Racing Heart: 15# Race

“Queen Cherry! WHERE R YOUUU???!!!” suara Ryo berbunyi seperti siren kereta polis. Dia melihat kearah Ruang tamu dan Bingo! Segera dia duduk di sebelah budak yang tengah baca majalah. “Di sini kau rupanya!”

“Apa?”

“Aku ada berita baik untuk kau!”

Sakura turunkan majalah dari mukanya dan memandang Ryo nak tahu, rasa teruja sama seperti Ryo sekarang. “Apa dia? Apa dia?”

“Well… kau tengah baca apa tu? Vogue? Kau baca majalah jijik perempuan tu?!”

“kalau kau tak perasan… aku ni perempuan!”

Ryo buat mulut ‘o’. “Selama kita kenal… aku ingatkan kau ni lelaki!”

Mata Sakura terbeliak dan mula memukul Ryo dengan majalah tu.

“Oww! Joking, joking! Ouch No stop! Tabek tuanku, tabek tuan!” sakura akhirnya berhennti memukul dan berikan renungan mautnya. Ryo pula mengusap lengannya yang sakit di hentam oleh majalah wanita. “God Woman, you’re such a violent little thing!!”

Sakura tambah sakit hati. “Nak di ulang tayang ke?” Ryo terus menggeleng. “Good.”

Ryo mengeluh senyap dan berbisik. “adik beradik sama je ganasnya. Keluarga demon.”

“Apa kau cakap?”

“Nothing.” Ryo segera menjawab. Sakura mengangguk, dia tahu Ryo menipu tapi dia biarkan benda tu dulu.

“So?”

“huh?”

Sakura memutarkan bola matanya. “Kau nak beritahu aku sesuatu kan?”

“Apa? Oh ya! Esok malam ada perlumbaan antara Spider dan Knight. Dan, adik beradik Flash cabar abang kau lagi.” Ryo menggeleng. “Aku sumpah dua lelaki bebal tu tak tahu maksud mengalah. Mereka perlukan Tuah yang banyak untuk kalahkan King!”

Sakura menjerit riang. Dua race dalam satu minggu? Hebat! Hebat! Hebat! Hebatnya!

“Jadi siapa?” Soal Sakura setelah berhenti menjerit gembira.

 “Yours truly…” Ryo tersenyum dengan nada menyakatnya seperti selalu.

“Really? No way!”

“Yes Way!”

“Oh my Gawsh! That’s fantastic!!” Sakura menjerit gembira. Majalahnya entah ke mana terbangnya time dia melompat gembira. “Dah lama aku tak Nampak kau berlumba! Ooooh! Sabar aku nak Nampak the Truly Shadow King beraksi!!”

“So, nak keluar date dengan aku tak?”

Sakura terus memukul Ryo. “Jangan nak mengadah sana!”

Ryo tertawa tapi dalam masa yang sama sakit akibat pukulan Sakura di mana perempuan tu baru pukul tadi. “Patutlah korang di panggil Demon Sibling! Dua-dua ganas tahap gaban!”

Sakura naikkan lagi tangannya bersedia untuk memukul dan Ryo segera buat defence guna tangannya. “Sorry-sorry, kau baik.. lemah lembut, sopan santun dan wanita ayu terakhir! Please don’t hit me!”

>X<

“Yo! Lama tak Nampak batang hidung korang.” Seorang lelaki menyapa Shinn yang tengah lepak di bar bersama sepupunya.

“Ya. Dah lama kita tak jumpa.” Shinn mengangguk dan mengajak lelaki itu duduk bersama mereka.

“So, mana his royal pain in the ass?” Shinn tertawa dan beri signal orang di belakangnya.

“Dia di belakang ku kan?” lelaki itu berputar dan melihat wajah sakit hari Shou yang memeluk tubuh sepertinya dia cuba tahan dirinya dari belasah dia cukup-cukup. “Sup Shou, muka kau cam dah minum satu botol cuka. Hows your day?”

Shou menumbuk bahu lelaki itu dan duduk di kerusi kosong. “Teruk, selepas aku jumpa kau kat sini.”

“Aduh…” lelaki itu menyentuh dadanya. “aku rasa kau dah hancurkan hatiku.”

“Shut it Takeshi, berhenti jadi Drama Queen, rimas aku Nampak.”  

Lelaki itu, Takeshi tersenyum lebar. “So, sampai bila korang kat sini?”

“Mungkin untuk 4 hari lagi.” Jawab Shinn membuat Takeshi mengangguk.

“Good. Korang bertuah ni hari.” Kata Takeshi membuat Shou naikkan keningnya minta penjelasan. “Esok malam ada race.”

“Team?”

Knight dan… Spider.” Katanya tersenyum bangga.

“Team kau?” Soal Shou.

“Yeah dan pelumba rare yang akan beraksi.”

“Demon king dan Shadow king?” soal Shou lagi minta kepastian. Oh, Yamato bukan sahaja di panggil Tokyo king malah demon king juga sebab personalitynya yang menakutkan dan hanya teamnya sahaja tahu cam mana perangai demonic Yamato.

“Yup. Korang mungkin akan jumpa Queen sekali.”

Kedua mereka menjungkit kening. “Queen? Aku tak tahu ada pelumba nama Queen, setahu aku Princess je.” Kata Shinn hairan.

Takeshi menepuk bahu kedua rakannya. “Korang akan jumpa juga dia nanti.”

>X<

Akhirnya, hari yang di tunggu-tunggu telah tiba.

Sakura baru je habis mengenakan baju ‘biasa’nya. Ini malam dia guna top tank warna askar, jaket hitam, jeans ketat warna pudar dan topi nike warna hitam yang match dengan kasut nike warna hitam yang dia pakai.  Dia turun dari tingkat atas dan melihat abangnya dah tunggu dia. Mereka berjalan seiringan ke kereta black Spider abangnya dan melompat masuk kedalam kereta itu. Yamato memecut laju ke destinasi mereka.
20 minit kemudian, adik beradi Kinamoto ini tiba di destinasi mereka, Tokyo street. Seperti biasa, tempat tu dah penuh dengan ramai penonton. Sebaik sahaja kereta itu berhenti, Sakura melompat keluar dan mendekati Ryo.

“RYO!”

“Queen! Apa khabar mu pada malam yang indah ini My Queen?”

“Excited!” Sakura melompat gembira. “Bila korang start race?”

Ryo memandang kearah ja tangannya. “kira-kira 20 minit lagi.”

“GREAT!”

“Hello King!” sapa Ryo melihat Yamato berdiri di sebelah adiknya. “Woah… kerabat di raja Racer Hinamori dah berkumpul.” Katanya kagum.

“Kau tahu apa kan jadi kalau kau kalah kan?” Soal Yamato beri amaran. “Dan kenapa kau panggil Sakura Queen?”

Mata Ryo terbeliak. “Kau belum tahu ke?” Shadow king tu memandang kearah Sakura yang menggeleng kecil suruh Ryo berdiam diri. “ah…..Sebab Adik kau ni dah merantau jauh ke HK, dia dah ada tanah yang boleh ditakhluk untuk jadi Queen di kerajaannya kan?” tanah yang semeangnya dia dah tawan dengan menjadi pemain nombor satu di Shinto desis hati Ryo.

“Aku tak benarkan dia tawan mana-mana negara. Dia di bawah jagaan aku.” Katanya memeluk bahu adiknya. “Dan, kalau kau kalah, kau tahu apa maksudnya kan?”

Ryo menelan air liur tiga kali. “Ala King… have mercy please??”

Sakura tertawa kecil, dia tahu apa yang Yamato akan buat kat Ryo kalau Shadow king tu kalah. Siapa tak kenal Demon King ni?

“Aku takkan jadi hamba abdi semua member Spider!” jerit Ryo mengingatkan memori gelapnya. Kena basuh kereta SETIAP member! Kena cuci baju dorang yang urgh! Pelbagai warna dan bau! Tambahan pula di suruh-suruh benda yang memang memalukan! Tak nak Ryo kena cam tu lagi, di tambah pula dengan seksaan Demon king? Mati aku

“Kalau cam tu jangan kalah.” Kata Yamato tegas. Dulu, semasa Ryo kalah dengan kumpulan yang tak di kenali, Yamato maafkan dia dan beri amaran yang King akan hokum dia kalau dia kalah lagi. Tentulah Ryo tak kisah dan bila dia kalah lagi, hokum di jatuhkan suruh Ryo cuci kereta. Time tu Yamato baik hati dia hanya suruh Ryo cuci 20 kereta by hand je. Namun pabila dia kalah lagi, Tanduk Yamato dah muncul dan suruh Ryo jadi hamba abdi kepada semua team Spider selama sebulan. Selepas seksaan panjang itu, Ryo dah ambil serius dengan amaran keras keramat Yamato. Dia dah di buku dengan luas.

Sakura memandang sekeliling dia rasa seseorang takda di situ. “mana Takeshi?”

“katanya dia nak pick up kawan.” Jawab salah seorang member Spider.

“Ryo, bersedia untuk perlumbaan ni dan berhenti merajuk.”

“Aku tak merajuk lah! Perempuan je yang merajuk.”

“Hey!” marah Sakura.

Yamato memutar bola matanya dan bergerak pergi meninggalkan adiknya dengan Ryo.

Sakura menepuk-nepuk bahu Ryo cuba tenangkan hatinya yang takut. “Dah-dah… jangan risau kau akan menang punya.”

“Thanks… aku patut pergi sebelum King bunuh aku betul-betul.” Katanya dengan nadanya kembali.

“That’s the spirit.” Kata Sakura. “So, pastikan kau menang! Kalau kau kalah…” Sakura menumbuk-numbuk tangannya. “Ada habuan kedua dari aku Ryo… Shadow king dari Spider tak boleh kalah!”

Ryo menelan air liur 3 kali. Adik beradik Hinamori memang menakutkan. Layak dapat gelaran Demon sibling dari pelumba lain.

“Jom! Jom!!” Sakura menarik Ryo ke keretanya dengan riang. Ini hari dia akan Nampak Ryo berlumba dah lama dia tak saksikan kehebatan Shadow King. Happynya dia!!!

Yamato sedang bercakap dengan ketua Knight. Riak wajah King tegas seperti biasa tapi Sakura tahu yang abangnya sekarang sakit hati dengan lelaki di sebelahnya. Ryo dan Sakura berdiri di sebelah Yamato dan mendengar pembicaraan baik mereka.

“Seperti yang aku cakap…. King” kata lelaki itu seperti memanggil Yamato King umpama racun di mulutnya. “Team kami nombor satu di Kyoto dan pasti akan mendapat nombor satu di sini juga.” Katanya dengan angkuh.

Sakura memandang lelaki di depannya dengan rasa jijik. Dia ingatkan dia siapa, bercakap kat Tokyo King cam tu? Sakura nak membalas ayat sadis lelaki itu dan Ryo pun rasa nak buat cam tu tapi tertangguh.

“Apa kata… kita buat sedikit taruhan untuk buat permainan ni lebih menarik.”

“Kami tak main taruhan, Hiroshi.” Kata Yamato ringkas.

“Oh come on Yamato…” Sakura rasa nak lempang lelaki biadap tu berani panggil nama abangnya. Dia King, korang kena hormat dan panggil dia KING!! “-taruhan kecil takkan sakit. Hanya buat perlumbaan kita lebih seronok.”

“Boss, aku rasa Spider ni semua baka-baka pengecut.” Salah satu dari member Knight tu bersuara saja nak tuang minyak keatas api.

Hiroshi menarik sengih. “now-now, kita kena hormat Tokyo King kita, walaupun dia ni pengecut.”

Ryo mengetap bibir, menganggam erat tangannya menjad sebuah penumbuk rasa nak belasah je lelaki di depannya. Berani betul menatang ni! Bukan sahaja Yamato tapi Team Spider pun dia Hina!

“Kami terima.” Ryo mengerdip mata terkejut dan memandang kearah orang yang terpendek antara mereka semua.

“Dan kau siapa nak masuk campur urusan orang besar, little girl?” Seorang dari Kumpulan Knight menarik sengih.

Yamato dan Ryo memandang kearah Sakura sangat terkejut. mereka Nampak Sakura tersenyum manis kepada mereka tapi, dua lelaki ni kenal sangat siapa Sakura sebenarnya. Mereka tahu hati Sakura sedang membara.

“Apa syaratnya, Hiroshi?” Sakura menyebut nama lelaki itu dengan jijiknya.

Hiroshi tersenyum dan rasa tercabar pada masa yang sama. “Little girl wanna play… Spider kena mengaku kalah dan mengisytiharkan yang Knight lebih hebat dari Spider. Yang paling penting ialah Spider akan jadi pengikut Knight selama setengah tahun.”

“Nanti dulu kau---”

“Tu je?” Soal Sakura masih lagi dengan senyuman paksanya.

“Well, itu syaratnya sebelum kau muncul di sini.” Katanya “kalau Spider kalah, Kau menjadi hak milik Knight.”

“HAK MILIK?! Kau ingat kau siapa hah setan!” jerit Ryo meletup.

Mengendahkan jeritan Ryo, Sakura memandang kearah abangnya dengan mata yang penuh keyakinan.

Yamato mengeluh, mengalah. Sakura dah buat keputusan dan tiada siapa boleh ubah keputusan tu termasuk abangnya sendiri tak boleh halang dia. “Kami setuju.”

“Bagus!” Kata Hiroshi dengan senyuman puas hati.

“Jangan nak excited sangat buddy. Apa jadi kalau korang kalah?”

“Kami menjadi hamba abdi Spider untuk setengah tahun di mana kami takkan biarkan itu berlaku.” Jawabya dengan yakin.

Sakura tersenyum manis, sangat manis untuk Ryo. Queen itu berputar memandang Ryo, tapi expressi mukanya bertukar menjadi gerun dan menakutkan. Demon Princess- bukan. Demon Queen dah muncul. “Kick their stinking Ass..”

“Kalau kau kalah Ryo… dunia kau akan berakhir malam ni juga.” Kataya dengan nada yang menggerunkan membuat Ryo menelan air liur 3 kali. Siapa tak kenal Tokyo King yang juga mempunyai gelaran Demon King sebelum dia jadi pelumba nombor satu di Tokyo? Di tambah pula adiknya jadi taruhan, kalah bukanlah satu pilihan.

>X<

“Wow banyaknya orang!” sahut Shinn melihat kereta parking di tepi jalan tanpa ada penghujungnya.

Takeshi mengangguk slamber. Dia dah biasa Nampak penonton ramai cam ni.

“Spider mesti popular di sekitar sini kan?” Soal Shouwan melihat sekeliling.

Takeshi tersenyum bangga. “Apa boleh buat? Kami ada dua King di dalam Team kami. Di tambah pula Queen dah balik, tentu orang nak Nampak tiga kerabat di raja ni muncul.”

Shou mengaku terdapat banyak penonton datang ini malam dan SANGAT ramai bilangannya. Di Shinto, mereka takkan dapat penonton ramai sebegini kalau dia berlumba.

“Okay, kita dah sampai.” Kata Takeshi parking di tempat Teamnya. “Jom, aku kenalkan korang dengan King.”

Tiga lelaki itu keluat dari kereta dan bergerak ke tempat di mana Yamato berada. Mereka dapat rasakan situasi yang tegang di sekeliling mereka.

“Woah… susah nak bernafas kat sini ni.” Sahut Takeshi slamber. “kenapa ni King? Dan mana budak dua tu?”

“Dala keretannya.”

Takeshi mengangguk faham. “Oh ya, Yamato, Ini kawanku dari HK, Shou Lan dan Shinn Long. Guys, ini Yamato AKA King, ketua Spider.”

Yamato memandang kedua lelaki muda di depannya. Shinn tersenyum manis cuba menjadi friendly tapi budak berambut coklat di sebelahnya pula… Yamato menjeling kearah budak tu. Ada sesuatu tentang lelaki ni buat dia tak senang hati. Yamato tak suka pasal budak ni. Dia tak tahu kenapa tapi dia benci semuanya tentang lelaki yang tidak di kenali itu.

“So, apa kes situasi tegan cam ni? Kekurangan oksigen dah aku rasa ni.” Kata Takeshi melihat sekelilingnya.

“Aku terima taruhan.”

Takeshi tersentak dan memandang Yamato.

Sesaat

Dua saat..

Dia tak salah dengar kan? Yamato cakap dia – “Cakap lagi?” kali ni dia memasang telinga.

“Knight ada buat taruhan dan aku—bukan, Princess terimanya.” Katanya menekan gelaran Sakura dengan nada marah.

“Kau Bertaruh?” soal Takeshi sekali lagi tidak percaya.

Yamato memutarkan bola matanya. “Ya. Terimalah kenyataan. Bukan aku yang buat pilihan tapi, Princess tu.”

Takeshi mengangguk masih blur. Dia masih lagi dalam proses menerima kenyataan. Yamato Hinamori benci berjudi lebih dari segala-galanya. Kawan rapatnya pernah berjudi dan mati di bunuh oleh kumpulan mafia sebab tak Berjaya bayar balik hutang dia.

“Tolong jelaskan. Aku masih tak percaya ni.”

Yamato mengeluh dan mula menerangkan dari mula.

“Oh cam tu… patutlah Queen terima sebab Knight tu buat dia sakit hati.” Takeshi akhirnya faham situasi. “Dia betul cakap ‘Kick their stinking Ass’?” Yamato mengangguk kecewa, dari mana dia belajar bahasa tu? ini buat Takeshi tersenyum luas. Bukan selalu Nampak Queen Cherry masuk campur dalam urusan Spider di tambah pula adiknya jadi bahan taruhan.. “Ini tentu seronok.”

Satu pemikiran yang sama di dalam minda Shou dan Shinn. Siapa sebenarnya princess ni? Princess dan Queen orang yang sama ke?

Pada masa itu, mereka terdengar satu suara wanita menjeri riang berlari kearah mereka berempat membuat Shou dan Shinn terkejut.

“Takkie! Kau sampai juga akhirnya, Yamato dah--”

“Yup, dia dah beritahu. SAtu konklusi dari aku, this is one hell unforgettable race for a century!” Sakura mengangguk setuju 100%. Dia masih tak perasan dua jejaka muda yang berdiri di sebelah Takeshi.

“Aku rasa  kasihan kat Ryo pula. Maksud aku, tekanan dalam perlumbaan ni dan juga taruhan berat. Tapi, aku tahu dia boleh buat, aku percaya kepada Shadow king kita!”

Takeshi mengusap kepala Sakura. “That’s our Queen. Sentiasa hyper seperti selalu.”

“Dia tahu dia tak boleh kalah sebab tentu Yamato…”  Takeshi memandang kearah Yamato yang mempunyai aura gelap di sekelilingnya. “Let just say he’s dead meat.”

Sakura nak bersuara apabila dia perasan dua jejaka muda berada di sisinya. Sakura terkejut beruk.

“Shou? Shinn? Apa korang buat kat sini?” soalnya dengan nada rendah. Melihat kedia lelaki itu denga rasa gementar. Harap mereka tak perasan dia dia… please jangan buat mereka tahu dia siapa!

“Kau kenal ke mereka ni sa--”

“Cherry!” jeritnya sedikit kuat membuat orang lain memandang kearahnya. This is bad.. really- really- really! Really bad! “y-ya aku kenal mereka di HK.” Dia cuba cover rahsianya.

Takeshi perasan yang Cherry sedan sembunyikan sesuatu dan tersenyum. “oh cam tu. jumpa ‘Cherry’ di sana. Anyway, meet Queen Cherry, baguslah korang dah kenal dia. Dulu nama dia princess tapi sebab dah---- Dia pernah ke HK, dia naik pangkat ke Queen.” Kata Takeshi mengenyit mata kepada Sakura sebab dia tahu Sakura tak nak Yamato tahu yang Sakura ialah pelumba wanita nombor satu kat Shinto.

Sakura rasa cam nak lempang ke muka Takeshi. Kenapa dia buat nada cam tu?! Sakura menjeling kearah dua lelaki di tepinya dan menghembus nafas lega mereka tak musykil terhadapnya. Walaupun, itu tak bermaksud Sakura takkan pukuk Takeshi dan dia buat.

“Aduh! What was that for?!”

Sakura melontarkan renungan mautnya sebelum menjawab. “Terasa nak lempang orang.” Sakura menjeling secara senyap kearah Shou membuat dia perasan betapa rindunya dia dengan Shou dan usikannya.

Yamato yang memerhatikan Situasi itu perasan riaksi muka adiknya pabila memandang kearah wajah dua lelaki HK itu. Cam mana dia sampuk ayat Takeshi dengan nama samarannya. Not to mention cara dia melihat lelaki berambut coklat tu. Yamato dah buat pilihan yang dia tak suka cara Sakura melihatnya. Terutamanya di tambah dengan blushing di mukanya. Tak, tak sama sekali.

Dia pasti ada sesuatu yang tak kena antara Sakura dan bebal HK tu dan dia akan cari hingga ke lubang cacing sekali pun! Dia terfikir tentang Scarf merun Sakura yang ada sulaman SL. SL maksudnya Shou Lan ke?

