Second L.O.S.T

Extra Classes?

Ivy mengipas dirinya menggunakan tangan sendiri, mulut sibuk menjilat ais cream choco mint didalam tangan lagi satu dengan mata tertumpu pada papan penyataan yang tergantung di Lobi Academy.

Matanya tertumpu pada papan kenyataan itu jadi dia takkan perasan mata-mata yang perhatikan dia dari para pelajar yang lalu lalang di lobi Academy. Mereka tak bole tak melihat ahli sihir itu. susah untuk alihkan pandangan dan susah untuk berganjak dari kedudukan mereka setelah mata terlekap pada ahli sihir muda itu. Terutamanya pelajar lelaki. Termasuk dibawah umur. Pelajar perempuan yang lalu terpaksa menutup mata pelajar lelaki yang beruniform sekolah kerana mereka tidak patut merenung seperti itu; dengan mata terbeliak bulat dan mulut terngangah. Senyuman yang menggelikan tertampal pada wajah mereka dan kalau boleh air liur meleleh pun ada.

Apa taknya mereka tertarik dengan ahli sihir ini? Ivy sekarang memakai hanya singlet berwarna kelabu muda yang mempunyai tali singlet senipis mee—tali bra hitam kelihatan pada bahunya memang tak membantu dan dia hanya pakai seluar jeans pendek—tersangat pendek. Menayangkan kakinya yang putih lagi pucat seperti tidak pernah disentuh mentari. Rambutnya di sanggul tinggi diatas kepala, menayangkan lehernya yang direnjis dengan peluh dan mengalir turun kebelakang, tersembunyi disebalik baju untuk para lelaki membayangkan ke mana peluh itu pergi.

Dia menjilat ais krim juga tidak membantu keadaannya sekarang. Menjilat ice cream tanpa menyedari apa yang telah dia lakukan pada pelajar lelaki yang melihatnya. Membayang dan menginginkan diri mereka berganti tempat dengan ais krim coco mint dalam tangan Ivy.

Tapi.

Mereka tidak boleh salahkan Ahli sihir bekas Vicious ini. kenapa? Sebab dia tidak pernah berada di bawah matahari sepanas itu!!!

Ivy berdengus geram bila dia rasa peluh telah membanjiri belakangnya, pasti buat bajunya basah sekali. Kalau boleh Ivy nak terjun kedalam kolam renang vanilla ice cream di Rumah manisan Caramel sekarang ni! Lantaklah kalau dia akan dimakan oleh Mak Caramel, dia sanggup! Dia tak tahan dengan cuaca panas tu!

“Even Hell isn’t this hot.” Katanya lebih pada diri sendiri dengan mata masih tertumpu pada papan kenyataan. Dia sedang perhatikan nama-nama pengajar Gracious, melihat jika ada pengajar yang mengajar kelas fizikal yang boleh ditambah dalam jadualnya. Supaya ia tak clash dengan kelasnya yang lain.

“Grumpy? Nope.. too short… kang lain pula yang jadi.” Ivy menggeleng dan melihat pengajar yang lain. “Puss in the Boot? Well, dia bagus dalam pedang tapi….” Dia menggeleng sekali lagi. “Dia akan kejar Diaval satu sekolah nanti. Next, Prof. Zorro—Tsk. Dia ambil cuti sem ni.” Ivy mengeluh. “Alright… Lord Elm. Tapi dia ajar kelas Louis—

Ayat Ivy tertangguh bila dia rasa tangan seseorang memeluk bahunya, menggabungkan peluhnya dengan peluh tangan tersebut membuat dia menjerit geli dan tolak tangan tersebut. Dia berpaling melihat siapa yang berani sentuh dia dalam cuaca bahang itu (sebenarnya taklah panas sangat, Ivy je yang tak biasa) “Hansel!! Ewwww….. you are sweating like a pig!”

Hansel ketawa kecil sambil mengelap peluhnya di leher dengan tuala, matanya hanya melihat Ivy mengelap bahunya yang bekas dia sentuh. “Come on. Kau pun berpeluh jugak.”

“Ya tapi sekurang-kurangnya peluh aku semula jadi! Tak berbau bukan macam kau! kenapa kau tak pergi mandi selepas kelas pertahanan diri kau hah?! Kau busuk!!” marahnya sambil mengambil jarak diantara mereka. tak tahan bau keringat Hansel.

“Aku nak pergi la ni tapi ternampak kau kat sini.” Kata Hansel dengan senyuman nakal. “By the way, apa yang kau tenungkan hah? Looking for something on the Teacher’s collum?”

Ivy kerutkan hidungnya, masih dapat hidu bau hapak dari badan Hansel. Dia tetap mengangguk. “Extra Classes.”

Hansel menjungkit kening terminat dengan tujuan Ivy. “Kelas beautification ke? Atau kelas tatasusilah? Or maybe—

“Defence Class—

“Itu untuk lelaki.” Jawab Hansel cepat dengan nada mendatar. Memandang Ivy seperti dia takda masa untuk mendengar jawapan sarkastik Ivy.

“Aku serious ni Hans.”

“Kalau macam tu aku ambil kelas tambahan dalam subjek Beautification.” Balasnya masih tidak percayakan Ivy.

Ahli sihir ini memutar bola matanya sambil berdengus unlady-like. “Apa salahnya aku ambil kelas mempertahankan diri?”

Hansel menggantung tualanya di bahu sebelum memeluk tubuh. Memandang serius kawan rapatnya itu. Dia mengangkat jari telunjuknya. “Pertama, kau perempuan. Pelajar perempuan tidak digalakkan untuk mengambil kelas mempertahankan diri apatah lagi belajar memegang senjata tajam.”

“Tapi itu—

“Kedua…” Hansel merenung tajam pada Ivy, melarang dia untuk menyampuk. “Kau bukan pahlawan Ivy. Badan kau terlalu lembik untuk benda lasak seperti ini. Kau seorang ahli sihir.” Katanya secara fakta. “Asal? Kau dah give up magic ke?”

