New chapter!

Fitth H.O.P.E

Little Believers Tiada siapa akan percaya jika kamu kata kamu boleh melihat Jack o’the Lantern. Ia hanyalah kisah dongeng dis...

Saturday, 19 April 2014

NCK: Bab 9

Accel menggeliat didalam tidurnya mencari tempat yang selesa dan memeluk sesuatu yang hangat. Dia dapat rasakan sepasang tangan memeluk pinggangnya dengan erat membuat dia ras selamat dalam tidurnya.

“Good Morning Beater..”

Accel tersenyum kecil mendengar nada suara lembut itu dan memeluk si pemilik suara lebih erat dari sebelumnya. Dia tidak pernah rasa tenang dalam tidurnya semasa dia terperangkap dalam permainan ini. Semasa dia berada di dalam kurungan Izumi, dia tidak dapat tidur kerana takut Izumi akan lakukan sesuatu keatasnya. Setelah keluar dari tempat itu, dia masih tidak dapat tidur kerana takut nanti sotong lintah Izumi jumpa dia dalam NCK dan membawa Accel kembali ke dalam bilik kurungan Izumi. Dia takut kalau-kalau Izumi betul-betul akan sakiti dia.

Sekarang, dengan adanya Toshiro memeluknya dengan erat. Dia rasa selamat untuk teruskan tidur tanpa memikirkan Izumi dan konco-konconya.

Toshiro tertawa kecil melihat Accel cuba tidur semula. “Accel, Dah nak jam 8 ni.”

Accel membuka matanya dengan perlahan dan mendongak memandang Toshiro. matanya menunjukkan sedikit kekecewaan. “Really? Okay, time untuk bangun…” Accel melepaskan pelukannya dan nak berputar tapi tidak boleh kerana Toshiro masih lagi memeluk pinggangnya dengan erat. “Lepas, kita lambat nanti.”

Toshiro murung. “Yang lain belum sampai lagi, kita tunggu cam ni sampai dorang datang okay?”

Accel tertawa kecil dan menolak Toshiro untuk bangun dari katil. “Jangan nak mengada, kita kena bersedia—ahh!” Tohiro terus menarik tangan Accel membuat Beater ini jatuh kembali di katil. Accel meniup rambutnya yang jatuh di mukanya dan memandang Toshiro di tepinya. “What gives?”

“I love you.”

Accel menjadi kaku. “N-Nani?”

Toshiro tertawa kecil dan putar badanya kearah Accel. “Aku kata I. Love. You.” Katanya sebutir-sebutir
Accel baru perasan, selepas apa yang terjadi kelmarin, mereka berdua belum pernah luahkan isi hati mereka. 

Si beater ini tersenyum manis. “I love you too….”

“Awwww… comel nya.”

Dua couple ini terus berputar memandang ke pintu bilik dan tiga avatar yang di kenali tersenyum nakal, bersedia untuk menyakat mereka.

Accel terus bangun dari katil dengan muka merah menyala masuk kedalam bilik air meninggalkan tiga rakannya yang tertawa pecah perut.

Toshiro menjeling kearah mereka. “kena ke korang masuk campur?”

Medeis bercekak pinggang. “dan Nampak korang lovey-dovey atas katil sepanjang hari sampai lupakan misi? No. lepas hentikan Izumi baru lah korang boleh berjiwang karat sehari suntuk.”

Accel keluar dari bilik air dengan baju lawannya. Muknya masam mencuka kerana malu dan sakit hati kerana kawannya tak pandai mengetuk pintu. “Dah-dah! Jom gerak.” Sahutnya melimpasi tiga rakan rapatnya. Dia sempat mengambil Cyril dari dakapan Hades. “Aku bawa Cereal keluar.”

Hades berdecit. “Cereal… cereal… dah dua tahun kita kenal, kau masih lagi tak pandai sebut namanya!!”

Accel tertawa dan menjelir lidah kearah Hades sebelum berlari keluar.

