Racing Heart: 12# Race

Dah hampir dua minggu setelah perlumbaan Cherry dan Yui Lan. Dengan itu, popularity si mistery Cherry semakin naik dari sebelumnya. Hal ini kerana, Identiti yang di rahsiakan dan misteri itu merupakan satu puzzle bagi mereka nak selesaikan di daerah Shinto. Cherry, the number one female racer Shinto adalah pelumba yang sangat di kehendaki oleh pelumba lain! Tambahan pula, identity Cherry telah menarik perhatian the one and only Emperor’s King – Shou Lan.

Jadi kawan dari dengan orang –orang Emperor ada kelebihannya sebab mereka dapat tahu cam mana si Cherry ini beraksi dan Yui rancak bercerita tentang perempuan cherry itu. Dia dah kata yang Shou berminat dengan Cherry. Taklah secara romantic. Tapi, itu tak buat hati sakura tenang sebab dia dan Shou boleh di katakana rapat. Ini buat dia lebih susah untuk sembunyikan ‘watak Cherry’ nya dari Shou. Dia mungkin akan rasa musykil kat sakura bila dia cakap pasal kereta.

Kenapa dia tak jadi Sakura je dan tak payah guna nama Cherry? Ini sebab dia tak suka jadi perhatian pda orang ramai. Semasa first time dia lawan racing di jepun dan menang membuat orang kata adik Yamato seorang yang genius, dia tak suka di pandang agung oleh orang lain. Tak selesa langsung.

Ke dua; dia lebih suka berdiri di belakang dan tak di harap tinggi oleh orang sekeliling. Dia tak suka kecewakan orang lain kalau dia kalah atau lakukan kesilapan sebab dia tahu yang dia tu selalu buat silap.
Ketiga; abangnya. Yamato tak nak adiknya menjadi perempuan gedik yang bangga dengan kedudukan mereka tentang racing car dan bangga dengan nama mereka. Ini untuk kebaikan Sakura juga tapi Yamato tak halang adiknya buat apa yang dia nak.

Tapi rancangan Sakura dah makan dirinya sendiri. Si Cherry pula yang jadi popular tahap dewa. Apa riaksi mereka kalau mereka tahu yang di clumsy Sakura adalah si Almighty Geniius Cherry?  Adakah mereka akan terima Sakura seadanya atau benci dia kerana menipu?

“Hello? Yumi ke Sakura… boleh dapat rangkaian ke?” Yumi melambai tangannya di muka Sakura dan malangnya tiada respon. “Dia tiada di sini.” Katanya risau.

 “Apa yang buat dia menghayal cam ni?” Soal Jue pula cuba kembalikan Sakura yang mengelamun jauh dengan menggoncang badannya dengan lembut. “Sakura… come back.”

“Mungkin pasal lelaki berambut coklat tak?” mereka berlima tertawa kecil.

Yui berdiri dan menjungkit kaki ke belakang sakura. Dia suruh rakannya diam dan cuit pinggang Sakura.

“Ahhh!” Sakura terus berdiri dari kerusinya membuat yang lain ketawa pecah perut. “Yui!” jeritnya malu sambil melontarkan renungan mautnya kearah Yui yang duduk semula.

“Kau tak ambil perhatian sakura, so, kami kena kembalikan kau ke sini dari mana saja kau pergi.”

Sakura mengerdip mata beberapa kali dan blush. “oh, sorry.”

“Tak pa. So…. Apa atau Siapa yang kau tengah fikirkan sampai tak ingat dunia hah?” REn menyiku perut Sakura sambil menjungkit kening 3 kali.

“Adakkah Raja dari kerajaan Emperor?” Katanya dengan nada mengusik

Tomoko menahan ketawanya. “Yang bernama….”

“Shou Lan?”Yui menyambung ayat Tomoko membuat yang lain tersenyum lebar kearah perempuan yang muka merah tahap gaban.

“Itu… a-aku… anyways,” Sakure segera tukar topic. “Cam mana kau dengan Shinn, Tomoko? Kau belum cerita lagi tentang Date korang.”

“Oh…. Yaaa…” semua mata tumpah ke Tomoko pula membuat perempuan itu blushing.

“Well, hanya date biasa je. Nothing special.”

