The Chosen One

Bab 7


Aku berada di bilik bersendirian, tengah mengumpul maklumat tentang The Black Hole. Walaupun sedikit ia 
tetap memadai.

Aku mengeluh dan streaching di kerusi berodaku. Sakit juga pinggang ni dua jam tunduk menghadap buku di meja. Apa yang dapat ditemui ialah, permaisuri biru tidak dapat mengalahkan Black, that’s for sure. Plus, aku juga sedari yang Black sekarang mencari dark heart dari hati manusia untuk mengembalikan kuasanya yang telah hilang begitu lama.

Siapa tahu berapa banyak mangsa sudah dibahammnya. Dua pelajar yang menjadi mangsa kelihatan ketakutan apabila sedar dari tidur mereka. Satu diserang di library dan satu lagi diserang selepas Nightwalker serang dia, kesian budak satu ni, sudah jatuh di timpa tangga pula. Mereka berdua tidak dapat menjelaskan bagaimana bentuk bayangan tersebut tetapi dari reaksi yang mereka beri, tentu menyeramkan. Seseram mana benda hitam itu, tentu ia mempunyai rupa kerana reaksi mereka menunjukkan mereka telah melihat suatu rupa yang tidak dapat dibayangkan oleh sesiapa.

Dari gambar dan petunjuk dari buku-buku ini. Black tentu mencari lebih dari kuasa. Kuasa mutlak? Mungkin, atau lebih?

“Boo…”

“Aaaahhhh!!!!” Aoi melompat dari tempat duduknya dan jatuh ke atas lantai. Dia melihat Alex yang tersengih melihat Aoi terduduk diatas lantai. “Alex!!”

Alex menjungkit keningnya dan menghulurkan tangan. Aoi menyambutnya dan ditarik naik berdiri. “Serius Nampak. Apa benda yang boleh buat Aoiku ni tak comel hah?” Alex menunjuk kening Aoi yang berkerut dari tadi.

Sweetnya… tapi tetap sengal desis hati Aoi. “Bukannya sekarang ada kelas ka?” Aoi cuba mengubah topic, dia tidak mahu sesiapa tahu tentang penemuannya.

“Yup, tak best kalau Aoi tiada di kelas. Terasa sunyi.” Alex tersenyum manis melihat Aoi.

Jantung berdegup laju apabila melihat senyuman Alex. Selalunya tak terkena, kenapa sekarang baru ada effect hah? Desis hati Aoi. “Sunyi sebab tiada orang yang nak diusik betul kan?”

Alex mengangguk. “I really miss you and can’t get my eyes of you.”

Dui!!! Dia mengayat pulak! Nak copot jantung ni desis hati Aoi. “I… Is that so?” gugup pulak apasal?! Janganlah nurveous Aoi! Relax cam selalu!

Alex duduk di katil Sora sambil merelaxkan badannya. “Aoi dapat cuti dari ketua pelajar. Menakjubkan. Tak sangka Senior Zack akan bagi Aoi cuti.” Wah, sejak bila dua kapel ni panggil Aoi alex ni? Sebelum kapel aku kau, aku kau dengan kasar! Sekarang lebih lovey-dovey (>w<)b

Aoi menggaru pipinya yang tidak gatal. “Sebenarnya…. Ada tujuan disebalik beri cuti ni hari…”

Alex yang melihat sekeliling bilik terus berfocus kearah Aoi dengan pandangan yang serius. “Apa dia nak? Tidak yang bukan-bukan, kan?”

Aoi mencebik. “bukan-bukan?” Aoi memukul bahu Alex kerana berfikiran kuning. “Sembarangan jak! Aoi kena temankan Senior Zack  ke Bandar untuk ‘assigment’ dia.”

Alex memandang tepat kearah Aoi. Tidak senang dibuatnya apabila awek sendiri keluar dengan lelaki lain. “Alex nak join in sekali.”

Aoi agak terkejut dan terus gelak terbahak-bahak. Muka Alex merah menahan marah. “Aoi gelak apa hal?”

“Alex cemburu yea???” Aoi menahan tawanya. Menahan perutnya yang sakit dari ketawa besar.