“Aku tak give up magic lah.”

“Jadi kenapa tiba-tiba nak ambil kelas mempertahankan diri pulak?”

“Tak jelas lagi ke? Untuk mempertahankan diri aku.” Jawab Ivy sambil tuding dirinya sendiri. “I have no magic to protect myself dan sekurang-kurangnya this..” DIa tunjukkan kedua penumbuknya. “Ada gunanya kalau aku tak boleh gunakan untuk menghasilkan magic bila aku dalam bahaya.”

“Apa yang buat kau fikir kau dalam bahaya hah?” Soal Hansel tidak terima alasan Ivy.

Ivy memutar bola matanya fed up dengan perangai Hansel kadang-kadang. “Sumpahan Losing Heart remember?” Soalnya dengan nada berbisik, hanya mereka yang mendengarnya. “at least I can break their jaw if it happen again.”

“It won’t happen again.” Bangkang Hansel dengan tangan bersimpul di dada.

Ivy juga memeluk tubuh dengan kening terjungkit, mencabar lelaki itu. “Oh yeah? Macam mana kau tahu ia takkan berlaku di sini lagi? you said it yourselves ‘it might happen again’.”

“Aku kata ‘if it happen again’.

“It’s a possibility.” Ivy tetap berkeras. “Sediakan payung sebelum hujan Hansel.”

“Tak perlu kau nak sediakan payung memandangkan dah ada payung tersedia untuk kau bila nak hujan nanti.”

“Siapa payung tu? Kau?” Ivy menarik sengih, mengangkat bola matanya ke atas. “Said the guy who’s busy with his investigation.”

“Gretel ada untuk payungkan kau.”

Ivy kembali memandang Hansel dengan mata terbeliak besar. “Gretel belajar kelas pertahanan diri?”

Hansel juga sendiri terkejut dan menutup mulutnya. “I should not have said that.”

“What?! Dude, that is so unfair!!”

“Dia belajar bersebab okay?—

“Tapi aku pun bersebab jugak!”

“Ia tak munasabah Ivy. Gretel boleh melindungi kau. okay?”

“Tak okay dan ia cukup munasabah! Aku tak perlukan bodyguard bila aku boleh lindungi diri aku sendiri, besides… I’m not a princess to have a bodyguard to begin with!”

“Then what are you?”

“A witch!” suara Ivy naik okta tiga. Menarik perhatian pelajar yang lalu lalang di Lobi itu. tapi pelajar academy tidak hiraukan sangat kerana mereka dah biasa tengok dua bekas Vicious ini bertekak urat.

A witch tidak perlukan kelas defence sebab dia specialty dalam magic bukan fizikal.”

“Urrrgghhhh….. tapi aku tiada magic sekarang so I’m defenceless. Sebab tu aku perlukan kelas pertahanan diri Hansel!”

“That’s erralivent.” Jawab Hansel pendek, tanda tidak akan mengubah fikirannya.

Muka Ivy naik merah, mula hilang sabar dengan lelaki dihadapannya ini. Pergaduhan mereka berulang ke permulaan topic pergaduhan mereka!

Walaupun Ivy sayangkan Hansel, kadang-kadang dia benci kawan rapatnya itu. apatah lagi dia cuba menghalang keinginan Ivy. Mentang-mentang dia tiada magic untuk buat dia tunduk pada Ivy, dan badannya sekarang lebih mascular dan 5 kali ganda kuat dari Ivy, ingat dia boleh arah-arah Ivy the Devil lah? Macam tu?

Well think again Mister!!

“Aku tak kesah. Wether you like it or not, I’m TAKING AN EXTRA CLASS!” kali ini dia dah tak kawal nadanya lagi, Ivy menjerit sekuat hati, sengaja mengeluarkan kemarahannya dari membiarkan ia mengalir ke magical corenya dan memberi renjatan elektrik pada badannya.

“Apa bising-bising di Loby ni?”

Dua bekas Vicious ini terus berpaling pada orang baru yang menyampuk mereka dan secara reflex, mereka mengambil selangkah kebelakang dari lelaki itu. Hansel bertindak seperti itu kerana mengekalkan jarak dari lelaki yang dia benci sementara Ivy pula mengelakkan rahsia tentang hubungan mereka terbongkar.

Louis menjungkit kening hairan mengapa mereka mengambil langkah kebelakang, tapi tak menyoalnya. “asal dengan korang berdua ni? Tak sah tak menjerit di laluan Academy. Nak kena saman ke?”

“Kau bukan Prefect.” Jawab Hansel dengan nada kurang sopan—tak bersopan langsung.

“True tapi aku ada kuasa dalam Academy ni.” Balas Louis dengan nada biasa pada Hansel. Tanda dia juga tidak senang dengan Hansel. Apatah lagi percakapannya pada orang yang berpangkat lebih tinggi darinya.

Hansel hanya berdecit walaupun dia dah tak boleh membalas ayat Louis lagi.

Louis menang kali ini. Putera Camelot itu berpaling pada Ahli sihir muda yang menjerit seperti orang gila sebentar tadi. Keningnya terjungkit meminta penjelasan.

Ivy berdengus unlady-like sambil memeluk tubuh, masih ada sisa geram pada Hansel dan ditunjukkan pada Louis. “Aku nak ambil kelas tambahan dalam teknik mempertahankan diri.”

“Dan kamu membantahnya?” Soal Louis dengan nada agak terkejut pada Hansel.

Ivy tersenyum lega. “See? Thank you Putera Geor—

“Saya setuju dengan kamu.”

“Apa?” Ivy terkejut.

“Saya setuju dengan Hansel. Kamu tak patut ambil kelas tambahan tu.”

Rahang Ivy hampir jatuh ke lantai, tidak percaya apa yang dia dengar keluar dari mulut Louis. Dia ingatkan lelaki tu akan menyokongnya! Mulut Ivy terbuka tertutup macam ikan kurang air untuk seketika sebelum dia menggeleng tidak percaya. “Why?!”

