The Chosen One


Bab 3


 Aku berada di dalam bilikku. Baring diatas katil king sizememandang siling bilik. memikirkan perkara yang berlaku di Bandar petang tadi. Kepalaku berserabut sekarang fail yang berada dimeja belajar tidak dapatku kerjakan disebabkan perempuan skema itu.
“Alex, keep your head together.” Aku cuba menenangkan jantungku yang tiba-tiba berdegup kencang apabila memikirkan Aoi. “Budak skema tu saja nak buat aku confuse. Sengal!” Aku menumbuk tilam yang empuk beberapa kali mencuba untuk release kan stress.
Aku menghempaskan badanku balik di katil dan cuba untuk tidur tetapi apabila aku memejamkan mata bayangan Aoi senyum dengan gembiranya keluar dari mindaku membuat jantungku berdegup lagi laju.
Kalau beginilah keadaannya, kena heart attack aku tak lama ni desis hatiku. Aku berdengus kecil dan menarik selimutku menutup satu badanku.
XXX
Sora dan Violet berada di atas katil kepunyaan Aoi sementara Aoi berada didalam bilik air. Mereka berdua sedang berborak tentang outing mereka yang paling exciting yang pernah mereka alami.
“Jun is sooooo sweet! Dia sempat belikan aku rantai love ni!” Violet menunjukkan hadiah ulang tahun mereka yang bergantung di lehernya. Maklumlah, sapa tak happy kalau pek we give present kan?
“Bestnyer!” jerit Sora yang cemburu dengan Violet tetapi dia tumpang gembira melihat kawannya bahagia.
“Ala, masa kau tak lama sampai. Esok lusa si Cloud comfirm ‘lamar’ kau punya.” Violet menjungkit kening. “Jangan risaulah!” Violet menepuk-nepuk bahu Sora seolah2 memberi semangat kepadanya.
Sora berdengus kecil. “Haraplah jadi kenyataan.”
Aku baru sahaja keluar dari bathroom melihat dua anak dara melompat-lompat diatas katilku seperti beruk jumpa pisang. aku bercekak pinggang dan menggeleng kepala melihat letalah dua kawanku yang tidak hiraukan kehadiranku di penjuru katil.
“Woi, patah katil aku kau orang kerjakan.” Mereka berhenti melompat apabila mendengar suaraku dan tersengih-sengih ketakutan.
“Ala Aoi, chill lha.” Sora mengangkat kening double jerk. “Macam ko tak kenal kami dua ni.”
“kenal. Kenal sangat.” Aku join mereka di katil dan memukul belakang Violet. “Mentang-mentang dapat keluar date bukan main, senyum ke telinga.” Aku ketawa melihat muka Violet yang blushing. Suka sangat lah tu desis hatiku.
Sora turut ketawa melihat aku kenakan Violet hingga mukanya merah menahan malu. Aku berpaling kearah Sora. Menjungkit kening tiga kali memberi signal bahawa sudah sampai gilirannya untuk di baham. Dia terdiam dan menelan air liur.
“Bila nak date lagi dengan Cloud? Time di club bukan main mesra kamu dua kan? Ada apa-apa ke kamu dua ni? Agak-agak bila nak start?” bertubi-tubi soalan aku berikan kepada Sora membuatkan dia tergamam. Mukanya merah menahan malu.
Baru kau tahu! Desis hatiku lega selepas mengenakan mereka berdua.
Sora memandang Violet. Violet memandang Sora. Mereka mengangkat kening kepadaku membuat aku resah. Ditambah dengan senyum sinis mereka lagi membuatkan aku takut untuk mengetahui apa yang akan mereka fire kepadaku.
Sora: “Cam mana kau dengan Alex?”
Violet: “Tak dah progress ke?”
Sora: “which one do you prefer?”
Violet: “Alex atau Luhan?”
 “Tak kan kau tak fall antara dua mamat hensem tu?” Sora menjungkit keningnya disertakan dengan senyum sinis yang meremangkan bulu romaku.
