but atleast jadikan dia hamba abdi aku. His face is perfect!”

Dottie menarik sengih. “All you see is his face.”

“Duh! Kau takkan jumpa lelaki sehensem tu lagi dalam tanah ni!”

Ivy terdengar sorakan-sorakan halus dan makin lama makin kuat menanda itu dimana sorakan itu berada ialah destinasi mereka.

Dan sorakan mereka bukan secara random.

Ia sorakan memuja.

All Hail Sorcerer Ivy the Devil

All Hail Sorcerer Ivy the Devil.

All Hail the Great and Mighty Sorcerer Ivy the Devil.

“Are you ready My Lady?” Soal Caramel dengan nada mengusik, mereka tiba didepan pintu kaca yang membawa mereka ke balcony besar. Dari posisi itu Ivy sudah melihat bendera ungu hitam lambang the Devil padanya. Lambang Ivy the Devil bersama ratusan—ribuan mungkin, lembing menyucuk langit.

“Lets rock this.” Sahut Ivy, sedikit teruja dan takut pada masa yang sama.

Dottie faham perasaan tu dan hanya ketawa. kedua kawannya mencapai tombol pintu dan membukanya untuk Ivy dan sorakan memuja Ivy meletup pada gegendang telinganya. Bersorak dan menyahut nama Ivy seperti satu mantera.

Ketiga-tiga rakan ini berjalan ke tepi Balcony, melihat ribuan askar Vicious berbaris dihadapan Istananya, memuja tanpa henti. Pedang dan lembing diangat keudara menyorak akan kehadiran pemerintah mereka. The Great and Mighty Sorcerer Ivy the Devil.

“Look at those fools, ready to die for their beloved Ruler.” Bisik Dottie dengan nada rendah, tersenyum wicked tidak sabar menyaksikan askar-askar Vicious dibawah mereka mati tenggelam dalam darah mereka sendiri.

Caramel tertawa disebalik tangannya. “Apa tunggu lagi Ivy, greet your soon to be corpse.”

“Let me enjoy this a little bit more.” Bisik Ivy, teruja melihat orang-orang dibawahnya sedang memuja namanya. Melihat Ivy seperti dialah penyelamat nyawa mereka. Dialah Dewi mereka. Korbankan nyawa untuk Ahli sihir yang Heartless.

If this a dream…. It felt so real.

Ivy melihat tapak tangannya sebelum mengangkatnya keudara membuat mereka semua bersorak lebih kuat dari sebelumnya.

Ivy tersenyum lebar dan melambai kecil pada mereka semua. Dia tertawa seperti nafasnya dicuri angin, tersangat teruja dan rasa lawak betapa besarnya kuasanya sekarang.

All Hail Sorcerer Ivy the Devil!

All Hail Sorcerer Ivy the Devil!

All Hail the Great and Mighty Sorcerer Ivy the Devil!!

“Kau Berjaya Ivy, kau telah tunjukkan pada semua orang yang kau tidak boleh dihapuskan.” Bisik Dottie sambil mengisap rokoknya. “kau lah ahli sihir terkuat, terhebat dan paling menakjubkan pernah jejak diatas tanah ni. The one and only Evil Sorcerres, the one who single handedly destroy the border between Vicious and Enchanted. The one who create chaos in the world. The most beautiful—

“Most powerful—

“The one and only—

Sorceress Ivy the Devil.” Kata Dottie dan Caramel serentak dan terawa.

“My Lady…”

Ketiga-tiga kawan ini berpaling kebelakang, melihat seorang lelaki tunduk satu lutut di tanah pada Ivy sambil menghulurkan kayu sakti putih padanya.

“Oh Hans, akhirnya kau tiba.” Dottie tersenyum sinis. “Tak sangka kau berjaya lakukannya.”

“It’s all for her beloved sister Dot. He has too kill Lady Morgana.” Caramel tertawa disebalik tangannya dengan cantik.

Mata Ivy membulat. “Kau bunuh Lady Morgana?

Hansel mendongak memandang Ivy, menunjukkan sebelah wajahnya hancur teruk membuat dia buta sebelah. Dan matanya lagi satu merenung jijik pada Ivy. “You make me you… vile monster.”

Ivy terkilan. Hansel tahu dia tak suka bila orang panggil dia raksasa. Dengan perasaan marah dia balas. “I should have kill you.”

“Now-now Ivy, kita masih perlukan dia.” Kata Dottie dengan manis. “Take that wand and let’s continue our plan.”

“Kau akan mati pegang kayu sakti ni.” kata Hansel dengan nada berharap. “You are Evil.”

“Dia mungkin betul Ivy. Kayu sakti ni hanya untuk ahli sihir baik.” Kata Caramel, takut akan kayu sakti itu. Dia sendiri takut untuk memegangnya. Dan plan Ivy untuk menggunakan Apprientice wand untuk peperangan ini sangat tak masuk akal.

Ivy menarik sengih. “kayu sakti ni hanya untuk ahli sihir Enchanted sahaja. Bukan hanya untuk orang baik.” Katanya lagi. “And I’m half Enchanted.”

Hansel berdecis. “You sound so sure.”

“Oh, I’m sure.” Balas Ivy, kerana kau sendiri cakap. “Wanna see?”

Senyuman halus terukis pada hujung bibir Hansel. “Go ahead and perish in front of your minions.”

Ivy mengambil kayu sakti tersebut dari tangan Hansel dan satu cahaya terhasil dari kayu sakti itu, mengeluarkan aura yang sangat kuat membuat Hansel jatuh terduduk, Caramel dan Dottie tertolak kebelakang.

Ivy pula tersenyum dengan penuh Wicked melihat kayu sakti yang berwarna putih itu berubah menjadi warna hitam dan serupa dengan personality Ivy.

Dan bila Aura tersebut hilang, kedua Dottie dan Caramel terngangah dengan kagum.

“It turns evil?”

“It turns evil.” Bisik Hansel dengan horror.

it turns evil.” Ivy tertawa hysteria dan mengangkat kayu sakti itu keudara untuk orang-orangnya lihat. “IT TURN EVIL!”

All Hail Sorcerer Ivy the Devil!

All Hail Sorcerer Ivy the Devil!

All Hail the Great and Mighty Sorcerer Ivy the Devil!!

Sahut mereka dengan sorakan tinggi diantara petir sambar menyambar. Langit gelap tambah menggerunkan dari sebelumnya dan meraung kuat seumpama ia juga menyanjungi Ivy the Devil.

Kau takkan buktikan apa-apa apa sesiapa Devil! Apa yang kau buat ni takkan buat Ibu kau atau Tuan Jack bangga kat kau!” Hansel menjerit, dia kedengaran takut tapi dia Berjaya bersuara. “All they see you only as a monster. A heartless monster!”

“Shut it!” Caramel mencakup sesudu taffy dari bed cauldronnya dan melontarnya ke mulut Hansel, membuat Hansel tidak dapat bercakap. “Kau tak layak tinggikan suara pada Ivy the Devil, you Traitor!”

Ivy berpaling memandang Hansel dengan penuh tanda tanya. “Apa kau cakap?” tapi nadanya membuat orang lains salah faham. Seperti Hansel sedang meragui kebolehan Ivy the Devil.

“Apa yang kau tahu tentang Ivy huh?! Korang semua salah! Just, watch she will show the world who she is. Dia bukan raksasa, dia Ahli sihir terhebat dalam dunia ni! korang sendiri yang cakap dia paling berkuasa, korang sendiri cakap dia istimewa, korang sendiri memuji dia tanpa henti dan bila dia tunjukkan kebolehan dia yang sebenarnya korang berpaling darinya? Mengatakan dia seekor raksasa?!” mara Dottie, mematahkan pemegang shishanya.

Hansel menarik keluar taffy dalam mulutnya secara paksa, membuat gusinya berdarah. “Vicious tak inginkan Peperangan! Mereka tidak pernah inginkan peperangan bodoh ni!” dia tetap bersuara mengetahui nyawanya menjadi taruhan.

“Tuan Jack dan Maleficent tidak inginkan peperangan ini! They become soft, they all are too old anyways.” Balas Caramel pula. “kerana mereka tidak ingin ada kena mengena dengan Ivy, orang Vicious juga tidak ingin kan peperangan ini dan kata Ivy gila! Tengok sekarang!” Caramel depakan tangan kearah askar dibawah mereka. “They now Fight for Ivy the Devil! She will prove everyone wrong!”

“They Fight because they are afraid of her!” Hansel juga menjerit setinggi Caramel.

“And they should.” Dottie kata, mendekati Hansel dan menendang muka lelaki itu dengan kuat.

Hansel jatuh terbaring diatas lantai, memuntahkan cecair merah pada lantai istana Ivy. “Korang…. Berdua sama gila dengan perempuan tu.”

