Racing Heart: 9# Race


Ini hari malam isnin dan Sakura sedang bermanja dengan kereta Pink Spidernya di atas jalan raya kosong meneruskan misinya iaitu menghayati malam di bandar Hong Kong. Sudah seminggu dia tidak berpeluanguntuk jalan-jalan dengan kereta kesayangannya, rindu yang teramat untuk mengendali stering keretanya, mendengar bunyi injin kereta dan kelajuan pink Spider di atas jalan konkrit pada had yang dia sendiri tidak akan jangka. Sakura tersenyum ke telinga apabila dia drive di atas jalan raya yang senyap dan kelajuan keretanya mula meningkat laju. Dia meluncur laju melimpasi kereta di depannya.

Beberapa minit kemudian, dia perasan ada kereta di belakangnya dan kereta tersebut ialah kereta yang dia lambung tadi. Kereta kuning tersebut memberi signal dengan lampu depannya membuat SAkura tersenyum gembira.

Bring it On!!

Dia menekan paddle minyaknya dan meluncur lebih laju. Melihat cermin depannya dan kereta tersebut masih lagi dekat di belakangnya. Dia menarik sengih dan menekan minyak lebih kuat. 190 km/j. Dia memandang semula dan guess what? Kereta kuning itu masih lagi dekat di belakangnnya seperti kelajuan kereta Sakura tidak meningkat.

Sakura mengeluh. Tak guna punya pemandu. Aku takkan biarkan kau kala-

Isi hati Sakura terpotong apabile kereta kuning itu sekarang berada di sisinya dan terus meluncur kehadapan.
Tak Guna! Mamat tu mesti terrer kat jalan lurus! Argh! Jerit hati Sakura berada dekat di belakang kereta lawannya. Sakura perasan mereka berada di jalan kecil bermaksud ia akan jadi lebih sukar untuknya melambung kereta lawannya. Sakura rasa sakit hati tapi pada masa yang sama ini adalah satu lagi cabaran buatnya.

Kereta tersebut berputar ke kanan dengan teknik drift yang senang. Bagi Sakura pula, kacang putih! Dia buat dengan sempurna.

Mamat di depan ni mesti pemandu professional desis hati Sakura mula teruja dengan perlumbaan mereka.
Dalam perjalanan mereka berlumba, Sakura dapat lihat ke mana hala tuju mereka sebenarnya. Di dok. Di situlah garis penamat mereka. Sakura mula mengira jarak dari tempatnya ke dok tersebut. Dia menganggarkan 1 km untuk melambung kereta dihadapannya. Dia memerhatikan jalan merekta untuk mencari jalan bagaimana hendak kedepan… dan hanya satu cara sahaja yang dia dapat fikir.

Alamak! Payah betul nak buat ni. Hanya satu peluang dan Tak guna! Aku mesti lambung dia sebelum tiba di jambatan pula tu! desis hatinya mula berdegup kencang risau kalau-kalau dia gagal dan dia melajukan lagi kereta pink spidernya.

800m

Sakura masih lagi dibelakang.

600m

Sekarang dia di sebelah kereta kuning tersebut tapi lawannya meningkatkan kelajuannya.

Argh! Jeritnya dalam hati.

400m

Tak guna! Jambatan dah di depan mata!

Tanpa berfikir panjang, Sakura meningkatkan kelajuannya dan berada di sisi lawannya. Mulut kereta pink spider mendahului lawannya sedikit demi sedikit. akhirnya, kereta separuh badan di hadapan kereta kuning tersebut. DIa ingin meluncur pergi tapi terbatal dengan menekan brake mati, berputar 180 darjah dan berhenti sepenuhnya. Kereta kuning tersebut mendahului Sakura dan menang.

“Oh My Gosh! Ini… ini tak mungkin berlaku!” jerit Sakura diantara nafas beratnya masih dalam keadaan terkejut.

Dia menarik nafas beberapa kali menenangkan jantungnya dan mengeluh memandang papan tanda di tepinya: kerja sedang di jalankan.

