FDO: Bab 14

Floor 89th, Last Vanue. 23 ogos 2025.

Toshiro dan Akira berjalan ke Transportation gate setelah mengalahkan Big Boss di tingkat 88. Sunyi, sangat sunyi. Walaupun pemandangan di tingkat itu sangat indah dan menenangkan, Mereka berdua sesunyi malam yang tiada bulan.

“Kau masih rasa bersalah?” Akira menyoal tanpa memandan wajah gloomy Toshiro.

Toshiro tak menjawab. “Apa kau akan buat bila sampai tingkat 100?”

“Bunuh Ayaka.”

Akira sedikit terkejut tapi dia dah agak itu jawapan Toshiro. “setelah keluar dari permainan maut ni? Apa kau akan buat?”

Toshiro memandang Akira dengan wajah serius. “Cari Accel.”

“Huh? Kau tahu ke nama sebenarnya?”

Toshiro menggeleng. “Tidak tapi aku tahu siapa yang tahu nama sebenarnya. Hanya dia yang tahu siapa Accel sebenarnya.”

“Siapa?”

Toshiro tak menjawab. “Kita patut rehat ni malam. Minggu depan kita kan buka Tinkat 90 dan terus ke 100. Highlifth dah kumpul guild lain yang nak tag sekali ke?”

Akira mengangguk. “ya, kau jangan risau pasal orang tua tu. Dia tahu apa yang dia buat.”

Ya ke? Adakah dia tahu apa yang dia buat time dia bunuh Accel? Desis hati Toshiro, rasa marahnya bertambah dar sebelumnya. Dia memegang erat pedang Heaven Sword Accel di pinggang kanannya. Accel, aku akan cari kau di dunia reality dan minta maaf dengan keluarganya sebab tak dapat selamatkan Accel.

Accel…. Desis hatinya sedih. Setiap malam, mimpi buruk menghantui tidurnya tentang dia menjadi orang yang lemah tidak dapat selamatkan orang yang dia cintai. Accel meminta tolong tapi dia tidak dapat menolongnya kerana dia terlalu cuai tidak memikirkan Accel. Masalahnya dan situasi Accel sebagai seorag Beater. Dia tak pernah ada di sisi Accel semasa dia lalui saat-saat genting.

“Toshiro, Kita nak ke tingkat mana?”

Toshiro tersentak dari lamunannya dan sedari yang mereka telah tiba di Transportation gate. “Di mana Scy dan yang lain berada sekarang?”

“istana Accel. Kau nak ke sana?”

Toshiro mengangguk. Dengan itu, mereka berdua di transportkan ke Nera Castle.

8*8*8*8*8*8*8*8*8

Ai memandang Azusa yang khusyuk membaca buku resipi dan pandangan itu buat Azusa tak selesa. “Apa kau nak?”

“Kenapa kau tak confess?”

Azusa menjungkit kening dan kembali membaca buku. “Tak penting.”

Ai menggeleng. “Ia penting. Aku dapat rasakan perasaan kau sakit Nampak mereka semua. Itu masalah kau, kau tak nak mengaku. Kau dan Medeis Beta Tester. Dia tentu faham dan Kau lebih hebat dari Medeis!”

Azusa mengeleng. “Kau tak faham situasi aku sekarang.”

Ai mengangguk, tetap berkeras. Dia sebagai MHPC harus menolong pemain yang mengalami masalah. “Aku faham! Sebab tu aku di programkan. Untuk memahami pemain yang mengalami masalah!”

“Tapi aku tak alami sebarang masalah.” Jawabnya menahan rasa marah.

“Ya, Kau ada!”

“Tak ada”

“Ada!”

“Tak ada…..”

“Ada!”

“Tak ada”

“Ada!”

“Tak ada!”

“Ada!”

“Tak Ada!!”

“ADA!!!”

“TAK-ADA!”

Mereka saling merenung sesama sendiri. “Kau nak mengaku ke tak?!”

“TAK!” jeritnya naik okta 3. Budak ni memang menyakitkan hati. Pain in the neck betul!

*knock*knock*knock*

Mereka memandang kearah pintu bilik mereka. “APA?!”

Scy membuka pintu tersebut dan bercekak pinggang. “Kalau korang nak bergaduh takda, ada,takda, ada,takda, ada,takda, ada…. Baik korang buat Duel sekali. Tamat cerita.”

