Rose Princesses: Unexpected encounter


Chapter 8

Disebalik pintu masuk untuk ke dewan tari menari, Luna sedang menenangkan fikirannya untuk masuk ke dewan tersebut. Prepare dari segi mental dan fizikal.

“Lu…… Lu….. Luna!”

Luna yang sedang menghayal tersentak dan memandang Mr. D. “What? What is it?”

Mr. D tersenyum sambil menggeleng, sudah masak dengan perangai Luna yang selalu gementar sebelum masuk ke dalam majlis formal.

“Aku nak beritahu kau yang aku sentiasa di sisi kau kalau kau sendiri di dalam majlis formal. Kau tak perlu takut, jangan fikirkan sangat tentang kritikan orang lain.” Mr. D mengenggam tangan Luna dengan erat seolah-olah memberi semangat kepada Luna.

Luna mengangguk. “Aku tahu. Cuma, aku nak sangat kelihatan elegant dan feminine di hadapan orang ramai. Tapi..” Luna tertawa kecil tetapi kelihatan sedih. “Sebanyak mana pun aku cuba, pandangan mereka semua terhadap aku tak akan berubah, kan?”

Mr. D menggeleng kepala menafikan ayat Luna. “Walaupun mereka tidak sukakan kau…” Dahi mereka bersentuhan. “Aku akan tetap suka dan cintakan kau sepenuh hatiku dan itu tak akan berubah walau sedikit pun.”

Wajah Luna bertukar merah malu dengan ayat jiwang Mr. D. “Kau tahu aku dah ada Bf kan? Kenapa kau masih cam ni?”

Mr. D tertawa dan memeluk Luna dengan erat. “Aku tak kisah siapa lelaki pilihan kau kerana pada akhir cerita puteri akan berkahwin dengan putera raja bukan orang biasa, kan?” Mr. D memandang tepat kearah mata Luna. “Aku tahu kau cintakan aku juga tetapi kau sembunyikan kerana kau takut reputasiku akan jatuh kalau aku bercinta dengan She-Devil, perempuan yang paling biadap dalam dunia. Betul kan?”

Luna berpaling kearah lain. Tidak mahu memandang wajah Mr. D yang selalu melemahkan dia untuk sembunyikan kebenaran. “Kalau dah tahu jangan tanya lagi.” Luna berdepan dengan pintu masuk dewan sambil memegang erat tangan Mr. D. “Kau janji takkan buat aku rasa di pulau dalam majliskan? Jadi setiap majlis aku pergi, kau mesti ada okay?”

Mr. D mencium tangan Luna. “It will be my pleasure.. My Luna.”

“Luna… Luna.. Cik Luna.. Cik Luna…”

Luna tersentak dari lamunannya. Tidak sangka sebelum masuk ke dalam dewan tari menari sempat lagi teringatkan kisah lama.

“Cik Luna dengar ke cam mana nak masuk kedalam majlis ni?” Soal Meira yang mengatur entrance Luna kedalam Majlis tersebut sebagai tetamu istimewa.

Luna mengangguk hanya berdiam diri. Dia menarik nafas sedalam yang mungkin. Nampaknya aku akan masuk secara solo buat pertama kali. Mr D ku dah tiada untuk comfort aku di sini desis hati Luna sedih.
Maya memegang bahu Luna. “Saya tahu Cik Luna pasti takut sekarang tapi tolong jadi seorang yang elegant dan feminine seboleh mungkin.”

Luna mengukirkan senyuman di bibir cuba meyakinkan mereka yang dia akan okay. “Jangan risau. Saya takkan hampakan En Edward.” Luna memegang langsir sutera mera di hadapannya rasa sangat gementar langsir tersebut akan dibuka tidak lama lagi. “Aku kena tunjukkan semua apa yang aku ada kepada mereka!” kata Luna seolah-olah berbisik.

Meira kagum melihat keberanian Luna. “Cik Luna… saya nak beritahu sesuatu yang En Edward rahsiakan.”
Terbeliak mata Maya mendengar Meira ingin bocorkan plan En Edward. “Mei…”

Meira menggeleng. “Dia patut tahu tentang semua ni. En Edward tak patut mengenakan orang yang tidak bersalah.” Meira memandang Luna dan menerangkan rancangan En Edward terhadapnya.

Luna terkejut mendengar plan licik En Edward. Riak wajahnya bertukar ke senyuman sinis. Kita akan tengok, siapa akan terkejut nanti… desis hati Luna ingin merosakkan surprise En Edward.

XOXOXOXOX

               Fiona & Viola                                
Ann
Mea

Bayangkan mereka berempat pakai gaun cam ni okay?? ^_^

Mea bersama dengan Si Kembar dan Ann sedang berborak di dalam majlis sementara menunggu pengumuman dari En Edward.

Ann sedang rancak berborak dengan golongan bangsawan dan kerabat diraja sementara Si kembar dan Mea hanya melayan diri mereka sendiri. Rasa tercicir juga apabila mereka tidak dilayan dan hanya di tenung seperti orang asing. Tapi, semua itu kena ditahan dalam hati sehingga pengisytiharan tentang kehadiran mereka sebagai Rose Princesses.

Kelihatan juga Shinee sedang berborak dengan golongan bangsawan yang lain, sedang melayan tetamu dan untuk menjaga maruah mereka dari di umpat dan di pijak.

Mea hanya melihat kelibat Onew yang kelihatan segak dengan baju formal Robella berwarna putih emas bersama dengan Jonghyun yang juga berpakaian formal berwarna putih biru langit seperti adik beradiknya yang lain Cuma mereka berlainan tema warna.

Cheh! Pervert tetap pervert! Jerit hati Mea. Onew memandang kearah Mea dan mengenyit mata kearahnya dan kembali berborak dengan tetamunya.

Mea menjadi sangat malu kerana mengejek Onew. Shish! Time sekarang pun dia sempat buat hal desis hati Mea.

Si kembar mendekati Mea dengan sopan santunnya. Mea hanya menahan gelak melihat si kembar bergerak tanpa melompat dengan active.

“Kau rasa Luna akan datang ke?” Fiona terus menyoal seolah-olah berbisik.

Mea mengangguk yakin. “Luna takkan mungkir janji, kau Fee kan?”

Fee menggeleng. “Bukan. Aku Vee.” Fiona menjungkit kening tiga kali.

Viola tertawa sopan, kawal attitudelah gitu… “Kali ni jangan tersilap okay?” Viola mengenyit mata.
Mea mengangguk mengingatkan jenis gaun mereka berdua supaya tidak tersilap lagi. “Okay.. no more mistake again.”

Si kembar tersengih-sengih melihat Mea ditipu bulat-bulat dengan hela mereka. sempat ber’high five lagi si kembar.

Ann menghampiri mereka dengan senyuman yang sangat ceria. “Evening you girls.” Sapanya dengan sopan. “Korang tahu ke apa yang En Edward nak umumkan nanti?” Soal Ann dengan mesra.

Viola dan Fiona rasa sakit hati melihat watak comel Ann. Tsk.. so much drama desis hati Viola.

Whatever desis hati Fiona pula. Mereka berdua memandang kearah lain malas nak layan Ann.

Mea hanya menggeleng melihat reaksi si kembar. “Tak juga. Aku ingatkan kau tahu?”

Ann menggeleng. “Aku tak sempat tanya dengan En Edward. Shinee sendiri tak tahu apa benda penting tu.”
Kedengaran bunyi petikan jari dari tangga utama majlis tersebut. Kelihatan En Edward dengan senyuman mesranya seperti biasa.

“Selamat malam ladies and gentlemen. Saya harap majlis sempana ulang tahun  Puteri Elizabeth ke-22 akan berjalan dengan lancar malam ini!” kata En Edward dengan semangatnya.

Tetamu didalam dewan tersebut memberi tepukan dan juga berharap majlis tersebut berjalan tanpa ada sebarang gangguan.

En Edward tunduk hormat dan terimah kasih untuk tepukan gemuruh tetamu. “Oh… hampir terlupa.” En Edward tertawa dengan kesilapannya sendiri.

