Racing Heart: 17# Race

Rabu: minggu ketiga untuk cuti sekolah dan seminggu lagi untuk Shinto’s Cup.

Bagi Sakura, ayat teruja di highlightkan untuknya. Dia menunggu dengan sabar selama ni untuk minggu ni tiba. Minggu di mana dia akan buat sesuatu yang dia minat dan enjoy sepenuh hati.  Di sebabkan ini, Dia sentiasa dalam keadaan happy dan tersenyum seperti orang gila. Kawan-kawannya memberikan dia renungan yang pelik tapi Sakura endahkannya beritahu yang dia rindukan rakan-rakannya. Untung bagi sakura, mereka percayakan Sakura. Tapi ada satu je masalah, Shou… Dia tak percaya apa yang sakura cakapkan dan dia memandang Sakura seperti Sakura ni alien atau lebih kepada pandangan mencurigakan.

Okay, kenapa Shou nak rasa curiga kat dia? Dia ada buat Shou rasa musykil kat dia ke? Sakura cuba fikirkan apa yang telah dia buat tapi keputusannya… tiada. Jadi, dia buat apa yang terbaik iaitu mengelak. Sakura mengelak dari Shou selama 3 hari berturut-turut dan harap dia dah dapat teka apa yang buat Shou musykil kat dia. Tapi lain pula kawannya. Mereka nak Sakura- atau lebih tepat paksa sakura untuk berjumpa dengan Shou.

So, here she is sedang mundar-mindir di ruang tamu rumah dengan rasa gementar, menunggu Shou untuk mengambilnya. Shou yang dia cuba sebaik mungkin untuk elak; Shou Lan. Sakura mengeluh. Dai tak menafikan yang dia takut berdepan dengan Shou selepas 3 hari mengelakkan diri dari dia. Sakura juga harap yang Shou akan lupakan tentang apa saja yang buat Shou musykil terhadapnya. Please---- pretty please with cherry in top!

DING DONG

Sakura tersentak dari lamunannya bila dia dengar bunyi loceng rumah berdering.
Damnit! Dia dah sampai? Kenapa dia kena tepat pada waktu setiap masa? Desis hati Sakura gementar.

DING DONG

Okay Sakura, Breath in…. breath out..

Sakura menarik nafas beberapa kali sambil menutup matanya cuba mencari ketenangan hati. Setelah jantungnya kembali stabil dia bergerak ke pintu, mencapai tombol pintu itu dan pause.

DING DO----

Sakura membuka pintu rumahnya dan bertembung dengan mata perang gelap yang menggoda. Sakura memandangnya dengan perasaan kagum. Shou tengah memakau baju sejuk casualnya, seluar Jeans, sneakers dan baju Polo Hitam dengan jaket sejuk warna coklat dan mafla corak korak merah hitam. Rambut perangnya  seperti biasa serabut. Short formnya, Dia nampak Sexy! Yang pastinya Sakura takkan cakap ayat tu depan dia. His ego is big enough as it is.

“Dah sedia Little Blossom?” soalnya tersenyum sinis mengetahui yang Sakura sedang menikmati pemandangan di depannya, maksud Shou. Shou melihat Sakura memakai Scarf yang dia bagi time Sakura pi Jepun, dia tersenyum gembira.

Sakura tersentak dari halusinasinya dan blushing. Dia segera alihkan pandangannya. “Y-yeah…”

Sakura berputar untuk tutup pintu rumahnya bila dia rasa tangan seseorang bergerak di tepinya dan memegang tangannya yang berada di tombol pintu. Sakuta menahan nafasnya apabila Shou dekatkan dirinya dengan Sakura.

“A-Apa kau buat ni?”

“Tutup pintu.” Jawanya dan menutup pintu itu secara perlahan. Shou mengambil kesempatan ini untuk menghidu bau rambut Sakura dan menutup matanya.

Strawberry dan vanilla. Dia suka bau Sakura. Sangat sesuai dengan tuan punya badan. Sweet, innocent and absolutely—

“Edible.”bisiknya di telinga Sakura membuat Sakura terkejut. Suaranya membuat dia rasa Chill ke tulang belakangnya. Dia tak tahu cam mana nak terangkan tapi ia rasa… Exciting. And make her want some more…

(A/N: Aigoo~~~ angah malu nak tulis ayat ni ,,,=.=,,,)

Sakura blushing tahap gaban dan malu dengan fikiran yang dia ada sekarang ni. Dia ingat yang Shou tak berganjak dari posisinya dan sekarang dia berdiri di depan keretanya menunggu.

“Coming Little Blossom?”

Suara Shou buat dia tersentak dari lamunannya. Dia terus menarik nafas dalam cuba menghilangkan fikiran nya yang tadi tu. selepas itu, dia berputar keluar dari pagar rumah dan ke pintu penumpang hadapan. Bila dia nak buka pintu kereta Shou, dia dapati ianya… terkunci. Dia menunggu untuk Shou membukanya tapi tak pernah berlaki. Sakura murung dan memandang Shou yang memerhatikannya dengan mata yang terhibur.