“Tak. Kami kawan Ivy, we stick with each other. We help each other. We don’t betray each other. Not like you.” balas Dottie dengan nada rendah yang merbahaya. “I should throw you into the pit along with the other—

“Enough Dottie.” Ivy bersuara, menarik Dottie ke sisinya dengan perlahan. “Its not worth it.”

“I know, tapi dia patut kena.” Balasnya menahan marah.

Ivy berpaling melihat Hansel, matanya bercahaya dengan penuh bahaya, memberi amaran pada Hansel yang dia akan menyesal menghina Ivy. “You were my best friend Hans.”

I rather die than friends with a heartless monster like you.”

“That’s it.” Balas Ivy. “Dottie, take him away.”

“With pleasure.” Dia memetik jarinya dan dua kelawar besar datang dari sebalik istana dan terbang menangkap Hansel. Mengangkatnya ke udara dan bawa dia pergi, sambil lelaki itu menjerit ‘you’ll regret this Devil!’

“Jangan dengar cakapnya Ivy. Apa kau buat semuanya akan berbaloi.” Caramel cuba sedapkan hati Ivy. Mengetahui yang Ivy masih rasa dikhianati oleh salah satu kawan rapatnya.

Will it? Desis hati Ivy dengan pahit, tapi dia ketepikan persoalan itu kerana dia tahu. Ini hanyalah mimpi, dan ia mimpi ngeri. well, mimpi ngeri takkan bermain dengan mindanya lagi. Dia akan buat mimpi ngeri itu menjadi mimpi indah.

Ivy menarik sengih. “Bukan sahaja Enchanted kita akan tawan, malah Vicious.” Katanya membuat Caramel dan Dottie tersenyum wicked juga.

Ivy berpaling kearah orang-orangnya dan menjerit. “Listen one and all you wretched fools!”

“Uuu… wretch, nice.”

“hush Car, Ivy tengah berucap.”

“Ini hari korang akan tawan Eidolon untuk aku. The last hope of light in this Land!” sahutnya dengan kuat sama seperti Guntur berdentum. “tunjukkan pada semua orang siapa yang berkuasa di tanah ini! Who’s their true Ruler! Who they should submit! Who is Ivy the Devil! show them the true nightmare in their dreams and who they should really fear!” Ivy melihat askar-askar Vicious dibawahnya dengan senyuman penuh wicked, mata hijaunya bercahaya seperti predator. “Do this and I’ll show you mercy! If not, then I’ll show you what I alone can do.”

Amaran pada ayat terakhirnya membuat semua askar-askarnya mengecut cuak disebalik perisai mereka dan memuja nama Ivy the Devil sekali lagi.

All Hail Sorcerer Ivy the Devil

All Hail Sorcerer Ivy the Devil!

All Hail the Great and Mighty Sorcerer Ivy the Devil!!

“Lets go Kill the King.” Kata Caramel dengan nada usikan riang membuat Dottie tertawa besar.

“My ride.” Balas Ivy juga nada mengusik. “Lets show them, how a monster I am.”

Dan tattoonya panas membara.

>X<

Caramel tertawa hysteria melihat peperangan berlaku di dalam kerajaan Eidolon, askar Ivy dan Askar raja Eidolon tenggelam didalam darah mereka sendiri. Sanggup menjadi anak catur dalam permainan terbodoh ini.

Dottie menolak rambutnya ketepi kerana mengganggu pandangannya untuk lihat Naga yang tunggang menghembuskan api hitam kearah kampung kecil dibawah mereka.

“YAS!” jeritnya dengan girang. “Oh! Turunkan kitorang kat sana!” sahut Dottie menuding kearah lautan askar musuh berarak untuk berperang.

Naga itu terjun kebawah, cukup rendah untuk mereka berdua melompat turun dan mendarat dihadapan askar-askar Enchanted.

“Hello boys.” Sapa Dottie dengan senyuman menggerunkan membuat para askar itu ketakutan, senjata diarahkan pada mereka.

“Oh look at that scaredy faces of theirs.” Caramel membuka tutup couldronnya dan senduk didalam bersedia untuk berperang “Ready Dottie?”

Dottie mengeluarkan sejenis siul dari poketnya dan meniup tapi ia tidak membuat sebarang bunyi. Namun, tanah terbelah dua dari belakang mereka berdua dan keluarlah raksasa serupa anjing hitam berkepala tiga. Bergonggong kuat dan bersedia mendengar arahan Dottie.

“It’s our time baby.” Balas Dottie membuat Caramel ketawa hysteria dengan begitu nyaring membuat para askar Enchanted cuak.

Tanpa memberi kesempatan pada askar itu bertindak, Caramel dan Dottie menyerang dahulu.

.

.

“WE ARE BEING AMBUSH!” Lieutenant askar Enchanted meraung dan mengarahkan askar-askarnya melindungi istana Eidolon. Dia mengeluarkan pedangnya dan berlari ke barisan hadapan, bersedia untuk melawan musuh mereka.

Menyumpah askar-askar Vicious yang tidak henti menyerang mereka.

That Crazy Bitch never get enough out of this.” Bisik Jack dibawah nafasnya. Pegangannya dieratkan pada kepala pedang, melihat para askar Vicious berarak mendekati istana Eidolon, senyuman wicked yang tertampal pada wajah mereka sangat menggerunkan tapi askar Enchanted tidak takut semudah itu.

Let just hope miracle happen.

“Lieutenant Jack.”

Lieutenant ini berpaling ke sisi dan menarik sengih, agak terkejut dan kagum melihat snow witch yang baru sahaja sedarkan diri dua hari lalu berada di sisinya. “Saya ingatkan Raja George beri arahan pada kamu untuk rehat dan tolong rakyat keluar dari istana Eidolon kedalam The Wood.”

“AKu bukan Red Riding Hood.” Kata Ezra dengan nada dingin, menyeru kayu saktinya didalam tangan dan arahkannya keudara, menghasilkan awan mendung dan salju mula turun dengan lembut. Memberi amaran pada musuh jika mereka menyerang, Ezra akan hapuskan mereka. We have a war to win.”

Mereka terdengar suara nada meraung kuat diatas awan dan mendongak keatas, terlihatlah naga hitam terjun turun dengan laju. Para askar Vicious pula segera berundur diri bila ia mendarat di antara dua musuh. Meraung dengan nyaring keudara sebelum dengan perlahan api hitam membakar diri naga tersebut, ia mengecut menjadi kecil diantara jeritannya sehingga satu figura cantik wujud tertawa wicked keudara.

Well, well, well….. Look what we have here.” Balasnya dengan senyuman sinis, melihat Jack berdiri bersama Ezra. “This is too exciting Jack! look at you both!”

Ezra berdecit dengan jijik. “We finally meet, bitch.”

“Ouch Ezra, kita sesame ahli sihir. We are sisters and this Is how we greet each other?” soalnya dengan nada mengusik, penumbuknya direhatkan di pinggul. “So, any update that I should know about this pathetic Kingdom? —Oh yeah, I’m claiming it mine.”

“Over our dead body your heartless witch! Kau takkan dapat apa-apa kalau kau takhluk tanah ni.”

“Of course aku akan dapat sesuatu, seluruh tanah Enchanted dan Vicious. Korang semua tunduk dan bersujud dibawah kaki aku. Worship me until you die! Become my eternal slave! I’m building my own empire!” jeritannya keudara sebelum berbisik sinis. “And no one will call me a Monster without living a tale about it.”

“kau mungkin di puja, mereka mungkin mengikut arahan kau tapi ingat Ivy. Kau takkan dapat kasih sayang rakyat kau, kau takkan dapat kemenangan yang kau sebenarnya inginkan. Mereka takkan hormati kau, mereka mungkin tidak mengatakan kau seekor raksasa tapi setiap orang dalam tanah ni mengetahui kau ialah seekor raksasa. A heartless monster.” Nada Jack kedengaran lembut dan seperti dia sedih. ia menusuk ke hati Ivy tapi ahli sihir ini segera menepisnya. Mengetahui apa Jack boleh buat padanya hanya dengan tunjukkan perasaannya yang sebenar.

“Jangan nak memanipulasikan perasaan aku Jack.” Nada Ivy garau rendah dengan penuh amaran. “We both know who I really am.”

“We all know who you really are!” Balas Ezra mengarahkan tongkat saktinya pada Ivy. “Kau bunuh ayah kau sendiri, kau mengkhianati Lagendary Villain; kau bunuh mereka satu persatu dan mengurung ibu dan King of Nightmare di istana mereka sendiri. Kau bunuh God mother kau sendiri, kau bunuh dan membunuh tanpa henti sesiapa sahaja yang menentang kau. Kau bunuh orang Enchanted, kau bunuh The Royal Faries, kau bunuh Ibu aku, kau bunuh semua orang, Kau bunuh semua makhluk Enchanted! Kau seekor raksasa. kau seekor raksasa yang tak berhatiperut.

