New chapter!

Fitth H.O.P.E

Little Believers Tiada siapa akan percaya jika kamu kata kamu boleh melihat Jack o’the Lantern. Ia hanyalah kisah dongeng dis...

Tuesday, 13 August 2013

Racing Heart: 6# Race


Selepas perlumbaan, empat hari yang lalu, Sleeping Forest dan Yui Lan, terutamanya Tomoko mula ingin tahu tentang Si pemilik Pink Spider, Cherry. Tiada siapa tahu siapa si Cherry ini, atau dari mana datangnya. Apa yang mereka tahu ialah, ia perlumbaan Cherry yang pertama, di Shinto… mungkin.

YUi dah berkali-kali beritahu kepada Tomoko untuk lupakan pasal si pemandu misteri ini dan sejarah bersamanya; mungkin minah tu bertuah jak dapat kalahkan dia. Tapi Tomoko lebih tahu; malam tu… kemenangan Cherry bukan sebab nasib baik, dia sememangnya berbakat! Perempuan misteri ni, Cherry, dia tahu apa yang dia lakukan.

“Tomoko? Helloooo? Earth to Tomoko, sila jawab!” Ren melambai tangannya dimuka Tomoko kerana mereka memanggil namanya banyak kali tapi tiada respon.

Tomoko tersentak dari lamunannya dan mengerdidip beberapa kali sebelum bersuara. “Huh? Apa?”

Jue mengeluh kecil melihat kawannya yang satu ni. “Kau fikirkan pasal race tu lagi kan? Betul kan?”

Tomoko mengangguk dan menyandarkan badannya di kerusi. “Ah-aah… Aku tak boleh keluarkannya dari kepalaku.”

“Buat je apa Yui suruh: ‘berhenti fikirkan pasal perlumbaan tu, nanti giler kau dibuatnya’” Yumi mengulang nasihat Yui, ini masuk ke tiga kali  kepada Tomoko.

“Ok,  Aku cuba.” Tomoko tersenyum tawar.

“Good.”

Tomoko baru perasan sesuatu dan memandang sekeliling kelas mereka. “Mana Sakura?”

“Ke tandas kot.” Jawab Yumi sendiri tidak tahu kemana rakan mereka lagi satu.

Tomoko mengangguk tanda faham dan memandang jam tangannya. lima belas minit lagi balik, dan dia dah tak sabar!!

Lima minit kemudian, Sakura kembali kekelas dan mengambil tempat duduk memandang kearah empat kawannya. “So, Nanti petang kereta aku akan keluar, betul?” Dia memulakan pembicaraan.

“Yup! Aku tak sabar nak lihat kau bawa kereta tu.” Ren menepuk tangan gembira melihat kawannya akhirnya ada kereta sendiri. Baru best setiap seorang ada kereta, boleh show off kat bandar nanti!

Sakura mengangguk kekok. “Umm…. Ya?”

“Jangan risau Sakura, Ren selalu cam tu kalau babak-babak kereta. Dia ni gila kereta.” Yumi kata menurunkan tangan Ren.

Ren menarik tangannya dan memukul bahu Yumi. “Sorry sikit… aku tak obesses okay.”

Tomoko menjelir lidah jauh dari muka Ren. “Yelah tu….”

“KOrang… KOrang kejam!” Ren mencebik memeluk tubuh menunjuk perasaan.

Sakura dan yang lain tertawa melihat muka murung Ren.

=X=

“Jack! Get your *ss out here NOW!!” Yumi menjerit dengan penumbuknya di pinggang. Rakannya, Sakura, Jue, Rend an Tomoko hanya melihat Yumi menjerit nama Jack macam seorang hamba dipanggil oleh permaisuri Cleopetra.

Yumi memandang kearah kawannya yang merenung kearahnya dengan muka shock. Yumi mengangkat kening kanannya. “Apa?”

“JACK MA---”

Kedengaran pintu garage terbuka membuat suara Yumi tertangguh di tengah jalan. “Geez, sabar lah wei.”

Mereka perasan yang baju dan rambut Jack kusut masai seperti baru habis wrestling Cuma tiada calar balar di badannya. Jack menguap dan mengusap lehernya menandakan dia baru bangun tidur.

“Aku naaak sangat tahu apa kau buat malam semalam tapi aku rasa aku tak patut tanya.”

