FDO: Bab 15

Flashback~~~

Accel meminta Highlifth untuk membunuhnya menggunakan pedangnya sendiri kerana dia tidak mahu hidup lagi di dalam dunia game itu.

“Jadi apa patut aku buat? Kalau aku pergi, dah tentu aku di caci sebab aku Beater. Nama aku Accel si Beater dah terkenal dalam Aircraft ni. Kau ingat aku nak ke? Menipu kawan sendiri dan di caci, maki dan dihina tanpa henti untuk jangka masa yang panjang. Sehingga tingkat 100 terbuka?” Accel menggeleng. “Aku tak sanggup tunggu selama itu. Jadi, kalau kau betul-betul benci aku… bunuh aku sekarang.”

Highlifth tertawa kecil. “Kau na├»ve sangat tapi aku takkan tolak permintaan terakhir seorang Beater.” Dia mengangkat pedang Accel ke atas kepalanya. “Any last word?”

Accel mengangguk. “pedang tu… bagi pada Toshiro.”

Highlifth mengangguk dan menghayunkan pedang tersebut dan Accel bergeak dengan pantas tunduk dan menendang kaki Highlifth membuat dia jatuh terbaring. Accel mengambil pedangnya dari tangan Highlifht dan acuhkan kearah dada orang tua itu.

Highlifth agak terkejut mengetahui Accel mempunyai muslihat yang sangat licik. “Apa kau buat ni?”
Accel menarik sengih. Dia menikam Highlifth dan terkejut tapi dia tak tunjukkan riaksi itu. “Kau memang kuat.” Kata Accel mengeluarkan pedangnya dari dada Highlifth dan memberi bantuan kepada oang tua itu untuk bangun. “Nah, bagi kepada Toshiro. Aku kena reprograme akaun aku supaya mereka ingat aku dah mati. So Highlifth, Sayonara dan jaga kawan aku dengan baik okay?” Accel mengeluarkan small transportationnya dan lenyap dari depan mata.

Highlifth tersenyum terhibur. “seperti yang ku jangka, Beater memang di luar jangkaan.”

=’=’=’=’=’=’=’=’=’=’=’=’=’=

89th floor, Last Venue. 2 september 2025.

Tujuh guild besar sedang berkumpul di hadapan pintu Big Boss, jumlah pemain 200 orang dan mereka semua memandang kearah Highlifth yang memimpin mereka.

“Ingat semua! Sebaik sahaja kita masuk ke dalam pintu ni. kita takkan boleh keluar lagi dan tingkat 90 hingga 100 adalah bersambung. Jadi, dari sini kita akan berlawan hingga ke tingkat 100 tanpa henti. Kita akan tamatkan permainan ini dan bebaskan semua orang!”

“Yeah!!!” jerit mereka semua.

Accel A.K.A Azusa hanya menggeleng. “Ai, pastikan raksasa tu tak serang kau. Aku akan lindungi kau.”
Ai mengangguk. “Pastikan kau tak kena serangan juga dan jangan risau tentang aku.”

Azusa tertawa kecil. Dia swipe open akaunnya dan mengeluarkan sebilah pedang bersama shield. “Aku dah berjaga-jaga. Aku Nampak cam Highlifth kalau aku guna Shield kan?”

Ai mengangguk. “Yup. Macam anak dia.”

Azusa dan Ai tertawa kecil membuat orang di sekelilingnya hairan.

“Apa yang lucunya?” Soal Neon.

Azusa menggeleng dengan senyuman manis. “Nothing. Good luck dan pastikan kamu bernyawa hingga ke tingkat 100 okay?”

HDe’o terkejut. Ini kali pertama mereka Nampak Azusa tersenyum ikhlas kepada mereka. Akira danyang lain turut terkejut. Azusa yang anti social bermesra dengan mereka sememangnya pelik!!

“Baiklah semua! Bersedia!” kata Toshiro dengan tegas. Dia dan Highlifth berputar berdepan dengan pintu berukiran noble itu.

“Di sini permulaan” kata Azusa bersedia. Dia akan berlawan tanpa henti sehingga berjumpa dengan big boss tingkat 100 Ayaka.

“dan di sini pengakhiran” sambung Ai. Bermaksud rahsia Azusa akan terbongkar dan permainan mereka akan tamat setelah mereka clear tingkat itu.

