Rose Princesses: Misterious kidnapper


Chapter 2

Viola dan Fiona sedang berjalan dibandar sedang mencari hadiah untuk menceriakan Luna selepas break up dengan Kyoya.

“Vee, kau rasa Luna suka apa?” Fiona melihat setiap kedai yang mereka lalu kalau-kalau ada barang yang berkaitan dengan benda yang Luna suka.

Viola memeluk tubuh kerana kesejukan. Entah kenapa dia kena ikut adiknya keluar time sejuk cam ni hanya untuk carikan cheer up present untuk Luna. “Diakan suka melukis, apakata belikan dia satu set cat lukisan baru?”

Fiona menggeleng. “Mea dah hadiahkan tu time birthdaynya.” Fiona meniup telapak tangannya kerana sejuk. “Vee, kau ingat tak buku yang Luna terima setiap tiga hari tu?”

Viola memandang kearah Fiona. “Kenapa? Kau tahu siapa ke?”

Fiona menggeleng dan tersenyum. “Tak, tapi bagus juga kalau kita tahu siapa lelaki yang bagi buku merepek tu ke Luna. Boleh jodohkan dorang.” Dia mengangkat kening double jerk.

Viola tertawa mendengar ayat Fiona. “Mamat mana yang hantar buku-buku tu memang tahu Luna sangat! Mungkin stalker tak?”

Langkah mereka terhenti apabila terlihat seorang lelaki berbaju pelik bersandar di tiang lampu jalan seperti menunggu seseorang.

Tanpa teragak-agak, mereka mendekati lelaki tersebut untuk mulakan hobi mereka. Di pandang dari atas kebawah lelaki lingkungan awal 40 tahun ini. Rasa nak tergelak nampak slyte misai askarnya yang bewarna coklat.

Tak gatal ke misai pakcik tu desis hati Fiona. Rasa ingin tahu juga apa pakcik bulu di mulut tu buat di tempat tu.

Viola menyapa orang tua tersebut. “Pakcik.. ooohh tok, atok ni pengawal di raja ke? Puteri mana shopping time winter ni?”

Fiona memandang wajah lelaki tersebut. Kelihatan serius dengan tugasnya. “Woah… misai atok memang hebat. Buat dimana?” Dia mengangkat kening tiga kali.

Viola dan Fiona ber-high five dihadapan orang tua tersebut. Tangan mereka masih melekat dan memandang bodyguard tersebut dengan wajah puppy face. “Pakcik… tunggu siapa?”

Orang itu tersenyum memandang mereka berdua. “Tunggu kamu.”

“Apa?”

OXOXOXOXO

Mea berada disebuah kafe yang tidak jauh dari rumah mereka sedang mencari inspirasi untuk design baju baru. Dia selalu duduk ditepi tingkap melihat kawasan sekeliling jika ada orang yang lalu lalang boleh memberi dia sedikit inspirasi.

Tangannya bersedia dengan sebatang pensel dan satu sketch book kecil untuk melukis baju terkini.

“Fesyen yang simple, bergaya tapi diguna seharian. Preppy style?” Mea menggaru kepalanya yang tidak gatal dengan menggunakan belakang pensel. “Hmmm…..” tangannya mula melakar baju yang terlintas dimindanya.

Mea melihat hasil karyanya dan menggeleng. Tak ini terlampau simple desis hatinya tukar ke kertas kosong.

“Cik adik sedang buat apa?” seorang lelaki datang mendekati Mea yang pening memikirkan Idea.

Mea mendongakkan kepalanya melihat lelaki mana yang menyapanya. Dia menahan gelak apabila lelaki tersebut berpakaian seperti pengawal di raja. “Ada pertandingan cos-play ke?”

Lelaki itu tersenyum dan tunduk hormat. “Boleh saya duduk?”

Mea mengangguk mempersilahkan lelaki tersebut duduk dihadapannya. “boleh. Lagipun, kau boleh jadi inspirasiku.” Mea tersenyum melihat lelaki yang terlalu feeling dalam watak pengawalnya. Hensem juga mamat ni, tapi cos-player. Tak nak lah desis hati Mea.

Lelaki tersebut ketawa kecil. “Terima kasih Cik Mea.”

“Tak, Than….” Mea terhenti apabila menyedari lelaki yang tidak dikenali itu menyebut namanya. “Cam mana kau boleh tahu namaku?”

“Sebab Cik Mealah yang saya cari selama ni.”

“excuse me?”

OXOXOXO

Luna yang berada dirumah rasa tak senang hati. Ulang-aling dari ruang tamu ke dapur, risau tentang Dua Kembar tersebut yang belum balik lagi.

Dorang dua memang buat orang resah desis hati Luna. Kakinya penat berjalan mundar mandir dan dia ambil keputusan untuk duduk diam di sofa ruang tamu sambil membaca buku. Sabarkan diri menunggu yang lain pulang ke rumah.