Jack tersenyum nakal memandang Yumi. “Pilihan yang tepat. Trust me, kamu tak ingin tahu.”

(A/N: Trust me, Even I don’t want to know :v)

Jue berdehem. “Ehem. Change subject!” Kalau diteruskan, bala jadinya. “Kereta Sakura dah siap ke?”
Jack memandang kearah Sakura dan mengangguk. “Dah. Jom, ia dalam garageku.”

“Stop!!” Langkah mereka semua terhenti apabila terdengar Tomoko menjerit.

“Kenapa?” Soal Ren, entah kenapa Tomoko nak tangguhkan masa lagi.

Tomoko memandang kearah Sakura dan terus ke Jack. “Garagemu… err… well, ia bersih kan? Sebab Sakura ni jenis lurus.”

Jack memandang kearah Tomoko dengan riak wajah tidak faham dan akhirnya dia tertawa besar. “Tentulah, semuanya bersih.” Dia mengenyit mata kearah Tomoko dan bergerak masuk kedalam garage. Tomoko pula blushing dan mulutnya berkumat kamit berbisik menyumpah serana Jack.

Sakura hairan apa yang Tomoko maksudnya dan memandang kearah yang lain. “Apa yang Tomoko cakapkan tu?”

Mata mereka terbeliak dengar ayat yang keluar dari mulut Sakura dan menggeleng dengan senyuman. Akhinrnya senyuman tersebut berubah ke ketawa kecil

“Kau memang lurus kan? Patutlah kau tak faham.” Ren menarik Sakura masuk ke garage.

Jue memeluk bahu Sakura dan tersenyum manis. “Kau tak perlu risau pasal semua tu. tak important sangat pun.”

“Oh… Okay…” tak tahu kenapa tapi dia dapat rasakan sesuatu yang tak kena. Tapi apa yang tak kenanya?.

Jack membawa mereka ke satu bahagian garagenya dimana Jack meletakkan Mazda hitam Sakura.

“Ini ke?” Soal Tomoko melihat Kereta Sakura sama dengan jenama keretanya walaupun modelnya lain.

“Yup.” Sakura orang pertama mendekati kereta barunya dan membuka bonnet kereta tersebut. Dia dah agak dah dalamnya dan menyembunyikan senyuman gembiranya.

Sakura bergerak ke pintu driver dan masuk kedalam kereta. Dia menyentuh steringnya dan melekat pada stering itu seta merta. Dia menekan paddle minyak dan break untuk merasmikannya. Dia tersenyum dan keluar dari kereta tersebut.

“Kau buat kerja yang hebat dengan kereta ni Jack.” Sakura menepuk badan kereta tersebut.

“Tentulah.” Kata Jack dengan bangga. “So, You like it?”

Sakura mengangguk. “Suka sangat.”

“Kau tak nak test dulu ke Sakura?”

Sakura menggeleng tapi tetap tersenyum. “Tak, tak perlu.”

“Oh Okay.” Mereka memandang Sakura dengan penuh persoalan. Jack pula tertawa membuat kelima perempuan memandang kearahnya. Kenapa dia ketawakan mereka? lucu sangat ke?”

“Kau orang kedua cakap cam tu pasal kereta ku.”

Yumi menjungkit kening hairan. “Siapa orang pertama?”

“Budak Bebal” Katanya dengan senyuman.

=X=

“Jumpa esok, Tomoko!” Sakura melambai kearah Tomoko yang keluar dari kereta barunya.

Tomoko menundukkan diri melihat Sakura. “Okay dan thanks for the ride.”

Sakura mengangguk. Setelah melihat Tomoko masuk kedalam keretanya, Sakura meneruskan plannya yang utama. Plannya ialah untuk membawa kereta mazda barunya jalan-jalan sekitar bandar. Nak biasakan diri dengan kereta barunya dan menerokai bandar baru bersamanya. Dia hidupkam music dan bernyanyi sekali sambil memandu sekeliling bandar.

Sakura memandu di jalan kawasan pusat bandar dan buat pertama kali, Sakura perasan terdapat banyak jalan dan banyak selekoh di tempat tersebut.

Aku patut drive di sini lebih kerap lagi desis hati Sakura dengan senyuman di wajahnya.

Tetiba, entah dari mana seekor anjing putih berlari dihadapannya. Sakura menekan breaknya, dan mengelak dari terlangkar anjing putih tersebut tapi nasib bukan disebelahnya kali ini apabila ada kereta hitam bergerak laju mendekatinya.