Toshiro dan Highlifth membuka pintu besar itu dan mereka semua melihat apa yang ada di sebalik pintu itu. Seperti pintu yang penuh dengan ukiran indah, bilik tersebut kelihatan seperti laluan utama dalam istana penuh dengan perhiasan yang bertemakan emas putih. Baju askar dan patung antic. Sangat elegent dan sangat, tersangatlah cantik.

“Nampaknya semua ni akan hancur. Sayangnya…” kata highlifth memandang sekeliling bilik itu. “Boleh lantik King dan Queen FDO kalau cam ni ni kan?” katanya berlawak.

Toshiro mengangguk. “Asalkan kita semua keluar dari tempat ini.”

Mereka semua masuk kedalam laluan utama itu dan setelah semua pemain masuk, pintu bilik itu serta merta tertutup rapat.  Askar dan patung antic hidup dan mula menyerang mereka semua. Beberapa pemain tinggal di tingkat itu untuk berlawan dengan mereka dan selebihnya naik keatas. Begitulah startegik mereka sehingga mereka tiba di check point iaitu di tingkat 95, Dancing Hall.

Mereka berehat buat beberapa minit menunggu rakan mereka yang lain datang. Mereka semua kepenatan dari berlawan dan segera minum Healer mereka. Toshiro dan Highlifth sedang berbincang tentang plan mereka seterusnya kerana mereka takut selepas check point, mereka akan berdepan dengan Big Boss dan bukannya minion seperti lima tingkat sebelumnya.

HDe’O turut berada di situ berehat. Rasa nak mati adalah sekarang ni, kalau lima tingkat ni lebih teruk dari lima sebelumnya, mereka tak pasti jika mereka boleh bertahan.

“korang… kalau kita keluar dari tempat ni. Kita boleh berkawan di dunia reality juga kan?” Luciey bersuara memandang rakannya yang lain.

Medeis tersenyum nipis dan mengangguk. “Tentu lah. Nama sebenar aku ialah… Sakura Namikan, umur 16 tahun.”

Loky tertawa kecil. “Jadi, aku setahun tua.” Loky memandang kearah Medeis dengan senyuman. “Aku akan cari kau. Nama aku Liam Yuusuke, tunggu aku nanti ya?”

Medeis menjungkit kening tapi dia mengangguk. “Ok.”

Hades memutarkan bula matanya meluat. “Aku Yui Yamamoto. 16.”

“Lucy Yuusuke, 15.” Kata Luciey pula.

Akira turut rasa muak tpi dia tak tunjukkan. “Akira Shinn. Paling tua, 18.”

“Toshiro pula, Toshiro Takumi, 18 juga” Scy buat cute peace. “ Scy pula, Shizuka Himeko. 17.”

Mereka semua memandang Scy dengan riak wajah terkejut. “17???!!!” mereka tak sangka, perempuan cute, kecil molek ini rupanya kakak dari mereka tiga perempuan.

Scy mengangguk. “Eh? Mana Azusa dan Ai?” Soal Scy memandang sekeliling. Mereka tiada di tempat itu.

“Takkan dia masih berlawan?” Medeis mula cemas. “Dengan budak 8 tahun?”

Sementara di tingkat 94….

*Sling!* Azusa membelah dua stove dapur. “Tak guna! Dapur di raja cam ni ke banyaknya peralatan masak?” Soal Azusa sakit hati.

Ai hanya bersembunyi di belakang Azusa. “Yup! Less talking more fighting!!”

Azusa mengeluh dan teruskan berlawan. Pastikan tak kena serangan,Pastikan tak kena serangan,Pastikan tak kena serangan!! Desis hati Azusa.

“Yo Neon! Need help here!” Jerit Azusa yang di serang oleh peralatan dapur tanpa henti. “Enddy!!”

Mereka segera bergerak dan menolong Azusa. Ringan sikit beban Azusa tapi matanya tak henti melihat rakan persejuangannya mati. Ini tak boleh jadi! Dia dah fed up melihat ini semua. Pemimpin jenis apa highlifth ni? Orang tua tak guna! Desis hati Azusa.

Dia mula mengatur cara mereka menyerang sambil berlawan dengan perkakas dapur of doom itu. Dia berteriak memberi arahan siapa lawan barang besar, barang kecil, barang tajam dan banyak lagi.

Mereka berlawan dengan lebih baik dari sebelumnya. Kerjasama saja di perlukan. Ai pula teruja melihat Azusa berlawan dengan penuh Passion dan kepimpinan yang sangat hebat!!

“Chis! Azusa, lawan bertambah banyak!” kata Neon kepada Azusa. Mereka bertiga ber’backing up dengan Ai di tengah.