Buku ‘The Tales of Heroes.’ disambung baca. Mengisahkan empat wanita yang memegang gelaran rose princesses bertanggungjawab untuk melindungi Robella dari kejahatan. Walaupu ia hanya salahsatu cerita yang dia dapat dari penerima misteri, Luna tetap membacanya untuk mengisi masa lapang selain dari melukis.
Dahi Luna berkerut. Robella? Aku rasa aku dah baca tentang kerajaan ni. Melindungi Robella dari penjahat yang bernama Lycant tak silap aku desis hati Luna. Dia menyambung bacaannya walaupun rasa curiga dengan buku-buku yang dia baca separuhnya ada yang berkaitan.

Lycant…. Macam pernah dengar desis hatinya lagi terfikir balik nama musuh Robella itu.

“Rose Princesses mempunyai tiga kali Awakening. Yang pertama, menjalinkan hubungan kepercayaan. Kedua, menjalinkan hubungan Keyakinan dan ketiga, hubungan….. apa?” Luna tertawa apabila membaca awakening yang ketiga. Memang mengarut! Desis hati Luna. “Adakah menjalinkan hubungan yang berkekalan? Lesbian ke apa Puteri Rose ni?” Dia memegang perutnya menahan ketawa dan sambung membaca.

…… untuk Awakening ketiga, Rose princess haruslah bersatu dengan pasangannya dengan melalui perkahwinan. Tetapi perkahwinan ini berdasarkan cinta sejati barulah awakening ketiga wujud didalam diri mereka….

Kedengaran bunyi loceng rumah berbunyi menandakan ada tetamu datang melawat. Luna rasa sedikit janggal. Kalau si kembar, tentu dorang barge in jak. Kalau Mea pula lama lagi dia balik, dia kata jam 12 dia balik. Ini baru jam 11. Kalau Mr. D? tak mungkin dia datang awal kerana keselamatannya yang ketat.

Luna bangun dari sofanya dan berjalan kearah pintu utama. “Siapa tu?” Soal Luna berhati-hati. Tiada siapa yang berani datang ke sarang singa betina tanpa beritahu dahulu. “Cakap siapa diluar?”

Luna hanya berdiri 10 meter jauh dari pintu rumahnya apabila tiada yang menjawab. Butang loceng ditekan lagi beberapa kali membuat Luna semakin takut. Buku digenggam dengan erat tanda berjaga-jaga, menjadi senjata mempertahankan diri.

Loceng ditekan banyak kali bartambah laju membuat bulu roma Luna remang satu badan. “Vee, Fee… itu tak lucu! Hentikan sekarang!”

Pintu yang berkunci terbuka dengan kasar dan angin kuat masuk kedalam membuat Luna susah buka mata melihat siapa dihadapan pintunya berdiri tegak memandangnya.

Dia mendepakan tangannya kearah Luna dan dengan sekelip mata Luna pitam tidak sedarkan diri.

“It’s time to go my beloved princess.”

XOXOXOX

Fiona membuka matanya dan menyedari yang dia berada di atas katil bersaiz king. Dia memandang sekeliling.  Bukan rumah…. Itu perkara pertama yang terlintas di mindanya. Dia memandang tubuh badannya dan menghembus nafas lega.

“masih ada.” Katanya lega dia masih berbaju lengkap. “Vee…. Vee!” Fiona segera melompat turun dari katil dan berlari keluar mencari kakaknya. Tetapi sebaik sahaja dia membuka double door berwarna putih telur, ternampak berbagai jenis dress tersusun di bilik yang bersaiz sama seperti biliknya dengan Viola.

“APA KES!” jeritnya terkejut melihat baju yang kelihatan sangat mahal dan gown yang diperbuat dari suterra mahal itu. “Adakah closet sebesar bilik tidur kami? Orang yang culik aku lebih kaya dari kami dan Luna.” Dia menggeleng kepalanya. Bukan sekarang nak puji penculik. Kena cari Vee desis hatinya dan segera membuka pintu yang tidak jauh dari pintu closet tersebut.

Dia tersenyum apabila melihat Violet tertidur lena di atas katil tersebut dengan senyuman. Dia agak terkejut juga yang bilik mereka terhubung.

 Fiona mendekatinya dengan senyap takut bangunkan kakaknya. Dia melihat wajah Violet yang kelihatan tenang dengan senyuman terukir diwajahnya. “sweetdream lahtu.” Muka Fiona yang tersenyum terus berubah menjadi riak wajah tidak puas hati. “TAK ACIH!!” dia menjerit di sebelah telinga Viola.

“Mak! Luna kena pan…” ayatnya tak kesampaian apabila dia sedar yang dia di bilik yang tidak dikenali bersama dengan Fiona yang kelihatan marah. “Fee? Di mana kita?”

“In hell.” Katanya dan duduk di sebelah Viola. Fiona tersenyum. “Luna kena apa? Pancake? Pan….”

Viola berdengus. “Pancinglah!” kacau je orang mimpi desis hatinya. “Aku mimpi kita pancing ikan yang bernama Luna di tasik malam yang di pancar oleh bulan penuh yang indah dan cuba teka….”

