NCK: Bab 5


Toshiro sekarang berada di tengah-tengah Bandar Nura dengan semua pemain memandang kearahnya  dengan penuh berhati-hati.

Sekarang dia rasa menyesal sebab memilih Puak Umbra sebab dia baru tahu yang Puak Umbra ialah Puak yang paling di benci oleh puak lain. Entah ke berapa kali dia di ajak Duel oleh pemain lain untuk jatuhkan dia. Bila dia menang, tambah banyak pula nak berlawan dengan dia sehingga dia di panggil the Unbeatable hanya dalam dua hari.

“Well-well-well Nampak siapa berani tayangkan diri di tempat awan ni?”

Toshiro menarik nafas dalam cuba tenangkan hatinya yang membara. Dia mendongak melihat siapa menegur dia dengan nada kurang ajar dan dapati seorang lelaki serba hijau berbaju pahlawan tradisional.

“Tentu kau lelaki bernama—” Toshiro tahu dia nak cakap Unbeatable. “Black Worrior kan?”
Mata Toshiro terbeliak bulat. “Akira?”

Lelaki itu tertawa kecil dan menepuk bahu Toshiro. “Dude! Kau pilih puak Umbra? Demam apa kau ni hah?”

Toshiro menghembus nafas lega. “Aku sendiri tak tahu kenapa. Kau pula pilih Puak apa?”

Akira duduk di sebelah Toshiro. “Aku pilih Puak Fortis. Bermain pedang adalah kemahiranku jadi kena pilih avatar yang pakar main pedang.”

Toshiro mengangguk faham. “Anyways, kita kena cari petunjuk tentang plan Izumi secepat yang mungkin.” Toshiro bangun dan memandang Akira. “langkah pertama kita ke Puak Sylph.”

Akira menjunkit kening. “Nak buat apa?”

“Aku dapat rasakan beta tester gila tu ada di sana. Cam je kau tak kenal budak tu.”

Akira tertawa. “Kau betul. So, lets get started!”

Mereka mulakan perjalanan mereka ke bahagian Selatan Pulau di mana Puak Sylph berada. Dalam perjalanan mereka, semua pemain melihat kearah dua lelaki ini dengan penuh rasa janggal. Kenapa? Ye lah, Pemain Umbra tak selalunya tunjukkan diri depan orang ramai seperti Toshiro daaaaan…. Berkawan dengan Puak lain? Ini peli…sangat pelik! Yang tambah peliknya ialah Pauk Fortis sendiri nak berkawan dan berjalan seiringan dengan Pemain Umbra?

Akira tertawa besar mendengar rungutan Toshiro yang tak henti. “Relaks lah bro, ini bukan FDO tempat kau di sanjung sebagai Black Warrior. Ini NCK di mana kau jad Puak Umbra yang di layan teruk. Aku tak kisah sangat dengan siapa aku jalan yang penting orang tu kuat, aku baik je.”

Toshiro mengeluh panjang. “hanya untuk sementara waktu. Selepas ni aku takkan di hina cam ni lagi, baru aku tahu cam mana perasaan Accel bila di pandang hina oleh sekeliling.”

Senyuman lebar Akira berubah menjadi senyuman tenang. “Kau ambil Puak Umbra sebab nak rasa apa Accel rasa kan? Kau terlalu baik Toshiro.”

Langkah Toshiro berhenti membuat Akira hairan. “Kenapa ni—”

“Shhh….” Dia memandang sekelilingnya dengan tangan bersedia menarik pedang di belakangnya. “Ada orang perhatikan kita...”

Tanpa buang masa Akira turut buat posisi bersedia; memegang erat pedang di sisinya. Mereka tidak berganjak hanya berdiri di situ menunggu musuh mereka keluar dari tempat persembunyian mereka untuk menyerang dua X-FDO ini.

“tangkap mereka!!”

Toshiro dan Akira terus mengeluarkan pedang mereka sebaik sahaja dengan suara tersebut dan sedozen pemain keluar dari tempat persembunyian mereka dan mula mengepung dua lelaki ini.

Toshiro dan Akira membelakangkan diri mereka memandang kesemua musuh mereka yang ada sekarang.

“Mereka dari Puak Sylph.”

Akira mengangguk dengan senyuman sinisnya. “Apa kata kita bahagikan sama rata nak? Aku 6, kau 6, ama cam?”

