Sequel: Wedding Plan


"Aku nak lamar IU"

Ayat tu membuat Kai kembali memandang L sambil menjungkit kening. Kai menarik nafas dalam dan mendekati L. dia keluarkan torchlight dari poket kotnya.

"Thats shocking. kau dah fikir masak-masak ke?" Kai memeriksa kedua mata L dan catatkan dalam failnya. "mata ko masih okay."

L mengangguk. "Dah. sebenarnya dari 3 tahun lalu aq rancang nak lamar dia."

Kai tersenyum nipis. dia mengambil statescope d meja kerjanya dan kembali pada L, dia duduk d hadapan L. "Dude, niat ko dah tiga tahun kenapa sampai sekarang tak tertunai? buka baju."

L membuka butang bajunya dan merasakn kesejukan mulut statescope menyentuh kulitnya. "Sebab setiap kali aq cuba nak lamar dia, tentu gagal."

"Degupan jantung kau baik." Kai mengambil mesin tekanan darah dan lekatkan pada lengan L. "cam mana boleh gagal pula?"

L mengeluh. "tak silap aku, aku start nak kahwin dengan IU bila aku terbayang IU pakai baju pengantin."

L berjalan di dalam shopping mall bersendirian setelah menyelesaikan assignmentnya dengan seorang bisnessman dan melimpasi sebuah butik pengantin. pandangan L terpaku pada salah satu wedding dress display sebalik cermin kedai itu.

L tersenyum melihat design baju pengantin tersebut. "Kalau IU pakai gaun ni tentu cantik." Mata L terbeliak bulat bila dia lihat patung tersebut bertukar kepada IU y memakai gaun pengantin tersebut, melambai sambil lontarkan rashberry kiss kepada L

L jatuh terduduk kerana terkejut. dia mengerdip mata beberapa kali dan menggeleng cuba hilangkan halusinasinya namun IU tetap di depan matanya dengan sejambak bunga d tngannya. lagu the bride is here bergema dan kilauan cinta berkelip d sekelilingnya."Omoh...."

Kai tertawa besar sampai fail d tangannya terjatuh kerana memeluk perut menahan ketawa.

L naik merah. "Woi!! its not funny. I'm serious here. lepas tu aku dah planning nak lamar dia."

"Mian," katanya sambil mengusap air matanya akibat ketawa banyak sangat. "Jadi dari last year University kau dah nak lamar dia? bukannya itu awal sangat ke?"

L mengeluh. "Tu la pasal. Kalau aku lamar dia lepas U, cam mana aku nak tangung dia sedangkan aku belum dapat kerja? lagipun aku tak pasti jika IU bersedia untuk ke fasa perkahwinan dengan aku. I'm nervous."

Kai mengangguk dan duduk di kerusi meja kerjanya, berhadapan dengan pesakit VVVVIPnya satu ni. "Jadi, bila kau nak start lamar IU? sekarang ialah masa yang sesuai. Kau ada kerja, rumah, kereta, duit and not to mention the face and status.." Kai menjungkit kening membuat L menggeleng sambil tersenyum. "Aku pasti IU takkan tolak kau."

L tersengih-sengih. "There's one problem." katanya sambil mengangkat jari penunjuknya. "Dari 3 bulan lalu aku try nak lamar dia. dah pelbagai jenis dan teknik lamaran aku buat tapi semua tak menjadi!"

Kai menarik sengih. sepertinya dia dapat 1001 kemungkinan Suzy, penyakit Suzy tu boleh berjangkit ke? "How come?" 

L mengeluh. "First attemp aku nak lamar dia time kami keluar date ke theme park dan naik Ferries Wheel."

"Woa! L, cantiknya pemandangan bandar dari atas ni!" sahut IU kagum melihat bandar Seoul bergelipan di dalam kegelapan malam seperti ribuan bintang di angkasa.

L turut tersenyum melihat IU nikmati saat bersamanya. 'kau lebih cantik dari pemandangan ni IU.' desis hati si jejaka. L menyelak poketnya dan memegang sekotak kecil berwarna merun dan menarik nafas dalam.

Alright L, aku tahu kau boleh buat. Ini lah masanya untuk take IU's hand... You can do it L, You can do it! 

L mendongak memandang IU dan ingin bersuara tapi ayatnya mati bila letupan bunga api kedengaran dan pasangan ini berputar memandang ke arah bunga api itu di letupkan. 

L mencebik, tak guna punya bunga api, batal niat aku nak lamar IU.

Senyuman IU makin lebar dari sebelumnya. Dia memandang kearah L. "Thank you L, this is the best anniversary ever."

Semangat L kembali naik. Mungkin tak terlambat untuk lamar IU! 

Dia nak keluarkan kotak kecil itu dari tempat persembunyiannya, L dah dapat dengar choir kanak-kanak menyanyi dengan riang meraihkan saat ini. di tambah pula bunga api dan suasana malam yang indah di dalam ferries wheel ni, dia pasti IU akan terharu dan terima lamarannya. Namun, nyanyian kanak-kanak itu terhenti seperti seseorang tekan butang stop dan di gantikan dengan deringan telefon IU.