Fiona mengangkat bahu. “Apa? Apa?”

Viola tersenyum nakal. “Mea jadi cacingnya.”

Fiona ketawa pecah perut. Tak sangka mereka akhirnya dapat ‘pancing’ Luna yang sekian lama mereka ingin buat dan Mea sebagai bahan pancingan memang buat orang pecah perut.

Tapi, Viola menunjukkan muka ketat.“Tapi.. apa petandanya tu? kita dapat kenakan Luna dengan gunakan Mea ke? Kan Luna jadi Devil kalau kita prank dia.”

Fiona menahan ketawanya. “Walau… walauapapun, jom keluar dari tempat ni sebelum atok misai tebal dengan konco-konco misainya datang.”

Viola mengangguk dan dengan senyapnya mereka keluar. Sesenyap mungkin supaya isi rumah tersebut tidak sedari pemergian mereka.

XOXOXOX

 “AHHH!!!!”

“apa tu?” Soal Viola seolah-olah berbisik.

Fiona mengangkat bahu. “mungkin orang kena dera kot?”

Remang bulu roma si kembar dan segera bergerak sesenyap yang mungkin sebelum mereka jadi mangsa seterusnya.

“Comelnya! Elegent! Funky!!” jerit Mea memuji setiap helaian pakaian yang tergantung di closet sebesar biliknya itu. “Gown sutera yang saaaangggatt berkualiti! Sangat cantik!”

Dia mengeluh kecil dan keluar dari closet tersebut. Memandang semua baju-baju buat kali terakhir. “Aku kena lari walaupun mereka tahu kelemahan aku. Well, yang penting aku dapat Idea untuk fesyen baru!” dia tersenyum nipis dan menutup pintu closet tersebut.

Dia melihat sekeliling bilik yang penuh dengan ukiran yang cantik bertemakan putih emas bagaikan bilik di dalam istana. “Apa kes nak culik orang miskin cam aku ni? Nak jadi wang tebusan dengan siapa?” Mea mengeluh kecil.

Mana ada orang nak culik orang miskin, aku dahlah penniless, tumpang rumah orang pula tu… oh! Mungkin dia nak tebus wang dari Luna sebab aku bestfriendnya? Desis hati Mea. “Baik aku keluar dari sini cepat.”
Tanpa membuang masa dia bergerak keluar dari bilik tersebut sebelum lelaki cosplayer tu cari dia. Yang hairannya, kenapa pintu tak berkunci dan… tiada pengawal di depan pintu? Ah, lantaklah! Yang penting dapat keluar desis hati Mea happy.

XOXOXOX

Luna rasa seperti hidungnya dicucuk-cucuk dengan sesuatu membuat dia tersedar dari tidurnya.

“A-Choo!!” matanya terus terbuka luas sebaik sahaja bersin. Dia terpegun melihat suasana di sekelilingnya yang dipenuhi dengan bunga rose berwarna merah yang mekar dengan indahnya. Kelopak-kelopak bunga tersebut berterbangan jatuh ke tanah membuat Luna tidak terkata cantiknya suasana tersebut.

Dia mencapai dan memetik sekuntum bunga ros tersebut dan menghidunya. “Mama….” Katanya seolah-olah berbisik teringatkan mamanya yang telah meninggal dunia semasa umurnya 13 tahun. Mamanya selalu membawa dia ke taman dibelakang rumahnya apabila mamanya pulang dari kerja overseas bersama papa tirinya. Walaupun hanya untuk seketika, ia cukup bermakna kepada Luna bersama mamanya di taman rose yang dikhaskan untuk Luna sempena harijadinya dari mama. Tanpa disedari, air mata bergelinang turun kepipi apabila peristiwa yang dia ingin lupakan bermain diminda sekali lagi.

“Siapa tu?!”

Luna tersentak dari lamunannya dan memandang kearah suara tersebut. Terlihat seorang lelaki yang sebaya dengannya menolak dahan pokok yang menghalangnya dari melihat Luna.

Minho terkejut melihat seorang wanita sedang menangis sambil memegang sekuntum rose di tangannya. jantungnya berdegup kencang secara tiba-tiba melihat Luna mengalirkan air mata.

Air mata Luna mengalir semakin deras bagaikan sungai. Perasaannya tidak dapat ditahan seperti selalu, setiap kali orang melihatnya bersedih, dia akan cuba sembunyikannya. Tapi tak tahu kenapa, kali ini mulutnya tidak dapat tersenyum dan air matanya tak henti-henti mengalir.

“H… Hei. Kau apa hal?” Minho ingin mendekatinya untuk kepastian kenapa perempuan itu menangis di taman privatenya.

“Go away!” Luna menepis tangan Minho dan mengalihkan pandangannya dari lelaki yang tidak dikenalinya itu. Dia memeluk tubuh memandang ke tanah rasa sakit hati kerana ada orang melihat dia dalam keadaan yang lemah.

