Final Step: Part 1

Step by step dah kembali!!!! kali ni untuk Scence ke tiga pula! huhuhuhuhuhuhuhu.....
Okay, yang ni tak da cover bab malas nak buat... seterusnya, tiada introduction characters sebab kita dah tahu watak2nya kan? 
So, mari kita Enjoy lovey-dovey scence tentang fav couple kita ni... hohohohoho
ENJOY!!!
------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Final Step 
Part 1

Kai dan L sedang mengubah suai kelas mereka untuk pertandingan kelas pada hari Festival sekolah kali ke-24.

“Kai, kau letak meja tu kat tepi. L, pastikan kain-kain hitam tu tak koyak. Mahal tu di beli.”

L dan Kai memutarkan bola mata mereka penat dengar arahan ketua kelas mereka yang asyik membebel tanpa henti.

Penolong ketua kelas melhat Kai meletakkan meja terakir di penjuru kelas. “Kai, lepas tu kau tolong Joon dengan-Eh?” dia melihat Kai melangkah keluar dari kelas. “Kau nak ke mana?”

“Nak berehat sekejap.” Katanya sambil putarkan lengannya menunjukkan dia dah penat mengangkat kerusi dan meja. Dia pergi sebelum penolong ketua kelas nak bersuara.

L pula menarik sengih sambil menggulung kain hitam. “ye lah tu….”

Setelah tida di tangga sekolah, Kai terus melajukan langkahnya naik ke bumbung sekolah dengan perasaan gembira. Why? Tentulah nak date dengan orang yang tersayang. Dah 3 minggu lebih mereka menjalinkan hubungan dan selalu dating kat bumbung sekolah. Taklah cam berjanji jumpa kat sana. Sebenarnya, Suzy selalu skip kat atas sana untuk melukis dan kalau Kai ada masa, dia akan temankan Suzy. Tiada apa-apa yang mereka buat kat atas bumbung, hanya Kai temankan Suzy melukis sambil berborak kosong.

Bagi kai, bersama dengan Suzy dah cukup baginya.Buat sementara ni, hehehe…..

Kali ni, Kai akan dapat apa yang dia nak dari Suzy. Sudah 3 minggu lebih dia dengan Suzy dan sampai sekarang dia tak dapat-dapat lagi fasa ke 3 dalam ber’couple.

Fasa pertama: menjadi Couple

Fasa Kedua: Dating

Fasa ketiga: every couple do when they are dating. Faham kan?

 Kekadang orang jadikan fasa ketiga ke fasa kedua. Untung orang tu. Tapi bagi Kai? apa boleh buat…. Nsib badan…

Sebaik Sahaja Kai tiba di Bumbung sekolah dan dia membuka pintu…. Kosong. Tiada sesiapa ada di atas bumbung itu, hanya easel, canvas berbalut dan seset warna.  Orang yang dia jangka 100% akan ada di tempat itu, tiada.

Kai mengeluh panjang dan kembali ke kelas dengan bad moodnya.

“Ai Kai, awal kau balik?” L menjungkit kening sambil melemparkan senyuman nakalnya. “Kenapa? Cushion empuk kau takda ke?”

PACK!! Senaskah buku sejarah setebal 176 muka surat mendarat tepat di muka L.

“Kau diam!!” jeritnya naik okta 2. Di mana Suzy? Setahu aku kalau babak-babak buat kerja cam ni dia orang pertama skip kelas. P.E pun dia skip, dah tentu buat kerja cam ni dia lari. Pelik? Apa budak tu buat sekarang?

<><><><><><><><><> 

“Bea Su Ji! Kau nak kemana tu hah?!” Ketua kelas mereka, Yeonghwa bercekak pinggang melihat rakan kelasnya cuba larikan diri. “Kau dah di lantik untuk tolong aku dan aku tak boleh buatnya sendiri. So, Get your Butt back here and Help ME!”

Suzy yang berada di pintu kelas mengeluh dan dengan kaki yang berat 100 kilo di heret semula masuk kedalam kelas. “Kenapa aku kena buat benda ni semua??”

