New chapter!

Fitth H.O.P.E

Little Believers Tiada siapa akan percaya jika kamu kata kamu boleh melihat Jack o’the Lantern. Ia hanyalah kisah dongeng dis...

Wednesday, 2 December 2015

First L.O.V.E

My Second Graduation

Merenung keluar jendela melihat akar berduri di hujung hutan Mahligai yang menjadi dinding yang memisahkan tanah Enchanted dan Tanah Vicious. Memisahkan dua jenis manusia yang mempunyai hati yang berlainan. Berhati jahat dan Berhati Mulia.

Seorang gadis berusia 19 tahun terkenangkan kisah lama yang tidak mudah untuk dia lupakan. Tersimpan rapi pada hujung kotak mindanya sehingga tiada siapa dapat tahu apa yang si gadis ini fikirkan sebenarnya. Memori yang tersimpan di dalam kotak kecil, di kunci dengan rantai besi dan di pagari dengan akar berduri yang beracun. Sama seperti pagar berduri di hujung Hutan Mahligai itu.

Dia membuka mulutnya dengan perlahan dan tanpa dia sedari, dia menyanyikan satu lagu yang telah bermain di dalam mindanya untuk bertahun lamanya;

A million miles away and I'm still thinking 'bout my babyAin't misbehavin', no, you don't need to worry
I'm having a good time, oh oh
And I've had one too many
But you're the only one on my mind~~~

Oh but I—

Lagunya tertangguh bila seekor gagak muncul di tingkap jendelanya, bersahut dengan nyaring hingga berdengung satu biliknya yang kecil.

“Oh you killa joy!” Dia menolak gagak itu jatuh dari tingkap dan bergerak ke meja make upnya yang bertemakan hitam hijau, mempunyai ukiran burung gagak dan serigala berwarna hitam pada tepi cermin meja make upnya. Dia duduk di depan cermin tersebut untuk membetulkan make up pada wajahnya.

Burung gagak tersebut menyahut sekali lagi tanda dia marah akan perempuan tersebut dan terbang kearahnya; duduk di atas cermin tersebut.

Ivy yang membetulkan maskaranya menjeling kearah gagak yang juga merenung kearahnya. Mereka melawan mata untuk beberapa saat sebelum Ivy menghembus nafas mengalah. “Turn into a human.”

Ivy menghayunkan jarinya dan burung tersebut berubah bentuk menjadi seorang manusia berdiri di sebelahnya. “Ivy…” sahutnya seperti sebuah racun dalam mulutnya. Sama seperti maksud nama Ivy.


“Diaval..” Ivy sambung meletak lipstic purple pada bibirnya, hanya memandang Diaval melalui cermin. “Ibu hantar kau ke sini?”

“Kau skip kelas lagi.” Marah Diaval tapi tidak ditinggikan suaranya. “Ini dah masuk ke dua minggu kau tak masuk kelas. Kau nak graduate ke tak hah?”

Ivy menjeling kearah Diaval, jelingan tersebut boleh buat Diaval bertukar kembali menjadi burung kerana takut tapi dia kuatkan hatinya untuk berdepan dengan anak ahli sihir terjahat di Kerajaan Vicious.

“Kau tak nampak ke aku tengah sibuk ni?” Soalnya memegang lipstic dalam tangannya.

“Ivy…” sahutnya dengan rendah lebih kepada merayu. “Kau tak boleh ulang setahun lagi sekolah menengah. Kau kena graduate jugak.” Bila tidak dapat respon dari Ivy, Diaval mengeluh. “Sekurang-kurangnya datang ke majlis graduation kau malam ni. Ambil sijil kau dan kalau kau nak blah. Blah la.”

Ivy memutarkan bola matanya fed up dengan Diaval yang suka sangat paksa dia buat apa yang dia tak suka. “Fine. In one condition.”

“Apa dia?”

“Aku taknak masuk collague.”

“Ivy!” Marah Diaval. Sekarang dia tinggikan suara. “kau boleh tak minta sesuatu yang mustahil! Kau akan masuk collgue juga walaupun kau tak nak. Peraturan ni dah di tetapkan oleh Pari-pari—”

“into a bird.” Ivy menghayunkan tangannya mengubah Diaval ke bentu asalnya dan Burung gagak tersebut terbang ke atas meja make upnya. Menjerit dan mengepak-ngepak sayapnya tanda dia tak habis marahkan Ivy.

