The Chosen One



Bab 4

Phoenix dan Sora mengembara didalam hutan larangan mencari seekor Pegasus. Sudah tiga jam mereka berjalan tetapi tidak membuah sebarang hasil. Sekarang, mereka berehat di tepi tasik untuk mengisi perut. Disebabkan mereka tidak membawa sebarang lunch, mereka terpaksa mencari makanan sendiri.
Luhan, Jun dan Alex mencari makanan di hutan manakala Sora dan Cloud menggunakan megic mereka untuk menangkap ikan.

“Kebanyakan Ikan dalam tasik ni beracun dan tidak boleh dimakan.” Sora melempar batu kedalam tasik. Dia give up menangkap ikan. Tak guna punya ikan, kau suruh aku belapar ke? Desis hati Sora menyumpah seranah setiap ikan dalam tasik tersebut.

“Mestilah. Tetapi kalau kita berusaha dan bersabar, ia akan membuahkan hasil.” Cloud tersenyum manis. Dia mendepakan tangannya dan membaca satu jampi. Di dalam air terbentuk satu jarring laser berwarna biru supaya mangsa tidak mengesannya. Sekarang hanya tunggu masanya untuk diangkat naik ke atas.

Sora menarik nafas dalam. Mamat ni, kenapalah senyumannya tu menggoda sangat! Desis hati Sora. Dia dapat rasakan hatinya mula berdegup kencang.

“Betul juga tu.” Sora cuba act cool supaya Cloud tidak perasan yang dia sudah excited giler berduaan dengan Cloud.

“Err… Sora.”

“ya?” Sora beralih pandangan ke arah Cloud.

Alamak…. Si Sora ni hari semakin hari tambah comel! Nak tercabut jantungku disebabkan muka innocentnya ni desis hati Cloud, dia beralihkan pandangannya ke langit. Cuba untuk mengawal perasaannya. 

“Tak da apa-apa.” Cloud dapat rasakan mukanya sangat hangat sampai dia lupa nak cakap apa dengan Sora.

“huh?” Sora blur dengan dengan Cloud yang tiba-tiba senyap. Selalunya Cloud yang paling banyak soalan.
Cloud pandang ke arah Sora yang tengah blur. Tambah cute pula kalau dia blur! Desis hati Cloud lagi. Robe yang dipakainya digennggam. Sekarang ni nak rasa pengsan pun ada tapi tak macho la lelaki pengsan depan perempuan. Dia cuba tenangkan fikirannya dengan menarik nafas beberapa kali.

“Yo! Cloud dah lha blushing tu!” Jun memangkan kening tiga kali. meraka akhirnya balik ke lokasi membawa balik makanan seperti buah-buahan .

“kamu berdua ambil kesempatan untuk date ya?” Luhan mengangkat kening double jerk.

“Mana dha!” jerit Sora dan Cloud serentak. Muka mereka berdua merah seperti epal.

“Betul lah tu.” Alex duduk di sebelah Cloud dan mendekati telinganya. “Bagus ko confess cepat2 sebelum ada orang yang kebas. Aku dengan senior dari 5 lightning ada hati dengan Sora.”

Cloud terkejut. “Betulkah? Kau jangan main-main. Aku sepak kau karang ada yang koma lima hari lima malam.” Suara Cloud naik satu volume.

“Betullah. Takkan kau nak lepaskan ikan emas yang sudah di depan mata?” Alex senyum sinis. Dia cuba umpan rakannya untuk memberanikan diri. Ini untuk kebaikannya juga, nanti melepas baru menyesal.
Cloud mengeluh. Dia memandang Sora yang rancak berborak dengan Luhan dan Jun. “Macam mana kalau dia tak suka aku?” katanya dengan nada yang perlahan.

Alex mengeluh. Mamat ni bodoh ke apa? Desis hati Alex. “Belum try belum tahu. Cuba kau yakin sikit, mana tahu tuah disebelahmu.” Alex menepuk bahu Cloud seolah-oleh member sedikit semangat untuknya.
Cloud mengangguk. Dia mendepakan tangannya, jala yang berada didalam tasik dinaikkan ke darat.

“Woah… Cloud dapat banyak ikan.” Jun kagum melihat kebolehan Cloud menjala ikan. “Boleh jadi nelayan kau ni. Nelayan yang Berjaya.” Jun menjungkit kening.

“Kan aku dah kata. luck is in your side.” Alex berbisik. Cloud hanya tersenyum nipis.

“Kau orang pernah dengarkah tentang lagenda Permasuri Biru?” Luhan memulakan cerita sambil menunggu ikan bakar mereka.

