New chapter!

Fitth H.O.P.E

Little Believers Tiada siapa akan percaya jika kamu kata kamu boleh melihat Jack o’the Lantern. Ia hanyalah kisah dongeng dis...

Friday, 4 January 2013

The Chosen One


Bab 15

Dipuncak pergunungan Acursed mountain, di mana Dark dan Angelica berada sedang membuat persiapan untuk membangkitkan Black dari tidurnya. 

Awan hitam mula berkumpul dipuncak Acursed mountain, Petir sambar menyambar, angin bertiup kencang disertakan suara-suara roh yang tidak tenang keluar menjerit ketakutan membuat suasana lebih menyeramkan kepada sesiapa yang datang kesana.

Angelica hanya melihat Dark melakar runes circle diatas tanah sambil mulutnya berkumat kamit membaca satu jampi penyeru.

Hish… kenapa dia yang kena seru Lord Black bukannya aku? saja nak ambil hati Lord Black latu desis hati Angelica sakit hati lihat Dark. “Berapa lama lagi?”

Dark terhenti dan menjeling kearahnya. Remang bulu roma Angelica melihat renungan maut Dark. Dark menyambung kerjanya yang tidak selesai selepas memberi amaran kepada Angelica.

Selasai membuat rune circle, Dark mendepakan tangannya kearah bulatan tersebut sambil membaca satu lagi jampi menyeru Black keluar dari penjara dimensinya.

Cahaya berwarna ungu muncul di atas bulatan tersebut disertakan dengan satu figura lelaki berdiri gagah dihadapan mereka.

Angelica tergamam melihat Black berdiri dihadapan mereka dengan aura hitam disekelilingnya. Segera dia tunduk takut melihat wajah Black apabila Black memandang kearahnya.

Dark berlutut dihadapan Black. “Selamat kembali Lord Black.”

Black ketawa berdekah-dekah kerana dia sudah bebas dari sangkarnya. Sudah beribu tahun dia menunggu kebebasannya dan akhirnya dia dapat bangkit semula tanpa gangguan Permaisuri Biru. “Perempuan itu memang bodoh! Dia ingatkan dia boleh kurung aku buat selamanya? Sekarang sudah tiba masanya zama kegemilangan kita bangkit di dunia ini!” jeritan Black membuat sekumpulan burung gagak datang beterbangan diatasnya membuat satu putaran seperti menyambut kedatangannya.

Black memandang pengikut setianya. “Mari kita bayar hutang yang telah lama tidak dibayar di Xanvera Academy.”

XXX

Cloud dan yang lain berlari mencari Aoi di sekitar sekolah. Mereka berlari ke library dimana tempat Aoi kemungkinan berada.

“Cam mana kau tau Aoi bertukar jadi Permaisuri biru?” Soal Luhan sambil mencari bersama dengan Sora.
Sora mengelap air matanya. “Night yang tulis beritahu aku.” Air matanya tetap bergelinang turun walaupun dia cuba menahannya. Aoi, mana kau? Desis hati Sora.

Mereka terserempak dengan Elli dan Hyomin dalam perjalanan ke library. Cloud terus memegang bahu Elli membuat Elli terkejut. Hatinya mula rasa resah apabila wajah phoenix kelihatan risau termasuk Sora yang menahan tangisannya.

Hyomin mendekati Sora memegang tangannya cuba menenangkan dia. “Kenapa ni Senior?”

“Elli, ada Aoi di Library tak?” Suara cloud naik volume dua.

Elli menggeleng. “Kenapa? Kenapa dengan Aoi??”

“Damn! Di mana budak ni?”

Hyomin memandang Sora meminta penerangan kenapa mereka seniornya kelihatan risau mencari Aoi. ada perkara yang berlaku dengan Senior Aoi ke? Desis hati Hyomin.

“Aku tahu di mana Aoi….” Sora tetiba mendapat idea dimana lokasi Aoi. “Dia pasti di asrama tak syak lagi!”

Tanpa membuang masa mereka berputar kea rah asrama. Elli dan Hyomin mengekori mereka tanpa banyak tanya. Mereka tidak tahu apa yang berlaku sekarang tapi mereka harap Aoi tidak apa-apa.

Bunyi deringan phone Jun berbunyi dan segera diangkat.

“Hello? Kamu jumpa Aoi?” Alex kedengaran kehilangan nafas tapi masih berlari.

“Belum. Dia tiada di taman ataupun bersama ketua yang lain.” Jawab Jun. “dan…”

Aoi, Kau….”

Bunyi pintu dibuka terdengar dari lubang phone Jun membuat Jun berhenti berlari. Yang lain juga berhenti.

“kenapa Ju…..”