Berhenti! Berhenti menangis! Kau sebagai anak perempuan dari syarikat terbesar dunia tidak boleh tunjukkan kelemahan kau! Bodoh! Hentikannya! Desis hatinya menyumpah serana dirinya sendiri.

Minho meramas rambutnya tidak tahu apa mahu dibuat. Perempuan ni memang menjengkelkan! Mungkin dia salah satu obsess fan dari campus ni desis hati Minho. “Hoi, kau buat apa di tempat aku ni hah? Baik kau keluar dari sini sebelum aku panggil pengawal heret kau keluar.” Katanya mengugut.

“Shut it! Just shut up!” jerit Luna menutup mukanya yang merah kerana menangis.

Berspeaking? Dia orang putih ke? Desis hati Minho lagi. “Get out from my private garden now!”

Luna bangun dari tanah dan menampar muka Minho. “Aku fahamlah! Tak payah nak ulang dalam BI!”

Apa? Minho terkejut buat kali pertama dalam hidupnya ada perempuan berani menamparnya. Minho menyentuh pipinya dan memandang wajah perempuan di depannya. Terkejut sekali lagi melihat wajah marahnya. “Tak mungkin….”

Luna mengelap air matanya dan bergerak keluar dari taman tersebut melalui arah dimana Minho muncul. 
Minho hanya memandang Luna berjalan lenyap di antara semak tersebut. “Kenapa wajahnya tadi sama dengan Eliza?” Minho menggeleng keras. “Tak mungkin perempuan poker face tu Eliza.” Katanya menafikan penglihatannya.

XOXOXOX

Viola dan Fiona sedang bergerak sesenyap semut melalui laluan yang entah kemana akan bawa mereka. tempat yang sebesar istana ini memang mengelirukan dan menyakitkan hati. Siapa yang tinggal di rumah ni confirm sesat tanpa peta.

Langkah mereka terhenti apabila kedengaran hentakan tapak kaki berjalan dari laluan sebelah kiri.

“Ada orang datang. sembunyi atau serang?” soal Fiona menunggu arahan kakaknya.

“Serang. Bunyi highheels memang berbeza dari kasut.” Viola tersenyum nakal.

Mereka bersembunyi diantara patung baju besi menunggu perempuan tersebut melalui jalan mereka.

“SERANG!”

“AH!!!”

Mea tertunduk menutup telinganya apabila suara nyaring berteriak dari dua arah.

“Mea!” Viola dan Fiona terkejut melihat Mea ada di istana bersama mereka.

Mea mendongak dan tersenyum lega. “Twin!”

Viola dan Fiona berdengus. “Sorry salah orang. Jom pergi, kita kena cari jalan keluar.” Mereka berputar dan berjalan pergi meninggalkan Mea.

“Wei! Jangan tinggalkan aku!” Mea mengejar mereka. “Vee, Fee sorrylah aku tak dapat cam korang dua cam Luna. jangan tinggalkan aku.” Mea buat muka puppy faces memujuk si kembar.

Viola memandang kearah Mea dengan rasa tidak puas hati. “Tak pa. tak kesah sangat pun, Jom Fee kita cari jalan keluar.”

“Sure, kena cari sebelum Luna risau.” Kata Fiona. Mereka cuba menyakat Mea. Tak kisahlah dalam keadaan genting atau tidak, mereka tetap ada masa nak menyakat orang.

Mea rasa sakit hati kerana diabaikan. “kalau aku tak join sekali, Luna akan risau. Kalau kamu tipu dia confirm kantoi gak kan? Luna tentu dapat tahu kamu menipu atau tak.” Mea fire ke telinga dua kembar tersebut membuat mereka berpatah balik mengambil Mea.

Mereka tersenyum sinis. Boleh tahan Mea ni, semakin hari semakin pandai balas usikan mereka. “Okay-okay. Jom!” Viola dan Fiona berpaut pada lengan Mea dan menariknya berjalan bersama mereka.

“Tunggu, cik adik sekalian!” suara seorang lelaki dari belakang membuat mereka bertiga rasa takut.

Tanpa membuang masa, mereka segera melarikan diri tanpa menoleh kebelakang.

“Lari Mea! Lari!!” jerit Viola menyuruh Mea lajukan langkahnya.

Fiona  memandang Mea di belakang mereka yang sudah tertangkap. “Mea tertangkap!”

Mereka berhenti melangkah dan berputar kebelakang melihat Mea ditangkap oleh seorang lelaki yang berbaju casual.

Jonghyun tersenyum sinis menggenggam tangan Mea ke belakang berhadapan dengan Viola dan Fiona.

“Vee, Fee tolong!” dia cuba bergelut tetapi Jonghyun sangat kuat. “Lepaslah!”

“Lepaskan Mea!” Jerit Viola menunding kearah Jonghyun.

Fiona membuka langkah bersedia bersama dengan Viola. “Kami tahu lawan, jangan menyesal kalau dah tumpas.”