Ivy memutarkan bola matanya dan menolak Diaval hampir jatuh dari meja make upnya. “Shut up you stupid bird.”

Gagak tersebut menyahut sekali lagi di udara tanda dia bagi amaran kepada Ivy sebelum dia terbang keluar dari tingkap bilik.

Bila biliknya kembali senyap, barulah Ivy dapat bernafas dengan tenang dan letakkan lipsticnya ke bawah. Dia memandang dirinya di depan cermin dan berdecis. Ada sesuatu yang kurang.

“Oh I know.” Dia mengusap tepi matanya membuat ia berkilau seperti bintang-bintang yang berkelipan Cuma ia berwarna hijau. “Hmmm… Purrrrfect.”

Dia bangkit dan ke almari bajunya, membuka dengan geram untuk melihat jubah graduation yang tergantung rapi di dalam almari tersebut. Dia kerutkan hidungnya tidak suka melihat jubah tersebut. Ia terlalu panjang hingga meleret diatas tanah. Bukan gabungan warna kegemaran Ivy. Hitam di luar dan dalaman warna maroon. Tambahan pula ia hampir sama dengan design baju Ibunya.

Dia merungut panjang sebelum mengambil jubah graduation itu. “Kenapa aku rasa Ibu nak aku kelihatan seperti dia time graduation ceremony ni malam?” Soalnya memandang jubah di dalam pegangannya.

Dia hanya menggeleng malas nak fikir dan memakai jubah tersebut. Bila dia berdiri di depan cermin panjangnya. Dia dah agak dia kelihatan serupa dengan Ibunya. Cuma wajah Ibunya lebih tajam dari wajahnya.

“Alright. Lets get this over with.” Bisiknya dan mencapai kayu saktinya yang tergantung di tepi tingkap dan masukkan ke dalam beg sandangnya. Dia bergegas turun ke tingkat bawah. Tidak langsung melihat sekeliling rumahnya kerana dia tahu tiada siapa di dalam rumah itu kecuali dia. kalau ada pun mungkin bayang-bayangnya. Ibunya sentiasa keluar dan jarang berada di rumah. Atau dia berperap di bilik bawah tanahnya. Ivy tak pernah tahu di mana ibunya selalu berada dan dia tak nak tahu langsung.

“IVY!!”

“Aahh!” Ivy hampir jatuh terduduk bila seorang perempuan tercegat di depan pintu rumahnya sebaik sahaja dia membuka pintu. “Caramel! Apa kau buat depan rumah aku?!”


“Huh?...OH!!Akusedangberjalansepertibiasadanakunampakburunggagakkaukeluardaritingkapbilikkaudanakufikir’OhmestiIvynakkegraduationceremony’soakutunggukaudisiniuntukpergidenganKAU!—”
“Caramel! Caramel Breaths!” Ivy menyentuh kedua bahu Caramel dan suruh dia menarik nafas dalam bersamanya untuk beberapa kali. “Kau curi manisan mak kau buat lagi ke?” Soal Ivy dengan perlahan.

“Tak!” sahutnya dengan girang. “W-well, akusebenarnyamakantingkapbilikakusotakkiradicuri—”

“Sugar rush much!” potong Ivy sambil menutup mulut caramel dengan jari telunjuk. “Kalau mak kau tahu kau makan perabot rumah lagi tentu kau kena hukum tinggal di bilik besi bawah tanah…. Lagi”

Caramel menutup mulutnya rasa cuak. “Apapatutakubuat?”

Shut up.” Arahnya. “Selagi kau tak buka mulut kau tu, kau akan selamat. Sehingga sugar rush kau jadi sugar crash. Okay?”

Caramel mengetap bibirnya dengan erat dan mengangguk faham.

“Good. So, kau kata kau nak pergi dengan aku ke graduation ceremony kan?” Caramel hanya mengangguk. “Tunggu apa lagi? Jom.” Dia turun tangga beranda rumahnya, lalu sebelah Caramel dan selepas itu budak sugar rush itu mengekori Ivy dari belakang.