IU tersenyum manis kepada L memberi isyarat kebenaran untuk menjawabnya dan mengangkat panggilan tersebut bila tahu siapa call.

"Suzy?" IU menahan tertawanya dengan mnutup mulut dan mukanya merah panas tapi L tidak tahu kenapa. apa yang dia tahu yang BFF IU dah spoil wedding plannya.

"Dan sehingga kitorang turun dari ferries wheel, IU masih lagi bergayut dengan Suzy!"

Kai tertawa terbahak-bahak dengar cerita sedih L. "Typical of Suzy untuk spoilkan rancangan kau. aku dah agak dah Suzy akan rosakkannya."

L menarik nafas panjang menenangkan sejarah gelapnya itu. "Dua minggu lepas tu, aku try second attemp untuk lamar IU. Kali ni kitorang pergi ke festival musim panas."

Kai kedepankan badannya sedikit berminat nak dengar apa akan jadi pada second attemp propose marrige L. This going to be good desis hatinya entertain.

Pasangan serasi ini berjalan sambil berpegangan tangan melalui jalan yang sesak penuh dengan pengunjung itu. kebanyakan gerai-gerai dalam festival itu penuh dengan pelanggan yang hendak main dan makan.

"L, tempat ni sesak sangat la... satu benda pun kita tak boleh buat." IU memeluk lengan L bila seseorang lelaki tua terlanggar bahunya hampir buat dia terpisah dengan L. lelaki tua itu meminta maaf sebelum pergi. "Nadhu"

L memengang erat genggaman IU. dia melontarkan senyuman manis cuba tenangkan IU. "maaf bawa IU tempat sesak cam ni. L tau IU tak suka sangat tapi boleh tak tunggu sebentar lagi? tak lama redah la. ok?"

IU memandang wajah L untuk seketika cuba mencari kepastian dan akhirnya tersenyum. IU mengangguk. "Okay."

Mereka berjalan mengelilingi tapak festival itu sehingga situasi menjadi renggang sedikit dan pada pukul 9 malam, pengunjung semakin berkurangan dan dua pasangan ini dapat menikmati masa mereka bersama. Mereka bermain banyak permainan tradisional dan makan snack. bergurau senda dan saling mengusik satu sama lain.

IU tertawa kecil mendengar lawak L. "Merapu je L ni. Suzy takkan buat cam tu kat Kai lah. IU kenal Suzy, so I'm sure of it." 

L menjungkit kening double jerk rasa tercabar. "Oh really? Kita tunggu dan lihat. siapa kawal siapa nanti."

IU menjungkit kening yang sama dengan senyuman yang sama. "Are you daring me?"

"So, wanna bet?" provoke L lagi.

"Bring it. gaji sebulan untuk siapa yang kalah."

"Deal." kedua pasangan cinta ini berjabat tangan. L mengambil kesempatan ini untuk mengucup jari-jemari IU. dia sempat mengenyit mata kepada IU membuat girlfriendnya ini blush. "I have something for you..."

L menyelak poketnya dan tersenyum sendiri. Kali ni tiada lagi halangan. plan ini mesti berhasil ini malam juga--

L mengeluh panjang menangguh ceritanya. Kai menegak sedikit dengan senyuman sinis. "Biar aku teka, Suzy menganggu lagi?"

L menjeling kearah Kai, dia marahkan Suzy tapi entah kenapa dia nak cekik-cekik lelaki yang merupakan bestfriend/private doctornya ini. L mengangguk tanpa bersuara.

"Suzy??"

Nama itu sepertinya pemukul besi yang kena pada kepala L. Dia memandang IU yang tersenyum pada suatu arah dan L mengekori ke mana anak mata IU melihat. mulut L terbuka luas.

Apa Suzy buat kat sini tengah malam buta cam ni!!!

Suzy sedang berhadapan dengan canvas medium saiz, sedang melukis suasana malam festival. bajunya kotor dengan cat termasuk mukanya sekali.

pandangan Suzy bertukar pada dua pasangan yang tak seberapa bahagia sekarang bila namanya di sebut. "IU? L?" senyuman Suzy membesar.

IU segera melepaskan tangan L dan berlari mendekati Suzy. "Apa kau buat di sini?" IU melihat lukisan separuh siap Suzy dan menarik nafas dalam tajam. "Yepputha..."

"Shincha?" Soal Suzy dan tersenyum. "Komao-yo." 

L mendekati dua wanita ini dengan langkah yang sangat berat. di sebabkan Suzy tu ialah girlfriend bestfriendnya dan bestfriend girlfriendnya, L terpaksa menerima hakikat yang Suzy tidak boleh di hilang dalam cerita dongeng cinta mereka.