Yeonghwa rasa nak lempang je budak di depannya ni. “Kan rakan kelas kita dah lantik kau menjadi pengganti penolong ketua kelas.” Katanya dengan lembut tapi ada unsur menahan marah pada nadanya. “Sunny kena campak dan mahu tak mahu kau kena ambil alih tempatnya. Faham?”

Suzy menggeleng. “Tak, boleh aku pergi sekarang?”

Yeonghwa meramas rambutnya. Panas!!! Okay, cool down Yeonghwa… kau boleh handle budak ni. 
“Dengar sini Bea Su Ji, Kita perlu menang pertandingan kelas ni dan juga individu. Kau tahu tak betapa susahnya aku rayu kat cikgu untuk masuk pertandingan ni????” Soalnya menahan marah yang amat. “Kau nak buat drama ke pertandingan kelas?”

Suzy mengangkat bahu. “Mana-mana je-mmmmfffhhhttt!!!” sepasang tangan menutup mulut Suzy.

“Sorry Yeonghwa. Dia akan tolong kau selepas aku cakap kat dia okay?” IU menjeling kearah Suzy dan menariknya keluar dari kelas.

Suzy dan IU melawan mata buat beberapa minit sehingga IU mengeluh mengalah. “Kau boleh tak tolong bekerjasama dalam hal ni… tahun lalu kau skip tugas hingga festival sekolah daaaaan… tak tolong kami time tu juga.” Kata IU dengan mata puyunya. “Please help us…”

1001 kemungkinan Suzy berdering memberi amaran kepadanya yang dia akan menyesal menerima tugas itu. Sebab tu dia tak nak terima tapi selepas nampak rayuan kawannya satu ni… “Aaaaarassooeeeee….. Aku buat.”

Suzy bergerak masuk kedalam Kelas dan berdepan dengan Yeonghwa. “Apa patut aku buat?”

<><><><><><><><><><> 

Dua pasang couple sedang berjalan seiringan pulang dari seharian mengatur kelas untuk pertandingan yang akan diadahkan 2 minggu dari sekarang.

“So, cam mana hari korang kat kelas?” Soal L kepada IU dengan senyuman manisnya.

IU membalas senyuman L. “Penat tapi BEST! Kali ni kami akan ikut pertandingan kelas lagi!”

L memandang IU dengan riak wajah terkejut. “Apa? Jadi….”

“Kita akan bersaing?” Soal Kai kepada Suzy yang Kai peluk dibahu.

Suzy mengangguk lemah. “Dalam seumur hidup aku, ini kali petama aku memerah otak cam ni.”

“Perah?” kai tertawa kecil. “Apa kau buat? Sebab tu ke kau tak ke bumbung sekolah?”

Suzy mengangguk lagi dan merebahkan kepalanya di bahu Kai. “Aku ambil alih tempat Sunny sebagai penolong ketua kelas. Balik ni kena kira bujet kelas dan bahagikan untuk beberapa perkara. Lepas itu kena pastikan persediaan semua lengkap sebelum Festival sekolah daaaaannn….” Suzy menggeleng menyerah kalah. “Aku tak tahu kalau memory otak aku boleh terima semua ni lagi…”

Inilah sebab Suzy tak nak join mana-mana pertandingan Festival sekolah. Banyak kerja nak buat dan mesti tepat pada waktunya!

Mereka bertiga ketawa melihat muka masam Suzy. “Wei, nak aku lempang muka korang satu-satu ke?”

“Sorry-sorry…” kata IU menahan tawanya. “Oh ya! Tahun ni ada pertandingan individu kan? Deabak.. kali ni boleh menang untuk diri sendiri. Ada hadiah lumayan pula tu. Tentu seronok kan?”

L mengangguk. “pandai President sekolah buat. Pemenang pertandingan dapat Voucher R&J untuk malam Unggun Api nanti. Nampaknya ada dua couple of the year kan?”

