Rose Princesses: Rewind the Time

Chapter 36

Aku tersedar dari tidurku dan segera mendongak kepala dari meja kerja. Memerhatikan sekelilingku, aku didalam bilik. Di apartment ku?

Luna memandang kearah jam tangannya. 8.30 malam. Dia terus bangun dan turun ke bawah. Terlihat Mea dan Si Kembar berada di meja makan sedang mengemas makanan yang di hidangkan oleh Mea.

“Oh Luna! kau dah keluar, aku ingatkan kau akan berperap semalam kat dalam tu.” kata Mea sambil meletakkan hidangan terakhir di meja.  

Kembali ke masa sehari sebelum kami semua dibawa lari ke Robella… desis hati Luna
Viola dan Fiona memeluk lengan Luna dan membawanya ke meja makan. “Duduk, Mea dah penat-penat masakkan ni semua untuk kau.”

“So, kena hargai jasa orang. pasal Kyoya tu kita lupakan buat seketika okay?” sambung Fiona dengan senyuman manis.

Kyoya? Oh ya,… aku dan dia dah break sebab dia curang dengan aku desis hati Luna. mereka semua makan dengan aman. Luna terasa seperti rakannya merenung dia dan dia memadang mereka balik. “Mr. D call tadi..”

Mea dan si kembar bagi respon dengan muka blur. “Siapa Mr. D?”

Luna yang ingin ambil satu suap nasi terbantut mendengar respon mereka. “Huh?” mereka tak tahu? Oh! Memori mereka berkaitan dengan Robella dah hilang.. bermaksud memori tentang danny turut lenyap. Hanya aku yang ingat desis hati Luna sedih. Dia menggeleng. “Tak, aku cakap Dr. D, donkey call. Dia suruh siapkan assignment sebelum rebut sajli tu berhenti.”

‘O’ terbentuk di bibir mereka bertiga. Dr. Donkey, professor yang selalu jadi mangsa keadaan para murid kat kampus mereka. sebab? Dia jenis lurus bendul dan lambat pick up.

Luna sekarang ternggelam dalam mindanya sendiri.  Sekarang, hanya dia yang ingat tentang Robella. Mea dan Si kembar dah di brain wash dengan perjanjian mereka dengan En Edward. Luna tak hilang ingatan sebab time tu bukan dia yang tandatangan surat perjanjian tu tapi mereka bertiga. Shinee turut hilang ingatan tentang mereka semua. Seperti semua itu adalah mimpi seseorang, mimpinya yang sangat panjang. Hanya dia yang tahu apa yang terjadi dalam mimpinya.

“Luna…. Luna, kau kenapa? Makanlah sebelum lipas bawa lari makanan kau.” Tegur Fiona memetik jari membuat Luna tersentak dari lamunannya.

“Sorry, aku terfikirkan sesuatu tadi.” Luna kembali makan tapi semakin slow kerana kembali ke kotak mindanya.

Mea dan Si kembar mula risau dengan perangai Luna. mereka risau yang Luna masih belum dapat lupakan Kyoya jahanam tu.

Setelah habis makan malam, Viola duduk di sofa ingin nonton rancangan TV. Manatahu ada rancangan best. Persoalannya… mana Remote ni?

“Jong!... hyun…” Viola terhenti sendiri. Kenapa aku sebut nama tu pula? Siapa lelaki tu? kenapa namanya cam biasa je aku sebut? Desis hati Viola dia terasa seperti hatinya mula sebak entah apa sebabnya dia tak tahu. Dia mengelengkan kepala cuba tenangkan diri. “Mea! Mana remote?”

Mea memanjangkan lehernya keluar pintu dapur dan memuncungkan mulutnya. “Tuuuu…. Ada kat bawah coffee table tu!” katanya dan sambung mencuci piring.

Dia berhumming sendiri dengan lagu merdu yang Fiona selalu main di biliknya. Tetiba dia rasa geram entah kenapa, seperti ada sesuatu yang tidak kena seperti ada sesuatu missing time-time dia sedang sibuk. Entahlah, di kacau? Di sakat? Entah, dia sendiri tak tahu.

“Damn you perve… eh?” Mea mula terasa hairan. “kenapa dengan aku ni? sebenarnya, siapa aku nak sumpah serana kan ni? sebab apa aku marah? Ish.” Mea mengeluh panjang. Tak, aku marah kat Kyoya ni… sebab curangkan Luna desis hatinya.

Fiona dan Luna pula berada di bilik Fiona. Mereka sedang bermain piano four arms. “Hairan, tetiba kau nak main kenapa Lu?” Soal Fiona memandang kearah Luna yang bersedia nak main.

“Nothing, saja-saja je. Bukan selalu kita main sama-sama kan?” Tipu, Luna main sebab dia cuba hilangkan rasa sedihnya yang semakin meningkat setiap kali dia memandang kawan-kawannya.

“Okay. Jom start.” Mereka berdua mula bermain lagu bertemakan four arms dengan rancak dan merdu mereka berdua bersenda tawa sambil bermain. Fiona ingin menekan kunci C high dan terasa sesuatu yang ganjil membuat tangannya berhenti bermain.