“Nasib badan. Jalan tengah dibaiki… bagus… sangat, SANGAT bagus.” Katanya menahan rasa geram.
Dia mula memandu seperti biasa ke garisan penamat dan memarking di tepi kereta kuning tersebut. Si pemandu dari kereta Honda kuning itu keluar dan satu figura yang tinggi berdiri diluar. Sakura turut keluar dari keretanya untuk menyapa si pemenang.

“Bukan malam kau, kan?”

Sakura menyahut kuat. “Tolong jangan ingatkan aku.”

“Okay, maaf.” Lelaki tersebut tertawa kecil melihat Sakura mencebik kearahnya. Lelaki berambut hitam berhighligth perang almond, lingkungan 19 tahun memandang kearah Sakura dengan senyuman. Tinggi lelaki tersebut mungkin 5’9 dengan badan yang ada latihan. SAkura blushing apabila renungan mata mereka bertembung dan segera memandang kearah lain.

“Aku Lei Xing.” Sapanya dengan tangan dalam poket menundukkan diri melihat lawannya yang rendah darinya. “and kau ialah?”

Sakura memandang kearah Lei dan melangkah kebelakang apabila wajah mereka agak dekat. Sakura tersenyum. “Cherry.”

“Gembira dapat berjumpa dengan pelumba seperti kamu.”

“Same here.”

“Serius ni. cara kau drive tadi memang hebat. Aku mati-mati ingat yang kau tu lelaki.” Lei tersengih-sengih. 

“Jangan marah yea..”

Sakura menggeleng dengan senyuman. “tak pa.”

“Dan kalau tiada petanda yang menghalang kau, tentu kau menang kan?”

“Mungkin, siapa tahu.” SAKura mengangkat bahu. “lagipun, kaupun apa kurangnya? Macam top racer.”

Lei tersenyum. “Mungkin. Apa kata kita lawan sekali lagi untuk keputusan yang sah. Tanpa ada gangguan cam tadi?”

Sakura mengangguk. “Okay! tapi aku kena pergi sekarang dan seronok race dengan kau.” kata Sakura melontarkan senyuman manisnya kearah Lei.

Lei tersentak sedikit sebelum membalas senyuman Sakura. “Ya… memang menyeronokkan.” Lei mengusap kepala Sakura. “Selamat malam… Cherry.”

Wajah Sakura bertukar warna apabila Lei menyebut namanya dengan nada yang lembut sambil mengusap kepalanya. Rasa seperti abangnya Yamato tapi ini berlainan sedikit. Entah apa yang lainnya.

“S-Selamat malam.” Katanya balik sebelum masuk kedalam kereta dan pandu pergi meninggalkan Lei memandang kereta pink berlalu pergi.

“Cherry…. Nama yang cantik..” Lei tersenyum manis dengan sedikit pink di pipinya. “.. sama seperti tuannya.”

=X=
Hari yang dinanti-nantikan oleh lima wanita telah tiba. ini hari ialah hari RABU! Sleeping Forest dan Sakura berada di bawa pokok yag rendang pada waktu rehat tengah hari.

“So, kalau korang nak ke cafĂ© Yui kan sekolah dorang, kita kena skip kelas.” Kata Jue memandang rakan-rakannya.

“Aku tak kisah sangat. Subjek yang tinggal nanti… math, physics, P.E… semua subjek boring.”

“Aku setuju.” Kata Yumi setuju dengan Ren.

“Okay, kita dah sebulat suara. Kita skip kelas ni hari dan ke festival HK academy!” Tomoko dan Sakura bersorak serentak.

“Yeah!”
Setengah jam kemudian, tiga buah kereta parking di luar pagar sekolah Hk Akademi. Sakura di larang memandu ini hari, entah kenapa dan Ren pula malas nak drive so dia tumpang kereta Yumi. Mereka berlima melangkah keluar dari kereta dan berhadapan dengan pagar sekolah tersebut.

“Kita dah sampai. Sakura apa pendapat engkau?” Ren memandang kearah SAKura dan mereka berempat tertawa kecil melihat mata Sakura bersinar-sinar memandan festival yang berlangsung di depan matanya.