Ai mencebik dan bergerak kearah Scy. “Scy, ada apa?”

“Kami nak jemput Shiro-Nii dan Kira-kun dari buka tingkat ke 89. Nak join in? korang boleh jumpa Black Worrior dan Knight, Royal Blood.”

“No thanks”

“OKAY!!”
Scy menggaru kepalanya yang tak gatal. “Nak ke tak nak?”

“Ta-”

“Tentulah nak!” Ai memandang Azusa. “Kan Azusa?”

Azusa mengeluh. “Okay. Jom gerak.”

Mereka bergerak ke Transportation gate tapi mereka kena singgah di suatu tempat dahulu. Iaitu istana Accel dimana yang lain berada.

“Scy! Lamanya kau ambil budak dua tu.” Rungut Medeis yang sudah lenguh menunggu  mereka bertiga di depan istana Accel.

“Sorry, mereka sempat bergaduh tadi. So, Jom pergi!”

Azusa memandang istana Beater yang sangat cantik dan besar. Dia mengeluh.

Cyril yang berada dalam dakapan Hades terbang ke bahu Azusa. Itu membuat Hades tak puas hati. “Kenapa Cyril suka kau?”

Azusa mengangkat bahu. “Entah. Mungkin sebab aku lebih hebat dari kau.”

Hades memutarkan matanya. “Accel lebih  hebat dari kau.”

“Accel?”

“Beater.” Jawab Hades. “Dia kawan kami. Kalau kau nak tahu cam mana kami boleh jadi kawan… panjang ceritanya.”

Azusa mengangguk acuh tak acuh. “Tak perlu cerita. Aku tak nak tahu.”

“Cheh…”

Azusa memandang kearah Ai yang menyindirnya. Aku ingat kau MHPC bantu orang bukan sindir orang? Desis hatinya.

Mereka akhirnya tiba di Transportation Gate. Toshiro dan Akira belum ada lagi di tempat itu. Nampaknya mereka kena tunggu. Sementara menunggu, mereka ada sedikit hiduran untuk membuat masa terluang.

“Loky, Cam mana kau confess pada Medeis?” Hades mulakan misi menyakatnya.

“Eh?” Loky menggaru kepalanya yang tak gatal.

Luciey memeluk Medeis. “Medeis, beritahu lah….”

Mereka berdua buntu tidak tahu apa nak cakap. Apa nak cakap??!!

“Meddy! Loky! Scy pun nak tahu cam mana Korang boleh couple?? Ada babak-babak smoochies tak? Ada tak? Ada?”

Ai turut mengusik. “Ai dapat rasakan jantun korang doki*doki* dengan laju. Jadi itu bermaksud babak Lovey-dovey tentu ada!”

Medeis naik merah tidak tahan dengan usikan mereka dan.. “URUSAI!!!!” jeritnya malu. “korang jangan nak bising sana! Kau Hades, kau dan Akira apa kurangnya?!”

Azusa terkejut mendengar ayat itu keluar dari mulut Medeis Hades dengan Akira? Mr. Girl dengan Tomboy? Seriously?!!

Hades bercekak pinggang. “Hoi! Dia tak se’level dengan aku! Dia menyakitkan hati, sombong, bongkak, Penakut dan lelaki PONDAN!! Aku takka Fall dengan dia!”

“Cheh…” mereka semua memandang kearah Azusa yang menarik sengih. “Kau dah fall kat dia. Kalau mulut kau nafikan sesuatu, hatimu kata sebaliknya. So, Kau L.O.V.E Knight in Shining Armour kau tu.”

Hades naik merah dan menghentak kaki mendekati Azusa. “Kau tahu apa?”

Mereka berdua saling merenung. Rengungan maut jumpa Dagger stare. Siapa menang?

Azusa menarik sengih. “Akira da tiba.”

Hades terus memandang ke transportation gate. TIada. Dia terdengar seseorang mentertawakan dia. “Kau…. Kau tipu aku!”

“Kau pun tipu aku.” Kata Azusa, senyumannya masih segar di wajah.

“Mana ada!”

Azusa memutarkan bola matanya. “ye la tu…”

“EEeeeeee….. kau.. Kau…”

“Aku… Aku… Aku apa?” Senyuman nakal diberikan kepada Hades. Dia dah nak checkmate.

“Kau…..!!”

“Kitorang dah balik!!” 

