New chapter!

Fitth H.O.P.E

Little Believers Tiada siapa akan percaya jika kamu kata kamu boleh melihat Jack o’the Lantern. Ia hanyalah kisah dongeng dis...

Tuesday, 3 December 2013

Racing Heart : 10# Race


Hell yea I'm Free!!! I can start Blogging and E-Novel angah dah bergerak lagi!!! Woo-hooo!!!
Okay... actually, angah tak lah bebas mana pun, ada satu paper lagi time 5/12/13 ni boooo.... Screw You Sain Sukan paper! hwahwahwahwahwa...  astaghfirullah'alAzim..... hehehe
Anyways.... angah update 2 hari sebelum last paper .. kan angah dah kata update n3 angah tak menentu.. x baca notification kat kiri tu ke??? hehehe.... Put everything aside about SPM and another Yadda-Yadda about me... Lets enjoy RH!!!! 
P/S: tanggal 10 and ke atas angah mungkin tak update recently bab angah nak melancong ke KK mungkin? atau semenanjung.... PLUS!! Thank Goodness Angah tak dapat PLKN klau tak ada Blog ni tertangguh LAGI 6 bulan.... Argghh!!! Moulla-Moulla! orang nak baca bukan dengan angah berceloteh! NAMPAK BAWAH!
=-=-=-=-=-=-=-=-=-=-=-=-=-=-=-=-=-=-=-=-=-=-=-=-=-=-=-=-=-=-=-=-=-=-=-=-=-=-=

Hari khamis, sehari selepas festival di HK Academy. Sleeping Forest dan Sakura berada di Sekolah mereka seperti biasa sedang berbual kosong dalam kelas sementara menunggu guru masuk kelas.

Bestnya semalam! Kan Sakura…” Jue menyiku bahu Sakura dan menahan ketawa.

“Yup! Ada banyak gerai, makanan dan permainan!” jawab Sakura hyper seperti selalu.

Ren menjungkit kening bersama dengan senyuman nakalnya. “betul ke? Itu je? Hanya gerai dan makanan? No extra?” Ren menyoal mengorek cerita dari Sakura. Saja nak sakat.

Kepala sakura miring ke sebelah tidak faham. “Ada lagi ke?”

Jue land tangannya di meja belajar Sakura dengan tangannya di dagu. Dia memandang Sakura dengan mata yang bersinar sinar. “Spill it out girl..”

“pasal apa?” Soal si Sakura lurus ini.

“Mhmm…. Apa kata pasa l beruang BESOR yang kau peluk kelmarin tu.” kata Yumi mengangkat kening double jerk.

Sakura terus tersipu malu. “Aku tak peluk, aku pegang je.”

“Yelah tu.” Jue memumutarkan matanya keatas. “So…. Cam mana kau dapat patung tu? ada orang bagi ke?”

“Ummm…” Sakura memandang kearah lain tak nak lihat muka kawannya. Malulah…

“Sakura…. Kami tak dengar ni..” Usik Ren.

“Sh-Shou yang berikan…”

“Oh ya?” kata mereka berempat membuat poker face.

“pelik… sangat, sangat pelik, kan Ren?” Yumi menyiku perut Ren.

“Ya… setahu aku, kau panggil dia mamat bebal atau cam tu lah, kenapa tetiba ke ‘Shou’ ni?” Ren menahan ketawanya melihat muka Sakura naik merah.

“Sakura sayang, muka kau cam tomato terlebih masak dah aku Nampak” usik Yumi menambah cili dalam kari.

“Korang kejam!” jerit Sakura dengan muka merah kalah warna kereta ferari. Dia mengambil bekalnya dan bergerak pergi dari kawan-kawannya akibat malu kena usik tanpa henti. Manakala, Sleeping forest pula hanya tertawa pecah perut melihat gelagat kawan mereka satu tu.

Jue menyiku perut Tomoko. “nampaknya plan matchmaking kau dah ada peningkatan.”

Tomoko mengangguk setuju dengan sisa tawa yang tinggal. “Tentu Yui happy dengar pasal ni.”

.,.,.,.,.,.,.,.,.

Sakura berada depan lap topnya sedang bermain video call dengan rakannya. Mereka rancang nak berjumpa di Claw café ini hari tapi tak jadi kerana Claw café tutup pada minggu itu atas sebab-sebab tertentu. Plus, hari ini, hujan turun dengan lebat.

“Ala Sakura… jomlah join kitorang ini malam…” pujuk rakan sepermainan Sakura dengan wajah puppy facenya.

Jue turut buat muka 10 sen. “pretty please…. Tentu best ni malam!”