“Apa lagi? Jom masuk!” Sakura memulakan langkahnya masuk kedalam dan diekori oleh yang lain.
Sekarang, mereka semua berdiri di dalam sekumpulan orang ramai dengan kedai-kedai kecil yang beraneka jenis berbaris dari pagar ke pintu utama sekolah. SAkura sudah tidak sabar nak menerokai tempat itu tapi tidak tahu nak mula dari mana.

“Oh! Tomoko! Kita ke sana dulu boleh?” SAkura menarik lengan Tomoko sambil menuding kearah satu gerai makanan.

“Kat sana banyak orang lagipun, kita kena jumpa Yui dulu.” Kata Tomoko yang sedang dalam talian  menghalang SAkura membuatnya mencebik.

“Tomoko kejam!”
Ren, Yumi dan Jue mengerdip mata beberapa kali dan mula tertawa kecil. Manakala Tomoko hanya menumpukan perhatiannya pada taliannya sekarang.

“Kau macam budak lima tahun yang baru masuk festival sekolah.” Ren mencubit pipi comel SAkura yang di kembungkan.

SAkura menepis tangan Ren dan menjelir lidah. “Whatever!”

Merekta tertawa sekali lagi tapi tawa mereka lebih kuat apabila lelaki di sekolah tersebut tertarik dengan wajah murung sakura yang comel.

SAkura perasan yang dia diperhatikan dan mendekati kawannya. “Kenapa mereka nampak kita? Aku takutlah.”

“Sebab kita comel.” Usik Yumi.

“Cantik.” Tambah Jue.

“Dan Menggoda.” Kata Ren menamatkan sebab mereka.

“Huh?” Sakura blur. “Cam mana baju sekolah kita boleh menggoda?”

Mereka bertiga memandang sesama sendiri dan tertawa lagi. SAkura memang lurus, perkara seperti itupun dia tak boleh tangkap.

Tomoko yang baru habis bercakap di talian memandang kearah satu lelaki yang memandang kearah Voodoo dollnya. “Sakura, Sakura! Kau ada peminatlah!”

Lengan SAkura di tarik oleh Tomoko membuatkan dia berputar 270 darjah, hampir terjatuh tapi terima kasih tindakan reflex dia dapat imbangkan badannnya semula. “Mak oi! Tomoko, apa yang kau merapukan lagi ni?”

Tomoko menuding kearah lelaki yang memandang kearah mereka, bukan kearah SAkura. Dia mula blushing.

“Apa kata kau lambai kearahnya… tak, lebih bagus bagi dia rashberry kiss!” Yumi mengenyit mata kearah SAkura.

“A-apa?” mukanya lebih merah dari sebelumnya dan memukul bahu Yumi dengan perlahan.

“Ala, Buatlah Sakura. AKu nak nampak riaksi mamat tu!” Pujuk Ren pula.

“Umm…. Aku rasa tak patut-”

“Alaaa… bolehlah sakura.” Jue memujuk SAkura sekali lagi dengan wajah puppy face.

SAkura merungut kecil. “Kenapa aku?” Dia melontarkan ciuman jauh kepada lelaki itu dan dapat rasakan mukanya merah seperti lava volcano. Sakura agak terkejut melihat lelaki itu menjadi kekok dan OMG! Mukanya turut bertukar merah!

Empat sekawan ketawa terbahak-bahak kecuali Sakura yang masih malu. Tak guna korang! Buat malu aku je desis hatinya memukul pipinya yang tak pandai redah-redah merahnya.

“Yo! Korang dah sampai!” kata Yui muncul di depan mereka. Dia menjungkit kening hairan melihat rakan-rakannya ketawa. “Apa yang lucu sangat?”

Sakura menolak yui untuk bergerak. “Jangan Tanya…. Jom gerak!” katanya tak nak di ceritakan semula.
Sleeping forest ketawa lagi sambil mengekori Yui. Yui menarik Tomoko ke sebelahnya dan Tanya kenapa mereka ketawa dan muka Sakura merah bak apel. Dengan rasa bangga dan yakin, Tomoko ceritakan apa yang terjadi kepada yui. Yui turut ketawa dan itu buat Sakura tambah Malu.