“Azusa, kenapa kau- HIiiiaaaaa!!!! Bawa budak ni sekali? Dia-Yaaarrrggghhh!! Tiada class kan?”

Azusa mengangguk. “Stop talking more fighting!” katanya suruh Enddy senyap.

“Yeah! Tolong diam!” kata Ai bercekak pinggang.

Enddy rasa sangat menjengkelkan. “senang kau cakap budak…”

Neon dan Azusa hanya ketawa melihat Enddy menyumpah serana kerana nasib Ai yang tak perlu lawan seperti seorang puteri. Ai turut tersenyum kenapa? Sebab Azusa kembali menjadi Accel tinggal kembalikan rupa asalnya sahaja.

=’=’=’=’=’=’=’=’=

“Nampaknya kita dah kehilangan 40 pemain di tingkat 90 hingga 93.” Kata Highlifth kecewa. “Ini baru setengah tingkat. Minion dah bunuh lebih 20% dari pahlawan mereka. “Harap pemain tingkat 94 akan Berjaya.”

Toshiro mengangguk setuju. “Kalau ini berterusan, aku takut kita takkan Berjaya sampai tingkat ke 100.”

“Neon dan Enndy tiada di sini!” jerit Loky marah setelah mencari dua sahabatnya.

Toshiro dengar jeritan itu dan bergegas mendekatinya.  “mereka masih lagi di tingkat 94 ke? Siapa lagi di kalangan korang yang missing?”

“Selain dari Neon dan Enddy, Azusa dan Ai tiada di sini.” Kata Luciey cemas.

“Budak 8 tahun tu ikut sekali? Apa Azusa fikirkan?” Toshiro soal naik marah. “Dia dah gila ke?”

Balik ke tingkat 94…

“Biat Ai tolong!” rayu Ai apabila lawan mereka bertambah banyak.

“Tak!” jerit Azusa. “Kau akan dihapuskan kalau mereka tahu kau cheat permainan ni!”

Ai tersentak tapi terharu. Dia risaukan tentang aku…. Aku hanya NPC tapi dia anggap aku sebagai seorang manusia dan sangat risaukan tentang aku desis hati Ai sedih dan terharu.

Tetiba sebuah Oven besar datang melayang kearah Azusa dan memecahkan  shieldnya. “Tak guna!” datang sebilah pisau dan menncalar lengan Azusa. “Ahh!!!” life barnya turun ke hijau mudah. Azusa yang pendek rambut bertukar semula ke Accel yang berambut panjang.

“Oh great!” Jerit Azusa A.K.A Accel marah.  “Neon! Enddy cover me!”

Neon dan Enddy terkejut melihat Accel berada dalam medan pertempuran. Beater hidup balik>??? Boleh ke hantu masuk dalam permainan?? Dia roh tak aman!!

“Hoi! Aku Azusa lah! Cepat cover me!!”

Neon dan Enddy tambah terkejut. Azusa dan Accel orang yang sama? But how??!!!”

Ai mengeluh panjang. “Cepatlah!!”

Mereka tersentak dan terus melindungi Accel. Accel mengambil kesempatan ini dengan swipe open akaunnya. Dia tukar bajunya dan equipment, tap double sword. Dia pilih Srcreaming Death sebagai pedang keduanya. “Alright, Lets Party!!”

Beater kembali beraksi, pergerakannya sepantas kilat memusnahkan semua senjata terbang  dari besar hingga yang kecil. (kalau dengar lagu K-on – maddy candy lagi best! Bayangkan cara dia lawan dengan mantap dari sudut pandang camera yang membuat jantung kita dup*dap*Dup*dap! Ada slow motion lagi dan freeze affect time memotong almari besar. Yeah! EPIC!)

Mereka kagum melihat kehandalan seorang Beater berlawan. Dia mengalahkan semua senjata itu seorang diri! Berapa sebenarnya level perempuan ni?

Akhirnya Accel Berjaya menumpaskan senjata terakhir dan semua orang bersorak atas kemenangan Beater. Ai turut bertepuk tangan dengan gembira.

“Kau tahu dia Beater kan?” Soal Neon masih janggal.

Ai mengangguk. “Yup!”

Enddy tertawa kecil. “kau pula apa? NPC?”

Ai tersengih-sengih membuat Neon dan Enddy terkejut beruk. “Seriously?!!”

Ai buat Peace. “MHPC001 at your service!” Ai melihat Accel di puji oleh pemain lain dan tersenyum. Beater dah kembali, Accel dah kembali.