“Siapa yang tak cemburu. Plus, tak mungkin Alex akan biarkan Aoi keluar dengan Senior Zack yang kononnya ada feeling terhadap Aoi.” Alex tak memandang Aoi kerana malu.

Aoi tersenyum nipis kerana Alex amat menyayanginya. Tanpa disedari air mata keluar membasahi pipi. Terasa sebak didada tidak dapat ditahan.

Alex segera mengekati Aoi dan memegang pipinya. “Aoi kenapa?”

“A… Aoi harap… dapat stay dengan Alex hingga keakhirnya. M… maafkan Aoi… maafkan Aoi…..” Aoi tambah menangis kerana takut dia akan hilang meninggalkan Alex. Kuasa permaisuri biru telah mengalir didalam badannya lebih banyak setiap hari dan apabila waktunya telah sampai, permaisuri biru akan mengambil jasad Aoi untuk mengalahkan Black.

Alex memeluk Aoi cuba menenangkan dan memberi Aoi semangat. “Alex akan pastikan Aoi berada disisi Alex. Jangan sesekali berfikir yang Aoi akan pergi tinggalkan kami semua. Ingat tu.”

Aoi hanya mengangguk. tidak dapat berkata-kata. Alex melepaskan dakapannya dan menyelap air mata Aoi. Mencium dahinya dan sarungkan sebentuk cincin 1.4 carat dijari manis Aoi. “Will you be with me for eternity?”
  


Aoi terkejut, tak sangka Alex akan propose dia. Aoi hanya tergamam tidak tahu apa mahu buat. Mukanya merah hingga ke telinga.

“Aoi??” Alex sedang menuggu jawapan Aoi.

“Eeerrrr… nanti, nanti, nanti…. Tak boleh!” Aoi menahan mukanya yang merah. Alex terkejut lamarannya ditolak. “Kita masih 16 tahun, masih pelajar, belajar! Mana boleh married awal-awal. Kena fikir masa depan kita juga. Cam mana nak raise anak kalau pekerjaan tak bagus? Nanti k… kalau nanti…”

Alex ketawa pecah perut mendengar kata-kata Aoi. Dia ingatkan lamarannya ditolak rupa-rupanya Aoi saja yang lembab. “Alex lamar tunang lah! Jari kanan untuk tunang bukan kahwin!” Alex menahan ketawanya.
Tak sangka Aoi yang bijak, otak kalah Elbert Einstein kadang-kadang lembab juga. Tak boleh beza antara tangan tunang dan kahwin.

Aoi menahan malu. Cham mana tak keliru? Alex sarungkan cincin membuatkan dia fikir yang bukan-bukan.

“So, what’s your answer?” Alex mengenggam tangan Aoi dengan erat mengharapkan jawapan yang positif.

“Yes. Abosolutely yes!”
XXX
Aoi bangun tepat pada jam tujuh pagi tanpa dibangunkan oleh penggera phonenya. Dia menggeliat sedikit dan bangun dari baringnya. Nightwalker tidur dibakul kecilnya di tepi pintu closetnya.

Nightwalker telah diberi kebenaran oleh pengetua untuk menjaganya dengan bantuan Alex. Disebabkan Nightwalker besar, Pengetua telah mengenakan Nightwalker satu jampi yang boleh mengecilkan badan Nightwalker.serta merahsiakan identity Nightwalker yang sebenar sebagai serigala salji. Haiwan tersebut boleh berubah ke bentuk asalnya jika ia mahu.
 
Aoi segera bangun dari katil dan bergegas masuk kedalam bilik air. Dia taidak mahu lambat kerana dia tidak mahu Senior Zack menunggunya. Sudah masak dia dengan perangai ketua palajar yang strict dan selalu tepati masa. Motto senior merekka ialah masa itu emas dan another day another dollar. Mata duitan betullah lelaki ni.

Entah assignment apa yang diberi kepada senior Zack sehingga Aoi turut terlibat. Plus, kemungkinan besar Alex akan ikut mereka sekali. Tambah rumitlah keadaan apabila anjing dan kucing bertemu. Alex yang suka skip kelas selalu sahaja dipanggil berjumpa dengan Zack. Bila pertempuran telah berlaku, tiada siapa yang ingin mengalah. Mesti ada orang yang akan meleraikan pergaduhan mereka. Salah satunya ialah… Aoi.