=X=

“Selamat datang ke 2-A!” kata Yui menunjukkan kelas mereka yang di hiasi dengan decoration yang bling-bling dan mak oi! Banyaknya pelanggan, sampai sanggup berbaris di luar!

“Kena berbaris lagi ke?” Soal Ren melihat barisan yang panjang cam kereta api.

Yui menggeleng. “Korang VVVVVIP aku dan tempat korang dah ditempah khas untuk korang. Jom masuk.”

Mereka berenam masuk kedalam dan Yui meletakkan rakan racingnya di meja yang telah di tempah. “Tunggu, nanti aku datang okay?” katanya dan berlalu pergi.

Mereka hanya mengangguk dan memandang sekeliling bilik darjah itu. Sakura pula kagum melihat perubahan kelas yang boring bertukar menjadi suatu kafe yang unq dan sedap mata memandang. Tingkap di hiasi dengan kain langsir emas yang nipis untuk membenarkan sedikit cahaya masuk kedalam kelas. Bilik tersebut penuh dengan pelbagai jenis bunga dan kata-kata ‘azimat’ yang mengayat hati. ¼ dari bilik itu di tutup dengan langsir putih di mana Yui masuk tadi dan Sakura mengagak yang sebalik langsir putih itu adalah dapur mini mereka. Ada beberapa meja yang di lapik dengan kain putih dan reben emas  serta sekuntum bunga ros menjadi perhiasan di tengah meja. Simple but nice.

“Wow… banyaknnya pelanggan..” kata yumi melihat meja dalam kelas itu penuh dan di tambah pula orang ramai beratur panjang di luar kelas.

Ren mengangguk. “yui tak bodek pasal kelas dorang MELETOP!” katanya mimic suara Ren membuat yang lain ketawa.

Kelihatan Yui keluar dari mini dapur mereka dengan membawa se’set desert 3 tingkat. “Sorry lambat, harap korang lapar sebab ini hari aku belanja!”  dia meletakkan makanan yang mengiurkan itu di depan mereka.

Mereka semua menelan liur tiga kali. “Yui….” Tomoko memandang kearah Yui.

“Apa?”

“Pernah tak aku cakap yang kau ni memang Hebat?” soalnya dengan mata bersinar-sinar melihat banyak dessert kegemarannya depan mata.

Yui tersenyum bangga dan duduk di antara Tomoko dan Jue. “Well…” Dia menepis hidungnya dan meletakkan tangannya di sekeliling Jue. “Aku kan…. Perfect.”

Jue menyiku perutnya. “Perfectlah sangat!” mereka semua tertawa sekali lagi.

Yui menjeling ke satu sudut bilik dan tersenyum lebar. “Our Prince carming is here…” mereka semua terus memandang kearah mana Yui lihat dan mulut mereka ternganga luas membuat Yui ketawa kecil.

“Kan aku dah kata… korang tak caya lagi ke?”

Mereka melihat Shou berseluar hitam dan baju kemeja putih lengan panjang dengan vest mini warna hitam. Dia memakai reben kupu-kupu dan vestnya di pin dengan bunga rose pink disertakan sarung tangan putih. Rambutnya agak kusut dari sebelumnya tapi itu tak bermaksud dia tak Nampak hensem seperti selalu tapi dengan pemakaian seperti ini…. He’s HOT!!

Yumi tersenyum nakal. “Shou! Hensem nya kau!” jeritnya sekuat mungkin untuk membuat Shou dengar ayatnya.

Shou yang mengangkat setalam minuman berdengus dan mulutnya berkumat-kamit menyatakan ayat yang laser sambil meletakkan minuman mereka di hadapan para wanita remaja. 

Sakura yang masih dalam dunianya sendiri mengagumi kejayaan mereka mengendali kafe itu tidak menghiraukan apa yang mereka borakkan, kembali ke alam yang nyata apabila dia perasan bila ada orang menegurnya.