"Tak lama lepas tu, aku nampak kau berlari dengan dua tin air gedegang mendekati kami. Kau jadi orang suruhan Suzy. seriously Kai? where's our cold heartless dark horse?"

Kai berdecis sambil memetik jari. "Shut up. Suzy lain okay. dia special."

L memutar bola matanya. "Of course. Suzy sangat istimewa di mata kau dan di sebab itu lah jugak aku terpaksa bagi gaji sebulanku kat IU kerana kalah."

Kai tertawa besar hampir buat dirinya jatuh dari kerusi berputar itu. "kasihannya nasib kau! plan kau dirosakkan oleh Suzy... dua kali!"

"Yes! I know dan sejak dari hari tu aku dah mula tak suka dengan Suzy." katanya dengan nada tak puas hati. "Dan yang lebih teruk lagi, tiga hari lepas."

Kai berhenti tertawa dan kembali tumpukan perhatian. dalam kelas dia tak pernah se'fokus seperti ini, entah kenapa cerita L membuat dia tertarik dari satu aspek ke satu aspek. 

Kali ini L pasti dia akan buat dan berjaya tanpa Suzy masuk campur dalam planning nya lagi. Dia dah buat rancangan dengan lebih berhati-hati. Dia menyiasat jadual Free Suzy, masa melukis suzy dan tempat kemungkinan Suzy akan pergi untuk naikkan inspirasinya dan di restaurant mahal ni Suzy takkan datang kerana dia benci makanan mahal. 

This time... this time for sure...

"L? kenapa ni? demam ke?" Soal IU terpapar wajah risau tertulis di wajahnya.

L segera menggeleng. "T-Tak.... L hanya penat sikit je dari kerja sepanjang hari."

Riak wajah IU semakin risau. "Ye ke? kalau dah tahu penat, janganlah paksa diri sampai cam ni L." katanya menolak kerusinya jauh dari meja. bunyi deseran kerusi pada lantai umpama piring rekod tercalar bagi L. seperti hatinya.

"IU terharu dengan persiapan L tapi IU tak nak L sakit sebab nak bahagiakan IU." Dia tundukkan sikit badannya merasa dahi L.

L pula terbeliak bulat melihat sesuatu yang dia tak patut nampak pada dada IU. muka L naik merah padam dan segera alihkan pandangannya ke tempat lain selain 'tempat tu'

dahi IU berkerut. "L, Badan L panaslah." Dia merasa telinga dan leher L. panas. "Haa.. panas lah, L demam ni." katanya dan segera bangun menegang membuat L menghembus nafas lega.

Godaan... godaan...

IU mengangkat tangannya menarik perhatian waiter dan bersuara pada waiter itu. "Tolong batalkan makanan meja 23 ye. kami nak balik sebab boyfriend saya demam."

Mata L terbeliak besar mendengar penyataan IU. N-nanti... dia tak demam! dia dah setengah mati rancang semua ini untuk IU dan akhirnya mereka nak balik sebelum bermulanya plan L?? 

"I-IU tunggu!"

IU bercekak pingaggang memandang L. "L, bagi IU kesihatan L lebih penting dari fancy restaurant ni. Please letsget you home and get well?"

L merasakan kotak di dalam poketnya dan mengeluh panjang tanda mengalah.Fikir pasal Suzy pun boleh buat Plan marrige nya gagal!

Kai tertawa berguling-guling di katil dalam pejabatnya. "This is beyond kesedihan. Ini nasib malang Bro!"

"because of that I'm starting to hate your girlfriend." Kata L merajuk.

Kai tertawa lagi kuat dari sebelumnya. "Stop! Stop! Nanti aku kena Hernia." Kai menarik nafas dalam beberapa kali dan tersenyum. "Chill la bro, Take things nice and slowly. ok? aku rasa kau terlalu risau pasal plan kau rosak dari lamar IU. sebab tu Suzy selalu muncul dalam minda kau."

L memandang Kai seketika sebelum meramas rambutnya. "Arrrggghhhh!!! I want IU to be my wife.... as fast as possible! kau tahu tak banyak lelaki selalu pandang dia kat cafe dia tu?"

Senyuman Kai terdiam. "Ramai lelaki kat cafe IU? tapi dia tak pun jumpa IU sebab dia di dapur kalau Suzy ya lah banya--Okay, aku nak banned Suzy dari datang ke kedai tu." katanya seperti satu tan batu bata terhempap ke atas kepalanya. Kai segera mengatur langkahnya ke pintu keluar.

"Kau nak pergi sekarang?" Soal L. Dia turut mengekori Kai. "Hey! Jawab lah!"

Kai membuka pintu biliknya dan terkejut bila beberapa orang pekerjanya. dua nurse dan satu lelaki terjatuh di depan kakinya. Ekspressi wajah Kai menjadi gelap. "Apa korang buat kat depan pintu aku hah??"

nurses dan doktor itu segera bangun dan menelan air liur. Mereka tak patut pasang telinga. dah tahu ia privacy, mereka memang tak patut pasang telinga!!

"S-Sorry doct. k-kami terdengar sesuatu tadi dari dalam bilik doktor dan ingatkan doktor dalam bahaya... t-tapi rupanya.." Nurse itu menutup mukanya menyembunyikan rasa malu yang amat.

Kai menjungkit kening melihat gelagat nurse itu. "Whatever. Aku okay, hanya layan personal patient aku ni. Kalau aku jumpa korang bertandang di depan pintu aku, jangan menyesal kalau esok korang kena cari hospital lain untuk bekerja." katanya memberi amaran dan bergerak pergi bersama L yang hanya diam.

"Apa tadi tu?" Soal L akhirnya sambil berjalan seiringan dengan Kai. "Fans kau ke? Uissh, kalau Suzy tahu nahas kau."

"Diam lah. aku tak da masa nak layan pompuan cam tu."

Tiga wanita yang memasang telinga ini rasa nak menangis melihat idola/crush/calon husband to be mereka pergi bersama seorang lelaki.

"patutlah dia tak pernah pandang kita... selalu dingin dengan kita rupanya dia suka same gender!" kata nurse 1 sedih.

"Aku tak sangka lelaki sehensem doktor Kim boleh terpesong cam tu. musnah lah harapan aku nak kahwin dengan dia." kata nurse 2 pulak.

"Tapi dia pandai cari teman. lover dia pun hensem, kenapa lelaki hensem dalam dunia ni semuanya gay??"

Apa yang mereka dengar dari luar bilik Kai sehingga befikiran cam ni?

"Stop! stop!"

"Arrggghhh! as fast as possible!"


>X<

"A-choo!!" 

kedua bestfriend for life ini bersin secara serentak dan memandang satu sama lain.

"Nurse tu?"

Kai mengangguk. "Pasti tiga perempuan tadi tu. entah apa lagi diorang umpatkan pasal kita." Kai mula memandu ke destinasi mereka. dengan laju.

"Ya! boleh perlahan sikit tak? kenapa nak cepat sangat ni?"

Mata Kai membara tertumpu pada jalan raya. kalau mata satu senjata, dah lama jalan raya tu berlubang. "The faster we get there the faster Suzy get out from that cafe."

L terdiam seketika mendengar ayar Kai sebelum tertawa terbahak-bahak. "Dang man! kau jealous ke???"

Kai menekan pedal minyak membuat kereta itu berhenti mendadak dan L kedepan hampir cium cermin kereta. "Jealous?? me?? you got to be kidding me."

L menumbuk bahu Kai dengan kuat. "Bitchossoe!! kau nak bunuh aku ke?"

Kai memutarkan bola matanya dan kembali memandu. kali ini lebih perlahan dari sebelumnya. suasana dalam kereta itu sangat sunyi setelah kejadian tadi. kedua-dua tenggelam dalam lamunan sendiri.

Kai berdengus. aku cemburu? there's must be some mistake. Aku takkan cemburu kat sesiapa sebab aku yakin Suzy hanya untuk aku. mine only. walaupun dia suka pakai baju maid yang comel tu dengan senyuma I-don't-care-about-the-world nya tu... menampakkan kaki panjang yang putih dan baju yang membuka bahu... yang boleh membuatkan lelaki lain memandang dan drooling over her-Dammit! I am Jealous!!

"Kau tak rancang nak kahwin dengan Suzy ke?"

SCREEEEEEECCHH!!!!-Gedebuk!

"Aaaaaa.... Ya!!" L menggosok dahinya yang saki kerana Kai tekan pedal minyak secara tiba-tiba. "Bitcho-What with the face?"

Muka Kai sepertinya orang yang baru jumpa hantu. pucat. kenapa? dia baru je dapat tahu yang dia sebenarnya jealous akan lelaki lain dan sekarang kawannya buka mulut pasal benda yang dia tak pernah terfikir sepanjang perhubungannya dengan Suzy! kahwin dengan suzy???

Kai menggeleng laju dan teruskan perjalanan mereka. L pula buat muka dengan perangai Kai, dia terus menarik tali pinggang keledar dan memasangnya. Note yourselves, jangan biarkan Kai memandu kalau nak ke cafe.

>X<

"Terima kasih kerana datang ke cafe kami. sila datang lagi." Suzy tersenyum bak mentari dan melambai kepada pelanggan mereka yang bergerak pergi dengan stupid smile on their face. tapi Suzy tak tahu apa maksud senyuman tu.

Suzy menghembus nafas lega dan bergerak masuk ke bahagian dapur berjumpa dengan IU yang sibuk membuat dough cupcake. "Aaaaiiiiieeeeuuuuu~~~ boleh tak aku tukar baju sekarang??"

IU memandang Suzy untuk seketika dan menggeleng. "Nope. kau janji nak tolong aku seharian ni. baru setengah jam dah nak tukar baju? tak boleh."

Suzy mencebik dan menggeru belakang lehernya kerana costume tersebut tersangatlah gatal. cam mana dia boleh terjebak dengan benda ni lagi??

"Okay lawan, siapa dapat makan ramen ni lebih cepat menang dan dapat satu permintaan. deal?"

Suzy menarik sengih. "Kau cabar aku? Heh, prepare to be my slave IU." 

dengan itu mereka mulakan pertandingan makan mereka.

Suzy mengeluh. Dia terlupa yang ramen yang IU pesan tu pedas jadi selepas satu suap Suzy terus give up. Dia tak makan pedas!!

Suzy tersentak dari lamunannya dan menjeling kearah IU yang tergelak kecil. wait the minute! reality menghempap ke atas kepala Suzy "Oh-hohoho... liciknya kau IU... sangat licik!"

IU menutup mulutnya dan tersengih-sengih. dia mengambil selangkah kebelakang. "Now Suzy, kita kan kawan, kena saling tolong menolong." katanya dengan manis.

Suzy pulak mematah-matahkan jarinya bersedia untuk mencerkam mangsanya. "U'huh, thea, bestfriend harus tolong menolong bukannya back stabbing! IU!!!!"

"Ahhhh!!" 

Mereka berdua mula berlari mengelilingi dapur membuat pekerja yang lain tertawa melihat gelagat dua kawan sehidup semati ini. 

"Hahaaha... Suzy I'm sorry! aku janji takkan buat lagi." katanya tapi kedengaran tak ikhlas langsung.

"Come back here!"

kedua rakan ini berlari hingga ke cafe membuat pelanggan turut terkejut melihat dua perempuan berlarian mengelilingi cafe tersebut. 

IU berputar memandang Suzy dan menjelir lidah. "Shiro!-Oh!" Dia terlanggar seseorang yang lebih besar darinya dan sepasang tangan terus memeluk IU. Dia berputar ingin melihat siapa yang memeluknya dan tersenyum. Dia terus memeluk lelaki tersebut dengan erat. "L!! What are you doing here?"

L menikmati pelukan hanyat IU dan tersenyum bahagia. "Just drop by for a visit. nampanya cafe ni semeriah seperti selalu. Apa lagi IU buat kat Suzy sampai kejar satu cafe ni hah?"

IU tersengih-sengih. "Nothing..." Mata IU beralih pada seorang lagi lelaki dan tersenyum. "Hi Kai!"

"Eun Ji!!"

Mereka bertiga berputar kearah suara tersebut dan terlihat Suzy dengan costume yang mengagumkan.

Kai terpegun. matanya naik turun melihat Suzy untuk beberapa kali. Mini wedding dress


Kai menelan air liur tiga kali melihat kecantikan Suzy dalam gaun pengantin itu. Dia tak sangka Suzy akan kelihatan sangat cantik. Wish to have her now...

PACK!!

"Aaaa.... YA!" Kai menggosok kepalanya yang kena pukul oleh L. "Appo!"

L beri muka sarkastik. "Kau pandai Suzy dah lebih lima minit. muka girlfriend kau dah merah dah tu sebab panggil kau tak menyahut."

"Huh? Shinca?" Dia kembali memandang Suzy dan perasan wajah Suzy sangat merah menahan malu.  Kai melontarkan senyuman hangatnya. "You look beautiful."

Rasanya kepala Suzy boleh meletup kalau cam ni. Dia segera berpaling dan bergerak masuk ke dalam dapur dengan muka merah padam yang amat. 

L dan IU tertawa. "Satu-satunya manusia yang boleh diamkan Suzy selain Mama dia ialah Kai. this is a miracle." kata L membuat IU tambah tergelak.

"Jom ke dapur, aku takut Suzy koyakkan baju tu nanti."

Mereka bertiga masuk ke dalam dapur dan dapati Suzy tiada. IU tanya salah seorang dari pekerjanya dan pekerja tersebut kata Suzy bergegas naik ke tingkat atas.

Kai tersenyum. "I'll go and get her." katanya dan naik ke tingkat atas.

L menggeleng melihat Kai hilang pada bumbung dapur. "aku rasa pasti ada benda pecah kat atas nanti."

IU memukul bahu L. "Issh, jangan lah fikir sembarangan. Suzy takkan lontar pasu bunga kat Kai sebab nampak dia pakai costume tu la."

L tertawa. "Tapi Suzy lain. aku pasti dia buat."

Crashh!*

semua melihat laluan tangga ke tingkat atas sebelum tertawa kecil dan menyambung kerja mereka. 

"See??"

IU menahan ketawanya. Yup, dia dah underestimate BFFnya sendiri. Suzy takkan pernah berubah.

tak lama kemudian dua pasangan troublesome ini turun dengan Kai menarik Suzy turun dengan senyuman gembira terpapar pada wajah Kai.

IU rasa musykil. "Kenapa dengan senyuman tu hah?"

Kai hanya buat bodoh dan menjungkit kening tiga kali pada Suzy membuat Suzy pukul Kai. "You cheat."

Kai tertawa dan meramas rambut Suzy. "Jangan nak merajuk. kau tu yang senang tertipu."

>X<

"Home Sweet home..." kata Kai sebaik sahaja menjejak kaki masuk ke rumahnya dan rebahkan badannya di atas sofa empuk. 

"Tak guna kau L. tak yah lah ceritakan fantasi rumah tangga kau dengna IU kat aku." katanya sambil mengorek telinganya yang dah berkarat dengan ayat jiwang.

"Dia masakkan untuk aku..."

Kai memutarkan matanya ke sudut dapur. terbayang Suzy sedang memasak dengan apron sambil menyanyi lagu yang sangat merdu. 

Suzy berputar memandang Kai dan tersenyum. "Dinner almost finish."

Kai tersenyum sendiri. dia nampak cantik dalam apron tu.

"Setiap kali balik rumah dia akan sambut kau dengan senyuman manis..."

Kai melihat dirinya masuk dari pintu rumah sambil merenggangkan tali lehernya kelihatan sangat penat. "I'm home.."

Kai berpaling kearah pintu bilik tidur, Suzy bergegas keluar menyambut Kai dengan senyuman. "Welcome back." dia mengambil beg kerja Kai dan berikan kucupan di pipi.

"Thanks cupcake."

Kai menyentuh bibirnya dapat dia rasakan kebahagiaan itu. senyumannya tambah lebar dari sebelumnya.

"Then, Aku tak lah aku selalu tidur kat office sebab aku ada tujuan nak balik rumah. nak nampak isteri aku."

mata Kai berlegar di sekeliling ruang tamu itu, melihat bayangan Suzy ulang-alik, keluar masuk ruang tamu membuat kerja rumah yang berbeza-beza. Nampak Suzy menjalankan tanggungjawabnya sebagai isteri buat hatinya hangat dan tenang. 

"Oh dan... masa yang paling aku tunggu. Bila kitorang dah jadi parent."

Kai terbayang pula Suzy yang sedang pregnant duduk bersama Kai di gazebo belakang rumah. Kai sedang mendengar perut Suzy yang sedang membesar dan tergelak bersama.

Kai tersedak udara terkejut. Dia segera mengambil phonenya dan dail satu number.

"yoboseyo? L-Kim here."

"L!! Nol pabho-ya! kenapa sebarkan penyakit kau kat aku!"

L menggosok telinganya yang sakit kerana jeritan Kai. "Dude, sejak bila aku demam hah?"

"penyakit kau nak lamar awek kau dah berjangkit kat aku!"

Mata L terbeliak bulat. "Kau nak lamar IU juga ke?! Aku tak benarkan!"

"No you idiot!!! nak buat apa aku lamar IU? Suzy lah suzy!"

L menghembuskan nafas lega bila tahu bukan IU yang Kai nak lamar dan tersengih-sengih. "Hehe, Mianhe.. eh?" Dia baru perasa sesuatu dan menjerit. "Kau jangan nak lamar Suzy dulu. Kau kena bantu aku dengan masalah aku baru kau boleh lamar Suzy. First come fisrt serve."

Kai berdecit di sebalik talian. "Apa kena mengenanya First come first serve dengan plan melamar ni hah?"

"Aku rancang dulu jadi aku kena lamar awek aku dulu. faham?"

Kalaulah L boleh lihat Kai sedang memutarkan mata di sebalik talian. "Fine. Meet me tonight kat tempat lepak kita. okay? See you in 10 minits."

"Apa-Ya!!" talian di matikan sebaik sahaja Kai bersuara. L melihat phonenya dan beralih pada tuala yang memeluk pinggangnya. "Isssh! budak ni!" Dia terus bergegas keluar dari tandas ke bilik segera bersiap untuk jumpa dark horse gila itu.

>X<

"Kau lambat." kata Kai dengan nada mendatar, segelas whisky dalam tangannya.

L tersengih-sengih dan duduk di sebalh Kai. "Dude, what with the drink?"

"calming my nerve. aku belum minum pun. bila dah beli dah tak da mood." dia letakkan air tersebut ke tepi dan memandang L dengan serius. "Bila kau nak lamar IU?"

"Entah. kau  kena bantu aku. halangan aku hanya satu iaitu Suzy. Kalau kau boleh alihkan perhatiannya sekali ni je mungkin aku dapat lamar IU."

Kai menggeleng. "TAkkan menjadi. kalau takda Suzy pun rancangan kau akan gagal. kau tetap akan fikirkan Suzy rosakkan plan kau."

L mengeluh. "So, cam mana aku nak buat hah??"

Kai menarik sengih. "If you cant defeat them, join them." katanya membuat L keliru. "Kau kena ajak Suzy dalam plan kau ni. That's the only way kau nak lamaran kau berhasil."