Apa yang L maksudkan ialah pertandingan individu terbahagi kepada dua iaitu lelaki dan perempuan. Siapa yang menang dalam pertandingan ini akan mendapat voucher couple untuk malam unggun api yang diadahkan selepas tamatnya Fextival sekolah. L kata ada dua couple pada tahun tu sebab couple lagi satu menang nya dari pertandingan Most Matching Couple in School contest yang di adahkan setiap tahun. Satu couple yang tiada hubungan istimewa dan satu lagi couple yang sememangnya ada hubungan istimewa.

Kai memandang kearah Suzy dengan senyuman nakal. “Nak join in Couple contest tu?”

Suzy menggeleng. “Nope. Itu khas untuk couple sebenar, takda orang tahu yang kita bercouple kecuali mereka…” Suzy menuding jari kepada kawannya dan L. “… dan Jess. Aku tak nak hebohkan dulu.”

Kai mengangguk faham. Dia sendiri tak nak hebohkan hubungan mereka. Malas nakk dapat perhatian dari orang lain dan dia nak bersama Suzy bersendirian tanpa ada peminat cemburunya mengekori mereka dengan senyap. Ngeri tu…. Peminat stalker. Tak leh dia bermanja dengan Suzy nanti. Hehehe…

“Kalau cam tu Pertandingan individu lah. Pastikan kau menang okay?”

Suzy menggeleng lagi. “Sorry Kai, tapi aku tak boleh ikut pertandingan tu sebab tanggungjawabku  mengurus barang. Aku takkan dapat stiker banyak kalau stuck dengan makanan seharian. Kan?”

Muka Kai murung. “Tema pertandingan korang apa juga hingga kau stuck dengan kerja kau?”

IU dan Suzy berpandangan sesama sendiri dan tertawa kecil. “It’s a secret. Kalau kami beritahu itu bermakna kami belot kelas kami sendiri.”

“Lagipun, aku rasa IU yang akan menang pertandingan Individu tu sooo…” Suzy menjungkit kening kearah L. “Pastikan Senior L menang juga supaya IU tak di kebas orang…”

<><><><><><><><><> 

IU berada dalam biliknya sedang  menjahit costume untuk pertandingan kelas mereka nanti. Dia dah di berikan kerja sebagai penjahit dengan 3 orang rakannya lagi. Kerjanya hanya untuk membuat detail pada baju itu. Mereka tak boleh beli baju yang siap pakai sebab itu melanggar peraturan pertandingan.

Dia tetiba terfikir tentang ayat Suzy yang dia kemungkinan besar akan menang dalam pertandingan individu. Mukanya terus naik merah. “Kalau aku menang… dan bukan L sebagai partner ku… tentu teruk kan? Harap L menang nanti… Harap L menang nanti..” Doanya dengan nada berbisik.

*Tling!

IU segera mengambil phonenya dan melihat SMS yang datang. Dia tersenyum membaca SMS iu.

From: DarkXHorse
Subject: Yo Pakwe L! aku nak minta tolong sikit dari kau ni boleh tak? Ini pasal tugas Suzy penjaga stock barang korang….

IU membalas SMS Kai dengan menanyakan apa yang perlu dia bantu dan mereka berdua start planning master plan mereka.

Beberapa minit syok ber’SMS, IU menerima panggilan dari Suzy dan tertawa kecil. “Speak of the Devil”

Dia menjawab panggilan itu. “Yobosaeyo?”

“Aaaaaiiiiiieeeeeeuuuuuuuu!!!!!”

IU memandang skrin phonenya. Nama ‘Suzy’ tertera pada skrin itu dan di letakkan semula di telinga kanannya. “Whea-yo? Aku dengar kau cam zombie vs plant 3 sudah ni. Apa masalahnya?”

“Ottokke? Bajet tak cukup… tak cukup nak beli dessert untuk costumer nanti… apa patut aku buat??” Katanya seperti orang jumpa hantu. Cemas + takut

“Apa? Suzy, kau jangan nak takutkan aku. Mati kita oleh Yeonghwa kalau bajet kurang. Kata Sunny yang dia dah kira Bujet tu dan cukup untuk semuanya. Cuba kau kira balik, nanti salah kira…”

Arassoe… aku kira balik. Kalau tetap kurang aku call kau. Anyeong.”