“Come on tell us!” jerit mereka berdua
Soalan bertubi-tubi. Berselang-seli soalan keluar dari mulut mereka. Dui! Kalah soalan ku desis hatiku. Tidak tahu apa yang ingin dibalas atau cakap.
Aku dapat rasakan mukaku panas seperti orang yang kena heat stroke.
“Muka Aoi merah!” Sora menggoncang badanku rasa seronok mengusikku.
Violat dan Sora mengangguk dengan satu dengan yang lain memberi sesuatu signal dan melihat aku sambil mengangkat kening double jerk.
“Kau suka Alex kan?” mereka melompat di depanku memnyebabkan aku jatuh dari katil.
“TAK AKAN!”
XXX
Aku melihat jam di dalam phoneku, jam 9 pagi. Aku bangun dari tidurku dan berjalan kearah Sora yang tidur dengan mulut ternganga. Lucu jugak muka minah ni desis hatiku.
“I do, I really do…” suara halus keluar dari mulut sora membuatku ketawa kecil. Budak ni angau tahap gaban, entah apa jadi kalau dia keluar date ama si Cloud tu tak tidur lima malam budak ni mungkin desis hatiku lagi.
“Sora bangun. Pelajaran amali akan mula tak lama lagi!” aku menepuk bahu Sora cuba membangunkan budak heavy sleeper ni.  Sudah jadi rutin harian bagiku untuk membangunkkan Sora sebelum mandi jika tidak confirm ada lagi sejarah hitam pakai mickey slipper ke sekolah.
Sora merungut dan menutup mukanya dengan teddy bear kesayangannya. “Malas lah..”
Aku menggeleng kepala melihat telatah budak ni. “Aku dengar kumpulan Pheonix masuk kelas ni hari. Rugi la kau tak jumpa dengan pujaan hatimu tu.” Sora bangun dari tidurnya dan melihatku dengan mata yang bersinar-sinar menanya betulkah apa yang aku katakana ini.
Aku menjungkit kening sambil mengangguk. “Aku masuk mandi dulu. Sementara tu, pandai-pandai lah kau fikir cham mana nak tarik perhatiannya ni hari.” Aku senyum sinis dan beredar masuk ke dalam bilik air.
Sora segera bangun dari katilnya dan pergi ke dalam closet memilih baju untuk di pakai semasa pelajaran amali.
Palajaran amali dijadualkan setiap hari ahad dan satu-satunya pelajaran yang diadahkan pagi waktu pagi. Dalam pelajaran ini, pelajar diberi kebebasan untuk memakai apa sahaja baju yang sesuai untuk aktiviti yang telah dirancang oleh sekolah tetapi di wajibkan memakai robe. Ini untuk memastikan tingkatan manakah yang melakukan aktiviti. Tingkatan satu, mempunyai robe berwarna hijau tua, Tingkatan dua pula Biru laut, Tingkatan tiga berwarna ungu gelap manakala tingkatan empat berwana kelabu dan tingkatan enam berwarna peach.
Sora mencari baju yang boleh menarik perhatian Cloud. Dia ingin mendengar pujian dari Cloud sekali lagi. Tetapi kali ini dengan usahanya sendiri tanpa bantuan Aoi.
“Simple but gorgeous.” Katanya sambil mencari baju yang sesuai. Minggu ini melibatkan masuk kedalam hutan larangan jadi kena pakai but kasut desis hatinya sambil mengambil salah satu but kasut yang berada dirak atas.
 Selasai sahaja Aoi mandi dan keluar dari bilik air. Sora segera masuk tanpa menegur atau mengusik Aoi.
Aoi berasa janggal kerana first time Sora tidak merungut tentang cara pemakaiannya. Aoi melihat baju yang telah tersedia di atas katil Sora. Dia tergelak kecil.
Patutlah tak merungut, dia sudah ready dari awal desis hati Aoi menggeleng kepala hairan dengan perangai rakannya.