><><><><>< 

Izumi Log in dalam NCK dan berada di dalam bilik utama sedang memerhatikan pemain sotong lintahnya sedang analisis otak-otak pemain.

“Berapa persen lagi?” Soalnya sudah tidak sabar. Dari semalam dia tidak dapat tidur kerana tak sedap hati tentang plan nya ini. Dia dapat rasakan sesuatu akan berlaku dan rancangan nya selama berbulan akan hancur dalam sekelip mata.

“60% lagi. Kita perlukan NOG untuk lengkapkan proses ini, tapi Tuan biarkan dia lepaskan diri. Sekarang nak buat apa?” Soal si sotong lintah sambil menganalisis salah satu 300 otak hologram dalam bilik itu.

Izumi tersenyum sinis. “Jangan risau… biarkan dia nikmati hari terakhirnya di sini. Setelah proses ni selesai, aku akan ke hospital dan akhirkan seksaan perempuan tu. Ayaka… Ayaka.. Kumiko kita boleh selamat kalau kau tak bagi NOG tu kepada nya.” Dia tertawa kecil tidak rasa simpati walau sedikit pun. “Budak tu tak bagi aku pilihan lain, semua ni takkan jadi begini kalau dia dengar cakap ku dan jadi budak baik. tapi taaaak, dia terlalu kepala batu untuk dengar cakap.”

Sotong lintah itu tertawa. “Setelah projek ini di aktifkan, kita dah boleh jualkan kepada orang America tapi kenapa mereka nak kawal minda manusia? Bukannya mereka dapat apa-apa untung pun.”

“Siapa kisah apa mereka nak buat? Kalau proses pengawalan minda manusia ni Berjaya, mereka boleh mengawal minda pemain dan gunakan untuk buat kerja kotor mereka. Kalau permainan ni di kembangkan ke luar Negara, dah tentu mereka dapat kawal minda pemain dari luar Negara dan dapatkan maklumat tentang Negara mereka. Ini cara baru untuk berperang. Menggunakan technology.”

Mereka berdua tertawa kecil memikirkan apa jadi kepada 300 pemain ini setelah proses mengawal otak telah selesai. Mereka akan mengikut semua kehendak si pencipta game tanpa bantahan. Mereka boleh gunakan magsa pemain ni menjadi bala tentera untuk menakhluk dunia.

“65%”

><><><><>< 

 HDe’O dan Black Warrior dalam perjalanan ke Nura Castle dengan Toshiro menunggang Cyril bersama Hades, Scy bersama Medeis; terbang menunggang penyapu terbang, manakala Accel terbang menggunakan Holo-wingsnya.

Mereka tiba di atas istana terapung itu, melihat setiap sudut untuk memastikan di mana mereka kena pergi.

“Bilik utama ada di menara barat. Aku kena ke sana untuk hentikan experiment Izumi. Korang dah bersedia?” Soal Accel memandang kawan-kawannya.

Mereka mengangguk. Accel memandang kearah Toshiro memberi signal.

“Medeis, mantera.” Toshiro terus memberi arahan dan keluarkan pedang Screaming death dari belakangnya.
Medeis mengangguk dan berdiri di atas penyapunya dan depakan tangannya. Dia mula membaca mantera yang terdapat dalam Anchient Scroll. Pelindung halimunan itu mula tunjukkan warna seperti sebuah belon warna oren menandakan yang pelindung itu dalam keadaan lemah dan tanpa buang masa Toshiro terus lompat turun dari Cyril dan memecahkan pelindung itu menggunakan pedangnya dengan senang.

“Yes!!” sahut mereka semua dan turun ke tanah istana terapung itu.

“Alright, everyone follow me.” Kata Accel dan bergerak masuk ke dalam istana menggunakan pintu utama.

Mereka semua perasan yang tiada Guardian Angel muncul untuk menyerang mereka tapi di endahkan kerana menyelamatkan 300 pemain lebih penting dan tiada lawan lebih menyenangkan misi mereka.