…..

Okay.”

Suzy mematikan taliannya dan mula mengira balik bajet kelas dari awal. Dari dia kira duit baik dia buat math. Lebih berbaloi tapi ini sudah jadi tanggungjawabnya.

Suzy mengeluh apabila pengiraan bajet tetap sama. Kurang. “Aku bodoh atau Sunny yang salah kira?”

Dia membuka buku kecil yang dia selalu bawa dan di buka setiap helai sehingga dia terjumpa beberapa wang kertas. Dia tersenyum Gembira. “Aku yang bodoh.”

Suzy mula mengira balik bajetnya dan.. “Yes! Lebih! Boleh buat extra thing ni.”

*Knock*Knock*knock*

“Dik… boleh kakak masuk?”

Suzy yang tersenyum gembira berubah dengan serta merta. Segera dia mengemas barangnya masuk kedalam fail kuning dan masukkan dalam laci mejanya. “Masuklah.”

Kakaknya Victoria, masuk kedalam dengan senyuman nipisnya. Dia duduk di sofa yang tersedia di bilik Suzy dan memandang adiknya. “Cam mana pelajaran adik?”

Suzy memutarkan bola matanya. Pentingkah untuk kau? desis hatinya. “Okay je. Apa kau nak?”

“Salah ke akak Tanya pasal pelajaran adik kat sekolah?” soalnya kelihatan sedih dan kecewa.

“Kan aku dah jawab tadi. Okay je. Nak jawapan apa lagi?” Soalnya dengan dingin. “Kau selalunya datang ke bilik aku kalau ada sebab je. Apa kau nak?”

Victoria mengeluh. “Boleh tak jangan berperasangka buruk tentang kakak kau sendiri?”

Suzy tertawa sedekah. “Tak perlu berperasangka buruk. Dah jadi lumrah sejak kita lahir lagi. Baik kau cakap apa kau nak sebelum aku keluar rumah.” Suzy bangun dari kerusi balajarnya dan mengambil sweater dan dompetnya dari beg sekolah.

Victoria melihat adiknya memasukkan dompetnya dalam sweaternya. “Akak…. Err…”

Setelah mendengar apa kakaknya nakkan mata Suzy terbeliak bulat. “moe? TAK!!!”

<><><><><><><><> 

Seminggu dah berlalu, hanya 5 hari lagi sebelum  Festival sekolah bermula. Semua pelajar semakin sibuk dengan kerja-kerja mereka. Gerai telah di buat di sekitar kawasan sekolah dan pertandingan kelas(6 kelas setiap tahun) telah menghiasi kelas mereka dmengikut tema mereka sendiri.

Kelas 3-C pula sedang mengadakan mesyuarat. Walaupun ada 5 hari lagi, mereka mesti pastikan yang semua persediaan mereka lengkap tanpa ada cacat celah.

“So, hari ini kita akan tukar orang untuk menjadi escoter dan hantu.” Kata ketua kelas dengan semangat membuat yang lain mengeluh.

“Kenapa nak tukar lagi?” Soal salah seorang dari kelas mereka.

Ketua kelas mereka tersenyum lebar. “Sebab kita ada saingan kali ni. Aku dengar yang budak 2-A akan menang dalam pertandingan kelas sebab mereka ada senjata  istimewa.”

L menjungkit kening. “Siapa?”

Ketua kelas mereka menarik sengih kearah L. “Tak lain dan tak bukan…. Awek engkau.”

Mereka semua memandang kearah L membuat L malu. “H-Hey! Apa nampak-nampak?”

Ketua kelas mereka ketawa kecil. “Aku terdengar yang mereka akan buat IU sebagai punca utama pendapatan mereka untuk menang pertandingan kelas dan sekali gus menang pertandingan individu. Ini tak boleh jadi! Takkan mereka nak borong semuanya?” Ketua kelas mereka menulis nama dua rakan kelasnya di papan putih dan setelah itu memukul nama-nama itu menandakan dia serius. “Korang dua akan jadi Escoter! Tiada alasan, faham?!”

