Rose Princesses: Marvelous Plan


Chapter 27
Sudah dua hari Luna pitam di atas katilnya masih belum sedarkan diri. Adakah dia kan okay? kenapalah aku ni bodoh sangat sampai tunang sendiri tidak dapat ditolong.

Aku bangun dari meja kerjaku dan bergerak ke tepi tingkap memandang kearah awan gebu bagaikan gula-gula kapas didada langit pada pagi hari. Hatiku masih rasa resah melihat keadaan Luna yang masih dalam tidurnya. Apa yang patut aku buat untuk membantu Luna yang mengalami banyak kesusahan sekarang ni?

Langkahku menjauhi tingkap bilik dan berputar bergerak keluar bilik menuju ke bilik Luna. Apabila aku membuka pintu bilik Luna. Mea sudah ada di dalam sedang mengemas lukisan Luna yang berselerak di lantai akibat ditiup angin dari veranda.

Mea memandang kearah Minho apabila terdengar kehadirannya di dalam bilik itu. “Minho?”

“Awal kau balik ni hari? Bukannya kelas kau habis jam 2 ke?” Minho memandang kearah jam tangannya. 1.15 p.m.

Mea tersengih. “Ada sedikit kemalangan time kelas tadi.” Sebenarnya… aku buat kecoh dengan mengacau sarang Black Dove semasa kelas melawat ke bukit Maple tempat dimana Black Dove bersarang. Disebabkan itu, kami semua di serang oleh burung minyak tu dan kelas di batalkan. Aku nak balik awal nak pastikan Luna selamat, tak salah kan? Desis hati Mea buat muka tidak bersalah sambil meletakkan helaian kertas lukisan di meja kerja Luna.

Minho mengangguk tanda faham dan bergerak di sebelah Luna. memandang setiap sudut wajahnya yang tidur dengan nyenyak. “Dia nampak tenangkan?”

Mea berputar memandang Minho yang merenung wajah tunangnya. Mea tersenyum nipis bergerak ke sebelah Minho dan duduk di katil dekat kepala Luna. membelai rambut si sleeping beauty itu. “Ya. Dia memang nampak tenang. Apalah yang ada dalam fikiran budak ni sampai boleh buat senyuman melekat di bibirnya.” Mea memandang kearah Minho dan menjungkit kening tiga kali. “Mesti pasal kau kan? Maklumlah dua insan baru bercinta… tentu keindahan yang amat tu terbawa-bawa ke mimpi kan?”

“D-Da-Dari mana kau..?” Tak kau shock benda yang tidak pernah keluar dari mulut sendiri orang lain sudah tahu. Minho mengeluh kecil apabila dapat tangkap dari mana Mea dapat informasi ini. “Onew kan?”

Mea mengangguk dengan senyuman yang belum puas mengusik Minho. “So, Macam mana korang boleh kapel? Setahu aku korang main tepuk sebelah tangan jak.. oh!! I know, I know! Tentu sebelum Luna ke dimensi devil kan? Macam mana kau ‘lamar’ Luna? Mesti cara ganas kan? Macam tuannya juga. Oh wait! Luna tentu tolak bulat-bulat kalau ganas kan? So, mesti kau buat cara roman-”

“Zipp it!” Minho memotong ayat Mea yang tak terputus-putus teruja hingga membuat Minho sendiri menahan malu yang amat. “K-Kau tak boleh ke tanya je? Jangan soal jawab sendiri. Aku yang penat dengar.” hanya ayat ini yang boleh keluar dari mindanya yang bercelaru supaya Mea berhenti bercakap pasal benda tu.

Mea tersenyum memandang Minho dengan mata kagum dengan lelaki ex-anti-perempuan di depannya. “Chea….. kau nak jawab semua ke?”

Minho terdiam. Kaku, tidak tahu apa nak cakap apa lagi. “B-Bukan itu maksud aku… ah! lantaklah. Kau boleh tak jangan jaga tepi kain orang lain?”

Mea menggeleng membuat muka tidak bersalah. “Ala…. Bukan selalu berita cam ni terjadi pada Luna.. fisrt time aku nampak Luna date anti… opps! EX-anti-perempuan cam kau ni. sampai terbawa ke mimpi lagi tu.”

“apa maksud kau tak selalu terjadi?” Minho tidak faham apa yang Mea maksudkan. Luna tak pernah date orang lain ke? dia tak laku ke? atau dia selalu reject cinta orang kerana dia ni pemilih? Jual mahallah katakan.

Mea kembali memandang kearah Luna seperti ada yang tertulis di wajah Luna tentang sejarah percintaannya. “Luna ialah anak orang terkaya di dunia kami. Jadi ramai lelaki ingin mendekatinya hanya kerana harta yang dia miliki. Luna tahu yang mereka semua hanya mahukan hartanya tapi dia tetap memberti peluang kepada mereka sebab Luna memang tak boleh kata tidak dan dia tak nak sakiti hati orang lain. Kau tahu kan cam mana perangai Luna? suka simpan 1001 rahsia?”

