New chapter!

Fitth H.O.P.E

Little Believers Tiada siapa akan percaya jika kamu kata kamu boleh melihat Jack o’the Lantern. Ia hanyalah kisah dongeng dis...

Monday, 13 January 2014

FDO: Bab 5

45th Floor,Metaload. 16 March 2025.

Permainan FDO dah menjadi benda biasa kepada pemain di Aircraft ni. mereka dah semakin mahir dalam menjalani hidup dalam permainan ni. ada menjadi membuat senjata, ada menjadi penduduk biasa, ada juga masih lagi menjadi pahlawan dan membuka tingkat-tingkat baru. Lima bulan lagi kami semua genap setahun tinggal dalam dunia ini. Berapa lama lagi untuk semua 100 tingkat itu clear? Berapa banyak lagi pemain sanggup korbankan nyawa untuk keluar dari sini?

Sejak beberapa hari ini, ramai pemain yang pitam secara tiba-tiba dan kembali hidup semula. Ini mungkin kerana jasad sebenar kami di dunia reality dihantar ke hospital. Tentulah, jasad kami dah tak makan selama tujuh bulan empat hari. Kena masuk hospital untuk teruskan hidup. Tentu keluarga kami bertambah risau. 6,376 pemain berada di Hospital.

Entalah, aku sendiri tak boleh fikir cam mana nak cheat dalam permainan ini. Kalau aku Beta tester tak pa juga tapi ini tak.

Ini hari aku dan Cyril akan pergi memburu dalam hutan. Mencari haiwan yang mempunyai daging S class. Waktu yang sesuai ialah pada waktu malam. Tengah malam.

Aku berada diatas pokok bersembunyi dan menunggu kalau ada haiwan yang datang. aku menekan butang di device yang ada di telinga kiriku dan muncul screen maya berwarna merah di hadapan mata kiriku. Screen merah ini boleh membantu aku untuk melihat haiwan yang bergerak dalam gelap. Sekeliling juga boleh di lihat tapi tidak jauh dari 100m.

Cyril, naga putihku yang tidur dibahuku terbangun apabila dia terdengar sesuatu dan aku segera mencari apakah benda itu. Seperti yang ku jangka, ada haiwan sedang bergerak perlahan tidak jauh dari tempatku. Aku mula menarik tali panahku dan muncul lazer anak panah. Aku acuhkan kearah mangsaku itu dan melepaskannya.

SLING!! Eh? Kenapa bunyi seperti kena benda keras. Jap itu bunyi pedang! Aku panah orang ke?!

“Siapa tu! turun dari pokok tu!” jerit suara perempuan dari bawah pokok, kedengaran seperti dia tak bermaya.

Aku terus turun  dan berhadapan dengan perempuan ini. “Maaf, aku ingatkan kau tu haiwan tadi.”

“Tak, aku….” dia terus rebah kedakapanku. Eh? Apa dah Jadi?

“Miss! Miss! Bangun!” ish, menyusahkanlah budak ni!  Aku menekan butang di deviceku dan screen merah bertukan ke screen jingga. “Life bar dia turun ke merah? Cyril!”

Naga kecilku terbang dari atas pokok ke dekatku dan pancarkan cahayanya ke perempuan ni. meter di life barnya tidak lagi turun. Dia terkena racun ni sampai meternya turun.

Aku memandang wajah perempuan ini. Nak bawa balik ke? aku malas lah nak bawa budak-budak balik ke bilik. menyusakan betul. kenapalah aku yang jumpa dia?

Tetiba, ada sesuatu di sebalik semak tu. Aku meletakkan perempuan itu, menyandar di bawah pokok dan aku buat posisi sedia dengan tangan di belakang memegang poison neddleku. Chis! Time-time cam ni pula menatang ni datang.

“WARRRRGGGGHHH!!!!”

Oh mak engkau! Aku terus melontar tiga batang neddle kearah haiwan berbadan gorilla+beruang=Goruang ni. Hanya sedikit je bar yang turun. Alamak, Dia level 32…. Aku patut upgrade senjataku tadi.

Aku mengeluarkan Daggerku dan terus menyerang. Kena selamatkan minah satu ni. malang betul nasib aku.

“Ahh!” aku terkena pukulan goruang ni dan terlempar dan terhentak di pokok. “Aduh…. dudududu….”

