New chapter!

Fitth H.O.P.E

Little Believers Tiada siapa akan percaya jika kamu kata kamu boleh melihat Jack o’the Lantern. Ia hanyalah kisah dongeng dis...

Sunday, 7 April 2013

Rose Princesses: Two but One


Chapter 22

 Jonghyun dan Viola sedang bersiar-siar di taman istana sambil menikmati keindahan alam pada waktu petang.

“kau rasa tenang sekarang?” Soal Jonghyun melihat wajah Viola yang sedang memandang matahari terbenam.

Viola mengangguk. “Boleh aku tanya sesuatu?” soalnya dengan suara yang lembut san tenang
“Apa dia?” Jonghyun menyoal kembali dengan nada yang sama seperti Viola

Tetiba pandangan Viola tertumpu pada Jonghyun dan riak wajahnya menjadi tegang semula. “kau sepatutnya balik esok pagi kenapa kelmarin pula kau datang?”

Checkmate! Habislah Jonghyun. kalau Viola tahu yang Luna panggil dia ke sini untuk settlekan masalah si kembar tentu Viola naik berang nanti. “Er.. sebab..”

“Sebab?” Viola menunggu jawapan dari Jonghyun. rasa curiga juga dengan Pakwenya satu ni.

“Ah! sebab kerjaku di gurun awal siap dari team yang lain. Sepatutnya kami kena balik bersama tapi di sebabkan aku rindu sangat dengan kau, aku balik sendirilah.” Harap dia percaya, harap dia percaya desis hati Jonghyun risau kalau alasannya mencurigakan.

Viola blushing dan segera memandang kearah lain. “Nak temberang lah tu? Cam je aku percaya.”

Jonghyun tertawa melihat wajah Viola merah kerana malu. “Cakap jelah kau happy aku balik awal.”

Viola berdehem menyembunyikan perasaan sebenarnya. Dia mengangkat bahu “entah.”

Jonghyun tersenyum nakal dan memeluk bahu Viola. “Aku anggap jawapan tu ialah Ya.”

“Suka hati kaulah.” Viola tetap berkeras untuk tidak memberitahu perasaan sebenarnya.

Mereka berdua berdiam diri buat seketika dan berjalan melalui jalan yang bersimen dengan hiasan yang berkualiti tinggi.

“Kau… dah berbaik dengan Fee?” Jonghyun akhirnya menyoal soalan yang telah bermain di mindanya.

Viola menggeleng. “Kenapa aku pula yang patut minta maaf?”

Jonghyun mengeluh kecil melihat Gfnya yang sememangnya jenis kepala batu sejak azali lagi. “Kau tak terfikir ke sesuatu?”

“Tentang apa?” Viola tertumpu pada apa yang Jonghyun ingin katakan.

“Fee. Dari awal aku jumpa korang dua, Fee selalu berada di mana sahaja kau pergi. Sepertinya dia tak dapat hidup tanpa kau dan aku dengar korang dua mengambil tindakan berhenti homeschool disebabkan kau mahu betul ke?” Jonghyun cuba membuka cerita lama. Dia tahu ini sahaja cara untuk melembutkan hati Viola. Lagipun, Luna yang ceritakan kisah hidup mereka berdua kepada Jonghyun. ala… untuk senang menyelesaikan masalah si kembar tanpa panjangkan lebih banyak cerita.

Viola mengangguk. “Tentulah. Aku tak nak tinggal di rumah 24 hours. Jadi aku bawa Fee keluar dari rumah dan bersekolah seperti pelajar lain. Time tu, ia perkara yang sangat menakutkan bagi Fee sebab kemi melakukan perkara yang kami tak pernah lakukan. Berjumpa orang yang sebaya dengan kami.”

Viola menghembus nafas panjang. “Fee sebenarnya seorang yang pemalu dan penakut. Pada hari pertama kami bersekolah, aku yang senang dapat kawan manakala Fee hanya berdiam diri tanpa tiada orang menyapanya. Sejak dari situ, aku berfikiran. ‘aku tak nak lihat Fee murung cam tu lagi’, jadi aku selalu di sisinya buat dia gembira dan menolak semua orang di sekeliling kami dan bila dia dah biasa dengan dunia yang penuh dengan ramai orang, dia dah tidak takut dengan mereka lagi tapi…” Viola tertawa. “DAh jadi tabiat kami untuk menolak orang disekeliling kami untuk masuk ke dunia yang hanya ada kami berdua sahaja. Sehinggalah… Luna datang dan membuka pintu hati kami untuk menerima ramai orang.”