Louis mengangkat jari telunjuknya seperti Hansel buat sebelumnya. “Pertama, kamu seorang perempuan dan pelajar perempuan tidak digalakkan untuk mengambil kelas teknik mempertahankan diri—

“Tidak digalakkan, bukan diharamkan.”

“—Tapi….” Louis besarkan matanya, memberi amaran pada Ivy untuk tidak menyampuk bila dia bercakap. “kalau kamu nak ambil kelas pertahanan pun, kamu kena lulus ujian kelayakan dan melihat dari stamina kamu….” Louis memandang badan Ivy dari atas ke bawah, perasan cara pemakaian Ivy yang menjolok mata (Dia akan persoalkan hal itu nanti) dan menggeleng. “Saya tak rasa kamu akan lulus.” Katanya. “Kedua, kamu seorang ahli sihir. Bukan pahlawan, ahli sihir tak biasa dengan aktiviti ganas seperti ini.”

Ivy tak percaya apa yang dia dengar keluar dari mulut putera raja itu. Dia berpaling kearah Hansel dan melihat rakan karibnya mengangguk setuju dengan sebab Louis.

Sumpah, Ivy syak mereka berdua merancang perkara ini sehingga sebab mereka kedengaran hampir sama. BUkannya mereka sepatutnya bermusuhan ke? Sentiasa bergaduh dan mempunyai pendapat yang berbeza, bertentangan. Kenapa mereka bersetuju dengan pendapat masing-masing pula ni?

Ini buat Ivy naik geram. Apa salahnya kalau dia ambil kelas pertahanan?? Bukannya dia membebankan mereka pun? Malah menyenangkan kerja mereka untuk tidak memantau dia lagi seperti budak kecil. She’s a big girl now and no need for a baby sitter!

Ice Cream dalam tangannya digenggam hancur dan jatuh bersepah diatas lantai. Bukannya dia kesah pun. “I Hate both of you right now!!” tengkingnya dan menghentak kaki pergi dari mereka dengan mulut berkumat kamit menyumpah serana mereka berdua.

Dua musuh ini pula hanya perhatikan ahli sihir itu pergi sebelum saling memandang sesama sendiri. Juga tidak percaya yang mereka bersependapat tentang Ivy ingin mengambil kelas fizikal.

“Sebab?”

“Dia akan malukan dirinya pada ujian kelayakan tu.” Jawab Hansel dengan nada seorang yang bertanggungjawab.

Louis mengangguk setuju. “She can’t even hold a light sword with that skinny hands.”

“Agree.” Hansel menyokong. “So, siapa nak kejar dan pujuk dia?”

“Kenapa tidak kau?”

Hansel terus mengangkat kedua tangannya dengan senyuman sinis. “Sorry Tuanku, tapi patik takkan berhadapan dengan ‘kemarahan Ivy the Devil’ lagi. Lagipun, ia melanggar etika Academy jika berkeliaran di laluan sekolah dengan badan berbau seperti ini.” katanya mengangkat bajunya yang basah dari keringat  dan agak berbau sebelum berputar 180 darjah dan bergerak pergi—lebih kepada melarikan diri. “Good Luck Your highness!

Kalau lah renungan itu satu senjata, pasti kepala Hansel dah berlubang dari renungan tajam Louis lontarkan padanya. Louis perasan cara dia panggil Louis dengan perkataan Formal seumpama racun pada mulutnya dan bila ia sampai ke telinga Louis, ia bagai parasite berjangkit.

Nak taknak, Louis kena juga mengejar ke mana ahli sihir itu menghentak kaki pergi. Berdepan dengan ahli sihir panas barang yang sangat menggerunkan bila dia marah. Apatah lagi bila keinginannya dibantah walaupun sebabnya tersangat masuk akal. Dan mereka tahu, Ivy tetap akan ambil kelas tersebut walaupun dunia menghalangnya kerana itu memang sifat Ivy the Devil, akan buat apa dia nak dan takkan berhenti sehingga dia mendapatkannya.

Jadi, Louis terpaksa kejar ahli sihir itu yang juga merupakan kekasihnya untuk terangkan kenapa dia tidak perlu mengambil kelas tambahan itu dengan cara baik (Sebab Louis masih menyayangi nyawanya).

Bila dia lihat kelibat figura ahli sihirnya itu, dia terus memanggil namanya. Cuba menarik perhatian Ivy. Namun Ivy tidak berputar, atau dia enggan untuk berputar.

“Ivy!” sahutnya sekali lagi bila dia makin dekat namun Ivy tetap tidak berputar. Dah sah dia saja buat-buat tak dengar.

Jadi dengan itu dia lajukan langkahnya dan terus menangkap pergelangan tangan Ivy yang telah sembuh, akhirnya dapat buat perempuan itu putar.

Apa yang Louis dapat?

Renungan tajam dari Ahli sihirnya. “Let go Putera George.”

Kenapa Louis sentiasa dengar ayat tu dari mulut Ivy?

“Tidak.” Dia menggunakan nada ‘berkuasa’nya. “Come with me, Ivy the Devil.” Arahnya membuat Ivy berdengus mencabar.

Louis hanya menarik sengih dengan gelengan dan menarik ahli sihirnya dengan mudah, mengikutnya ke hujung laluan dan belok ke kiri, di mana ada bilik kosong yang tidak terpakai untuk mereka bersendirian.

Sebaik sahaja mereka di bilik tersebut, Louis menutup pintu dan berdepan dengan ahli sihirnya yang memeluk tubuh masih ada sisa marah dalam dirinya.

“You know, kau tak patut guna ‘nada tu’ kat aku setiap kali aku merajuk. Itu tak adil.” Rungut Ivy tetap memeluk tubuh.

“Hmm..” itu sahaja yang terhasil dari kerongkong Louis sambil dia bergerak ke meja berdekatan dan sandarkan belakangnya pada meja tersebut. Memerhatikan Ivy dengan senyuman misteri tapi menawan—wait, menjengkelkan.