“I. Am. NOT A MONSTER!” Amarahnya menghasilkan letupan api hitam disekelilingnya, membakar orang berdekatan, kedua askar Enchanted dan askarnya sendiri.  Ia merangkak dekat pada kaki Jack dan Ezra.

Careful flakes, or I’ll burn you too.” Katanya dengan nada seribu suara, matanya berubah tajam seperti predator dan ilusi sepasang tanduk dikepalanya. Giginya mula kelihatan seperti seekor naga. “Aku dah takda mood berbual dengan korang. Now Move and let me meet your king.”

“Supaya kau bunuh dia juga?” Soal Ezra. “like I said, over my dead body.” Ezra menghayun kayu saktinya keudara dan kearah Ivy, menghasilkan ribut salji yang kuat melontar Ivy jauh bersama dengan askar-askar Vicious.

“Leave now Devil!”

Ivy yang terbaring diatas lantai terkesima untuk seketika, tidak menyangka yang Ezra sebegitu kuat untuk melontarnya jauh. Ezra takkan sekuat ni. semasa dia disumpah Losing Heart dan menyerang Ivy dengan ribut salji tidak dapat mengalihkan dia dari posisinya.

Dia tergelak sejenak, bangun dari salji tersebut dan memandang Ezra dengan perasaan ingin tahu tersangat tinggi.

Betapa kuat Ezra dalam mimpinya?

“Show me your strength Flakes.” Cabar Ivy dengan senyuman sinis, berdiri dan salji pada badannya cair dengan kepanasan api hitam.

Ezra mengambil langkah kehadapan menerima cabaran Ivy tapi dihalang oleh Jack.

“Lieutanent.”

Jack menggeleng. “Lawan dia seumpama kau menggalakkan dia menggila.”

Ezra tersenyum kecil. “How do you know so much about this witch is beyond me Lieutenant. aku gembira berlawan disisi kau selama ni. kita menang kerana kau dan kalah kerana kesilapan kita. Sekarang, masa untuk aku halang dia pula. Hanya aku yang setanding dengannya sekarang.”

“kau tahu kau tiada peluang, Tuanku.”

“We still have hope Jack dan aku bukan seorang puteri lagi.” Balas Ezra terlalu dingin. Hatinya membeku kerana pangkatnya telah hilang dihapuskan oleh Ivy the Devil, seluruh keluarganya mati ditangan ahli sihir tak berhati itu. Meninggalkan hanya dia, memakan mimpi ngeri tanpa henti dan hidup memikul beban untuk memberi keamanan kepada roh-roh keluarganya.

“Seseorang kena hentikan dia sebelum Raja George tiba ke sini.” Bisik Ezra rendah, tidak ingin Ivy mengetahui Raja mereka tiada di dalam istana. Dia dalam perjalanan dan mereka kena beri masa pada raja mereka untuk kembali.

COME ON EZRA! SHOW ME!” Sahut Ivy jauh nun di sana.

 Ezra menepis tangan Jack. “It’s the only way.” Katanya dan tampil kehadapan. “Kalau aku menang, kau kena berundur dan tidak menyerang lagi kerajaan ni. Got it?”

Ivy tertawa besar. “I can’t do that, faham tak maksud membuat Empire aku sendiri. Aku tak boleh benarkan sebarang harapan tinggal untuk korang. But, for you apa sahaja.” Katanya sambil mengangkat bahu slamber. “Aku rasa kau tahu apa aku nak kalau aku menang kan?”

“Kepala Raja kami.” Ezra mengangguk dan melontar tongkat saktinya keudara, meletup menjadi ribuan permata dan jatuh keatas Ezra, terhasil taufan disekelilingnya dan berubah bentuk.

Mata Ivy bercahaya melihat transformasi Ezra dan menghayun kayu saktinya kekiri dan kekanan menghasilkan tarian api hitam disekelilingnya dan mengubah dia menjadi seekor raksasa yang sebenar.

Ivy The Devil seekor naga.

Puteri Ezra seekor mutant menyerupai serigala dan harimau putih.

Dan pertempuran besar bermula.

Ais dan api berlawan.

Mencakar, menggigit, menerkam sesame sendiri. Melihat siapa yang tumpas dahulu.

“Wow, Ivy tengah kick ass serigala putih tu.” Sahut Dottie, menggores mancisnya pada helmet askar musuh yang telah tumpas dibawahnya dan membakar rokok. Menghisap pucuk pemegang rokoknya dengan dalam dan menghembusnya ke atas mereka berdua.

Caramel tertawa kecil—menyucuk askar yang tetiba bergerak dibawahnya dengan hujung senduk dan membersihkannya dengan skirt sendiri. Dia kembali tersenyum. “nak pergi tolong dia?”

Ouch….” Dottie terasa gigitan maut serigala pada leher naga hitam yang menjerit kesakitan sebelum ia menggunakan ekornya, melibas muka serigala tersebut. “Naaaah… dia okay.” Dottie menggeleng dan mencari tempat selesa untuk punggungnya diatas bukit orang-orang mati dibawahnya. “Ada snack?”

Caramel sumbat tangannya kedalam beg cauldron dan dengan satu ayat ringkas, sebungkus popcorn keluar dan berikan pada Dottie. “Hot and fresh.”

“Nice.” Dia mengambil segenggam tangan dan makan satu persatu. “Kau rasa siapa menang nanti? Ivy atau Raja Enchanted?”

Caramel menarik nafas panjang dengan cantik. “Are you making a bet on your own best friend?”

“Yes.”

“Then, I bet it’s King Enchanted.”

“Are you doubting your own best friend?” dottie soal dengan nada sama dengan Caramel.

“No, ingat Raja George dapat blessing dari Royal Faries dan The Great Wizard Merlin semasa dia lahir. He is the only hope if darkness evades our land. Remember?” soal Caramel sebelum makan seketul popcorn. “Aku mungkin bukan seorang seeker, tapi evil is winning and the last hope left is Kerajaan Eidolon, kerajaan Raja Enchanted. Raja yang dirahmat. Raja yang tidak pernah kalah dalam peperangan yang dia bawa. Kita berdua hampir mati bila kita tak tahu yang kita berhadapan dengan Raja Enchanted dahulu. Kalau bukan sebab Ivy selamatkan punggung kita dari raja tu. We are dead.”

Kening kanan Dottie terangkat tinggi dengan ayat terpintar Caramel yang dia pernah dengar dalam seumur hidupnya. “Dah berapa lama kau tak makan manisan?”

“Selepas Ivy Berjaya bunuh Wizard Merlin.” Jawabnya slamber. “that’s the border line of Ivy’s insanity. We only need one crazy bitch in our group.”

Dottie tertawa besar. “Well, I’m betting my Mutant wolf coat for Ivy.”

“kau nak jadikan bulu serigala putih tu jadi kot?”

“Kau nak ke?”

“Hell yeah!” balas Caramel teruja. “tapi macam mana kalau Ivy betul-betul kalah?”

“Kita hutang nyawa kat dia kan?”

“Oh.”

Dottie tersenyum sinis. “Yes, Oh.”

Sementara itu, Ivy yang berbentuk naga tanpa henti menyebut satu ayat ini dalam mindanya tanpa henti setiap kali dia kena serangan yang sangat menyakitkan dari Puteri Ezra.

Ini hanya mimpi ngeri….

Ini hanya mimpi ngeri….

Ini hanya mimpi ngeri….!

Tapi bagaimana satu mimpi boleh berikan Ivy kesakitan yang sangat real?

Tidak tahan lagi menguji dan bermain dengan Ezra, dia menjadi serious dan menerkam leher serigala itu dengan ekornya sebelum melontar Ezra jauh darinya dan sebelum ia jatuh ke tanah, Ivy menghembus nafas api kearahnya.

Terdengar raungan perit datang dari serigala tersebut sebelum ia berganti pada jeritan wanita dalam kesakitan.

Ezra!!”

Ivy, si naga, melihat askar Enchanted berlari kearah ahli sihir salju yang tumpas dan menghembus nafas api menghalang mereka untuk mendekatinya. Para askar ini menggeletar ketakutan dan berpaling kearah Lieutenant mereka meminta pertolongan namun Jack tidak bersuara. Kalau Naga boleh tersenyum, Ivy dah pun tunjukkan kesengihannya (is this even a word? Lol) pada Jack. mata amerald bertemu dengan mata emas, merenung pada satu sama lain seperti mencabar dalam senyap siapa yang ingin mengalah dahulu.

Tapi Ivy yang mengalah, dia menghembus nafas panjang dan dengan perlahan api hitam menukar dirinya menjadi seorang manusia semula, terduduk diatas tanah kelihatan penat.