Salah satu dari 12 pemain Sylph itu tertawa. “Kamu ingat kamu sedang kira duit ke nak bahagikan sama rata hah?” Soalnya dengan bangga. “Seorang Umbra dan Fortis bergabung?” Dia naikkan tongkatnya kearah Akira. “Kau memalukan Puak kau kerana bersekongkol dengan Umbra. Lumayan ni kalau kami hantar kau dengan kawan Umbra kau ke Puak Fortis.

Toshiro tertawa. Okay, sekarang bukan dia je di pandang Hina oleh orang lain. “Welcome to the club Akira.”

Akira tertawa kecil. “With pleasure my friend.” Dia memandang kearah lelaki yang mungkin ketua kepada pemain yang mengepung mereka dan tersenyum sinis. “Listen here, Aku masuk Puak Fortis sebab pemain pedangnya bukan fanatik sangat dengan kesetiaan Puak. Kalau kau nak hantar aku ke tempat ku....” Akira mengangkat dagunya sikit seperti memanggil lelaki tu mendekatinya. “Come and get me.”

Toshiro tertawa dengan taunting Akira yang buat ketua mereka naik berang. “Lets Fight!”

Dengan itu Akira dan Toshiro mula berlawan dengan 12 orang pemain Sylph. Mereka tak tahu siapa yang mereka lawan sekarang ni, mereka adalah Black Warrior dan Knight for crying out loud! Kalau musuhnya tahu dah tentu mereka terkencing dalam seluar dan tunduk pada mereka tapi, baik mereka berseronok untuk kali ni.

Akira menggunakan pedangnya untuk memotong perut musuhnya dengna satu hayunan dan menyiku musuhnya yang datang dari belakang. “Kau saja nak mainkan dorang kan?” Soal Akira melihat Rivalnya berlawan tanpa keluarkan peluh.

Toshiro mengelak serangan jampir petir salah seorang musuh dengan menggunakan pedang Screaming death memantul kembali serangan itu. “Panaskan badan.” Dia membuat low 260 degree kick, menendang kaki lawannya membuat ia jatuh dan tanpa buang masa Toshiro menikam bahunya.

Akira tertawa dan mula menyerang tiga orang sekali gus dengan menghayunkan pedangnya secara alegentnya seperti pemain pedang tradisional. “Yea, lets have fun for a while.”

Toshiro mengangguk dengan senyuman nakal terpapar di wajah mereka. Toshiro mengumpul tenaganya pada pedang tersebut dan menghayunkannya kearah semua lawannya dengan satu serangan membuat semua lawannya mati meninggalkan api biru yang merupakan nyawa mereka; pemain mati di kenakan penalty selama 30 saat sebelum di hidupkan semula di tempat yang selamat.

Akira mencebik. “Kau kata nak berseronok, ini satu swing dah bunuh semua pemain. Itu tak adil!”

Toshiro tertawa dan melihat musuh mereka yang terakhir iaitu ketua mereka. “Panggil sebanyak mana pemain korang. Kami bersedia berlawan.”

Lelaki itu kecut perut dan segera membaca satu jampi buat dia hilang dari pandangan dengan sekelip mata.

Akira menarik sengih. “Giler kau ni. Eh? Bukannya itu pedang Accel ke?” Dia baru perasan, senjata yang Toshiro gunakan untuk berlawan ialah Screaming Death.

Toshiro mengangguk. “No time to explain, kita ada tetamu.” Toshiro memuncungkan mulutnya ke depan di mana beberapa lagi pemain Puak Sylph muncul depan mata mereka. “Now we play.”

Akira tertawa. “It’s my turn to kill.”

><><><><>< 

Medeis yang baru online dalam permainan itu keluar dari rumahnya untuk berjumpa dengan Luciey di tempat biasa tapi dalam perjalanan nak ke cafe tempat lepak mereka, siren kecemasan dah berbunyi menandakan musuh datang untuk menyerang tempat mereka.

Medeis terus menyeru penyapunya dan video call Luciey. “Hello, Luciey kau di mana?!”

Wajah Luciey terpapar di holo screen depan mata Medeis. “Aku dalam perjalanan ke tempat kejadian. Oh! Aku dah nampak kau.” Luciey matikan talian mereka dan tak lama kemudian, Avatar Luciey terbang seiringan dengan Medeis.

“Miss me?”

Medeis tertawa kecil. “A lot. So, siapa lawan kita?”

“Kau takkan percaya bila aku cakap ni; hanya dua orang pemain. Satu Puak Umbra dan satu lagi Puak Fortis.”

