New chapter!

Fitth H.O.P.E

Little Believers Tiada siapa akan percaya jika kamu kata kamu boleh melihat Jack o’the Lantern. Ia hanyalah kisah dongeng dis...

Friday, 1 March 2013

Rose Princesess: It's All a Lie


Chapter 15

Eliza dan Dutchess Rowena berada di dalam hutan pada tengah malam untuk bersedia ke dunia manusia.

Eliza memegang erat tangan mamanya apabila melihat portal atau dikenali sebagai jambatan ke dunia manusia dibuka oleh mamanya di depan matanya.

“Mama, kita nak ke dunia lain ke?” Soal Eliza yang belum tahu apa yang mamanya rancangkan.

Mamanya melihat Eliza yang masih berusia lapan tahun. “Kita akan memulakan kehidupan yang baru di sebuah dimensi lain bernama dunia manusia. Di sana kita tidak akan berjumpa dengan Lycant atau shadow lagi.” Kata mamanya dengan lembut.

Eliza memandang ke belakang melihat istana Robella yang jauh di sana. “Macam mana pula dengan mereka? Raja tahu ke kita nak ke sana?”

Dutchess Rowena menggeleng. “Mereka tidak boleh tahu. Ini rahsia kita berdua sahaja. Di dunia manusia, kita tak boleh gunakan kuasa kita kerana manusia di sana tidak mempunyai kuasa seperti kita. Jadi kenalah bergaul seperti kita okay?”

Eliza tersenyum manis. “Okay…” Katanya akur dengan mamanya yang tersayang. “Mama masuklah dulu, nanti Eliza ikut. Eliza nak lihat istana ni buat kali terakhir.”

Dutchess Rowena tersenyum melihat anaknya yang senang diatur. “Baiklah sayang. Tolong cepat sekit sebelum Shadow dapat kesan kita di sini.”

Eliza hanya mengangguk. Dutchess Rowena memulakan langkahnya masuk kedalam Portal tersebut.
Senyuman dibibir hilang sebaik sahaja mamanya masuk kedalam portal. “Danny, datang sini!”

Danny muncul melalui lubang dimensi dan terus berlutut di hadapan Eliza. “I’m here for you my princess.”

“Aku ada misi untuk kau. Aku tahu mama aku nak bawa aku lari dari Robella dan Kau untuk keselamatanku dan juga masa hadapan Robella. Tapi, Aku tak boleh biarkan Shadow berkeliaran di dunia ini sesuka hatinya dan mencari cara mengalahkan Shinee. Walaupun mereka telah memperolehi kuasa mereka sendiri.” Eliza memandang kearah portal tersebut. “Aku nak kau hantar sebanyak buku yang boleh kepadaku. Aku tak boleh biarkan Robella jatuh ke dalam tangannya.”

Danny mengangguk. “Baik Puteri. Adakah Puteri akan kembali ke sini?”

Eliza menggeleng. “Aku tidak tahu lagi. Aku mungkin mengambil masa yang lama di dunia manusia kerana aku sendiri ada misi di sana. Jadi, tolong hantar buku-buku itu mengikut jadual faham?”
Danny hanya mengangguk. “Saya Faham.”

Eliza tersenyum. “Dann, time di dunia manusia, tak perlulah kau panggil aku puteri dan bercakap formal lagi dengan aku sebab aku akan jadi manusia biasa dan bukannya puteri di sana.”

Danny mengongak memandang wajah senyuman Eliza tetapi ada sesuatu yang dia sembunyikan disebalik senyuman itu. “Puteri risaukan Tunang tuan puteri?” Danny memandang kearah lain, cemburu. “Saya boleh hantarkan pesana tuan puteri kepadanya setiap kali saya jenguk tuan puteri.”

Eliza mengusap matanya dengan baju suteranya. Dia menggeleng dengan senyuman. “Tak perlu... Lebih baik dia anggap aku mati dari buat dia menunggu kepulangan ku yang tidak tahu bila.” Eliza menepuk bahu Danny. “jumpa lain kali Danny dan jangan lupa semua pesanan aku.”