L dan Kai saling berpandangan. Mereka akhirnya berpaling semula kearah Ketua kelas mereka.

“Kenapa kami dua kena tukar sekali? Bukannya perempuan je ke?” Soal Kai acuh tak acuh.

“Seeebab…. Korang dua popular kat sekolah ni dan tentulah perempuan akan ikut korang ke kelas kita! Kalau perempuan kita menang, mereka ada Can berdating dengan Kai time Malam Unggun nanti. Itu reward korang kalau korang menang amacam setuju?”


Perempuan yang terpilih bertepuk tangan gembira sambil memandang kearah lelaki pujaan mereka.

“kalau IU yang menang?” Soal L in-the-matter-of-Factly.

Mereka semua terdiam. IU  awek L dan tentulah L taknak nampak bertfriendnya keluar date dengan Makwe dia.

Kai tertawa kecil membuat semua orang memandang kearahnya. “Jangan risau, walaupun aku popular dari kau… aku tetap akan bagi tiket kemenangan ku tu kat kau. Jangan risau lah.”

L tersenyum lega mendengar ayat itu keluar dari mulut Kai.

“tapi, kan…” Kai mendekati L.

“tapi, kan Best kalau Suzy yang menang. Confirm aku dapat keluar dengan dia malam unggun nanti.” Katanya berbisik. “Malangnya…. Awek kau lebih cute dari awek aku.”

“Kau mengaku IU lebih comel?”

Kai meluku kepala L. “Tak….! Mereka anggap Awek kau lebih comel. Tentulah aku akan cakap Suzy yang lebih comel. Teruk betul lah kau ni.”

L tersengih-sengih sambil mengusap kepalanya. “Sorry… otak lambat respon.”

<><><><><><><><><><><> 

“Excuse me but what?!” Terkejut yeonghwa mendengar apa yang IU bisikkan kepadanya. “jadi siapa nak 
gantikan tempat Suzy jaga stock barang?”

IU memukul bahu Yeonghwa. “Relax lah. Kau nak seksa budak tu hingga kering ke? dia dah bantu kau selesaikan masalah bujet kelas dan juga pengaturan café kita. Tema pun dia bagi dan strategy. Hampir semua dia buat dan kau? hanya tahu mengarah dan ulang-alik dari bilik guru je. So, bagi dia rehat time Festival sekolah. Bagi dia ganjaran selepas apa dia buat. Jangan kedekut sangat la Yeonghwa…” katanya panjang lebar mengungkit semua perkara yang Suzy buat untuk pertandingan kelas itu.

Ini buat Yeonghwa mengalah. “Aracchi. Aku beritahu dia untuk rehat time Festival sekolah tu.” Yeonghwa ingin memanggil Suzy yang sibuk menolong kawannya melapik meja dengan kain putih tapi di halang orang IU.

“Tak perlu. Biar aku yang beritahu dia time Festival sekolah nanti.”

“Okay, yang penting kau tak lari ikut Suzy pula dan tinggalkan tanggungjawab kau.”

IU menggeleng. “Takkan lah aku nak buat cam tu…” katanya dengan senyuman teramat gembira.

Langkah pertama selesai…..

Aku memandang kearah Suzy yang termenung melihat pintu kelas kami. Kerjanya menyusun costume kami hanya tergantung di tangannya menangis masih tidak di letakkan di tempat penyidai yang di sediakan.

Aku menggeleng dan menegur kawanku satu ni. “Hoi.”

“Kamcha-gia!” dia tersentak dari lamunannya dan memandang kearahku.

Aku tersenyum sinis. Yeay! Ada mangsa! “Apa kau renungkan tu?” aku menyiku perutnya.

Dia buat tawa mengutuk. “he-he. Aku nak lari sekarang ni tapi kerja aku bertambah setiap minit. Dah seminggu aku tak melukis dan rasa cam Hell Girl! Hell!”