“Apa?” Medeis terkejut mendengar yang hanya 2 pemain boleh kalahkan berdozen pemain yang datang menyerang mereka. Dua pemain ni memang berpengalaman.

Medeis dan Luciey tingkat kelajuan penyapu mereka untuk sampai ke tempat kejadian dan sebaik sahaja tiba, mereka terjun dari langit dan mula menyerang dua pemain kuat itu.

“Berundur!” jerit Medeis menyuruh pemain amature pergi. Dia akan lawan musuh mereka dan nampak siapa lebih hebat.

Pemain sylph yang lain beri ruang kepada empat pemain ini berlawan sesama sendiri.

Medeis melihat pemain dari Puak umbra dan menarik sengih. “kau ialah lawanku.”

Pemain Umbra itu menjungkit kening tak sangka ada pemain amatur berani mencabarnya 1 on 1 fight. “With pleasure.”

Pemain Fortis pula memandang Luciey dengan senyuman terhibur. “Nampaknya kau aku punya.”

Luciey mengeluarkan tongkat sihirnya bersedia untuk berlawan. “Nampaknya korang tak tahu pangkat kami di sini. Masaklah kau pemain baru.”

Bermulalah perlawanan antara dua perempuan dan dua lelaki. Perlawanan yang sengit dan mantap antara kedua belah pihak dan tiada satu pun tak berbelas kasihan kepada musuh mereka.

Medeis memutarkan tongkat sihirnya di tangan dan menyerang pemain umbra itu dengan jampi terkuatnya; Black void yang meluncur laju atas tanah kearah lawannya.

Toshiro segera mengangkat badannya keudara menggunakan pedang mengelak serangan itu. Satu letupan besar terjadi di belakang Toshiro dan dia tak cedera walau sikit pun. “Not bad for a beginner, but you have to do better than that.”

Medeis mengetap bibir. “I’m not a beginner!!” Dia membaca satu jampi dan mengetuk tanah itu dengan kaki tongkat membuat tanah itu bergegar dan pecah membuat satu lubang dalam di dibawahnya ada lava panas. Medeis hanya meninggalkan plat form kecil untuk Toshiro dan Akira manakala Medeis dan Luciey terapung di udara menggunakan penyapu terbang mereka.

Toshiro agak terkejut melihat kekuatan lawannya. Dia memang lain dari yang lain. “Hebat tapi aku boleh kalahkan kau walaupun dengan satu platform ni.” Katanya sambil arahkan pedangnya kearah medeis.

Medeis rasa tercabar dan nak tamatkan riwayat lelaki ni tapi terbatal apabila melihat lawannya cas tenaga pada pedang yang sangat dia kenali;Screaming death.

“Itu....”

Medeis baru perasan yang lawannya dah menyerang dia dengan menghayunkan pedangnya kearahnya. Medeis hilang imbangan dari penyapunya dan jatuh ke dalam lubang tersebut.

“Ahhh!!!!”

“Medeis!!” Jerit Luciey terkejut melihat Medeis jatuh kedalam lubang penuh dengan lava itu.

Dia akan mati, Medeis, yang tak pernah mati dalam permainan itu akan di kalahkan oleh musuhnya sendiri!
Medeis terkejut bila ada orang menggenggam erat tangan Medeis menyelamatkan dia dari mati terbakar dari lava itu.

Medeis mendongak dan melihat musuhnya yang selamatkan dia? Lelaki itu berpaut pada penyapu terbang Medeis untuk selamatkan dia. “Kenapa...”

Musuhnya tertawa paksa kerana bergelut untuk bertahan dari mereka berdua jatuh ke dalam api panas itu. “Aku rasa kau patut angkat kita naik dulu sebelum kita dua jadi BBQ.”

Medeis hanya akur, Penyapu terbangnya mula mengangkat mereka naik ke permukaan semula dan mereka selamat dari di panggang hidup-hidup.

Luciey tak percaya apa yang dia nampak. Dia selamatkan medeis?

“Hey budak, boleh bawa aku ke sana tak? Kawan aku dah selamatkan kawanmu. So, kau berhutang dengan kami.”

Luciey mencebik. “Naik.”

Akira tersenyum dan melompat naik di penyapu terbang Luciey. “Thanks.”

Medeis menghembus nafas lega kerana kekalahannya taklah meragut nyawa pertamanya. Dia memandang kearah musuhnya. “kenapa kau selamatkan aku?”

“Aku selamatkan kau sebab kau, Medeis.”

Medeis menjungkit kening. “Kau fan aku ke?”

Toshiro tertawa kecil dan menggeleng. “Pleaselah kalau aku nak jadi peminat kau.” Toshiro sarungkan semula pedangnya di belakang dan bangun membersihkan bajunya yang kotor.

Medeis turut berdiri dan mencengkam baju musuhnya. “Kau siapa dan cam mana kau dapat pedang milik Beater?”

“Yo Toshiro! Kau okay ke?!”

Mata Medeis terbeliak besar mendengar lelaki yang terbang bersama Luciey itu memanggil nama lelaki dalam tangannya ni Toshiro. “Kau Toshiro? As in Black Warrior?!”

Toshiro mengangguk. “Hai Beta Tester Medeis. Boleh lepaskan aku sekarang?”

Medeis terus melepaskan Toshiro dan tersenyum gembira. “Oh my Gosh!!! Aku tak sangka aku jumpa kau lagi!!” Dia memeluk Toshiro dengan erat membuat pemain Sylph terkejut.

Black Warrior? Jadi lelaki tu X-FDO juga lah? Tak sangka lelaki tu Toshiro the Black Warrior!!

Luciey mendarat berdekatan dengan mereka juga terkejut mendengar musuh mereka adalah Toshiro. Dia berputar memandang Akira. “Kau pula siapa?”

Akira tunduk hormat. “Akira, The Knight of FDO.” Dia mengenyit mata membuat Luciey tambah terkejut + blush. “Akira?!”

Medeis memandang lawan Luciey pula. “What? Akira!!!” Dia berlari kearah Akira pula dan memeluknya.

Akira agak terkejut juga dengan perangai Medeis ni tapi dia tak kisah asalkan dia tak kena bunuh.

Medeis lepaskan pelukannya dan memandang puaknya. “Don’t worry everyone! Mereka berdua ni kawan dan bukannya lawan!”

Toshiro dan Akira saling berpandangan dan tertawa kecil. Nampaknya cara mereka bertemu dengan medeis bukanlah seperti yang mereka jangkakan.

><><><><><>< 

“Apa? Maya, kau pasti ke itu bukan mimpi sebab takda NPC cam tu.” Kata Medeis yang duduk di cafe bersama Maya.

Maya mengangguk laju. “Serius ni. Aku nampak dengan mataku sendiri. Dia turun dengan sayap putih cantik! Dia tak tahu satu pun tentang permainan ni sampai aku kena terangkan semuanya kat dia. Setelah aku bagi penerangan dia tanya apa yang aku nak.”

“Dia bagi kau 3 permintaan?”

Maya mengangguk lagi. “Hai, pertama aku minta Herba yang kita cari untuk berperang dengan Puak Umbra; Aku dapat tiga bakul besar dari dia! Selepas tu aku minta duit yang banyak dan dia bagi aku 1juta Vyler!”

Hades tertawa mendengar keterujaan Maya. “Permintaan terakhir kau?”

“Aku terpaksa fikir yang tu, so, setelah fikir semasak yang mungkin.... permintaan terakhir aku ialah tolong kita jika ada masalah menimpah dalam peperangan nanti.” Maya seutas rantai dari dalam bajunya. “Dia bagi aku ni, dia kata aku kena berada di tempat peperangan tu kalau nak dia selamatkan kita.” Maya membuka rantai tersebut dan berikan kepada Hades.

“Kenapa aku yang pegang pula?”

Maya tersenyum manis. ‘Sebab aku takkan ada di tempat tu sebab time kita berperang aku ada Exam kat dunia reality.

Hades tertawa kecil. Sebenarnya dia tak kisah sangat ada pertolongan ke tak sebab dia sendiri boleh selesaikan kerjanya tanpa ada bantuan tapi untuk sedapkan hati maya dia hanya mengangguk. “Okay, thanks Maya.”

“You welcome.”

><><><><><>< 

Seorang perempuan yang di katakan oleh Maya sedang berjalan di tengah-tengah bandar Nura telah mengambil perhatian ramai pemain. Perempuam itu tidak menghiraukan pandangan orang lain kerana dia dah biasa dengan pandangan seperti tu.

Perempuan itu tiba di kedai costume yang terdekat untuk menukar gaun panjangnya ke baju yang lebih selesa.

“ya Cik nak beli apa?” Soal NPC kedai itu dngan senyuman manisnya.

Perempuan itu membuka Main System kedai tersebut dengan tap dahi pekedai NPC itu. Dia mencari baju yang terkuat yang ada. “Mahal juga....” bisiknya. Nasib baik tempat tu tak ramai orang kalau tak dah tentu dia kantoi.

Dengan sembunyinya dia ubah suai baju tersebut seperti mana dia pernah pakai di FDO Cuma berlainan style. Setelah dia ubah suai, dia pergi ke changing room yang berdekatan untuk memakainya.

“Aku patut ubah wajah avatarku...” Dia terus memandang kearah cermin. Wajahnya sebenarnya di ubah menjadi orang lain. Rambut hitamnya menjadi warna merah yang panjangnya hingga hujung tulang trapeziusnya dan di ikat satu, mata birunya bertukar menjadi warna almond.

Dia berubah sepenuhnya dan pastinya tiada siapa akan syak siapa dirinya yang sebenar. “Baiklah, sekarang kena cari pedang.”

Dia keluar dari kedai tersebut setelah membeli harga baju yang tak ternilai itu dan bergerak ke kedai yang menjual senjata yang canggih. Kali ni dia akan ke kedai bukan yang di buat oleh NPC tapi pemain yang buat.
Dia swipe open akaunnya > User > Map. Dia sekarang mencari kedai senjata mana yang pemain itu sendiri buat senjata dan Bingo!

Dia teruskan berjalan dan masuk kedalam lorong sempit antara dua bangunan. Setelah keluar dari lorong itu, dia turun tangga masuk kedalam lorong gelap pula. Dia mengangkat tangannya dan mengeluarkan cahaya untuk dia jalan di dalam tempat gelap itu, setelah dia melihat cahaya pada hujung lorong itu dia matikan cahaya pada tangannya.

Sebaik sahaja sampai ke destinasi misterynya, Dia kagum melihat tempat bawah tanah itu. Terdapat banyak pemain sedang bertukang membuat senjata buatan sendiri dan bertungkus lumus untuk buat yang terbaik.

“kenapa seorang pemain cantik berada di tempat yang kotor ini?”

Accel memandang kearah lelaki yang menyapanya. “Aku sedang mencari pedang.”

“Well, kau datang ke tempat yang betul! Di sini ialah tempat membuat senjata terkuat dalam permainan ini. Hanya satu masalah untuk mereka yang datang ke sini, Duit.”

Accel tertawa kecil. “Itu takda masalah. Sekarang tunjukan aku senjata terkuat korang.”

Lelaki itu rasa tercabar dengan ayat perempuan di depannya dan tanpa banyak soal dia tunjukkan jalan ke bahagian pembuatan pedang.

Semua pemain yang ada di situ memandang kearah Accel dengan rasa curga kenapa? Sebab kebanyakan mereka kelihatan seperti penjahat dan berpakaian gelap atau menyembunyikan Identitinya tapi Accel tidak. Dia berpakaian serba putih dan tak takut identitinya ditayangkan kepada semua orang.

“Ini dia cik adik, carilah pedang yang kamu suka.” Dia tujukan kepada lorong yang hanya menjual pelbagai jenis pedang. 

Accel mengangguk dan mula mencari dari gerai ke gerai. Dia melihat satu pedang yang agak nipis dan berukiran yang cantik. Dia mengambilnya dan cuba periksa keadaan pedang itu. “Nipis.” Dia menghayunkannya beberapa kali. “ringan dan...” Accel menghentaknya di lantai konkrit membuat ia patah dua. “Mudah patah.”

Penjual pedang tu terkejut sendiri. “Pedang tu tak mudah patah!cam mana kau boleh patahkan benda tu hanya dengan satu hentakan?”

Accel mengambil pedang yang sudah patah dua itu dan lontarkannya kearah di penjual. “really? Jadi ini apa?” Accel bergerak pergi mencari pedang yang lebih sesuai.

Dia melihat pedang yang besar dan tebal, dia mula mengujinya. “Uish, beratnya...” Dia cuba menghayunkan pedang itu, di sebabkan berat dia terpaksa guna dua tangan hampir memotong kepala lelaki yang tolong dia tunjukkan jalan. “Sorry.” Dia meletakkan semula pedang itu di tempatnya semula.

Dia menggeleng. “Tak pa. Say, I want to ask something... cam mana kau boleh jumpa tempat ni?” Soal lelaki yang tak di kenali itu kepada Accel.

Accel mengambil satu lagi pedang nipis dan meriksa sama ada pedang itu tajam atau tak. “Dengan peta.”

Lelaki itu tambah musykil. “First time datang sini?”

Accel meletakkan pedang itu dan kembali berjalan. “Ya, nampaknya cam tulah.”

First time? Kalau ini kali pertama, tempat mereka tak semestinya ada dalam petanya kecuali dia ke sini dengan orang yang pernah datang sini tapi tiada. Siapa perempua ni?

“Kau dari Puak mana?”

Accel melihat pedang yang tak jauh dari mereka dan berlari kearah gerai tersebut. “Selalunya Puak Machinor yang buat Senjata kan?”

Lelaki itu mengangguk. “Cik tak jawab soalan saya, cik dari Puak mana?”

“Boleh tunjukkan saya di mana pembuat pedang terhandal dari Puak Machinor?”

Lelaki itu menahan marah kerana soalannya di edahkan. “Ikut sini, Cik.”

Accel mengekori lelaki ini jauh kedalam tempat bawah tanah itu dan masuk kedalam kedai besar untuk berjumpa dengan seorang berbadan sasa sedang menukul iron panas.

“Richeal, kau ada tetamu.”

Lelaki itu berdengus dan memandang kearah lelaki yang bersuara itu dengan renungan mautnya. “Sly, aku dah kata banyak kali, jangan bawa pemain lembik ke sini.” Richeal memandang kearah pelanggan ‘lembik’nya. “Ini pelanggan aku? You got to be kidding me.”

Lelaki yang bernama Sly itu menggeleng. “Dia lain dari yang lain Richeal. Perempuan ni tak pernah datang ke sini tapi dia tahu tempat rahsia kita. She’s something.”

Richeal menjungkit kening. “Something huh....” Dia memandang Accel dari atas hingga ke bawah. Kelihatan dari costume tu, dia sepertinya pro tapi tiada pedang. Mesti pemain baru tapi nampak dari keyakinan yang dia ada, mustahil dia pemain baru. “Apa nama kau budak.”

“Accel.”

Sly dan Richeal terkejut beruk mendengar nama Accel dan ketawa pecah perut membuat si Beater ini blur.

“Kau bawa Beater palsu lagi ke? Ini dah ke tiga kali kau bawa pemain nama Accel ke sini!” kata Richeal di antara tawanya.

Sly menarik nafas dalam dan mengusap air matanya akibat ketawa banyak sangat. “Aku sendiri tak tahu dia ni ‘Accel’.” Dia memandang kearah Accel. “Kenapa kau fikir kau ni Beater hah? Kau tahu tak penipun cam tu dah lapuk kat tempat ni?”

Rupanya ada pemain yang menyamar menjadi Accel juga dalam permainan ni, baguslah. Izumi akan bersusah payah untuk cari di dalam permainan tu. “pegang kata-kataku. Aku Accel yang lebih hebat dari ‘Accel’ yang pernah datang ke sini.”

Richeal berhenti ketawa dan memandang wajah serius Accel. “Hmmm.... bunyinya seperti satu perlawanan akan bermula. Alright, apa kata kau lawan aku kalau kau memang ‘lain’ dari Accel yang pernah datang ke sini.” Richeal mengambil sebanyak bilah pedang yang ada di kedainya dan keluar dari kedai, di ekori oleh Sly dan Accel.

Mereka tiba di sebuah arena perlawanan yang terletak di tengah-tengah tingkat bawah tanah itu dan sebaik sahaja mereka tiba di tengah-tengah arena, pemain yang ada di tempat itu mula berkumpul untuk melihat perlawanan yang sememangnya akan bermula tak lama lagi. Meraka dah tahu setiap kali pemain berdiri di tengah arena dah tentu mereka sedang menguji kekuatan senjata mereka atau sedang berlawan atas sebab-sebab tertentu.

Accel memandang sekelilingnya. Ramai Juga pemain yang ada di sini untuk beli senjata dari Puak Machinor ni. Tapi kenapa mereka sembunyikan base pembuatan senjata mereka? Accel mengangkat bahu malas nak tahu.

“baiklah semua!” Jerit Sly memberikan pengumuman. “Ini hari ialah perlawanan dalam sejarah! Kawan kita Richeal akan berlawan —” semua orang berbisik-bisik terkejut mendengar lelaki gagah itu akhirnya berlawan setelah sekian lama. “—Dengan perempuan yang cantik ini... yang mengaku namanya Accel si Beater!” mereka semua tertawa besar.

Accel terbayang berapa kali namanya di malukan oleh Accel palsu yang sebelumnya pernah kalah di arena ini? Kalau dia jumpa pemain tu, dah tentu dia lanyak-lanyak mereka sebab malukan namanya.