“Siapa tu?” Soal Sora sambil makan buah-buahan.

Mereka berempat ternganga besar mendengar soalan Sora. “Apa?!”

“Kau tak belajar sejarah ke? Baru minggu lepas Madam Candle terangkan.”
Sora tersengih. “time tu aku tertidur…”

Jun senyum manis. “Permaisuri biru ialah seorang perempuan yang telah mengalahkan sorcerer terjahat dalam dunia ini.”

“The Black Hole…” Sora menoleh kearah Alex.

Alex mengangguk. “Walaupun Permaisuri tidak dapat menghapuskan dia, Beliau telah mengurungnya di dalam dimensi lain.”

“Permaisuri Biru tahu yang Black akan terlepas satu hari nanti. Jadi dia berharap agar ada yang akan menggantikan tempatnya. Sebab itulah, The Four Lords dibentuk dan dilatih untuk menghapuskan Black apabila masanya telah sampai.” Cloud sambung.

Sora hanya mengangguk. “Pasti susah jadi The Four Lords. Identity kena disembunyikan supaya tidak mendatangkan masalah. Tetapi mendapat magic semulajadi memang menyeronokkan.”

“Walaupun… mengawal magic semulajadi lebih susah dari pelajaran magic di sekolah. Jika tidak di kuasai….”

“Kita akan mati.” Alex menyambung ayat Luhan. Sora tersentak mendengar ayat Alex yang kedengarannya seperti Alex pernah laluinya.

Mereka terdiam buat seketika. Sora rasa bersalah kerana memulakan bicara, dia tak tahu kenapa dia rasa dia cakap sesuatu yang melukakan hati mereka. “Ikan dah masak, jom makan!” Sora cuba menguba situasi dan akhirnya mereka lupa tentang pembicaraan mereka.

Usai makan, mereka teruskan perjalanan untuk mencari seekor Pegasus dan Luhan berada didepan disebabkan dia mempunyai kelebihan untuk mengesan kehadiran sesiapa atau apa sahaja yang berhampiran.
Alex melihat jam ditangannya menunjukkan jam empat petang. “Kita akan balik tepat jam lima. Jadi ambil masa sejam ni untuk cari haiwan tu.”

“Okay.”

Luhan  mengarahkan mereka untuk senyap sebaik sahaja dia meresakan sesuatu bergerak berhampiran dengan mereka.

“Pegasus kah?” Soal Sora seolah-olah berbisik.

“Ya, tetapi ada lagi seekor haiwan. Aura haiwan ni lain daripada yang lain. Mungkin haiwan yang merbahaya.” Luhan juga memjawab berbisik. Disuruh rakannya tunduk dan mengekorinya dari belakang secara senyap. Ini untuk mengelakkan haiwan tersebut tidak menyedari kehadiran mereka.

Bayangan haiwan tersebut semakin kelihatan. Luhan terkejut melihat haiwan besar berbulu pitih itu. “N… Nightwalker!” dia tergamam melihat nightwalker sedang memakan seekor Pegasus. Suara Luhan menarik perhatian Nightwalker.

Mereka semua buntu, tidak tahu apa yang patut mereka lakukan. Nightwalker ialah seekor haiwan yang harus mereka jauhi. Haiwan ini mempunyai taring yang berbisa yang boleh mematikan mangsanya dengan sekelip mata dan kuasa semula jadinya iaitu ice bukan sahaja membeku sekelilingnya, kuasa haiwan ini juga boleh menyekat magic di sekelilingnya.

Nightwalker merangkak kearah mereka secara perlahan, memerhatikan mangsanya satu persatu, keadaan di sekelilingnya bertukar musim seperti musim salji.

Tanpa berlengah lagi, Alex mengeluarkan Teleport stone didalam beg sandangnya. Yang lain melihat reaksi Alex dan mengelilingi Alex.

Alex membaca suatu jampi, batu tersebut mengeluurkan cahaya berwarna ungu menandakan jampi Alex Berjaya. Tetapi, cahaya tersebut menjadi malap dan tidak bercahaya lagi.

“Apa dah jadi?!” Jun terkejut melihat batu tersebut tidak member respon. Mereka beralih pandangan kearah Naghtwalker, ia seolah-oleh ketawa melihat mereka ketakutan. Batu tersebut tidak Berjaya disebabkan disekat oleh kuasa Nightwalker. Sacara automatic, Cloud berada di hadapan Sora mencuba untuk memlindunginya. Sora terharu dengan Cloud, dia dapat rasakan Cloud ambil berat kepadanya.