Minho tertawa kecil sambil melabuhkan punggungnya di kerusi yang tersedia di tepi katil Luna. “Dia sanggup buat apa saja sehingga hatinya sendiri terluka.” Minho mengeluh menyandar di kerusi tersebut. “Perangainya tak pernah berubah sejak dari dulu lagi.” Minho memandang kebawah lantai,  teringat tentang tanggungjawab Luna sebagai Heart of Robella dan merahsiakan hal tersebut dari orang lain. Beratus kali dia gagal menyerap kuasa Heart of Robella sehingga kolam dalam bilik rahsia itu dipenuhi dengan mutiara mata Luna. betapa terseksanya Luna masa tu, dah lah terpaksa kawal Devil ditambah pula bersatu dengan Heart of Robella dan tidak pernah luahkan kepada sesiapa, Dunia Luna penuh dengan pancaroba.

Mea tunduk memandang muka Minho yang asyik termenung kelantai. “Hei Minho? Minho….. Earth to Minho? tolong jawab?”

Minho mendongak apabila terdengar namanya di panggil. “Sorry aku terfikirkan sesuatu tadi.”

Mea tersenyum nipis. “Tak pa. aku rasa tentu kau fikirkan budak ni kan?” Soal Mea dengan nada yang lembut. “Hei, Thank ya.”

Minho sedikit terkejut. “Untuk apa?”

“Sebab kembali ke sisi Luna dan..” Mea menunjuk muka tenang Luna. “…Buat dia happy sampai ke mimpi.”

Jari telunjuk Luna bergerak, dahinya berkerut dan suara kecil keluar dari mulutnya membuat Mea dan Minho memandang kearahnya. Luna membuka mata secara perlahan, memandang siling bilik tersebut dan akhirnya berpaling ke Mea dan Minho.

“Apa dah jadi?” Soalnya dengan nada yang lemah cuba bangkit. Mea tolong Luna dengan memperbetulkan bantalnya supaya Luna dapat menyandar di kepala katil dengan selesa.

“Kau tidur selama dua hari berturut-turut.” Jawab Mea dengan senyuman nipis, rasa lega melihat Luna telah sedar dari tidurnya yang lama.

“Apa- ah….” Luna terkejut membuat kepalanya sedikit pening. Rasa seperti ada batu diatas kepalanya sehingga rasa sebegitu berat. Luna kembali menenangkan diri dengan menarik nafas dalam beberapa kali. “Patutlah rasa berat sangat badan ni..” Luna ingin bangun tapi kakinya sendiri dia tak dapat rasa. Dia mengeluh kecil, mungkin disebabkan Devil dia sebegitu penat hingga kaki sendiri tak dapat digerakkan.

Mea dan Minho tertawa kecil melihat Luna shock hanya kerana tertidur dua hari. Entah kenapa lagi sebabnya sehingga pasal benda kecil seperti ini boleh buat dia terkejut.

“Bila Orang tua tu nak balik?” Luna bersuara dengan matanya yang terpejam erat kerana sakit kepala yang amat. Dengan kondisinya yang kurang baik cam ni, tentu dia tak dapat bergerak ke mana-mana.

“Belum tahu lagi. Mungkin dalam masa dua tiga hari baliklah. Kenapa?” Hairan? Kenapa Luna tanya pasal En Edward pula? Tiada benda lain ke selain pengurus kami? desis hati Minho.

Luna tersenyum nipis, matanya terbuka memandang mereka berdua. “Baguslah.. boleh teruska-” Ayat Luna terpotong apabila terasa sesuatu kehadiran dalam bilik tersebut dan tertawa kecil. Dia dah balik desis hati Luna lega.

“Kau ketawa kenapa?” Pelik juga Luna ni. otaknya senget ke akibat Devil? Desis hati Mea mula risau.

“Tak dah lah. Aku happy jak dapat peluang kedua untuk hidup. Mea, tolong aku ambilkan minuman boleh? Tekakku rasa macam ada pasir gurun berkumpul dalam leher ni, please…”

Mea mengangkat kening double jerk dan terus memandang kearah Minho. dia tersenyum manis faham maksud Luna. “Okay. Jangan buat hal pula time aku keluar sudah.”

Muka mereka berdua merah kerana amaran Mea. Mea ber’humming keluar bilik saja nak usik mereka berdua. Well, apa boleh buat, bukan selalu dapat usik Luna pasal benda-benda seperti ini. Selalunya Luna pasti membentak kalau dia di usik pasal kapelnya. Live your life lah… hahaha

Apabila bayangan Mea sudah tidak kelihatan, Minho bergerak duduk di tepi katil bersama Luna. memeluk bahu dan mengenggam tangannya. memberi sebuah kecupan di dahi dengan penuh kasih sayang dan rindu melihat wajah Luna(Yang sedar). “Welcome back.” Katanya dengan cara berbisik sambil mendekatkan mukanya ke wajah Luna.