“Shh…”Jun menyuruh Luhan senyap sekejap apabila Alex tidak habiskan ayatnya. Tiba-tiba bunyi benda jatuh kedengaran membuat Jun rasa cemas. “Bunyi apa tu? Alex kau okay ke?!”

Mereka semua tidak enak rasa mendengar ayat Jun yang cemas.

“Hello? Alex? Kau kenapa? Answer me!!” Jun terus mematikan dail apabila tiada respon dari Alex. Dia memandang kearah rakannya. “Pasti diasrama. Jom pergi!”

Mereka teruskan langkah mereka secepat yang mungkin ke Asrama Thunder. Hentakan kaki mereka bergema di ruang jalan ke bilik Aoi. perasaan takut semakin menjadi-jadi setiap langkah kea rah bilik 104. Jatung berdegup lebih kencang, darah pekat mengalir dalam badan rasa seperti mencair.

Apabila mereka tiba didepan pintu 104, mereka terkejut melihat seorang wanita serba biru membongkok dihadapan Alex yang berlutut menangis, menyentuh bahunya cuba menenangkan Alex.

“Maafkan saya, Lord Alex.” Suara merdu Permaisuri biru yang membuat bulu roma remang satu badan. “Tapi, ini ialah pilihan Aoi. Tolong fahami situasi sekarang.”

Permaisuri Biru membuke cincin ditangannya dan memberikan kepada Alex. “Maafkan saya.”

Alex menggenggam cincin Aoi dengan erat sedih kerana kehilangan Aoi. Aoi, kenapa kau pergi desis hati sedih Alex.

Permaisuri biru juga ingin membuka rantai di lehernya tapi dihalang oleh Alex. “Please do me a favour. Tolong pakai rantai ni. For my sake.”

Permaisuri tersenyum dan mengangguk. “baiklah.”

Cloud memeluk Sora yang menangis teresak-esak melihat Aoi sudah berubah. Dia mencium kepala Sora cuba menenangkan kekasihnya.

Hyomin dan Elli terkejut melihat Permaisuri Biru berada di bilik Sora dan Aoi. banyak persoalan dalam minda mereka tentang kehadiran wanita yang telah menjadi sejarah berada dihadapan mata mereka.

Permaisuri Biru mendongak kepalanya dan tersenyum melihat mereka yang terkejut melihatnya. Dia segera bangun dan tunduk sedikit tanda hormat. “Saya berbesar hati berjumpa dengan kamu semua My Lords.” Permaisuri Biru beralih pandangan kearah Elli. “Lord Thunder, tidak sangka masih ada lagi dari Kaum yang terhormat ini. Saya harap kamu akan bekerjasama dengan saya sepertimana nenek moyang kamu.”

Jantung Elli berdegup kencang mendengar ayat yang keluar dari mulut Permaisuri Biru. Tadi.. baru jak tadi, ayat terakhir tu seperti suara Aoi desis hati Elli. Elli hanya mengangguk teragak-agak. Kenapa Permaisuri Biru ada disini? Mana Aoi? Takkan dia ni Aoi?

Permaisuri Biru memandang keluar tingkap melihat bayangan hitam yang datang ke sekolah mereka berebut-rebut ingin masuk kedalam  sekolah mereka.

Kedengaran tapak kaki berlari ke bilik tersebut membuat mereka memandang kearah Pintu termasuk Permaisuri Biru.

Aily membuka pintu tanpa mengetuk dan mendekati Permaisuri Biru dengan personality keduany. Dia bernafas dengan laju mendapatkan udara selepas berlari dari kelas ke asrama sebaik sahaja dia rasakan ikatan antara Aily dengan Aoi terputus. “Aku dah agak Aoi dah pergi. Tapi, kenapa?” Matanya berkaca melihat Kakaknya yang telah berubah menjadi Permaisuri Biru. “Tolong beritahu aku kenapa Kak Aoi pergi….”

Permaisuri Biru mengusap kepala Aily menengangkan dia. “Ini kemahuan kakak kamu.” Permaisuri Biru memandang wajah setiap seorang yang berada dibilik.

“Saya tidak tahu bagaimana nak tenangkan hati sedih kamu kerana kehilangan Aoi. tetapi, Aoi ada pesanan untuk kamu semua.” Permaisuri tersenyum memandang mereka. “Dia minta kamu jangan lupakan dia. Berjuang mengalahkan Black untuk Aoi bukan untuk saya. Kamu samua sangat menyayangi Aoi dan hanya satu permintaan saya. jangan tinggalkan rasa kasih sayang tu dari hati kamu, itu boleh…..”

Bunyi siren kecemasan sekolah berbunyi menandakan masalah menimpah sekolah mereka.

Luhan segera berlutut dihadapan Permaisuri Biru. “Kami sedia menolong.”