Apabila mereka masuk kedalam menara Barat, mereka terus naik tangga berputar untuk ke atas tapi tertangguh bila Scy menjerit membuat mereka berputar memandang Gun-Woman itu.

“Scy!”

Scy melepaskan tembakan berdas-das kearah sotong lintah warna oren yang menjijikkan yang menangkap kakinya. “Lepas! Lepas! Ew-ew-ew-ew-ew-ew-ew!!!!!” Namun sotong lintah itu enggan melepaskan.

Sotong tersebut tertawa kecil tidak cedera dari peluru Scy. “Avatar ku di programkan seperti Jelly-jelly, tak boleh mati. So, beritahu aku..” katanya sambil sesungutnya naik ke paha Scy. Beritahu aku,macam mana Pemain seperti kamu boleh sampai ke sini?”

“Aaaahhhh!!!!” Jeritan Nyaring Scy tambah kuat. “D-Dia b-b-b-leh bercakap!!! Sesiapa tolong bunuh menatang gatal ni!!”

Accel terus mengeluarkan pedangnya dan memotong sesungut menatang pelik itu dan menendangnya membuat ia berguling jatuh dari tangga. Accel segera menolong Scy bangun. “Kau okay??”

Scy merenung tajam kearah Accel. “Tak! Aku tak okay! Aku kena raba oleh menatang menggelikan tu dan rasa nak muntah sekarang ni! Kenapa kau tak cakap pasal menatang tu!”

Accel tak dapat tahan dari tersenyum. “Kan aku dah kata pasal sotong lintah tu semalam. Kau tak dengar ke?”

“Tapi aku tak tahu ia menjijikkan cam tu sekali, plus GATAL!! Kau tak Nampak ke cam mana dia raba kaki ku? Ewwwwww…..” katanya sambil mengusap kakinya. “Beritahu aku hanya dia je yang ada dalam menara ni.”

“Penceroboh! Jangan bergerak!!”

Mereka bertiga memandang ke bawah tangga, melihat beberapa ekor Sotong Lintah yang pelbagai warna menjerit kearah mereka membuat empat perempuan ini pucat berabis.

“Ewwww!!!! Lari!” Sahut Hades yang pertama mengatur langkah naik tangga dan di ekori oleh yang lain.

Bila mereka tiba di satu bilik, terdapat lebih banyak sotong lintah mengawal tangga untuk ke puncak membuat empat perempuan ini berdengus. Toshiro hanya tertawa melihat muka geli mereka.

“Accel, tiada jalan lain ke?” Soal Medeis remang bulu romanya melihat sotong-soton itu berputar memandang mereka.

Accel Menelan air liur 3 lari dan menggeleng. “Nope. Sedia untuk lawan korang?”

Scy menggeleng laju. “Tak, tapi tiada cara lain so…” Scy mengangguk kecil. “Let’s d-do it…”

“Penceroboh! Siapa? cam mana korang boleh naik ke sini?!” soal salah satu sotong lintah itu. “Semua, tangkap mereka!”

Medeis memutarkan bola matanya. “Dah lah jijik… meluatkan pula tu.”

Toshiro menggeleng, terhibur lihat muka mereka dan keluarkan senjatanya. “Accel, bilik tu ada di atas kan? Kau naik sendiri. Biar kami yang lawan mereka semua, selepas uruskan menatang ni baru kami join kau.”

Accel memandang Toshiro dan tersenyum. “Baiklah, hati-hati okay?” Toshiro dan yang lain mengangguk.

Mereka semua berlawan dengan menatang itu cuba mengalihkan perhatian mereka dari Accel supaya Beater ini boleh naik ke atas dengan senang.

Accel menghayunkan pedangnya kearah sotong yang cuba menghalangnya dan teruskan berlari ke tangga dan naik ke atas. Dia memandan grakan-rakannya buat seketika berharap mereka akan selamat sebelum masuk ke atas dan tiba di dalam bilik Utama.