Muka Luna tambah merah dan terus menjauhkan mukanya sedikit jauh dari Minho. “T-tak boleh.” Katanya menolak Minho dengan nada yang lemah.

Minho menghentikan pergerakannya dan memandang wajah Luna yang tetiba kebelakang menolak… you know what kan? “Kenapa?” Minho terus menyoal dengan nada sedikit tidak puas hati. “Tiada orang di bilik ni, hanya kita berdua. Takkan one tender kiss pun tak boleh? I miss you dan tak boleh ke aku dapat one kiss dari tunangku sendiri?”

Luna tersentak mendengar Minho bercakap seperti itu, cakap secara terang menderang. Mukanya tambah merah dari sebelumnya, 2x th red! “B-b-bukan itu. Tiga… tiga orang dalam bilik ni. bukan kita dua jak.”

Dahi Minho berkerut tidak faham maksud Luna. Jadi, dia mula memandang sekeliling bilik Luna sehingga pintu bilik mana tahu ada mata-mata sedang memerhatikan mereka. “Siapa?”

Tetiba sebuah portal kecil terbuka dan Danny keluar dari pintu dimensi itu. Dengan riak wajah yang marah(sedikit blush) dia mendekati Minho, bersimpul tangan memandang juniornya yang sedikit tidak malu berkata sedemikian di depannya (sebenarnya dalam dimensi yang tiada orang boleh nampak dia kecuali Luna yang hanya boleh merasakan kehadiran Servantnya.)

“Senior Dann?” Minho beralih pandangan kearah Luna, Luna mengangguk membenarkan kenyataan di depan mata mereka. Minho kembali melihat Danny, wajah sakit hati terhadap Danny yang kacau daun. “Can’t you give us some private you old man?!”

Orang tua?? Budak tak kenal diuntung desis hati Danny memberi satu pukulan di kepala Minho. “Siapa ajar kau cakap ‘sekotor’ cam tu dengan Tuan puteri hah?!”

Minho meramas kepalanya yang sakit akibat diluku oleh Danny. “Suka hati mak nenek aku lah! Plus, kau tak boleh ke pergi bila time cam ni datang? Sooo… ruin the mood lah kau ni senior!”

Danny mematah-patahkan jari memprotes ayat Minho tadi. “Ruin the mood? Mood kepala hotak engkau!”

“DIAM!”  Luna terus menjerit mengarahkan kedua bebal didepan matanya untuk berhenti sebelum ia menjadi parah dan memalukan. Kepalanya tetiba terasa sangat berat dan pening akibat menjerit secara tetiba. Tekanan darah rendah membuat dia rasa sakit kepala. Segera dia rehatkan badannya sambil memicit-micit dahinya yang mula berdenyut. “Keep quiet you idiot.” Katanya dengan suara yang kembali lemah.

Minho dan Danny mula risau melihat keadaan Luna sekarang. rasa bersalah dalam diri mereka dan memandang satu sama lain seperti memberi signal dari mata menyalahkan satu sama lain.

Danny berdengus dan berpaling semula kearah Luna. “Tuan puteri okay?”

Luna menghembus nafas berat beberapa kali cuba menenangkan mindanya. “Aku okay. Please, kalau nak bergaduh buat di luar. Nak pecah kepala otak aku ni dengar suara kamu yang nyaring lebih okta tiga.”

Kedengaran tapak kaki berjalan kearah bilik Luna membuat tuan punya bilik terus menarik selimut menutup mukanya. “Kasi tahu yang lain aku dah tidur. Terutamanya si kembar.” Katanya berbisik kepada Minho. tangan Luna masih belum melepaskan tangan Minho di bawah selimut.

Minho mengangguk, mengeratkan genggaman mereka tanda faham. Minho memandang kearah Danny dan menjungkit kening tiga kali memprotes kesabaran Seniornya. ‘I win.’ Mulutnya bergerak tanpa mengeluarkan suara membuat Danny sedikit tercabar.

“Luna dah bangun? Aku nak ca- Danny!” Langkah Ann yang bergegas masuk kedalam bilik tidur Luna terhenti sekali dengan ayatnya apabila melihat lelaki yang hampir, haaaampir jadi suami Luna berada di dalam bilik itu bersama dengan Minho dan Luna.

Shinee dan Rose princesses yang juga masuk kedalam bilik tersebut turut terkejut sama melihat Danny. Mereka semua kaku, tidak tahu apa nak cakap melihat lelaki yang berada di depan mereka yang telah membuat kesalahan yang sangat besar berada didalam bilik tersebut. Mereka tidak boleh buat apa-apa kerana mereka semua tahu kalau mereka halau Danny keluar tentu Luna akan meletup sebab Luna ni jenis yang pemaaf orangnya walaupun dia ni Demon. Lord of the Devil, She-Devil.