Muka Hades terus naik merah apabila mendengar suara yang sangat di kenali. Azusa tertawa besar melihat riak wajah terkejut Hades.

Semua orang tertawakan Hades yang merah seperti epal kecuali Toshiro dan Akira. Tidak tahu apa dah jadi.
Hades rasa sangat malu dengan usikan Azusa. Dia tak sukakan nya, ia memalukan!

Tak guna! Kau saja nak buat aku marah ke? Kau kenapa hah? Saja nak buat orang naik berang? Dah lah ketawa!! “Accel!!” jeritan Hades membuat semua orang agak terkejut termasuk Hades sendiri.

“Eh… ma-maaf. Aku bukan-”

Azusa terus menjadi serius. “Aku tak kisah. Korang rindukan dengan Beater korang, tapi aku tak faham. Kenapa Beater tu special sangat dalam hidup korang? Diakan penjenayah terbesar?”

Toshiro naik berang mendengar ayat yang keluar dari mulut perempuan serba hitam itu dan dengan sekelip mata, mata pedang dah sampai di leher Azusa memberi amaran. “Jaga mulut kau tu!”

Azusa agak terkejut tapi dia kembali tersenyum sinis. “Aku singgung perasaan korang ke? Kalau cam tu sorrylah.” Azusa memandang pedang yang akan sembelih dia hidup-hidup dan kembali memandang wajah Toshiro. Azusa terkejut. Dia mengambil selangkah kebelakang.

“Aku nak balik.” Azusa mengeluarkan small transportation stonenya. Ai segera mendekati Azusa dan memegang tangannya. Ai dapat rasakan hati Azusa sekarang. Sangat sedih.

Mereka berdua lenyap dari pandangan dengan sekelip mata.

Toshiro menyarung semula pedangnya dan memandang yang lain. “Siapa perempuan tu?”

“Azusa. Dia seorang beta tester yang boleh tahu nama dan level seseorang hanya dengan Nampak life bar kita.” Jawab Medeis. “yang kecil tadi tu Ai.”

Akira meliht muka hades yang merah dan menegurnya. “Kau kenapa? Tahan nafas dalam air ke?”

Hades melontarkan renungan mautnya kearah Akira. Dia takda mood sekarang. “Kau nak mati awal ke?”

Akira terus menggeleng. “Tak, aku masih ada misi di sini.”

“Mereka dua pula tu siapa?” Soal Toshiro dengan nada serius.

“Nii-chan, Ini Luciey dia kawan baru kami. Lelaki ni pula Abang dia, Loky A.K.A Boyfriend Medeis!!!”

Medeis terus menutup mulut Scy. “Kau telampau banyak cakap!!”

“Boyfriend? Sejak bila?” Akira memerhati Loky dari atas ke bawah. “Wow, pandai kau nenek sihir cari pakwe hendsem. Apa Class kau?”

Loky dan Akira berjabat tangan. “Archery.”

“Really? Nampaknya kita ada dua archery dalam kumpulan. Selamat datang.” Katanya dengan senyuman manis.

Loky mengangguk dengan senyuman yang sama. “Arigato.”

Toshiro pula tidak bersuara kerana memikirkan tentang perempuan yang bernama Azusa itu. “kenapa ada NPC bersama dia?” Soalnya sendiri. Atau aku yang salah pandang? Desis hatinya.

<><><><><><><><><><><> 

Bunyi air sinki mengalir keluar dari bilik Air di dengar oleh Ai yang berada di atas katil sedan memandang kearah pintu bilik air.

Azusa membasahkan mukanya beberapa kali dan mengambil tuala untuk lap mukanya. Dia keluar dari bilik air dan melihat AI buat muka tidak puas hati. Azusa mengendahkan Ai dan merebahkan dirinya di katil lagi satu.

“Kau memang tak guna!” rungutnya tapi tidak dihiraukan.

Azusa memejamkan matanya sementara Ai membebel tentang tingkah lakunya di Transportation gate tadi. Dia tenggelam dalam hayalannya sendiri. Dia memikirkan kenapa Hades memanggil dia Accel? Kenapa? Apa persamaan Azusa dengan Accel?