Seperti yang dia agak, 300 otak pemain berbaris rapi di dalam bilik itu dan majority dari warna otak hologram itu telah berubah warna dari Hijau ke merah.

“Aku belum terlambat..” bisiknya pada diri sendiri dan terus berlari ke mesin system utama untuk menghentikan apa saja yang Izumi sedang lakukan kepada otak manusia yang tak bersalah ini.

Semasa dia sibuk mencari cara untuk hentikannya, dia tidak perasan yang ada seseorang sedang berjalan sesenyap semut mendekatinya dari belakang.

Accel baru perasan kehadiran seseorang bila dia berdiri dekat di belakangnya. Dia berputar dengan segera dan melihat sepasang mata marah membara menandakan bahaya kepada Accel.

……

“Aaaaaahhhhh!!!!”

Toshiro dan yang lain mendengar jeritan itu dari tingkat atas dan tahu hanya seorang sahaja yang boleh menjerit di atas itu.

“Toshiro! kau naik bantu Accel!” sahut Hades dan memanah 3 sotong sekali gus. “Dia mungkin dalam bahaya!”

Toshiro memandang tiga perempuan yang sedang berlawan dengan sotong lintah yang tidak boleh mati itu. Dia tahu yang mereka geli dengan sotong ni. tambahan pula sotong-sotong ni semua gatal dan kuat meraba.

“Pergi! Jangan risau pasal kami!” Jerit Medeis. Dia membaca satu manter pelindung melindungi diri mereka dari di tangkap oleh menantang jijik itu. “Kami selamat dalam ni.”

Setelah mendapat kepastian yang mereka akan selamat, Toshiro bergegas naik ke tingkat atas. Langkahnnya terhenti bila dia Nampak Accel tergantung di udara dengan tangannya di ikat di atas kepalanya dengan seorang lelaki sedang menyentuh badan Accel. Ini buat Toshiro naik berang.

“Jangan sentuh dia!!” Jeritnya sambil berlari nak menyerang lelaki itu.

Lelaki yang menyentuh Accel di bahagian tulang lehernya terus mengambil pedang di sisinya dan menghalang pedang Toshiro. Mereka saling tolak menolak pedang. Lelaki itu tersenyum sinis melihat wajah marah Toshiro.

“Oh… biar aku teka..” Dia menepis pedang Toshiro dan arahkan pedang kearahnya. “Kau ada hati dekat Kumiko?” Senyumannya lebar bila Nampak Toshiro lebih marah dari sebelumnya. “Oh my, berapa banyak lagi lelaki nak fall dengan kau, my Angel?”

Accel memandang wajah Izumi dengan jijiknya. “lepaskan aku Izumi!!”

Toshiro tersenyum bila dengan lelaki di depannya ni ialah Izumi. Dia akhirnya berjumpa dengan lelaki yang telah buat Accelnya terseksa selama berbulan-bulan. “Kau akan menyesal sebab kurung dia di sini…”

Izumi menjungkit kening, kagum mendengar budak di depannya berani mencabar pembuat game NCK. “Itu maksud kau nak lawan aku ke?” Soal Izumi dengan senyuman sinis.

Toshiro turut tersenyum seperti Izumi. “Ya, nampaknya kau ni taklah sebodoh mana yang aku fikirkan.”

Izumi berdecit. “Jaga mulut tu budak. Kau tak nak Crush kau tercedera kan?” Dia menggores pedangnya di perut Accel membuat Accel merintih kesakitan.

“Berhenti!” sahut Toshiro marah. “Kau lawan aku, bukan dia.”

“Diam budak, kau tak perlu jadi hero dalam permainan ni. hanya aku Hero Kumiko. bukan kau dan bukan Ayaka.” Katanya memberi amaran. “Kau hanya bertepuk sebelah tangan sebab Kumiko aku punya.”