“Apa yang kamu renungkan tu? ya, Danny the Servant to Luna ada di depan mata. So, apa?” Minho memecahkan kesunyian dalam bilik itu dengan senyuman nakal.

Mea yang membawa talam yang terdapat segelas cawan kaca dan jug yang mengandungi air putih meminta laluan tidak memperdulikan siapa yang ada dalam bilik itu. Yang penting Luna rasa okay, dia okay.

Mea meletakkan talam tersebut di meja yang terdapat di tepi katil Luna dan membangunkan Luna dengan lembut. “Luna… Air kau dah datang sekali dengan tetamu. Bangunlah..”

Tiada respon dari perempuan di sebalik selimut. Mea memandang kearah Minho dengan penuh tanda soal. Luna ni seorang light sleeper. Kalau dengar bunyi bising sikit atau di kasi bangun tentu bangun dengan serta merta. Mata Mea turun mengikuti tangan Minho yang tersembunyi di sebalik selimut dan tersengih kecil. Ada udang disebalik batu desis hatinya.

Viola dan Fiona mendekati Danny dengan tangan mereka bersilang memandang kearah Danny perlukan penjelasan. Rasa nak sakat Luna tentang hubungannya dengan Minho terbatal akibat lelaki Servant hadir di depan mata. Permainan kesukaan mereka dah kembali; mengusik.

Viola: “Kenapa kau nak kahwin dengan Luna kalau dah tahu apa akibatnya?

Fiona: “Kenapa ambil risiko tinggi?”

Viola: “Kau sebagai Servant yang setia patut tahu yang Luna sangat ambil berat tentang keselamatan Robella tapi kenapa kau buat sedemikian?”

Fiona: “Shame on you… Sanggup kau abaikan tugas kau hanya kerana keinginan shelfish kau tu? Apa yang kau fikirkan ni?”

Viola: “shame full”

Fiona: “Disrespectful”

Viola: “ Dishonor”

“Sangat mengecewakan.” Kata si kembar serentak fire Danny dengan satu ayat penamat yang boleh buat Danny terasa.

Danny kaku tidak sangka yang dia akan menerima soalan dan makian bertubi-tubi dari si kembar. Dia terlupa tentang kehadiran dua devil kecil ni yang selalu buat hal terhadapnya semasa di dunia manusia. Danny mengeluh dan memandang semua orang dalam bilik itu, Onew, Jonghyun, Minho, Key, Teamin, Mea, Si kembar, Ann dan akhir sekali Masternya yang berpura-pura tidur disebalik Selimut.

 “Aku buta. Aku tahu aku terlampau selfish hingga abaikan perjanjian Master dan Servant ni. Maafkan saya Tuan Puteri. Saya hampir hancurkan Robella yang Tuan Puteri mati-mati nak jaga.”

Mereka semua terus memandang kearah Luna yang ‘tidur’. Hairan, kenapa dia bercakap dengan orang yang sedang tidur. Atau itu yang mereka fikirkan apabila mereka dapat tangkap situasi sekarang.

Luna menurunkan selimutnya dan kembali duduk menyandari dikepala katil. Dia tersenyum sambil menggeleng lemah. “Aku faham perasaan kau Dann. Maafkan aku kerana tak balas perasaan kau tu.”

Danny pula menggeleng. “Tak perlu minta maaf Tuan Puteri. Saya nak buat Tuan puteri gembira kerana Puteri sering terseksa dengan tanggungjawab puteri di sini dan terfikir jika saya boleh bahagiakan puteri di Dunia manusia nanti. Tapi, betullah kita tiada jodoh. Hanya Minho yang dapat bahagiakan Tuan puteri dan saya rasa sangat bersyukur kerana itu.” Semua orang di sekelilingnya tidak dihiraukan dan terus berbicara manis dengan Master yang disayanginya itu. Walaupun tangan Luna dan Minho masih berpegangan disebalik selimut.

Luna tersenyum manis yang Danny prihatin terhadapnya dan tidak menyimpan apa-apa dendam kerana cintanya tidak terbalas. “Perempuan yang dapat tabat hati kau tentu orang yang paling bertuah dapat lelaki caring cam kau ni.”

Danny tersenyum nipis gembira mendapat pujian dari Luna. “Terima kasih Tuan Puteri.” Katanya dengan tundukkan kepalanya tanda hormat.

Si Kembar dan Shinee ingin tertawa mendengar percakapan formal Danny. First time dalam hidup mereka mendengar Danny bercakap sebegitu formal pada orang. Guru di kelas pun dia cakap slamber apatah lagi raja, tak pernah berfomal. Luna yang tiada pangkat apa-apa pula dengan formalnya dia bertutur kata. Mak oi!! Giler ke apa budak ni? kerana perjanjian Master dan Servant jak sebab dia formal seperti begitu?
Onew tertawa kecil membuat mata yang lain terbeliak. Mereka bersusah payah tahan dari tertawa, Onew dengan selamba dia mentertawakan Danny.