Cloud dan Jun juga turut berlutut. Alex memakai cincin Aoi di jari kelingkingnya dan berlutut. “Kami the Four Lords akan berkorban nyawa untuk membantumu.”

Elli yang tidak faham situasi sekarang turut berlutut dihadapan Permaisuri Biru kerana keadaan mendesak. “Saya The Lord of the Thunder turut serta.”

Mereka berlima terus bertukat menjadi diri mereka sebenar. Mereka mendongak kepala memandang permaisuri Biru.

“Saya hargai pertolongan kamu.”

“S.. Saya akan beritahu perkara ni kepada ketua yang lain. Senior Jom.”

Sora mengangguk. Dia meletakkan Nightwalker ke atas lantai dan mereka berdua bergegas keluar melaporkan perkara tersebut kepada yang lain untuk memberi kerjasama.

“Mari pergi.” Tongkat sakti Permaisuri biru bercahaya dan mereka berenam termasuk Nightwalker hilang dari bilik Aoi meninggalkan Aily bersendirian.

Aily bergerak ketingkap bilik dan melihat keadaan diluar sekolah. Benteng sudah mula retak kerana bayangan hitam menolak benteng tersebut secara paksa. Permaisuri Biru dan yang lain berada di depan bangunan sekolah menunggu masa untuk berperang dengan bayangan hitam. Ketua-ketua sekolah juga turut keluar membantu Permaisuri Biru. Nightwalker pula berada disebelah tuannya yang sebenar dengan bentuk badanya yang sebenar.

“Semua pelajar telah dihantar ke tempat yang selamat…..”

“Kau pun patut pergi juga. Berat kau tau.” Kata Messe yang tertindis oleh Aily

Aily terkejut melihat beg yang Aoi selalu bewa tiba-tiba ketawa. “HANTU!!” Aily melempar beg tersebut ke lantai. “Jangan dekat! Aku ada magic!” Aily menghalakan wandnya kearah Messe.

“Adui! Kau ingat aku ni apa? Barang dibuang ikut suka hati nenek kau jak hah?!”

Kau memang pun barang desis hatinya. Aily memandang Messed an mengangkatnya seperti mengangkat benda yang menjijikkan. “Kau ni apa? Mana ada beg bercakap.”

“Hei, Hei! Aku ialah Messe, beg yang menyimpan semua barang yang penting dan hilang selama beribu tahun. Kau patut hormat aku!”

Aily buat muka. “Dengar cam pencuri je. Cam mana aku nak percaya kau bukan pencuri?”

Messe membuka lidah begnya dan melidahkan buku kecil coklat ke Aily. “Itu buku yang kamu mati-mati cari. Aku simpan supaya Aoi tak buat macam-macam dengan buku tu.”

Aily membelek muka surat buku tersebut secara rawak. Pening kepalanya melihat tulisan Runes yang tahap professional. “Aku tak faham sangat. Tapi….” Aily menarik sengih. “Thanks ya! Aku boleh tolong Luhan kalahkan Black. Tentu dia bangga dapat awek cam aku!”

“Woi! Buku tu tak akan terima orang biadap cam kau. Hanya orang yang rendah diri, baik hati dan ikhlas sahaja yang dapat diterima menjadi pemegang buku ni!”

Aily tersenyum hingga ketelinga. “Tak jadi masalah!” Aily pemalu mengambil alih dan segera meletakkan Messe dengan perlahan ditepinya. “Maaflah, personalityku yang lagi satu ganas sangat.”

“Apa dah jadi?”

XXX

Di medan perang pula mereka semua bertungkus lumus mengumpul bayangan hitam dalam satu kumpulan besar dan menggunakan Kuasa Lords mengembalikan mereka ke jasad mereka masing-masing. Terima kasih kepada Elli, mereka akhirnya tahu cara mengembalikan mereka tanpa terpaksa membunuhnya.

“SOPHIA!!” Black bergerak dengan pantas menuju ke Permaisuri Biru sebaik sahaja dia lihat Permaisuri biru berada di medan peperangan.

Permaisuri Biru membaca satu spell defence, melindungi dirinya dari serangan maut Black. “Black, sampai bila kau nak teruskan rancangan kau ni?”

Black tersenyum sinis. “sehingga impianku tercapai. Dunia ni perlukan sedikit perubahan dengan bangkitkan black magic ke dunia semula, semua orang akan tunduk kepada ku biar mereka tahu siapa yang berkuasa!”

“MATI!!” Alex melontarkan bebola api kearah Dark dan kena tepat didadanya.

Dia terlempar jauh kebelakang. Rasa sakit di dada ditahan dan cuba untuk bangun. Baru sahaja dia angkatkan tongkatnya, serangan kilat menyambar Dark hingga hangus mati.