“It’s time.” Kata Yamato dan melontarkan renungan amaran kearah Shou dan menarik Sakura pergi ke garisan permulaan jauh dari dia budak HK itu. Shinn memandang Shou dengan rasa confuse manakala Shou hanya berdengus. Takeshi pula hanya tersenyum secara mental dah dapat agak situasi yang berlaki sekarang ni.

“Good luck Shou.” Takeshi menepuk bahu Shou umpama bagi dia semangat untuk marah kehadapan dan bergerak ke garisan permulaan.

“UNtuk apa? Dan kenapa Takeshi cakap kat kau good luck? Kau tak race pun ni malam.”

Shou mengangkat bahu malas nak tahu tapi entah kenapa renungan maut Yamato buat dia sakut hati.

>X<

“Cam mana kau boleh kenal dorang?”

Sakura berdengus. Dia sayang abangnya sangat-sangat tapi kekadang dia jadi abang yang overprotective memang menyeksakan.

“aku dah cakap, di HK. Dorang sepupu kawan aku dan dia perkenalkan dorang dua kat aku.”

“Sakura…” bisiknya memberi amaran.

“Fine.” Sakura mengalah. “Dorang tahu aku sebagai Sakura dan Cherry. Sakura sebagai rakan mereka manakala Cherry sebagai lawan.” Yamato masih berdiam diri meunggu adiknya untuk sambung. “Okay…! Aku pernah berlumba dengan team dorang sebelum ni dan---”

“Beritahu aku… cam mana Sakura boleh kenal dorang.” Potong Yamato. Dia tak nak dengar pasal Cherry, dia nak Sakura. Adik dia berkawan dengan lelaki yang dia tak suka.

“Yes, please tell. Aku pun nak tahu.” Kata Takeshi join in permainan soal jawab antara dua beradik ni.

Sakura memutarkan bola matanya. “Kan aku dah kata, kawan aku kenalkan dorang kat aku. Sepupu mereka. Dan Shinn ialah Boyfriend Tomoko—ingatkan kawan sepermainan aku dulu tu sebelum dia berpindah ke Hk? Hah, Shinn dan Shou adalah sepupu dan kami lepak sama-sama beberapa kali. Tu je, muktamad, end of story.”

Yamato menjungkit kening masih lagi tak puas hati. “Beritahu aku lebih lanjut pasal budak bebal china rambut coklat tu.”

“Shou bukan Bebal!!” Sakura menjerit.

“So… panggilan dia Shou huh?” Takeshi tersenyum dari telinga ke telinga. “Setahu aku, budak tu takkan benarkan orang panggil namanya kecuali mereka rapat. Selalunya, Prince’s of Shinto cam tulah.” Kata Takeshi saja jadi batu api.

Yamato memandang kembali ke muka adiknya memerlukan penjelasan tentang tu.

Sakura telan air liur tiga kali. “Urmmm… aku kena jumpa Ryo, aku belu ucap selamat Berjaya lagi. Bye!” Zuup! Dengan laju Sakura berlari kearah kereta Ryo di garisan permulaan meninggalkan abangya yang tak puas hati dan Takeshi yang terhibur.

The King memandang kearah Takeshi. “Spill it.”

“Shou Lan budak yang baik. Dia Nampak je dingin dan menjengkelkan tapi dia jujur dan boleh di percayai. He never cheat in any kind of circumtances dan tak pernah mengurat mana-mana perempuan kecuali…” terukir senyuman hiburan Takeshi. “dia sukakan kat Queen.”

“Dia seorang pelumba juga, Prince of Shinto dan ketua pada Team Eperor. Dengan gelaran prince dia tu, dia dah tentu pelumba lelaki nombor satu kat sana dan Team terkuat kat HK. Skill, teknik dan strategi memandunya memang Pergh! Hebat. Dia nampak menggerunkan kat lawan dia… cam kau.” Takeshi buat muka perasan dan mengetuk tapak tangannya. “oh! Korang banyak persamaan lah.”

Yamato meluat dengar ayat terakhir Takeshi tapi dia mendengar setiap ayat yang keluar dari mulut kawannya tentang budak bernama Shou Lan tu. dia berfikir hingga dia dapat satu konklusi.


“Aku tak suka budak china bebal tu.”

No comments:

Post a Comment