Yumi mengangguk setuju. “Dah nak sebulan kita tak race ni, aku rasa bukan kereta ku je nak berkarat, sekali dengan tulang-tulang aku ni dah berkarat.”

Sakura mengusap dagunya sambil Nampak siling rumah. “hmmm…. Entahlah korang, aku nak join tapi ini malam…” dia memandang rakannya. “Yamato nak call ni malam. So, sorry very much!”

Tiga rakannya mengeluh panjang rasa kecewa. Ren memandang rakannya yang lain dengan senyumman nipi. “Nampaknya sleepin forest bergerak sendiri lagi.”

“Ya…” Yumi mengangguk agak kecewa dan memandang wajah sakura. “Tapi race lain kali kau kena, harus, mesti, wajibul’gunna turun! Okay?”

Sakura tertawa kecil dan mengangguk. Dia memberi salute slamber kepada mereka. “Okey-Dokey!”

>X<

Keesokan harinya….

Sakura berada di dalam biliknya sedang menikmati malamnya yang membosankan dengan sebuah majalah kereta jadi hiburan. Dia membelek setiap helai muka surat itu tetapi fikirannya melayang ke tempat yang lain.

Sakura mengeluh, takda gunanya dia baca majalah tu. dia letak buku tersebut di tepi katilnya dan rebahkan diri. Matanya menjeling kearah jam penggeranya. 8.30 minit.

“aku ke atau jam ni hari sloooooow sangat?” soalnya dan terus mencapai anak patung Shounya. Dia mengangkat patung beruang itu ke udara dan di tenung lama. Akhirnya dia tersenyum. Tak dijangka tapi sweet sangat mamat sengal tu sanggup main untuk dapatkan dia beruang comel ni untuknya. Bila dakura fikir, tak pernah ada lelaki buat cam tu kat dia, kecuali papa dan abangnya lah.

Sakura tersenyum dari telinga ke telinga dan memeluk patung itu dengan erat. Dia akan jaga, simpan dan sayang patung tu sebagai symbol persahabatannya dengan Shou.

Aku rasa, Shout u taklah seterus mana. Tapi itu tak bermaksud aku akan berhenti panggil kau mamat bebal!

*Ring* Ring*….. *Ring* Ring*

Bunyi deringan telefon rumah membawa Sakura kembali kea lam yang nyata dan segera mengangkatnya di nightstand tepi katilnya.

“Hello? Lamanya kau nak call! Abang buat telefon keapa?” katanya terus merungut.

Kau tengah tunggu aku ke?” kedengaran orang ketawa di sebalik talian. “Cam mana korang kat HK ok gak ke?”

aku tunggu sampai kering kat sini. Hmmmm…. Ya, kami semua okay je walaupun Papa selalu sibuk dengan kerja. Kau pula cam mana?”

“Aku sentiasa okay dengan yang lain.”

“Yamato! Kirim salam kat Cherry!”

“Same Here!”

“RELAX LAH KORANG!”

Sakura jauhkan telinganya dari mulut telefon. Aduh, pekak aku ge-gara orang tua satu ni desis hatinya. “Hello abang?”

Sorry-sorry, banyak lalat sampah menyampuk kat sini.”

Sakura tertawa. “baguslah kamu semua okay dan cakap kat dorang aku pun rindu kat team Spider kat sana!!”

“Okay…. WOI korang! Cherry cakap dia nak belasah korang kalau dia balik ke sini nanti!” jerit abangnya sekali lagi. “Hello Sakura, kau masih di sana?”

Sakura mengorek telinganya yang bengit. “Ya, masih hidup dan masih boleh MENDENGAR! Jangan menjerit kat phone!” amarahnya. “So, abang, bila datang sini?”

“Do you miss me??”

“Miss you? As if!” sahutnya sambil mengeluarkan lidah walaupun Yamato tak Nampak tu. “Oh abang ingat kan Tomoyo? Alah… yang selalu dengan sakura time kecil. Dia ada team racer sendiri tau! Hebat juga dorang semua tu. Abang, kenapa sakura tak boleh masuk mana-mana team?”

“Sebaaab, kau tu A.M.A.T.U.R.E.” tawa Yamato. “Kau ada practive racing ke juga kat sana?”

“ABANG KEJAM! Tarik balik ayat abang tu! Sakura bukannya amatur! Dan YES, sakura ada practice.”

“Baguslah. So my baby Squirt, jaga diri baik-baik, jangan langgar kereta orang time di jalan raya sebab otak kau tu tak lah lurus sangat dan jangan sampai aku dengar kau ada Boyfriend.”

