Racing Heart: 18# Race

“Selamata datang ke pusingan awal Shito Cup!” satu suara berdentum di speaker sekeliling Car Race-Track #3 Shinto. Litarnya taklah mewah atau smooth sangat tapi boleh lah untuk pusingan sekarang ni. “Aku Joe, juruhebah korang untuk hari ini. Saya rasa korang dah tahu siapa partner korang untuk Tag-race round ni, jika tak.. jangan risau! Di kanan saya, Mery yang cantik lagi sexy-maxy…” Joe mengenyit mata kearah perempuan yang di sebut. “… ada listnya. Sekarang, Pasal peraturan pula…”

Sakura terus tak ambil perhatian kat juruhebah tu. Dia dah baca peraturannya, apa patut dia buat dan yang tak patut dari Online. Dia tahu siapa partner dia – mamat nama L.X: #401. Dia tahu jam berapa perlumbaannya yang akan berlangsung dalam masa 2 jam dari sekarang. Bermaksud dia ada 2 jam lagi dan gunakannya sebaik mungkin dengan memantau lawan-lawannya.

Dia kena pastikan yang topi putihnya berada kedudukan yang betul. Rambungnya di masukkan dalam topi tersebut tak biarkan sehelai pun terlepas dan memakai Sunglasses menutup matanya. Selalunya dia tak pakau sunglasses tapi ini lain cerita. Ia pagi dan senang kantoi berbanding waktu malam tambahan pula ramai orang yang dia kenal kat situ.

15 minit kemudian sakura sedar yang dia di luar Litar lumba-#3. Dia mengeluh panjang kerana bergelut nak keluar dari khalayak ramai. Sebab dia hampir bertembung dengan rakannya dan thank goodness tindakan refleksnya kuat, dia mengelak dari mereka sebelum rakannya dapat cam dia. Belajar dari kesilapan,dia mengambil keputusan untuk jauhkan diri dari litar tu sehingga masanya telah tiba.

Sakura bergerak kearah kawasan yang lebih senyap di mana bertentangan dengan tempat litar tersebut. Dia tersenyum kecil dengan suasana tenang di sekelilingnya dan duduk di kerusi yang tersedia di bawah pokok yang besar. Dia menyandar dan menutup matanya.

Mindanya melayang dari perlumbaan ke rakan-rakannya dan akhir sekali Shou. Dia tersenyum apabila mengingatkan first date mereka. Dia sweet, caring and loving tapi sikap yang agak possessive di mana dia tak kisah sangat. In fact, dia happy sebab Shou sayangkan dia, seorang lelaki yang dulunya dingin dan menggerunkan. Dia harap Shou dan rakannya tak akan tahu siapa ‘Cherry’ sebenarnya sebab tentu mereka akan rasa Betrayed terutamanya… Shou. Sebab dia, bencikan penipu. Pastinya dia akan Clash Sakura dan itu yang Sakura nak elakkan lebih dari segalanya. Hatinya dah tentu hancur menjadi ribuan kepingan kaca sebab dia dah berikan hatinya kepada Shou. Sepenuhnya. She loves him.

Flashback

“Good Morning Blossom.” Shou menyapa Sakura dengan satu ciuman di pipi dan membawa ke keretanya.

“P-pagi…” Sakura Blush.

Lebih kurang 20 minit berlalu, Shou parking di dalam bangunan Mall. Dia bergerak ke sebelah keretanya dan menolong sakura keluar dari kereta.(How sweet…) Shou kunci keretanya dan bawa Sakura kedalam pusat beli belah dengan lengannya di pinggang Sakura. Ini buat Sakura merah yang Shou anggap cute.

First, mereka rancang nak pergi nonton Movie. Then, mereka pergi launch dan cuci mata di pusat beli belah tu sebabkan ini pertama kali Sakura di tempat tu.

Bila couple ni di Cinema, Shou suruh Sakura untuk tunggu sementara Shou berbaris untuk dapatkan tiket. Tanpa bantahan Sakura setuju. Dia berdiri di tiang yang terdapat dalam cinema tu sambil menunggu Shou.

Beberapa minit kemudian, dia di kelilingi oleh 3 orang lelaki, soal siapa namanya, dan kalau Sakura nak join dorang nonton wayang. Dia, dah tentunya menolak dan beritahu yang dia dengan orang lain. Walaupun, tiga monyet penyibuk tu tak tinggalkan sakura dan teruskan memujuk atau lebih tepat memaksa secara lembut. Sakura fed up dengan mereka tiga dan nak menjerit tapi dia perasa mulutnya di tutup oleh sesuatu. Sakura terkejut beruk dan merah tahap gaban. Shou cium dia.

“Sorry love, harap kau tak tunggu lama sangat.” Katanya dengan lembut dan memegang sakura dengan erat. Sakura masih lagi Blur dengan ciuman drastic tu dan tak menjawab. Shou berputar memandang tiga lalat sampah dengan renungan tajam memberi amaran yang mereka akan mati.
“Boleh aku bantu korang ke?” soalnya dengan nada menggerunkan.