“Fee? Kenapa?” Soal Luna hairan Fiona berhenti secara tiba-tiba.

Fiona mendongak dari memandang kunci C high tersebut dan menggeleng. “Aku terfikir, C high ni cam lainlah bunyinya…” katanya sambil menekan-nekan kunci tersebut. Tak ia tak rosak.

Luna hairan dengan Fiona. Telinga Fiona kan dah lali dengan setiap tone Piano to kenapa dia kata ia rosak?

“Lu! Tolong aku!” Luna terdengar suara Mea dan turun meninggalkan Fiona.

Fiona menekan kekunci itu sekali lagi dan lagi dan lagi dan lagi. Apa kurangnya tentang kekunci ni? “C Key…” Mata Fiona membulat. Kenapa ayat tu seperti selalu dia sebut? Selalu dia guna ayat tu untuk seseorang tapi siapa? Kenapa dia rasa ada kekosongan dalam diri mereka?

Perasaan mereka bertiga, persaan kosong itu berlarut sehingga hari ke tiga. Luna perasan tentang itu dan rasa lebih bersalah. Apa patut aku buat? Aku patut cari jalan untuk batalkan perjanjian itu sementara berada di Robella tapi aku buat benda lain pula… aku buat majlis wedding untuk mereka. aku patut tangguhka benda tu dulu dan tidak bertindak terburu-buru kalau tak, hal ni takkan terjadi desis hati Luna.

XOXOXOX

Seminggu lebih telah berlalu dan Luna perasan tentang perangai rakannya yang sedikit down in the mood; merenung jauh, bosan, selalu mengeluh. Tentulah, bila kita mengalami amnesia; perkara cam tu selalu terjadi sebab nak ingat apa yang hilang dalam diri mereka. situasi Mea dan Si kembar seperti itulah.

“Korang okay ke?” Soal Luna slamber walaupun dia sebenarnya tahu kenapa.

Viola dan Fiona memandang Luna dengan pandangan acuh x acuh. “Fine..” mereka mengeluh.

Mea pula yang duduk di sofa ruang tamu bersama buku sketch yang masih kosong hanya menggeleng sambil memandang keluar tingkap, melihat kawasan rumah yang diselaputi salji tebal. “Lu, kenapa sejak beberapa hari ni aku rasa lemas dan selalu cakap sesuatu jarang tapi rasa seperti selalu di sebut? Rasanya cam ada hilang lah. Rasa sunyi, dan… entahlah.” Mea menghembus nafas lelah.

Viola mengangguk setuju dengan Mea. “Same here. Aku selalu rasa marah tetiba tapi entah kenapa. Rasa nak cari gaduh, sakat orang tapi bila nak ajak Fee sakat kau… entah, aku rasa bukan kau yang aku nak cari gaduhkan dan bukan bersama Fee.”

Fiona tidak bersuara apa-apa hanya duduk di meja makan dengan hot coco dalam genggamannya. Memandang refleksinya dalam air itu dan tenggelam dalam lamunannya sendiri.

Luna dapat baca apa bermain dalam fikiran Fiona sekarang. dia pun rasa kehilangan juga. dia sering bermain piano, main piece yang sama berulang-ulang kali tanpa henti sehingga tangannya sendiri cramp.

Dia rasa bersalah dengan mereka bertiga dan berlari naik ke biliknya. Kunci pintu dan rebahkan badannya di katil. Memeluk bantalnya dengan erat dan menangis sesenyap yang mungkin.

Apa patut aku buat? kalau aku ada kuasa, aku akan kembalikan kita semua ke Robella dan pulihkan ingatan kamu semua. Tapi di sini, kuasa, magic, potion, dan jampi tidak wujud. Aku tak boleh buat apa-apa. 

Semuanya apa yang telah aku prepare bila time ni tiba tinggal di Robella. Tapi, benda tu takkan mereka jumpa sebab mereka tak ingat tentang kami. Kalau mereka ingat, tentu mereka boleh gunakannya dan kembalikan semuanya ke normal. Minho… Aku rindukan kau, aku rindukan pelukan kau, aku rindukan usikan kau, aku rindukan Frog prince aku… desis hati Luna. Air mata bergelinang turun membasahi bantalnya.

Tetiba cahaya merah muncul dari dadanya dan dia segera menjauhkan bantalnya dan mengeluarkan cahaya tersebut. Rantai jade berbentuk heart itu bercahaya membuat Luna tersenyum.


“Masih ada harapan…!” dia menjerit kecil. Bersyukur kerana rantai yang telah selamatkannya dari rasukan Shadow masih ada. Rantai itu boleh mengabulkan hajat kecil. Biarlah kecil, sedikit magik pun jadilah desis hati Luna.  Dia menggenggam erat rantai itu dengan kedua tangannya dan menutup matanya. “Grant my wish, beri Minho petunjuk dimana Kotak itu berada.” 

1 comment:

  1. best giler...sambung lg please...takpun wat speacial entry...

    ReplyDelete