"Hah??? Nak ajak Suzy? Bitchossoe??"

Kai menjungkit kening. "Kenapa? kau tak percayakan dia ke?"

L segera menggeleng. takut salah faham pulak Kai ni. "Bukan cam tu lah. Suzy.. dia ada 1001 kemungkinan dia tu.. aku takut dia blow up the whole secret. BFF takda rahsia antara mereka."

Kai tertawa kecil. "Kalau babak untuk buat IU suspen, marah, gila dan lain-lain Suzy sanggup buat. Oh, aku rasa kau berhutang kat dia selama enam tahun ni. aku rasa bawa dia sekali akan balas jasa dia kat korang."

Jasa? Oh ya, di sebabkan Suzylah dia dan IU bersama sampai sekarang. Damn him and his word....

"Okay. fine, dia akan tahu tapi takkan kacau plan aku."

Kai menjungkit kening sekali lagi memberi signal 'are you sure Suzy takkan masuk campur?'

L meramas mukanya. "Than what should I do untuk successkan plan aku ni?"

"Easy. Work together dengan Suzy. dia master of planning, dia tahu segala-galanya tentang IU dan dia juga ada 1001 kemungkinan. kau boleh guna dia untuk dapatkan IU."

"Fine. Apa patut aku buat? kau lebih kenal Suzy dari aku."

Kai tersenyum bangga. "Minggu depan Suzy free, kau boleh jumpa dia kat cafe IU. bincang dengan dia pasal plan ni. aku pasti dia akan setuju 100%"

Lelaki yang dasperate melamar ini fikir untuk seketika dan akhirnya mengangguk.  "Okay, if you say so. tapi kalau lamaran ni gagal. Kau dan Suzy takkan kahwin faham."

"Cristal clear." kata Kai dengan yakin. 

"Okay then. aku nak balik dulu, esok ada meeting dengan president. Anyeong dark horse." Dia dan Kai bersalaman dan bergerak pergi.

Kai pula memandang Whisky nya dan menghirup air tersebut dengan senyuman 1000 makna. My plan works perfectly....

>X<

L berada dalam kereta, memandang tepat pada pintu cafe Maid Latte IU. dia melihat Suzy sedang sibuk melayan pelanggan IU dengan senyuman popularnya. Uuuuuggghhh dia percayakan Suzy tapi dia tak percayakan Plan Suzy. IU selalu kata yang Suzy ni gila sikit. ayat tu dah ter'effect kat mindanya sampai sekarang.

L menarik nafas panjang cuba tnangkan mindanya. Alright L, now or never. Suzy ialah tiket kau untuk dapatkan IU dan dia lah yang akan tolong kau. have faith in her.

Dengan itu, dia keluar dari kereta dan masuk ke dalam cafe tersebut untuk menulis takdirnya bersama IU dengan dewi 1001 kemungkinan.

sementara di Hospital Kai, Pakwe Suzy mempunyai sedikit kesukaran dengan plannya sendiri untuk lamar Suzy. kenapa?? Sebab Suzy ada 1001 kemungkinan. susah nak tumpaskan firasatnya yang kuat tu. dia takut surprise proposalnya jadi sia-sia kalau Suzy dapat tangkap apa plannya itu.

Dia meramas rambutnya rasa frustrated. "Hmmm..... kena alihkan perhatiannya tapi bagaimana? Aku nak perhatiannya tertumpu pada plan aku tapi pada yang sama tidak. Gosh Suzy, kau merumitkan keadaan..." katanya berbisik. dia tak salahkan Suzy, dia salahkan otak Suzy. 

phone Kai berdering membuat doktor ini segera mengangkatnya tanp melihat siapa si pemanggil.

"Yoboseoyo? Kai, aku dah jumpa Suzy. Aku akan jumpa dia nanti petang untuk bincang pasal plan melamar ni. Kau kena join ok?"

Plan melamar L.... "That's it!! L you are a genius!"

"Hah? apa kau merapukan ni?? bukan kau ke yang rancang jumpa Suzy."

"Tak, L listen. I have a great Idea. esok kitorang jumpa kau kat rumah mu. Kau cari tempat percutian luar negara untuk kau lamar IU nanti. okay?"

"Luar negar? Kenapa?"

"Untuk mengelakkan Suzy kejar kau lah apa lagi! Buat je apa yang aku suruh. trust me bro, this will work."

And Master plan from the dark horse begins now.

>X<

Setelah surprise proposal L dan Kai berhasil di private island Doktor ini, Suzy dan IU duduk berdepan dengan mulut IU terbuka luas memandang Suzy.

"Omoh... Jadi sepanjang percutian tu korang stalk kami?" Suzy mengangguk. "Kai saja biarkan kau stalk aku untuk alihkan perhatian kau dari plan sebenar Kai?" Suzy mengangguk lagi. "Kai melamar kau sehari selepas aku kena lamar??" senyuman Suzy tambah lebar dan dia mengangguk sekali lagi. "Yang paling penting.... 1001 kemungkinan kau telah di kalahkan oleh Kai??!!!"