“Apa yang lucunya?”

“Kau.” Katanya dengan senyuman.

“What’s that suppose to mean?”

“Kau tahu tak yang kau lebih comel kalau kau marah?” Shou terus tukar subjek.

Sakura terus naik merah dan tertunduk. “Bukan kunci.”

Shou tersenyum dan membuka kunci keretanya.

>X<

Ia ambil masa 10 minit untuk sampai di tempat perjumpaan mereka iaitu Clow Café. Sebaik sahaja Shou parking keretanya, Skura direct keluar dan menghentak kaki masuk tanpa menunggu Shou yang terhibur gembira di belakangnya.

Sebaik sahaja dia masuk, dia nampak Tomoko, Yuim dan Shinn duduk di tempat biasa mereka. Sakura terus mendekati  mereka dengan muka sakit hati terpapar di wajagnya. Sakura menyapa dan duduk.

“Apa sepupu bebal ku tu buat kali ni?” Soal Yui tahu hanya seorang je yang boleh buat Sakura cam ni.
Sakura teringatkan incident yang buat dia rasa sakit hati. ‘Edible’ Muka Sakura naik merah dan mengeleng laju. “Nothing.”

“Jadi muka kau flush tu kenapa?” Sakat Tomoko pula.

Sakura bertambah merah dan menggeleng laju. “Ye la tu..” katanya tidak percaya.

Shou akhirnya tiba dan duduk di kerusi sebelah Sakura dengan tangan di depakan di kerusi Sakura. Sakura memberi renungan maut kearah Shou tapi lelaki itu membalasnya dengan Senyuman yang suci murni. Mereka memesan minuman mereka bila pelayan datang. Berdengus dengan geram, sakura cuba mengendahkan Shou dengan bercakap dengan rakannya.

Beberapa minit kemudian. Sakura rasa seseorang tengan bermain dengan rambutnya, dia berputar kearah ‘seseorang’ yang dekat dengannya.

“Stop that.” Marahnya.

“Stop what?” Soal Shou masih lagi bermain dengan rambut Sakura dengan jarinya.

“Itu!” dia tunjuk kearah tangan Shou.

“Why? Aku suka main dengan rambutmu. It’s silky.”

Sakura blush dan cuba untuk kedengaran gementar. “Aku tak!”

Shou mengangkat bahu. “Sayangnya.” Tapi dia tetap main dengan rambut sakura. Berdengus, Sakura mengendahkan tawa kecil kawannya, jari Shou dan pandangan terhibur Shinn. Dia mula melihat sekeliling dan berhenti di meja sebelah mereka.

Meja tu di penuhi dengan 5 lelaki tapi satu dari mereka buat Sakura tertarik dia melihat ketepi dan memerhatikannya. Lelaki yang berambut spiky tu ingatkan Sakura akan Ryo, dia tersenyum.

Shou yang melihat situasi ni dengan perasaan yang tidak di ketahui. “kau kenal dia ke?” Dia soal melihat kearah lelaki spiky tu.

“Dia teringatkan aku tentang seseorang.” Katanya dengan nada gembira dan teruskan memandang lelaki itu. Shou mengetap bibir. Membuat tangannya jadi penumbuk menahan geram melihat Blossom-nya memandang kearah lelaki yang tidak di kenali.

Terasa seperti di perhatikan seseorang, lelaki tersebut berputar kearah Sakura dan tersenyum kecil dengan lambaian manis sebelum kembali bercerita dengan kawannya. Sakura naik malu dan memandang kearah lain.

Dia salah. Dia tak nampak cam Ryo langsung.. Ryo handsome dan macho tapi lelaki tu comel. Namun tak secomel Shou. Muka Sakura tambah merah bila dia fikirkan benda tu.

Shou pula rasa sakit hati. Dia tak suka nampak Little Blossom-nya memandang kearah lelaki tu dengan muka merah, blushing cam tu.

“Stop staring.” Kata Shou beri amaran.

“mana dah!” Sakura protest

“Yelah tu, kau nampak cam kau nak makan je dia.”

Sakura terkejut dan tersenyum nakal. “So, kenapa kalau aku nak makan dia? Kau cemburu ke?”

Shou mengerdip mata. Cemburu? Hanya kerana Sakura-nya tersenyum kepada lelaki yang tak dikenali dan Sakura-nya blushing di sebabkan lelaki itu…. Reality jatuh di kepala Shou. Dia Cemburu. Shou Lan cemburu.

Akhirnya mengetahui perasaan yang tidak diketahuinya itu, dia berikan senyuman nakalnya membasuh pergi senyuman Sakura. Little blossom-nya menelan air liur sebab dia tak suka dengan senyuman tu.

“Mungkin aku cemburu. Apa kau nak buat tentang tu?”

Sakura mengerdip matanya. Dia tak jangka yang Shou akan cakap cam tu! dia gerakkan kerusinya jauh sikit dari Shou untuk elakkan pandangan tu.

“God! Berhenti mengurat dan ajak dia keluar!” Yui menyampuk keadaan mereka sekarang.

Tomoko mengangguk tak sabar. “Cepatlah!”

Sakura memandang kedua kawannya tak percaya. “Korang so--” ayatnya terhenti apabila Shou menyentuh dagunya dan bawa wajah Sakura kearahnya.

“Will you be my girl, Sakura?”

Sakura kaku terkejut. dia tak dapat dengar suara kawannya menjerit kegedik’an, Shinn tertawa kecil. Dia terlalu terkejut untuk bersuara atau bergerak, apa yang dia dapat buat ialah memandang kearah mata perang gelap itu.

Shou tersenyum. “I take your silence as yes.” Dan dia kucup pipinya.

Sakura mengerdip mata beberapa kali. Nanti-nanti, apa dah jadi? Shou ajak dia jadi Girlfriend nya ke tadi? Shou tadi---- Aku---

“Aku girlfriend kau?”

“Ya, start hari ini.” Sakura memandangnya dengan terkejut. “Jangan risau, I don’t bite….. much.” Dia cium pipi Sakura lagi. Sakura hanya berdiam diri dengan muka merah padam tapi ada senyuman kecil terpapar di wajahnya.

“Yes, Akhirnya!” Yui memeluk Tomoko dengan gembira. “Akhirnya misi matchmaking kita dah berjaya!!”
Tomoko mengangguk gembira. “Yeah! Kali ni kita naik ke fasa seterusnya!”

“KORANG!” jerit Sakura naik malu. Mukanya lebih merah dari strawberry.
>X<
Sekitar jam 5pm, Shou parking keretanya di depan rumah sakura. Berputar ke kiri di mana Sakura duduk memandang Sakura dengan senyuman. “Jom keluar date esok.”

“O-okay.”

Shou  tersenyum. Dia dekatkan dirinya dengan Sakura dan berikan satu ciuman manis dibibir sakura sambil membelai lembut pipinya. Hanya untuk beberapa saat sebelum Shou mengundur diri.

Muka Sakura merah menyalah. “S-see you tomorrow..”

Shou mengangguk. “Aku ambil kau jam 10, okay my blossom?”

Sakura mengangguk dengan senyuman kecil sebelum keluar dari keretanya dan masuk kedalam rumah. Sebaik sahaja dia menutup pintu, dia menyandar di pintu rumah itu sambil memegang dadanya. Seperti yang dia jangka, jantungnya berdegup kencang kalah kelajuan semasa diab berlumba dengan lawannya. Bila dia dengar bunyi enjin kereta Shou bergerak pergi, Sakura akhirnya naik ke biliknya.

Dia rebahkan dirinya di atas katil dan memandang siling bilik dengan senyuman gembiranya. Ini hari ialah hari yang di luar jangkaan. Dia dah terfikir yang ni hari akan jadi teruk tapi nampaknya ia jadi sebaliknya, it is the best day of her life! Dia, Sakura Hinamori ialah Girlfriend Shou Lan. Dia tak sabar untuk date dorang esok!
Sakura terhenti dari berfikir.

Esok? Esok…. Esok…. Esok….

Mata Sakura terbeliak besar dan bangun menuju ke meja belajarnya. Dia mengeluarkan sehelai kertas dan melihat apa yang tercetak pada kertas itu.

Aku dah agak dah.

Jadual untuk Shinto’s Cup (Draft 1)

Cherry: #96

PUSINGAN PENYINGKIRAN

Bermula dari hari:

Khamis:

-18.00pm - #412

(jika layak)

-20.00pm - #78

Jumaat:

-19.00pm - #123

-20.30pm - #369

Sabtu:

-18.00pm - #12

Ahad:

No race

Isnin:

Yang Berjaya akan di pasangkan secara rawak untuk Tag-Team Race untuk menyingkirkan pelumba ke 100 penyertaan. (Bergabung dengan peserta dari Tuen Mun)

PUSINGAN UTAMA

Selasa:

Pusingan utama pertama (Tag-team race):

50 pesarta yang berjaya akan masuk pusingan utama ke2.

Rabu:

Pusingan utama kedua 1 (Time Race):

5 peserta yang Berjaya akan masuk ke Semi-Finals

Khamis:

Pusingan utama kedua 2 (time Race)

5 peserta yang Berjaya akan masuk ke Semi-Finals

Jumaat:

Semi-Final (Grip Race):

5 peserta yang Berjaya akan masuk ke pusingan akhir.

Sabtu:

No race

Sunday:

Pusingan akhir (Drag Race):

Lima peserta terakhir akan bertanding sesame sendiri sehingga mendapat gelaran Juara.


“Oh well, at least, esok taklah bosan sangat kan?” 

No comments:

Post a Comment