Danny tunduk hormat. “Baiklah…. Eliza..”

Eliza tertawa. “Bukan… nama aku nanti Luna, bukan Eliza.” Eliza berjalan mendekati portal tersebut. Eliza memandang keistana buat kali terakhir, jatuh sebutir mutiara mata apabila terfikir bagaimana Ann nak hidup tanpa dia, cam mana dia nak hidup tanpa mereka semua dan tidak dapat rasa gembira tanpa ada Minho di sisinya untuk membuat dia sentiasa tertawa walaupun mereka selalu berperang. “Selamat tinggal…. Minho..”

Eliza masuk kedalam dan portal tersebut hilang dengan serta merta. Danny hanya melihat pemergian Eliza bersama mutiara matanya. “Puteri berhak lebih gembira dari ini…. Dan saya akan pastikan di dunia manusia, Puteri akan bahagia setiap masa.”

XOXOXOXOX

 Majlis perkahwinan Luna dan Danny diadahkan di Angel of Heart Fountain di mana tempat Danny melamar Luna.

Hanya Rose Princesses, Shinee, dan Jessica sahaja yang menghadiri majlis itu. En Edward pula sebagai  pembaca mengangkat sumpah.

Jesssica tersenyum lebar melihat Danny dengan tuxedo hitamnya sudah bersedia untuk berkahwin dengan Luna.

Akhirnya!! Minho akan jadi milikku… tak perlu bersusah payah untuk merebut Minho dari Luna lagi desis hati Jessice gembira tidak terkata.

Tetapi, lain cerita pula di pihak Mea dan Si Kembar. Mereka berharap yang Perkahwinan ini akan dibatalkan kalau Mea dah nasihatkan Luna tapi…. Tak juga berjaya.

Jonghyun perasan yang Mood Minho tidak berapa baik. Dari tadi merenung ke tanah seperti tidak mahu lihat seniornya di hadapan. “Kau kenapa?”

Minho mengeluh kecil. “Aku sendiri tak tahu. Hati aku sangat sakit lihat Danny di depan sana, mau kahwin dengan Luna. Aku tahu Luna bukan Eliza tapi, tak tahu kenapa hatiku sungguh sakit melihat semua ni.”

Jonghyun tersenyum nipis dan menepuk bahu Minho. “Kalau kau nak tahu, itu namanya cinta. Kau cintakan Luna sebagai Luna sendiri bukan kerana wajah yang mirip Eliza.”

Minho tersenyum mendengar kata-kata Jonghyun. “Kalau itu betul, dah terlambat untuk sedari semua tu.” Minho menujukan kepada perkahwinan Danny. Semuanya dah terlambat desis hati sedih Minho.

Tetiba, kedengaran suara perempuan tertawa membuat mereka semua cemas dan memandang sekeliling. Suasana malam yang diterangi bulan mula dipenuhi kabus yang tebal membuat mereka susah untuk melihat siapakah milik suara yang ketawa itu.

Satu Figura seorang perempuan muncul dari langit bersama Scepternya. “Time to destroy all of you!!” katanya dengan gembira. Kabus tebal di sekelilingnya lari ketepi seperti memberinya laluan ke bawah disertakan dengan sinaran bulan penuh.

Dia menyerang Danny dengan menghayunkan scepternya kearah Danny.  “DIE!!”

Danny mengelak serangannya dengan melompat kebelakang mendekati yang lain. “What the…”

Perempuan itu terbang kearah Danny untuk menyerangnya sekali lagi tapi dihalang oleh Rose Princesses.

“Luna! Apa kau buat ni?!” Soal Fiona yang menghalang Scepter Luna cederakan Danny.

“bunuh kamu semua!” Katanya di sertakan dengan tawa.

“Apa dah jadi?” Viola rasa cemas dengan keadaan Luna dan melepaskan satu das tembakan untuk bekukan Luna.

Luna memandang kearah peluru tempak Viola dan peluru itu terhenti dihadapan Luna apabila matanya bercahaya merah. Peluru tersebut jatuh ketanah.