“Huraikan ‘date Biasa’ kau tu.” kata sakura fire balik usikan yang pernah Tomoko kenakan kearahnya. Hwahwa.

“Umm…” Jari Tomoko bermain di permukaan meja, rasa malu. “Dia bawa aku nonton movie, lepas tu makan di taman. Kami bercerita untuk beberapa jam dan lepas tu kami dinner bersama. Pastu bawa aku balik.”

“Itu je?” Soal Yui tidak puas hati. Dia tahu ada part yang missing tentang Shinn. “Tiada Kiss?”

Tomoko terus naik merah. Mereka boleh Nampak kepalanya meletup akibat suhu badan yang panah bak lava nak keluar dari gunung berapi. “Err… ada… tapi!” dia menyambung sebelum kawannya beri respon. “hanya goodnight kiss. That’s all.”

Ren mengangguk dengan senyuman nakal. “Dia ada cakap bila date korang seterusnya? Eh bukan-bukan. Dia ada Tanya ke nak ambil kau jadi Girlfriend dia?”

“Aku… ermm…..” Tomoko mengangguk tidak tahan rasa malu tahap gabannya.

“Awwwwww……..” kata mereka berlima.

“Ah ha! Aku dah agak dah! Tahniah Tomoko kerana tak lama lagi kau akan jadi Tomoko Long!” katanya sambil berjabat tangan dengan Tomoko yang tambah merah dari sebelumnya. Yang lain juga mengucapkan tahniah kepada Tomoko dengan nada mengusik mereka.

“Shinn memang cepat bertindak kalau pasal ni, tak macam sepupu aku yang lagi satu tu. cam siput sedut, tak ambil langkah walau satupun.” Katanya memandang kearah Sakura dengan kecewa.

“Apa?” Soalnya blur tidak dapat tangkap apa yang Yui cuba katakan.

“Nothing.” Dia menggeleng kepalanya membuat yang lain ketawa kecil.

Sejam kemudia, mereka kembali dengan cerita utama iaitu tentang Cherry. Sakura terus berdengus dan jatuhkan kepalanya di atas meja malas nak dengar dirinya di puji… lagi. Bukan dia tapi Cherry.

“Betul ni. Shou memang nak tahu siapa Cherry. Dia kata ‘budak Cherry tu memang menarik’. Korang tahu kan betapa peliknya Shou akhirnya berminat dengan racer perempuan? Jarang benda ni berlaku!” katanya dan segera menambah lagi. “But jangan risau lah Sakura, dia bukannya berminat dengan Cherry kearah Itu.

“Itu bermaksud dia nak berlumba dengan dia ke?” Sakura terus berdiri tegak memandang kearah Yui dengan penuh harapan.

“aku tahu tahu juga. Tapi aku rasa mungkin. Maksud aku dia perempuan pertama- kau faham maksud aku kan?- Shou ambil minat.”

“Kenapa tak?” Soal Sakura sedikit kecewa. “maksud aku, kau sendiri cakap dia bagus kan? Kenapa Shou tak berminat nak race dengan dia? Kalau aku…. Aku nak.”

Yui mengangguk setuju. “Cherry bagus tapi Shou lagi hebat.” Sakura menggigit bibirnya cuba untuk tidak membalas. Darah Yamato yang pantang di bandingkan mengalir dalam badannnya. Dia tak boleh meletup…. Sabar Sakura, sabar

“Aku taklah puji Shou tapi itu kebenarannya. Cherry mungkin dan kalahkan aku tapi jarak driving skill aku dengan Shou jauh bezanya..walaupun mesti best kalau dorang race tapi secara personal, aku tak fikir dia boleh menang lawan Shou.”

“Jadi, kenapa tak beritahu dia yang dia cabar Cherry dalam race dan Nampak jika dia boleh menang atau tak?” katanya sedikit marah seperti satu arahan. Jangan nak kritik orang kalau kau sendiri tak tahu tentang dia!

“Wow babe, chill.” Kata Yui tak tahu kenapa Sakura tetiba naik angina. “Itu memang Idea yang bagus tapi cam mana nak contact dengan dia?”

Marah sakura terus jatuh. “Apa kata tinggalkan nota?” katanya. Sakura, kau korek kubur kau sediri…. “Mungkin dia akan reply.” Berhenti sakura, berhenti bercakap!