Terdengar Accel tertawa kecil di antara kesakitannya membuat kedua lelaki ini memandang kearah Accel. Dia menarik sengih memandang Izumi. “Dia bukan Crush aku… dia boyfriend aku.” Katanya membuat Toshiro tersenyum gembira. Hey, siapa tak gembira bila perempuan yang dia cintai mengaku dia boyfriendnya kepada orang yang juga sukakan Accel? YEAY!

Tapi bagi Izumi ayat itu bagaikan racun baginya. “Boyfriend?” Dia merenung tajam kearah Toshiro. “Kau tahu tak berapa lama aku tunggu untuk dapatkannya semula?” Dia membuka main system gema dan naikkan satu volume yang tidak di ketahui sebelum tutup screen maya itu. “dan kau datang ke sini dan mengambilnya dari aku dalam sekelip mata?” Dia arahkan pedangnya kearah Toshiro. “OVER MY DEAD BODY, YOU BRAT!!” Dia terus berlari kearah Toshiro bersedia untuk menyerang lelaki yang telah buat segala kerja kerasnya menjadi sia-sia.

Toshiro dengan senang hatinya berlawan dengan Izumi tapi bagi Accel pula tidak, dia lihat volume apa yang Izumi naikkan ke volume tertinggi, pain volume. Tahap kesahitan yang tertinggi yang boleh memberi kesan kepada badan sebenar dan juga neuron otak!

Matanya terbeliak besar bila Nampak Izumi hayunkan pedangnya. “Thoshiro, hati-hati—!!”

“Aaarrghhh!!!!”

“Toshiro!!” Accel menjerit ketakutan bila Nampak Toshiro terkena pedang Izumi di bahagian dadanya. Toshiro berlutut di lantai sambil memegang dadanya dan mengerang kesakitan yang teramat.

Izumi tertawa terbahak-bahak melihat musuhnya terseksa. “Kau ingat kau boleh menang berlawan dengan pembuat game ni?”

Toshiro mendongak memandang Izumi. “Apa tadi tu?”

Izumi menarik sengih. “Aku naikkan pain volume permainan ni. setiap serangan yang kena pada badan memberi kesakitan yang 10 kali ganda sakit dari sebelumnya. Ia juga memberi effect kepada tubuh di dunia reality.” Senyumannya makin lebar, matanya menunjukkan dia akan buat sesuatu yang menakutkan.

Dia dekatkan dirinya kearah Toshiro dan menghayunkan pedangnya sekali lagi tanpa memberi amaran ke muka Toshiro. Black Warrior ini tidak sempat untuk mengelak dan pipinya tercalar sedikit tapi sakit seperti pipinya melecur. Toshiro menjerit kesakitan sambil memegang pipinya, dia segera bangun dengan pedang di tangan. Dia takkan mengalah begitu sahaja.

Ini buat Izumi tertawa sekali lagi. “Kau memang nak mati kan? Kau tahu taka apa akan jadi kalau kau berterusan kena serang?”

Toshiro tersenyum menggalakkan Izumi untuk menyerangnya. “Tak, apa?”

“Heh… Brain malfunction… mati.” Katanya membuat Accel terkejut. Dia nak bunuh Toshiro? tidak.. dia takkan benarkan Izumi bunuh satu lagi orang yang dia sayang. Accel mula bergelut cuba melepaskan diri dari ikatan pada tangannya.

“Sayang, takda gunanya kau bergelut. Ia dah di programe untuk tidak akan terbuka kecuali orang lain membukanya.” Izumi tertawa kecil melihat muka hampa Accel. “Jangan risau, selepas aku hapuskan lelaki ni, aku lepaskan kau dan kita akan bersama selamany—Aaarrrghhh!!” Izumi tidak dapat habiskan ayatnya bila dia rasa kesakitan di perutnya.