Mereka cakap sesuatu yang memang Shou malas nak tahu dan pergi sepantas kilat meninggalkan dia couple itu.

“Kau tak payah buat cam tu tau?” kata sakura pelahan,

Shou tersenyum nakal. “No one touches, what’s mine.”

>X<

Selepas Lunch, mereka jalan-jalan cuci mata di dalam mall tu. kekadang Sakura akan tarik Shou ke satu kedai ke kedai yang lain dan Shou akan pastikan sakura dalam dakapannya supaya incident seperti sebelumnya tak berlaku. Lagi. Dia tak nak mengaku tapi dia benci perasaan yang dia ada bila nampak Sakura dengan lelaki lain.  Dia tahu, dan faham yang Sakura sukakan dia, harap Cinta, dan Sakura tu Little Blossom-nya tapi itu tak buat dia berhenti dari rasa cemburu. Ia hanya untuk langkah berjaga-jaga dan lagipun, Shou suka bila Sakura dalam dakapannya.

“Oh Shou, jom masuk sana!” Shou mengeluh dan biarkan dirinya di heret sekali lagi ke kedai baju. Dia duduk di sebuah kerusi tersedia dan tersenyum melihat Girlfriendnya  kelihatan gembira semasa dia sedang survey baju dalam kedai tu.

“Aku nak try ni, Tunggu yea?” Sakura masuk kedalam bilik persalinn. Shou terus melabuhkan punggung di kerusi berdekatan dengan bilik persalinan itu. Dia perasan yang bukan dia je yang menunggu, ada juga beberapa lelaki sedang mengunggu Makwe mereka try baju, Shou tak hiraukan mereka dan terus mencapai mana-mana majalah untuk di baca.

Berapa minit kemudian, seorang perempuan keluar membuat Shou mendongak dan kembali membaca. Bukan Sakura. Perempuan ke dua keluar, lepas itu ketiga dan seterusnya. Penat membaca majalah yang entah apa-apa. Dia buang ketepi dan menunggu Sakura keluar. Tak lama kemudian. Little Blossomnya keluar.

“Shou?” Shou mendongak dan merenung. Dia ingatkan Sakura dah cantik pakai baju casualnya tapi dengan baju tu, melihat Sakura berputar dengan baju tu sambil tersenyum… ia leboh dari cantik.

“So? What do you think?”

“Pretty.” Sakura blush manakala Shou melontarkan renungan maut kearah lelaki yang berani memuki Little Blossomnya di depannya. Lelaki yang memuji segera berputar jauhkan diri dari renungan menggerunkan Shou.

Shou bangun dan bergerak kearah Sakura. “You’re beautiful.” Katanya dan berikan sakura satu ciuman di bibir membuat Sakura blush lagi merah dari sebelumnya. Shou tersenyum nakal sebab melihat Sakura blush buat dia tambah cantik dalam baju tu.

Akhirnya, Shou belikan baju tu untuk Sakura di mana buat Sakura sakit hati. Dia nak beli baju tu dengan duitnya sendiri tapi Shou terlalu degil dan dia terpaksa mengalah dengan egonya.

Dah nak jam 5pm bila mereka bergerak keluar dari mall. Shou memandangu ke Bandar dan tiba di pantai. Mereka berdua turun ke pantai sambil jeri-jemari mereka tersimpul dan menunggu matahari terbenam.  Bila mereka tiba di kawasan yang lebih tenang, mereka mengambil tempat duduk.

“CAntiknya..” puji Sakura melihat matahari terbenam di horizon dunia.

“Tak secantik kau.”

Sakura berputar kearah Shou terkejut mendapati Shou memandang kearahnya. “S-Shou…” bisiknya apabila Shou dekatkan diri dan memberikan satu ciuman. Sakura membalas ciuman Shou dan broke off bila mereka perlukan udara. Sakura tertunduk blushing dengan mukanya yang flush dari ciuman tadi. Shou pula rasa Sakura lagi cantik lepas ciuman tu. Shou bangun dan hulurkan tangannya kearah Sakura.

“Jom Dinner?” Dengan senyuman, Sakura mencapai tangan Shou.

 (A/N: Too fluffy and Cliché…. Arrggghh!!! *Pengsan*)

Tamat flashback

Sorakan kuat membangunkan Sakura dari tidurnya. Sakura mengerdip mata yang berat baru perasan dia tertidur. Tertidur?

“Aku tertidur!!” mata Sakura segar seperti ikan di pasar dan melihat jam. Dia menghembus nafas lega. Masuh ada sejam lagi. Dia bangun dan buat stretching. Dia ambil keputusan kembali ke Litar #3 sebelum dia tertidur sekali lagi.

Mendongak kelangit menikmati pemandangan langit biru, dia tak nampak apa ada di depannya dan jatuh terlutut.