Ann terus menyerang dengan melontarkan Test tubenya kearah Luna tetapi terbantut apabila Luna memandangnya dengan senyuman yang menggerunkan. Satu badannya kaku tidak dapat bergerak seperti sebuah patung. Jantungnya terasa sangat berat dan susaj untuk bernafas. Tanpa disedari dia pitam dengan serta merta.

Luna tertawa kerana menumpaskan Ann dengan senang. “NEXT!” Dia menghayunkan scepternya di hadapan Fiona. Danny dan Fiona terlempar jauh apabila terkena udara scepter tersebut.

Kuasanya bergantung kepada scepternya desis hati Mea cuba meneka kelemahan Luna.

Mea mendepakan tangannya kearah Luna itu dan akar dibawah tanah bangkit menyerang dan melilit dirinya dan membawa  scepterjauh dari tuannya.

“Akhirnya..” Mea menghembus nafas lega.

Luna tertawa melihat orang di sekelilingnya lega melihat dia terikat. “Korang memang bodoh! paling bodoh pernah aku jumpa!!”

Mereka semua hairan kenapa Luna berperangai seperti orang gila. Yang lebih menghairankan lagi kenapa Luna mempunyai kuasa? Dia di rasuk oleh Shadow ke?

Akar yang melilit badan Luna terbakar apabila mata Luna bercahaya merah lagi dan dia lepas dengan senang.

Luna mendepakan tangannya kearah Mea dan matanya bercahaya sekali lagi membuat Mea terlempar jauh dan tidak sedarkan diri. “pathetic!”

Semua Rose Princesses mudah dia kalahkan tanpa mendapat calar di muka. Luna memandang Shinee yang kelihatan ketakutan. “And? Korang nak lawan ke tak atau…” Luna menunjuk dirinya sendiri. “Kau nak budak didalam ni mati disebabkan kamu semua terlambat untuk selamtakan dia?” kedengaran suara Luna seakan-akan bergabung dengan suara lelaki.

“Shadow!!” Jerit En Edward apabila mendengar suara yang dikenalinya.

Shinee turut terkejut mengetahui Luna di rasuk oleh Shadow.

Luna tertawa melihat riak wajah mereka berubah dengan begitu cepat. “Itulah aku. Akhirnya dapat juga aku masuk kedalam badan budak ni… terima kasih dengan cebisan memorynya yang terlepas.”

 Luna menyeru scepternya datang semula kepadanya. “Sekarang aku akan bunuh kau semua. Lepas itu tunjukkan kepadanya apa yang tangannya telah buat.” Luna tersenyum sinis. “Di situ, dia akan rasa lebih bersalah dan hilang akal, dan menghancurkan semua apa yang ada di sekelilingnya!! Dia akan menjadi sebuah mesin membunuh! Robella akan hancur disebabkan oleh penjaga Heart of Robella sendiri!”

Luna mula menyerang Shinee dan terjadilah sebuah pertempuran yang sangat dasyat. Walaupun Luna berlawan bersendirian, tidak sedikitpun dia terluka akibat serangan Mereka.

“Kamu tiada peluang untuk melawan!” jerit Luna sambil memotong benang halus Key.

“Kembalikan Luna kami!” Jonghyun melemparkan satu penumbuk angin kearah Luna dan Minho
upgradekan lagi penumbuk Jonghyun dengan renjatan electrick.

Luna membelah penumbuk angin+electrick mereka dengan senangnya. “Kacang putih!” mata Luna bercahaya dan mereka semua terlempar jauh dan jatuh ketanah.

Minho bangkit dan memandang Luna dihadapannya. “Luna! aku tahu kau didalam!” jeritnya dengan kuat. “Bangun dan Lawan jembalang hitam ni!!”

XOXOXOXOX

Luna terbangun dari tidurnya apabila terdengar suara jeritan yang sangat dikenali. Dia melihat sekelilingnya. gelap.

“Apa semua ni?” Luna memandang kekiri dan kekanan. Tiada apa selain kegelapan dan ketakutan.

“Kenapa semua ni terjadi? Eliza? Kau di mana?” Luna mencari kelibat Eliza kecil apabila dia teringat perkara terakhir di bilik persiapan.

“Kau penipu!” jerit Luna sambil mengeluarkan mutiara mata. “Aku benci kau! benci semua ni!!!”

XOXOXOXOX

Teamin menarik nafas dalam sambil menyentuh lehernya dan, dia melontarkan satu suara yang saaaangat kuat sehingga semua dihadapannya terlempar jauh kecuali Luna yang hanya berdiri walaupun semua harta benda dan pokok-pokok nak tercabut dari tanah.

“Key! Minho! cover me!” Jerit Onew ingin mereka melindunginya dari serangan Luna. “Jonghyun! Teamin alihkan pandangannya dari aku!”

Onew menyentuh mata kirinya dan bertukar warna menjadi merah. Mata yang menjadi turun temurun dari nenek moyang Kerajaan Robella.

Luna menarik sengih menutup rasa takutnya. Walaupun dia juga mempunyai mata merah seperti itu, dia patut rasa takut kerana mata itu ialah mata Devil yang boleh buat apa sahaja. Merasuk, membunuh, mengawal, dan banyak lagi. Yang lebih menakutkan, jika mata Devil dengan Mata Devil sendiri berlawan.. antara mereka akan mati. Mata itu jugalah yang mengeluarkan Shadow dari badan yang dia rasuk.

Walaupun Onew hanya ada di sebelah kiri, dia lebih tahu cara menggunanya dari Shadow yang hanya tahu merasuk kedalam badan Luna. banyak misteri yang terdapat pada mata Devil ini yang pemiliknya sendiri tidak tahu apa rahsia disebalik mata merah itu.

‘Key.. belakang. Jonghyun bawah tanah. Teamin, distraction dan Minho finishing touch.’

Mereka berempat mengangguk setelah mendapat arahan dari Onew secara telapati.

Teamin berdiri di hadapan abang-abangnya dan melontarkan satu lagi suara yang lebih kuat dari sebelumnya membuat Luna tidak dapat melihat apa yang terjadi kerana angin yang sangat kuat membuat matanya tertutup.

Dengan itu, Key mengeluarkan benangnya bergerak mengikut angin melimpasi Luna dan menjerat Luna dari belakang.

“Apa?” Luna terkejut apabila badannya di lilit dengan benang halus Key dan ditarik keatas tanah.

Jonghyun  menumbuk tanah dan retakan tersebut menyerang Luna dan menanamnya.

“Kembalikan Luna!!” Minho terus menyentuh tanah dan mengalirkan renjatan elektrick ke Luna.Tanah tersebut meletup dan Luna berteriak kesakitan akibat renjatan elektrick Minho.

Luna termengah-mengah selepas serangan dari Minho. Luna memandang kearah Onew menunggu serangan dari yang sulung. Berjaga-jaga dengan serangan seterusnya.

Onew tersenyum. “Kau masuk dalam perangkap” kata Onew apabila Luna melihatnya tepat di matanya.

Luna terasa seperti kepalanya ingin pecah dan susah untuk bernafas. Jantungnya berdegup dengan kuat dan cepat sekali seperti ingin meletup. “ARRGGGHH!!!”

XOXOXOXOX

“Hentikan!” Jerit Luna kesakitan seluruh badan. sebelumnya terasa seperti ditiup angin yang kuat, selepas itu seperti di tanam hidup-hidup dan di renjat dengan kuasa voltan yang tersangatlah tinggi. Sekarang dia rasa sangat terseksa dengan kepala yang berdenyut, jantung yang rasanya nak keluar dari dadanya dan kesesakan nafas.

“Tolong! Hentikan semua ni!!!!” Rayu Luna tidak tahan dengan penyeksaan keatas dirinya.

XOXOXOXOX

Mea terasa sesuatu yang sangat kuat datang dari Luna dan segera bangkit berlari mendekati Onew. “Onew! Hentikannya!” Mea segera menutup mata Onew.

“Apa kau buat ni?!” jerit Onew terkejut kenapa Mea menghalangnya untuk mengalahkan Shadow.

“Kau nak bunuh Luna ke?” Mea menahan tangisnya melihat Luna berteriak kesakitan. “Dia dah tak berdaya dah!”

Luna berlutut diatas tanah, tercugap-cugap akhirnya dapat juga dia bernafas setelah di seksa oleh Onew. Dia tidak dapat berdiri lagi kerana tidak dapat merasa kakinya akibat kepenatan.

Luna memandang kearah mereka semua dengan pandangan yang ingin membalas balik. “Aku takkan kalah selepas aku dah dapat badan ni!” jerit Luna.

Dia tersenyum sinis. “Ini Akibatnya kau lawan aku….” Luna  memaksa dirinya untuk bangun dan aura di sekelilingnya semakin kuat.

Mereka semua terkejut melihat Luna pulih semula dari segala serangan mereka dan dia kelihatan lebih berbeza. Seperi seekor raksaksa.

“Aku… akan… bunuh kamu semua!!” jeritnya dan Aura hitam merebak ke sekelilingnya

XOXOXOXOX

Luna rasa sangat lega apabila dia tidak rasa terseksa lagi, tetapi masalah baru pula tiba. Terdapat tangan-tangan muncul dari kegelapan menariknya lebih dalam kebawah.

Luna bergelut untuk melepaskan diri tapi, makin kuat dia bergelut, makin banyak tangan-tangan hitam itu muncul dan menariknya.

“Tolong! Sesiapa tolong!” Jerit Luna menghulurkan tangannya kehadapan harap ada sesiapa yang menyambutnya. “ELIZA!!!”  Tetapi, Eliza tidak muncul menolongnya.

Luna terdiam, dia tidak bergelut lagi.

Tiada harapan…. Sebanyak manapun aku menjerit meminta tolong, tiada siapa akan datang menolong ku… aku sentiasa keseorangan walaupun mereka semua ada disekeliling….

Luna menangis mengeluarkan Mutiara mata. Dia memejamkan matanya membiarkan dirinya ditarik kedalam kegelapan oleh tangan-tangan hitam itu.

Biarlah…. Aku dah penat dengan semua ni.. mungkin aku memang dah ditakdirkan untuk mati dalam keadaan yang menyedihkan cam ni…. Aku dah give up dengan semua permainan mu… Eliza….

Tetiba, sepasang tangan kecil menyambut tangan Luna membuat Luna membuka matanya semula. “Eliza!”

Eliza tersenyum manis dan dirinya bercahaya. “Aku takkan give up walaupun kau ni kepala batu. Jadi, kau pun janganlah give up dari semua kesensaraan kau.” Eliza menarik Luna keluar dari tangan-tangan hitam itu. Cahaya disekelilingi mereka membuat tangan-tangan hitam itu tidak berani mendekati mereka.

“Apa kau buat di sini?” Soal Luna melihat perempuan yang mengakibatkan dia terperangkap ditempat yang teruk itu.

“Masa tiga hari dah tamat. Sebab tu aku di sini.” katanya dengan senyuman yang sangat manis. “Aku tak sangka kau akan tertipu dengan hela kecil Shadow. Kau tak rasa pelik ke time tu?”

Luna teringat perangai Eliza semasa di bilik persiapan. “Ya, memang ada. Kau boleh sentuh mutiara mataku, menyentuh aku dan beritahu semuanya tentang diri kau.”

Eliza mengangguk. “Aku tidak boleh cerita tentang kisah hidupku yang sebelumnya kerana aku hanya memory kau time lapan tahun. Dia cerita kepada kau dari kecil hingga selepas umur lapan tahun.”

Luna masih tidak yakin. “Kau tahu mama dah mati?”

Eliza terkejut. “Sebab apa?!”

Luna menggeleng dan tersenyum. “AKu percayakan kau. Mama dibunuh time…. Aku tak tahu yang penting bukan time umur aku lapan tahun.”

Eliza tertawa. “memory kau di ambil untuk jadi kunci lagi?” Eliza menghulurkan tangannya kearah Luna. “Mari kita hentikan semua kesensaraan kita dan menuju ke cahaya.”

Luna mengangguk dan menyambut tangan kecil Eliza. Cahaya berwarna merah lembut menerangi diri mereka dan kegelapan di sekeliling mereka.

XOXOXOXOX

Luna tetiba terasa dirinya dalam kesakitan. “Tidak!!!” jeritnya memeluk tubuh.

Onew dan yang lain rasa hairan kerana aura hitam disekeliling Luna tetiba mengecil dan Luna pula mengerang kesakitan. Mereka tak buat apa-apa pun.

“Vee…” Fiona memandang kakaknya menginginkan kepastian. “Kau rasa apa yang aku rasa?”

Viola mengangguk. “Mari Fee.”

Si kembar perasan sesuatu dan segera mendekati Luna. mereka mendepakan tangan mereka kearah Luna.

“Mereka….” Ann turut melakukan benda yang sama apabila melihat Viola dan Fiona mengeluar cahaya biru mereka kearah Luna.

Mea turut mendekati Luna yang dalam kesakitan dan mengeluarkan cahaya putihnya kearah Luna. “Harap ini membantu…”

Luna menjerit kesakitan kerana cahaya Rose Princesses. “Apa kamu buat ni?! Hentikan semua ni!! Kamu nak bunuh kawan kamu sendiri ke!!”

Rose Princesses hanya berdiam diri mengalirkan cahaya mereka kepada Luna. mereka harus yakin apa yang mereka buat ni untuk kebaikan Luna. mereka kena pastikan yang Shadow keluar dari badan Luna dengan sendirinya.

“ARRGGGHHH!!!” Luna berteriak ke udara dan bayangan Shadow keluar dari mulut Luna dan lenyap dari pandangan.

Mereka semua terkejut melihat Rose Princesses dapat mengeluarkan Shadow dari badan Luna.

Luna menarik nafas panjang dan membuka matanya. Dia tersenyum melihat Rose Princesses sedang membantunya untuk mengalahkan Shadow. “Thank’s you guys…”

Mereka berempat tersenyum gembira melihat Luna kembali dan memeluknya dengan erat. “Kau dah balik!!”

Shinee bersorak gembira melihat Luna dah kembali dan sempat diselamatkan. En Edward juga turut gembira melihat Luna sebagai manusia masih boleh bernafas setelah dirasuk oleh Shadow.

Danny yang berada jauh dari yang lain rasa sedikit kecewa tetapi dia tumpang gembira melihat Luna bersama rakannya bergembira. “Aku dah salah…. Maafkan aku Tuan Puteri..” Kata Danny tunduk hormat dan menghilangkan diri.

Jessica pula mengetap bibir. Kenapa dia tak mati? Manusia cam dia patutnya dah mati sebab tak boleh tamping kuasa hitam Shadow! Desis hatinya tidak puas hati.

Luna memandang kearah bulan dan tersenyum. Thank’s Eliza…. Desis hatinya sambil memegang dadanya.

Terima kasih sebab berikan aku memory ku semula, membuka mataku untuk menerima kisah silamku dan segala-galanya desis hatinya lagi.

Akhirnya segala persoalan dalam mindanya terjawab juga. Siapa dirinya, penyakit pelupanya dan kenapa dia disini. Semuanya telah jelas!

Luna berputar kearah rakan-rakannya. “Aku dah kembali…”

Kelopak rose merah muncul dan mengelilinginya membuat mereka semua terkejut beruk.

“Luna ialah Red Rose?!” Jessica tidak percaya apa yang dia lihat.

Luna tertawa. “Ya Jessy. Dari dulu lagi aku Red Rose seperti Ann.”

Two times the shock!

“Dari dulu lagi? Cam Ann?” Teamin tidak faham apa yang Luna maksudkan.

Mata hitam Luna bertukar menjadi merah darah membuat mereka lebih shock. “Aku Elizabeth…”

No comments:

Post a Comment

Savior of Tales