Suasana di Kerajaan Vicious tidak serupa dengan Kerajaan Enchanted yang penuh dengan kehidupan. Terdapat keindahan di kerajaan penuh kegelapan itu. Cuma definisi keindahan mereka tidak sama seperti kerajaan sebelah. Mereka lebih gemar dengan pokok-pokok mati yang kelihatan seperti dah terbakar. Rumput yang tidak segar dan tumbuh lalang-lalang yang panjang dari bunga-bunga pelbagai warna tumbuh di tepi jalan. Haiwan pula mereka lebih pilih haiwan malam, haiwan yang melambangkan nasib buruk dan kejahatan.

Semua ini boleh di ringkaskan sebagai kehidupan penduduk kerajaan Vicious. Yang paling utama ialah matahari. Tiada matahari pernah masuk ke kerajaan mereka kerana Magic hitam yang di gunakan untuk mengumpul awan hitam di atas kerajaan itu. Melindungi kerajaan mereka dari matahari yang menyilaukan mata.

Ivy tak pernah merungut tentang kehidupannya di Kerajaan Vicious. Dia tak pernah terfikirpun nak ubah kehidupannya. Apatah lagi menginginkan kehidupan di Tanah sebelah atau orang Vicious kata Tanah musuh.

Ivy juga tidak mempunyai sebarang dendam dekat tanah sebelah. Tiada siapa tahu apa yang Ivy sedang fikirkan kerana Ivy sangat mysterious bagi mereka. Dia tidak meluahkan perasaannya kepada sesiapa. Sentiasa menyendiri dan jika mereka berkumpul. Ivy tak pernah buka cerita tentang dirinya kecuali benda yang mereka boleh lihat. Pandai menggunakan sihir dan mysterious. Itu sahaja.

Tiada siapa tahu yang Ivy pernah ke hutan Mahligai, tiada siapa tahu Ivy mempunyai rakan dari Tanah Enchanted. Ivy menggemari bunga Lavender. Sukakan Tasik biru dan rehatkan diri di bawah pokok rendang yang tumbuh dengan subur. Tiada siapa juga tahu yang Ivy pernah menyukai seorang lelaki berhati mulia dari tanah musuh.

Dan tiada siapa akan tahu tentang perkara itu kerana ia dah menjadi sejarah dan Ivy tidak perlu bangkitkannya lagi. tiada siapa patut tahu dan tiada siapa akan tahu rahsia terbesarnya ini.

Ivy kembali ke dunia reality bila Caramel menyentuh bahunya. Dia menuding kearah pagar utama sekolah menengah mereka yang mempunyai banner yang menyeramkan; tertulis ‘Happy Graduation day’ yang di perbuat dari sarang laba-laba gergasi dan tulisan tersebut di perbuat dari tisu tandas. Oh, laba-laba gergasi tu masih lepak di tepi pagar sekolah. Ia masih menyiapkan sentuhan terakhir pada banner tersebut.

“Really Classy.” Puji Ivy dengan nada mendatar.

“Come on darling, bergembira la sikit. Ini… kira graduation kau yang kedua kali.”

Ivy merasakan sepasang tangan yang berbulu memeluk bahunya dan dia menjeling perempuan yang berada di sebelah kirinya.

“Dottie!”sahut Caramel dengan gembira.


“PolkaDot…” Ivy pula berdesir tidak sukakan perempuan bercoat kulit beruang di sebelahnya ini. Dia menepis tangan perempuan itu.

“Dottie.” Perempuan bercoat haiwan itu menegur sambil menuding shishanya kearah Ivy. “Kau tahu aku tak suka nama tu kan?” katanya sebelum mengisap shishanya dan menghembusnya dari mulut. “Aku tak tahu apa yang mama aku fikirkan namakan aku PokaDot. Dia terlalu obsess dengan anjing-anjing tu—Anyways, Ivy..” Dia segera tukar tajuk malas nak fikir pasal asal-usul namanya. “look at you… all dress up like your mother..” puji Dottie memegang collar jubah Ivy yang di reka seperti api membara. Dengan sedikit magic Ivy, ia seperti api sebenar. “Akhirnya kau ambil keputusan untuk graduate. Apa buat kau ubah fikiran?” Soalnya sambil menyiku perut Ivy.

Ivy tunjukkan muka meluatnya. “Korang rasa?”

Dottie memandang kearah Caramel. “Ibu dia?” Caramel hanya mengangguk.