Key hanya menggeleng melihat telatah En Edward yang bersemangat setiap tahun tentang majlis ulang tahun Eliza. “First time aku nampak Mr. perfection buat kesilapan.”

Minho tertawa. “Everybody makes mistake.”

En Edward memetik jarinya dan lampu di sepanjang pagar tangga hidup seolah-olah memberi laluan kepada seseorang. “Ini hari, saya ada tetamu istimewa dari seberang ‘jambatan’ dunia….”

Mereka terkejut mendengar ayat En Edward membuat mereka berbisik sesame sendiri. Seberang jambatan dunia? Dunia mana? Bagaimana En Edward boleh melimpasi jambatan tu?

“Calm down my loyal friend” Kata En Edward cuba menenangkan keadaan. “Seperti yang saya katakan tadi. Gadis ini datang dari dunia lain merantau ke dunia kita untuk melawat Robella dan….”

“Woah… budak baru.” Teamin memeluk tubuh rasa teruja ingin melihat siapakah gadis tersebut. “harap dia peramah dan mudah di bawah kawan.”

Key dan Minho hanya mengangguk setuju, Rasa ingin tahu juga Gadis seperti mana En Edward katakan ini.
En Edward tersenyum sinis. “Saya persilahkan, Cik Luna…” Dia memetik jarinya dan langsir sutera merah yang berada di puncak tangga terbuka dan kelihatan seorang gadis yang tersenyum dengan menawannya membuat semua orang dalam dewan tergamam melihat gadis tersebut termasuk Shinee dan Rose Princesses.

En Edward hairan kenapa tiada tepukan di terima dan dia segera berpaling ke belakang. “Will you look at that?” Katanya sendiri terkejut melihat kejelitaan Luna.

Luna tunduk hormat dengan sopan kepada semua orang dalam dewan disertakan dengan senyuman yang sangat menawan.

Luna memandang sekeliling. Ramai juga tetamu malam ni, baiklah Edward, kau nak kenakan aku kan? Sekarang aku yang prank kau. Mentang-mentang wajah aku sama dengan Eliza, kau ingat itu boleh buat aku takut ke? Desis hati Luna.

En Edward menghulurkan tangannya kearah Luna menyuruh Luna mendekatinya. Luna hanya mengikut isyarat En Edward dan turun tangga bergerak ke sisi En Edward.

Shinee dan Ann tergamam melihat wajah Luna dan memandang sesama sendiri. Tidak sangka Luna yang jenis tidak suka bermake-up dan berfashion terserlah kejelitaannya di malam itu. Yang lebih mengejutkan ialah wajahnya sangat mirip dengan Eliza apabila dia di hias bagai puteri raja.

Mea dan Si Kembar ber’high five secara senyap rasa gembira melihat Luna akhirnya tiba di majlis formal dan dikhaskan jadi tetamu khas.

“Dah lama aku tak nampak Luna pakai gown.” Kata Fiona kagum melihat kecantikan Luna.

Datang sekumpulan waiter masuk kedalam dewan memberi segelas wain kepada mereka untuk merasmikan majlis tersebut.

Luna mengambil gelas wine yang lain dari yang lain. Dia melihat wine berwarna silver, sangat unique.

“Kau sebagai perasmi majlis ni.” kata En Edward berbisik.

Luna hanya mengangguk. dalam hatinya rasa seperti nak larikan diri seperti selalu tetapi dia tetap kuatkan semangatnya untuk berdepan dengan semua orang walaupun menggerunkan.

Luna memandang semua orang. “Ladies and gentlemen. It’s been an honour for me untuk menjadi perasmi majlis ulang tahun Puteri Eliza yang ke-22. Saya tidak tahu bagaimana rupanya atau sifatnya tapi yang saya tahu, Puteri Eliza seorang yang sangat di sayangi oleh kamu semua.” Kata Luna degan senyuman yang berniat. Luna memandang En Edward dan tersenyum sinis. Luna memandang kehadapan semula apabila riak wajah En Edward berubah menjadi takut.

Seorang lelaki di dalam kalangan orang bangsawan tersenyum melihat Luna yang kelihatan yakin berucap di hadapan orang ramai.

Mata Luna tertumpu kepada lelaki tersebut apabila terasa kehadiran orang itu sehingga membuat ucapannya terhenti. Tak mungkin… Itu…

Luna segara memotong ucapannya yang belum tamat.“errmm… anyway, Long live Robella!” Luna memberi ucapan terakhir dengan giving a toast mempercepatkan perasmian majlis.

“Long Live Robella!” yang lain juga turut mengikut Luna dan minum wine mereka.

Luna hanya menyentuh air tersebut dengan bibirnya tanpa menghirupnya. Tidak tahu kenapa dia tidak ingin minum wine tersebut. Mungkin kerana rasa curiga dengan En Edward? Atau kerana lelaki tu?

Sebaik sahaja perasmian majlis tamat, para tetamu mula bersuka ria sesama mereka dengan menari berpasangan di dance floor, berborak dan menjamu selera di buffet.

Luna menuruni tangga secepat yang boleh dengan cara elegant dan mula mencari kelibat lelaki tersebut.

Tak mungkin dia kan? Mungkin kembar nya? Aku kena cari dia desis hati Luna mencari Lelaki tersebut.

“Lu!” si kembar memeluk lengan Luna dengan gembira.

“Tak sangka kau akan datang!” jerit Fiona dengan gembiranya.

“Jadi tetamu khas lagi tu. memang epic!” Viola memuji kehebatan Luna sebagai tetamu istimewa.

Luna hanya tersenyum nipis. Matanya masih mencari-cari lelaki tersebut. “Thanks you guys.”

Mea mendekati Luna dan menepuk bahu Luna. “kau pasti takut kan? Nampak dari muka kau aku dah tahu yang kau ketakutan tadi.” Mea mengangkat tening double jerk. “acting cool tapi menggeletar satu badan. tak makan beb!” Mereka berempat tertawa.

Luna memegang tangan Viola. “Vee, kau perhatikan En Edward okay?” Luna beralih ke Fiona. “Fee pula, keep Princes Shinee busy, Okay?”

Viola dan Fiona mengangguk setuju sebaik sahaja mendengar arahan Luna. “leave it to us!”

Luna mengangguk dan si kembar beralih. Luna memandang tepat ke wajah Mea dengan riak wajah yang risau. “Mea…”

Mea mengangkat tangannya. “Aku tahu, tak perlu cakap. Pergilah kalau kau nak. Aku coverkan kau dari sini.”

Luna tersenyum dan memeluk Mea. “Aku percayakan kau.” Luna segera berlari anak meninggalkan Mea dan mulakan pencariannya.

Mea hanya tersenyum melihat Luna yang sedang bersungguh-sungguh mencari seseorang. “Good luck finding Mr. D.” Katanya seolah-olah berbisik. Dia dapat tahu dari reaksi wajah Luna, air muka yang menunjukkan dia terjumpa pujaan hatinya.

Luna akhirnya jumpa lelaki tersebut dan tersenyum. Dia tidak jauh dari tempat dia berdiri. “Don…” Luna menutup mulutnya. Sikit terlepas cakap.

Lelaki tersebut memandang kearah Luna dan tersenyum. Luna terkejut melihat senyuman Mr. D memberi singnal kepada Luna untuk mengekorinya ke veranda dan tanpa bantahan Luna mengekorinya dari jauh .

Langkahnya terhenti dari keluar dari veranda apabila seorang perempuan muncul dihadapannya. “Evening Cik Luna…” Kata perempuan tersebut dengan nada yang tidak puas hati. “Atau.. patut aku kata Duplicator Eliza?”

Luna tersentak dengan ayat perempuan tersebut dan segera mengundur selangkah darinya. “Kau siapa?”

Perempuan itu memandang ke kiri dan ke kanan. Dia terus menggenggam pergelangan tangan Luna dan membawanya keluar dari dewan tersebut tanpa ada sesiapa yang tahu.

No comments:

Post a Comment