“Kau datang dari planet mana, Little Blossom?”

Sakura memutarkan kepalanya dari melihat sekeliling bilik itu ke arah satu suara itu dan marah kearah lelaki itu tapi bertukar ke riak wajah terkejut dan malu sendiri melihat Shou tunduk dengan memegang dada dengan tangan kanannya, berada dekat pada muka sakura. Dia melihat Shou sangat segak dalam pakaian Butler itu. Shou tersenyum sengih melihat perubahan iklim muka Sakura, sepertinya dia berpuas hati melihat riaksi Sakura.

“Suka apa kau Nampak?” katanya menyakat membuat muka Sakura tambah merah. Shou tertawa melihat Sakura malu-malu kucing dan mengenyit mata sebelum bergerak pergi kembali masuk ke dapur mini mereka.

Dua devil kejam, Tomoko dan Yui tertawa kecil dan berbisik sesame sendiri melihat sketsa pendek tapi memuaskan itu. Jue, Rend an Yumi turut tersenyum melihat gelagat Sakura tapi mengeluh panjang kepada dua kawan sewel mereka ni pula.

Yui terdenger namanya di panggil dan berdengus. “Ish, tak leh Nampak orang senamg betullah! Ya  aku datang!” jerit Yui. “Aku pergi dulu, nampaknya keadaan semakin sibuk.” Yui bangun dari tempat duduknya dan bergerak pergi meninggalkan kawannya dengan se’set dessert dan minuman mereka.

Sakura orang kedua mengambil strawberry shortcake yang ada di talam 3 tingkat itu selepas Tomoko dan mengambil sepotong dari cake itu. “Hmmm…. Sedapnya….” Katanya dengan penuh nikmat.

Jue mengangguk setuju. “Di mana dorang beli kek ni ya? Nak pula aku beli nanti.”

Beberapa minit mereka menikmati cake mereka, Yui kembali kepada mereka sambil mengheret Shou yang mengomel sepanjang jalan ke meja mereka.

“Diam!” Jerit Yui dan tersenyum manis kepada Sakura. “Sakura… nak round-round festival tak?”

Sakura yang baru habiskan sebisan cake terakhirnya mengangguk laju. “Nak! Nak!”

Terukir senyuman berniatnya. “Cool! Shou tengah rehat sekarang ni dan dia boleh bawa kau.”

“Apa?” Sakura mengerdip mata sekali. “Tak pa.. aku boleh gerak dengan yang lain lagi.” Katanya menolak dengan cara yang paling sopan. Dengan mamat ni? Hancur hidup aku desis hatinya.

Tomoko menggeleng. “Sorry Sakura tapi aku malas nak jalan sebab ada cake yang yummy-yummy kat sini. Lepas makan cake kami kejar kau, kan korang?” kata Tomoko memberi signal pada tiga member Sleeping forestnya memberi amaran untuk setuju. Mereka menelan air liur dan mengangguk setuju.

“ok, aku boleh tung-”
“TAK! Eh?- ma-maksud aku, kami mungkin lama sikit kat sini… kan korang?” sekali lagi tiga mangsa ini terpaksa mengangguk.

“Full Stop! Shou akan bawa Sakura jalan-jalan.” Kata Yui menarik Sakura bertukar tempat. Yui sekarang di sebelah Jue dan Sakura di sebelah Shou.  

Sakura sedikit buntu buat beberapa saat untuk mengutip apa dah terjadi tapi terlambat apabila dia perasan tangannya dah di genggam oleh Shou dan di tarik keluar dari kelas.

“Uhmmm…..”

Shou mengeluh dan berjalan ke depan sikit membuat Sakura berjalan tak stabil ditarik oleh Shou. Sakura melihat sekelilingnya dan dapati banyak mata-mata jatuh ke arahnya dan kebanyakannya perempuan. Dia menelan air liurnya.

Ini tentu Peminat Shou yang Yui cakapkan tempoh hari. Tapi kan… kenapa dia Nampak kat aku semacam je? Desis hatinya risau.