“Kalau aku tak dapat keluar dari sini, beritahu Vee aku cintakan dia.” Jun maju kehadapan mendahului rakan-rakannya. Rambut Jun yang berwarna hitam bertukar menjadi coklat, anak matanya bertukar wana menjadi hijau dan lambang earth element muncul ditangan kanannya.


“Lord of the Eart Element…” Sora tergamam, badannya menggeletar satu badan. dia tidak menyangka bahawa Jun ialah salah satu dari Four Lords. Dia memandang kearah yang lain, mereka juga bertukar seperti Jun.Rambut dan mata Luhan berwarna biru laut. Muncul satu lambang water element di pipi kirinya.

  
  Mata alex pula berwarna jingga dan rambutnya bertukar warna menjadi merah. Baju lengan panjang terbakar di sebelah kiri menunjukkan di mana lambang fire element.


Sora memandang kearah Cloud mata hitamnya juga bertukar menjadi biru langit. Rambutnya bertukar menjadi warna ungu muda. Muncul lambang Wind element di dada kanan Cloud.


Sora menutup mulutnya, tidak pernah dia rasa sebegini takut dalam seumur hidupnya. The Four Lords yang baru sahaja mereka bicarakan ialah orang didepannya.

Aoi tolong aku desis hati Sora takut dengan situasi yang dia hadapi sekarang ini.

XXX

Aoi tersentak. Dia dapat rasakan Sora sedang memanggil namanya.

“Aoi.” Senior Zack iaitu ketua pelajar menyapa Aoi yang tengah mengelamun.

“Maaf.” Aoi teruskan langkahnya ke bilik rawatan untuk memeriksa pelajar yang menjadi mangsa.

Pintu dibuka secara automatic dan Fairies yang bekerja sebagai perawat tunduk hormat kepada Aoi. Aoi juga tidak faham mengapa mereka berbuat demikian namun Aoi hanya membiarkan mereka. Dia tiada masa untuk menyoal siasat dan menganggap mereka tunduk disebabkan dia ialah penolong setia the Four Lords.

“Dimana mereka?” Soalku memandang salah satu fairy yang berwarna pink muda.
Fairy tersebut tidak berkata apa-apa dan hanya mengiringku kearah dua pelajar itu. Betul kata Jeff, mereka kelihatan seperti mayat hidup. Badan mereka sejuk dan mempunyi muka yang pucat. Sesiapa yang bertanggungjawab atas hal ini, dia memang seorang yang kuat.

Aoi menyentu pipi salah seorang pelajar tersebut. Dia mendapat suatu visi tentang tempat kejadian….

Pelajar ini masuk ke dalam library tengah malam untuk mencari spell yang boleh mengembalikan magic mereka tetapi bayangan hitam tetiba muncul dibelakang pelajar tersebut dan tembus dari badannya. Pelajar tersebut pengsan serta-merta.

Aoi menarik nafas banyak kali bengan cepat. Peluh mengalir dari dahi  dilapnya. Tangan kirinya yang mengeletar digenggam dengan tangan kanannya.

Dia dah kembali desis hati Aoi. Orang yang dia takutkan telah kembali. Terlepas dari kurungannya, tetapi bagaimana? Ini bermaksud sesuatu yang terkurung dalam badannya juga akan keluar.

Aoi pergi kearah pelajar yang lagi satu. Dia menyentu dahi lelaki itu dan melihat satu lagi visi tetapi yang ini berada di tempat yang lain….

Lelaki ini masuk kedalam hutan larangan tanpa izin. Tujuannya ialah untuk mencari sejenis buah yang boleh memberi kesan yang buruk kepada orang yang memakannya. Dia memetik buah-buah tersebut sambil menyumpah seranah orang yang membuatkan magicnya disekat dia minggu. Tiba-tiba, lelaki itu terlihat nightwalker sedang berjalan melaluinya. Dia menjerit ketakutan menyebabkan Nightwalker menggunakan kuasa semulajadinya untuk menurunkan suhu badan pelajar tersebut secara perlahan. Menyeksa dia secara perlahan.

Aoi menarik tangannya dari dahi lelaki tersebut. Dia mula takut jika Nightwalker ada kaitan dengan bayangan hitam dalam visinya yang lagi satu. Dia teringat tentang rantai yang dipakai oleh nightwalker.

“Oh tidak…”

“kenapa kamu ni Aoi?” Jeff melihat riak wajah Aoi yang kerisauan memikirkan sesuatu.

“Jeff, pastikan tiada pelajar keluar asrama, semua berkumpul didalam Hall(dewan makan) termasuk staff dan makhluk lain!” Suara Aoi naik lima volume.