“Dan di mana kau fikir kita nak tinggalkan nota tu? Aku tak tahu satu pun pasal dia jadi susah sikit.” Sambung Yui.

“How about here?” katanya dengan cepat membuat kawannya terkejut dan sakura cepat-cepat cover. “m-maksud aku, Clow cafekan popular dan mana tahu dia akan muncul… kan?” please jangan curiga… please jangan curiga… please jangan curiga… desis hatinya risau.

“hmmm, betul juga tu. nanti aku Tanya Shou cam mana.” Kata Yui dengan senyuman teruja.

Sakura mengangguk dan mengeluh secara diam kerana kawannya tak syak apa-apa tentang perangainya. Sakura Hinomori, kau kena kawal tabiat kau tu, kenapa kau kutip perangai buruk abang kau tu hah?

>X<

“No.”

“Tapi… Tapi kenapa? Bagus apa Idea tu!” kata Yui memeluk tubuh dan rebahkan dirinya di sofa yang tersedia dalam bilik Shou.

“Sebab aku tak berminat.” Jawab Shou slamber dan duduk bertentangan dengan sepupunya.
“Tapi kau sendiri cakap yang ‘budak Cherry tu memang menarik’. Bukannya itu ada maksud ke?”

Shou mengeluh. “Walaupun, itu tak bermaksud aku nak race dengan dia. Ya, dia memang menarik tapi hanya kerana dia misteri. Fikir yang dia muncul entah dari mana dan menjadi pelumba nombor satu. Tak kau rasa itu menarik dan nak tahu siapa dia dan dari mana dia datang?”

Yui mencebik. “Ya… tapi..”

“Okay, aku mengaku skill dia bagus tapi itu je yang aku boleh katakan.”

“Kau tak patut pandang rendah terhadapnya Shou. Plus, Dia Dah kalahkan aku. Kau dan Shinn yang ajar aku teknik memandu. Anyway, kau hanya Nampak dia berlumba sekali dan itu dengan aku, kau tak patut kritik dia.” Kata Yui berada di pihak Cherry pula.

“betul.” Shou berdengus. “Tapi itu tak bermaksud aku nak race dengan dia.”

Yui mengeluh mengalah. “Okay-okay. Aku faham. Tentu Sakura kecewa nanti.”

Shou terus memandang kearah Yui dengan kening terjungkit. “Sakura kecewa? Kenapa?”

Yui mengangkat bahu. “Tak tahu juga kenapa tapi dia Nampak excited bila aku cakap kau nak ambil tahu pasal Cherry.”

“Pelik. Dia tak Nampak cam perempuan yang suka racing. Dia Nampak terlalu lurus untuk racing.”

“Ah tapi jangan hanya pandang pada luarnya my cousin. Sebab, aku rasa Sakura expert dengan kereta.” Shou memandang kearah Yui tidak percaya. “Betul ni, dia tahu beberapa perkara tentang kereta. Aku sendiri terkejut sebab aku sendiri tak tahu pasal inner cars and engines dan aku racer.”

“Interesting…” katanya sambil mengusap dagunya.

Suasana bilik tidur itu senyap seketika. Mereka berdua sedang memikir tentang Sakura dan Cherry. “Hey Shou…” Yui bersuara. “Kalau okay? Kalaulah Sakura tu racer, apa kau akan buat?”

“Aku…. Tak tahu..”

Mereka senyap semula dan mula berfikir tentang pembicaraan mereka sebelumnya.

Mustahil ke kalau Sakura tu sememangnya sorang pelumba? Pengetahuannya tentang kereta memang hebat walaupun abangnya yang ajar dia tentang kereta. Tapi, kalau sakura tak berminat dengan kereta, dia dah tentu tak tahu banyak cam aku. Pemahamannya tentang kereta membuat Shou dan Shinn terkejut. bayangkan kalau Sakura ialah Racer dalam penyamaran…. Yui menggeleng menolak theorynya. Dia kena berhenti berimaginasi yang bukan-bukan.

“Aku harap aku tak mengganggu.” Satu suara memecahkan suasana sunyi itu dari pintu bilik.