Toshiro mengambil kesempatan dalam Izumi bercakap dengan Accel dengan menghayunkan pedangnya ke perut Izumi. Sekarang lelaki kurang waras itu mengerang kesakitan di lantai.

“Aku bukan pemain lain yang kau boleh pandang rendah, aku melalui banyak pengalaman dalam game ni selama 2 tahun. Mengalahkan lelaki seperti kau ialah kacang putih bagiku.” Katanya dengan marah dan menendang perut Izumi membuat lelaki itu menjerit kesakitan.

Toshiro berputar kearah Accel dan melihat setiap sudut badannya, terutama muka Accel. “Kau okay ke? Dia ada buat sesuatu kat kau?”

Accel menggeleng dengan senyuman nipis. “Tak, aku okay—Belakang kau!”

Toshiro terus berputar 360 darjah sambil menghayunkan pedangnya kearah Izumi membuat pedang di tangan Izumi terlempar jauh. Toshiro arahkan pedangnya ke muka Izumi dan merenung tajam memberi amaran kepada musuhnya. “Kau main kotor dalam perlawanan, sebab tu kau takkan dapat Accel.” Toshiro menghayunkn pedangnya sekali lagi kearah Izumi dan terpotong tangannya kerana Izumi melindungi dirinya menggunakan tangan.

Izumi menjerit kesakitan bila tangan kanannya telah lenyap dan kesakitan yang tidak dapat di bayangkan. Dia memandang Toshiro dengan ketakutan melihat wajah Toshiro yang menggerunkan memberi amaran kepadanya.

“Itu untuk menggunakan 300 pemain sebagai bahan eksperiment tak guna kau tu.” Dia menghayunkan pedangnya lagi memotong tangan Izumi membuat lelaki itu menjerit sekali lagi.

Izumi mengambil beberapa langkah kebelakang bila Toshiro melangkah menghampirinya. “Itu untuk kurung Accel.” Toshiro berputar 360 darjah untuk membuat satu tendangan di kepala Izumi membuat lelaki itu mencium tanah sambil merasakan kesakitan 10kali ganda kena tendang di muka.

“Itu untuk mengambil kebahagiaan Accel.” Dia memutar pedangnya dan menyucuk belakang Izumi membuat lelaki yang tidak bermaya tu menjerit sambil mengalirkan air mata.

“H-have mercy…” katanya sukar untuk mengeluarkan suara. “K-Kau tak-takkan bunuh a-aku kan?—Aaarrrggghhh!!!” Toshiro menolak Pedangnya lebih dalam di belakang Izumi membuat ia tembus ke perutnya.

“Bukan aku tentukan ajal kau…” bisiknya dan menarik pedangnya keluar dari badan Izumi membuat dia menjerit untuk yang kesekian kali. “Aku beri kau peluang untuk keluar dari permainan ni, lari sejauh yang mungkin dan jangan pernah kembali. Aku takkan jadi pembunuh seperti kau.”

Izumi tersenyum lega dan mengangguk laju. “B-baiklah… baiklah aku akan pergi dan aku berjanji kau takkan pernah dengar pasal aku lagi. Aku bersumpah.” Dengna itu dia segera log out secara automatic an lenyap di depan mata Toshiro.

Toshiro menarik nafas dalam dan menghembusnya, lega akhirnya semua ini telah berakhir. Dia terdengar satu tangisan kecil di belakangnya dan segera berputar, berlari mendekati Accel. Dia segera membuka ikatan tangan Accel dan memeluknya. “Sshhhshh…. Jangan risau, kita dah boleh keluar dari tempat ni.. jangan lah menangis.”

Accel menggeleng kecil cuba menahan tangisannya. “Arigatou…. Arigatou Toshiro..”

Toshiro merenggangkan pelukan mereka dan tersenyum nipis. Dia menepikan rambut depan Accel yang Cuba menyembunyikan wajah manisnya. “Iiek… Arigatou Accel.” Dia memberikan satu ciuman di bibir kepada Accel.