Jonghyun mengangguk tanda faham. “Kau tak perasaan ke yang Fee sekarang sunyi tanpa kau di sisi?”

Viola terus menumpukan perhatiannya ke Jonghyun. “Maksud kau apa? Key kan ada temankan Fee? Buat apa dia perlukan aku lagi?”

Jonghyun menggeleng. “Key dan kau ialah orang yang berlainan. Boleh di katakan sudah menjadi tabiat. Fiona sudah biasa bersama kau setiap masa dan bila dia bersendirian dia rasa hidupnya tidak lengkap.”

“jadi, Kalau dia rasa tidak lengkap kenapa dia tak jumpa aku je?” Soal Viola inginkan kepastian.

“Kau sendiri cakap yang Fee tu seorang yang pemalu dan penakut. Manalah dia berani berhadapan dengan kau yang tengah marah dengan dia. Tentu dia sedang keliru kenapa kau marah dia tanpa dia ada buat salah.”

Viola memikirkan balik apa yang Jonhyun katakana sebentar tadi. “Jadi kau nak aku buat apa?”

Jonghyun mengangkat bahu. “Ia terserah dari kau. tapi kalau aku jadi kau, aku akan beritahu Fee masalah apa yang buat aku bengang sangat sampai adik sendiri tak di tegur.”

Viola menjungkit kening sambil memeluk tubuh. “Itu nasihat ke atau memerli?”

Jonghyun tertawa. “Advise from your lovers. Jadi, apa kau nak buat?”

“Tentulah….. rahsia.” Viola menjelir lidah dan berlari meninggalkan Jonghyun di taman.

Jonghyun hanya tersenyum melihat Viola berlari pergi. Dia terus mengeluarkan phonenya dan mendail nombor Luna.

“Hello? Lu, kerja aku dah selesai. Sekarang giliran Key pula beraksi.”

XOXOXOXOX

Pada masa yang sama, Key dan Fiona berada di pondok taman sedang meluangkan masa bersama dengan bermain catur.

“kau okay ke Fee? Sejak kebelakangan ni kau asyik murung jak.” Key menggerakkan buah caturnya.
Fiona mengangguk. “Aku tak papa. Makan Pawn.” Katanya memakan salah satu pawn Key menggunakan Knight.

“Betul ke? Jadi kenapa kau dan Vee tak bertegur? Makan Knight.” Kata Key dengan senyuman memakan knight Fee menggunakan bishop.

“Eh! Nanti, nanti, nanti!” Fiona baru perasan yang pawn Key adalah satu rangkap.

Key tergelak kecil. “mana boleh patah balik dalam permainan catur. Lain kali jangan fikirkan benda lain, okay?”

Fiona mencebik. “Cam mana boleh tak nak fikirkan benda lain kalau masalah ni penting? Tak nak main lagi.”

Key menggeleng melihat Fiona yang baru saja tersilap langkah dah nak berhenti main. “jadi, bila korang dua nak berbaik?”

Fiona mengangkat bahu. “Entah… Aku tak tahu kenapa Viola tetiba marah dengan aku. kalau aku ada salah tentulah aku nak minta maaf tapi setiap kali aku nak tanya apa kesalahanku, tentu dia jeling aku dan beredar tanpa bercakap walau sepatah pun.”

“Kau rasa apa sebabnya dia buat cam tu?”

Fiona mengangkat bahu sekali lagi. “Kalau aku tahu dah lama aku minta maaf kat Vee. Aku tak nak Vee marah kat aku sebab dia orang yang paling penting bagi aku. Dia selalu di sisi aku walaupun dia boleh dapat lebih banyak kawan. Dia sanggup ketepikan semua orang hanya untuk aku. dia tak nak orang lain masuk campur dalam dunia kami kerana kami tahu yang mereka akan pisahkan kami. Tapi…” Fiona terseyum nipis. “Luna ialah orang pertama yang membuka hati kami dengan membuat perjanjian yang dia takkan masuk campur dalam kehidupan kami.”

“Perjanjian?Maksud kau apa?” Key tidak faham dengan ayat Fiona. Kalau Luna orang pertama, kenapa Dia buat perjanjian yang Luna takkan ganggu mereka?