“tak, kami Cuma berfikir.” Kata Yui.

“Really? Wow, aku tak sangka kau boleh berfikir.” Katanya mengusik.

Yui terus melontar cushion tapi di tangkap oleh target. “Shut up Shinn. Pandangan kau tak di alu-alukan.”

Shinn tertawa dan duduk di sebelah Shou.

“Kenapa dengan lappy tu?”

“Sini-sini.” Shinn menepuk tempat duduk di sebelahnya membuat yui memutarkan bola matanya.

“AKu bukan anjing kau boleh suruh-suruh.”

“Ye ke? Selama ni aku fikir cam tu lah.”

Yui memukul bahu Shinn, kuat. Sengal lu.”

“God woman, that’s hurt!” sahutnya sambil mengusap bahunya yang berdenyut.

“bagus. Aku nak ia sakit. Nak lagi?” Yui dah sedia mengangkat tangan atas kepala.

Shou pula menggeleng. Budak-budak zaman sekarang… “So, apa kau nak beritahu kat kami?”

“Oh ya.” Dia membuat laptopnya. “Aku tengah surfing enternet untuk Nampak beberapa perkara---”

“seperti, chatting dengan perempuan. Aku patut beritahu Tomok pasal ni.” Sampuk Yui.

“—Daaan… aku check web Shinto’s Racing.” Katanya mengendahkan usikan Yui. “nampaknya hari di nanti-nantikan dah nak tiba.

Shou dan Yui memandang Shinn dengan muka blur.

“Aku takda mood nak main teka-teki lah Shinn.” Kata Shou.

“Kau tak pernah ada mood dalam apa-apa perkara pun!” katanya mencebik.

Yui tertawa kecil. “Lain je bunyinya tu. Ada sesuatu ke yang aku patut tahu?” katanya menjungkit kening double jerk.

Dua lelaki itu memandang satu sama lain dan segera jauhkan jarak antara mereka berdua.  Sejauh yang mungkin.

“oh God Yui! Apa yang kau fikirkan dalam kepala hotak kau tu?”

“Sebenarnya.. dia tak berfikir.” Shou senyuman kecil. “Biar aku buat kau faham. Aku. Suka. Lelaki.” Shinn hanya mengangguk laju.

“Wow… aku belajar benda baru ni hari,” katanya dengan senyuman nakal.

“Yui Lan, kau jangan fikir yang bukan-bukan pula.” Shou memberi amaran.

“Okay… itu memang pelik. Mesti di lupakan. Delete dari mindaku. Delete. DELETE!” kata Shinn sambil memegang kepalanya. “Argh… nasty image. Nasty!” Shinn menggeleng keras. “So, seperti aku katakana tadi, pasal web Shinto’s Racing”

“Kenapa?” Soal YUi menelan sisa tawanya yang tinggal. Usik sepupunya memang best! Tak boleh lupa pasal kejadian ni sebab kena ceritakan kat mereka tentang pembicaraan seronok mereka ni.

“Pertandingan tahunan lumba kereta kawasan Shinto. Ia akan diadahkan kurang dari sebulan.”

“OMG! IA DAH TIBA! IA DAH TIBA!” Yui tepuk tangan dengan gembira.

“Cam selalu ke?” Soal Shou pula lebih cool dari Yui.

“Tak, tahun ni aku rasa mereka buat inter-region relationship or something like that lah. Tuen mun pun join sekali dalam acara tahunan ni.”

“Apa?”

Shou melihat kearah skrin Laptop itu. “Bermaksud kita ada lebih banyak pesaing dari sebelumnya.”

“Yup. Cam tulah.” Angguk Shinn.

“Kita tak tahu pasal dorang kan? Aku dengar ada beberapa orang ada skill yang hebat. Betul ke Shou?”

“malangnya ya.” Kata Shou. “AKu pernah nampak antara mereka berlumba bila kau lawat kat Tuen Mun. mereka hebat… sangat hebat.”

“Well, berita baiknya ialah, Shinto 500 dan Tuen Mun hanya 100 peserta yang boleh. So, kita ada chan nak menang. Nampaknya orang dalam Shinto masih lagi waras tak nak Shinto’ cup jatuh kedalam tangan orang Tuen Mun.”

“Berapa orang satu team?” Soal Shou.