Setelah beberapa minit mandi, Sora akhirnya keluar dari bilik air sambil berhumming kegembiraan.
Aoi yang berada di meja cermin sedang mendandan dirinya. “Lamanya mandi… first time aku rasa kau berberkurung dalam bilik air lama sangat.” aku mengikat rambutku tanpa melihat Sora.
“Apa?” Sora beralih kepadaku. “Kau ingat aku mandi macam P.Ramlee ke?” Sora bercekak pinggang. “Cuci mata pastu jalan.”
Aku menjungkit kening. “Tak. Mandi kerbau.” Aku kembali menghadap cermin dan memakai spectacleku.
“No… no,no,no. apa ko buat ni?” Sora berjalan ke belakangku dan membuka ikatan rambutku. “Kelmarin, bukan main lawa sekarang balik ke skema?” Sora menarik cermin mata Aoi dan menghumbannya ke katil. Nasib baik tak jatuh ke bawah.
Sora membuka laci meja dan mengeluarkan kanta lekap Aoi. “Satu lagi, Kenapa kau pakai baju sekolah hah?”
Aoi tersenyum manis. “Aku dapat panggilan dari ketua pelajar untuk menghadiri meeting sebentar nanti. Sebagai penolong setia dan representative of the Four Lords aku mesti dan wajib hadir.” Aoi berkata sambil memakai kanta lekapnya. Manakala Sora mengenakan baju ke badannya.
“Okay.” Sora hanya mengangguk. Hanya Sora yang mengetahui jawatan yang dipegang oleh Aoi. Aoi berancang untuk menyimpan rahsia tetapi disebabkan Sora rakan biliknya, dia terpaksa beritahu untuk back up dia kalau-kalau ada orang mencarinya. Pandai-pandailah Sora beri alasan kepada orang lain jika Aoi di cari. “Nanti aku beritahu Sir Armstrong yang kau tidak hadir.” Sora menepuk bahu Aoi.
Aoi berganti kedudukan dengan Sora. Aoi di belakang Sora dan mendandan rambutnya. “pelajaran amali kali ini diambil alih oleh Grum. Sir Armstrong tidak dapat hadir disebabkan perkara yang tidak boleh di elakkan.”
“Apa?” Sora menghembus nafas kecewa. “Kenapa time kau tak ada mesti Grum yang ambil alih? Habis lah kami kena seksa.”
Aoi hanya menggeleng kepala melihat rakannya. “Grum akan berlembut saya pastikan itu.” Aoi tersenyum manis mengurangkan perasaan risau Sora.
XXX
“Perhatian!” Grum menjerit menarik perhatian perlajar 4 Strom. Mereka yang rancak bercerita terdiam apabila Grum muncul di depan mereka.
“Armstrong tidak dapat datang dan saya yang akan mengambil alih kelas ini. Jadi, saya harap kamu tidak menghampakan saya.” Suara Grum yang garau membuatkan pelajar 4 Strom takut. Ditambah dengan badannya yang besar dan menakutkan membuatkan dia dua laki lebih menyeramkan.
Sora yang lambat hadir menunggang penyapu terbangnya ke arah lokasi mereka berkumpul iaitu di hadapan rumah Grum. Sora lompat dari penyapunya, membuat skill sebelum selamat landing di depan Grum. Pelajar menepuk tangan kagum melihat landing Sora yang menakjubkan.
“Maaf lambat. Saya nak membuat laporan yang Aoi tak dapat datang disebabkan dia ada meeting.” Sora salute membuat muka yang serius. Sebenarnya dia agak takut berdepan dengan masalah apatah lagi dengan Grum. Troll tinggi yang paling menakutkan dalam sekolah Xanvera.
“Kamu mesti cik Sora. Saya maafkan kamu kali ini.” Grum berkata dengan nada yang dingin.
Mak oi! Ngerinya… nak tecabut jantungku Nampak mukanya desis hati Sora. Kakinya sudah menggeletar ketakutan.