“uish… menggigil aku satu badan.” Jonghyun ketawa tidak takut walau sediiikit pun. “Cubalah kalau berani.”
Fiona dan Viola terus berlari kearah Jonhyun menyerang lelaki itu. Tetapi, setiap serangan mereka dielak malah, Jonghyun tidak lepaskan Mea walaupun di serang.

Tiba-tiba, tangan Si kembar terikat tanpa sesiapa datang mendekati mereka. Mereka berputar ke belakang apabila terdengar tapak kaki seseorang berjalan mendekati mereka  dan melihat seorang lelaki yang menggoyangkan jari jemarinya seperti mengawal sesuatu.

Fiona terkejut melihat benang yang mengelilingi mereka berdua dan datangnya dari jari lelaki tersebut. Tetapi dia hanya berdiam diri takut untuk bersuara. Vee, apa patut kita buat? desis hatinya risau.

Key tersenyum sinis melihat wajah takut mereka bertiga. “Masa untuk buat eksperimen.”

Jonghyun tertawa. “Aku bagi perempuan ni kat ‘ketua' kita dan mereka berdua kita punya. Our puppet.”

Fiona dan Viola teringat tentang jeritan yang mereka dengar sebentar tadi. Takut mungkin jeritan itu ialah jeritan kesakitan eksperimen dari lelaki dua itu.

Mea menutup matanya tidak sanggup mengetahui apa yang akan berlaku kepada mereka sebentar lagi. Luna, kau di mana? Desis hatinya berharap yang Luna akan datang menolongnya sekali lagi.

 “Maaf cik adik, rakan kamu takkan tolong kamu lagi.” Onew muncul di laluan itu selepas terdengar suara hati Mea bersama buku ditangannya.

Mea melihat Onew tersenyum memandangnya membuat dia sedikit blush. Dia dapat baca fikiran aku ke?

“Yup, aku boleh dengar semuanya.” Onew tersenyum bangga. “Key, Jonghyun lepaskan mereka. tak baik permainkan tetamu terhormat kita.”

“Alah… baru je nak test kuasa dorang tiga ni.” Key memetik jarinya dan mereka bebas dari ikatan benangnya.

Jonghyun melepaskan Mea dan salute. “Sorry cik adik. Tangan kau mesti sakitkan?”

Mea memengang pergelangan tangannya dan menggeleng. “Tak.” Sakit giler woi! Body taklah sasah sangat sampai boleh genggam orang kuat sampai nak patah! Desis hatinya sumpah serana mamat di hadapannya.

Onew hanya tertawa mendengar rungutan Mea. “Okay-okay, sorrylah sebab adik-adik aku ni selalu cam ni. Mari ikut saya pergi berjumpa dengan orang yang bertanggungjawab atas kamu bertiga.” Onew mula berjalan dan mereka bertiga segera ekori takut mendekati Key dan jonghyun.

Jonghyun dan Key hanya tergelak melihat riak wajah mereka dan mengekori dari belakang.

“Kau rasa yang mana satu watak mereka?” soal Jonghyun seolah-olah berbisik kepada Key.

“Tak mungkin salah seorang dari kembar tu ketua. Jadi, perempuan yang fesyen clothes ni red rose, kembar ni pula putih dan biru.” Kata Key dengan yakin.

Jonghyun hanya mengangguk setuju. “Tak boleh bantah budak pandai kan?” Jonghyun menjungkit kening. “Tapi, jangan terlampau yakin.” Kata Jonghyun memandang belakang Viola. Diperhatikan dua kembar tersebut cuba mencari perbezaan mereka. tak dah! 100% sama! Desis hatinya

Luna berlari masuk kedalam istana tanpa hala tuju hanya mengikut hatinya. Tanpa disedari dia tiba di satu bilik dan kurungkan dirinya dalam bilik tersebut memeluk kaki di hujung penjuru bilik menangis melepaskan semua yang telah dia pendam selama ini. Tangisan yang ditahan selama bertahun tahun akhirnya di luahkan didalam bilik tersebut. Tangisannya bergema di ruang bilik tidur yang bertemakan purple itu.

Beberapa minit telah berlalu, Luna sudah redah dari kesedihannya dan sedar yang dia berada di dalam bilik tidur kanak-kanak. Dia tertawa kecil. Rasa amat bodoh kerana berlari ke rumah lelaki tersebut selepas menamparnya. Tambahan pula dia berada di dalam bilik mungkin bilik adiknya.

Dia bangun dari tempatnya dan bergerak ke tandas yang comel itu. Menyegarkan muka, memandang matanya yang bengkak selepas menangis.

“Apa patut aku buat?” Luna mengeluh kecil dan mengeluarkan phonennya. “Tiada signal? Di rumah besar ni tiada signal?!” cam mana nak contact dorang ni? Hati Luna mula risau. Dia takut nanti mereka risau dia balik lambat. Dia malas nak tunjukkan muka bengkaknya dengan mereka nanti mereka menyoal cam detective lagi.