Cr*p!

Sakura memutar keretanya kembali ke bahagian jalannya tapi dia tidak laju. Dia mendengar bunyi break dari kereta hitam yang lagi satu dan melihat kereta tersebut mengelak dari bertembung dengan Sakura. Sikit lagi… Siiiikit lagi. Sakura menghembus nafas lega dan memarking keretanya ketepi. Dia menutup matanya, bersyukur dia masih boleh bernafas.

Black bukan warnaku desis hati Sakura rasa menyesal memilih kereta hitam sebagai kereta barunya. Hitam memang membawa malang dalam hidupnya. Kereta hitam bertembung kereta hitam. Tak kau malang namanya tu?

Sakura membuka matanya semula dan bersedia untuk kembali ke jalan raya. Tetapi, ada seseorang berdiri didepan keretanya membuat niatnya terbatal. Dia keliru dengan orang didepannya jadi dia mengambil keputusan untuk keluar dari kereta.

“What the hell were you thinking?”

“Apa---”

“Kalau kau nak sangat mati, pergilah terjun jambatan sana!”

Blur. Sakura tambah tidak faham dengan pakcik.. bukan, abang? Dia nampak sebaya dengan Sakura. Memakai kasut leather hitam, seluar hitam dan baju-t putih. Ada lambang warna merah, lambang sekolah mungkin, di poket bajunya. Rambut berwarna perang dan mata perang gelap. Lebih lama Sakura memandang kearah mata tersebut; dia rasa seperti ditarik lebih kedalam.

So deep and mysterious desis hati Sakura. pink muda muncul Pipinya.

“Kau dengar ke?”

Sakura tersentak dari lamunannya dan blushing. “Huh? Oh, sorry.”

Lelaki tersebut mengeluh panjang, meramas rambutnya. “Sebab ini aku benci perempuan.”

Sakura menjungkit kening kanannya. “Excuse me?”

Dia memandang kearah Sakura dengan mata dingin. “Perempuan memang annoying, menyusahkan, suka buat hal dan tak pandai memandu.”

Sakura menjadi marah dan menjeling kearah lelaki di hadapannya. “Look, bukannya aku sengaja keluar litar, ada anjing di depanku tadi. Aku bukannya sengaja nak bertembung dengan kau. Sorry okay?”

“Alasan, Alasan… itu saja kamu semua boleh fikirkan.” Lelaki yang menyakitkan hati itu menggeleng kepala seperti dia kecewa dengan perangai perempuan.

Sakura mengetap bibirnya, dia dah nak meletup dah ni. Sakura, Sakura Hinamori tidak pernah marahkan orang seperti ini. Memang out of character kalau Sakura tetiba naik berang dengan seseorang. Lelaki ni…. 
D*mm*t!!

“Fikirlah apa yag kau nak fikirkan, itu kebenarannya.” Kata sakura dengan tenang tapi matanya menunjukkan sebaliknya. Matanya kata; betullah sengal! Apa kes susah sangat nak maafkan orang dan pergi je?!

Lelaki tersebut menarik sengih. “Yelah tu.”

“Okay! Ka-” Sakura ingin memulakan ceramahnya tapi terpotong oleh lelaki tersebut.

“Aku takda masa nak main dengan kau, little girl, mungkin lain kalilah.” Dia mengenyit mata dan mula berjalan pergi tapi langkahnya terhenti seketika memandang kearah Sakura. “Oh, jangan cuba bunuh diri lagi okay?” Dia masuk kedalam kereta hitamnya dan bergerak pergi.

Anak mata Sakura mengekori kereta hitam tersebut pergi sehingga hilang dari penglihatan. Dia menggenggam erat tangannya membuat satu penumbuk sehingga tulang penumbuknya mula menjadi pucat. Dia menghembus nafas meniup rambutnya yang jatuh dimukanya dan kembali masuk kedalam kereta. Dia menutup pintu keretanya dengan kuat. Duduk didalam keretanya buat seketika. Tapi tidak lama kemudian dia memukul-mukul stering keretanya memikirkan siapa mamat sengal tu.

“SENGAL kau mamat bodoh bongkak!!!”

=X=

Keesokan harinya, Sakura pergi ke sekolah dengan moodnya yang semalam. Dia menyapa kawannya “morning” dengan wajah muram dan menjatuhkan punggungnya di kerusi. Kawannya mula risau melihat keadaan Sakura yang selalunya happy-go-lucky tetiba bad mood hingga cakap Morning pun tak larat.

Mereka ingin menanya tapi tertangguh apabile guru kelas mereka masuk kedalam kelas memulakan pelajaran mereka.

Masa berlalu dengan cepat dan masa rehat telah tiba di HK high. Sakura melandingkan kepalanya di atas meja dan memejamkan matanya. Sepanjang dua subjek didalam kelas, satupun tak masuk kedalam kepalanya. Kalaulah ini berterusan dan abangnya dapat tahu dia tak dapat concentrate time sekolah hanya sebab mamat durjana tu… tentu dia terbang ke sini dan langgar dia hingga lenyek cam smashed potato.

Eh? Mungkin itu perkara yang bagus. Biar Yamato belasah dia hingga hatiku puas dengan mamat sengal tu tapi…. Yamato boleh masuk penjara disebabkan aku desis hatinya mengeluh.

Tomoko menyentuh bahu Sakura. “kenapa ni sakura?”

“Nothing.”

Yumi menyekak pinggang. “Yelah tu. cepatlah angkat kepala tu dan beritahu kami.”

“Hal kecil je…”

Jue melabuhkan punggung di depan Sakura dan mengangkat kepalanya. “Jelaskan.”

Sakura mengeluh dan kembali duduk seperti biasa. “kelmarin selepas aku hantar Tomoko pulang, aku bawa keretaku di sekeliling badar. Time tu… ada sedikit kemalangan dan aku jumpa mamat sangal.”

Mata Tomoko, Yumi dan Jue terbeliak. “Kemalangan?” manakala Jue kata: “mamat sengal?” pada masa yang sama. Mereka kecuali Skura menjungkit kening kearah Yumi dan dia hanya tersengih-sengih dan menyuh sakura untuk teruskan.

“seekor anjing di depan tu, jadi aku cubalah mengelak dan hampirlah bertembung dengan sebuah kereta lain hala.” Mereka menarik nafas terkejut.

“Oh Gosh, Kau okay ke? Kau tak sakit kan? Aku tak nak My Little Puppet cedera!” kata Tomoko memanstikan badan, tangan dan terutamanya MUKA sakura dalam keadaan selamat. Muka penting sebab muka blur Sakura adalah benda yang paling Priceless dalam dunia.

Sakura memegang tangan Tomoko dan mengangguk. “Aku kata hampir. Jadi aku okay.”

“Thank goodness” mereka berempat menghembus nafas lega.

“So, siapa mamat sengat tu?” Yumi terus menanya ingin tahu.

Sakura menggeleng tidak tahu tapi dia tetap menyambung ceritanya. “Pemilik kereta tu… dia ingatkan aku nak bunuh diriku sendiri dan tak percaya apa aku cakapkan pasal anjing tu.” Sekarang… temperature Sakura mulai naik semula apabila teringatkan lelaki tersebut. “Argh!!fikirkan dia sangat buat aku naik GILA! Aku nak tolak dia ke jalan raya dan minta bulldozer langgar dia dua tiga kali biar sampai badannya lenyek macam smash potato dan bagi makan anjing jiran rumah sebelah!”

Rakan Sakura terkejut beruk mendengar apa yang bari sahaja keluar dari mulut Sakura. Ini kali pertama mereka dengar Sakura cakap buruk cam tu dengan seseorang.

“Kau tak suka dia sangat kan?” Jue menyoal.

“Tak suka dia? Oh tak, tak, tak. Aku benci dia!” jeritnya naik okta tiga; mereka mula takut dan bergerak jauh dari Sakura untuk berbincang,

“Ini kali pertama aku nampak dia cam ni.” Kata Tomoko berbisik sesenyap yang mungkin.

“Lelaki tu mesti dah buat atau cakap sesuatu yang teruk kepada Sakura kan?” Soal Ren dan mereka berempat mengangguk setuju.

“This is Perfect!” Tomoko jerit mendapat Idea dan matanya bersinar-sinar bak mentari.

Yumi memandang riak wajah Tomoko dan menggeleng. “Kau rancangkan sesuatu giler kan?”

“Hoohohoho” Itu sahaja yang Tomoko balas, master plannya memang hebat dan ia sangat hebat hingga ia mungkin akan berjaya.