Dia menggantungkan costume kami di penyidai kain. Mataku tertumpu pada salah satu costume itu.  Hatiku berbunga. Hehehe…

“So, apa yang halang kau?” Soalku buat muka biasa. “Aku alihkan tumpuan Yeonghwa sementara kau cabut okay?”

Aku melihat Suzy menjungkitkan keningnya dan aku pasti yang….

“Apa kau rancangkan ni?” Soalnya dah mula musykil kat aku. Dah aku agak, aku kena berhati-hati dengan budak 1001 kemungkinan ni.

“Jangan risaulah! Aku tolong kau sebab aku kawan kau. kali ni aku balas jasa kau tolong aku dengan L.” kata ku dengan senyuman manis + ber’nawaitu.

Suzy yang menjungkit kening akhirnya tersenyum gembira dan memegang kedua tanganku. “Komao IU!! Aku janji aku akan balas jasa kau ni!” dia terus bergegas lari keluar Kelas melimpasi Yeonghwa.

“Eh? Bea Su-”

“Yeonghwa!!” Aku mengalih tumpuannya. “Jangan marah dia, ada masalah perempuan sikit, terpaksa ke tandas. Kau faham kan?”

“masalah perempuan?” Yeonghwa menyoal sebelum mukanya bertukar menjadi merah. “Oh okay… aku faham.”

Suzy berlari pantas ke tangga sekolah dan menarik nafas dalam sebelum naik ke tingkat tiga. Kenapa? Dia terpaksa mendaki gunung Everest(tangga sekolah) sebelum naik ke bumbung sekolah.

Setelah penat, lelah, dah nak pitam naik tangga ke bumbung sekolah. Akhirnya! Dia sampai ke Paradise!

Angin bayu membelai lembut wajahnya

Bermain dengan rambut panjang yang ikal

seperti merindui kedatangannya

Dia berharap semua ini akan kekal.

Suzy terus ke easel kecilnya, membuka satu canvas bersaiz S dan letak pada Easelnya. Dia mula melukis mengikut gerak hatinya…

Beberapa minit kemudian, Suzy terdengar bunyi pintu terbuka dan melihat Kai berdiri di situ sambil menutup pintu itu.

“Well, Well, Well…. Nampaknya kucing dah keluar kandang?”

Suzy menjelir lidah dan tertawa kecil. “Cam mana kau tahu aku ada di sini?”

Kai mendekati Suzy dan duduk di sebelahnya. “Hmmm… 1001 kemungkinan?”

Suzy memukul bahu Kai. “Nak perli aku ke?”

Kai tertawa kecil dan memandang wajah Suzy. “Miss you, Cupcake.”

 Suzy terkaku dari melukis apabila mendengar ayat Kai. Nak tahu sesuatu? Dia masih belum biasa dengar Kai panggil dia Cupcake.

Kai tersenyum sinis dan mendekatkan mukanya kearah wajah blur Suzy. “Cupcake.. kau okay ke?”

Suzy tersentak dari lamunannya dan terkejut. Wajah mereka dekat sangat. “er.. umm… K-Kai…”

“Yes?” Soalnya dengan nada tak bersalah.

Suzy mencebik. “Stop it.”

“Whea?”

Suzy memutarkan bola matanya dan menolak Kai jauh. “Berhentiii-” Kai merebahkan dirinya sebelum Suzy sempat menolaknya. “-iieee!!!”

“Woah… Cupcake. Tak sangka yang kau ni gelojoh rupanya. Kita belum proper kiss lagi.” Kai tertawa melihat muka Suzy naik merah.

“Bicchoessoe?!” Suzy ingin bangun tapi Kai menariknya semula dan memeluk Suzy dengan erat. Suzy kekal di atas Kai.

Mereka senyap buat seketika, hanya mendengar angina bayu bertiup mengelilingi mereka.

“Hey Cupcake..” sahutnya tenang dengan mata tertutup.

“Hmm?” jawabnya lemah. Mukanya merah bak apple sekarang.