Dottie tersenyum simpati kearah Ivy, kesihankan perempuan yang dikawal ketat oleh ibunya dari kecil. Ye lah, menjadi anak kepada ahli tersihir terkuat dalam Kerajaan Vicious ni tentu lah ada expectation yang sama dari orang sekeliling. Ivy menjadi ahli sihir jahat seperti Ibunya.

“Well, Dah sampai masanya untuk kau tunjukkan siapa berkuasa!” sahut Dottie dengan senyuman lebar. “Dari kita tercegat kat sini. Apa kata kita masuk ke dalam.”

Ivy hanya mengangguk seperti Caramel, dah malas nak bercakap, ikut sahaja Dottie masuk ke dalam perkarangan sekolah dan berjumpa dengan rakan sekolah mereka.

Ivy tak semangat nak jumpa rakan-rakannya kerana kebanyakan pelajar graduation setahun muda dari dia. Ya lah, seperti Caramel dan Dottie, setahun muda tapi Ivy tak kisah mereka lepak dengannya. Entah kenapa mereka berdua nak lepak dengan perempuan yang sememangnya taknak lepak dengan mereka. Bukan Ivy tak sukakan rakan-rakannya Cuma… hmmm, dia rela bersendirian dari berkumpulan.

Perhiasan majlis graduasinya kelihatan agak mewah dari tahun lalu. bertemakan sarang labah-labah dan penuh dengan mimpi ngeri. Patung gargoyle hidup dari tidurnya sebaik sahaja matahari terbenam dan salah satu dari gargoyle itu terbang ke pentas DJ, memainkan lagu Epic untuk memulakan majlis tersebut.

“Wooohhooo!!!!” Dottie dan Caramel mengangkat tangan mengikut serta pelajar lain yang menikmati lagu rancak gargoyle itu.

“Are you ready to get out from this rat hole?!” Soal gargoyle itu dengan suara garau yang boleh menghantui malam-malam budak kecil.

“Yeah!!”

“I CAN’T HEAR YOU!!!”

YEAH!!!”

“That’s what I’m talking about!!” Jerit gargoyle itu melalui speaker dan menyalak sekuat hatinya.

“Ini lebih hebat dari graduation tahun lalu!” jerit Dottie cuba bersuara melepasi irama lagu berdentum itu.

“I KNOW!!” jerit Caramel sekuat hati.

Dottie tertawa besar. “Babe! Kau Sugar rush lagi ke?!”

Caramel mengangguk laju. “Justalittle!!!”

“A little my ass.” Sahut Ivy dengan senyuman sinis tapi senyumannya pudar bila dia lihat seseorang datang mendekati mereka bersama geng-gengnya. “Oh no, bukan sekarang..”

Dottie memandang kearah mana Ivy lihat dan tertawa. “Lihat siapa yang datang. Azhul and the four thieves.”

Lelaki bernama Azhul itu tersenyum bangga dan tundukkan diri kepada mereka bertiga. Mencapai tangan Ivy dan mengucupnya. “Good evening my lady. Gembira kamu dapat datang.” Sapanya dengan loghat Arabianya.

Ivy segera menarik tangannya dari Azhul tapi tak tunjukkan muka meluat dengan lelaki tersebut. “of course. Now will you excuse me, saya nak ambil air.”

“Oh no worries my lady, biar saya ambilkan untuk kamu bertiga.” Katanya dengan senyuman yang menawan tapi bagi Ivy meluatkan. Dia bagi signal kepada empat konco-konconya untuk ikut dia ke bahagian makanan untuk mengambil air.

“Wait Azhul.”

Langkah Azhul terhenti bila Ivy memanggilnya dan berputar kembali. “Ya My princess of the dessert?”

Ivy menggeleng menahan dirinya dari ketawa. “Bagi balik kayu sakti aku.” Katanya menghulurkan tangan.

Azhul tersengih-sengih. Menyiku perut salah seorang kawannya untuk bagi dia kayu tersebut. “Macam mana kau tahu?” Soalnya dan serahkan kayu tersebut kepada tuannya semula.

Ivy masukkan semula kayu tersebut kedalam beg sandangnya. “Dari awal tahun lagi kau nak curi kayu sakti aku Azhul. Kau ingatkan aku tak tahu ke kenapa kau dekat dengan aku?” Soal Ivy sambil memeluk tubuh. “Tiada siapa berani mendekati Aku melainkan dia menempah maut.” Dia berdesir seperti ular dengan senyuman sinisnya.