“What? No I don’t have a BF! Dan JANGAN PANGGIL SAKUR-”

Tuut tuut.. tuut…

“Abang tak gune..” sahutnya dan meletakkan ganggang telefon di tempat yang asal sambil menyumpah serana abangnya. Dia terlihat jam penggera dan tertawa kecil. 9.20. cepatnya masa berlalu desis hatinya.

Setelah bersiap, Sakura keluar rumah pada jam 9.42 malam

>X<

Sakura sampai ke destinasi yang dia ingini dan sebelum dia keluar, sakura memakai topi nikenya. Matikan enjin kereta dan keluar. Matanya meliar memandang sekeliling . dari jauh dia dapat melihat beberapa buah kereta yang pernah dia Nampak, bila Nampak betul-betul, ianya Sleeping Forest. Segera dia menarik turunkan topi menutup muka dan masuk kedalam khalayak ramai.

Soal beberapa orang racer di situ, dia dapati yang ini malam ialah tag race. Bermaksud dia kena ada team untuk masuk perlumbaan tu. dia mengeluh kcewa dan kembali ke keretanya.

“Oh, sorry.” Dia meminta maaf apabila terlanggar bahu seseorang.

“Tak-tak, aku yang salah.” dia menjawab.

 Dahi Sakura berkerut, di mana dia pernah dengar suara ni? Jadi dia mendongak melihat wajah lelaki itu dan tersenyum. “Yo, Lei.”

“Cherry! Tak sangka jumpa kau kat sini. Cam kita dah di takdirkan bertemu lagi!” Katanya dengan senyuman gembira. “Kau di sini untuk perlumbaan tu ke?”

Sakura menggeleng kecewa. “Ya, tapi malangnya ini malaim tag race dan… aku takda team.”

Lei tersenyum lebih lebar dari sebelumnya. “Nak team up dengan aku? Aku dah nak balik ni sebab aku tak da team tapi.. kalau kau tak keberatan kita boleh jadi team sementara dan kick their butt off?” katanya dengan senyuman.

“Okay!!” Sahut Sakura gembira. Tak sangka dia akan jumpa Lei sekali lagi dan sekarang mereka team! Walaupun untuk sementara. Pertemuan mereka memang di destiny’kan.

Leihanya tertawa kecil dan tunduk ala-ala gentlemen british. “masa untuk mendaftar, after you m’lady.”

Sakura tunduk ala-ala wanita britsh yang kembangkan skirt dan bersimpul kaki. “Why thank you dear kind sir.”

Selepas dua pasangan destiny mendaftar, mereka di beritahu yang mereka nombor 3. Seorang lelaki, Gin beritahu mereka untuk tunggu sehingga nombor mereka di panggil. Terdapat 24 team yang masuk perlumbaan tag race itu.

Gin menerangkan peraturan dan penipunian dalam perlumbaan adalah no-no. sesiapa sahaja yang cheat, mereka terus keluar dari perlumbaan tersebut. Pelumba pertama akan bermula di garisan permulaan seperti biasa, dan pelumba kedua akan bermula di tengah-tengah litar perlumbaan. Gin kata yang litar perlumbaan mereka sangat senang dan lurus; serta mengikut arah jalan yang telah di tetapkan.

Sakura dan Lei satu kepala dalam perlumbaan ni yang mereka akan menang. Setelah selesai memberi penerangan, Gin beri arahan kepada pelumba kedua untuk mengambil tempat mereka dekat dengan kereta berwarna merah di tengah litar perlumbahan/ perlumbaan tersebut akan berulang-alik sehingga mereka dapat pemenangnya.

“Aku di garisan permulaan.” Kata Sakura wakil diri.

“Okay, Good luck.” Lei mengangguk dan pandu ke tempat pelumba kedua harus bersedia.

Beberapa jam kemudian, hanya ada 10 team yang tingga; dan antaranya adalah team sakura dan Sleeping forest. Malangnya, perlumbaan seterusnya membuat Tomoyo and the gang kalah, hanya tinggal 5 kumpulan sahaja. Setelah beberapa lagi perlumbaan, ia hanya tinggal 2 team; Sakura dan Lei, Suho dan Kai (hehe…). Untuk buat pelumbaan ini lebih menyeronokkan, Jin menyuruh salah satu dri empat pelumba yang tinggal untuk memilih sehelai kertas dalam kotak. Jika dia mendapat kertas tertulis nombor 2, mereka akan mula setelah 30 saat lawan mereka yang dapat nombor 1.