“Don’t you miss me?” katanya buat Suzy sedikit blur. “Cam sekarang, hanya kita berdua.”

Suzy tersenyum nipis dan mengangguk. “Yeah… I miss you.”

<><><><><><><><><><> 

Hari yang di tunggu-tunggu akhirnya tiba! Festival sekolah ke-24 kembali lagi! Terdapat banyak gerai didirikan di sekeliling kawasan sekolah dengan pelbagai jenis jualan dari souvierners ke makanan. Permainan ke persembahan

Ramai tetamu datang melawati festival sekolah mereka dan melihat pencapaian pelajar dalam berdikari mendirikan gerai mereka dan memperoleh pendapatan sendiri. Dengan cerianya pelajar menjemput ibubapa, keluarga, dan orang yang tidak di kenali ke kedai mereka untuk mendapati Sticker hati pada Card pin Mereka untuk pertandingan individu.

Cara untuk menang pertandingan individu ialah, mendapat Stiker hati sebanyak yang mungkin dari pelawat yang datang dengan menarik hati mereka. Tidak semudah itu kerana, terdapat 1500 lebih pelajar dalam sekolah itu dan peluang untuk menang adalah saaaangat tipis. 

Kelas 2-A juga sibuk melayan tetamu yang berpusu-pusu datang ke Café kelas mereka.

“Selamat datang ke Maid Café, Master!” Kata IU dengan riang, senyumannya memikat hati pelanggan (lelaki) yang datang. DIa tunjukkan tempat duduk kepada beberapa lelaki. “Ini hari Master nak apa?”

Lelaki itu meng’odder tanpa melepaskan pandangan dari IU. “Chees cake please…” begitu juga yang lain. Mereka tidak dapat melepaskan pandangan mereka kerana IU sangat sesuai memakai baju Maid Pink. Terserlah kecomelannya

IU mendapat 3 sticker hati dari mereka. “Thanks Master.” Katanya sebelum pergi ke ‘dapur’ mereka di sebalik kain putih yang menutup ¼ dari kelas mereka.

“Suzy! 3 cheese cake!” katanya kepada Suzy yang memakai apron hitam, membancuh teh.

“Okay.” Katanya acuh tak acuh, mengambil 3 cheese cake dari cake displayer dan letakkan dalam pinggan kecil. “Nah.”

IU mengambilnya, dia melihat wajah unhappy Suzy dan tersenyum nipis.

“Kau tersenyum kenapa?”

IU tidak memberi jawapan hanya menggeleng dan bergerak pergi ke meja tiga lelaki itu. 2 jam dari sekarang….

Sementara di makmal BIO

Seorang lelaki, sedang berdiri di pintu bilik makmal sambil memegang dadanya. Di bahunya ada Card Pin dengan 36 Sticker hati. Dia termenung kebawah kelihatan sedih membuat sepasang wanita mendekatinya.

“Umm…” mereka berdua tertawa teruja melihat lelaki sedih di depan merek sangat handsome. “Encik… Errr….”

Lelaki tu mendongak memandang dua figura kecil darinya “Adakah kamu takut denganku?” Soalnya dengan sedih.

Kedua perempuan itu terkejut, gembira melihat ketampanan lelaki itu. Suara sangat lunak! “Tak… Encik kenapa bersedih?”

Lelaki itu tersenyum, menayangkan gigi taring(palsu)nya. “Sebab tiada sesiapa nak mencintai Vampire seperti 
aku…”

Kai mengibas jubahnya dan tunduk hormat. “Jikalau dua wanita anggun di hadapan ku ini tidak takutkan aku, sila masuk kedalam dan buktikan diri anda. Dengan itu, kita akan bersama selamanya…” Lelaki itu membuka pintu makmal untuk mereka. “Selamat ke Haunted House tapi adakah vampire yang kesunyian ini layak menerima hati cik adik?” Dua perempuan itu terus melekatkan hati di Card Pinnya. “Terima kasih dan sekarang….” Lelaki itu memetik jari dan datang seorang lelaki berbaju pirate dengan mata tertutup sebelah dari bilik makmal itu dengan sebuah kotak.