Haiwan itu mendekatiku dengan laju dan aku pula? Sedang mencari kemana hilangnya daggerku. Kalau ambil panah tak sempat ni! aku tak nak mati di sini!

Cyril terbang dengan laju bak cahaya melanggar goruang itu. “Cyril!!” Dia baru hanya baby dragon, Hpnya tak cukup kuat untuk berlawan. Aku pergi mendekati Cyril yang life barnya dah merah. “Tak-tak-tak…” Cyril bercahaya dan pecah! Hanya meninggalkan pelepah putihnya sahaja. “Tidak…”

“Wrrrgggghhh!!!” aku berpaling kebelakang melihat goruang tu berlari mendekatiku. Aku lupa pasal menatang ni…. aku akan mati ke di sini? Aku akan mati… aku…

Semasa goruang itu nak hentam aku dengan kuku tajamnya… tetiba dia pula bercahaya dan pecah. Aku mendapati bahawa orang yang membunuh Goruang ni ialah perempuan pengsan tadi. Dia hanya bunuh menatang tu dengan satu serangan je?

“Kau okay ke?” Soalnya kepadaku. Aku tetiba rasa sebak di dada, aku tak okay… Cyril dah tiada, dia dah mati…

“Kau patut pergi” kataku tidak ingin memandang dia.

Accel mengeluh panjang. Badannya masih lagi sakit-sakit dari kesan racun dari raksasa yang dia lawan tadi. Sebaik je dia buka mata, dia terus berlawan lagi. Tak kau sakit seluruh badan dari kepala ke hujung kaki?

Accel melihat perempuan yang duduk di tanah sambil memeluk sesuatu dalam tangannya seperti nak menangis. “Kenapa kau nak aku pergi?”

“Pergi jelah! Kalau kau takda tadi, dah tentu Cyril selamat.” Jeritnya naik okta 3.

Accel terus rasa bersalah. “Aku bunuh orang lagi ke?”

perempuan itu memandang kearah Accel dan terkejut melihat wajah kecewanya. “Tak kau… tak bunuh orang tapi… naga aku.” katanya menghulurkan bulu pelepah yang Cyril tinggalkan.

Accel tundukkan diri dan tap bulu pelepah itu. Keluar mesej notification. “Ini hati Cereal kau.”

“Huh? Hati? Maksudnya?”

Accel tersenyum nipis. “Pet kau masih ada peluang untuk hidup. Di tingkat 22 ada sejenis bunga yang boleh hidupkan programmed animal kembali.”

Perempuan itu melihat buluh pelepahnya dan memandang Accel balik. “betul ke ni?”

Accel mengangguk. “Tapi hati cereal kau ni hanya boleh bertahan selama 3 hari. Jadi kau kena ke sana sebelum tu.”

Dia tersenyum sinis. “Aku? tak KITA yang akan pergi!” katanya menuding jari di hidung Accel. “Kau yang buat Cyril sanggup korbankan nyawa dan aku takkan maafkan kau. So kau kena tebus kesalahan kau dengan pergi ke sana dan hidupkan semula Cyril aku!”

Accel sedikit terkejut melihat perempuan di depannya ni marah-marah tapi dia tersenyum kearah perempuan tu. “Okay. Aku akan ikut sekali. kita akan jalan awal esok pagi cam mana?”

Perempuan itu mengangguk tapi tidak menunjukkan senyumannya. Dia bangun dan begitu juga Accel. Mereka berdua bergerak ke Village.

Sebelum masuk kedalam perkampungan itu, Accel swipe open akaunnya dan mengenakan jubah berhoodie di badannya. “Okay jom masuk.”

Perempuan itu berasa hairan. Kenapa perempuan itu nak sembunyikan Identitinya? Dia ni penjenayah ke? atau entahlah… pemain merbahaya.. assassin? Mungkin? Aku kena cari maklumat tentang budak ni desis hati perempuan itu.

“Nama kau siapa?” Soalnya tanpa memandang kearah Accel.

“Accel. Kau?” jawabnya ringkas. Accel tunduk ketanah supaya tiada orang nampak mukanya.

“Hades. Kau ada rumah ke sini?”

Accel menggeleng. “Ada di tingkat 48. Nampaknya aku kena cari hotellah di sini untuk bermalam.”

Tak, aku takkan biarkan kau pergi desis hati Hades lagi, dia nak cari tahu pasal budak Accel ni jadi dia kena stick together dengannya. “Tak perlu, tinggal di rumah aku.”