Azhul mengangkat kedua tangannya keudara tanda mengalah. “Woop! Okay, I get the massage Oh lord Nastiness.” Azhul tertawa dan mengenyit mata. “Baik kita pergi sebelum Ivy the Devil sumpah kita jadi katak.” Katanya dengan nada berlawak tapi mereka semua tahu itu satu amaran. Ini kerana bila Ivy marah, dia akan sumpah mereka dengan sihir gelapnya. Dia tak teragak-agak untuk menjatuhkan sumpahan keatas mereka. Tapi itu tak bermaksud mereka jauhkan diri dari Ivy, malah, mereka ingin mendekatinya kerana magicnya yang luar biasa. namun, seperti yang Ivy katakan, siapa mendekatinya hanya menempah maut. Jangan pernah buat hal dengan Ivy kerana dia akan bertindak jika mereka buat hal.

“Wooaaahahaaaaa…. Damn girl, kau hampir buat Azhul dan empat badigul tu terkencing dalam seluar dorang!” Puji Caramel sambil ketawa. “Patut lah mereka panggil kau Ivy the Devil. Heartless little Devil!!”

Kening Ivy terjungkit. “Dah tamat sugar rush?” soalnya mengendahkan komen Caramel.

“Tunggu Sugar Crush je.” Caramel kenyit mata dengan senyuman nakalnya.

“Good, sekarang korang berdua kena ikut aku menari.” Sahut Dottie bersemangat dan tarik mereka berdua tapi Ivy menepis tangannya. “Ivy? Come on, kita kena berseronok sebelum Principle Count bangun dari tidur siangnya.”

“Errmm… No thanks. Aku rela berdiri di sini dari menari dengan…errr” Ivy menuding kearah pelajar-pelajar yang menari dengan liar. “Korang pergi berseronok.”

Dottie mengangkat tangan. “Okay…. Aku takkan paksa tapi kau tahu nak cari kita di mana kalau kau ubah fikiran okay?” Dottie mengenyit mata dan menarik Caramel kedalam kalangan pelajar menari.

Ivy melambai sambil miming ‘have fun’ kepada mereka. Bila mereka telah hilang di dalam lautan pelajar yang menari, Ivy menghembus nafas panjang. Ini babak yang dia tak suka bila ada party. Tinggal bersendirian. Taknak menari, taknak bermain dan taknak buat apa-apa. Apa guna pergi tempat keramaian macam ni kalau taknak berseronok dengan rakan-rakan?

“Aku patut tinggal di rumah je.” Katanya sambil mengeluh melihat Dottie dan Caramel menari dengan sexynya.

Dia kembali memandang kayu saktinya yang usang. Dia dapat kayu sakti tersebut semasa umurnya 13 tahun. Ibunya bagi dia kayu tersebut sebagai hadiah hari jadinya dan kayu sakti itulah hadiah pertama dari ibunya. Setelah itu tiada lagi hadiah dari Ibunya.

Dia berharap dia boleh dapat kayu sakti yang lebih kuat dari kayu sakti kanak-kanak itu. Ia tak boleh berikan dia magic yang lebih kuat seperti yang dia inginkan. Dia tak boleh buat jampi besar seperti Ibunya selalu buat dan hanya jampi-jampi kecil. Ia menyedihkan. Bagi rakan-rakannya jampi yang Ivy buat dah cukup menakjubkan tapi Ivy ia tetap menyedihkan.

Ive merasakan sepasang tangan memeluknya dari belakang dan mengangkat dia ke udara. “Ivy!!”

Ivy tergelak bila sepasang tangan tersebut menggelitik perutnya. “Wha—Hahahahahaha—Hansel!!” Ivy menepis tangan lelaki berambut perang itu dan memukul bahunya. “Kau tahu aku tak suka surprise attack kan? Isshh kau ni—”

“Okay.. Okay!” Hansel melindungi mukanya bila Ivy mengangkat tangannya ingin memukulnya lagi. “Okay… chill babe.” Katanya bila Ivy dah turunkan tangan. “Tak sangka kau akan datang.”