“I hate you, very much.” Ivy berdengus panas, kembali bangkit dan menolak rambutnya kebelakang, senyuman sinis yang menjijikkan terukir hanya untuk Jack. “You just love to torture me, even in my dreams.

“Aku hanya nak selamatkan nyawa kau. Tidak lebih dari itu.”

“Tapi aku tak perlukan sesiapa selamatkan aku!” sahutnya hampir hilang nafas. Nampaknya dia salah anggap kekuatan Ezra, minah tu kuat jugak rupanya.

“Tidak lagi selepas kau bunuh Bloody Mary.” Balasnya dengan nada sedih. “Aku tahu kau bermain dengan sejarah Vee.”

Mata Ivy membesar. “Kau masih ingat aku?”

“Aku sentiasa ingat kau.” Balasnya membuat Ivy cair tapi dia ketepikan perasaan itu. Dia kena sumpah hati didalam dirinya itu lagi.

“Kau tak patut ganggu sejarah. Ada sebab ia berlaku seperti itu dan ada sebab aku buat semua ini. Namun, kau rosakkannya. Sekarang bukan kau sahaja menerima padahnya malah aku.”

Ivy berdecis geram. “Apa yang kau cakapkan hah? Mengapa kau juga terima padahnya?”

Jack menjatuhkan pedangnya ketanah, wajahnya kelihatan teramat sedih akan persoalan Ivy. Mengetahui apa yang dia akan cakap pasti ahli sihir itu tidak percaya.

“Kau tak boleh kalahkan Raja Enchanted.”

“Kau meragui aku?” Soalnya dengan nada sarkastik. “And here you said you love me.”

“I do tapi ini kenyataannya.”

“Then you don’t love me at all.” Balas Ivy dingin.

“Ivy, Please. Hentikan semua ni, masih belum terlambat untuk kau berhenti rancangan gila kau dan kembali pada Ibu dan Tuan Skellington. Mereka akan terima kau semula kalau kau minta maaf akan kesilapan kau!”

“Dan biarkan mimpi ngeri aku menang?” Soal Ivy geram. “Kau ingatkan aku tak tahu keapa akan jadi kalau aku menyerah kalah? Even Ibu aku dan Tuan Jack terima aku balik, aku takkan dibenarkan duduk dalam Vicious tu semula, seluruh tanah Enchanted juga Viciousi inginkan nyawa aku. Aku taknak mati, aku tak nak mimpi ngeri aku menang lagi. I keep dreaming I’m dying over and over again dan aku taknak! It hurts so much Jack, apa kau tahu apa perasaan aku bila aku ditikam, di sumpah dan dibunuh berkali-kali didalam mimpi aku!”

“That’s not a dream Ivy..” balasnya dan perasan sesuatu tentang ayat Ivy. “Dan ini juga bukan satu mimpi.”

“Yes it is! Aku tahu ini satu mimpi, aku pasti!”

“Vee, trust me, it’s not—

“Berhenti bermain dengan fikiran aku!” Jeritnya membuat api ungu meletup disekelilingnya. Dia mula rasai keraguan didalam dirinya. Dia tidak ingin percaya apa yang dia buat satu reality, kalau ia betul, itu bermaksud dia telah lakukan banyak kesalahan besar. Dia bunuh ayahnya sendiri, dia bunuh Puan Sally, dia bunuh kawannya sendiri, dia seksa orang yang dia sayang dan dia menghancurkan seluruh kehidupan orang diatas tanah itu. Dia yang mencetuskan peperangan. Dia penjahat. Dia Villain. Dia seekor raksasa yang dia takuti untuk jadi selama ini. Dia seekor raksasa.

A heartless Monster.

“Ia satu mimpi! Ia satu ilusi! Apapun kau katakan, aku takkan percaya!” jeritnya dengan tangisan panas membasahi pipinya. “Aku benci kau Jack! AKu benci kau!”

Ivy mengangkat kayu saktinya kearah Jack dengan air mata bergelinang turun di pipinya, mata hijau bercahaya penuh benci akan lelaki berperisai dihadapannya. “Just Die.”

Dia menembak satu sumpahan kearah Jack dan ia meluncur laju kearah Jack namun, seseorang muncul dihadapan Jack dan menghalang sumpahan itu dengan perisainya.

Satu letupan besar terjadi bila sumpahant tersebut terkena perisai si jejaka yang muncul diantara angin tegang, menghasilkan tiupan angin kuat menolak Jack dan Ivy kebelakang sedikit.

Mata Jack terbuka sepanjang masa, melihat setiap kejadian dari Ivy ingin membunuhnya sehingga letupan terhasil dari lelaki berperisai menghalang sumpahan kuat itu dengan mudah.

Dia menghembus nafas yang dia tahan dan jatuh terduduk diatas tanah. Otaknya berhenti berfungsi, mengetahi Ivy, ingin membunuh tanpa teragak agak.

“Kau okay Jack?” Soal si penyelamat dengan nada tersangatlah tenang dan berpaling kesebalik bahunya. “Pergi bawa Ezra kembali ke istana.”

Jack mengangguk teragak agak, segera bangun dan berlari kearah Puteri Ezra. Mengangkat puteri tersebut kedalam tangannya dan membawa dia pergi. Namun Jack sempat berhenti dan beritahu Si penyelamatnya.

“Please… My King, Have Mercy.”

Rajanya menarik nafas dalam, sedalam yang mungkin cuba menenangkan rasa marah atas rayuan Jack. “As a King, I do what I must.”

Jack hampir membantah tapi dia mengambil keputusan untuk membelakangkan diri, riak wajahnya jatuh sedih dan untuk kali terakhir, dia memandang tepat kearah wajah Ivy sebelum kembali masuk ke istana.

 “Witch.”

“Louis?”

Wajah Raja George makin menggelep mendengar nama tersebut terlepas dari bibir jijik ahli sihir tidak berhati perut dihadapannya. “Kau tak layak menyembut nama tu.”

Oh no…. no-nononono… No…. Ivy membelakangkan diri dengan gelengan laju sehingga dia terpijak jubahnya sendiri dan jatuh terduduk diatas tanah yang kotor. “Tak mungkin….”

Ohoooooooo The Shining King is finally here!” Sahut Caramel dari belakang Ivy, baru sahaja tiba di tempat kejadian dengan sedikit hilang nafas tapi senyuman lebar terpapar pada wajahnya.

Dottie pula tertawa besar. “Babe! Takkan kau terkesima Nampak ketampanan Raja Enchanted ni!”

“Ok, aku Tarik balik bila aku cakap Hansel paling hensem dalam dunia ni.” Caramel bersuara dengan tawa yang cantik. “Dear love, tolong jangan hancurkan wajahnya kali ini. I want him to be my slave.”

Apa?” Ivy berpaling kearah Caramel dengan jijik. “Aku takkan sakiti dia.”

Dua terkejut dan saling berpandangan ingin memastikan apa yang mereka dengar betul-betul keluar dari mulut Ivy.

“Come again.” Soal Dottie dengan nada amaran, datang mendekati Ivy dan menarik ahli sihir itu bangun. “Say that one more time.”

“Aku kata…” Ivy menarik tangannya dari genggaman Dottie. “I’m not killing him.”

“Kalau kau tak bunuh aku, dan aku yang akan bunuh kau.” Balas Raja George dengan mata biru yang membara, berlari kearah Ivy dengan pedang tinggi dikepalanya.

Jangan nak mengada sekarang gila, pergi hapuskan dia.” Dottie menolak Ivy ke dengan kasar hampir buat Iv tersandung tapi refleksi Ivy lebih laju dan dengan segera dia mengeluarkan kayu saktinya, melontar jampi demi jampi kearah Raja Enchanted itu.

Namun jampinya hanyalah jampi pelindung. Dia tidak menyerang langsung. Hanya mengelak.

Louis, please stop—Wait—” Ivy membuat pelindung halimunan dihadapannya bila mata pedang diarahkan dadanya dan hentakan pedang itu membuat dia hampir jatuh kebelakang. Sekali lagi refleksnya menyelamatkan dia. “Aku kata berhenti!”

“Dia takkan dengar cakap kau sayang!” Caramel bersuara dengan tangan dekat pada mulutnya. “Kau bunuh semua orang yang dia sayang. There’s no way dia akan berhenti sehingga—Oooo…. That’s gotta hurt!”

Ivy lalai untuk seketika mengakibatkan mata pedang itu mencalar bahu kanannya dan dia menjerit kesakitan. Memegang lengannya yang tercedera dan mendongak melihat Louis dengan penuh ketakutan. Lelaki itu tidak teragak-agak untuk sakiti dia.

“Louis….. please.”