Onew mendekati Danny dan menepuk bahunya sambil tangan kanannya menghulur tanda salam. “Welcome back my friend.”

Danny tersenyum lega dan menyambut tangan Onew. “Thanks bro.”

Dengan langkah Onew menerima Danny semula, Jonghyun, Key dan Teamin mula mendekati Danny juga menerima Danny. Onew penentu segalanya, apabila Onew kata ya, mereka juga kata ya. apabila Onew kata tidak, mereka terpaksa kata tidak walaupun mereka ingin lalkukan yang sebaliknya.

Si kembar tersenyum sesame sendiri dan mengalihkan pandangan mereka kearah Luna dengan senyuman nakal yang ingin meneruskan plan utama mereka. Viola bergerak dahulu menarik Minho jauh dari Luna dan duduk tempat minho iaitu di tepi katil manakala Fiona memanjat katil tersebut pergi kesebelah Luna dan mereka berdua memeluk erat lengan Luna memastikan mangsa mereka tidak lari.

Luna sudah dapat rasakan apa yang akan berlaku selepas ini hanya dengan melihat riak wajah si kembar yang tersengih-sengih macam kerang busuk. Mak oi…. Apa lagi karenah budak dua ni nak buat ni? Desis hati Luna mula risau.

“Kami nak sakat kau hingga temperature badan kau naik tapi…” Viola menjeling kearah Danny yang keluar secara tiba-tiba.

Fiona memetik jarinya di depan muka Viola larang dia merenung orang dengan pandangan cam tu. kedua Luna dan Viola memandang Fiona. “Anyway… kami ada berita gembira. Sangat, saaaangat gembira hingga kau sendiri takkan percaya apa yang berlaku semalam.”

Luna memandang kedua kembar disebelahnya dengan wajah ingin tahu apabila mereka berdua diamkan diri membuat dia menunggu-nunggu berita gembira yang si kembar ingin katakan. Tapi, si kembar hanya tersengih-sengih macam kerang busuk memandangnya.

Luna terus memandang yang lain yang juga tersenyum sekali tapi bukan senyuman macam dua devil twin ni. kelihatan seperti senyuman tumpang gembira. Hanya Danny dan Luna yang membuat muka blur. buntu kenapa orang dalam bilik ni tersenyum-senyum.

“Cakap jelah! Aduh…” terasa seperti satu pukulan di kepalanya apabila dia berteriak hilang sabar untuk menunggu mereka yang hanya berdiam dengan senyuman melekat di wajah mereka.

Semua buat riaksi mendekati Luna apabila melihat Luna ingin rebah tapi dia dapat mengawal dirinya untuk menyedarkan diri.

Mea yang duduk di katil sebelah Fiona memukul bahu Fiona kerana buat Luna tambah sakit. “Kau nak buat dia pitam dua hari lagi ke?” Soal Mea kepada si kembar tapi hanya Fiona yang dapat pukulan. “Jonghyun lamar Vee semalam dan tadi pagi di kampus, Key lamar Fiona pula.” Mea menyatakan berita gembira yang Luna tunggu-tunggu.

Mata Luna terbeliak bulat mendengar apa yang Mea baru katakana sebentar tadi. Tidak percaya, atau tak mahu percaya. Bagai satu beban besar dari langit terhempap di bahunya sekali lagi. Apa? Kenapa sekarang? Tak mungkin… ini….

Ann yang berada di kaki katil menggoyangkan kaki Luna yang merenung kea rah runag kosong. “Kak El OK ke?”

Luna tersentak dari lamunannya dan menggeleng keras dan terus tersenyum menyembunyikan kerisauannya. Apa boleh buat, aku dah jangka benda ini akan terjadi… apapun keputusan mereka aku akan sokong. Jika mereka hendakkan perkahwinan…. Aku bagi satu untuk mereka desis hati Luna dengan senyuman manis terukir diwajahnya cuba sedaya upaya untuk menutup rasa resahnya.

Luna memandang Key dan terutamanya Jonghyun, ini juga satu perkara yang sukar di percayai. mereka lamar si kembar? Seriously? Jonghyun yang buat Aku terkejut beruk dari Key. Kalau Key yang jenis soft heart ni aku percayalah dia buat langkah melamar tapi Jonghyun?! Lelaki yang jenis acting cool dalam semua perkara membuat langkah yang sangat drastic! beranikan diri, memalukan dirinya, menjatuhkan maruah sendiri untuk melamar Viola yang brutal dan dia setuju? Agree tanpa ada pertelingkahan? Dua kepala batu ni ingin berkahwin? Betul ke apa aku dengar ni?

Jonghyun naik malu apabila Luna memandangnya dengan wajah tidak percaya tertulis di mukanya. “Betullah! Kenapa kau buat muka cam tu?”