Ivy memutarkan bola matanya. “kenapa semua kena tegur aku macam tu? Salah ke aku datang?”

Hansel mengangkat bahu selamba. “Hey, Ahli sihir terkejam dalam sekolah ni jenis tak suka tempat banyak orang. Apatah lagi party. Tentu timbulkan persoalan.”

Ivy memeluk tubuh sambil menjungkit kening. “Aku kena graduate juga nanti. kau nak aku stuck jadi high school student sampai aku kerepot ke?”

“Hmmm…” Dia mengusap dagunya sambil pandang ke atas, sepertinya dia sedang memikir. “Mungkin… mungkin…” Satu lagi pukulan di bahu sampai ke bahu Hansel. “Ow!”

Ini adalah Hansel. Seorang lelaki yang seumur dengan Ivy dan dah graduate tahun lalu. Dia juga pelajar terbaik sekolah ni tahun lalu, sebab tu dia ada pada graduation ceremony ini untuk berikan ucapan kepada budak graduation baru.

Satu-satunya manusia di Kerajaan Vicious yang Ivy tak rasa meluat. Hansel je lah yang menemani Ivy bila dia perlukan teman dan tahu apa yang Ivy perlukan. Kalau Ivy malas nak ke sekolah tapi Ibunya paksa dia pergi, dia akan lepak dengan Hansel sepanjang hari dan annoy lelaki itu sehingga Hansel halau Ivy.

Ivy suka lepak dengn Hansel mungkin sebab Hansel pernah tinggal di Tanah Enchanted. Ye lah, kebanyakan remaja di tanah Vicious tidak pernah lihat bagaimana rupa tanah musuh yang sebenarnya. Hanya orang-orang tua sahaja yang tahu dan mereka enggan menceritakannya kepada mereka kerana membencikan orang di tanah sebelah. Hansel jelah yang sentiasa beritahu tentang keindahan dan kecantikan yang ada di tanah tersebut.

Hansel tiba di tanah Vicious semasa mereka berumur 10 tahun. Ia agak sukar bagi Hansel untuk menyesuaikan diri di tanah tersebut tapi terima kasih kepada Ivy, dia akhirnya salah satu penduduk Tanah Vicious. Dan sehingga sekarang mereka menjadi kawan yang sangat rapat.

Sekarang mereka berdua berada di atas pokok bersembunyi dari semua orang yang sedang berseronok di bawah. Hansel berikan sebiji epal kepada Ivy tapi Ivy teragak-agak.

Hansel tertawa. “Jangan risau. Aku tak racunkannya.”

Ivy menjelir lidah dan mengambil epal tersebut. “Aku tak risau pasal itu. Aku risau…” Ayat Ivy terhenti untuk seketika bila dia lihat Hansel masukkan sebatang lollipop kedalam mulutnya. “…itu.”

“Ini?” Hansel keluarkan lollipop tersebut dari mulutnya sebelum masukkan semula. “Meh… dah jadi habit.”

Ivy hanya menggeleng melihat perangai Hansel. “Kalau mak Caramel boleh melihat, dah lama dia tangkap kau dan makan kau.”

Hansel kerutkan hidungnya dengan senyuman nakal. “Nasib baik dia buta kan? Dan Caramel tak kenal aku.” Hansel menyandar pada batang pokok tersebut dan memandang ke bawah di mana party menari telah berhenti kerana President Count telah datang. “Nampaknya mereka dah nak mulakan majlis graduasi. Kau nak turun ke?”

Ivy juga memandang President Count yang menjerit, memarahi pelajar-pelajar graduasi kerana berparty teruk sangat sampai pecahkan air pancut sekolah. Ivy tertawa sambil menggeleng. “Nah…. Mungkin tak. terlalu ramai orang.”

Hansel mengangguk. “Yea… aku akan turun bila mereka perlukan aku.”

Ivy alihkan pandangannya kearah Hansel. Memandang lelaki itu dengan lama sebelum bersuara; “Macam mana kau boleh sampai ke sini sebenarnya? Kalau bukan sebab kau hampir bunuh Mama Caramel?”

Hansel tertawa mendengar soalan Ivy. “Kau nak tahu ke?”

Ivy mengangguk laju. Mereka dah berkawan selamamana yang Ivy boleh ingat dan persoalan itu sentiasa bermain di fikirannya. Dia nak tanya Hansel tapi takut Hansel akan menjauhkan diri darinya.