Aoi keluar dari bilik air dan segera masuk ke dalam closet. Memilih baju untuk keluar sekolah. Usai mengenakan baju yang sesuai. Dia terlihat Nightwalker yang sedang merenungnya dari bakul tidur.
Aoi tersenyum manis. Mungkin Nightwalker boleh tolong aku desis hati Aoi. 

Aoi mendepakan tangannya kearah nightwalker. “Night, jom kita keluar?” Nightwalker terus berlari kedakapan Aoi. “Good boy..”

Aoi menulis satu nota kecil dan letakkan di pintu closet Sora. Pemberitahuan yang dia ada kerja yang berkaitan dengan jawatannya. Dia sendiri tidak pasti apa tapi harap-harap penting.

XXX

Distesen kereta api. Aoi dan Alex sedang menunggu Senior Zack tiba ditempat tersebut. Nightwalker pula berada didalam elbowbag Aoi. Aoi sedang kusyuk membaca buku kecil berwarna coklat yang dijumpa di enchanted library.

Alex menguap beberapa kali menahan mengantuknya. “Tak sangka Senior Zack akan tempah tiket pada awal pagi.” Dia memeluk bahu Aoi dan landing kepalanya diatas kepala Aoi. “Masih mengantuk. Sempat bergaduh dengan mamat tu semalam.” Alex menguap sekali lagi.

Aoi beralih pandangan kearah Alex apabila mendengar Alex bergaduh dengan ketua pelajar lagi. “Alex jumpa Senior Zack semalam?” Dahi Aoi berkerut. “Buat apa?”

“Kereta api datang pada waktu outing je. Ketua pelajarkan ada kuasa dalam membeli tiket jadi Alex minta Senior Zack tempahkan satu lagi tiket untuk Alex. ” Alex menjungkit kening. “Kami sempat bergaduh tapi akhirnya Alex dapat juga tiket tu.” Alex mengeluarkan tiket kereta api tersebut dari poket belakang seluar jeansnya dan tunjukkan kepada Aoi.

Senior Zack muncul secara magic dihadapan mereka. Baju ala-ala hip hop dengan style rambut yang sepadan. Aoi terkejut melihat Senior Zack berubah menjadi cool dan macho.

“Amacam?” Senior Zack mengenyit mata kearah Aoi. Aoi blush. Senior Zack memandang Alex dengan muka menyampah. Tak sangka yang dia akan tolong Alex dalam masalahnya. Ini disebabkan Alex sanggup bayar dua kali ganda harga tiket untuk keluar.

“Alex, kau keluar buat apa?”

“Itu aku tentukan sendiri. Yang penting aku dapat apa yang aku mahu.”

Kening Zack berkerut dahi tidak faham dengan penyataan Alex. Pasti ada yang dirancangkan oleh budak sengal ni desis hati Zack.

Mereka merenung antara satu dengan yang lain. Mata yang menyakitkan hati dan tidak puas hati.

Aoi mengeluh dan menarik telinga mereka berdua. Jemuh melihat dua mamat didepannya berperang tiada kesudahannya. “Kalau nak lawan mata baik buat di asrama korang.”

“Aduh, ampun, ampun!”

“Aoi, lepas please. Telinga gajah nanti!!” Senior Zack sempat berlawak dengan Aoi.

“Ha-ha. Baguslah. Biar dengar sikit korang berdua ni.” Aoi melepaskan telinga mereka. “dalam train nanti jangan nak berperang pula. Entah apa-pa perangai korang dua ni, sakit hati je tengok.”

Kereta api akhirnya tiba selesai sahaja Aoi memberi ceramah. Tanpa membuang masa, mereka segera naik 
kedalam dan teruskan perjalanan.

Apabila sampai dipekan kecil bernama Allyway. muka Senior Zack dan Alex bengkak ditampar Aoi dan dicakar oleh Nightwalker.