Dia keluar dari bilik tersebut dan mula mencari jalan keluar. Dia memandang setiap penjuru tempat tersebut. Ini bukan rumah, ini istana! Desis hati Luna. Dia teruskan berjalan tanpa menghiraukan keadaan sekeliling yang serba mewah.

“kamu bertigalah dah lama kami cari selama ni. Ia sudah menjadi takdir kamu untuk menjadi Rose princesses.” Kata encik Edward kepada Mea dan si kembar menerangkan takdir mereka menjadi rose princesses.

 Mea menggeleng kepala pening.“Wou.. wou… rewind and stop!” katanya cuba mengutip balik semua keterangan En. Edward. “Kami sampai ke sini untuk menjadi ‘Rose Princesses kamu dan dah jadi takdir? Walaupun kami bukan dari sini?”

Teamin mengangguk. “Cam tulah. Kami tau ia memeningkan tapi, ia kenyataan.”

“Lagipun, Ann juga salah satu dari Rose princesses.” Sambung Key menepuk bahu Ann cuba menguatkan kepercayaan mereka.

“Betul ke budak? Kau tak tipu kan?” Viola memandang Ann, tidak percaya dengan Key.

Ann mengangguk laju. “Betul! Rose Princesses ni boleh upgrade kuasa dengan awakening sebanyak tiga kali dan yang terakhir ialah kuasa yang paling kuat!” katanya dengan penuh semangat.

“Really? Woah…. Ini memang epic!” jerit Fiona terpegun dengan takdir luar biasa mereka. “Aku nak kuasa peringkat tiga tu! cam mana nak dapat??”

Minho tergelak melihat mereka. lembab betul mereka tiga ni desis hatinya. “Kau kena naik dari tangga pertama dulu baru sampai ke puncak. Takda orang lompat terus ke gunung tanpa mendaki.”

Mea berdengus. Sombongnya desis hati Mea. “Sure, whatever. Kami bertiga nak sangat tapi kami ada orang tengah tunggu kami di rumah. Kalau ini dimensi lain, tentu kami di dimensi ini ada kan? tak boleh ke mereka je yang ganti tempat kami?”

Onew menggeleng lemah. “malangnya takda. Sebab tulah kamu terpilih. Rose Princesses tiada duplicatenya.” Katanya dengan serius. “Kalau kamu risaukan rakan kamu di dunia manusia, kami boleh carikan duplicatenya di sini. nyawa mereka saling berhubung. Jika duplicatenya selamat di sini, dia juga akan selamat di sana. Mereka sama saja betul?”

“TAK SAMA!” Viola dan Fiona meletup secara tiba-tiba. Marah apabila Luna dikatakan sama dengan orang lain.

“maaf kalau kami biadap tapi, kamu dah menghina rakan kami. Jadi, kami bertiga tarik balik tentang menolong kamu.” Kata Fiona dengan serius.

“Kenapa?” mereka semua terkejut melihat keputusan si kembar. Mea hanya mengangkat bahu, dia sendiri tidak boleh lembutkan hati mereka kalau mereka dah buat keputusan.

“Seperti yang Fee katakan, kamu menghina Luna di depan kami dan itu unacceptable.”

 “Maaf tentang tu tapi janganlah sampai tarik balik.” Kata Onew. “Dia tu kawal kehidupan kamu ke sampai kamu cakap cam tu?”

“Luna yang kamu katakan ni orang yang ego ke?” Key menambah. “teruknya perempuan tu… kamu msti jadi hamba dia kan?”

“Tak! Luna tak cam tu.” Mea cuba membantah tafsiran mereka.

Jonghyun yang hanya duduk diam akhirnya berdiri mendekati mereka.“Setuju jak dan kami akan bawa kau pulang ke tempat Luna kamu. Luna tak guna kamu tu.”

Penat dengar telatah manusia ni desis hati Minho . “Luna ini, Luna itu. Hidup kamu dalam genggaman dia ke? Perempuan yang tiada pendirian cam kamu memang pathetic! Luna tu takkan ubah hidup kamu, hanya kamu je yang boleh! Grow up and stop being a child!” Minho yang bersikap dingin akhirnya menaikkan suaranya.

Viola dan Fiona rasa bagaikan berpuluh anak panah menusuk ke dada mereka. rasa nak bunuh-bunuh mereka semua. “Kamu tak tahu siapa dia!”

“Sudahlah culik orang pastu paksa kami jadi entah apa kami tak tahu!” Fiona menunding kearah Key marah.

“Jangan tuduh dia sesuka hati ka….”

Lantai bergegar kuat seperti mengalami earthquake. Mereka hilang keseimbangan dan mula cemas. Shinee, Ann dan En Edward terus berjaga- jaga apabila dapat rasakan tekanan kuasa yang sangat kuat berhampiran dengan mereka. Si kembar dan Mea pula ketakutan kerana siling bilik mula retak.

“Apa dah berlaku?” soal Mea memeluk si kembar dalam ketakutan.