“Ack!”

“Kau okay ke?”

Sakura tertawa dengan perangainya sendiri dan mengangguk. “Ya, sorry pasal tu.” Dia memandang si penyuara dan tersenyum gembira.

“Lei!”

Lei tersenyum dan menghulurkan tangan membantu sakura berdiri. “Well, well, well, Nampaknya Destiny temukan kita lagi kan, cherry?” sakura tertawa kecil dan menyambut tangan Lei.

“Yeah! How r u? apa kau buat di sini?”

“Great selepas aku jumpa kau.” Lei mengenyit mata kearah Sakura. “dan… aku join Shinto’s Cup.”

“Tapi—oh ya, aku lupa yang kau dari Tuen Mun dan Wow! This is great!” Lei tertawa kecil melihat cheerful Sakura. “ kau dah race?”

Lei menggeleng. “Belum, ada sejam lagi baru giliranku. Kau?”

“Same. Sejam lagi.”

“bagus! Tell me something, kenapa kau di sini? Terlalu ramai untuk kau di sana?” Sakura menjungkit kening double jerk dan memuncungkan bibirnya kearah Litar #3

“Yeah dan mulut dorang memuji kereta dorang tak henti-henti. Bengit telinga aku.” Kata Sakura menipu.

Lei tertawa. “AKu faham maksud mu.”

Setengah jam kemudian, dua pasangan Destiny ini bergerak semula ke kawasan litar #3.

“Kau tahu partner Tag-race mu ka?” Sakura soal.

“Nope. Ketua kumpulanku hanya sebut nombornya dan masa racing. Lagipun, aku tak leh buat apa-apa pasal tu.”

Sakura tertawa kecil. “kasihan. Tapi kita sama, aku pun tak tahu siapa nama partnerku. Hanya short form dan nombor.”

“Wow… memang destiny.” Lei agak terkejut. “So, apa nombor kau? Mungkin kau b’partner dengan gang aku?”

“96”

“What?” Sekali lagi Lei terkejut. “Ini buka destiny tapi Fate!”

Sakura menjungkit kening tidak faham.

“Biar aku teka. Partner kau dalam tag-race nanti #401 kan?”

“Ya! Cam mana kau tahu? Kau psychic ke?”

Lei tersenyum meleret di wajahnya cuba menahan tawa. Dia keluarkan kadnya untuk di tunjukkan pada Sakura.

L.X

Lei Xing

“Really? No way!” jeritnya gembira

“Yes Way! So partner, are you ready to kick their ass dengan skill kita yang Perrgghh! Superb ni?”

Sakura tertawa kecil dan mengangguk. “You betcha!”

>X<

Pusingan awal berakhir dengan lancer. Seperti yang di jangka, Sakura dan Lei Xing tak… kalah dalam dalam perlumbaan itu termasuk dengan Shou, Yui, Tomoko, Shinn, Ren, Loue, Yumi dan Jue Berjaya masuk ke pusingan seterusnya.

Sakura juga Berjaya mengelakkan diri dari rakannya, terutamanya Shou. Namun, ada satu masa, Identiti Sakura hampir terbongkar apabila Angin bodoh entah siapa yang jemput, datang dan hampir menolak topi Sakura jatuh dari kepalanya. Tambahan pula, Kawannya ada di situ. Nasib baik tindakan Refleks Sakura kuat dan segera bertindak menahan topinya dari terbang.

Bila rakan-rakan sakura ternampak ‘Cherry’, mereka menyapanya degan senyuman. Yui yang laling bersemangan dan teruja tentang perlumbaan mereka. Sakura hanya tersenyum menyembunyikan rasa gementarnya di depan mereka.

Dia takut kalau-kalau  mereka dapat cam siapa dia; plus, dia hanya bersembunyi di sebalik topi dan sunglasses. Namun dia rasa lega sebab mereka tak kenal siapa dia tapi Shou lain, Dia memerhatikan Sakura terlampau… uggh.. remang bulu roma Sakura nampak renungan tajamnya. Oleh itu, dia buat alasan untuk larikan diri dari kumpulan tu sebelum Shou mula syak tentangnya.

>X<


Dah nak jam 6pm bila Sakura ucapkan selamat tinggal kepada Lei dan pulang ke rumah. Sebaik sahaja di melangkah masuk ke biliknya, Phone sakura berdering. Shou. Dia selalu call Sakura atau SMS time malam sebelum sakura masuk tidur, Tanya cam mana hari Sakura dan cakap yang Shou rindukan dia. Ini hari lain, Shou beritahu sakura tentang perlumbaannya dan semua rakan mereka, termasuk dia Berjaya ke pusingan seterusnya. Sakura mengucapkan tahniah kepada Shou. Beberapa jam dua couple ini bergayut sebelum Sakura masuk tidur dengan senyuman terpapar di wajahnya.

No comments:

Post a Comment