Accel memandang kearah Hades dan tersenyum manis. “Thanks.”

Hades terus memandang kearah lain. “Sure.”

“Hei Cheatster! Kau bawa kawan baru ke?” seorang perempuan datang mendekati mereka berdua bersama tiga rakan lelakinya.

Hades membuat muka meluat. “Jom pergi.” Dia menarik tangan Accel tapi Accel tidak berganjak.

“Kenapa kau cakap dia Cheatster?” Soal Accel kepada perempuan itu.

“Sebab dia main tipu dan Oh! Mana cicak kubing kau tu? dah sedar yang dia kena tipu?” ejek perempuan itu disertakan tawa rakannya.

Hades melontarkan jelingannya kearah perempuan itu. “Baik kau diam…”

Perempuan itu berhenti ketawa dan tersenyum sinis. “Ohh…. Kau ingatkan aku takut ke nampak mata kau tu? Hey budak baru, si Hades satu ni pandai hypnotise orang. hati-hati sikit-”

Accel mengangkat tangannya ke muka perempuan itu menyuruh dia diam. “Aku tak perlu nasihat dari stranger. Jom Hades, kita kena jalan awal esok.”

Hades hanya mengangguk dan mereka berdua pergi meninggalkan perempuan itu dengan rasa geram. 
“Stranger kau cakap?”

“Rose, apa patut kita buat?” Soal salah seorang rakannya.

“Apa lagi?” Rose menjungkit kening kearah kawannya dan mereka berempat tersenyum jahat. Mereka akan balas dendam terhadap Accel dan Hades kerana tidak memperdulikan mereka.

Sementara di bilik Hades.

“Ahhhh!” Accel merebahkan badannya diatas katil yang empuk. “Tak sangka aku akan jumpa katil dalam masa terdekat ni…”

Hades yang duduk di katilnya sedang mengemas kini akaunnya. “Hah? apa maksud kau?” Tiada respon. Hades melihat Accel yang sudah tidur memeluk bantal seperti seorang bayi.

Hades mengeluh. “Kalau ya pun buka lah robe dan costume tu. tukar ke baju casual ke apa ke…”  Hades kembali melihat item di dalam akaunnya. Tertulis ‘Cyril Heart’ di dalam list itemnya. Aku akan kembalikan kau desis hatinya.

Hades memandang kearah Accel yang tidur lena. “Time untuk bongkar siapa kau yang sebenarnya.” Dia menekan butang di device yang berada di telinganya dan screen kuning pula muncul di mata kirinya. Dia start scanning seluruh badan Accel dan muncul maklumat-maklumat tentang Accel di depannya.

Woah…. Dia ni pemain ke pembuat mainan?? Mungkin ka dia… Beater? Ya mungkin. Dia buka tingkat baru sebanyak 37 kali! Tidak mustahil ini dia! Desis hati Hades memandang kearah Accel yang tidur.

Mata Accel terbuka dengan perlahan dan hades segera menutup maklumat tentang Accel. Accel bangun dan menggosok matanya. “Apa tadi tu?”

“Apa yang Apa?” Hades buat-buat tak tahu.

Accel tersenyum sinis. “Benda kat telinga kau tu… di mana kau dapat? Setahu aku permainan ni tak bagi Drop bentuk teknologi kecuali akaun.”

Hades memandang kearah Accel. “A-Aku…. mana kau tahu?”

Accel memeluk bantalnya sambil memandang Hades yang mula tak senang duduk. “Beater tahu semuanya.”

Hades tersentak mendengar ayat itu dari mulut Accel. Bukan terkejut tahu dia Beater tapi terkejut yang Accel sanggup beritahu siapa dirinya yang sebenar. “Kau Beater?” Hades soal benda yang dia dah tahu, saja supaya Accel tak syak apa-apa dari dia.

Accel mengangguk. “Kau dah tahu kan? Aku nampak kau baca maklumat di screen kuning tadi. Aku tak tahu apa yang tertulis tapi aku tahu kau perolehi maklumat tu dari device kat telinga kau tu.” Accel bangun dan mendekati Hades, menyentuh device di telinga Hades. “Kau…. seorang hacker betul?” soal Accel berbisik.

Hades terus menolak Accel jauh dari dirinya kerana bulu romanya remang satu badan. “K-kau jangan nak menuduh sana!”