“Fight you witch!” amarah Louis membuat Ivy bertambah takut. Dia tak pernah dengar Louis semarah itu dengan mata yang penuh dendam terhadapnya. “Kau dah buat segalanya untuk capai apa yang kau nak. Dan sekarang kau merayu pada aku? Dan kau ingat aku akan teperdaya dengan semua tu? Kau tipu, manipulasi, mempergunakan semua orang untuk kepentingan diri kau! Dan kau ingat aku juga akan terjebak dalam rancangan jahat kau?! After what you’ve done to this land?! Do you think I am that stupid?!

Ivy menggeleng dengan tangisan menggugat untuk turun. “Tak… tak aku takkan—

Enough!” Jerit Raja George. “It’s time to end this, Heartless witch.” Dengan pedang diangkat tinggi keudara, dia memandang Ivy ekspressi wajah kosong. Bersedia untuk memancung ahli sihir kejam itu.

Dengan penuh horror, Ivy melihat Louis dihadapannya. Tertanya kemana perginya Louis yang dia kenal, Louis yang menyayanginya tanpa henti. Louis yang dia sayang  dan kenal tidak akan sesekali mengakhiri suatu masalah di medan pertempuran. Louis yang baik hati, peramah, dan berlembut kata pada semua orang. tidak sukakan kekasaran.

Adakah dia jadi seperti ini kerana ivy?

Setitis air mata jatuh membelai pipinya dan bercampur darah menjadi merah. Apa dia telah buat? Adakah dia sememangnya seekor raksasa yang merosakkan semua hidup orang? mengambil nyawa orang yang tidak bersalah dan menghancurkan segala-galanya?

Dia tak tahu… dan dia ingin bangun dari mimpi ngeri ini.

Dia tidak boleh menang.

Dia ingin semua mimpi ngeri ini berakhir…

Dia tundukkan diri sepenuhnya dihadapan Louis, air mata jatuh tanpa henti, dia menyerah diri pada Raja dihadapannya.

Hentikan mimpi ngeri ini.

Dan Pedang Excalibur laju turun ke leher Ivy.

No!” Caramel melontar gumdrop kea rah mereka dan ia meletup, membatalkan tindakan Raja George dan tanpa buang masa Dottie bersiul memanggil 3 kelawar gergasi dan mengangkat mereka pergi dari tempat tersebut.

“Sweet Vanilla Ice Cream Ivy! Apa yang kau fikirkan hah?!” Soal Caramel bila mereka selamat diudara.

Ivy berpaling melihat Louis yang berdiri ditengah-tengah medan pertempuran itu, merenung tepat kearahnya dengan tajam, memberi signal jika Ivy kembali. Dia tidak teragak-agak untuk akhiri nyawanya

>X<

“Are you nuts?! Aku ingatkan kau saja nak tipu dia dengan ayat-ayat merayu kau tapi Tak! Kau sebenarnya serious? Seriously?!” Dottie meroyan di depan katil Ivy, berjalan mundar mandir tanpa henti. Dia sempat buat drama pada ayat ‘ayat-ayat merayu’ dengan nada simpati.

“Oh enough love, bagi Ivy rehat boleh tak?” Soal Caramel yang tengah merawat lengan kawannya diatas katil. “Bukan salah dia, dia jatuh cinta kat Raja Enchanted tu. I mean—” Caramel tertawa dreamy. “Look at that face, figure. Aku pasti abs dibawah perisai dia mesti mengiurkan—Oh MY—

Ouch!”

“Sorry honey.”

Dottie memutar bola matanya. “Dan Louis? For Your Sake Ivy, kau panggil nama dia macam korang dah lama kenal. Korang tak pernah berjumpa selain hari tu, dua minggu lalu semasa kau bunuh Keluarga dia!”

“Aku bunuh Charlotte?” Soal Ivy dengan horror, terlupa rasa menyengit pada lengannya.

“Charlotte?” Soal Caramel dengan kepala tersenget cantik. “siapa Charlotte?”

“Adik Lou—Raja Enchanted tu.”

“Are you nuts?” Soal Dottie lagi. “Dia anak tunggal la, dia takda adik beradik lain lagi. Kau dah kenapa ni Ivy? Asyik cakap benda merapu je? Is that King charmed you with his beauty or something?”

“A-Hah! So kau setuju dia hensem!” Caramel menuding jari kearah Dottie.

“Shut it Sugar-face: dan kau, rehat and think what have you done today. Kau melontar satu-satunya peluang kita untuk hapuskan Raja menjengkelkan tu once and for all. Come Caramel, kita kena pergi beritahu askar kita yang Ruler mereka tengah buat plan terbaru untuk kalahkan Raja bebal tu.” Dia beri renungan amaran pada Ivy dan bergerak keluar dari biliknya dengan menghentak kaki.

Caramel mengeluh cantik. “Jangan ambil hati apa Dottie cakap tu Ivy, kau tahu dia merajuk kat kau.” Dia menepuk tangan Ivy dengan lembut sebelum dia juga melangkah keluar dari bilik itu sebelum berkata; “Jangan banyak bergerak, kalau tak jahitan tu akan terbuka.”

Sebaik sahaja pintu biliknya ditutup, dia memandang kedua tangannya. Mula mempersoalkan segalanya. Adakah ini satu mimpi? Mengapa ia rasa seperti ini lah reality dan jika ini reality, berapa banyak orang dia telah bunuh. Berapa banyak nyawa yang tidak bersalah dia telah ambil. Bagaimana dia boleh sampai ke sini? Mengepa dia benarkan dirinya sampai ke sini?

Semuanya hancur, rosak, porak puranda. Semuanya tunggang langgang, dan semuanya disebabkan dia.

Dia seorang pembunuh.

Dia seorang Villain.

Setitis air mata jatuh ke tapak tangannya namun ekspressi wajahnya tenang seperti dia tidak rasa kesedihan itu lagi. Dia rasa kebas seluruh badannya, namun hatinya menjerit kesakitan akan kebenaran yang dihadapi.

Semua orang yang dia sayang mati dalam tangannya sendiri. Semua orang yang dia sayang bencikan dia. Semua orang…. merek semua berpaling, dan meninggalkan dia.

Adakah disebabkan itu aku menghancurkan kedua Enchanted dan Vicious? Untuk buktikan pada mereka yang aku sesuatu yang bermakna?

Apa yang aku sebenarnya kejar? Bukan ini yang aku inginkan. Mereka membenci aku sehingga inginkan aku mati.

Aku dah tersasar jauh… terlalu jauh.

Kalau ini satu mimpi, aku sepatutnya telah bangun. Mimpi ngeri Berjaya kalahkan aku lagi tapi mengapa aku tak bangun-bangun?

Jadi… inilah reality. Aku menjadi Villain.

AKu musuh Tanah ni.

Aku hampir menang

Tapi aku rasa aku kalah.

Ivy menggenggam kedua tangannya, tersangat erat sehingga ia menggeletar dan memucat. Dia terus menggenggam sehingga kukunya tertanam dalam kulitnya.

Sakit.

Tapi dia tetap tidak bangun.

Jadi dia bangun dari katilnya, mencapai jubah hitam yang diperbuat dari sisik naga dan mengenakannya pada badannya.

Dengan senyap, dia berjalan keluar dari bilik, turun dari laluan istana menuju ke bilik bawah tanah, merupakan penjara didalam istana itu.

Bila dia tiba di bilik tersebut, dia terlihat figura kurus duduk menyandar pada dinding dengan mata terpejam. Sebelah mukanya hancur.

Jatung Ivy jatuh ke perut mengetahui dia lakukan perkara itu pada wajah Hansel.

Dia berpaling melihat makanan diatas meja pengawal penjara. Menoleh kekiri dan kenanan, mencari kemana pengawalnya pergi. Berfikir dia keluar, Ivy menjampi pintu penjara untuk tiada siapa masuk sebelum; dengan perlahan, dia membuka penjara Hansel dan menyelit masuk.

Dia hanya perhatikan Hansel yang tidur untuk seketika, sebelum perasaannya meluap naik. Dia tak dapat menahan diri lagi dan terus memeluk Hansel dengan erat.

Lelaki yang tidur itu bangun terkejut menemui seorang perempuan berjubah hitam memeluknya sambil menangis teresak-esak, membasahi bajunya.

Witch?”

Ivy menangis lebih kuat dari sebelumnya membuat Hansel dalam kedudukan yang sangat janggal. Tangannya terbuka luas di sisinya, tidak tahu apa dia perlu lakukan. Dia sempat memandang sekeliling, jika ini satu hela untuk menyeksanya lagi tapi melihat tiada siapa di situ, dia kembali memandang Ivy yang menangis. Kedua tangannya menjadi penumbuk, nafasnya menjadi singkat seperti mana jantungnya berdegup laju, darah mengalir deras ke seluruh badannya terfikir inilah peluang untuknya membalas dendam.