“Are you even listening to me?” Soal Ivy merenung tajam kearah Louis.

Senyuman Louis makin lebar bila dia lihat dimana Ivy sedang merenung sebenarnya. “Ivy, mata aku kat atas ni.”

Muka Ivy terus naik merah bila dia perasan yang dia sedang perhatikan bibir Louis dan segera berpaling muka. Dia berdecit. “Stupid Louis.”

Louis ketawa kecil. “Aku mendengar. Kalau aku tak guna ‘nada ni’, kau takkan dengar cakap aku atau dapatkan perhatian kau kalau kau merajuk atau marah atau berikan aku silent treatment.” Katanya dengan nada mengusik. “I’m bless with this power.”

Ivy menjeling kearah Louis, tangannya mula mengipas dirinya kerana cuaca yang panas kembali mencakar kulitnya. “I hate you sometimes you know that?”

Louis hanya tersenyum pada ayat tersebut, matanya tertumpu pada tangan Ivy yang mengipas dirinya. “Kenapa kau marah-marah ni hari? Selalunya korang bergaduh tak lah sampai satu Academy mendengar pergaduhan korang.”

Ivy mula mengipas dirinya dengan kedua tangan. “Is it me? Or this place is hot?”

Louis menjungkit kening dengan senyuman nakal. “Dengan pemakaian kau macam tu. You are the one who is hot.

“Terima kasih kerana perasan tentang tu, King Obvious.” Katanya dengan nada sarkastik, tidak dapat tangkap apa yang Louis sebenarnya maksudkan. “Oh Lord, patutlah panas semacam!”

Louis hanya melihat Ivy bergerak untuk membuka tingkap bilik tersebut membenarkan angin masuk dan menyejukan badannya yang berpeluh akibat cuaca panas.

“Ah…. That’s better. Asal musim panas kat sini macam neraka hah? Aku tak pernah rasa panas seperti ini dalam seumur hidup aku!”

Louis ketawa kecil, bergerak pergi dari meja yang dia sandarkan. “Mungkin sebab di Vicious kau tak pernah rasa matahari pada musim panas.” Kata Louis. “lagipun, ini baru permulaan musim panas, pertengahan lagi teruk dari ini.”

What?? Lagi panas dari sekarang?? Desis hati Ivy terkejut dan merungut dalam diam. Rehatkan sikunya pada bingkai tingkap itu sambil menikmati pemandangan Tanah Camelot dengan laut berada di hujung horizon.

Dia dengar tapak kaki Louis datang mendekatiknya dan bersuara; “Jangan datang dekat Lou. Aku berpeluh.” Ivy mengeluh bila Louis tidak mendengar amarannya dan tetap memeluk Ivy dari belakang dan rehatkan dagunya pada bahu kiri Ivy. “Degil.”

“Siapa? Aku?” Soal Louis dan tergelak kecil, menggelitik pipi kiri Ivy dengan nafasnya. “Macam mana dengan nenek sihir yang berkeras untuk ambil kelas tambahan walaupun dah dilarang?”

Ivy memukul tangan Louis, tidak sakit sangat. “sebab Putera bongkak ni melarang aku tanpa sebab yang masuk akal. Aku berhak untuk ambil kelas tu kalau aku nak.”

“Betul. Tapi tak salah dengar nasihat dari aku ataupun Hansel.”

“Nasihat korang sama je.” Katanya menyiku perut Louis dan mendapat balasan dengan Louis menggelitik abdomennya. “Hey!” Dia tergelak dan segera berputar berhadapan dengan Putera rajanya, melepaskan pelukan Louis darinya.

Louis lepaskan Ivy tapi tangannya direhatkan pada bingkai tingkap dan memerangkap Ivy diantara tangannya. Wajah mereka tidak jauh, hanya beberapa inci jaraknya dan senyuman lebar terpapar pada wajah mereka berdua tanpa sebab.

“So… bagitau aku sebab sebenar kenapa korang taknak aku ambil kelas fizkal and stop that protective act or that cool façade.” Katanya lebih kepada satu arahan dari permintaan.

Louis ketawa kecil. Deruan nafasnya dapat dirasakan pada wajah Ivy. “Persistent as always.”

“Hey, kau boleh buat cam tu kat aku, kenapa aku tak boleh?”

“Siapa kata kau tak boleh?” Soalnya dengan nada rendah yang merbahaya—kearah positive.

Ivy tersenyum dan memukul bahu Louis dengan manja. “Jawab je lah soalan aku.”

“Hmm….” Jari Louis berdentum pada bingkai tingkap dengan anak matanya diangkat keatas. Berpura-pura berfikir sebelum bunyikan lidahnya. “Kami taknak kau cederakan diri kau sendiri.” Akhirnya dia menjawab tapi Louis tahu itu tak cukup untuk puaskan hati Ivy. “Seni bela diri mengambil masa berbulan untuk menguasainya dan itu hanya asas. Bunyinya macam senang tapi kau kena ada otot untuk belajar asas seni bela diri. Tapi kau…” Louis mencuit pinggang Ivy mendapat rintihan ‘ouch’ dari perempuan itu dan bajunya ditarik tanda amaran. Louis rasa tak terancam langsung dan tersenyum nakal. “Kau tiada otot, plus kau kecil.”

“Aku tak lah kecil sangat.”

“Kau faham maksud aku Ivy.” Katanya membuat Ivy alihkan pandangannya berlagak innocent. “Kau boleh cederakan diri kau kalau kami biarkan kau mempelajarinya. Apatah lagi pegang senjata. Aku belajar main pedang dari umur 3 tahun. Itu pun pedang kayu. Aku start belajar main pedang betul semasa umur aku 15 tahun and I almost cut my arm for my first try.”

“Really?”

Louis mengangguk. “Bukan kami tak benarkan kau mempelajarinya tapi fizikal kau tidak membenarkan kau untuk belajar semua tu. Kau dah bertahun belajar magic kan?” Ivy mengangguk. “Bila kau dapat kayu sakti kau sendiri?”