Dua couple ini turun ke tingkat bawah dan keluar dari bangunan academic. Sakura mengeluh panjang. Sekarang, pelajar lelaki pula memandang kearah mereka.

Serius ni, kenapa mereka Nampak kami cam tu? desis hatinya lagi.

“Yo Lan! Dia ke punca kau tak layan peminat kau?” satu suara menyahut.

“Dia Makwe kau ke?”

“Wow! Cantik taste kau, She’s pretty!”

Muka Sakura naik merah tapi masih lagi blur dengan setuasinya sekarang. Shou berdengus dan mengendahkan usikan dari rakan sekelasnya. Langkah Shou lebih laju dari sebelumnya dan menarik Sakura sekali. Rakan-rakan Shou ketawa.

“Apa yang mereka cakapkan tu?” Sakura akhirnya menyoal setelah berjalan seiringan dengan Shou dengan kakinya bergerak seperti kereta api.

“Entah.” Jawabnya ringkas dan mengeheret Sakura lebih dalam ke tengah Festival menjauhi usikan menyakitkan hati itu.

Sakura melihat sekeliling dan tersenyum gembira, Shou yang menarik Sakura akhirnya di tarik balik membawa Shou dari kedai ke satu kedai. Dia jemuh melayan Sakura round hampir satu tapak sekolah tapi dia tak boleh buang senyuman yang secara naturalnya tertampal di wajahnya.

 “Nampak tu, dorang nampak sangat serasi…” bisik satu suara.

“Yup! Yup! Aku setuju.”

“A Hot Boy and A Pretty Girl! Jelesnya aku!” sahut satu lagi suara membuat Shou dan Sakura berpaling kearah si penyuara itu.

Mereka cakap tentang kami ke desis hati mereka berdua.

“Joe, pegang tangan aku cam tu!” kata satu lagi suara sambil melimpasi mereka berdua.

“Eh?” tunduk memandang tangan mereka bersimpul dan terus naik malu tapi Shou tak lepaskan tangan Sakura.

“Let go.” Kata Sakura masih malu.

“Apa? Lets go? Okay.” Kata Shou buat-buat salah dengar dan bawa Sakura ke  gerai seterusnya.

“Tak aku cakap… Let go!”

“Hmm? Ye ke?” Shou menjungkit kening buat muka innocent. “Kenapa aku nak buat cam tu Little blossom?” Shou mengangkat tangan mereka. “Aku lebih suka cam ni.” Dia tersenyum nakal.

Sakura rasa kalau hidupnya berterusa cam ni, mukanya akan kekal merah sepanjang hayatnya. Dia mengatakan sesuatu berbisik kepada diri sendiri dan biarkan Shou bawa dia kemana Shou nak pergi.

Beberapa situasi kemudian, Shou akhirnya melepaskan tangan Sakura kerana memegang makanan. Dia dah rasa satu kehilangan dari kehangatan dan kelembutan tangan Sakura dan Of Courselah dia takkan mengaku dia rasa cam tu. hilang kemachoannya nanti.

Tapi dia mengaku yang dia tak pernah rasa seronok, betul-betul seronok di festival sekolah. Mungkin di sebabka Little blossom di sebelahnya ini? Mungkin…. Kemungkinanan besar.

Shou kembali tersenyum apabila Sakura menyelit tangannya di lengan Shou dan menarik Shou ke Gerai.

“Err… excuse me?”

Sakura berputar kearah suara tersebut. “Ya?” Dia tahu siapa lelaki yang menegurnya dan terus rasa malu. Itu lelaki yang dia bagi Rashberries Kiss tadi.

Shou pula tak suka lihat lelaki di depan matanya kerana lelaki yang boleh buat muka Sakura cam tu hanya dia. Dia melontarkan renungan tajam kearah lelaki yang bercakap dengan Little Blossomnya.

Riak wajah Shou jatuh. Little Blossom’nya’? tak, dia bukan aku punya… desis hatinya.

“A-Aku menang patung arnab ni dan.. errr… A-aku er… harap… kalau kau… ermm… sudi-”

“Erm-erm…. Cakap jelah! Menjengkelkan kau tahu.” Jerit Shou membuat lelaki lembik(dari pandangannya) terkejut.