Dengan perlahan, tangannya mencapai batu disebelahnya dan diangkat tinggi diatas mereka berdua, memastikan dia boleh selesaikan kerjanya hanya dengan satu hentakan. Dia boleh dengar  jantung bergendang didalam telinganya setiap kali batu didalam tangan naik makin tinggi.

Bila ia berada di angkasa, bersedia jatuh seperti komet… Hansel teragak-agak. Dia tersangat inginkan menghentikan riwayat hidup ahli sihir kejam yang menyeksa ribuan nyawa tidak bersalah, ingin membalas dendam akan kematian ratusan kawannya dan memakan segala harapan makhluk hidup ditanah besar itu namun… jauh di belakang kotak mindanya, suara kecil tertanya-tanya; mengapa ahli sihir ini menangis dalam dakapannya? Ivy the Devil mempunyai reflex yang sangat tajam dan heck, dia boleh rasa kehadiran setiap lalat didalam penjara tu. Tak mustahil dia perasan batu yang berada didalam tangan Hansel.

“Tolong aku Hans… A-Aku dah tak tahu apa nak buat..” Badan Hansel kejang seluruh badan mendengar nada menyedihkan keluar dari mulut ahli sihir yang sepatutnya tidak berhati perut.Apa patut aku buat hans…. I messed up everything.”

Batu didalam genggamannya jatuh, tergamam mendengar persoalan yang sudah lama dia tidak dengar. Nada yang dia tidak jangka akan terbentuk dari bibir ahli sihir yang memeluknya. Penuh dengan kesalan, kesedihan dan ketulusan didalam kata-katanya.

Hansel memegang kedua bahu Ivy dan menolak ahli sihir itu untuk melihat wajahnya. Melihat air mata tulen mengalir membasahi wajah pucat yang menunjukkan penuh perasaan yang Hansel pasti tidak akan pernah lagi Ivy boleh rasa.

Dan tangisannya kelihatan sangatlah hodoh, ia menakutkan Hansel. Kehodohannya tersangatlah tulen.

“Kau siapa dan apa kau dah buat pada the heartless devil?” Soalnya cuak tapi kedengaran seperti dia sedang mengancam.

“Witch… Heartless…. Devil? Monster? Kau bencikan aku sangat ke s-sampai taknak sebut nama aku langsung?” Soalnya dalam tangisan yang teresak-esak. “Korang semua betul-betul bencikan aku ke? Apa aku buat selama ni sebegitu kejam sehingga kamu—kesemua orang aku kenal inginkan aku mati?”

Hansel hanya perhatikan Ivy menangis seperti budak kecil kehilangan mainan kesayangannya. Sketsa ini mengingatkan dia pada zaman mereka masih kecil, Ivy menangis teresak-esak seperti sekarang, tertanya mengapa orang-orang Vicious mengatakan dia seekor raksasa sedangkan dia tidak pernah lukai sesiapa. Semua orang menghindarinya kecuali Hansel. Semua bencikan dia kecuali Hansel… sehinggalah Ivy dapat tahu yang Hansel telah mengkhianati dia dan lepaskan marahnya dengan satu sumpahan parah pada wajahnya.

Selepas itu, dia menjadi seorang ahli sihir yang tidak berhati perut. Dia menjadi jahat, lebih jahat dari legendary Villain.

Hansel perhatikan Ivy, teragak-agak untuk seketika sebelum mencapai tangan Ivy dengan perlahan, dengan begitu lembut, sebegitu halus dia mengusap belakang tangan Ivy dengan ibu jarinya. Ingin menenangkan perempuan itu tapi takut Ivy akan sakiti dia lagi.

“I-Ivy….” Dia mula, membasahi bibirnya, menunggu jika dia boleh menyambung ayatnya. “Selain melihat kau meroyan macam orang gila—In a good way… aku lagi benci melihat kau menangis.”

Gelakan kecil terlepas diantara tangisan Ivy membuat Hansel menghembus nafas lega. Tersangat lega yang Ivy mempunyai perasaan.

Mata Hansel membulat. “Kau berhati—itu mustahil, kau serahkan hatikan pada the Forces of Evil. Kau buat aku melihatnya dengan mata aku sendiri.”

Ivy bermain dengan jari-jemarinya, mula tertanya apa yang dia telah buat pada reality itu. Kesilapan besar apa yang dia lakukan sehingga mengheret dirinya ke hujung jurang dan rela terjun kedalam kegelapan.

Dia mencapai makanan di tepinya dan alihkan dihadapan Hansel. “Nampaknya sampai sekarang aku simpan rahsia hati kedua yang aku ada.”

Hansel menjeling makanan itu untuk seketika. “Hati kedua?”

Ivy perasan perasaan teragak-agak Hansel, dia merobek roti itu sebelum memakannya. Barulah Hansel mencapai makanan tersebut dan melahapnya seperti dia tak makan selama seminggu—mungkin juga. Good Lord, kejamnya Ivy.

“A-Aku tak tahu macam mana aku dapat hati ni atau mengapa tapi…. Ia berada bersama aku selama mana yang aku boleh ingat dan aku tak boleh membuangnya kerana aku dah berjanji; cross my heart and hope to die pada Ayah aku.” Ivy memangkah dadanya dengan keluhan kecil. Mata Hansel membesar melihat bayangan hati rapuh bila pangkahan itu bercahaya diatasnya. “Jadi, aku menyumpah hati ini untuk tidur. Supaya aku betul-betul tidak berhati…”

“Sehingga sekarang?” Ayat Hansel kedengaran seperti satu penyataan daripada pertanyaan.

Ivy hanya mengangguk. “Aku dah lihat, ia membuka mata aku yang apa aku buat selama ini salah. Aku lakukannya kerana aku buta, aku lakukannya kerana marahkan mereka yang meragui aku, marah, sedih ibu aku sendiri ingatkan aku seekor raksasa. bukan sebagai anaknya sendiri—juga kau mengkhianati aku—

“Aku tidak mungkin mengkhianati kau. Kau lebih dari apa yang mereka katakan—

“Dan aku percayakan kau tapi perasaan dikhianati tersangat sakit Hans dan fikir segala apa yang kau cakap pasal aku, hanyalah satu penipuan.” Ivy mencapai wajah Hansel dengan perlahan, membelai lembut kulit yang hancur oleh tangannya sendiri.

Ia kelihatan lebih teruk bila dia melihatnya secara dekat. Kulitnya rosak separuh dari mukanya, seperti ia dibakar dengan api dalam degree yang sangat tinggi, mata kirinya buta dan separuh dari bibirnya gagal memberi respon.

Hansel menyandar pada belaian lembut Ivy, sudah lama dia tidak merasakan layanan baik dari sesiapa apatah lagi dari ahli sihir yang menyeksanya. Kebaikan dari kawan lamanya.

Kawan rapatnya.

“Aku minta maaf Hans.” Bisiknya dan membantu Hansel bebas dari kesakitan dari lukanya menggunakan magic mengalir dari tangannya. “Benarkan aku tebus kesalahan aku?”

Ivy tidak memberi masa untuk Hansel menyoal permintaan Ivy. Jemari Ivy bermain diudara menghasilkan bebola cahaya diatas tapak tangannya dan ia menunjukkan gambar Gretel didalam suatu bilik gelap. Kelihatan lemah, terhuyung hayang tanpa arah tuju dan badannya tersangatlah kurus. Seperti orang sakit.

Ivy memetik jarinya dan latar belakang Gretel berubah menjadi suasana istana. Dia tiba dihadapan pintu istana Eidolon. Tanpa buang masa, Gretel mengetuk pintu itu dengan segala tenaga yang tinggal sebelum dia jatuh terbaring tidak sedarkan diri. Tidak lama kemudian, Puteri Ezra muncul di hadapan pintu dan segera membawa Gretel kedalam istana, dengan pertolongan Jack dan orang istana yang lain.

Goodness Gracious, kau macam mayat hidup!” sahut Ezra, memberi minum pada Gretel yang tidak bermaya, memaksa dia minum setiap titis dalam gelas tersebut dan rehatkan Gretel semula diatas katil dan mengambil kain basah untuk mengelap wajah perempuan itu.

Macam mana kau boleh tiba ke sini?” Soal Jack pula, berlutut di sebelah Gretel.

Adik Hansel itu mengeleng kekiri dan kekanan dan bersuara dengan segala kudratnya yang tinggal. “Aku… tak tahu…”

“Aku bebaskan adik kau… dan juga putera-puteri yang lain.” Dia menghayun tangannya menukar sketsa tentang kawan-kawannya yang lain menjadi hamba dan menghantarnya dihadapan pintu istana itu juga. “Mereka yang berada dalam tahanan aku, yang menjadi hamba abdi, terpaksa berkhidmat menjadi askar aku, dan lepaskan kesemuanya banduan yang menentang aku.”

Bebola cahaya didalam tangan Ivy menayangkan orang-orang Enchanted yang dilepaskan secara rela, membantu merawat luka mereka yang tercedera dengan magic, dan menghantar mereka yang tidak bermaya ke hadapan istana Eidolon.

Memandangkan dia menyembuh ramai orang dari jarak jauh juga menghantar mereka ke tempat yang selamat, dia memerlukan banyak magic untuk melakukan kesemua itu, memaksa dirinya sehingga cecair merah mengalir dari rongga hidungnya.

That’s enough Ivy!” Hansel menepis bebola cahaya tersebut dan menyambut Ivy yang rebah kedalam dakapannya. “That’s enough….”

Ivy termengah-mengah, menggeleng keras dan menolak dirinya dari tangan Hansel. “It’s not… Dan kau perlu tolong aku.”

“Apa dia?” Soalnya dengan nada kasar, marah. “Apa kau buat ni membunuh Ivy—

“Bukan itu ke yang korang semua nak?” Potongnya dengan senyuman sinis yang pahit. “Aku mati? Kalau boleh mati dengan perlahan, penuh dengan seksaan sehingga aku merayu untuk tamatkan riwayat aku? Atau mati dengan cepat supaya aku tidak menyusahkan kamu semua lagi—” Ivy terbatukkan darah, membanjiri tangannya sendiri. “Kayu Apprientice tu mula memakan diri aku.” Katanya dengan lemah sambil melihat darahnya sendiri.

“Kau tahu Apprientice wand tu menolak kau….”

“Dah tentu aku tahu.” Balas Ivy dengan nada lebih kasar dari apa yang dia niatkan. “Apapun, beritahu aku macam mana untuk betulkan semua ni. hentikan mimpi ngeri ni.”

“A-aku tak tahu…”

“Kau teragak-agak Hans.” Ivy tersenyum sebelum berubah menjadi serious. “Kau tahu macam mana. Hans, kau lelaki yang mengetahui segalanya.”

“Kau tak tahu tu.”

“Boleh tak jangan Tarik tali dengan aku.” Marahnya dan terbatuk sekali lagi, kali ini baju Hansel menjadi mangsa. Ivy menarik nafas dalam. “Beritahu aku sebelum aku pengsan or somethin’.”

Hansel memandang wajah Ivy yang kian memucat, hatinya terbelah dua untuk bersuara namun… dia tahu dimana tempatnya dan dia tidak patut memberi belas kasihan pada Ivy, walaupun jauh didalam lubuk hatinya dia masih ada perasaan kasih pada ahli sihir didalam tangannya ini.

Hansel menjilat bibirnya sebelum bersuara; “Hanya ada satu cara sahaja untuk kembalikan cahaya ke tanah ni dan… believe me, kau takkan suka.”

Ivy diam untuk seketika, melihat tepat pada mata Hazel Hansel seperti dia sedang mencari sesuatu. Memikir sesuatu.

“Ia ada kena mengena dengan Raja Enchanted?” Hansel mengangguk kecil. “Dia telah dirahmat oleh Para Royal Faries ke?” Anggukan Hansel menjadi kecil. “Ia ada kena mengena dengan cliché cerita dongeng—Dah tentu macam cerita dongeng.” Ivy kata dibawah nafasnya, menolak badannya dari Hansel untuk duduk dengan sendiri. “Kalau Raja George seorang Hero dalam cerita dongeng, aku ialah Villain. Means…” nada Ivy menjadi halus. “Aku kena mati.”

“Ivy, ia bukan—

“Jangan nak sedapkan hati aku Hans.” Potong Ivy dengan renungan maut yang membuat Hansel menggigil satu badan. “Aku tak layak mendapat simpati kau selepas apa yang aku buat. Kalau aku kena mati didalam tangan Putera George, bermaksud aku layak mati ditangannya. Just… Just tell me how the fairy tale story goes…”

Hansel menggeleng tapi renungan amaran Ivy sekali lagi memberi dia tiada pilihan selain akur. “sebelum… Sebelum Royal Faries dan The Great Wizard Merlin mati, mereka pernah rahmat pedang Raja George sebagai kunci untuk kembalikan dunia ini seperti sediakala. mereka kata; A miracle will happen, Bila tanah ini diselabungi dengan kegelapan, hanya satu cahaya yang akan tinggal dan ia akan menyerlah terlalu terang sehingga menghalau kegelapan pergi. In translate, bila kejahatan ingin menang, keajaiban akan datang hapuskan kejahatan itu dan kembalikan cahaya keatas tanah Enchanted. Keseimbangan antara baik dan buruk kembali.”

Ivy mengangguk kecil, cuba menyembunyikan rasa sedih yang berenang didalam dadanya. “Dan keajaiban itu ialah orang yang memegang kunci tu? Putera George.”

“Aku tak faham kenapa kau sanggup lakukan semua ni—aku tahu, hati kedua tu tapi, kenapa kau kelihatan begitu yakin… seperti, kau tak takut langsung untuk mati. Kau sedang membenarkan diri kau di bunuh Ivy. It’s almost like homicide.”

Ivy berikan senyuman kecil. “Aku sedang mencari cara untuk hentikan semua ni Hansel. Semua mimpi ngeri ni. tolong jawab persoalan aku, bagaimana pedang tu ingin membunuhku?”

Hansel menarik nafas dalam, melihat Ivy yang tersenyum dengan tenang dihadapannya bersama sedikit darah terconteng pada bibirnya. Hansel mengaku, yang dia rasa sebak didada melihat ahli sihir ini ingin mengakhiri seksaan yang dia berikan pada mereka dan Hansel teringinkan saat ini berlaku tapi… bukan seperti ini, bukan Ivy yang secara rela ingin nyawanya dimatikan dengan senyuman yang Hansel jangka tidak akan terukir lagi pada bibir nipisnya. Meninggalkan Hnasel dengan perasaan rasa bersalah pada Ivy kerana inginkan dia mati.

“Pedang Excalibur ditusuk tepat ke jantung kau—”

*BANG* *BANG* *BANG*

Kedua penghuni penjara ini berpaling kearah pintu masuk dungeon kerana ketukan pintu yang kuat dan jeritan nyaring datang dari sebalik pintu.

“WHOEVER IN THERE?! IVY! KAU DALAM NI KE?! YOUR ARMY JUST RUN AWAY FROM BATTLE ALONG WITH YOUR SLAVES!” suara nyaring Caramel kedengaran jelas walaupun pintu masuk dungeon agak jauh dari penjara Hansel.

HANS YOU F*CKER! YOU’LL DIE IF YOU DARE HURT MY PRECIOUS BERRY!” kali ini suara Dottie kedengaran, garau dan menggerunkan seperti dia pula boleh berubah menjadi seekor raksasa.

“Kita kena pergi sekarang.” Ivy berkata, mengambil tangan Hansel.

“Bagaimana?” Hansel melihat Ivy mengeluarkan kayu sakti apprienticenya dan segera menggeleng.

Ivy menarik sengih. “Why start now Hans?” Soalnya dan menghayun kayu saktinya diatas mereka dan dengans sekelip mata, mereka lenyap dari penjara itu.

>X<

 “Mereka datang secara tiba-tiba, cedera parah namun tidak sekritikal yang aku fikirkan.” Ezra bersuara sambil meramas rambutnya, melihat orang-orang enchanted yang sepatutnya menjadi tahanan the evil heartless witch rehat di lobby istana Eidolon. Mereka yang dalam keadaan parah tidak dalam kesakitan dan mengikut penelitian Ezra, luka mereka secara perlahan sembuh seperti magic

Bukan Ezra tidak percayakan magic, dia mempersoalkan bagaimana ia boleh berlaku jika tiada ahli sihir yang melakukan healing magic tu?

Tapi, buat sementara ini dia tidak boleh memerah otak mencari siapa penjenayah itu dan menyambung kerjanya merawat kawan-kawannya pula di bilik sebelah. Terlentar diatas tilam, tikar atau lantai—apa sahaja yang mereka boleh berikan buat masa sekarang. Mereka kelihatan lemah, tidak bermaya tapi tiada yang cedera parah.

Ezra tidak menyangka yang dia akan bertemu dengan kawan-kawan kerabat dirajanya yang lain. Mengetahui mereka telah ditangkap dan dijadikan hamba abdi Ahli sihir kejam tu, dia hanya boleh berharap yang mereka masih hidup selepas Raja George selamatkan seluruh tanah itu.

Ezra juga menyoal kawan-kawannya bagaimana mereka dapat melepaskan diri dan jawapan mereka sama seperti Gretel.

Tidak tahu…

Takkan mereka datang ke sini secara magic? Sekali lagi, Ezra tidak meragui magic hanya mempersoal siapa si penjenayah yang menyelamatkan mereka.