“Baiklah Accel...” Sly memandang kearah Accel denngan senyuman sinisnya. “Pilih pedang yang ada di sini. Semuanya di buat khas oleh Richeal.”

Accel mengangguk dan melihat setiap satu pedang yang terukir cantik dan tak mustahil pedang ini memegang kekuatan yang sangat besar.

“Cik adik, kita takda masa ni... tolong pilih cepat.” Kata Sly tak sabar nampak Accel palsu di depannya di malukan.

Accel berdengus dan mengambil sebilah pedang yang menarik perhatiannya. Dia memandang kearah Richeal. “Apa nama pedang ni?”

Richeal tertawa kecil. Dia boleh tap open notification pedang tu tapi... “Reign Rose.”

Accel tersenyum. “Okay, aku pilih pedang ni.” Katanya dan kembali ke tengah gelanggang.

Richeal rasa hairan dengan perempuan ni, selalunya pemain akan melihat kekuatan pedang dan harganya tapi Accel yang ni tak. Dia hanya soal namanya dan itu je. Tiada lain dan dia tak nampak pun kekurangan dan kelebihan pedang tu.

“Kau akan menyesal pilih pedang tu.” Kata Richeal dan mencapai pedang kegemarannya. “Pedang tu tak pantas.” Katanya buat posisi bersedia.

Accel juga buat posisi bersedia. “Aku pantaskannya.”

“Pedang tu tak sekuat mana.” Kata Richeal lagi.

“kekuatanku dah mencukupi.”

Richeal tersenyum terhibur dengan ketenangan perempuan ni. Accel sebelumnya gementar habis kalau nak berlawan dengan dia. “Kau akan kalah dengan pedang tu.”

Accel menarik sengih. “Aku yang akan tentukan semua tu.”

Sly swipe opn akaunnya dan tekan butang ‘set masa’. “Korang akan berlawan dalam masa 300 saat. Peraturannya senang. Last person standing win atau live bar terbanyak menang. Understand?” Accel mengangguk. “Good, sekarang mula!!”

Masa mula berdetik namun kedua belah pihak masih belum berganjak dari tempat mereka. “Kenapa Accel? Kau takut nak mulakan langkah?”

Accel menarik sengih. “Kau kenapa Richie? Takut pukul perempuan?”

Richeal rasa tercabar, bukan sahaja bagi dia nama samaran Richie malah katakan dia pengecut. Tiada siapa berani cakap cam tu kat dia. Richeal memulakan serangannya dengan berlari kearah Accel, dan menghayunkan pedangnya.

Accel kebelakang sedikit mengelak pedang Richeal, bila pedang lawannya separas lutut, dia mula memanjat naik pedang tu terus ke kepala Richeal menendang kepala musuhnya membuat dia cium tanah.

Accel mendarat dengan selamat dan berputar memandang Richeal. “Itu je? Come on Richie, ini ke lelaki terkuat di Puak Machinor?”

Mereka semua terkejut melihat Accel dengan mudahnya jatuhkan Richeal. Ia baru permulaan perlawanan Accel dah berjaya jatuhkan Richeal!

“Tak mungkin! Itu nasib je!” jerit Sly cuba tenangkan penonton. Dia sendiri tak sangka yang perempuan tu boleh buat tapi dia pasti Accel palsu tu tak dapat kalahkan Richeal.

Richeal bangun dengan perasaan yang teramat marah kerana perempuan itu berani buat dia, untuk kali pertamanya jatuh ke lantai. “That’s it. Aku takkan berlembut dengan kau!”

Accel gembira dengar ayat tu. “Come and get me.”

Richeal berlari kearah Accel, sekali lagi menghayunkan pedangnya Cuma secara melintang kearah Accel. Kali ini Accel menghalang pedang itu dan bukannya mengelak. Pedang mereka bersilang dan Accel menepis pedang Richeal dengan senang.

Richeal masih tidak mengalah, dia menghayunkannya lagi dan sekali lagi Accel melawan. Perlawanan hebat ini membuat semua penonton mula cemas kerana selalunya bila ada pertarungan cam ni berlaku pasti ada taruhan dan kebanyakan dari mereka semua taruh Richeal akan menang!

Accel melihat Richeal semakin penat berlawan dengannya dan menarik sengih. “Dah penat?”

Richeal naik berang dan menghayunkan pedangnya secara melintang. “Diam!!”