“13 tahun.”

“See? Sama seperti magic. Perlukan banyak latihan cuma seni bela diri gunakan otot dan lebih sakit dalam setiap latihan kau buat. aku taknak kau ambil kelas tu sebab aku taknak kau paksa otot badan kau dengan magical core kau sekali. Its tiring. Boleh menjejaskan kesihatan kau kalau kau tak boleh imbangkan dua elemen ni. Faham?”

Ivy diamkan diri untuk seketika, memikirkan apa yang Louis katakana sebentar tadi dengan tangan direhatkan pada bahu Louis. Matanya tertunduk melihat kasut mereka yang dekat.

Louis pula biarkan Ivy berfikir, menuggu dia buat keputusannya dalam diam sementara dia bermain dengan hujung rambut Ivy  yang terlepas dari sanggul rambutnya. Putera ini memejam matanya dengan perlahan dan menghidu bau wangian badan Ivy. Bau Lavender dan midnight breeze masih sama seperti dahulu, tidak pernah berubah dan tidak terjejas walaupun ahli sihirnya itu berpeluh kerana cuaca panas yang dia tiak biasa. Malah, peluhnya mengakibatkan bau badannya lebih kuat dari biasa.

“Mungkin kau betul.”

Louis membuka matanya dan tatap wajah Ivy. “Hm?”

Ivy juga melihat tepat pada mata biru cerah Louis dengan serbuk merah bertabur diatas pipinya. “Kau betul.” Dia ulang. “Mungkin aku tak perlukan kelas fizikal.”

Louis menghembus nafas lega. “You think so?” Bisiknya dengan wajah mereka makin dekat.

Ivy mengangguk kecil, tangannya mencapai untuk memeluk leher Louis. Matanya tertumpu pada bibir puteranya semula. “I think so.” Ulangnya.

Dan sepasang burung di luar bilik itu berkicauan dengan merdu dekat dengan dua pasangan tersebut seperti meraihkan hari yang indah itu dengan gembira sebelum terbang pergi.

Louis membelakangkan wajahnya dari Ivy, tidak jauh hanya hidung mereka bersentuhan dan mata menatap kedalam jiwa kekasih mereka. “Macam mana dengan tangan kau?” soalnya tanpa ada niat untuk bergerak dari posisi mereka. hanya berikan sentuhan halus pada hujung bibir Ivy dengan bibirnya sendiri.

“dah makin sembuh.” Jawabnya dengan Louis mengucup rahangnya.

“That good to hear.” Dan dia turun ke bawah.

“Hm-hmm.” Itu sahaja Ivy boleh jawab bila Louis dah turun ke lehernya.

Dan Putera rajanya beranikan diri untuk turun dan turun dan turun sehingga—Satu ketukan pintu kedengaran mengejutkan dua pasangan ini dan kembalikan mereka dari mana sahaja alam yang mereka telah pergi.

“Sumpah aku tak tahu apa-apa tapi aku tahu The Devil berada di dalam bilik ini.” Suara seorang lelaki kedengaran dari luar bilik.

“Just ignore him.” Bisik Ivy dengan sakit hati.

Louis teragak-agak untuk seketika tapi bila tiada lagi ketukan dari lelaki tersebut Louis mengangguk. “Okay.”

Bila mereka nak sambung apa sahaja yang tertangguh, satu lagi ketukan kedengaran membuat dua pasangan ini tambah sakit hati. “Saya sumpah saya tak tahu apa-apa tapi saya tahu kamu sedang mengabaikan kewujudan saya di sini.”

“Dia boleh dengar kita ke?” kali ini suara Ivy hanya hembusan angin. Hampir tidak kedengaran.

Louis pula hanya mengangkat bahu tidak tahu.

Sekali lagi satu ketukan menjengkelkan dari pintu bilik itu membuat mereka berdua berdengus mengalah. “SAya sumpah saya tak tahu apa-apa tapi saya tahu kamu sedang berbisik!”

Oh berhenti dengan ‘saya bersumpah’ tu lagi!” akhirnya Ivy the Devil meletup, dah tak tahan dengan lelaki menjengkelkan dari luar bilik tersebut dan memandang Louis. “Aku keluar dulu.” Bisiknya.

Louis mengangguk dan agak terkejut bila Ivy mengucup pipinya dan bisikkan tiga perkataan terindah di telinganya sebelum bergerak pergi dengan hentakan kuat tanda dia sakit hati bila satu lagi ketukan menjengkelkan kedengaran.

“Alright! Alright I’m coming!” tengking Ivy dan membuka pintu dengan kasar Cuma tidak besar, hanya cukup untuk dia menyelit keluar sebelum menutupnya semula, meninggalkan Louis bersendirian dengan senyuman lebar terukir pada bibirnya.

That sly witch…” katanya dengan nada berbisik sambil memegang pipinya.

Sementara di luar bilik itu…

Perasaan Ivy dah berubah kesebaliknya bila berdepan dengan si empunya ketukan menjengkelkan.

Jack…..” Ivy berdesir dengan merbahaya.

Jack pula tak rasa terugut langsung dengan desiran tersebut. Dia hanya tersenyum seperti dia budak paling baik didalam tanah tersebut. “Kau dengan seseorang ke dalam bilik tu? Tak baik tinggalkan dia didalam. Apa kata aku sapa dia—

“Don’t.” Ivy menghentikan Jack bila lelaki itu memegang tombol pintu. “Jangan nak berlagak baik lah Jack. Aku tahu kau tahu dengan siapa aku didalam tu.”

“True.” Senyuman innocent Jack berubah menjadi sinis dan dituruti dengan tawanya. “Tapi bukannya aku dah sumpah aku tak tahu apa-apa ke?”

“Kau sumpah tak tahu apa-apa. bukan sumpah tak tahu siapa.” Kata Ivy dengan nada menahan marah. “Apa kau nak dari aku?”