IU tertawa pecah perut dengar berita mengejutkan itu. Ini berita gembira sekali dalam seumur hidup. tiada siapa boleh kalahkan budak spchy ni. Hanya Kai... Hanya KAI!!

Suzy terus memukul bahu IU. dia rasa maruahnya telah di jatuhkan oleh lelaki yang dia cintai. Sangat memalukan. "IU! It's not funny!"

IU memeluk perutnya menahan diri dari tertawa lagi. "Okay-okay sorry. jadi ini bermaksud...."

kedua Bestfriend ini tersenyum dari telinga ke telinga dan menjerit serentak. "Double wedding!!!! Kyaaaa!!"

L dan Kai menutup telinga mereka kerana okta suara dua wanita itu kalah weasel. 

L menggosok telinganya yang sakit dan memandang kearah Kai yang juga menggosok telinga. "Kai, sejak bila kita rancang double wedding ni?"

Kai mengeluh dan menggeleng. "No Idea. sekarang ni mereka berdua yang conquer wedding ceremony. kita hanya lihat."

Kedua lelaki ini melihat IU dan Kai shopping di dalam baju penganting dengan senyuman lebar terpapar di wajah mereka.

L turut tersenyum. "At least she's happy. I'm okay."

Kai tertawa. "Thea.." jeritan Suzy dan IU dah hilang membuat Kai tersenyum. "3.... 2...."

"Kau kenapa Kai?"

"....1" 

"Tak nakk!!!!!" Kai berlari keluar dari bilik persalinan dan terus bersembunyi di belakang Kai. 

Kai hanya tertawa sambil memeluk Suzy yang kelihatan sangat takut.

Kelihatan IU keluar dari bilik persalinan dengan senyuman nakal terpapar pada wajahnya. "Come on Suzy! Ada banyak lagi baju kau belum try ni! kau hanya pakai satu gaun pengantin dalam seumur hidup kau. Come here!" arahnya mengheret Suzy kembali masuk ke dalam bilik persalinan.

"Andhueee!!!!"

Kai hanya melambai Suzy pergi dan dua rakan baik ini tertawa. "This is going to be fun!"

"Tell me about it." kata Kai dan di sambung dengan jeritan nyaring Suzy.

"PHABO-YA!! SHIRO! SHIRO-YO!!!"

"Haaaaiiih... sepertinya kita kembali ke malam unggun api. kan Kai?"

"U'huh. tapi kali ni IU yang seksa Suzy.

Mereka berdua teruskan berborak sejam lebih dan mula naik bosan bila dua wanita kesayangan mereka tak keluar-keluar dari bilik persalinan.

"Aku rasa Suzy dah bunuh IU dalam tu." kata Kai dengan mendatar. kesabarannya kian menipis.

"Jaga mulut kau tu." tegur L.

Seorang pekerja keluar dari bilik persalinan dan tunduk hormat kepada pelanggan lelakinya. "Saya mempersembahkan Bakal Isteri Encik berdua." Dia membuka tirai besar yang berada di depan mereka dan terlihat dua bidadari cantik berdiri di hadapan mereka dengan gaun pengantin yang di kenakan di badan mereka.
 
                       IU                                                                         Suzy

IU tersipu malu bila melihat L memandangnya dari atas ke bawah. Mungkin pemilihan gaun pengantinnya ni terlalu over ke??

Sementara Suzy pula hanya tertunduk, tidak berani memandang Kai tepat pada matanya. Uggghh... malu siot!

L dan Kai saling berpandangan dan senyuman mereka lebih lebar dari sebelumnya. 

Dua wanita yang di cintai bertahun lamanya akhirnya akan menjadi milik mereka. di hadapan mereka adalah seorang wanita luar biasa yang telah mencuri hati mereka dan menjadi peneman pada saat bahagia dan derita. Wanita yang mereka inginkan untuk menjadi isteri dan juga teman sehidup semati. 

IU dan Suzy. Tiada wanita lagi cantik di mata mereka untuk di jadikan pasangan hidup mereka.

We found our other half desis hati mereka berdua. 

The End
Litterally.

P/S: It's been almost 3 month D x jumpa S7S.... rindu pulak dengan dia sooo, this is the story for her to tell her how much I miss her Oh so sooooo much!! S7S in three years I'll be your wedding planner okay!!!

2 comments:

  1. Sorry kalau komen ni ada menyakitkan hati you. I first time baca citer yg you buat and I think, bila I baca watak citer yang nama L ni, I jadi teringat dekat L Lawliet aka L from Death Note. Citer you memang best cuma watak L tu aje buat I teringat dekat L Lawliet...

    - Essa -

    ReplyDelete
  2. Not at all ^^

    kekadang D pun keliru dengan L infinite n L death note sebab kedua2 are my fav.... It's like I mix both character to one name

    ReplyDelete