Dia melihat rakan-rakannya yang tidur dengan lena dekat dengan pendiang api, wajah mereka kelihatan tenang dan aman sekian lama terseksa didalam tangan Ivy The Devil. Mata Ezra meliar melihat setiap keadaan kawan-kawannya sehinggalah mata biru ais ini berhenti pada figura baru yang duduk di tepi katil Gretel.

Ezra menjadi cemas dan bergegas mendekatinya dengan tangan bersedia untuk menyerang. Memandangkan figura itu memakai baju yang tersangat usang dan berlumuran dengan darah, rambutnya yang panjang, kusut dan berminyak. Juga wajahnya yang hodoh—

Hansel?” Suara Ezra keluar seperti dia hilang nafas, menutup kedua mulutnya bila dia lihat wajah Hansel sepenuhnya. Wajahnya hancur! Tidak syak lagi itu perbuatan raksasa tidak berhati perut itu.

“Hans—A-aku ingatkan kau dah—

“Mati?” Soal Hansel mengalihkan pandangan dari adiknya ke puteri ais. Mata merah dan sisa airmata berpaut pada bulu matanya. Sebelum ia jatuh melihat tangan yang bermain dengan sebatang kayu berwarna hitam.

Ezra hanya mengangguk sebelum menggeleng, cuba kosongkan mindanya yang serabut dengan ribuan persoalan.

“M-Macam mana kau boleh ada di sini?”

Menyesal dengan pilihan persoalan pertamanya kerana majority memberi jawapan yang sama tapi jawapan Hansel mengejutkan Ezra.

“Ivy hantar aku ke sini.” Balasnya dengan rendah dan membuat Ezra kembali cemas. “Jangan risau, aku dah bebas. Dia bebaskan aku dan….” Hansel cuba mengawal suaranya, menarik nafas dalam yang beralun sebelum hulurkannya pada Ezra. “Dia serahkan ini pada kau.”

Rahang Ezra hampir jatuh ke lantai tapi dia mengetapnya dengan erat, sukar untuk percaya kalau itu kayu sakti yang mindanya menjerit dalam senyap. Dengan perlahan dia mengambil kayu sakti tersebut dan ia serta merta berubah menjadi warna putih semula Cuma ukiran kayu itu berubah mengikut personality puteri ais ini.

Tak mungkin...” sahutnya tidak percaya sebelum kembali memandang Hansel. “T-Tapi mengapa?”

Miracle happen.” Air mata kembali mengalir jatuh ke penumbuknya di pangkuan, bibir menggeletar menahan kesedihan membanjiri dadanya. “Cahaya tu datang dan menghalau segala kegelapannya.”

.

.

Gulungan kertas dan dakwat jatuh bertaburan diatas lantai di langgar oleh Raja George, terkejut melihat ahli sihir, musuhnya berada dalam satu bilik dengannya.

Dia memandang kekiri dan kekanan dan terlihat pedangnya berehat cantik jauh di tepi pendiang api, terfikir bagaimana untuk mengambilnya namun dia terlambat. Ivy perasan kearah mana Louis melihat dan secara magic, dia menyeru pedang itu kedalam tangannya.

“Jadi… ini senjata yang telah dirahmat untuk membunuh aku?” Soalnya dengan nada terlalu tenang, membuat Louis cuak.

Ivy mendongak memandang Louis tepat dimata. “Kau kenal aku ke?”

“Apa?” pahit nada Louis lontarkan pada Ivy semula. Dah tentu dia kenal Ivy. Dia ahli sihir terkejam diatas tanah tu dan dialah punca berakhirnya kehidupan dan kebahagiaan ditanah mereka. She is the Heartless witch Ivy the Devil.

“Hmm…” nada Louis menjawab segalanya. “Kau pernah ke pergi ke hutan mahligai semasa kau kecil—let just say around 8 years old? Specifically, at spring time?”

Louis menggeleng, tidak suka permainan teka-teki yang dimainkan oleh ahli sihir itu. “Apa yang kau merapikkan ni?” tangannya meraba meja dibelakangnya dengan senyap, mengambil kesempatan ini untuk mencari senjata untuk melindungi dirinya.

“tak pernah juga…” Ivy menghembus sedih. Jadi… mereka tidak pernah bertemu. “Aku minta maaf semua ni terjadi disebabkan aku.”

Louis hampir jatuh terseliuh mendengar ahli sihir tidak berhatiperut ini meminta maaf. Matanya mencari-cari hela yang tersembunyi pada wajah ahli sihir itu namun dia hanya temui ketulusan dari setiap sudut. “K-Kau siapa? Apa dah jadi pada ahli sihir gila tu?”

Ivy datang mendekati Louis dan Raja ini hampir mencapai pemegang lilin untuk mempertahankan dirinya tapi Ivy arahkan pedang tersebut padanya. Membatalkan niatnya dia perasan Ivy arahkan pemegang pedang dan bukan mata pedang.

Louis memandang Ivy dengan penuh tanda tanya, tapi ia lenyap bila mata mereka bertentangan. Bumi bertemu dengan langit, Mata Ivy bercahaya dengan begitu cantik dengan pantulan api dari pendiang.

Dan raja ini kaku sepenuhnya bila ahli sihir itu menyentuh tangannya. Sentuhannya tersangat lembut dan tersangat kecil dari tangan Louis.

 “Jika ini yang terjadi antara kita… aku taknak menjalani kehidupan seperti ini. Aku inginkan kau hidup tapi bukan seperti ini… Aku inginkan kau bebas bukan terperangkap ditangan aku. Aku minta maaf sebab lakukan semua ini pada kau Lou…”

“A-APa yang kau cakapkan ni?” Louis tunduk melihat Ivy memimpin tangan Louis ke pemegang pedang, memegang erat kedua tangannya pada pedang itu memastikan dia tidak melepaskannya; dan dengan perlahan, Ivy arahkan mata pedang itu jauh dari Louis.

“Aku akan betulkan semuanya.”

Mata Raja Enchanted ini membulat bila dia tahu apa yang ahli sihir ini ingin lakukan. “N-Nanti—” Louis tergamam melihat Ahli sihir itu menolak dirinya kearah pedangnya dan kelihatan pada mata hijau itu keperitan yang dia alami.

Membuat Louis menjerit sekali lagi, Ivy memaksa pedang itu menusuk lebih dalam kedalam dadanyanya.

“Wha—Why….?” perkataan itu terlepas dari bibir Louis, tidak tinggi dari satu hembusan nafas.

Ivy hanya berikan senyuman yang tersangat pahit, mata hijau itu mula kabur dan entah kenapa membuat Louis sebak di dada.

Tangan yang berlumuran dengan darah sendiri mencapai pipi Louis dengan lembut, membelainya dengan segala kudrat yang tinggal.

Maafkan aku Louis…” bisiknya selembut sutera. “Maafkan aku… aku betul-betul minta maaf...”

Dan dengan itu, Ivy rebah kedalam tangan Louis. Tidak lagi bernyawa.

Louis rasa dadanya menjadi sebak, berat seperti batu tertanam didalam dadanya. Dia ingin mengatakan sesuatu namun hanya rintihan kecil terlepas dicelah bibirnya dan dia memandang keudara. Tertanya mengapa dia rasa sebegitu sedih sebelum sepasang mata biru itu kembali pada jasad ahli sihir yang dia sepatutnya benci didalam tangannya.

“Tidak, Tidak….

>X<

Jack mencengkam dadanya rasa seperti sepasang tangan berkuku mencengkam jantungnya, kuku tajam menikam berkali-kali tanpa henti meninggalkan dia dalam keadaan tersangat perit. DIa menggunakan dinding sebagai sokongan untuk dia berdiri namun kakinya mengalah dan dia jatuh menggelongsor di tepi dinding. Air mata mengugut untuk jatuh bercampur dengan peluh membasahi wajahnya.

Dia cuba menahan dirinya dari menjerit keudara kerana penyeksaan yang tidak terkata didalam dadanya sebelum dia rasa sesuatu hilang didalam dirinya. Sesuatu yang tersangat berharga didalam hidupnya lenyap secara perlahan meninggalkan dia.

Dia dapat rasakan.

Hatinya hancur dan mati bersama Ahli sihir itu.

Dan..

Dua jeritan kuat kedengaran bergema di laluan istana sebelum matahari mula terbit di horizon dunia buat kali pertama selama setengah dekad.

(A/N: I finally beable to release the feeling of killing someone Lol *run away*)


(A/N 2.0: Welp, rasanya ini hadiah untuk korang sebab lakukan yang terbaik ini hari *Wink* whatever you are doing and will be doing something big, this will be your reward. Dan announcement yang angah akan kembali untuk sambung semester baru! omg the torture returns Hahahaha worth it)