Luna tersentak dari lamunannya dan menggeleng kepala membuang semua fikiran negativenya memikirkan macam mana cara Jonghyun melamar Viola. Tentu lawak. “Nothing. Aku shock yang orang trep cool, berang lagi ego dapat buat perkara melamar anak dara orang tanpa berfikir panjang. Vee ni pun satu, tak sangka kau akan terima lelaki masuk dalam ‘dunia yang hanya ada Vee dan Fee’. Kau tahukan Jonghyun akan masuk dalam hidup kau dan takkan keluar lagi?”

Viola blush mendengar Luna berkata seperti itu. Memalukan betul, kenapa aku yang kena ceramah jak? Fee cam mana?

Luna berputar pula kearah Fiona dan menjungkit kening tiga kali. Time untuk si adik kena tegur. “Tahniah! Tak sangka orang pemalu cam kau ni dapat buat langkah yang sangat besar tanpa pertolongan aku. Nampaknya tak perlulah aku tolong korang dalam semua hal kalau korang dua dah kahwin kan?” Luna memeluk kedua rakan kembarnya dengan erat tumpang gembira dengan mereka akhirnya dapat membuka hati untuk menerima dunia sebenar di sekeliling mereka dan keluar dari dunia yang hanya ada mereka berdua sahaja.

Tanpa disedari, air mata bergelinang turun kepipi membuat yang lain terkejut, hairan kenapa Luna tetiba menangis.

“L-luna.. kau okay ke?” Danny mula panic dan mendekati Luna tapi dihalang oleh shinee. Mana boleh servant dekati tunang orang. Dia tiada hak untuk jadi sebegitu prihatin selain Minho walaupun dia bertanggungjawab dalam keselamatan Luna.

Luna menggeleng dan mengelap air matanya. Dia tersenyum kepada mereka. “I’m fine. Aku happy jak yang semua dah selesai. Shadow dah tiada, Devil dah… well, dah tak ganggu kita lagi. Sekarang, buka mata jak aku dengar perempuan yang paling aku risau tentang masa depan mereka akhirnya nak berkahwin. Tak perlulah aku risau lagi nak jaga dua devil kecil ni.” Luna memeluk mereka dengan penuh kasih sayang. Luna memandang Ann dan Mea dengan mata yang berkaca. “Come here you two.” Katanya menyuruh mereka datang ke dalam pelukannya.

“Kak El…” Ann melompat keatas katil dan memeluk Luna dengan erat dan baring di dadanya rasa sangat gembira hingga tidak terkata.

Mea tersenyum menangis dan mendekati Fiona. Memeluk Fiona hingga ke bahu Luna. tangannya yang satu lagi mengusap air mata Luna. “Kau hodoh kalau kau menangis.” Katanya sempat lagi mengusik Luna.

Luna tertawa kecil. Memeluk mereka berempat dengan erat. Dia gembira kerana dapat berjumpa dengan mereka, dia lega kerana dapat peluang untuk berjumpa dengan mereka lagi setalah berlawan dengan maut, dan dia bersyukur kerana mempunyai insan yang menyayanginya. Keluarga, dia sangat-sangat gembira menganggap mereka seperti keluarga sendiri. Mea seperti seorang kakak, Si kembar sebagai adik kembar yang menyakitkan hati dan… Ann, seorang adik bongsu yang manja dan cute.

Apabila mendengar si kembar ingin berkahwin, itulah perkara paling mengembirakan buatnya. Segala rasa resah dan risau dalam hatinya tentang si kembar hilang seperti satu beban di bahunya telah lenyap, selasai dan harap takkan kembali lagi. Dulunya si kembar yang tidak mahu sesiapa masuk dalam dunia mareka membuat dia risau. Tapi setelah Ke Robella, semuanya berubah secara perlahan terima kasih kepada Jonghyun dan Key. Mereka telah buat membuka pintu hati mereka berdua untuk menerima dunia yang penuh dengan ramai orang. Membuka mata mereka yang orang masuk kedalam dunia mereka tazkkan memisahkan mereka berdua.

Tapi, dalam lubuk hati Luna, dia menangis… rasa bersalah terhadap empat perempuan dalam dakapannya itu. Apa patut aku buat? bagaimana aku nak selesaikan masalah ni pula? Maafkan aku semua…. Maafkan aku… desis hatinya yang sebak memikirkan nasib mereka yang akan menimpah tidak lama lagi

XOXOXOXOX

Dua minggu telah berlalu dengan cepat dan situasi di Kerajaan Robella semuanya dalam keadaan selamat.
Mereka semua dapat tidur dengan lena pada malam itu tanpa memikirkan ancaman Negara. Luna yang kehilangan banyak tenaga akhirnya sembuh terima kasih kepada Ann membuat ubat yang boleh mengembalikan tenaga Luna.

Tapi, Hanya Luna yang mempunyai masalah yang belum diselesaikan. Sekarang dia berada di pejabat En Edward berdepan dengan orang tua senget(tanggapan Luna) yang baru sahaja semalam pulang dari urusan ‘overseas’nya.