Cloud perasan Sora ketakutan dan menarik lengannya ke sisinya. Sora tergamam melihat Cloud dan yang lain menghadiri kelas. Maklumlah, pelajar contoh selalu sibuk dengan tugas. Jadi mentorlah, buat latihan persendiriannya dan sebagainya.
Cloud hanya senyum kepada Sora membuatkan Sora blush.
Alex terasa sedikit kecewa disebabkan Aoi tidak dapat hadir. Tujuan Alex untuk masuk kelas ialah untuk berjumpa Aoi. Alex tersedar yang dia mengeluh dan meramas kepalanya.
Adu! Aku jatuh cinta dengan dia ke? Tak mungkin Alex! Desis hatinya menafikan perasaanya.  
“Baiklah perlajar yang lembik dan tak berdaya, bentk dalam satu kumpulan setiap kumpulan mengandungi eman pelajar dan diwaliki satu ketua.” Grum melihat pelajarnya bergegas mencari group dengan segera.
Phoenix tidak berganjak walau pun sedikit dan Cloud hanya memengang lengan Sora supaya Sora tidak lari dari group mereka. Setelah membuat pasangan, terdapat lima kumpulan terbentuk dan hanya satu kumpulan yang mempunyai lima ahli iaitu Phoenix dan Sora.
Ketua kumpulan menghadap ke hadapan untuk mengambil beg sandang yang telah disediakan oleh Grum dan kembali ke kumpulan mereka masing-masing.
“Di dalam beg itu terdapat seuncang fairy dust, usable potion, teleport stone, dan botol kosong kecil.” Grum tersenyum sinis melihat muka pelajarnya yang confuse dengan aktiviti mereka. “Aktiviti kamu ialah mengambil Pegasus tears. Aktiviti kamu akan tamat sebelum matahari terbenam. Gunakan teleport stone jika kamu ingin keluar, faham? ” Grum melihat setiap kumpulan dengan wajah yang serius. “Sesiapa yang menipu tidak buat misi, kamu akan didenda! Ganjaran sesiapa yang berjaya dapat Pegasus tears ialah Swan golden egg.”
Pelajar semua mengeluh mendengar aktiviti yang akan mereka lakukan. Bukan senang nak tangkap seekor Pegasus. Bukan itu sahaja, Pegasus memang jarang di temui.
Kurang asam punya Aoi, kau cakap Grum akan berlembut, tidak sedikitpun dia berlembut desis hati Sora.
Cloud memandang Sora yang sedang mengeluh kecil. “Jangan risau. Luhan terer dalam memjejak sesuatu. Kita pasti boleh dapat.” Cloud memukul bahu Luhan dan senyum ke arah Sora memberi dia sedikit semangat.
“Kami akan lindungi kau dalam misi amali kita. Rewardnya, sampaikan pesanan saya kepada Vee suruh dia ke library nanti malam, okay?” Jun menjungkit keningnya tiga kali.
Sora tersenyum nipis. Bukan itu yang dia risaukan, sebelum keluar bilik, Aoi ada memberi pesanan kepadanya supaya berhati-hati di hutan larangan. Itu kali pertama dia lihat Aoi memberi pesanan dengan muka yang serius yang hampir dengan muka kerisauan. Selalunya Aoi akan mengejek dia dengan senyuman yang manis terukir di bibirnya.
“Jangan buang masa!” jerit Grum melihat pelajarnya yang masih rancak berborak. “Masuk cepat!”
Kumpulan-kumpulan itu hilang dari pandangan apabila Grum membaca satu jampi menghantar pelajarnya masuk ke dalam hutan.
XXX
Jam berlalu dengan pantas, jam dinding di bilik mesyuarat menunjukkan jam 2 petang. Tidak disedar sudah tiga jam dia duduk di dalam bilik mesyuarat. Dah nak naik kebas punggung ni duduk atas kerusi mendengar laporan dari setiap ketua.