XXX

Luhan terlempar jauh disebabkan snow tornado Nightwalker. Kepalanya terlantuk dipokok dan dia menahan kesakitan yang perit di kepalanya. Kepalanya berlumuran darah.
Nightwalker meraung kemenagan menumpaskan Luhan. Tetapi dia tetap bersedia untuk menerima serangan seterusnya dari yang lain.

“Tak guna punya serigala!” Jun meletup dan menyerang Nightwalker dengan meggunakan earth elementnya. 

“Root Rope!” akar yang berada dibawah tanah naik ke darat dan membelit badan Nightwalker. Haiwan tersebut meraung kesakitan. Matanya yang merah bertukar menjadi biru buat beberapa saat.

Alex perasan akan pertukaran tersebut berasa ada sesuatu yang aneh tentang Nightwalker ini. “Cloud! Letak pressure di sekelilingnya.” Alex memberi arahan sebagai ketua the four lords.

Cloud hanya mengangguk. Dia mendepakan tangannya kearah Nightwalker. Haiwan tersebut kelihatan kesempitan ruang dan susah untuk bernafas. Kedengaran suara Nightwalker seperti meminta dilepaskan.

 Alex tersenyum sinis. “Maaf tetapi awak terlampau bahaya untuk teruskan hidup.” Alex lompat keatas pokok mencari sudut yang baik untuk menghancurkan Nightwalker dengan serta-merta.

“Baiklah, ini hari ialah hari kau bertemu ajal.” Alex mendepakan tangannya keatas. Bebola api muncul ditelapak tangannya, semakin kama semakin besar. “Selamat tinggal!” Alex merempar bebola api itu kearah Nightwalker.

Aoi muncul secara ajaib dihadapan Nightwalker dan menahan bebola api Alex dengan sekuat tenaganya menggunakan wandnya.

“Aoi!” Sora terkejut melihat Aoi yang melindungi haiwan bahaya itu.

Jun yang memapah Luhan, mereka terkejut melihat Aoi dapat menahan bebola api tersebut. Bukan semua orang boleh menahan bebola tersebut.

“Dia takkan bertahan…” Cloud berkata perlahan.

Sora terkejut mendengar ayat Cloud dan risau yang Aoi takkan selamat. “Cloud, tolong… tolong dia!” Sora mengoncang tangan Cloud meminta Cloud untuk menolong Aoi yang dalam bahaya. Cloud tidak boleh berbuat apa-apa, dia sendiri tidak dapat mengalahkan kekuatan Alex. Bahkan, kekuatan mereka sangat jauh bezanya.

Muka Alex merah menahan marah. Tidak di sangka bahawa Aoi akan melindungi Nightwalker. “Kau ni bodoh keapa, hah?!”

Aoi sudah berlutut menahan Bebola api tersebut.“Tak guna….” Aoi mengerang menolak bebola api tersebut dengan sepenuh tenaganya tanpa menghiraukan Alex.

Tiba-tiba, Mata birunya bertukar menjadi merah, bercahaya bak berlian. Tidak, jangan sekarang desis hati Aoi. Sumpahannya ingin keluar dari badannya. Ini disebabkan dia telah menggunakan magiknya sampai tahap hadnya.

 Sejenis liquid biru timbul dari tanah, terbang kearah Aoi dan melekat dibadannya membentuk satu baju worrior dan dua bilah pedang menggantikan wand ditangannya menahan bebola api tersebut.. “un forte mille!” spell disebut, pedangnya dapat memotong bebola api tersebut menjadi tiga bahagian dan lenyap dari pandangan.


Yang lain tergamam melihat kekuatan Aoi yang boleh melawan kuasa magic Alex. Sora lega Aoi terselamat. Dia ingin berlari kearah Aoi tetapi dihalang oleh Cloud.

“Cloud…” Sora melihat muka Cloud yang masih kelihatan risau.

“Jangan dekati dia. Kita tidak tahu jika dia ialah Aoi yang sebenar.”
Aoi memandang kearah Nightwalker dengan riak wajah yang kosong. Nightwalker hanya tunduk ketanah, ketakutan melihat Aoi.

Aoi tersenyum manis. “Jangan risau, I won’t hurt you.” Semasa Aoi ingin mengusap kepalanya, Nightwalker tiba-tiba meraung ingin menggigit tangan Aoi.  Aoi terkejut. Dia perasan mata nightwalker berubah menjadi warna merah.

Alex terjun dari pokok dan mendarat dengan selamat. Apa dia tengah buat tu? Desis hati Alex melihat Aoi cuba menenangkan Nightwalker.

Aoi beralih pandangan kearah Alex dan memanggilnya. Alex hanya ikut arahan, dalam mindanya mempunyai banyak persoalan.

“Please keep him warm for a minute, boleh kan?” Aoi meminta tolong dengan senyum manis terukir dibibirnya.

Alex sedikit terkejut melihat wajah Aoi yang bercahaya dan kelihatan sangat cantik. Dia mengangguk dan mendepakan tangannya kearah nightwalker. Haba dari tangannya membuatkan Nightwalker rasa selesa dan anak matanya beruba kembali ke warna biru.

Aoi mengusap kepala Nightwalker dan menciumnya. “There’s a good boy.” Aoi mengambil kesempatan itu untuk mencabut rantai yang ada di leher Nightwalker.

Mata anak haiwan itu menjadi kecil menunjukkan sumpahannya telah hilang. Aoi lega dan menghilangkan akar pokok disekelilingnya.

“Terima kasih, My Lord.” Aoi menunduk hormat menunjukkan sopan santunnya.

Grum muncul secara tiba-tiba di lokasi mereka sambil membebel. “Saya dah kata balik sebelum matahari terbenam. Kenapa ka……” Grum terdiam melihat seorang wanita yang dia kenali berdiri dihadapannya. Dia segera tunduk berlutut. “Maafkan saya, Permaisuri Biru.”

“Permaisuri Biru?!” jerit mereka berlima melihat Aoi yang hanya senyum melihat Grum. Aura yang mengelilingi Aoi sangat tenang dapat menengakan sesiapa sahaja yang ada di sekelilingnya.

Badan Aoi bercahaya, dia kembali kepada dirinya yang sebenar. Pedangnya disebelah kiri bertukar  kembali menjadi wandnya. Manakala, pedang di sebelah kanan hilang menjadi buih. Pop! Pop!

Aoi rebah dan disambut oleh nightwalker. Dia dapat rasakan kakinya bergeletar, tidak dapat menampung badannya lagi.

Grum berdiri dari melutut dan memandang yang lain. “Jangan bersuara tentang hal ini. Faham?”

Mereka hanya mengangguk. Aoi mendepakan tangannya kearah Luhan yang parah.
Alex dapat membaca fikiran Aoi dan memegang tangannya. “Kau dah tak larat, takkan kau nak sembuhkan orang bila kau dah kehabisan magic?” Alex berkata tanpa melihat Aoi. Alex mengeluarkan usable potion kearah Luhan menyuruh meminum potion tersebut untuk menyembuhkan lukanya. “Orang lembik, tetap lembik.”

Aoi tersenyum nipis. Sempat lagi dia menyakat mamat sengal ni desis hati Aoi. Dia hanya mengangguk dan beralih pandangan ke arah Sora.

“Sora..” Suara Aoi menggeletar, terasa penat sangat untuk bercakap. “Maafkan aku?”

Sora teresak-esak. Air matanya mengalir turun kepipi. Dia berlari kearah Aoi dan memeluknya. “Bodoh! Kenapa nak minta maaf sedangkan kau belum mati!” Jerit Sora memeluk Aoi dengan erat. “Aku ingat kau sudah hilang…. Menjadi orang lain, Aoi yang lain. Bukan Aoi yang aku sayang.” Sora menangis sekuat hatinya. “Janji aku yang kau takkan tinggalkan aku….”

Aoi hanya mengusap rambut Sora menenangkan rakannya yang menagis dalam dakapannya. Dia tidak tahu apa mahu di cakap.

Maafkan aku Sora, aku tidak dapat janji apa-apa kepadamu. Hanya takdir yang dapat membantu kita dalam soal ini desis hati Aoi yang terasa sedih sekali.

Aoi melepaskan dakapannya dan memandang Sora dengan senyuman yang manis. Cuba untuk menyembunyikan kesedihan dan kerisauan dalam hatinya. “Jom balik.”

Sora mengangguk senyum sambil mengelap air matanya. Aoi melihat empat orang lelaki di sisinya. “Aku nak dengar penjelasan dari kamu empat orang.” Aoi tersenyum sinis. Dalam hatinya sangat marah, tak sangka orang yang dia cari untuk menyelesaikan masalah rupa-rupanya ada di depans matanya sepanjang masa.
Grum tergelak melihat muka Phoenix yang takut melihat Aoi. Dia mengeluarkan teleport stone dan fairy dust dari beg sandang Alex. Taburkan fairy dust keatas teleport stone. Membaca beberapa jampi dan mereka keluar dari hutan larangan. 

No comments:

Post a Comment