“Woa… relax Sweetheart. Aku datang untuk sampaikan mesej je.” Katanya sambil mengangkat tangan. “The Great Wizard Merlin memanggil kau di menaranya.”

“Bukti?”

“Dah agak kau akan cakap macam tu.” Jack ketawa sinis dan mengorek poket seluarnya untuk keluarkan satu batu berwarna emas pada Ivy. “Happy?”

Ivy hanya berdengus dan hulurkan tangann. Jack jatuhkan batu tersebut kedalam tangan Ivy. “Alright.” Katanya dan bergerak pergi dari laluan kosong itu dan kembali pada laluan yang penuh dengan pelajar academy.

Mengendahkan parasite menjengkelkan yang mengekori Ivy dari belakang. “You lost puppy?”

“Tak, Princess. jangan nak perasan sangat ingat aku tiada kerja dan saja nak ekori kau.” katanya membuat Ivy berpaling memandangnya. Mata Emas Jack bersinar seperti mana senyuman sinisnya. “Aku nak kembali ke asrama kerana bilik aku di sana. I need to rest selepas kelas seni bela diri. I’m an instructor remember—”

“No need to brag.” Potong Ivy kembali memandang kehadapan. “Itu hukuman kau sebab cuba curi kayu sakti Fairy Fauna dan salahkan aku atau perbuatan buruk kau.”

Ivy tidak perasan senyuman Jack jatuh untuk seketika sebelum kembali sinis. “The little witch dapat catch up dengan keadaan dah.”

“Dan apa maksudnya dengan tu?” Soal ivy, tahu sangat satu pujian dari Jack menandakan satu sindiran sebenarnya da nada maksud terselit pada ayat ‘pujian’ itu.

“kau akan catch up dengan apa yang aku maksudkan tak lama lagi.” katanya lagi saja nak sakitkan hati Ivy. “So, nampaknya kau dan budak mentah tu dah official… well, heh…” Jack menarik sengih menyindir. “Still in secret thou. Mungkin in the future kau akan jadi Mis—

“Hubungan aku dengan Louis bukan untuk kau perkatakan.” Ivy berdesir melalui bahunya. Menjeling lelaki tersebut dengan jijik. “Kenapa kau suka sangat masuk campur dalam urusan aku hah?”

“berapa kali aku nak jawab soalan tu sayang? Because I have fallen for you—

Ivy berdecit sinis. “macam lah aku percaya ayat kau tu—

“Believe it or not I do love you.” Katanya dengan senyuman menjengkelkan namun menawan bagi para wanita tertampal pada wajahnya. “Apapun, aku tak kesah kau percaya ke tak. Lebih seronok kejar kau dari kau mengalah ke tangan aku. I favour a girl with a fetish personality.”

Ivy hanya memutar bola matanya pada ayat Jack. Benci bila dengar lelaki itu berkata manis dan cuba untuk menarik minat Ivy tanpa henti.

 Setiba sahaja Ivy di jambatan Academy, dia mengeluarkan batu transportationya dan berpaling memandang Jack yang juga berhenti di sebelahnya. “Kau kata kau nak ke asrama.”

“True again.” Jack tunjukkan gigi taringnya yang menawan. “tapi seperti aku cakap tadi. Aku akan kejar kau sehingga kau jatuh kat aku and this is the way to catch you.”

“Apa? be a gentlemen and send me off?” soal Ivy dengan sarkastik. “Kalau itu cara kau untuk pikat aku. Teruskannya sebab aku takkan termakan dengan cara tu.” Ivy menggenggam batu transportation itu mengaktifkannya dan hilang dari pandangan mata Jack.

Lelaki bermata emas ini pula hanya tersenyum lebar melihat kearah tingkap menara Merlin. Terhibur dengan teknik jual mahal Ivy. “Trust me my love, you will fall for me. One way or another.” Janjinya pada angin sebelum berputar ke asrama semula sambil bersiul satu lagu yang dikenali. Lagu yang dinyanyikan pada malam sebelum Grand Finale upacara pembukaan Gracious Academy.

Sementara itu, setiba sahaja Ivy di dalam menara Pengetua Merlin. Ivy kaku dalam posisinya bila dia lihat mentornya berada di atas sofa, menayangkan betisnya yang berbulu dan dia… sedang…. Memotong kuku kaki?

“Err—Uhm… Pengetua Merlin?”

Orang Tua yang focus dalam kerjanya tersentak dan mendongak untuk melihat manteenya yang berdiri di hadapannya dengan muka terkejut. “Oh, Cik Ivy. Apa kamu buat kat menara saya?”

“Huh?” Ivy pula buntu. “Bukannya Pengetua panggil saya ke tadi?”

“Saya ada panggil kamu?”

Kedua mentee dan Mentor ini dalam kebuntuan untuk seketika.

Ivy menuding kearah tingkap menara dengan janggal dan berkata; “Tadi… Jack kata Pengetua panggil saya dan bagi…. Saya batu…. Transportation. Tuan panggil saya kan?”

Pengetua Merlin mengerdip mata untuk beberapa kali sebelum buat muka teringatkan sesuatu. “Oh yes, Jack. Saya hampir lupa tentang tu.” DIa segera bangun dan bersihkan jubahnya dari kuku-kuku kakinya dan berjalan ke meja kerjanya mengambil seutus sampul surat yang bercop mohor diraja di bawah semak helaian kertas kerjanya. “I got this malam semalam dari Raja Camelot. Saya sepatutnya owl pada kamu surat ni tapi saya ingin bercakap dengan kamu tentang satu benda tentang Majlis hujung minggu hadapan ni.”

“Majlis?” Soal Ivy menerima sampul surat itu dari Pengetua Merlin dan membukanya. Membaca isi kandungan surat dari Raja Arthur untuknya.

Dear Young Sorcerer, Ivy, Daugther of The Evil Sorcerers Maleficent from Vicious Land,

I, King Arthur Pendragon of Camelot Kingdom invites you to the—

“Oh I hate reading this kind of things…” Ivy dah mengalah sebelum sampai ke pertengahan isi kandungan surat tersebut dan melontarnya keatas meja kopi. “Summaries it for me please.”