Accel tertawa melihat muka Hades yang merah menahan marah atau lebih kepada menafikannya. “Okay-okay. aku tak nak tahu kenapa kau boleh hack permainan ni so, aku tinggalkan subjek ni di sini jak. Misi aku ialah tolong kau hidupkan cereal kau tu.” Accel swipe open akaunnya, tap ‘track’ button dan tap ‘floors map’. Muncul satu kotak berbentuk diamond terapung dihadapan mereka. Accel tap objek tersebut dan muncul list floor map.

“bukan Cereal lah. Cyril”

Accel memandang Hades dengan kening terjungkit sedikit. “seril? Cereal? Sama je kan? Boleh di makan.”

“Bukan Seril! Cyril. C.Y.R.I.L dan dia bukan makanan.” Hades mencebik membuat Accel tertawa kecil sementara dia mencari peta-peta tingkat bangunan Aircraft yang telah dia buat sendiri.

“Dah jumpa.” Accel tap open ‘22nd floor’ dan muncil peta maya 3D dihadapan mereka. “Hacker cam kau sendiri tak boleh buat cam ni kan?”

Hades menjelir lidah. “Aku boleh kalau aku nak.” Hades menekan butang di devicenya dan muncul screen pinks, jari telunjuknya bercahaya. Hades menyentuh objek yang mengeluarkan peta 3D itu dengan jari telunjukkan dan muncul HTML kotak tersebut menandakan device hack Hades sedang hack kotak itu. “Dah selesai.” Hades swipe open akaunnya. Tap ‘track’ dan ada ‘floors map’ dalam akaunnya.

Accel sedikit kagum melihat kebolehan pakar hacker ini. Dia sendiri belum sampai tahap hacker walaupun dia pandai dalam bidang computer dan technology. “Okay kau menang. Tapi kau tak boleh copy senjata aku kan? Sebab kau Archery dan aku swordwoman.”

Hades mengangguk. “Kau bertuah kali ni. aku tak boleh hack kau sebab kita berlainan. So, untuk apa peta ni?”

“Ini ialah peta tingkat 22 dimana bunga yang kau perlukan berada. Kita akan pergi ke sana melalui transportation gate dan dari situ, kita ke….” Accel gerakkan peta itu ke tempat yang mereka akan tuju iaitu di atas bukit dan dia zoom in. “Kat sini dan stand yang ada atas bukit ni mengeluarkan life flower. Bunga tu yang akan hidupkan Cereal kau.”

Hades menjeling kearah Accel. “Cyril. Jadi, kira-kira bila hari kita sampai ke tempat ni?”

“Ikut pengiraan ku… sete-” Accel terus menjadi tegang dan suruh Hades berdiam diri. Dia memandang kearah pintu bilik mereka dan terus berlari keluar pintu. Dia nampak beberapa orang lari pergi tapi dia tak kenal siapa mereka tu.

“Kenapa Accel?” Soal Hades di belakang Accel.

“Ada orang curi dengar perbualan kita.” Accel memandang kekiri dan kekanan.

Hades terkejut. “Kau rasa dari mana dorang dapat dengar? Dari mula ke?”

Accel menggeleng. “Jangan risau, aku rasa mereka dengar tentang plan kita nak ke tingkat 22. Pasal kau sebagai Hacker dan aku ialah Beater tu selamat…. Kot?”

“Kot? KOT?? Kau tahu ke apa jadi kalau mereka tahu apa guna device ni? mereka ingat aku ni Beta Tester dan orang tak nak berurusan dengan aku lagi!”

Accel memegang kedua bahu Hades. “Aku pun Beta Tester juga okay. aku boleh hidup dengan nama tu.”

“Tapi mereka tak tahu yang kau, Accel seorang Beater. Kau masih selamat.” Kata Hades mencebik.

“Alah… kau terlampau fikirkan sangat.” Accel melepaskan bahu Hades dan masuk ke rumah balik sambil stretchingkan badan. “Aku nak tidur dulu, Night-night….”

“Apa? Hoi! Kau jangan lah tidur time-time cam ni!”

<><><><><><><> 

22ndFloor, Florand. 17 March 2025


Hades dan Accel muncul di transportation gate tingkap 22 dan mereka nampak tingkat itu dipenuhi dengan pelagai jenis bunga yang unique.

“Ini ke Florand? Cantiknya… dan… banyaknya couple.” Kata Hades melihat kebanyakannya couple yang berada di tempat itu.