Sementara bahagian Check Point….

“10 pahlawan tumbang di level 94. Nampaknya separuhnya selamat. Kita masih ada 150 orang untuk berjuang.” Kata Highlifth agak lega. “Mari kita sambut kedatangan mereka.”

Pemain yang berehat segera berdiri dan memandang kearah pintu tingkat 94. Pintu tersebut terbuka dan kelihatan sedozen pahlawan masuk dengan gembira dan pemain di tingkat 95 bersorak kerana mereka Berjaya mengalahkan perkakas dapur of doom itu.

“Neon! Enddy!” Luciey berlari kearah mereka dan memeluknya. “Kamu selamat!”

“Well, ada Bidadari datang selamatkan kami.” Kata Neon dengan tawa janggal.  Tentu mereka shok beruk Nampak siapa Bidadari mereka.

“Siapa?” Soal Loky.

HDe’O pun rasa pelik. Siapa lagi yang bantu mereka berlawan?? Setahu mereka si Selfish Azusa tu je yang ada. Tapi keistimewaannya taklah membantu sangat dalam perlawanan.

Enddy menuding jari kearah pintu 94. “Look whose awaken back from the cemetery.”

Mereka memandang kearah pintu dan terkejut beruk. Seorang perempuan berabut hitam hingga paras pinggang, costume putih ungu dengan dua pedang di tangan berjalan masuk ke check point. Dia tersenyum dengan yakin dan matanya membara bersedia untuk berdepan dengan musuhnya.

“Hai, boleh roh sesat ni join in sekali?”

“Beater!!!”

“dia dah kembali?!”

Scy, Medeis dan Hades terus berlari memeluk Accel hingga buat mereka berempat jatuh ke lantai. “Accel!!” “Kau masih hidup!” “I miss you!” “Apa kau buat di sini?”

Senyuman mereka hilang dan memandang Accel dengan marah. “KAU TIPU KAMI!!” jerit mereka.

“GET OFF ME!!” jerit Accel pula. Mereka bangun dari atas Accel dan tarik dia berdiri. “Aku ada sebab tersendiri okay dan apa yang aku Nampak sebagai Azusa memang teruk. APa kes korang semua ni gloomy sangat? Penting sangat ke Beater tu sampai korang Nampak desperate?”

Medeis meluku kepala Accel. “Bodoh! Kau betul-betul nak mati ke?”

Accel mengusap kepalanya dan menjelir lidah. “Do I care?” Dia memandang kearah Toshiro dan Highlifth. Dia bergerak mendekati mereka berdua dengan senyuman sinis dan bangga pada masa yang sama.

“Highlifth?” Accel memeluk tubuh dan menjungkit kening. “Adakah kedatanganku secara mengejut buat kau risau?”

Highlifth hanya tersenyum manis. “Aku gembira Nampak kau join in sekali. Kami perlukan kau di sini.”

Accel tertawa kecil dan memandang Toshiro. “Hai.”

Toshiro masih tidak percaya apa yang dia lihat sekarang. “Accel?”

“That’s me.” Accel mengeluarkan pedangnya dan acuhkan pada leher Toshiro membuat semua orang terkejut. “Ini sebab kau nak bunuh aku.” Kata Accel berbisik membalas dendam. Dia menarik semula pedangnya dan sarungkannya kembali.

Toshiro ketawa lega. “Kau takutkan aku tadi.”

Accel memandang Highlifth semula. “So, Aku akan butt in dengan cara kau berlawan untuk sampai tingkat 100. Dalam jangkaan aku, lima tingkat ini akan ada big boss. Jadi, kita perlukan strategic baru untuk ni dan aku minta tolong dari korang berdua untuk….” Accel menarik sengih. “Jangan pernah bagi arahan pada aku nanti. Faham?”

Ai tertawa melihat Accel memberi amaran pada pemimpin dan penolong pemimpin. “Dia memang Accel.”

Highlifth terkejut tapi dia terpaksa mengalah. “baiklah. Kalau itu yang kau mahu.”

“Thanks Highlifth” Accel tersenyum gembira dan beri thumbs up kepada tiga rakannya. “Alright! Korang tiga akan jadi geng aku!”

Scy tersenyum dan bersorak gembira. “HDe’O Dah lengkap!!”  Hades dan Medeis berhigh five.


Accel turut gembira. Sekarang dia semangat untuk berlawan! “Okay misi utama kita ialah….” Accel menuding jari kearah Ai. “Protect her. Tajuk Misi: babysitter!”

No comments:

Post a Comment