New chapter!

Fitth H.O.P.E

Little Believers Tiada siapa akan percaya jika kamu kata kamu boleh melihat Jack o’the Lantern. Ia hanyalah kisah dongeng dis...

Thursday, 9 January 2014

FDO: Bab 3

23rd floor, North-Pole. 24 Descember 2024….

Sudah tiga minggu aku tak jumpa kumpulanku. Dah lama nak cristmast nampaknya aku akan sambut cristmast seorang diri. Sedih kan? Tapi aku layak sebab ini satu hukuman untukku menyembunyikan perkara sebenar dan membunuh rakan seperjuangan sendiri.

Aku nak tebus kesalahan aku. Aku tak nak lari dari masalah yang aku dah timbulkan dan ia memang membebankan.

“So, kau nak ke sana ni malam?” Soal seorang perempuan berhoodie menutup wajahnya. “Kau tahu yang hanya pemain level 40 keatas sahaja yang ada chan untuk menang lawan ia kan?”

Medeis mengangguk. “Aku terpaksa. Aku perlukan drop dari raksasa tu.”

Dia menjungkit kening kirinya dengan senyuman sinis. “Bola nyawa tu? bola yang boleh mengembalikan nyawa pemain yang telah mati? Hmmm… aku nak join boleh?”

Medeis memandang kearah perempuan di sebelahnya. “Apa? Tapi aku takkan bagi kau-”

“Aku tahu” jawab perempuan itu memotong ayatnya. “Aku nak nampak siapa yang kau nak hidupkan semula. Tak salah kan? Lagipun, kau nak sangat benda tu kan? Kau perlukan aku kalau kau nak pastikan kau tak mati nanti.”

Medeis tertawa kecil lebih kepada memandang rendah terhadap perempuan berhoodie ni. “Apa kau boleh buat? kau sendiri tak bole-”

“Nak ke tak nak?” Soal perempuan tu dengan serius. “Hanya satu peluang dalam hidup. Hanya satu peluang yang datang, kau nak tolak ke?”

Medeis mencebik dan swipe open akaun usernya. Tap ‘friend’ button, tap ‘Add party’.

Muncul mesej maya dihadapan perempuan berhoodie dan perempuan itu tap butang ‘X’. “Aku tak cakap nak se’party dengan kau. aku hanya nak tolong, bantu tanpa ada talian dengan kau. Just for jun.”

Medeis rasa sangat marah dan berdiri. “Whatever. Aku nak pergi sekarang.”

Perempuan berhoodie itu tertawa kecil dan mengekori Medeis dari belakang; jauh di belakang.

Medeis rasa hairan kenapa perempuan tu tak jalan seiringan dengannya dan tak mahu berparty juga. Dia memandang kearah cursor di kepalanya, nak nampak kalau-kalau dia ni penjahat atau tidak. Warna hijau, kalau dia penjahat tentu warna oren kan? Ini tidak. Entah tapi dia tahu perempuan di belakangnya tidak boleh dipercayai.

Mereka bergerak keluar bandar itu dan ke hutan. Apabila jauh kedalam hutan yang diliputi salji itu, barulah perempuan berhoodie tu mendekati Medeis.

“Kita dah tak lama sampai.” Kata Medeis kepada perempuan itu. Dia tak nak tanya kenapa perempuan ni nampak berhati-hati bila berjalan. Dia rasa itu tak penting, hutangnya terhadap Black Caith lebih penting dari segalanya.

“Hmmm-Hmm~~~” katanya dengan senyuman nakal. Kenapa? Budak ni penjenayah ke?

Tetiba langkah perempuan itu terhenti dan diikuti dengan Medeis. “kenapa?”

Perempuan itu mengeluarkan pedangnya dan buat posisi sedia. “Okay, korang dah boleh keluar sekarang.”

“Apa?” Medeis melihat kawasan sekelilingnya dan muncul sedozen orang pemain bercorsur oren dan juga dua-tak tiga pemain bercorsur merah. Mereka ni penjenayah! “Kau trap aku ke? Kau siapa?!”

Perempuan berhoodie tu menggeleng. “Tak, mereka semua ni mengekori aku. kau takda kena mengena dalam hal ni.” Kata perempuan itu kepada Medeis. “Nampaknya aku tak boleh join in sekali dengan kau.”