“Yup. Tempat ini juga tempat System kahwin di jalankan. Nampak bangunan kat hujung sana tu?”  Accel menuding jari kearah bangunan yang ada menara loceng. Hades mengangguk. “Di sanalah tempat dua pemain berkahwin. Kalau loceng tu berbunyi bermaksud ada pemain dah menjalinkan hubungan.”

*Ding*Dong*Ding*

Hades tertawa. “Mulut kau memang masin.”

Accel turut tertawa. “Manis, bukan masin. Okay lah. Jom kita pergi ambil life flower kau tu. kita boleh pulang sebelum matahari terbenam.”

Hades mengangguk dan bermulalah perjalanan mereka ke tempat itu melalui jalan yang penuh dengan bunga yang cantik dan menenangkan. Eeeep! Jangan ingat tempat tu aman okay? mereka ada juga berlawan dengan raksasa tumbuhan dalam perjalanan mereka ke sana. berlawan sambil mengeratkan persahabatan mereka berdua.

Hades sedikit keras kepala selalu tunjukkan muka garangnya tapi kekadang dia tersenyum juga bila melihat Accel sedang menikmati bunga-bunga. Tanggapannya terhadap Accel ialah, dia kelihatan matang dan serius apabila dalam situasi genting seperti seorang kakak tapi apabila dalam situasi tenang seperti ini… dia periang dan kuat senyum macam budak-budak.

“Hades look!” Hades melihat Accel menepuk tangannya dan beribu ekor rama-rama terbang mengelilingi mereka dan terbang pergi.

Hades tertawa kecil. Sebenarnya dia ni adik atau kakak? Aku tak faham budak ni desis hatinya.

Mereka teruskan perjalanan mereka sehingga tiba di destinasy mereka. Hades melihat stand yang ada di pangkal jalan dan mendekatinya. Stand itu mengeluarkan cahaya dan muncul bunga berwarna ungu.

“Inikah bunganya? cam bunga mayat” Hades memandang kearah Accel yang mengangguk sambil tertawa kecil. “Cyril akan kembali…”

“Apa kata kau hidupkan Cereal time kita dah balik ke tingkat 45. Lebih selamat kan?”

Hades mengangguk dan mereka kembali ke Transportation gate dengan senang hati. Apabila mereka sampai di Jambatan ke Perkampungan tingkat itu, Accel menyuruh Hades untuk berada di belakangnya.

Accel sekarang kelihatan sangat serius sambil memegang pedangnya yang berada di belakangnya. “Keluar sekarang. Aku tahu kau yang mengekori kami sejak dari tadi kan?”

Hades terus memandang sekelilingnya mencari siapa yang Accel maksudkan dan muncul Rose di depan mereka keluar dari sebalik pokok. Dia menggunakan invisible potion untuk menghilangkan dirinya dari dilihat.

“Kau hebat budak. Sekarang bagi aku flower life tu.” Katanya menghulurkan tangan dengan senyuman sinis. “kalau kau nak hidup lama.”

Hades sudah bersedia memegang bownya. “Dua lawan satu? Aku rasa nyawa kau yang tergugat.”

“Tak….” Accel kata dengan nada teruja. “Dia bawa geng sekali. korang boleh keluar.” Dengan itu, kumpulan Rose keluar mengikut teknik yang sama dengan Rose. “Kamu semua ni Penjenayah yang Royal Blood cari selama ni kan? Rose; ketua kepada dark guild Laughing Coffin.”

Hades memandang cursor Rose. Hijau. “Tapi kalau dia Dark guild, kenapa cursornya warna hijau?”

“Sebab dia suruh membernya buat kerja kotor. Sepatutnya dia mempunyai cursor merah tapi disebabkan dia tak pernah sesekali ada di tempat jenayah, dia tak di syak sebagai pemain merbahaya. Cantik teknik kau.” Puji Accel kepada Rose.

Rose mengibas rambutnya dengan bangga. “Arigato.. Ini cara aku  bekerja. So, korang nak bagi ke tak?”

“Tak.” jawab Hades dan Accel.

“Baiklah. Boys, kill them.” arah Rose kepada pengikutnya.

“Hades, biar aku yang berurusan dengan mereka. kau ketepi. Kalau kau mati, sia-sialah kerja aku kan?”

Hades mencebik. “Sure, jangan berlagak sangat.”

Accel tertawa. Dia berdiri tegak membiarkan dia terbuka dalam berbagai sudut. “So, marilah.” Katanya Taunting.

Mereka terasa tercabar dan menyerangnya secara bertubi tubi. Pedang tembus di badan Accel menunjukkan base number beberapa saat, dia hanya berdiri di situ dengan tangan terbuka dan mata yang tertutup. Hades mula rasa cemas dan tangannya dah sedia menarik tapi dan panah mereka tapi bila dia nampak life bar Accel…. Setiap serangan yang kena pada badan Accel hanya memberi kesan yang sangat, SANGAT sikit!

Member Laughing Coffin dah termengah-mengah penat menyerang Accel yang tak mati-mati. Accel membuka mata dan memandang sekelilingnya. “Oh? Dah penat ke?”

“K-Kau…. kau siapa?” Rose mula rasa cemas.

“Aku?” Accel tersenyum sinis. “Aku Beater. Level 65. Hp 14500 dan self-regenerate 500 perlima saat. Setiap serangan kamu ialah 200. jadi, kita boleh lakukan benda ni sampai esok pun takkan habis. So, cam mana?” Soal Accel memandang wajah Rose yang ketakutan. “Baik kau menyerah. Aku boleh bunuh kau dengan satu tumbukan jak.”

Rose tertawa bergetar. “Kau tak boleh bunuh aku, kalau kau bunuh aku cursor kau akan jadi oren dan-”

ZUUPP! Dalam sekelip mata tumbukan Accel berada tepat dihadapan Rose. sangat dekat hanya seinci jauh dari hidungnya. “Kau nak mengalah atau nak aku bunuh kau? aku tak kisah kalau aku bunuh orang. tak penting sangat bagi aku pasal benda cam ni.”

Kaki Rose menggeletar dan dia jatuh terduduk di tanah. “Ka-Kau seekor Raksasa…. Kaulah raksasa yang sebenarnya…”

Accel tersenyum sinis. Dia bergerak sepantas kilat menumbuk member Rose di perut supaya mereka pitam dan kumpulkan mereka bersama Rose dan ikat mereka bersama. Accel mengeluarkan big Transportation stone dan arahkannya kepada mereka. “Transport to 50th Floor: Royal Blood Oath.” Cahaya menyelubungi Laughing Coffin dan mereka dihantar ke tempat di mana nasib mereka akan ditentukan.

Hades mendekati Accel dengan muka ketakutan. “Hey Accel, berapa level kau yang sebenarnya?”

Accel memandang Hades dan tersenyum. “Rahsia.”

Lebih tinggi dari level 65 ke? dia betul-betul monster. Hades menelan Air liurnya dan menggenggam tangan Accel. “Jom balik. Kau tak boleh ke mana-mana sehingga kau hantar aku balik dan hidupkan Cyril semula.”

Accel mengangguk dan mereka berjalan ke Transportation gate dan kembali ke tingkat 45 dan berada di dalam rumah Hades.

Hades swipe open akaunnya. Tap ‘user’ button dan tap lagi sekali ‘item’. Dia scroll down list itemnya dan mencari ‘Cyril Heart’ dan ‘Life Flower’. Dengan itu, Cyril kembali hidup dan kelihatan lebih ceria dari sebelumnya.

“Cyril!” Hades memeluk haiwan perliharaan kesayangannya dengan erat. Dia ingatkan dia takkan jumpa Cyril lagi. “Arigato Accel..”

Accel menggeleng. “No, Thank you.”

Dahi Hades berkerut. “Untuk apa?”

Accel menggeleng sekali lagi. “Nothing. Okay! kerja aku dah selesai, aku nak ke front line sekarang ni. Jumpa lain kali?”

Accel ingin keluar dari rumah Hades tapi Hades menarik robe Accel. “Nanti… nama sebenar aku ialah… Yui Yamamoto.”

Accel mengusap kepala Hades. “Okay Yui Yamamoto… Aku akan cari kau nanti di dunia reality dan kita boleh jadi kawan nanti di sana. Okay?” Accel terus mengatur langkah keluar rumah.

APa? Itu je? “Nanti!  Kau pula siapa?!”

Accel hanya melambai kepada Hades sebelum hilang dari pandangan menggunakan transportation stone ke tempat lain.


Hades mencebik. “Cyril… kau rasa dia akan cari aku ke?” Cyril mengangguk. “Harap begitulah. Cyril…. Jom kita ke Front line?”

No comments:

Post a Comment

Savior of Tales