“Sila derma untuk membaiki mata ini, aku ingin melihat wajah kamu yang cantik dengan kedua mata kerana satu tidak mencukupi. Serta, hati kamu berdua…” katanya dengan wajah ceria. Make up tu tak mencacatkan senyuman manisnya.

Perempuan itu meletakkan sejumlah wang dan juga sticker hati kepada lanun itu dan masuk kedala Makmal BIO.

“Dua je?” Soal Lanun itu melihat sticker yang dia dapat. Dia mengira sticker kawannya. “Kau dapat empat. Kai, apa rahsia kau hah?”

Vampire, Kai tersenyum bangga. “rahsianya… aku lebih menggoda dari kau.”

L mencebik dan menumbuk bahunya, coolly. “Aku kena kalahkan kau. IU tengah tunggu-” dia terasa seperti ada orang memerhatikan mereka. Dia menggeleng, tentu pelanggan yang memandang mereka. “Aku masuk dulu.”

Kai berdengus. “Malu lah tu.”

Kembali ke kelas 2-A beberapa jam kemudian….

“Suzi! Ada orang nak jumpa kau!”

“Okay! Yuri, susun cake ni.” Suzy yang mengatur cake di dapur keluar dari kelas. Dia terkejut melihat siapa yang datang berjumpa dengannya.

“Adik….” Sahutnya dengan lembut

Suzy memeluk tubuh. “Vic.”

IU yang sibuk melayan Pelanggan yang makin berkurang mula risau. Ini tak boleh jadi ni desis hatinya, dia segera ke dapur mencari Suzy tapi tak jumpa. “Yuri, mana Suzy?”

“Apa? Oh, dia keluar tadi. Ada orang nak jumpa dengan dia.”

IU mengangguk dan keluar dari kelas itu untuk mencari Suzy. “Oh, Yuri, sediakan senjata rahsia!” Café mereka dah hilang pelanggan dan dah sampai masanya untuk keluarkan senjata rahsia.

Langkah IU terhenti dan segera bersembunyi di sebalik dinding apabila melihat wajah tegang Suzy bercakap dengan seorang perempuan. Dia mengintip.

Suzy mengeluarkan dopetnya dan mengeluarkan sejumlah wang yang agak banyak. “Kau hutang aku 300 lagi.”

Vic tersenyum gembira dan mengambil wang itu. “Thanks dik! Akak tahu kau boleh tolong akak.”

“Mana semua duit yang mama bagi minggu lalu? 1000 dah habis dalam masa seminggu?” Suzy menyoal marah.

“Adik, akak terpaksa guna sebab ada emergency.”

“Seperti?” Suzy menjungkit kening sambil memeluk tubuh. Kakaknya tidak menjawab, hanya berdiam diri mengelakkan pandangan Suzy. Suzy menggeleng fed up dengan kakaknya. “Okay, pergi sana sebelum aku tukar fikiran.”

“Thanks dik…” Vic kata dan pergi.

Suzy mengeluh dan mengusap mukanya kecewa dengan perangai kakaknya. Kau boleh tipu orang tapi bukan aku. “IU, apa kau nak?”

IU yang di sebalik dinding terkejut dan keluar dari tempat tu. “Umm… Aku mengganggu ke?”

Suzy tersenyum nipis dan menggeleng. “Tak juga. Napa?”

IU tersenyum manis dan menarik Suzy kembali ke kelas. “JOM! Kami perlukan kau sekarang!”

“Eh? Kenapa?” 1001 kemungkinannya bordering memberi amaran. Petanda tak bagus ni….

Mereka kembali ke kelas mereka dan Yuri dah sedia senjata rahsia mereka. Mata Suzy terbeliak bulat.

“Untuk apa ni?”

“Untuk kau.”

“Aku kena pakai?” IU mengangguk. “Semuanya?” IU mengangguk lagi. “Tak nak!”

hehe gurau je ^_^ 
tekan kat 'to be continue' tu untuk part 2

1 comment: