New chapter!

Fitth H.O.P.E

Little Believers Tiada siapa akan percaya jika kamu kata kamu boleh melihat Jack o’the Lantern. Ia hanyalah kisah dongeng dis...

Friday, 28 June 2013

Rose Princesses: Undeniable Truth

Chapter 34

Setelah En Edward mendengar apa yang telah berlaku, dia menjadi cemas. Kenapa? Selalunya time genting seperti ini, Luna yang handle! Peperangan, planning dalam jangka masa pendek, misi menyelamat, itu semua Luna yang rancang. Awakening turut Luna yang handle semuanya. Tanpa Luna, mereka umpama watak utama yang useless. Tidak tahu apa nak buat. beribu askar bertabur di Kerajaan Robella untuk memastikan kerajaan itu berada dalam keadaan terkawal.

Sudah tiga hari, cuaca di kerajaan Robella amat pelik kerana dada langit diselaputi dengan awan mendung. Guntur berdentum, petir sambar menyambar, ombak bergelora sehingga siang dan malam tidak dapat dibezakan. Adakah mereka akan berdepan dengan musuh terakhir mereka? adakah musuh mereka ini terlalu kuat sehingga Luna perlu di ambil dari mereka semua?

Mea berada di bilik tidurnya, memandang kearah luar tingkap, melihat awan gelap yang sangat menggerunkan. Setiap kali Guntur berdentum, bulu romanya naik keseluruh badan membuat dia tidak sedap hati, tambah cemas, tambah risau.

“Mea…” Mea tersentak dari lamunannya dan memandang Onew yang menunjukkan riak wajah risau terhadapnya.

Mea memberikan senyuman tawar dan kembali merenung keluar. “Onew, apa akan jadi selepas ini? Luna dah tiada dan keadaan di bandar dah huru hara kerana takut dengan musuh mistery tu… kalau dia dah muncul, apa kita patut buat tanpa ada Luna sebagai pemimpin?”

“Kita anggap Luna ada di sini.” jawab Onew dengan senyuman tapi menerima renungan maut dari Mea.

“jangan main-mainlah. Aku serius ni…”

Onew memeluh bahu Mea, mengusapnya dan mengucup dahi Mea. “Sayang, I’m serious. Cuba bayangkan kalau Luna ada di sini, apa dia akan buat time-time cam ni?”

Mea menyentuh dagunya dan memandang keatas. “hmm…. Dia kan kata…”

“No worries, semuanya akan okay je…” Luna mengenyit mata dengan senyuman yang yakin. “Aku pergi dulu!”

“Aku tak tahu….” Kata mea menyesal memikirkan apa yang luna akan kata. “Dia terlampau banyak secret planning. Last minute baru kita tahu apa planning dia.”

Onew tertawa kecil melihat muka sakit hati Mea. “okay, itu tak membantu. Jom tanya orang yang masak, hangus dengan perangai Luna. mereka ada di bilik mesyuarat sekarang.”

Mea mengangguk dan mereka pergi ke bilik mesyuarat di mana Shinee dan Rose Princesses dah berkumpul bersama En Edward. Onew dan Mea mengambil tempat duduk mereka.

“So, what’s the plan?” Soal Mea kepada Minho, manusia yang masak hangus tentang isterinya sendiri.

“Seperti yang Luna inginkan.” Kata Minho dengan nada serious. “Protect Robella.”

Anne memandang kearah Minho dan menggeleng. “Tak. pabila  musuh mistery tu datang, Heart of Robella akan bertindak. Bukan kita, kita takkan dapat kalahkan-”

Viola dan Fiona menghentam meja dengan kedua tapak tangan mereka. “kalau cam tu….”

“Kita pastikan H.o.Robella tu tak di aktifkan….” Sambung Fiona.

“cam mana?” mereka semua memandang si kembar. Mereka berdua tersengih seperti perkara itu tidak begitu penting.

“Ingat tak kata Luna yang Heart of Robella itu hanyalah back up apabila keselamatan Robella dalam zone bahaya bila Rose Princess tidak dapat selamatkannya betul?”  Soal Viola.

Dan Fiona menyambungnya. “So, kita kena pastikan yang Rose Princesses dan putera raja Robella bergabung tenaga untuk mengalahkan Mr mysterious kita ni. dengan itu…”

“Luna akan kembali!!” kata mereka serentak bersama senyuman yakin bahawa plan mereka akan berjaya.

Kelihatan wajah mereka sedikit gembira mendengar plan si kembar tapi tidak Minho. Minho tenggelam dalam mindanya sendiri memikirkan siapa musuh mistery mereka ini.

Kalau Luna, dia tentu akan relatedkan semua peristiwa yang telah berlaku yang berkenaan dengan Rose Princesses dan Robella. Hmm… kalau first awakening, kami anggap Lycant dalang semua ni tapi tidak, pengikut setianya Shadow yang buat semua ni. tak mungkin Lycant bangkit semula dari kuburnya kan? Kalau Shadow, dia dah lenyap setelah Rose Princesses keluarkan dia dari badan Luna, tak mungkin dia akan kembali lagi. Kalau Danny…. Tak. Danny takkan buat perkara bodoh sekali lagi, dia tahu yang Luna akan buat apa sahaja demi Robella. Tak mungkin Danny akan buat, kan? Dia pernah lost control jadi dia mungkin akan lost control sekali lagi, tak mustahil..

“Minho? MINHO!” Jonghyun memukul bahu Minho membuat dia kembali kea lam yang nyata. “Apa yang kau fikirkan?”

“Apa yang Luna akan fikirkan.” Jawab Minho slamber.

“So? apa resultnya?” Key mendongak kepala menunjuk signal yang mereka mendengar.

“Aku rasa antara Shadow dan Danny yang fits dengan Mr. Mistery kita ni.” kata Minho meletakkan kedua sikunya di meja dan tangannya menampung dagu. “I mean, kalau Shadow masih bernyawa, dia mungkin orang yang kita cari tapi kita tidak pasti tentang tu. kalau shadow, tentu dia dah rasuk orang terkuat antara kita semua untuk menyambung rancangannya mengambil alih Robella. Tapi tak, bermaksud Shadow bukan orangnya.” Kata minho membuat konklusi sendiri. “Kedua, Danny.”

Mereka semua buat muka blur. “Danny? Kenapa dia yang kau syak? Masih kes cemburu tentang kau dan Luna ke?” Soal Key main-main.

Minho mengangguk membuat mereka terkejut beruk. “Mungkin. Kita semua tahu yang Danny ada crush dengan isteri ku dan pernah mencuba melanggar perjanjian Master dan Servant. Walaupun dia kata dia dah give up tapi perasaan cinta tu tak akan lenyap dalam sekelip mata sahaja. Mungkin dia dah kembali ke Danny yang shelfish dan bangkit untuk membalas dendam. Danny boleh mengawal masa dan dimensi. Persoalannya, kalau dia cemburu… dia patut stopkan masa time perkahwinan kita dan bawa lari Luna atau bunuh aku. kan?”

Mereka semua mengangguk setuju. Woah… Minho betul-betul berfikir mendalam tentang hal ni. tentulah, siapa tak risaukan keselamatan tentang isteri sendiri? Siapa nak isteri mati dalam medan perang betul?

“jadi, hanya ada satu konklusi untuk meleraikan si mr. mistery kita ini..” Guntur berdentum dan petir sambar menyambar. Mereka memandang kearah en Edward. “Shadow dah rasuk Dan-”

BOOOMMMM!!!

Satu letupan di salah satu bahagian istana membuat mereka mula berlari keluar dari istana demi keselamatan. Mereka memandang kearah bangunan barat daya istana yang di jilat api berwarna hitam membuat mereka semua kecut perut. Masanya telah tiba.

Kedengaran suara orang tertawa berdekah-dekah entah dari mana datangnya membuat mereka berjaga-jaga. Siapa lelaki ini mereka tidak tahu tapi yang pastinya mereka takkan biarkan dia menang.

Apabila mereka dapat menjejak mr. mysterious mereka semua terkejut beruk.


“So? how’s my master doing?” Soalnya dengan double voice membuat mereka semua tambah terkejut.

“DANNY!”

“Dia nampak lain… cam..”

“Di rasuk Shadow.”

Onew dan yang lain memandang kearah En Edward. “Dia dah dirasuk oleh Shadow.” Kata En Edward lagi sekali menyatakan benda yang benar. “seperti Permaisuri kata, surprise kita dalam medan pertempuran ialah Danny dah dirasuk oleh Shadow. Pandai dia memanipulasikan perasaan Danny untuk dapatkan badan yang baru. Kuasa yang kuat ditambah dengan perasaan bersalah yang besar terhadap luna merupakan makannya yang paling menyelerakan bagi Shadow. Sekarang, Danny sedar atau tidak, dia adalah musuh Robella dan ingin menghancurkan kita.”

Danny tertawa sekali lagi dengan coolnya. Dia menghulurkan pedangnya kearah mereka. “I here by to send your death!”

Danny mula menyerang dan berlaku satu pertempuran yang hebat antara dua pihak. Walaupun bersendirian, Danny dapat berlawan tanpa mengalami sebarang kesulitan. Setiap serangan yang di terima dia akan mengelak dengan pantas menggunakan kuasa mengawal masanya atau menggunakan serangan musuhnya dengan black holenya. Memutarkan serangan. Danny menyerang mereka seperti ianya satu tugas yang muda.

Ann melontarkan test tubenya dan dengan senangnya Danny membelah dua test tube itu. Liquid yang mengalir keluar meletup di muka Danny namun ia hanya meninggalkan kesan calar sahaja. “Lemah.” Danny menyerbuh Ann dan menghayunkan pedangnya kearah Ann

Ann, Pink Rose terlontar jauh terheret di tanah. Liquid merah panas mengalir keluar dari bahagian perutnya.
“Ann!” Teamin memandang kearah Danny dengan perasaan marah dan benci. “TAK GUNA!” jeritnya naik okta 5 mengakibatkan semua harta benda di hadapannya terbang melayang kecuali Danny yang masih berdiri tegak tidak jauh di hadapannya dengan senyuman sinis.

Danny bergerak sepantas kilat tepat di hadapan Teamin dan mencengkam lehernya. “Berhenti berteriak seperti budak kecil.” Dia angkat teamin keudara.

Minho dan Jonghun saling berpandangan dan mengangguk. Jonghyun membuat satu tumbukan udara kearah Danny dan di tambah perisa pula dengan electrick shock Minho.

Boom! tepat kena sasarat dan teamin berjaya melarikan diri sebelum menemukan ajal di tangan Danny. Dia berlari kearah Anne, ingin memastikan perempuan yang disayanginya tidak apa-apa.

“Jangan risau, I’m fine.” Kata Anne dengan senyuman tawar sambil menuang satu liquid ke tempat yag tercedera. Luka itu hilang secara perlahan-lahan.

Hanya cedera di pipi sahaja yang Danny terima dari serangan gabungan Minho dan Jonghyun. dia ingin membalas tapi tidak kesampaian apabila bebola biru misteri menyerangnya dari atas. “what the?”

Drurururururururoooooom! Bebola biru itu meninggalkan satu kesan bulat yang 2 kali ganda besar dari saiznya di tanah tempat Danny berdiri.

“Berjaya!” jerit satu double voice. Fiona dan Viola bercantum lagi untuk membuat senjata Death Tear. Kejayaan mereka mati kerana melihat Danny masih lagi boleh berdiri setelah serangan maut itu.

Mea tidak memberi peluang kepada Danny untuk membuat satu serangan dan mendepakan tangannya kearah Danny. Akar berduri muncul keluar dari tanah dan membelit tangan Danny, menarik dia untuk tunduk ke tanah. Danny bergelut untuk melepaskan diri, setiap akar yang terputus, muncul lagi akar dari tanah tidak ingin melepaskan Danny. Semakin banyak akar melilit Danny, pedangnya di bawah jauh dari tuannya dan sekarang Danny berlutut di tanah masih lagi bergelut untuk melepaskan diri namun masih tidak berjaya.

Onew pula bertindak dalam peluang yang singkat itu. Dia menyentuh dahinya dan tangannya yang lagi satu menghala ke Danny. ‘Danny! Bangun cepat! kau dah di rasuk oleh Shadow. Bangun!”

Kelihatan Danny sedikit tenang tapi mula bergelut semua dan dapat terlepas dari akar Mea. Danny mendepakkan tangannya kearah Mea dan Onew. Mereka berdua terlontar jauh akibat Aura hitam itu.
“Jangan halang aku!” Danny menyerang Minho dan Jonghyun pula. Walaupun memakan sedikit masa tapi dia berjaya menumpaskan dua lelaki yang agak kuat(kalau bergabung tenaga). Dia terus bergerak kearah istana. arah tujuhnya: Heart Of Robella. Kalau itu hancur, dia tak perlu bersusah payah untuk mengambil alih Robella.

Langkahnya terhenti apabila benang halus membelitnya dari belakang dan Blue Rose(bergabung) berada di hadapannya memacuhkan Death Tear di depan  Danny.

“Jarak jauh tak berhasil..” Kata Fiona. “Jarak dekat cam mana pula?” sambung Viola dengan mulut yang sama.

Bebola biru terhasil dan ingin melenyapkan Dannya tapi tidak berhasil apabila Dannya membuat black hole di depannya memakan bebola biru itu. Dan satu lagi black hole muncul di belakang Dannya, bebola tersebut keluar dari lubang itu dan menuju kearah Key.

“TIDAK!” Blue Rose bergerak pantas ke hadapan Key melindunginya dan kedua mereka terkena senjata Blue Rose sendiri. Fiona dan Viola terpisah dan mereka bertiga terlantar tidak bermaya di tanah.

Danny tersenyum gembira. “Love is killing.” Katanya mentertawakan Blue Rose, Fiona yang melindungi orang yang di cintainya. Dia terus bergerak masuk kedalam istana, ke grand Hall dan menuju ke pintu rahsia di mana Heart of Robella berada.

“Akhirnya… aku akan kuasai Robella, kuasai dunia ini! Penuhkan semuanya dengan kegelapan, kesengsaraan, penyeksaan dan kezaliman dalam dunia ini! Aku akan membentuk dunia aku sendiri, DUNIA YANG PENUH DENGAN KEGELAPAN!!” katanya dengan gembira sambil bergerak sepantas cahaya sehingga dia tiba di pintu gerbang.

“Aku tak rasa cam tu.” Mata Danny terbeliak besar melihat siapa yang menunggunya di bilik rahsia tersebut.


“Hi, long time no see” kata Luna dengan senyuman nakalnya. “Encik Shadow….”

(Jeng! Jeng! JENG!!! apakah akan terjadi??? tunggu chapter yg seterusnya!! ^_^)

lokasi: pusat jalur lebar
punca: nak post 3 en3 untuk korang semua!!
angah sanggup lari ke sini sebab korang tau... so, enjoy!! and Comment!!

2 comments:

  1. best3.sambung lagi tau kak angah.tapi jangan lupa belajar untuk SPM.

    ReplyDelete
  2. Haha... cepatnya Maisara baca ^_^
    hehe,, study tak pernah lupa...
    angah tak bleh hidup tanpa writting novel.. haha

    ReplyDelete

Savior of Tales