“Maaf.” Dia berdehem. “Aku nak bagi patung ni kat kau. Kau sudi terimanya?” dia tersenyum malu-malu.

Sakura tersenyum dan ingiin mengambilnya tapi ada tangan menyampuk menolak pemberian lelaki itu.

“No thanks, simpan patung kau dan selamat tinggal.” Shou menghalau lelaki itu tapi dia yang bergerak menarik Sakura pergi dari lelaki tersebut.

“Hey! Kau kenapa?” soal Sakura marah.

“Apa? Kau suka dengan lelaki tu ke?”

“So? Kenapalah kalau aku cakap ya?”

Shou terkejut tapi dia sembunyikannya dan juga…. Sedih? “Ye lah tu…”

“Kenapa tak? I mean, dia ada rupa. Dia Nampak baik dan manis dan-”

“Bukan type kau.” Potongnya.

Sakura bercekak pinggang. “Oh jadi kau tahulah type lelaki aku cam mana?”

“Aku.” Jawabnya ringkas sambil menarik sengih.

Sakura terdiam dan akhirnya mereka berdua tidak bersuara selepas itu sebab dua-dua dalam dunia sendiri.

Aduh! Kenapa aku cakap cam tu pula? Desis hati Shou memukul otaknya secara mental.

Apa maksud dia? Dia type aku? Desis hati budak lurus itu yang sememangnya lurus. Mata Sakura terbeliak apa bila melihat sesuatu. “Comelnya beruang tu!!”

Shou tersentak dari lamunannya dan memandang kearah Sakura. “huh?”

“Nampak tak beruang putih gebu besar tu? alah… yang bulu tebal tu!” katanya menuding jari kearah anak patung saiz king.

“Aku Nampak tak se-cute mana pun.” Katanya acuh tak acuh.

Sakura memukul bahunya taklah kuat sangat. “CUTELAH!”

Shou mengeluh. “So? Kau nak lah?” Sakura mengangguk seperti budak kecil.

Mereka bergerak ke kaunter permainan itu, Shou membayar si pekerja untuk main permainan itu. Ia hanya game basketball kecuali Hoopsnya agak jauh darinya tapi dia rasa itu tak jadi satu masalah. Pekerja itu menerangkan cam mana permainannya. Dia di berikan  5 peluang untuk mencuba menjaringkan bola dan Shou mengangguk faham. Dia mengambil bola tersebur, melantunkannya di lantai dan dilontarkan kedalam Hoops. Dia buat semudah itu dalam empat peluangnya lagi dan pekerja permainan itu mengucapkan tahniah kepada Shou dan suruh dia memilih hadiahnya.

“Beruang gebu tu kan?” katanya menunjuk kearah patung beruang putih besar melihat Sakura inginkan kepastian. Sakura mengangguk.

Pekerja itu mengambil beruang king size itu dan berikan kepada Shou dan Shou berikannya kepada Sakura.

“Nah.”

Sakura terkejut. “Kau bagi kat aku?”

Shou mengangguk.

“Why?”

“Kalau kau tak nak-”

“Aku nak,” dia terus mengambil beruang itu sebelum Shou jatuhkannya. “Thanks Shou!” Sakura memeluk SHou dan selepas itu memeluk anak patung barunya.

“You welcome.” Katanya tersenyum manis.

“Hmm…. Aku nak namakan dia…. Shou.”

“Kenapa pula?”

Sakura tersenyum gembira. “sebab kau yang dapatkan untuk aku.”

Shou menarik sengih. “Okaylah tu. yang penting kau peluk ‘aku’ setiap malam, mulai malam ni kan?”

Sementara itu….

“Kau nampak tu kan?”

“Ya! Comelnya dorang….”

“Sangat romantic!”

“Hohohoho….Nampak siapa dalangnya?” Tawa Tomoko dengan bangga.

"Tabik hormat pada ketua Sleeping forest" kata Yui buat posisi sujud kepada Tomoko. 

No comments:

Post a Comment