“Aduh.. kalau memukul tu agak lha sikit.” Senior Zack mengusap pipinya yang perit. Dia melihat haiwan kecil di kepala Aoi yang menunjukkan riak wajah yang happy. “Anjing kecil kau ni ganas sangat!”

“Takkan Alex juga yang kena.”

“Aoi dah kata jangan bergaduh tapi kamu tak nak dengar. Ini akibatnya orang tak dengar cakap.” Aoi memeluk tubuh memandang Alex dengan tajam.

“Aoi tak faham perasaan Alex lah!”

“Kenapa pula? Alex yang keras kepala.”

“Apa?!”

Dah mula pertengkaran antara dua kekasih ini. Senior Zack hanya melihat gelagat mereka berdua bertengkar 
antara satu dengan yang lain. Terdetik rasa cemburu didalam hati melihat kemesraan mereka.

“Dah-dah, jom teruskan perjalanan kita!” Senior Zack memegang lengan Aoi dan tarik dia jauh dari Alex. 

“Macam pasangan kekasih pula kamu berdua ni.”

Alex dan Aoi hanya tergelak kecil kerana Senior Zack belum tahu hubungan mereka. Ya… betul tu, bukan semua orang yang tahu mereka menjalinkan hubungan hanya phoenix, Sora dan Violet sahaja yang tahu. 

Setelah selesai dengan assignment mereka, Aoi dan Alex ingin memberi tahu rakannya yang Alex melamar 
Aoi. Tentu yang lain bersorak kegembiraan,

Aoi berada ditengah-tengah melihat senarai yang diperlukan dalam assignment Senior Zack.

“Black bones, lime roses, pixie eggs, fairy blood? Red ginger root?... Senior untuk apa semua ni?” Aoi membaca senarai tersebut beberapa kali. Semua bahan-bahan tersebut amat sukar untuk dicari.

Senior Zack hanya tersenyum manis. “Sebab tu aku panggil kau sekali. Kau selalu dapat barang yang jarang di jumpai.” Zack ingin memeluk bahu Aoi tetapi Nightwalker menghalangnya.

“Bark! Bark!” Nightwalker menggong-gong melarang Zack mendekati Aoi.

Zack menarik balik tangannya, terasa di hati yang Nightwalker tidak menyukainya. “Janganlah marah Night.” 

Zack cuba menngambil hatinya tetapi tidak berkesan. Mala Nightwalker bertukar kepala dari Aoi ke Alex. Memberi signal yang Nightwalker suka Alex lebih dari Zack.

“Heh…” Alex tersenyum sengih sambil mengusap badan kecil nightwalker yang berada diatas kepalanya. 
“Give up lah. Night dah buktikan aku lebih baik untuk Aoi.”

Aoi yang berada ditengah-tengah tidak mendengar pertengkaran jejaka dua kerana kusyuk dengan senarai barang yang perlu dicari.

“Asal kau tahu, Aku dan Aoi dah….” Ayat Alex terbantut apabila Aoi berjalan masuk kedalam satu kedai tanpa member tahu mereka. Alex dan Zack hanya mengekorinya.

Kedai kecil yang usang dan kelihatan nak roboh bila-bila masa, Aoi dan yang lain masuk kedalam.

“Selamat datang…” Suara seorang nenek tua kedengaran tapi tidak tahu dari mana. Mereka melihat ke kaunter dan lihat seekor kucing hitam sedang melihat kearah mereka.

“Weird?” Zack mendekati kucing hitam tersebut kerana haiwan itu kelihatan mencurigakan.

“Kau ingat kau boleh pegang dara sesuka hati kau ke?” Kucing itu menyahut dan bertukar menjadi nenek tua yang pendek aras pinggang Alex. Dia memegang lengan Zack dengan erat. “Kau hensem juga untuk jadi laki aku.”

Remang bulu roma Zack dengar lamaran orang tua tu. Mak oi! Aku tak nak kahwin dengan nenek kebayan ni desis hati Zack.

Aoi menahan tawanya apabila mendengar rungutan hati Zack. Dia pergi kebelakang alex dan ketawa sesenyap yang mungkin kerana tidak tahan. Alex hanya tersenyum melihat Aoi senyum gembira.