“Jadi kau cam mana?” Soal Medeis turut dalam posisi sedianya.

“Aku?” perempuan itu ketawa sedekah. “Kau kata kawan kau lebih penting kan? Jadi pergilah, hal aku aku uruskan, hal kau… lantaklah apa kau nak buat. tapi pastikan kau hidup okay?”

Medeis menurunkan senjatanya dan memandang kearah perempuan berhoodie itu. “Kau pun kena hidup kalau aku kembali.”

“Ok. Aku tunggu kau di sini.” Kata perempuan itu dengan senyuman nakal.

Medeis mengangguk memungutk senjatanya ditanah dan dia lenyap dari tempat itu meninggalkan perempuan berhoodie itu sendiri dengan limabelas pemain yang berwatak jahat.

“Dia tu beta Tester juga ke?” soal salah seorang pemain cursor merah.

“Yup. So, siapa yang nak lawan aku dulu?” Soal perempuan tu dengan yakin.

Sementara di bawah pokok cristmast besar pula, Medeis muncul ditempat itu dan melihat ke langit. Kelihatan cahaya yang bergerak laju dari kiri dan kekanan. “Apa tu?” matanya terbeliak besar melihat satu monster turun dari langit.

BOOM!!

Ia jatuh tepat di hadapan Medeis. Santa claus Monster dengan ketinggian 50 kaki. “Hohoho!! Merry Cristmas and happy to see you die!!” katanya dengan nada yang menyeramkan.


Medeis mengetap bibir, senjata di pegang erat. Walaupun sengeri mana pun menatang ni, dia tetap akan lawan. Dia perlukan rewardnya! Dia perlukan Mondou hidup semula dan rasa bersalahnya akan hilang. Rasa marah rakannya terhadapnya akan hilang!

“Sedia untuk mati!” jerit Medeis dan mula menyerang habis-habisnya.

Di bahagian perempuan berhoodie pula. Dia sudah tamat berlawan dengan limabelas pemain yang bahaya itu. Semua sudah di ikat dengan rapid an life bar mereka berada di zon kuning. What? Dia tak nak bunuh penjenayah sebab dia sendiri tak nak cursor dia bertukar menjadi oren atau lebih teruk merah.

“Korang semua memang tak kenal erti mengalah kan? Aku tak nak bunuh kamu so aku hantar korang ke Royal Blood je lah ye? Aku rasa dorang tahu apa nak buat dengan pemain giler cam korang ni. Hukuman yang setimpal dengan perbuatan korang.” Dia mengeluarkan big transportation stonenya dan arahkannya kepada mereka. “Transport 15th player to Floor 28, Royal Blood Guild!” batu itu bercahaya dan lima pernjenayah itu hilang dari pandangan. Manakala batu transport itu pula pecah lenyap. “Dah siap.”

Terdengar tapak kaki mendekatinya dan dia berputar kearah pemain itu. “So, how’s it goes?” Soalnya.

Medeis berjalan seperti orang tidak bermaya, putus harapan dan melontarkan bola nyawa tu kepada perempuan Hoodie. “Kau gunakannya. Aku rasa kau lebih memerlukannya dari aku.”

Perempuan Hoodie itu berasa hairan dan tap bola nyawa itu untuk melihat kenyataannya. “Sorry…” kata perempuan itu bersimpati atas nasib Medeis.


Medeis menggeleng. “Tak perlu… Sayonara.”

“Hai, Sayonara.” Perempuan itu melambai kearah Medeis yang pergi entah ke mana dia sendiri tak tahu. “Oh! Jangan kau bunuh diri!”

Medeis berpaling memandangnya dengan senyuman tawar. “Takkan, aku masih berhutang.”


Perempuan berhoodie tu mengangguk faham dan melihat Medeis pergi. Dia memandang ke kirinya dan bergerak ke bawah salah satu pokok yang berada di tempat tu. “Woah…. Tumbuhan S class. Boleh masak sedap ni malam!” katanya dengan riang. Dalam fikirannya dah macam-macam makanan boleh buat dengan tumbuhan tu.

(A/N: sorry lambat, very busy sejak dua tiga hari ni ^^)

No comments:

Post a Comment

Savior of Tales