Hansel mengeluarkan lollipop dari mulutnya. Memandang gula-gula itu sebelum bersuara; “Aku buat perjanjian dengan rumpelstiltskin.” Dia mendongak melihat wajah terkejut Ivy. “Shocking right? Adik aku sakit sebelum aku datang ke sini. Aku dapat berhubung dengan Rumpels melalui magic hitam, meminta dia sembuhkan adik aku. Dia boleh buat tapi sebagai balasan aku kena berikan nyawa aku kepadanya.”

“Sebab tu kau berada di sini?” Soal Ivy.

Hansel menggeleng. “Merlin dapat tahu aku gunakan dark magic, buat perjanjian dengan Rumpelstiltskin. Dia suruh aku batalkan perjanjian tersebut kerana Rumpelstiltskin tak boleh di percayai. Aku koyakkan kontrak kami dan kesannya kesihatan adik aku menjadi teruk. Aku desperate masa tu, akan lakukan apa sahaja untuk selamatkan dia. Jadi aku…” Hansel menarik nafas dalam sebelum meneruskannya. “Aku curi Tongkat sakti salah seorang Fairy di raja. Ia terletak di memorial muzium di tanah Enchanted dan di situ jugalah Aku bunuh salah seorang tiga pari-pari tersebut dan the rest is history.”

Ivy menutup mulutnya, terkejut. “Adik kau macam mana?”

“Dia sihat. Aku sempat sembuhkan dia sebelum mereka dapat tangkap aku.” Hansel tersenyum pahit kepada Ivy dan alihkan pandangannya ke bawah. “Oh, pengetua dah habis berucap. Dia nak sampaikan sijil graduate kepada pelajar. Kau pasti kau taknak turun?”

Ivy memandang kebawah, melihat pengetua memanggil nama-nama pelajar untuk naik kepentas. “Nah… aku turun bila giliranku dah tiba.”

Hansel mengangguk faham. “Aku turun dulu.”

Ivy mengangguk dan melihat Hansel terjun ke bawah dengan mudah. Ivy menyandar pada batang pokok tersebut dan memegang erat epal dalam genggamannya. Dia sebenarnya rasa simpati keatas Hansel. Dia hanya nak selamatkan adiknya, satu-satunya keluarga yang tinggal di dunia ini dan di sebabkan tindakan selfishnya tidak ingin melepaskan adiknya… terdetik niat jahat di dalam hatinya sehingga membuat perjanjian dengan rumpelstiltskin dan juga sanggup curi tongkat sakti pari-pari. Bila dia tiba di Tanah mereka, Hansel tak nampak menyesal pun. Tak menangis atau meraung, merayu untuk kembali ke tanah musuh.

Ivy memuji keberanian Hansel. Mungkin sebab itu Ivy suka berada dekat dengan Hansel. Ia buat Ivy rasa tenang dan selesa.

Ivy kembali memandang majlis graduasi yang sedang dilangsungkan sambil menunggu namanya di panggil. Beberapa minit kemudian, hanya tinggal empat sijil sahaja yang berada di atas pentas. Ivy mula tak sedap hati kerana juga empat pelajar yang tinggal tidak dapat sijil.

Nanti dulu…. mereka tak masukkan namanya ke? Ivy yakin Dia graduate tahun ini sebab pengetua sendiri yang cakap kalau dia datang graduation ceremony dia akan graduate.

Dia tunggu sehingga namanya terakhir di panggil dan keempat-empat sijil itu bukan miliknya.

“Oh this is a disgrace!” marahnya menghancurkan epal dalam tangannya. Dia mengeluarkan kayu saktinya dari beg dan hayunkan ke kiri dan kekanan dengan bibirnya bergerak membaca mantera.

Pengetua Count bersalaman dengan pelajar terakhir yang menerima sijil dan melihat pelajar tersebut turun dari pentas. Dia alihkan pandangannya kepada semua pelajar yang duduk di depannya dan bersuara; “Tahniah kepada semua pelajar yang Berjaya graduate pada tahun ini. saya, Count Dracula, pengetua sekolah menengah Vicious sangat berbangga kamu menjadi pelajar yang memuaskan hati pada saya dan Berjaya—” Ayat Pengetua Count terhenti bila dia lihat kehadiran di belakang pelajar-pelajar dan muncul satu figura dari kegelapan.