“APa? Apa plan kau?” Ren menarik sleeve jaket sekolah Tomoko.

“Kita akan main matchmaking!!”

Tak kau terkejut beruk mereka bertiga dengar plan ‘bijak’ Tomoko. “Kau dah giler ke?!”               

“kau tak dengar ke? Sakura Benci lelaki tu!” kata Jue memberi amaran kepada Tomoko yang sememangnya keras kepala.

“Hohohohoho!” Tomoko mengendahkan rakannya dan mula merancang dan ketawa sendiri-sendiri.

Selepas sekolah, Sleeping Forest membawa Sakura ke Clow’s Café. Mereka beritahu kepada Sakura yang mereka nak makn cake tapi sebenarnya mereka nak ceriakan Sakura sahaja. Mereka tahu yang Sakura takkan tolak makan yang ada benda manis didalamnya dan mereka juga berharap Sakura aka lupakan lelaki tersebut.

=X=

“Ulang balik, kenapa aku di sini?” Satu suara menyoal dengan nada sakit hati.

“Sebab Aku lapar dan aku nak makan cakes! Baaanyak cake!”

“dan kenapa dia pun ada juga?” Soal si nada menyakitkan hati.

“Sebab.. ke mana kau pergi, aku pergi.” Jawabnya dengan senyuman di wajahnya.

Kereta hitam itu memberi signal dan parking di tempat parking lot Clow’s Café.

“Oh! Itu Kereta Tomoko dan yang lain kan?” Yui menuding jari kearah lima buah kereta parking sebaris dihadapan kereta mereka.

Shinn tersenyum gembira. “Aku tahu datang ke sini idea yang bagus. Oh rindunya aku dengan Tomoko ku!”

Shou memutarkan bola matanya dan mereka bertiga keluar dari kenderaan tersebut, bergerak ke Clow’s Café. Shou melimpasi kereta Mazda warna hitam dan perasan sesuatu.

Kereta ni… cam pernah nampak desis hati Shou.

“Kau tak masuk sekali ke Shou?” Yui memanggil Shou yang berdiri di hadapan kereta Mazda hitam, Yui dan Shinn menunggu Shou di depan pintu masuk ingin masuk bersama-sama.

“Yeah..” Katanya cuba melupakan apa yang dia fikirkan tadi.

Apabila mereka masuk kedalam Café, Yui memandang sekeliling dan tersenyum apabila terjumpa apa yang dia cari. Dia mula bergerak ke bahagian belakang café dan diekori oleh Shinn dan Shou.

“Hey Girls!” Yui menyapa dengan mengetuk meja mereka membuat mereka semua terkejut.

“Yui!” Kata mereka dengan serentak, gembira dapat jumpa bestfriend mereka lagi satu.

“Boleh tak kami join in sekali?”

Sebelum sesiapa ingin membalas, satu suara menyelit masuk.

“Good afternoon my dear Tomoko and Girls…” Sapanya kepada mereka semua tapi matanya tertumpu pada Tomoko.

“S-Shinn?” Tomoko terkejut melihat jejaki idamannya dihadapnnya dan mula blushing. Mereka semua tertawa kecil

“Kau boleh duduk di sini Shinn.” Kata Sakura bangun dari tempat duduknya dan memberikan kepada Shinn.

“Arigato Sakura-san….” Katanya dalam bahasa jepun dan duduk tanpa segan silu.

“You are welcome!” Sakura menepuk bahu Shinn dan mengenyit mata kearah Tomoko yang merenung kearah minumannya tidak berani memandang kearah Shinn.

Sakura ingin menyembunyikan tawanya dan ingin duduk disebelah Shinn apabile dia terlanggar seseorang.  

“Oh Sorry.” Katanya dan berputar kebelakang.

Mata coklat gelap yang penuh mistery.

“KAU!” temperature Sakura terus naik mendadak dan menuding jari kearahnya.


Lelaki tersebut tersenyum nakal. “Kita berjumpa lagi, Little Girl.

(Akhirnya! dorang dua berjumpa juga setelah 5 bab terhurai... first time buat novel hero n heroine lambat jumpa... penat tapi berbaloi ^_^)

1 comment:

  1. sambung please...teruja ni...suka sangat citer pasal race...

    ReplyDelete

Savior of Tales