Accel tunduk dan buat low 90 degree kick di kaki Richeal membuat lelaki sasa itu tumbang terlentar di lantai. Accel segera bangun dan dengan sekuat tenaga dia menghayunkan pedangnya kearah leher Richeal.

*Cling!!

Semua orang terkejut melihat apa yang terjadi, Mereka tidak percaya apa yang mereka lihat! Accel palsu tu tak bunuh Richeal???

Richeal membuka matanya dan melihat mata pedang itu hanya beberapa sentimeter jauh dari lehernya. “kau tak bunuh aku?”

Accel jauhkan pedang Reign Rose itu jauh dari leher Richeal dan menghulurkan tangannya kearah lelaki badan sasa itu. “Nope, kalau aku bunuh kau cam mana aku nak beli pedang ni kan?”
Richeal tertawa lega dan menyambut pertolongan Accel untuk bangun. “Kau memang hebat tapi kau mustahil Beater sebab dia dah mati di bunuh Highlifht di dalam permainan FDO.”

Accel mengangguk. “Aku bukan beater permainan FDO. Let just say, aku pengganti Accel si Beater FDO?”

Richeal tertawa kecil. “Okay, suit yourself. Pasal pedang tu aku takkan bagi diskaun.”

“Apa? Setelah aku kalahkan kau aku tak dapat sebarang diskaun? No way!!” Rungut Accel. “Come on lah Richie, be nice to me!”

Richeal mengeluh. Cam mana perempuan ni boleh jadi menggerunkan dan nampak harmless dalam sekelip mata?? “Alright, 30%.”

“40%.”

Richeal meramas rambutnya. “Baiklah 40% happy?”

Accel mengangguk gembira. “Very.”

Sly hanya menggeleng sambil tersenyum melihat gelagat perempuan yang bernama Accel ini. Dia memang something. “Pulau Nura ni akan bergegar akibat berita tentang perempuan ni.” Dia memandang penonton yang sibuk menyebarkan berita kekalahan Richeal di tangan pemain bernama Accel melalui Mesej ke kawan mereka.

“Sly! Bawa budak ni keluar sebelum aku bankrup!” jerit Richeal kearah kawannya membuat Accel tertawa besar.

Sly mengangguk dan menyuruh Accel mengekorinya keluar. “Aku tak sangka kau boleh kalahkan Richeal, Accel.”

Accel tertawa kecil. “Kau mengaku aku Accel ke?”

Sly berdengus. “Tak, aku panggil kau Accel sebab  nama avatar kau Accel.”

Accel hanya menggeleng melihat penafian Sly. Cakap jelah kau dah tak benci aku sebab nama aku Accel.

“Kau pasti ke Anchient scroll tu boleh tolong kita jadi Noble Tribe?”

Langkah Accel terhenti bila dengar sesuatu yang interesting. Apa yang dia dengar dari seorang perempuan dari Puak Domitor yang Noble Tribe ni akan buat mereka menjadi Puak terhormat di pulau Nura. Apa pula Anchient scroll ni?

“Of course! Tapi kita tak boleh ambil ujian dulu sebab Puak Domitor, Sylph dan Mediocris adakan pertemuan untuk kalahkan Puak Umbra tak lama lagi.”

“So? Apa masalahnya? Biarlah Puak tu hancur. Bukan urusan kita.”

Puak Umbra? Bukannya Puak tu yang di syak curi barang Sylph ke? Nanti; Anchient scroll tu ke barang yang di curi? Accel curi pandang ciri-ciri lelaki yang bercakap tu dan menjungkit kening. Salah satu dari mereka bersenjatakan pedang manakala satu lagi bersenjatakan kapak. Mereka dari Puak mana?

“Lord Crumb dah beri arahan kat kita untuk berkumpul dan kita akan tolong mereka untuk hapuskan Puak Umbra supaya Puak kita tak di syaki oleh sesiapa sekali menutup mulut Puak Umbra tu.”

“Accel! Cepat sikit jalan tu!”

Accel tersentak dari lamunannya dan segera mengejar Sly yang dah jauh di depan. Mereka berjalan seiringan semula. “Sly?”

“Apa?” Dia memandang kearah Accel yang sedang berfikir.

“Lord Crumb dari Puak mana?”

Sly menjungkit kening. “Tak silap aku dia dari Puak Fortis atau Puak Littera. Kenapa?”

Accel menggeleng. “Nothing.”


Sly menjungkit kening dan mengangkat bahu malas nak tahu apa ada dalam kepala hotak perempuan ni.

No comments:

Post a Comment