“beberapa pelajar di sekolah kita menimbulkan pergaduhan melibatkan pertarungan magic. Kami telah memberi tindakan mengikut arahan Cik Aoi. Tarik magic dan wand mereka selama dua minggu dan dalam pantauan pengawas sekolah.” Ketua pengawas sekolah membuat laporan kepada Aoi. “Tetapi, yang menghairankan ialah mereka sekarang berada di bilik rawatan pada mulanya, mereka kelihatan pucat dan tadi pagi, roommate mereka memberi laporan badan mereka sangat sejuk seperti ice.”
Aoi tersentak tetapi dia tidak menunjukkan reaksi untuk menenangkan Katua yang lain. Dia hanya menarik nafas yang dalam dan menghembusnya. “Bagaimana dengan mereka sekarang?”
“Pengetua tidak ada pada waktu sekarang tetapi kami telah memberi potion yang boleh menstabilkan suhu badan mereka tetapi, saya tidak pasti jika jantung mereka boleh tahan sehingga hari esok.” Kata Representative of Potion Studies(R.P.S), Leiya.
“Jikalau begitu, pastikan suhu mereka cukup panas untuk mereka bertahan sampai hari esok. Jika pengetua kembali dan mengetahui perkara ini terjadi, kita tidak tahu apa yang akan di lakukan olehnya. Begitu juga dengan the Four Lords, saya akan sampaikan laporan ini selesai sahaja meeting.” Suaranya naik 1 volume. “tetapi…. Kita tidak tahu bila mereka akan bertindak.” Aoi meramas rambutnya dan melihat langit diluar tingkap. “teruskan.”
“Cik Aoi, saya ketua bagi pengawas sekolah ingin melaporkan tentang kes yang sering berlaku sejak beberapa hari ini. Terdapat kesan hitam berada di bilik bacaan asrama Bolt dan asrama Thunder. Walaupun ia tidakmemberi kesan yang negative ia tetap merisaukan.”
Aoi hanya mengangguk. “Representative of potion studies dan herbology. Sudahkah kamu menyiasat benda hitam tu?”
“Tidak dapat dikesan.” Kata R.P.H, Senior Yeonghwa. Begitu juga dengan R.P.S, Leiya hanya menggelengkan kepalanya menandakan dia tidak dapat mengesan dari mana datangnya kesan-kesan hitam itu
“Kami rasa benda yang meninggal kesan hitam itu mencari sesuatu yang berkemungkinan besar sebuah buku. Persoalannya ialah buku apa?” kata Representative of Ancient Studies(R.A.S), Senior Lui
“Saya boleh Nampak tu. Ada apa-apa lagi yang benda atau apa-apa yang berkaitan dengan kes ini?” otak Aoi semakin berserabut. Dia dapat rasakan kesan hitam tersebut ada kaitannya dengan pelajar yang diserang dengan suhu badan turun menjadi sejuk. Tetapi tidak ada bukti atau petunjuk yang membuktikan dua kes ini mempunyai sebarang kaitan.
“in the matter of fact, there is.” Ketua pengawas menghulurkan sebuah fail putih kepada Aoi. Aoi mengambilnya dan melihat beberapa gambar kesan-kesan hitam yang melekat  dimerata tempat.
Aoi melihat gambar tersebut dengan penuh perhatian. Ada sesuatu yang aneh dengan tanda-tanda ini desis hati Aoi.
“Wrrrrrrggghhhh……”
Dia segera menutp fail tersebut apabila dia merasakan sesuatu bisikan dari telinganya. Meraung perlahan. “Baiklah. Ada apa-apa lagi yang ingin dibincangkan?”
Ketua pelajar menyedari air muka Aoi tiba-tiba berubah. “Cik Aoi, muka awak kelihatan pucat.”
“Saya cuma penat. That’s all.” Aoi tersenyum tawar. Dia dapat merasakan sesuatu yang ganjil tentang kes ini. Bukan itu sahaja dia dapat merasakan dia tahu buku apa yang dicari oleh benda itu.

No comments:

Post a Comment