Mukanya kelihatan tegang memandang kearah Luna. Luna pula hanya duduk bersilang tangan dan kaki menyandar dengan wajah slamber tidak takut dengan renungan En Edward. Dia menjungkit kening kirinya menunggu ceramah apa yang dia akan dapat dari Mr. Muka-tegang dihadapannya ini.

En Edward menghembus nafas lelah, sudah pedap dengan dahulunya puteri yang dia sanjungi di depan matanya ini. “Saya kecewa dengan kamu… puteri.”

Luna berdengus disertakan senyuman sinis. Dari pendengarannya, En Edward terasa berat untuk memanggilkan Puteri lagi tapi dia tak terasa malah, happy melihat En Edward memaksa diri. Lagipun, dari kecil lagi dia bencikan En Edward. Dia mula benci pengurus tua ni semasa Raja Alexander dan mamanya membuat perbincangan tentang perkahwinannya dengan salah satu putera raja Robella, tentulah En Edward kena ada dalam perbincangan tu, diakan pengurus.

Mamanya ingin dia dengan Minho tapi Raja Alexander ingin bersama anak sulungnya Onew kerana Minho dan Luna selalu bertengkar. Di kuatiri akan menjejaskan reputasi Robella. Mamanya cuba meyakinkan Raja sehingga raja sendiri akur dengan Duches Rowena kerana Mamanya kelihatan begitu yakin. Tapi, dibantah pula oleh En Edward, dialah orang yang membantah dia dengan Minho. katanya mereka tidak boleh buat perkara yang berisiko tinggi. Macam mana kalau Minho dan Luna takkan berbaik dan hanya bergelar sebagai suami isteri atas kertas sahaja asalkan mereka tidak mencintai sesama sendiri. Ini mungkin akan mengakibatkan skendal dan secara tidak langsung menyejaskan reputasi Robella.

Dari situ, Luna membenci En Edward yang hanya ikutkan hatinya. kalau dia cakap tidak boleh, tidak bolehlah jawabnya walaupun keputusannya tidak diterima. En Edward tentu akan buat cara lain supaya caranya berhasil. Dia sebenarnya baik sebab fikirkan Keselamatan Robella sebagai asset Dunia tapi, caranya adalah salah. Dia tidak boleh mendengar kata hatinya sahaja dan mengabaikan cadangan orang lain. Seperti dia boleh buat semuanya tanpa mendapat bantuan dari yang lain.

“Apa tujuan kau panggil aku ke sini? setahu aku, aku tak buat apa-apa masalah.” Luna menolak rambut depannya ke belakang telinga dan memeluk tubuh. Menyandar dikerusi yang empuk itu cuba mencari keselesaan.

En Edward membuka salah satu laci mejanya dan mengeluarkan sebuah fail nipis dan menghulurkannya kearah Luna. Luna mengambil fail tersebut dari tangan En Edward dan membuka isi kandungannya. Terukir sebuah senyuman nipis di hujung bibirnya melihat tajuk yang tertulis dalam kertas salinan itu.

“Saya perlukan penjelasan yang logic kenapa Puteri buat seperti ini.” Dari melihat riaksi wajah Luna melihat kertas itu, En Edward tahu ini dalang kepada hal ini. Tak lain dan tak bukan, Luna. “Apa yang kamu rancangkan ni?”

Luna menarik nafas dalam cuba menyembunyikan rasa puas hatinya melihat kertas salinan itu di cop rasmi oleh pihak yang bertanggungjawab dan memandang kearah En Edward semula. “What?” Soalnya dengan wajah tidak bersalah. “Aku satukan dua insan yang saling mencintai. Tidak salahkan?”

“Bukan itu maksud aku.” Luna terkejut mendengar En Edward berkata tidak formal kepadanya menunjukkan kesabarannya mula nipis. “Pu… Kau tahukan kau ambil risiko yang tinggi dengan menyatukan rakyat biasa dengan golongan Raja. Itu akan menconteng arang ke muka Onew. Kau telah ditakdirkan menjadi Penjaga Heart of Robella sepatutnya menjadi pewaris seterusnya.” Katanya dengan nada yang sedikit tinggi dari sebelumnya.

“Oh ya… aku lupa pasal tu..” Katanya dengan nada sedikit terkejut. Serius, Luna memang lupa pasal tanggungjawabnya sebagai penjaga Heart of Robella. “Oh well, nampaknya semua dah terlanjur.” Katanya lagi dengan slamber.