Azusa teringatkan wajah Toshiro yang menyeramkan semasa dia mengacuhkan pedang di lehernya. Wajah yang sangat menggerunkan yang tidak pernah aku lihat. Toshiro sangat manis dan peramah, ya dia menyakitkan hati tapi dia baik. Menjaga perasaan orang lain tapi apa yang aku Nampak tadi bukan Toshiro. Mukanya ketara menunjukkan dia sangat marah  dan matanya penuh dengan kemarahan dan sering mempunyai mimpi buruk. Mata yang kurang rehat. Apa yang dia buat selama ni? adakah mebuka semua Pintu tingkat memberi kan dia satu beban besar? Dia sangat berbeza… dia kelihatan seperti seorang tamakkan kuasa, apa dah jadi pada kau Toshiro? Adakah semua ini di sebabkan aku?

“Azusa!!! Azusa!!”

Mata Azusa terbuka luas dan sedari yang dia sedang mengalirkan air mata. Ai melihat wajah sedih Azusa dan duduk di sebelahnya. Dia memetik jadi dan sebilah pisau lipat muncul di tangannya. Dia mencalar lengan Azusa.

“Kau patut cakap siapa kau sebenarnya… Accel.” Kata Ai melihat Azusa, perempuan berambut hitam pendek emo berubah menjadi Accel yang berambut panjang hingga pinggang.

Accel menggeleng. “Tak… aku tak boleh. Setelah aku tipu mereka yang aku sudah mati, aku tak boleh berdepan dengan mereka lagi.” Katanya menangis.

Ai memeluk kakinya memandang Accel menangis. Sebab itulah MHPC datang berjumpa Beater sebab untuk naikkan semangatnya semula. Dia melihat rakan Accel tidak lagi gembira apabila Beater sudah mati. Tiada lagi gelak ketawa dan usik mengusik antara mereka. Ai sangat sukakan saat itu. Walaupun mereka terperangkap dalam permainan Maut ni, Accel dapat buat mereka ketawa dan merasai saat-saat bahagia di dalam game maut itu. Memberi mereka semangat untuk maju kehadapan dengan semangat yang positive. Tapi bila Beater di sahkan mati, mereka semua berlawan hanya untuk kuasa dan balas dendam. Itu bukan matlamat permainan ini di buat tapi untuk mengalami permainan yang lain dari yang lain dengan perasaan teruja dan seronok.

“Kau takkan tahu kalau kau tak cuba. Lagipun, tiada maknanya kalau kau bersembunyi. Kau hanya seksa diri kau sendiri.” Pujuk Ai lagi.

Accel bangun dan memandang Ai. Dia menggeleng. “Maafkan aku Ai tapi aku tak nak ambil risiko tu. Kalau mereka tolak apa jadi? Aku bertambah teruk nanti. Lebih baik aku menjadi Azusa dari Accel.”

Ai mengeluh panjang. Ini masalah Accel, dia tak pandai dengar cakap!

Accel menutup mata dan menarik nafas panjang. “Game System Unlock” muncul screen-screen maya muncul di sekeliling Accel dan dia reprogramme rupanya semula kepada Azusa. Bagaimana dia boleh buat? Inilah keistimewaan Accel sebagai Beta Tester iaitu membuka system permainan itu. Dia menutup semua Screen maya itu dan mengusap kepala Ai dengan lembut. “Suatu hari nanti, Mungkin tapi bukan sekarang.” Katanya dengan senyuman tawar.

Wajah Ai sedikit muram. “Accel, boleh aku Tanya?”

Accel A.K.A Azusa mengangguk. “Apa dia?”

“Kalau kau jumpa Doktor Ayaka, apa kau akan buat?”

Azusa tersenyum. “Minta penjelasan darinya. Jangan risau, aku takkan bunuh dia.”

Ai tersenyum lebar dan memeluk Azusa. “Thanks Acc-Opps, Azusa.” Azusa membalas pelukannya dan mengangguk. “Boleh aku tidur dengan kau malam ni?”

Azusa tertawa kecil. “Okay. Kau ni manja sangat.”

“Sebab Azusa ialah Tuan Ai… sebab, Ayaka dah bagi Azusa…” Ai menguap. “Bagi…  NOG kepada… Accel.”


Azusa tertawa kecil. “NPC pun boleh tidur ke? Oh! MHPC dah di programkan untuk mempunyai perasaan dan tingkah-laku seperti manusia biasa. Tentu dia boleh buat apa yang manusia boleh buat.” Azusa merebahkan Ai di sisinya. “Ayaka, kau kagumi aku sekali lagi.”

No comments:

Post a Comment