Pengetua Merlin ketawa. “memandangkan kamu mintanya dengan baik, saya akan beritahu. Come sit my child.” Pengetua Merlin membawa menteenya duduk di sofa bertentangan dengannya dan dia membuka topinya untuk mengeluarkan seset teh dan makanan ringan di atas meja kopi.

Ivy dah biasa dengan tabiat Pengetua mengeluarkan semua benda itu dari topinya dan menuang teh tersebut kedalam cawan mereka. Dia dapat menghidu bau teh tersebut dan tersenyum. “Smell nice.”

“Oolong Tea. Ia hadiah dari General Han dari Kerajaan Cina semasa saya lawat mereka dua minggu lalu kerana Mushu ada masalah dengan nenek moyang mereka sekali lagi.” Merlin mengeluh. “Kekadang kerja saya dah tak seseronok semasa zaman gelap. Bukannya saya merungut tapi orang tua macam saya ni tak seberapa pandai jadi Peace Keeper. in the end, mereka selesaikan masalah mereka tanpa saya buat apa-apa.” Katanya sambil mengangkat bahu slamber. “But they thank me anyways. And I don’t know why…?”

Ivy yang hanya diamkan diri, minum tehnya dengan tenang hanya mendengar orang tua itu mula berceloteh tentang kerja hariannya. Sekali lagi. Ivy dah biasa dengan perangai Merlin yang ini juga. Merungut tentang hari-harinya seperti orang tua sebenar.

“Mungkin sebab Pengetua Merlin dah tolong mereka tanpa Tuan sedari.” Cadang si ahli sihir muda setelah menghirup tehnya. “Atau Mereka terlalu sanjungi Tuan sehingga fikir Tuan buat something tanpa mereka sedari.”

Wizard merlin kerutkan hidungnya tidak suka dengan cara Ivy bercakap. Masih kurang sopan walaupun dengan ayat penuh pertuturan. “Apapun sebabnya, saya pasti kamu akan bagi saya sebab teruk untuk menunjukkan saya ni dah tua.” Balas Merlin dengan ayat Sarkastik,

Ini buat Ivy menarik sengih. Pertama kali dengar Mentornya bersarkastik. “Bukannya Tuan sendiri ke yang buat diri Tuan tua dengan segala rungutan tentang kerja-kerja Tuan di tanah ni?”

Wizard Merlin berdengus seperti budak-budak dan mengambil snek dari meja kopi dan sumbatkannya kedalam mulut. “Apapun, Ahad depan ada Majlis diraja akan diadahkan oleh Raja Arthur dan saya akan bawa kamu ke sana bersama saya. Saya suruh Arthur buat surat jemputan tu untuk kamus sekali kerana saya hendak memperkenalkan kamu sebagai Apprientice saya kepada seluruh Tanah Enchanted.”

Ivy hampir tercekikkan biskut bila mendengar dia ingin diperkenalkan. “Apa? S-Saya? Mem—memperkenalkan p-pada siapa?”

“Didn’t you listen? Kenapa seluruh tanah Enchanted!”sahutnya terlalu gembira untuk kesenangan Ivy. “Selama 100 tahun saya cuba cari seorang apprientice malangnya saya sibuk babysitting Raja Arthur dan juga Putera George. Menjadi penasihat dan juga ahli sihir di raja sangat memenatkan tahu tak? Tambahan pula jadi idol pada seluruh Enchanted, it’s hard for the life of a celebrity apatah lagi dah tua macam saya dan perlu menjaga ratusan pelajar Gracious Academy—

“Kelihatan seperti Tuan masih sibuk. Kenapa inginkan Apprientice sekarang? Tambahan Tuan dah tua.” Potong Ivy setelah bersihkan tekaknya dari tercekik tadi.

“Simple. I’m Old.” Jawabnya seperti mengata dia tua adalah sesuatu yang tidak akan buat dia terkilan langsung (sedangkan bukan main dia terasa bila dikutuk tua oleh Ivy). “Kamu boleh kata saya perlukan seorang cucu untuk jaga orang tua kerepot macam saya ni.”

Ivy diamkan diri untuk seketika, agak terkejut mendengar cara percaapan Pengetua Merlin. Dia cakap seperti dia dah terlalu tua dan dah tak dapat nak pikul tanggungjawabnya lagi, sedangkan dia kelihatan sihat dan bertenaga, kulit berkedut dan rambut beruban itu hanyalah topeng. Ivy tak percaya Merlin dah jadi lemah kerana hanya duduk sebilik dengan orang tua itu Ivy dah dapat rasakan kekuasaan Pengetua Merlin. Dan ia tersangat kuat. Menggerunkan sebenarnya.

Adakah dia maksudkan perlukan seseorang untuk bantu dia dalam kerjanya? Sebab itu dia perlukan seorang apprientice?

“Apa jadi setelah saya diperkenalkan kepada seluruh kerajaan Enchanted?” Soal Ivy inginkan suatu kepastian.

“Kamu akan ikut saya ke luar kerajaan bila saya diperlukan. Kamu mempelajari apa yang saya buat di sini. Bukankah anak murid patut mengekori gurunya kemana sahaja dia pergi?”

A-hah! Tekaannya tepat. Ivy akan menggantikan kerja-kerja Merlin suatu hari nanti.

“Baiklah… saya Faham.” Ivy mengangguk kecil. Dapat rasa tanggungjawab Merlin ditanah itu terlalu besar dan memikirkan dia akan gantikan tempat Merlin adalah sesuatu yang dia takkan jangka akan buat. “Saya akan cuba.”

Pengetua Merlin tersenyum lembut dan mengangguk. “Gembira mengetahui kamu memahami niat saya.” Dia mengangkat cawan tehnya dari meja kopi dan menghirup the tersebut sebelum bersuara; “Sekarang, perbincangan kita dah selesai. Apa kata kita meluangkan masa antara mentor dan Mentee bersama? Berbual kosong dan—

“Dan dengar Tuan membebel tentang kerja tuan sepanjang minggu ni.” Sambung Ivy dengan nada mengusik membuat Merlin ketawa berdekah-dekah.