><><><><>< 

Izumi yang membuka mata baru keluar dari permainannya sendiri rasa kepalanya sakit tahap gaban akibat kesan serangan Toshiro. Dia ingin bangun dari katilnya tapi gagal kerana dia melihat dunianya berputar dan kakinya tidak ingin bekerja sama. Tangannya juga rasa kebas.

“Walaupun kau seorang yang berpengalaman dalam permainan maya, kau tetap seorang budak.” Katanya dan tersenyum sinis. Setelah penglhatannya kembali stabil, dia segera bangun dan keluar dari rumahnya dengan sebilah pisau dapur didalam jaketnya.

Dia tersenyum dari telinga ke telinga dan tertawa hilang waras bila dia memandu ke hospital  dengan kelajuan tinggi hingga melanggar lampu isyarat jalan.

“Kau ingat kau boleh kalahkan aku?! Tidak!! Aku tidak boleh di kalahkan! Tiada siapa boleh kalahkan aku, bukan Ayaka! Bukan budak Yuki tu! dan Bukan KAU!! TIADA SIAPA boleh dapatkan Kumiko melainkan aku seorang!” Dia Break mati di depan pintu hospital dan berlari masuk kedalam menuju ke bilik Accel.

Dia tertawa kecil tapi dengan nada gila bila terfikirkan rancangannya. “kalau aku tak boleh dapatkan Kumiko, tiada siapa boleh!”

Sebaik sahaja dia membuka pintu bilik Kumiko, sebuku penumbuk melayang ke mukanya membuat dia terlempar ke dinding dengan hidung berdarah.

Hades mengipas tangannya yang sakit kerana menumbuk muka lelaki yang paling dia benci selepas Akira. “Ouw—ow—ow—ouch.. aku tahu yang kau tu kepala batu tapi taklah sampai kepala kau sekali keras cam batu.” Katanya mendekati Izumi yang ketakutan di lantai. Hades meletakkan kakinya di tepi muka Izumi dengan wajah yang boleh buat orang terkencing di seluar tiga kali. “Heh… betul kata Toshiro, kau takkan berhenti walaupun kau dah kalah.”

Izumi memandang Hades dengan wajah yang teramat marah. “Aku takkan pernah kalah—!”

PACK!! Satu tendangan di muka diterima dari Hades. Semua orang memandang kejadian ini, jururawat, pesakit dan juga doctor. Tiada siapa berani menghentikan Hades kerana takut. Termasuk dua rakan Hades yang berdiri depan pintu bilik Accel, hanya melihat Hades melepaskan semua kemarahannya dengan popcorn di tangan.

“Listen here buddy. Kau tak faham ke erti kalah? Semuanya dah berakhir, kau dah mati.”

Izumi meludah darah di mulutnya. “Selagi orang-orang ku masih berdiri—”

“Mereka dah kena tangkap.” Potong Medeis dengan senyuman lebar bila Nampak Izumi terkejut beruk. “Yuki dan yang lain dah selesai tumpaskan semua anak catur kau beberapa jam yang lalu.. Sekarang..”

“Checkmate.” Kata mereka bertiga dengan tawa besar bila Nampak muka pucat Izumi.

Scy segera tampil ke hadapan dengan gari di tangannya. Dia segera memutar badan Izumi bertiarap di lantai dan menggari tangannya di belakang. “Izumi Naoka, kamu telah di tangkap kerana telah membunuh Ayaka Nigoshi, membuat uji kaji yang keatas manusia, memerangkap 300 pemain, menyalahgunakan perminana maya, blackmail keluarga Minamoto dan rancangan untuk mencuba membunuh Kumiko Minamoto.”

Izumi cuba bergelut untuk melepaskan diri tapi tidak Berjaya kerana perempuan kecil di atasnya lebih kuat dari apa yang dia bayangkan. “Lepaskan aku! Kau tiada hak untuk hentikan aku! Kau siapa hah budak!!”