“Gempa!! Help!!” pintu bilik tersebut terbuka dan Luna masuk kedalam takut tetiba ada gempa bumi. Dia berlari memeluk rakannya.

Gegaran itu terus berhenti sebaik sahaja Luna masuk kedalam. Si kembar dan Mea terkejut melihat Luna yang sepatutnya ada di dunia manusia berada didalam dakapan mereka.

Shinee, Ann dan En Edward hairan melihat perempuan yang tidak di kenali tiba-tiba masuk ke dalm istana. Tambahan pula Mea dan si kembar kenal dia. Setahu mereka, mereka hanya mengambil tiga orang. Jadi, cam mana Luna boleh datang ke dimensi mereka?

“Luna? apa kau buat di sini? cam mana kau boleh datang ke sini? kau tak papa ke?” Soal Mea bertubi-tubi.

Luna hanya boleh mengangkat bahu dan menggeleng. Badannya menggeletar kerana dia fobia dengan gempa bumi. “A… Aku sendiri tak tahu dari mana, aku buka mata jak terus ada di taman bunga ros…..”

“Kau…” Minho terus bersuara apabila mendengar perempuan itu yang menamparnya muncul lagi dihadapannya. “Apa perempuan sengal yang tampar aku tu kan?!”

Luna terkejut melihat Minho berada di bilik tersebut dengan rakannya dan memandang balik kearah Si kembar. Mengendahkan kewujudan lelaki menyakitkan hati itu. “Vee, Fee, apa kes korang buat d istana ni? Ini kerajaan apa hah? Bukan pranks Mr. D betul kan? Apa kes aku kat sini? bukan rancangan kamu kan????”

Si kembar ketawa melihat muka blur Luna yang keliru berabis dan pada masa yang sama mereka dapat idea gila untuk mendapat keuntungan dua kali dalam satu situasi.

Mea perasan perubahan muka si kembar dan ingin memberi amaran tetapi Fiona segera menutup mulut Mea. Mereka yang lain hairan dengan telatah mereka tetapi hanya berdiamkan diri.

Viola memegang bahu Luna membuat muka serius. “Luna, ini perkara serius. Kami bertiga telah terpilih untuk buat kerja penting di kerajaan ni buat sementara waktu, jadi kami nak kau balik dulu. Okay?” harap ini menjadi desis hatinya. Risau juga kalau-kalau rancangan meraka gagal.

Dahi Luna berkerut dan terus merenung kearah shinee dan yang lain. “Tugasan apa? Korang tak bersubahat kan?” Tak percaya aku dengan duplicater ni desis hatinya tidak aman.

Remang bulu roma mereka melihat renungan maut Luna dan segera mengangguk. terpaksa juga dorang berbohong ikut rancangan si kembar kerana ingin mengambil hati mereka untuk bersetuju.

Luna menghembus nafas lelah. “Okay. kalau cam tu aku balik dulu. Jangan lupa makan, tidur, berlatih, dan JANGAN sesekali buat hal!” Luna menunding kearah si kembar. “Vee, jangan nak buat idea giler untuk keseronokan diri dan Fee, jangan selalu setuju dengan kakak kau tu faham?”

“Yes, Ma’am!” mereka berdua salute seperti seorang askar.

Luna memandang shinee dan yang lain pula. “Kau pula encik. Jangan ikutkan hati mereka sangat. Kamu lima orang pula jangan seksa mereka bertiga sebab mereka ‘bertugas’ kat sini dan kau budak kecil.” Luna berdengus kecil penat nak beri amaran dan nasihat tentang rakannya. “Jangan bersendirian dengan mereka, terutamanya si kembar giler ni, faham?”

Ann tersentak Luna mendekatkan mukanya kepadanya. “F… Faham.” Mak oi!! Ngerinya desis hati si budak pemalu ini.

Luna menarik nafas dalam. “Alright. Pemberitahuan dah bagi jadi…. Hantar aku balik.” Luna menggerakkan kakinya keluar pintu.

Tidak, jangan pergi… jangan desis hati Mea. Dia menarik tangan Fiona dari mulutnya dan segera menghalang Luna melangkah keluar dari bilik tersebut. “Kau tak boleh pergi!!”

“Kenapa plak? Kan korang boleh lawat aku.” Luna tersenyum manis.

Lidah Mea keluh tidak tahu apa nak dia katakan. “Errm.. kau.. well, ermm…”

“Dia nak kau turut tinggal kan sini.” Fiona menyampuk penat menunggu Mea bersuara. “Dia nak kau jadi modelnya untuk design baju baru untuk budak kecil ni. Kan dia selalu dapat idea kalau kau desak dia.” Fiona mengenyit mata.

Shinee ternganga mendengar yang Luna akan tinggal. Apa yang mereka rancangkan ni? Bukannya mereka nak dia pulang dan setuju dengan kami ke? Apa semua ni?

Luna menggeleng. “Aku tak boleh tinggallah. Assignment aku belum siap lagi nanti kalau dah siap baru aku datang sini bantu kau, okay?”