“Yes… yes… dengar orang tua ni membebel… oh, saya hampir terlupa.” Merlin turunkan cawannya kebawah dan membuka topinya untuk mengeluarkan satu buku cerita dari topinya dan hulurkan buku tersebut pada Ivy.

Mata Ivy membesar bila dia terbaca judul buku fairy tale itu. tangannya teragak-agak untuk mengambil buku itu dan bila ia berada didalam tangannya, ia direhatkan dipangkuannya dengan mata tidak lari dari judul buku tersebut. “Ini… buku Fairy tale Ayah?” Ivy kembali memandang Mentornya meminta kepastian jika matanya sedang menipunya atau tidak.

Wizard Merlin mengangguk. “Tiba masa untuk kamu mengetahui sejarah ayah kamu melalui mata orang Enchanted.” Katanya dengan senyuman manis, bukan seperti seorang budak tapi seperti seorang lelaki tua yang berpengetahuan luas. “Apa kata kamu membacanya sambil saya merungut tentang hari saya? Supaya kamu tak bosan sepanjang hari ni.”

Sebuah senyuman terukir di bibir nipis ahli sihir ini, terasa gembira dan sedih pada masa yang sama bila dia dapat mengetahui serba sedikit tentang ayahnya. Apatah lagi mengetahui Ayahnya dapat buku Fairy Talenya sendiri.

Dia cuba menahan tangisannya dari mengalir dan mengangguk.“Baiklah.” Dia ketawa diantara tangisannya. Membuka lembaran pertama dalam buku tersebut. “Baiklah…”

Wizard Merlin hanya diamkan diri, perhatika anak muridnya mula membaca buku tentang ayahnya, kelihatan terharu yang tidak terkata tertulis pada wajahnya, tangisan yang cuba disembunyikan gagal walaupun dia cuba menutup mulut hanya kerana melihat gambar ayahnya didalam buku tersebut.

Robin,tentu kau bangga melihat dimana Vivian sekarang setelah apa yang dia tempuhi selama ini.

Merlin menarik nafas dalam bila dia juga rasa sentimental melihat anak muridnya dan terus mencapai biskut. “Alrght, lawatan saya ke CIna baru-baru ini. Mushu dan nenek moyang mereka, Eugh, kamu takkan percaya bila saya kata guardian tu dah mula buang tabiat balik.” dan orang tua itu mula membebel, sengaja bercakap tentang dirinya untuk berikan masa bersendirian yang Ivy perlukan. Sengaja shok sendiri supaya Ivy boleh membaca kisah ayahnya tanpa rasa dirinya diperhatikan.

Sedangkan Merlin sememangnya perhatikan gerak-geri dan telatah Ivy bila dia baca setiap lembar tentang kisah hidup Ayahnya.

.


.

“Oh dan Cik Ivy.”

“Ya?”

“Pada Malam Majlis itu kamu akan tunjukkan sedikit persembahan magic untuk membuktikan kamu layak menjadi Apprientice saya.”

What?!”

>X<


(A/N: Yeah… Merlin ni tambah pelik dari bab ke bab seterusnya… Hahahahaha apapun, nampaknya masih ada persoalan yang tak terjawab didalam cerita ni! Dan Jack akhirnya mengambil langkah untuk dapatkan Ivy setelah mengetahui ahli sihir kita ni dah mutual relationship dengan Louis?! Well…. See you in the Next chapter to find out more!!! *Hug&Kissess*)

10 comments:

  1. Angah. X sabarnya nak tau apa jadik next. Haha. Tenkiu angah. -Epi-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Epi! Awak kena besabar sikit eh sebab angah ada exam next week *wink* so kalau ada masa nak type next chapter, angsh akan post secepat y mungkin. But no promisses thou! *kisses*

      And u welcome love (≧∇≦)/

      Delete
  2. Arghhhh sukanya sukanya sukanya . Akhirnyaa louis and ivy da officially couple . Jyeahh . Rasanya time majlis tuh nanti mesti rantai besi kat tangan ivy , raja arthur bukak balik kankan . Huhu . Taksabar nak tunggu next episode

    ReplyDelete
    Replies
    1. Uuuuuuuuuuuuuuuuu.... Bagus jugak idea raja arthur buka gari tu hehehe, angah actually x fikir lagi how d'next chapter going to be 'cuz angah busy with exams... Wuuuu (T^T)

      But this really helps! Thanks awak *hug&kisses*

      Delete
  3. hohohohoho againnnnn #_______@

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huhuhuhuhu again & again & again & again~~~ ヽ(゚∀゚)ノ!

      Delete
  4. Angah. Jack ke yang bagi hati dia pada Ivy? Macam mana soulmate dalam cerita ni bertindak? Boleh ke terjadinya pertindihan soulmate? Curious ni. Hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yes my beloved reader?

      That question is not going to be answered. Tapi awak dibenarkan buat pelbagai andaian. Maybe hansel u bagi! Or putera xiao ai, or anak putero sleeping beauty... Huhuhu, the heart owner is still a mystery and one day akan dibongkarkan. Heeeeee

      And how soulmate berfungsi will be explain in the future chapter!

      But i believe that maksud soulmate antara dua insan mempunyai perasaan y sama. And kukuh!

      Keep on curious love! *hugs&kisses*

      Delete
  5. jadi lagi misteri.. rasanya jack bukan soul mate dia...

    entah la.. buat sakit kepala je.. jack pun nak buat teruk2...

    dia maybe fallen to jack bila patah hati je..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahaha.... Jack memang rancang nak buat teruk2...

      And pasal y last part tuuuu.... Mungkin, MUNGKIN boleh berlaku. Besides, louis dah bertunang ( ͡ʘ ͜ʖ ͡ʘ)

      Delete