New chapter!

Fitth H.O.P.E

Little Believers Tiada siapa akan percaya jika kamu kata kamu boleh melihat Jack o’the Lantern. Ia hanyalah kisah dongeng dis...

Sunday, 16 December 2012

The Chosen One

Bab 11


Seorang perempuan berlari didalam lorong sempit bersama patung didalam pelukannya. Dia menangis ketakutan kerana bayangan hitam sedang mengejarnya.

Dia terjatuh ketanah apabila bayangan hitam muncul di depannya. Kakinya terseliuh, tidak dapat bangun. Dia tergamam tidak tahu apa dia ingin lakukan, dia memeluk patungnya dengan erat berharap agar dia terselamat. Bayangan hitam tersebut menghampirinya.

“Tidak.. jangan…” Perempuan itu merayu untuk dilepaskan, tetapi bayangan hitam itu tidak mempedulikan rayuannya . “Tolong! Siapa tolong!”

Bebola air muncul dari tanah memerangkap bayangan hitam tersebut dan melarutnya hingga ia lenyap. Perempuan memandang sekelilingnya mencari siapa yang membunuh bayangan hitam tersebut. Matanya terbeliak apabila dia nampak Luhan diatas bumbung rumah yang tidak jauh darinya sedang menghayun-hayunkan wandnya.

“Lord of the Water….”

Luhan muncul didepan perempuan itu dan menghulurkan tangan dengan senyuman yang manis. “Awak okay?”

Perempuan itu terus tunduk hormat dihadapan Luhan. Takut diapa-apakan. “Saya minta maaf.”
Luhan tergelak kecil. “Kenapa nak minta maaf bukannya terima kasih?”

Perempuan itu mendongakkan kepalanya dan tersentak melihat Luhan ketawa. “Terima kasih….”

Luhan menolong perempuan tersebut dengan mengangkatnya bridal style. Perempuan tersebut memejam matanya kerana takut. “Jangan risau. Saya takkan apa-apakan awak.” Luhan membaca satu jampi dan mereka tiba di sebuah bilik kecil dimana Jun, Alex dan Cloud berada.

Cloud melihat Luhan meletakkan perempuan tersebut di kerusi. “Siapa perempuan tu?”

Luhan mengambil robenya dan memakaikan kepada perempuan tersebut. “Dia nyaris jadi mangsa Bayangan hitam.” Luhan menghayunkan tangannya. teacup kosong diatas coffee table terisi dengan sendirinya dan terbang kearah Luhan. Luhan menyambutnya dan berikan kepada perempuan tersebut. “Minum ni, panaskan badan awak.”

Perempuan itu menggeleng dan menolak the tersebut dengan sopan. Patungnya digenggam kuat seperti berharapkan sesuatu.

Luhan mengeluh kecil. “Kan saya cakap jangan risau. Awak selamat dengan kami.” Luhan cuba memujuk perempuan tersebut. “Minumlah.”

Perempuan itu akhirnya mengambil air tersebut dari tangan Luhan. “Terima kasih.” Patungnya tetap dipegang erat tidak ingin dilepaskan.

Jun mendekati perempuan tersebut apabila dia ternampak kakinya luka. Dia tunduk kebawah dan menyentuh kaki perempuan tersebut.

Perempuan itu memegang sleeve lengan Luhan takut dengan Jun. Luhan cuba menenangkan perempuan itu. “Dia kawan saya. Dia akan rawat kakimu.” Perempuan itu mengangguk tanda faham.

Cahaya hijau keluar dari tangan Jun merawat kaki perempuan itu. “Kau sayang sangat dengan teddy bearmu kan?” Soal Jun cuba beramah mesra.

Perempuan itu mengangguk. tidak menyebut satu patahpun.

Alex yang sedang focus dengan kerjanya beralih pandangan kearah perempuan tersebut. “Siapa nama kau?” Perempuan itu memandang Luhan, genggamannya di sleeve lengan Luhan belum dilepaskan.

“Mukanya memang seram tapi dia tak makan orang.”

Tak guna kau Luhan, dah kau kacau daun di phone sekarang kau nak cari nahas lagi desis hati Alex.
Perempuan itu pandang kembali kearah Alex. “Aily. Nama saya Aily.”

Cloud memandang Aily memeluk patungnya. “Nama teddy bear kau pula?”

Aily memandang patungnya dan tersenyum. “Mr. Brown.”

Luhan lega kerana Aily akhirnya selesa dengan mereka. “Aku Luhan, yang ni Jun. Yang muka seram tu Alex dan satu lagi Cloud. Kau buat apa keluar malam-malam? Kan dah diberi amaran jangan keluar rumah pada waktu malam.”

“Aku bukan penduduk sini. Kami datang ke Xanvera city beberapa hari yang lalu sebelum ada bayangan hitam.Tujuan kami nak mulakan hidup baru di bandar besar. Tapi….” Mata Aily mula berkaca. “Mama sanggup korbankan nyawanya untuk selamatkan aku dari bayangan hitam tu. Sekarang aku tak tau nak kemana.”

Luhan memegang bahu Aily seolah-olah memberi semangat kepadanya. “Sabar ya.”

Cloud memandang kearah Alex. “Apa patut kita buat dengan Aily ni?”

“Apa lagi, kita kena lindungi dia dari bayangan hitam tu.” Alex tersenyum nakal memandang Luhan.
Remang bulu romanya melihat senyuman Alex. Apa lagi yang dia fikirkan ni desis hati Luhan.

“Luhan, Aily cam suka jak ama kau. Kau jaga dia okay?” Alex menjungkit kening tiga kali. “Bukan sesalu kau lindungi perempuan. Jadi hero sekali-sekala tak salah kan?”

Jun yang sudah selesai merawat Aily menepuk-nepuk bahu Luhan. “Good luck my friend.”

Pintu bilik dibuka. Pengetua dan Sir Adrian masuk kedalam dengan muka serius.

Pheonix segera berdiri tegak dan tunduk hormat kepada pengetua mereka. “Selamat kembali, Pengetua.”

“Terima kasih.” Pengetua mereka tersenyum manis. “.. Dan siapa perempuan kecil ni?”

“Makwe Luhan.” Jun tergelak kecil.
Sir Adrian memeluk tubuh. Mukanya serius takda masa nak berlawak. “Kami disini ingin memberikan kamu tugasan baru.”

Mereka memandang sesama sendiri dan kembali melihat Pengetua. “Apa tugasannya?” Soal Cloud.

Pengetua duduk dikerusi yang telah disediakan dan memandang anak muridnya satu-satu. “Selepas melihat laporan dari Penolong setia, kami dapati mejoriti bayangan hitam berada di sekeliling sekolah untuk mencari sesuatu untuk bebaskan Black dari sangkar dimensinya. Kita tidak boleh berharapkan dengan ketua-ketua sekolah kerana mereka hanya pelajar yang masih dalam latihan. Kita tidak boleh pastikan jika mereka dapat melindungi sekolah dan rahsia didalamnya. Jadi, Kamu berempat segera kembali kesekolah sebaik sahaja matahari naik. Faham?”

Pheonix hanya berdiam diri. Ikutkan hati mereka tidak mahu kembali kerana mereka ingin menolong cikgu mereka di sini.

Sir Adrian faham riak wajah mereka. “Jangan risau tentang kami. Kami boleh survive sebab kami lebih berpengalaman dari kamu. Yang penting sekarang pelajar di Xanvera Academy. Mereka perlukan kamu melindungi mereka dari bayangan hitam. Kita tidak tahu berapa lama benteng sekolah itu boleh bertahan. 
Sebelum perkara yang tidak diinginkan berlaku, lebih baik kita bersedia dulu. Lagipun, kamu juga perlukan rehat setelah seminggu menolong rakyat Xanvera city yang dalam bahaya.”

Luhan mengangguk. “Baiklah kalau itu yang pengetua mahukan. Kami akan baya Aily sekali untuk keselamatannya juga.”

Pengetua bersetuju dengan Luhan dan kembali berdiri. “Kami minta diri dahulu. Lebih banyak lagi tugasan yang kami ingin selesaikan.”

“Kamu berempat jangan ambil kesempatan berdating apabila balik kesekolah. Terutamanya kau Alex.”
Sir Adrian dan Pengetua terus hilang dari pandangan setelah pengetua habis membaca jampinya.

Jun dan yang lain ketawakan Alex yang kena warning oleh sir Adrian.

“Woi, lawak sangat ke?!” Mukanya merah menahan marah.

Aily ketawa kecil dan menari sleeve lengan Luhan. Suruh dia mendekatinya. “Tak sangka, Alex ada awek.”

Luhan tambah ketawa. “Hah, maksudnya Alex bukan orang yang garang. Muka dia strict time dia serius je. Jadi, jangan takut sangat dengan dia.” Luhan mengusap rambut Aily.

Aily mengangguk. Dia memandang kearah Mr. Brown. Kak Aoi, mereka akan lindungi Aily desis hati Aily.

XXX

Senior Junki berlari masuk keasrama Thunder. Waden asrama terlihat Senior Junki berlari menegurnya.

“Sorry, Ini penting!” Sia teruskan lariannya ke tingkat dua. Dia memandang setiap nombor pintu mencari bilik 104. Dia break mati apabila terjumpa bilik yang dicarinya. Tanpa membuang masa dia terus buka tanpa mengetuknya.

Aoi dan Sora terkejut apabila Senior Junki memanggil nama Aoi sambil masuk kedalam. “Aoi, ada sesuatu yang kau patut tahu!”

Aoi yang baru sahaja pulang dari sekolah meluku kepala Junki. “Kau bodoh ke apa? Tak reti ketuk ke?”

“Bark!” Nightwalker yang berada dikepala Aoi setuju dengan tuannya.

Sora memukul bahu Junki, melepaskan marahya. “Macam mana kalau time ni kami tengah tukar baju hah?!”

Junki menggaru pipinya yang tidak gatal dia, tersengih-sengih. “Sorry-sorry.”

“Sorry naik lorilah!” Sora menengking kearah Junki.

“Itu tak penting sekarang. Laporan aku lagi penting dari itu.” Muka Junki menjadi serius. “Aoi, aku dapat tahu sesuatu dalam buku Astronomi lama yang tersimpan rapi dalam library. Ia mengatakan ruang dimensi Black akan terbuka apabila the inner planet telah berbaris lurus. Ia akan berlaku dalam masa lebih kurang seminggu.”

Tiba-tiba ada bayangan yang kabur dihadapan mereka. “Chak!” Senior Kai muncul dengan senyuman nakalnya.

“Senior!” Aoi berteriak memarahi Kai. Aoi orang yang paling tak suka babak-babak surprise ni, dia orang yang paling terkejut.

“Hehe, sorry.” Senior Kai cuba menenangkan api yang membara. “Aku datang sini nak laporkan sesuatu jugak.”

“Hah, apa lagi?” Soal Aoi acu tak acu.

“Dimensi Black akan terbuka apabila Runes circle dibuat. Tetapi cicle tu aku tak tahu macam mana bentuknya.”

Aoi mengangguk tanda faham. “Begitu…”

Sora menggaru kepalanya yang tidak gatal, confuse. “Nanti, maksud kamu, dimensi sangkar Black akan terbuka apabila Runes circle dibuat dalam masa inner planet berbaris. Cam tu?” Soal Sora. “Kalau salah satu ni takda, dimensi Black takdapat dibukalah kan?”

Mereka mengangguk, meng’iya kan persoalan Sora. Pintu dibuka dengan kasar membuat mereka berempat terkejut.

“Sorry gang….” Langkah Leiya terhenti apabila dia lihat Kai dan Junki dibilik Aoi. “Apa Senior buat di sini?”
Aoi bercekak pinggang. Apa kes semua orang main serbu bilik aku je ni desis hati Aoi. “Kau pun tak reti ketuk ke jugak?”

Leiya tersengih. “Ini hal mustahak. Jadi, ketuk mengetuk tak penting sekarang!”

“Apa yang penting nyer?” Sora menyahut nak semua urusan Aoi selesai, sebab dia nak mandi.

“Ini kes potion yang Aoi minta. Aku dah cari dalam semua buku, tak jumpa macam mana nak buat potion untuk kembalikan bayangan hitam kejasadnya semula.”

Aoi hampa kerana Leiya tidak berhasil untuk mencari cara membuat potion tersebut. “Bermakna kita kena buat strategy baru.”

“Aku ada plan…” Senior Hana Represantative Defense Againts the Dark Arts (R.D.A.D.A) muncul berdiri di tingkap bilik Aoi.

Sora menepuk dahinya. Give up aku dengan konco-konco si Aoi ni desis hati Sora.

“Apa rancangan Senior?” Aoi terus menyoal.

Senior Hana mengenyit mata dan mendekati mereka. “Aku terjumpa buku lama di Library kelmarin dan terjumpa cara bagaimana menghalang Bayangan hitam mendekati pelajar kita.” Hana memeluk bahu Aoi. 
“Iaitu dengan….”

Satu cahaya muncul di satu sudut bilik dan Senior Yonghwa kelihatan dengan sejambak bunga ditangannya. 
“Light flower!” Senior Yonghwa sambung ayat Hana.

Yang lain buat muka blur. “Apa tu Light flower?” Hana menyoal Yonghwa. “Aku nak katakan dengan cahaya.”

“Yala aku tahu..” Yonghwa memberi setiap orang light flower. “Light flower ni boleh mengeluarkan cahaya apabila dicampur dengan….”

“Pixie dust.” Hyomin, Represantative Care of Magical Creature(R.C.M.C) muncul dibilik Aoi dengan bantuan Pixie. “Aku dah runding dengan kawan kecil kita dan mereka sedia membantu.” Hyomin buat peace. “Senior Aoi jangan risaulah!”

Aoi mngusap kepala Hyomin. “Kau memang bleh diharap. Tak sia-sia aku pilih kau jadi pengganti bekas R.C.M.C.”

Hyomin tersenyum gembira. Hyomin mempunyai kelebihan untuk berkawan dengan haiwan magical dengan mudah. Sebab itulah Aoi memilihnya sebagai R.C.M.C. Hyomin mamandang Nightwalker diatas kepala Aoi dan mendepakan tangannya. “Come here..” katanya dengan lembut.

Tanpa keraguan, Nightwalker terus melompat kedakapan Hyomin. “Good Boy.” Hyomin mengusap-usap badan Nightwalker.

Representative Charm Studies, Senior Joan masuk kebilik AOi tanpa mengetuknya. “Tapi, Light flower terhad hanya boleh berbunga setiap hujung bulan. Plus Ia hanya boleh digunakan sekali sahaja.”
Aoi bercekak pinggang. “Tak reti ketuk ke?”

Senior Joan memeluk tubuh. “Aku memang nak ketuk tapi aku dengar bilik ni riuh rendah sangat. Jadi aku masuk jelah.” Kata Senior Joan. “Aku datang sini sebab nak beri tahu yang aku dah jumpa jampi lama yang boleh membuat cahaya. Kita boleh ajar pelajar kita cara-caranya dalam kelas tambahan subject Charm esok pagi. Ia tak membunuh bayangan hitam hanya boleh menghalau mereka dari mengganggu mereka.”

 Aoi hanya berdiam diri memandang ketujuh-tujuh ketua.

“Kenapa Senior?” Hyomin hairan Aoi tak berkata apa-apa.

“Tuggu…” Kata Aoi menyuru mereka berdiam diri.

Senior Lui muncul di bilik Aoi dengan muka yang serius. “Aoi aku ad….” Lui berhenti apabila melihat ketujuh-tujuh ketua ada didalam bilik Aoi. “Kenapa kamu di sini?”

Aoi menggeleng kepalanya. “Aku dah agak dah, Senior Lui confirm datang juga.”

Semua orang ketawa mendengar ayat Aoi. Betul kata Aoi, semua Ketua berada di bilik Aoi membuat laporan dalam masa yang sama.

Senior Lui buat muka blur, tak tahu apa-apa. “Kenapa kau orang ketawa?”

Aoi memetik jarinya dan semua terdiam dengan serta-merta. “Maklumat apa yang Senior Lui dapat?”

“Tadi aku baca tentang sejarah Permaisuri Biru memerangkap Black dan mengetahui yang Permaisuri Biru memerangkap Black di hadapan rumah Grum. Di tanah lapang tu.” Senior Lui menunjuk kearah luar tingkap.
“Mungkin di tempat tu jugalah Black akan dibebaskan. Masalahnya, tempat tu diluar tembok sekolah.”

Mereka semua terdiam tak tahu apa mahu dibuat. Aoi menarik nafas dalam dan memandang kesemua representative dihadapannya. “Tempat itu tak akan jadi merbahaya selagi barang yang boleh membebaskan Black masih berada disekolah kita. Yang penting sekarang, pastikan kamu bertindak dengan cepat kalau terjumpa dengan orang yang mencurigakan. Faham? Leiya, tolong beritahu Jeff tentang ni okay?” Aoi mengenyit mata.

Yang lain memandang Leiya. Soalan yang sama didalam minda mereka. Kenapa Leiya bukan adiknya Hyomin? Hyomin hanya ketawa kecil papabila muka Leiya bertukar menjadi merah.

“Dari mana kau tahu hah?” Leiya memandang kearah Aoi yang tersengih-sengih macam kerang busuk.

“Adalah…. Erti kata lain, ada koncoku di bilik kamu lapor dekat aku.” Aoi menjungkit keningnya tiga kali.

“Vee yang kasi tahu? Tak guna punya budak! Buat malu orang je.”

Aoi hanya ketawa melihat muka Leiya yang merah. Leiya dan Jeff sedang dilaun cinta sekarang. Thanks to violet, Aoi dapat berita yang hangat tentang Leiya dengan Jeff. Aoi memeluk bahu Leiya cuba menenangkan rakannya yang panas membara. “Janganlah marah. Bukan selalu ketua dan ketua berfeeling… Nanti…” Aoi beralih kearah yang lain dan tersenyum nakal. “Aku rasa bukan kamu dua je yang lovey-dovey secara rahsia….” Aoi dapat mendengar kata hati beberapa orang ketua yang juga mampunyai hubungan sulit.
Yang lain menelan liur tiga kali apabila Aoi berkata sedemikian. Takut Aoi tahu tentang rahsia mereka. 
memang dah tahu pun… ^w^b

No comments:

Post a Comment

Savior of Tales