“10, dan yang lain boleh solo.”

“Boleh tahan.”

Shou mengangguk setuju. “Kita perlu adahkan meeting. Shinn, beritahu pada yang lain.”

“aye-aye sir!”

Dengan itu Yui berdiri dan nak bergerak pergi. “Kau nak ke mana pula tu?”  Soal Shou.

“nak call Tomoko dan beritahu pasal ni. Aku tak rasa mereka tahu pasal ni.”

“Kalau cam tu tolong sampaikan salam sayangku kat Tomoko my dear sweet cousin?” Shinn merayu dengan puppy facenya.

“Nampaklah kalau aku ingat.” Dan dia keluar dari bilik tersebut sambil kepalanya berfikir kenapa Tomoko suka kat Shinn yang gila tu?

>X<

Ianya 20 minit selepas bertelefon dan Yui dah ada di dalam bilik Tomoko sedang  minum coca-colanya. Ren pula duduk di sebelah kiri dan Tomoko sebelah kanan Yui. Sakura di sebelah Tomoko dan Jue sebelahnya. Yumi baru je keluar dari bilik air dan duduk di tempat kosong tengah Jue dan Ren. 6 budak perempuan ini duduk membulat dengan makanan dan minuman di tengah-tengah.

“So, acara Shinto’s Racing dah tiba.” Tomoko mulakan pembicaraan.

“yup.” Sahut Yui. “Tapi aku tak seberapa tahu tentang acara ni. Selepas bercakap dengan dorang aku terus call korang dan aku disini.”

“Cam tu. Tomo, pinjam Lappy kau kejap.” Tomoko mengangguk dan mencapai Laptopnya di atas meja dan berikan kepada Ren.

“Acara lumba apa?” Soal Sakura yang tak tahu apa-apa.

“Setiap tahun, Daerah Shinto ada acara lumba kereta di mana semua pelumba, samada ber’team atau solo, boleh join  dan pemenang akan mendapat Trophy dan hadiah. Malangnya, tahun lalu prize untuk pemenang taklah gramour sangat sebab masalah kewangan.”

“Cam seronok je bunyinya.” Kata Sakura nak tahu lebih lanjut.

Tomoko yang makan biskut dan mengangguk. “memang pun. Ini salah satu acara lumba kereta yang paaaling aku suka. Ia lebih baik dari perlumbaan biasa.”

“Ni dia!” sahut Ren yang surfing internet. “ia cakap disini peserta dari Shinto boleh masuk seramai 500 orang manakala Tuen Mun 100 orang je.”

“Ye ke? Berita baru ni.” Sahut yumi cuba melihat web tersebut.

“Ya, ini kali pertama Shinto Racing nak buat event dengan Tuen Mun.” Jue setuju.

“Hmmm… kata Shinn dorang nak promot inter-region konon.”

Sakura memandang mereka semua. “Tentu best kan?”

“mungkin juga.” Tomoko mengangguk setuju. “Tapi itu bermaksud lebih banyak pesaing dan Tuen Mun ada banyak pelumba hebat.”

“Yup-yup-yup!” Jue mengangguk.

“Tapi itu yang buat acara ni lebih seronok! Maksud aku, korang kena buat yang terbaik untuk menangkan?” Katanya dengan teruja membuat yang lain memandangnya dengan penuh rasa kagum dan terkejut. “Kan?” aduh dia buat lagi! Sakura segera mengambil jus orennya dan minum hilangkan rasa takut.
Yui menggeleng tidak percaya dengan Sakura dengan senyuman. “Kau buat aku kagum dengan apa yang kau cakap Sakura. Bunyinya cam kau ni pun berlumba.”

Sakura tersedak mendengar Yui cakap dia berlumba. “Kau okay ke?”

Sakura mengangguk. “Y-ya, jus orenku masuk ke tube yang salah. Jangan risau.” Katanya mengelap keringat yang nak jatuh. Menakutkan betul!

“So as I was saying.” Ren sambung. “Setiap team bila register sampai ke 10 orang, manakalah yang lain boleh buat solo. Dan 100 penyertaan untuk Tuen mun. Fair enough.”

“bila hari pendaftaran tu? Tomo, kita perlu ada meeting.” Sahut Yumi semakin serius dan bersemangat.