“Hanya seorang askar tambahan yang telah di tugaskan untuk memantau gerak-geri mu. Kau ingat kau selamat selepas kematian Ayaka? Kau ingat pihak polis tak syak kau ke? Fikir balik kawanku.” Katanya dengan nada menggerunkan membuat Izumi berhenti bergelut.

Hades dan Medeis terkejut. Mereka tak tahu yang Scy dalam penyamaran untuk menangkap Izumi!

Tidak lama kemudian, beberapa anggota polis datang dan membawa Izumi pergi. Seorang inspector perempuan mendekati mereka bertiga dan tersenyum. “Terima kasih Shizuka. Kakak tahu kau boleh di harapkan.”

“Kakak?!” soal dua rakannya memandang kearah Scy.

Scy mengangguk. “Jadi cam mana aku boleh jadi pengintip Izumi kalau bukan kakak aku yang suruh.” Scy tertawa melihat muka terkejut kawannya yang masih belum redah. “Korang semua, meet my older sister, Shizumi Hemiko!”

“Scy, Hades, Medeis!” mereka berempat berputar memandang suara yang memanggil dan melambai. Tepat pada waktunya.

“Izumi ada datang kan?” Soal Toshiro termengah-mengah.

Medeis mengangguk. “Betul apa kau cakapkan pasal lelaki tu. dia akan datang ke sini untuk bunuh Accel.”

“Jangan risau, Accel tak apa-apa. Kau patut Nampak cam mana Hades buat kat Izumi tu.” kata Scy dengan semangat. “Sebaik je Izumi buka pintu… PAP! Hades terus tumbuk mukanya sampai hidungnya berdarah!”

Mereka semua tertawa mendengar aksi lasak Hades. “Baguslah. Yuki dan yang lain di mana?”

“Mereka sekarang berada di mahkamah menjadi saksi atas perbuatan Izumi. kita pun kena ke sana juga.” Hades melihat wajah Toshiro menjadi murung dan tersenyum. “Kita ada saksi yang cukup, kau boleh tinggal di sini dan jaga Accel. Jom korang.” Hades terus menarik Scy sebelum dia membantah. Walaupun Scy ni dah ada pakwe, Hades tahu yan Scy tetap akan melekat dengan Toshiro.

Medeis menepuk bahu Toshiro. “Good luck.” Dengan itu dia mengejar Hades dan Scy.

Toshiro menghembus nafas lega kerana dia tak perlu bersuara untuk tinggal di hospital. Nasib baik Hades seorang yang memahami.

Dia masuk kedalam bilik Accel dan lihat yang Accel masih terlentar di atas katil tidak sedarkan diri walaupun hamuspherenya telah mati dengan sendirinya.

Toshiro membuka hamusphere itu dari kepala Accel dengan perlahan dan letakkan di tepi. Dia mencium dahi Accel dan berbisik di telinganya. “Aku akan tunggu sampai kau bangun.”

 Sebelum Toshiro keluar dari NCK dia diberitahu oleh Accel yang walaupun dia dah boleh keluar dari permainan tu, dia mungkin belum boleh sedarkan diri kerana kesan sampingan kerana berpindah ke permainan MMO lain tanpa sedarkan diri ke dunia reality. Ini kerana dia kepenatan secara mental atas semua yang telah dia lalui selama dua tahun dan otaknya perlukan rehat secukupnya.

“Bila kau akan sedar?” soal Toshiro memandang wajah Accel yang sedih..

Accel mengeleng kecil. “Aku sendiri tak tahu.”

Toshiro mengusap pipinya dengan menggunakan ibu jarinya dan tersenyum. “Aku akan tunggu. Ambil selama man kau nak untuk kembali, aku akan sentiasa menunggu.”


(A/N: Kita tunggu apa akan jadi di bab terakhir… berapa lama yea Toshiro akan tunggu Accel untuk bangun? :D)

No comments:

Post a Comment

Savior of Tales