Nenek tua itu beralih pandangan kearah Alex dengan renungan yang tajam. Alex rasa tak senang hati dengan pandangan tersebut.

“Kamu…. orang muda!!!” Orang tua itu mendekati Alex dengan muka yang mengerikan dan mata hitamnya tidak kelihatan.

“K… Kenapa nek?”

“Kamu mempunyai hati yang sangat.. SANGAT istimewa.” Nenek tua itu menunjuk kearah dada Alex. 
“Jaga hati ini, jangan biarkan ia menjadi hitam dan jangan biarkan hati hitam itu sakitinya.” Kata nenek tua itu seolah-olah berbisik.

Alex hanya mengangguk. tidak tahu kenapa dia tedak sedap hati dengan ayat nenek itu. Jantungnya berdegup kencang dan rasa resah menguasai perasaannya.

Aoi yang sedang melihat sekeliling terjumpa salah satu barang senarai Senior Zack. “Nek, berapa harga seikat red ginger root ni?”

Riak wajah nenek tua itu berubah menjadi ceria apabila ada orang ingin beli barangnya. “Ia hanya berharga 50 ringgit seikat. Ia jarang ditemui dan harganya sangat murah. Sebagai balasan kebaikan nenek ni, kamu boleh bagi lelaki hensem tu. Cam mana, deal??” kelihatan tertulis di muka orang tua itu yang dia mata duitan.
Aoi tergelak kecil. Matilah Senior, kena kahwin dengan nenek ni desis hati Aoi. Aoi memandang kearah Zack yang kelihatan pucat.

“Begini lah nek. Kami ambil seikat dengan harga RM60. Ditambah dengan wang lepas nikah, Rm 70. Bagaimana?” Aoi menjungkit kening.

Wajah nenek tua itu bersinar-sinar mendengar tawaran Aoi. “Baiklah!”

Zack tersengih. Tak sangka Aoi akan pertahankan dia. Zack mengeluarkan dompetnya dan mengeluarkan wang RM130 dan berikan kepada nenek tua itu. “Ini wangnya.” Kata Zack acu tak acu memberikan wang tersebut dengan nenek tersebut.

Orang tua itu mengira wang itu takut-takut ia tidak cukup. Harap lebih desis hati orang tua itu.
Aoi hanya menggeleng kepala mendengar kata hati nenek tua itu.

“Bagus. Lagipun kau bukan hensem sangat pun.” Nenek tua itu meletakkan wang pendapatannya dalam poket kirinya.

Cheh! Tak guna punya orang tua, tadi bukan main nak aku, sudah dapat duit bukan main sombong! Desis hati Zack lagi.

 “Dahl ah Senior Zack. Jom cari bahan yang lain lagi sebelum hari petang.” Aoi menarik lengan Zack yang membuat muka hampa. “Jom, Alex, Night.” Aoi menyapa Alex dan Alex mengangguk tersenyum.

“Tunggu anak muda…” Nenek tua itu menahan Alex untuk pergi.

“Kenapa?”

Aoi dan Zack berada diluar kedai. Aoi melihat senarai barang yang perlu dicari. “Empat lagi bahan.” Aoi melihat sekeliling jika ada kedai yang mungkin ada barang ini. “Senior…”

Zack melihat kedalam kedai itu. Dia terlihat nenek tua itu member seutas rantai kepada Alex.

“Senior… dengar tak?”

Zack beralih pandangan kearah Aoi. “Apa dia?”

“Aku kata, bahan ini untuk apa?” Aoi memandang muka Zack yang kelihatan resah.

“Untuk…. Untuk membuat benteng sekolah.” Kata Zack sambil melihat Alex yang kelihatan serius bercakap dengan nenek tua itu.

Aoi memandang kearah mana Zack memandang dan melihat Alex bersalam dengan nenek tua itu dan keluar dari kedai tersebut.

“kau apa hal?” Alex memandang Zack yang mempunyai riak wajah yang tiidak senang hati.

Zack memandang kearah lain dan teruskan berjalan. Mukanya sangat serius seperti orang marah.

“Kenapa dia tu?” Alex seolah-olah berbisik dengan Aoi.