“Jangan ego sangat. Ingat pasal bayangan hitam tu juga.” Elli salute slamber kearah Alex dan sambung menyelamatkan bayangan hitam tersebut.

Jun dan Cloud pula berhadapan dengan Angelica si ahli sihir penyumpa yang sedang menyerang tanpa henti.

“Mati lah!” Jerit Luhan pedap dengan serangan rawak Angelica.

Cloud mengelak serangan maut Angelica dan mendekati Luhan. “Luhan, kalau cam ni sampai esok pun tak habis. Jom buat Stunami Tornado?” Cloud mengangkat kening tiga kali.

“With pleasure.” Luhan membalas dengan senyuman nakal.

Hujung wand mereka bersentuhan dan kelihatan air dan udara bergabung. Wand mereka dijarakkan dan diantaranya wujud satu Stunami Tornado. Semakin jauh jarak wand mereka, semakin magic mereka.

Wand mereka dihalakan kearah  Angelica dan secara automatic pusaran air tersebut mula menyedut sasaran mereka.

Angelica cuba sedaya upaya untuk menghapuskan pusaran tersebut tetapi semua serangannya disedut kedalam dan akhirnya Angelica di sedut masuk kedalam pusaran tersebut dan hancur didalamnya seperti diblender.

Alex melihat Angelica masuk kedalam pusaran tersebut dan segera melontarkan bebola api kedalam tersebut melenyapkan magic  Luhan dan Clous serta cebisan daging Angelica.

Luhan dan Cloud memberi thumbs up kepada Alex kerana peka. “Thanks!”

Tiba-tiba satu cahaya berwarna kuning lembut muncul di tengah medan perang tersebut dan figura seorang wanita land di atas tanah dengan elegantnya menarik perhatian The Lords.

“Aily?!”

Aily tersenyum dan mengangkat buku kecil berwarna coklat ditangannya. “Aku minta tolong dari kamu semua.” Katanya dengan lembut. “Pergi ambil perhatian Black semantara aku dan Ka.. Permaisuri Biru buat persiapan di hadapan hutan larangan.”

“Okay!” Kata Jun dan mereka bergegas kearah Black dan melawannya tanpa bantahan.

Black yang berlawan dengan Permaisuri Biru terkejut melihat lawannya melarikan diri. “Wha.. Tak guna!” Black cuba mengejar permaisuri Biru tetapi dihalang oleh The Lords dari mendekatinya.

Ini peluang Permaisuri Biru dan Aily membuat Runes Circle untuk menghapuskan Black dari muka bumi ini.
Black dapat tangkap rancangan mereka dan berlawan dengan The Lords sedaya upaya. “Tidak!!” jeritnya melarikan diri tetapi the Lords tidak membenarkannya.

Permaisuri berdiri disatu tempat, menutup matanya biar Aily menjampinya. Mulut Aily berkumat kamit membaca satu jampi didalam buku kecil itu dan tangan kirinya kearah Permaisuri Biru. Cahaya berwarna putih muncul dari bawah permaisuri Biru dan circle rines terukir dari cahaya tersebut. Tangan permaisuri Biru didepakan kearah Black dan secara automatic, Black tertarik kearah wanita tersebut.

“Tak! Jauhkan diri kau dari aku!” Dia cuba melarikan diri tetapi tarikan tersebut lebih kuat dari yang disangkakan.

“Aku perlukan kamu sekarang, cepat mengelilingi bulatan ni!” Jerit Aily kearah mereka.

Kelima-lima mereka bergerak mengelilingi bulatan tersebut dan mendepakan tangan mereka memberi pertolongan kepada Aily.

By potestate cantatis librum,
Regina libenter immolabat se occidere Black,
Auxilio Domini ab igne, aqua, terra et tonitrua,
Malum exitium euanescere aperiam porta a mundo!

Black dan permaisuri Biru terangkat keudara dan cahaya berwarna putih memancar ke langit dari curcle runes tersebut menyelubungi mereka berdua.

Bayangan hitam yang berkeliaran di seluruh sekolah lenyap dari pandangan kembali ke jasadnya. Ketua-ketua sekolah memandang kearah cahaya yang memancar ke langit.

Cahaya tersebut mula menipis dan kelihatan sekujur badan jatuh dari langit dengan laju.

“Itu.... Kak Aoi!” Jerit Aily menunding kearah kakaknya yang tidak sedarkan diri jatuh bagaikan bom atom.

“Apa?” Tanpa teragak-agak, Alex segera menangkap Aoi dalam dakapannya. 

Alex melihat wajah Aoi dan mengusap wajahnya dengan lembut. "Please come back..." Dia memeluk Aoi dengan erat takut Aoi tidak sedarkan diri.

No comments:

Post a Comment

Savior of Tales