Ivy muncul dari bayang-bayang pelajar. Aura sekelilingnya pecah seperti api merah meletup, menarik perhatian semua orang di majlis tersebut.

Ivy membuka mata dengan satu renungan kepada semua orang tapi berubah menjadi senyuman sinis. Dia simpulkan tangan dengan rapi di hadapannya. “Well…. Well… what a grand ceremony.” Puji Ivy dan berjalan menuju ke pentas dengan semua mata tertumpu kepadanya. Dengan perasaan takut dan menggerunkan.

Ivy marah.

Macam mana mereka tahu? Mata hijau Ivy berkilau seperti cahaya neon yang memukaukan.

“kemeriahan….” Dia tujukan kepada dekorasi majlis tersebut. “keseronokan…” dia tujukan kepada DJ gargoyle yang mengecut di belakang system music kerana takut dengan jelingan Ivy. “Oh kerosakan pun ada.” Ivy tertawa pahit melihat air pancut yang hancur. DIa naik atas pentas, berdepan dengan pengetua untuk seketika sebelum berputar menandang pelajar. “My… my… kamu semua tahu cara untuk berseronok dalam majlis graduasi kamu… atau patut saya kata… kita.” Diamenjeling kearah pengetua sebelum bersuara dengan nada tenang; “Saya agak sedih kerana tak dapat sijil saya.”

“Saya ingatkan kamu tak datang, Cik Ivy.” Kata pengetua dengan tenang. Tidak getar dengan kemarahan Ivy.

“Tak… tak datang?” Ivy tersenyum sebelum tertawa terbahak-bahak.

Caramel dan Dottie saling berpandangan, takut apa yang Ivy akan buat. Dia kelihatan tenang tapi sebenarnya dia berang. Sangat berang. Dah lah Ivy terpaksa datang ke graduasi tu lepastu sijilnya tiada pula.

“Hmmm… this is awkward.” Dia berpaling memandang pengetua dan depakan tangannya kearah pengetua Count. Ivy tersenyum sinis bila dengar rakan-rakannya menarik nafas tajam takut apa yang Ivy akan buat pada pengetua Count. “Saya tahu pengetua ada simpan sijil saya kan?”

Pengetua yang tenang, tersenyum dan mengangguk. “You have quite an entrance little miss. Walaupun kamu lambat ke majlis graduasi kamu sendiri.” Katanya dan keluarkan sijil Ivy dari poket suitnya. Dibungkus rapi di dalam sampul surat dan hulurkannya kepada Ivy.

Sampul surat itu berganti tangan dan Ivy berikan senyuman nakalnya. “Sebenarnya saya ada di majlis ni dari mula. Cuma saya lebih suka sembunyikan diri.”

“Ah…. Kalau macam tu saya minta maaf Cik Ivy.” Kata Pengetua itu dan tundukkan kepalanya sedikit.

Ivy juga tundukkan kepala kerana menghormati orang tua yang berumur 2000 tahun itu. “Saya turun dulu, pengetua.”

Sementara Hansel di belakang pentas hanya menggeleng melihat gelagat Ivy. Betul lah apa yang mereka katakan. Apabila Ivy marah, dia kelihatan seperti Devil. Mommy’s little devil. Walaupun dia marah, dia tak tunjukkan secara langsung, dia tunjukkan dengan kuasanya. Memberitahu mereka untuk tidak bermain dengan dia. Ivy akan pastikan mereka akan menyesal jika mereka berani buat hal dengan Ivy.


Sama seperti Ibunya.

4 comments:

  1. OMG baru perasan Comment Salmi (,,O_o,,) Sorry salmi, dah ada chapter 4 so enjoy baby :*

    ReplyDelete
  2. baru perasaan cerita terbaru...nampak sangat tak peka dengan dunia... hehehe.. writer cerita ni sangat awesome.. kipidap ...

    ReplyDelete
  3. Hey Fathiyah, its okay ketinggalan sebab u boleh ke next chapter tanpa tertunggu-tunggu bila bab suspen muncul.. huhuhu BTW, thanks sebab sudi baca ^_^

    ReplyDelete

Savior of Tales