Tiga lelaki itu menyuruh sakura mengambil nombor dan seperti dia jangka dia dapat nombor 2. Dia mengeluh berat sambil menyumpah serana takdirnya ni malam membuat Lei tertawa kecil.

“Don’t worry, kitakan team hebat. Dah tentu boleh menang pnya.” Katanya mengusap kepala Sakura.

Setelah berbincang tentang strategi mereka, Lei akan mula dahulu dan Sakura akan tamatkan perlumbaan mereka. Tanpa bantahan, Sakura setuju dan pandu ke tengah litar perlumbaan dengan Kai di belakangnya.

“FINALLY, MASANYA TELAH TIBA! TEAM MANAKAH AKAN JADI PEMENANG? DAN YANG MANA KAH AKAN PULANG DENGAN MENANGISKAN AIR MATA SEBALDI?”  jerit Gin menggunakan megaphone membuat penonton tertawa. “ARE YOU READY?” satu suara ‘YEAH!’ terdengar dari para penonton. “ALRIGHT! TANPA MEMBUANG MASA LAGI MARI KITA MULAKAN FINAL ROUND KITA! TEAM 24; KAI DAN SUHO VS. TEAM 3: CHERRY DAN LEI.” Gin mendapat satu arahan dari device communication di telinganya dan mengangguk.

“GOOD LUGK RACERS! DARI KIRAAN 5…. 4….” Injen mula meraung bak harimau bersedia untuk memecut. “3…. 2…. GO!!!”

Suho trus memecut laju sementara Lei memegang sterring keretanya dengan penuh kesabaran.

“10 SAAT LAGI!” Lei akhirnya menekan minyak menunggu untuk memecut.

“5… 4… 3… 2… GO!!!” Kereta kuning itu memecut mengejar kereta lawannya.

Suho memecut laju di atas jalan raya yang kosong, dia menjeling ke arah cermin depan untuk melihat lawannya dan tersenyum lebar. Tiada siapa mengekorinya. Apabila dia dah nak dekat dengan garisan permulaan kedua, Dia melihat lagi cermin depan. Matanya terbeliak bulat. Dia terus menekan pedal minyak sekuat yang mungkinkerana Lei hanya beberapa meter jauh di belakangnya. Sebaik sahaja Suho di belakang kereta kawannya, Kai terus memecut meninggalkan lawannya. beberapa detik kemudian, Pink Spider pula memecut mengejar Kai.

Sakura mengira yang dia hanya beberapa meter di belakang kereta lawannya dan boleh di lambung tapi dia mengambil keputusan untuk kekalkan kedudukannya sehingga Kai dekat dengan garisan penamat. Lagipun, jalan perlumbaan mereka lurus, tiada selekoh atau hard-turn dan baby kesayangannya boleh kalahkan kereta lawannya tanpa masalah.

Dia menikmati malamnya dengan lagu Tokyo Drift sambil membuat irama di stering keretanya dengan jari. Sakura tersenyum.

It’s time…

Sakura menukar gear keretanya dan memecut. Jika kiraannya tak salah, jarak antara keretanya dan Kai ialah 500m.

400m….

300m….

Kai menjeling di cermin tepinya dan tiada pink spider mengejarnya. Dia menghembus nafas lega dan gembira.

Dia ada dengar tentang si misteri pelumba Pink Spider. Oh ya, dah tentu dia tahu tentang budak Cherry tu. mustahillah dia tak tahu kan? Plus, dia salah seorang dari kumpulan Va-Vroom. Tambhan pula, dia tak percaya sedikit pun yang Cherry telah kalahkan ketua mereka Loue. Buktinya, Dia tiada di belakangnya sekarang apabila dia dah nak dekat dengan garisan penamat. Kesimpulannya, budak Cherry tu hanya bernasib baik.

200m…

Walaupun dia bukan salah seorang pelumba terbaik di Va-Vroom, tapi dia dah dapat banyak pujian dari pelumba lain yang dia mempunyai skill racing yang hebat.

Dia tersenyum puas. “Yup… semuanya hanya nasi-”

100m…

Mata Kai terbeliak bulat terkejut baru perasan tapi dah terlambat yang Pink Spider tu dah ada di belakangnya dengan lampu yang terang. Sepertinya dia boleh Nampak yang pink spider tu ada mulut untuk tersenyum.

“SHIT!!” dia terus menekan pedal minyak lebih kuat berharap dia dapat tinggalkan pink spider itu tapi kakinya lambat bertindak dan kereta Pink Spider itu melambung laju melimpasi keretanya dan menang dalam perlumbaan itu.