Fiona tersenyum sendiri apabila mengingatkan kisah lalu mereka pada saat pertama mereka berjumpa dengan Luna. “Masa tu Luna datang ke kolej setelah dua bulan overseas. Semasa tu dia nak persembahan music pada malam majlis formalnya dan meminta kami untuk main di pentasnya…”

“Jadi, kamu setuju dengan syarat?” Key cuba meneka apa yang akan berlaku.

Fiona menggeleng. “Vee menolaknya dengan serta merta. Dia cakap orang business tidak tahu erti music yang sebenarnya dan menyoal Luna balik apa yang dia tanggapannya tentang kami. Nak tahu apa Luna jawab?” Key mengangguk ingin tahu. Fiona tertawa. “Dia kata, ‘You two are a low life, amature and irrogant twins that didn’t care what people want to say. So irrogant until you didn’t understand what’s your purpose for being irrogant.”

“Apa?” Key sendiri terkejut mendengar yang Luna menjawab dengan bahasa Enggeris dan sangat mengelirukan.  “kau serius ke Luna cakap cam tu?”

Fiona mengangguk. “Sampai buat kami sakit hati dan ingin tahu apa yang dia maksudkan tentang kami. Tapi dia tak nak beritahu kerana dia cakap yang dia tak nak masuk campur dengan hal kami kerana kami tak nak orang lain masuk campur dalam dunia kami.” Katanya lagi. “Dia kenakan kami dengan ayat kami sendiri. Sehingga Vee setuju nak buat persembahan di majlis formal Luna.”

“Sebab dia nak balas dendam kerana Luna dah kenakan kamu?” Key cuba meneka hela disebalik persetujuan Viola.

Fiona mengangguk. “Yup! Kami setuju dan tak buat latihan untuk persembahan sehingga tiga hari sebelum majlis bermula.” Fiona tersengih-sengih apabila teringatkan wajah Luna yang selalu marah kerana mereka bagi banyak alasan untuk tidak berlatih.

“Jadi, kamu dapat buat persembahan tu ke?” Key semakin tertarik dengan cerita mereka.

Fiona mengangguk. “kami mula berlatih semasa kami terdengar Luna bermain piano di dewan okestra. Selama dua minggu kami bersama Luna, kami tak pernah tahu yang Luna boleh main piano dengan begitu merdu. Dia dah menabat hati kami berdua dengan sebuah piece yang sangat indah. Tapi… kami belum setuju lagi untuk main. Vee sempat main teka teki dengan Luna tentang kami berdua.” Kata Fiona. “Luna dapat meneka yang mana satu kami walaupun kami selalu bertukar tempat. Pada saat tulah Luna menjadi sebahagian dari hidup kami.”

Key tersenyum nipis melihat Fiona akhirnya ceria apabila bercerita tentang Luna. memang menakjubkan. Luna dan Eliza sangat memahami orang lain desis hati Key kagum dengan Luna.

Kedengaran bunyi nada dering panggilan datang dari phone Fiona. Fiona segera mengangkatnya apabila tertulis nama Viola di skrin phone.

“Hello? Vee?”

“Fee? Kau di mana? Aku tunggu kau di bilik music sekarang. kau boleh datang kan?”

Fiona terus memandang kearah Key. Key mengangguk. “Pergilah.” Katanya dengan perlahan.

Fiona tersenyum gembira. “Okay! kau tunggu aku di sana.” Fiona mematikan dailannya dan berlari pergi ke dalam istana.

Key terus mengeluarkan phonenya dan mendail nombor Luna. “Hello? Mission accomplish. Sekarang kau uruskan yang seterusnya.”

“Tak perlu. Si kembar boleh buat sendiri.”

XOXOXOXOX

Viola berada di bilik music menunggu Fiona tiba. banyak benda yang bermain di mindanya sekarang, cam mana nak minta maaf dengan Fiona adalah benda utama.

Apa patut aku cakap dengan Fee? Aku tak pandai sangat dengan babak-babak mengayat ni… desis hatinya risau kalau-kalau dia tersalah sebut nanti Fiona pula salah faham.

Viola segera berdiri apabila terdengar bunyi tapak kaki berlari menuju bilik itu.

“Vee..” Kelihatan Fiona berlari masuk kedalam bilik music.

“Fee!” mereka berpelukan dengan gembira setelah beberapa hari tidak bertegur sapa.

“Vee, maafkan aku kalau aku ada salah. Ya? Ya?” Rayu Fiona terus tanpa membuang waktu.

Viola menggeleng. “Aku yang patut minta maaf. aku patut turut happy kalau kau happy. Bukannya kau akan pergi dari aku walaupun kau dah ada orang gantikan tempat aku kan?”

“Apa yang kau cakapkan ni?” Fiona tertawa kecil. “Key memang berada di hati Fee tapi, Vee ialah sesuatu yang tidak dapat diganti sebab aku hanya ada satu Vee iaitu kau.”

Mereka berdua menggenggam tangan mereka dengan erat dan dahi mereka bersentuhan.

“Walaupun kita sudah ada orang lain dalam hidup kita, walaupun kita sudah berjauhan… kita takkan berpisah dan tinggalkan diri kita sendiri.” Ujar Viola.

“Kerana kita ialah satu dan sentiasa bersatu walaupun kita sudah tidak bersama seperti selalu.” Sambung Fiona.

Kelopak bunga rose biru mengelilingi mereka berdua dan cahaya berwarna biru langit muncul disekeliling mereka .

Mereka melihat diri mereka sendiri apabila awakening kedua mereka sudah tiba dan bersorak gembira. “EPIC!!”

“Yeah! Satu lagi langkah untuk awakening yang terakhir!” Jerit Fiona gembira dengan pencapaian mereka.

“Yes! Biar Luna nampak yang kita lebih hebat dari dia. Kita dah naik awaken ke dua sebelum mereka. High Five!” Mereka berdua berhigh five dan tertawa.

Sedang mereka bersorak dan bergembira, Luna memerhatikan mereka dari pintu bilik Music dengan senyap. Luna turut tumpang gembira dan beredar pergi sebelum kantoi oleh si kembar.

Mereka dah naik awakening kedua, baguslah desis hati Luna lega.

“Apa yang kau rancangkan lagi ni?”

Luna terkejut apabila melihat Minho berdiri tiga meter di hadapannya. “Minho? apa kau- kenapa kau ad…”

“Aku rasa sesuatu fishy time kau limpas depan bilik aku mengekori Fiona. Jadi, aku ikutlah kau ke sini.” Kata Minho, dia mula melangkah mendekati Luna.

Di tenung wajah tunangnya yang paras tinggi hanya sampai di hidungnya dengan lama sebelum bersuara lagi. “jadi, kau nak beritahu ke tak nak?”

Luna melangkah kebelakang tetapi Minho menggapai tangannya supaya luna tidak dapat melarikan diri. “Aku kira sampai lima. Kalau kau tak nak bersuara aku kerjakan kau.” Minho menjungkit kening tiga kali.

Eeeee! Tak boleh nampak orang senang betullah desis hati Luna. Luna hanya menjelir lidah menunjukkan yang dia tidak takut dengan ancaman Minho.

Minho menarik sengih. “1… 2…. Cakap, kalau tak kau menyesal..”

Luna menggeleng, masih berkeras. “Kau ingat kau boleh ugut aku?”

“Okay, jangan cakap aku tak bagi amaran… 3… 4… 5…” Minho mendekatkan mukanya dengan muka Luna.

Dia nak kiss aku? desis hatinya terkejut dan segera menutup mata.

Minho tergelak kecil melihat Luna memejam matanya. Minho naik dan mencium dahi Luna. “Kan aku dah bagi amaran tadi.”

Terbuka luas mata Luna, Muka bertukar merah. Jantung berdegup kencang bagai nak keluar dari dadanya  “T-tak guna! Ka-kau mainkan aku! aku ingat kau nak ki…” Ayatnya terhenti apabila melihat Minho tersenyum nakal.

“Nak apa? Kiss kau?” Minho memeluk pinggang Luna. “Kalau kau tak nak di K.I.S.S boleh tapi kau kena beritahu aku rancangan kau. ama cam? Deal?’ Minho saja mengeja Kiss untuk buat Luna takut. dia dekatkan mukanya dengan Luna tanda dia serius dengan ayatnya.

Luna terus memandang kearah lain jauhkan mukanya dari Minho. “Okay-okay!” Luna menolak Minho suruh dia lepaskan pelukannya. “Ikut aku…”

Minho tersenyum gembira. Mau juga dia bercakap kalau tak di ugut desis hati Minho puas kenakan Luna. “Nak ke mana?”

Minho dan Luna berjalan seiringan. Sempat lagi Minho mengusik Luna hingga membuat Luna jeritkan nama Minho. Minho hanya tergelak melihat muka Luna yang merah menyala akibat tahan marah. 

No comments:

Post a Comment

Savior of Tales