Fiona dan Viola berada dalam zone bahaya. Luna seorang yang perfectionist, tentu kerja dulu baru enjoy tapi, kalau dia pergi sekarang, tentu mereka tidak dapat berjumpa dengannya lagi.

Onew terdengar isi hati si kembar dan mengangguk faham. Dia menyampaikan mesej bantuan menggunakan telepati kepada adik-adiknya termasuk En Edward dan Ann.

“Di sini ada library yang penuh dengan berbagai buku. Kau boleh baca sebanyak mana kau mahu untuk essigment kau.” Onew buat strategi untuk mengambil hati Rose princesses.

Key mengangguk setuju dan melontarkan buku yang dari tadi dia pegang kepada Luna. “Itu salah satu buku yang ada di dalam library ni.”

Luna mmbaca tajuk tersebut. “The History of Time?” matanya bersinar-sinar tertarik dengan buku ilmiah tersebut.

Minho tergelak sinis melihat wajah Luna. “Kau boleh borak tentang buku dengan Key kalau kau tinggal sini. dua-dua ulat buku.”

“Kalau kawan kau sibuk dan kau bosan, Ann ada untuk temani kau.” Jonghyun menepuk bahu Ann memilih dia untuk jadi suka relawan. “Dia ni easy to talk to kan Ann?”

“B.. betul.” Ann mengangguk malu.

Teamin mendekati Luna dengan sepinggan cake coklat. “plus, kalau nak makan dessert pun boleh dan the di sini semua diimport dari luar Negara. Kau tentu happy kat sini.”

Luna hanya menggeleng menolak tawaran mereka dengan baik. “Takpa. Aku senang sangat kamu semua baik hati kecuali mamat sengal kat belakang tu…”

“Hey!”

Luna menjeling kearahnya buat seketika membuat Minho terdiam takut. “Itu buat aku rasa tenang untuk tinggalkan mereka bertiga ni kat sini jadi… goodbye!”

Luna ingin memulas tombol pintu tetapi Viola terus bersuara. “Kau bersendirian dirumah, tentu dia p rumah untuk ‘pujuk’ kau balik dengan dia.”

Fiona mengangguk setuju. “Kau patut berada di sini untuk beberapa hari lupakan tentang Kyoya buat sementara waktu. Pasal Mr. D kau tu, kami dah e-mail dia yang kau pergi luar negara kerana ada panggilan urgent. Jadi, kau patut tinggal kat sini.”

Mea memegang tangan Luna meminta tolong kepadanya. “Tolong tinggal untuk kami okay? tolong kami buat kali ni je.”

Luna tersenyum melihat telatah mereka yang bersungguh-sungguh membuat dia tinggal di tempat itu. Luna menyentuh dahi Mea dengan dahinya. Harap semangat kamu cam ni hingga akhirnya desis hati Luna. “Okay…”

Mereka semua gembira mendengar keputusan Luna dan bersorak. Ann segera mendekati Luna dan memeluknya. “Kita kan jadi kawan baik!”

Viola dan Fiona terus terdiam melihat Luna dipeluk oleh Ann dan ingin menolak perempuan kecil tu jauh-jauh tapi dihalang oleh Mea. “Don’t worry, kau nak dia sendirian time kita tiada ke?”

Mereka menggeleng dan hanya melihat Ann bermesra dengan Luna. rasa sakit hati melihat perempuan itu cuba mengambil hati rakan yang amat disayangi. Tangan digenggam dengan erat cuba menahan marah yang membara didalam dadah. Mea hanya berdiam diri melihat kemarahan si kembar.

“Ann, bawa tetamu istimewa kita ke biliknya.” Kata En. Edward.

“Okay. Jom, aku tunjukkan bilik yang sesuai untuk kau.” Ann menarik tangan Luna keluar dari bilik mesyuarat.

Viola menumbuk meja mesyuarat sekuat hatinya akhirnya dapat juga dia melepaskan kemarahannya. “Tak guna!”

Fiona hanya memandang kearah luar tingkap menghembus nafas yang berat. “Jangan beritahu Luna pasal babak ni.” Katanya tanpa memandang mereka.

Mea menepuk dahinya melihat perangai mereka yang masih belum berubah. Dia beralih pandangan kearah shinee dan En. Edward. “kami akan setuju menjadi Rose princesses kalau Luna tinggal di sini bersama kami. Kami tak mahu memorinya dipadam semua yang berkaitan dengan kami kerana dia seorang yang penting bagi kami. Harap kamu boleh bekerjasama seperti mana kami akan buat kepada kamu okay?” Mea memandang wajah mereka satu persatu menunggu keputusan mereka. “Oh, dan jangan beritahu perkara ni kepada Luna. kalau tak dia tentu membantah dan suruh kami semua balik ke dimensi kami.”

“Kami setuju” Kata En. Edward sambil memetik jari. Terpapar satu gambar di skrin putih. “Mari kita mulakan pembelajaran kita.”

No comments:

Post a Comment