“Yup. Kita perlu.” Tomoko mengangguk.

“Register seminggu dari sekaang.” Kata Ren melihat di screen laptop itu. “hmm.. peraturannya ialah… ada pusingan pertama ialah pusingan penyingkiran dengan acara Time Race, dalam masa seminggu cam tulah, hanya tinggal 100 peserta di Shinto, manakalah Tuen Mun hanya di ambil separuh. Pusingan ke dua pula 150 peserta dari dua daerah akan di gabungkan untuk Tag Race. Pusingan seterusnya, Qualification roung again dengan final 50. Then, final round ialah drag Race untuk 10 peserta terakhir dan ini akan tentukan pemenang Shinto Racing tahun ni.”

“mak oi! 600 ke 100? Dan 150 ke 50? 50 ke 10?? Kena berusaha lebih ni kalau tak nak kalah!” rungut Jue tak menyangka acara tahun ni lebih susah.

Mereka yang lain mengangguk setuju. “Yup…. Mengerikan.”

“So, berapa lama acara ni diadahkan?” Soal Sakura nak tahu lebih lanjut.

“selalunya ambil masa sehari atau dua, bergantung pada cuaca dan kekadang tak juga. Itu untuk yang layak jelah. Bukan semua peserta nak masuk tempoh penyingkiran. Tiada yang menyeronokkan kalau berlawan dengan orang yang sememangnya lemah.” Hujar Yui.

“Ah cam tu… cam mana pula prosesnya?”

“Simple.” Kata Tomoko. “setelah kau mendaftar. Kau di beri nombor dan nombor tu ialah ID kau untuk acara tu nanti. Kalau peratuan tak di ubah cam tahun lalu, dalam hari perlumbaan tu, sebelum mula kau akan di bagi nombor ID dan sticker nombor untuk di lekatkan pada kereta.”

“Nama peserta akan di tulis dalam laman web ni. Kepada siapa yang kalah, nama mereka akan di pangkah atau di potong dalam ni. Aku rasa cam tulah caranya kita berlawan. Secara rawak.” Ren pula sambung penerangan Tomoko.

“Wow… jadi apa rewardnya?” Sakura semakin teruja dari sebelumnya.

“Soalan yang bijak! Ren, apa hadiahnya?” mereka tertawa melihat Yumi yang mata duitan.

“Let see… Prize… prize… ah ni dia! Pemenang aka mendapat trophy, sejambak bunga of course.”

Jue memutarkan bola matanya. “Cliché sangat.”

Mereka ketawa dan Ren menyambung. “oh, ada duit. 1000USD? Wow… dan nama korang akan di papar pada pertandingan tahun depan. A.K.A wajib masuk.” Ren membacanya lagi dan tersenyum. “Ada mysterious prize lah korang… apa agaknya ye? Apapun, tempat ke dua dan ke tiga akan dapat sejambak bunga kecil, 500USD dan 300USD. Seperti biasa.”

“Woah… aku nak duit tu. macam-macam boleh beli kalau aku dapat 1000.” Kata Yumi emmbuat yang lain mengangguk setuju. Hey, perempuan ada duit dalam tangan, apa korang akan buat?

>X<

Sekitar jam 11 malam Sakura kembali ke rumahnya. Naik ke biliknya untuk tukar baju ke PJ nya. Selepas menyikat rambut, dia rebahkan badannya di atas tilam empuk. Dia cuba fikirkan semua informasi tentang Shinto’ Racing itu di rumah Tomoko.

Of Course lah dia akan Join acara tu. Ada bonusnya ialah dia MUNGKIN akan berlumba menentang Shou! Kalau tuah menyebelahinya lah. Dan selain itu, dia akan berjumpa dengan Lei lagi. Dia pasti 100% yang Lei akan join acara tu sebab Tuen Mun tempat tinggal Lei. Ya, dia dah tahu nama tempat tu dengan betul. Lei tentu akan berusaha untuk sampai ke final kan? Dengan senyuman terpapar di wajahnya, dia akhirnya di bawah arus mimpi ke dunia yang penuh ceria.


Dan untuk beberapa minggu ni, dia akan jadi Sangat Buzy!

No comments:

Post a Comment