Penonton bersorak gembira. Perlumbaan mereka sangat sengit dan pada masa yang sama mengujakan! Keluar dari keretanya, dia menyandar pada baby kesayangan sementara menunggu Lei tiba. Ramai pelumba lain datang mendekati sakura untuk mengucapkan tahniah. Sakura tersenyum dan membalas dengan ucapan terima kasih tapi di lubuk hatinya, dia mengeluh. Perlumbaan ini taklah menyeronokkan malah ia membosankan. Sebab? Dia tak rasa hatinya berdegup kencang semasa berlumba, tiada rasa teruja, tambahan dia tak berkeringat walau SETITIK pun!

Lei akhirnya tiba dan paking di sebelah kereta Sakura. Dia keluar dan ber’high five dengan partnernya. “Hebatlah kau!”

Sakura tertawa kecil. “Kau pun apa kurangnya?”

Gin mengishtiharkan pemenang pelumba tag race bersama dengan hadiah sticker kepada mereka. Gin menamatkan pertandingan itu dengan ucapan yang pendek tapi melucukan dan pergi bersama crewnya yang lain. Selepas itu, pelumba dan penonton yang lain juga bergerak pergi, hanya Sakura dan Lei yang tinggal di tempat itu.

Sakura melihat sticker di tangannya dengan muka lurus seperti selalu. Sticker? Mereka berlumba dan menang sticker… je?

Akhirnya sakura tertawa kecil membuat Lei tersenyum. “Nice right?” katanya faham kenapa Sakura tertawa. Dia melihat sticker mereka yang simple dengan tertulis ayat ‘TAG’ padanya dengan latar V besar warna hitam.

“I guess?” katanya dengan sisa tawa dan memandang Lei yang juga memandang kearahnya dengan mata yang amusment.

Lei tertawa kecil. “Aku simpan ni untuk kenangan kita.” Katanya mengenyit mata.

Sakura tersenyum manis dan mengangguk. “Aku pun simpan jugalah. Lagipun, aku yang menang.”

Lei tertawa mendengar penekanan ayat ‘aku’. Dia tak boleh lawan perempuan ni dan hanya tersenyum.

Sakura bergerak ke keretanya dan melekat sticker tersebut di cermin belakang keretanya. Lei juga buat sedemikian.

“Hey Lei, kita belum tamatkan lagi perlumbaan pertama kita.” Katanya dengan senyuman nakal.

Lei memandang Sakura dan menarik topi sakura tak mahu sakura Nampak dia. “Eherm… aku on je bila-bila masa.” Lei memandang kearah lain.

Sakura membetulkan topinya dan mencebik. Tapi bertukar menjadi senyuman. “Great!”

“Tapi aku pulang rumah esok. So, mungkin bila aku balik ke sini?”

Dahi Sakura berkerut. “Kau bukan dari sini ke?”

Lei menggeleng. “Nope. Aku dari Tuen Mun.”

Sakura mengerdip beberapa kali cuba mengutip ayat pendek Lei. Tein-Tuan-Tuin Men? Tuen… Tuen apa? “Aku langsung tak tahu di mana tempat tu. Geografi subjek keramat ku.”

Lei tersenyum lembut. “Ia di bahagian daerah barat benua Hong kong.  Aku rasa, Kira-kira 32km dari Kowloon Peninsula.”

Sakura kebuntuan. “Umm… Di mana?”

Lei tertawa kecil dan menjentik hidung Sakura. “Don’t worry about it.”

Sakura menutup hidungnya yang sakit. “malunya….”

“Jangan risau. Anyway, aku suka perempuan yang hebat dalam driving skill dari map skill.” Dia mengenyit mata membuat Sakura tertunduk malu. Ini buat Lei tersenyum lagi lebar.

“Hmmm… aku rasa, kita patut pergi sekarang. Lagipun tak baik satu lelaki dan satu perempuan berduaan tengah malam cam ni.” Katanya mengangkat kening double jerk.

Sakura terus memukul bahu Lei yang suka menyakat. Dia memandang jam DOX di pergelangan tangannya. 

“What! Dah nak jam satu?! Mati kau oleh papa nanti! By e Lei see you later!!” Sakura bergegas masuk dalam keretanya dan pandu pergi.

Lei tersenyum mengingatkan wajah Cherry tersenyum manis setelah Pink Spider itu pergi. Cherry seseorang perempuan yang menarik. Malang sekali dia terpaksa pergi esok kalau tak dia dah tentu cuba dekatkan diri dengan pemandu Pink Spider itu.

No comments:

Post a Comment

Savior of Tales