“Entah.” Aoi hanya mengangkat bahu.

Alex menggenggam tangan Aoi dan tersenyum manis. “Alex takkan tinggalkan Aoi.”

Muka Aoi berubah menjadi malu. “thank’s.” Aoi menggenggam erat tangan Alex.

Alex tersengih dan mereka sambung berjalan dibelakang Zack berpegangan tangan secara senyap.

“Aoi, apa senarai seterusnya?” Zack soal tanpa melihat kebelakang.

“Ermm, Fairy blood. Selalunya kalau berkaitan dengan blood tentunya Vampire.” Kata Aoi. “Tapi, di 
Allyway aku tak tahu mana-mana vampire kecuali di bandar.”

“Aku rasa aku tahu.” Zack mengeluarkan phonenya dan mendail satu nombor.

Setelah beberapa minit. Zack tersenyum memandang Aoi dan Alex. “Fairy Blood beres. Seterusnya?”

“Black bones, pixie eggs dan… lime roses.”  Kata Aoi sambil melihat senarai. “Ah! Pixie eggs tentu ada pada Grum.”

Alex mengambil senarai tersebut dan tersenyum. “Kalau lime roses, Luhan ada pelihara satu pokok di dalam green house.”

Zack berdengus kecil, cemburu melihat keakraban mereka. “kalau begitu, tinggal Black Bones.” Zack menarik senarai tersebut dari tangan Alex.

“Kamu berdua ada apa-apa ke ni?” Zack akhirnya bersuara, dia perasan kemesraan mereka tetapi menafikan hubungan mereka.

Muka Aoi merah secara tiba-tiba. Apa kes Senior Zack soal pula nie? Desis hati Aoi.

Alex tersenyum sinis. Dia memeluk bahu Aoi dan mengucup dahinya di hadapan Zack. “She’s my wife-to-be.” Alex mengenyit mata kearah Zack.

Muka Aoi bertambah merah. Dia menutup mukanya dengan kedua telapak tangannya cuba untuk menyembunyikan rasa malu. “Alex bodoh…” Aoi berkat seolah-olah membisik.

Riak wajah Zack berubah. Dia cuba menahan marahnya yang membara di jiwa dengan menarik nafas dalam. 
“Kita selesaikan dalam padang nanti Alex.” Zack memeluk tubuh memandang Alex dengan wajah yang serius.

“Aku dah agak dah.” Alex  mengangkat kening. Khabar angin Ketua Pelajar ada hati dengan penolong setia The Four Lords adalah benar.  “Boleh. Jumpa jam empat petang nanti.”

“Apa kamu berdua merapukan ni?” Aoi memandang muka dua lelaki di hadapannya. Muka mereka kelihatan lebih serius dari sebelumnya.

Alex hanya tersenyum manis memandang Aoi. “Ini urusan lelaki. Kaum perempuan dilarang masuk campur.”

Aoi mencebik. Ish, itu pun nak berahsia desis hati Aoi. Tiba-tiba, Aoi terasa ada seseorang yang memperhatikan mereka dan memandang kearah tersebut. Tetapi tiada. Hatinya berdegup kencang perasaan yang tidak senang menguasai dirinya. Dia tahu ada seseorang memandangnya dengan mata yang dingin. Sepasang mata yang berniat untuk berbuat sesuatu yang jahat. Soalannya siapakah orang itu?

“A…Alex” Aoi menarik sleeve Alex. “Jom balik sekarang.” Muka Aoi pucat, seperti orang baru Nampak hantu.

Zack perasan riak wajah Aoi yang ketakutan. “Alex, bawa dia balik. Tolong kumpulkan lime roses dan pixie eggs di sekolah dan berikan kepada Leiya.”

Alex mengangguk. “Kami balik dulu Senior.” Alex memimpin Aoi balik ke stesen kereta api.

Zack tidak tahu kenapa dia rasa ada sesuatu yang mereka sembunyikan darinya. Walau apapun rahsia itu, Zack akan cari dan dia akan dapaat rahsia itu dari Alex sendiri serta rantai yang diberi oleh nenek tua itu.


No comments:

Post a Comment