En Edward naik berang dan menghentak meja. “Ini bukan perkara yang boleh dibawa main!” dia menjerit naik okta tiga membuat Luna sedikit terkejut. “Perkara yang melibatkan asset dunia tidak patut dibawa main! Kau patut se-”

“Aku memang serius.” Kata Luna dengan wajah yang tegang. Kali ini dia serius, tiada hela disebalik wajah yang menggerunkan itu. “Aku serius tentang hal ini dan aku takkan sesekali bawa main perkara yang paling penting bagi aku.” Katanya lagi dengan mata yang menggerunkan membuat En Edward terdiam. “Betul, aku ambil perkara yang sangat berisiko mengahwinkan Meako dan Onew walaupun Onew akan menjadi Raja seterusnya. Ya, Aku memang penjaga Heart of Robella tapi ia tak semestinya aku kena jadi permaisuri. Aku hanya penjaga dan tidak lebih dari itu. Selagi Heart of Robella itu ada, selagi itu aku takkan tinggalkan istana ini kerana jika aku tinggalkan tanggungjawab aku, Heart of Robella akan menjadi kuasa hitam yang akan menghancurkan semuanya, termasuk planet ini.”

Kata-kata Luna membuat En Edward remang bulu romanya satu badan, ini kali pertama dia mendengar yang Heart of Robella boleh berbuat sedemikian. “Apa sebenarnya Heart of Robella ni?” DIa mula menyoal kerana tanggapannya tentang Heart of Robella ialah Rakyat jelata. Apa bila Luna berkata seperti itu, dia mula rasa takut.

“Ia sebuah kuasa yang sangat kuat. Ia telah hidup lebih seribu tahun sejak kerajaan ini wujud. Boleh dikatakan ia memegang watak sebagai senjata terakhir digunakan untuk mengalahkn kejahatan dari mengambil alih asset dunia iaitu Robella. Golden Blood seperti kami akan dipilih dengan berhati-hati supaya  tiada diantara kami menyalahgunakan kuasa ini. Ia hanya dan hanya digunakan untuk melindungi Robella dari kuasa kejahatan.” Luna cuba menenangkan ototnya yang sudah mulai tegang akibat En Edward memberi dia tekanan. Dia tak boleh marah sebab dia masih dalam keadaan lemah walaupun dia sudah disembuhkan oleh kuasa Ann.

“Jadi, jika Golden Blood meninggalkan atau menyalahgunakan kuasa ini… ia akan bertukar menjadi Kuasa hitam yang merbahaya dan mungkin akan menghancurkan satu Robella atau lebih teruk… Satu planet ni!” katanya seperti memberi sebuah amaran kepada En Edward.

Air muka En Edward mula pucat. Tidak tahu apa yang patut dia buat. Jika Luna tinggal di istana hanya untuk menjaga Heart of Robella, tentu menimbulkan tanda tanya dalam diri rakyat. Luna bukan Alizabeth lagi, bukan orang yang dikenali penjaga Heart of Robella lagi. Apa patut dia buat? buat pertama kali dia rasa buntu tidak tahu apa patut dia lakukan untuk mengelakkan perkara buruk berlaku. “Apa rancangan kau?”
Luna sedikit terkejut dan akhirnya tertawa kecil. Itu membuatkan En Edward hairan. “Ini kali pertama aku dengar orang macam kau meminta pendapat orang lain.” Katanya menahan gelaknya. “Beginilah, kau urus dulu hal kerajaan dan biarkan aku dan Onew menyelesaikan perkara ini. Apa kata kali ni kau benarkan kami urus beberapa perkara.” Luna melandingkan kepalanya di meja dengan kedua tangan sebagai penyokong di dagu. Dia mengangkat kening tiga kali ingin mendengar apa pendapat En Edward.

En Edward tertawa kecil. Dia mengalah dengan perangai budak yang di depannya ni. “Baiklah. Aku percayakan kau untuk selesaikan masalah ini tapi, aku perlukan hasil yang positive.”

Luna tersenyum mendengar ayat yang dia sudah agak akan keluar dari mulut orang tua sinting ini. “Okay-okay.” Luna bangun dari tempat duduknya dan mula bergerak keluar dari pejabat En Edward setelah mendapat persetujuan dari dia.

Setelah pintu pejabat itu tertutup. Terukir sebuah senyuman lebar di wajahnya rasa puas hati yang dia dapat melanjutkan rancangannya tanpa ada orang seperti En Edward mengacau dia lagi.

“Let’s get the game started.” Katanya dengan idea yang sangat gila dalam mindanya tapi senyuman gembira yang terukir di wajahnya lenyap apabila teringatkan satu perkara yang sangat tidak diingininya berlaku. Luna menggeleng kuat cuba menghilangkan subjek tersebut dari kepalanya. “Tak! Hal tu takkan buat aku berhenti dari buat plan aku! Kawan dulu baru takdir yang….” Semangat Luna hilang dengan serta merta dan bertukar ke sedih. Dia menutup mata kirinya dengan tapak tangannya sambil tunduk memandang kakinya. “Apa yang aku merepek ni? kawan dulu? Don’t be so selfish Luna…” katanya dengan nada menggeletar dan mutiara mata bergelinang turun dari matanya.

1 comment: