Racing Heart: 5# Race

Ini hari adalah hari sabtu; Sakura dan Sleeping Forest berada di rumah Tomoko, di dalam biliknya. Sakura berada di katil Tomoko baring diatas perutnya dengan tangannya dibawah dagu sebagai menyokong. Di tengah tiga rakannya, Ren, Yumi dan Jue terdapat sebuah kek, biskut, dan minuman yang telah disediakan oleh pembantu rumah Tomoko. Tomoko baru sahaja keluar dari bilik air baru menyelesaikan hajat takbur dan melabuhkan punggung di sebelah Sakura.

“Korank ada dengar ke? ni malam ada race tapi secara kecil-kecilan. Taklah secara rasmi,” Jue memulakan sambil mngunyah biskutnya. Sakura terus memasang telinga.

“Betul ke? Aku tak tahu pula.” Kata Yumi pula sambil menghirup jus orennya.

“Yup! kat centre.” Tambah Ren.

Tomoko turun dari katil dan menyertai mereka bertiga. “Jom pergi. Boleh renggangkan otot sikit.”

Yumi menggeleng dan mendongak kepalanya keatas. “Entahlah… rasa malaslah nak turun malam ni.”

“Aku mungkin pergi, tentu seronok nampak mereka berlumba. Siapa tahu, mungkin kumpulan lain ada turun ni malam.” Jue kata mengangkat tangannya.

 “Ini peluang yang bagus juga untuk berlatih.” Tomoko mengangguk setuju dengan Jue. “Ada sesiapa lagi?”

“Aku pass ni malam. Nak dating.” Kata Ren mengenyit mata. “Dengan Babyku.” Mereka semua tertawa.

“Okay, nampaknya aku dan Jue jelah yang gerak ni malam. So, Sakura kau nak join ke?”

“Nah…. Winter Sonata ni malam main.” Sakura menggeleng tapi matanya bersinar-sinar. Pusat bandar ye? Desis hatinya. ada udang disebalik batu.

“Baiklah!” Tomoko tersenyum kepada Jue. “Jam berapa start?”

“9pm. Litarnya pun senang juga. Hanya putar2.”

“Great!”

=X=

“Shou, kau turun malam ni?” Yui soal sepupunya yang terlantar diatas katil dengan mata tertutup.

“Nah… Tak berminat.” Jawabnya tanpa membuka mata.

“Kenapa?” Yui bangkit dari sofa yang tersedia di bilik Shou dan bergerak ke katilnya.

“Sebab aku tak naklah.” Jawabnya ringkas.

Terdengar orang mengetuk pintu bilik yang terbuka. “Race tu terlampau kecil untuknya masuk.”

“Get Lost!” Shou mengapai satu bantal di kepalanya dan lempar kearah lelaki tersebut.

Shinn dapat menangkapnya. “Tsk, Tsk… kenapa ni Shou-Shou?” katanya dengan nada mengusik.

“Aku bagi kau lima saat untuk pergi berambus, Shinn.” Dia merenung kearah lelaki di pintu biliknya dengan senyuman melekat diwajahnya.

Yui mengendahkan atmosfera tegang mereka dan memandang kearah Shinn. “Kau ikut?”

Shinn menggeleng. “Winter Sonata main ni malam. Aku tak nak miss favorite show aku.”

“Kau nonton benda menjijikan tu?” Yui menjungkit kening.

(Soooory!! Angah bukan tak suka Winter Sonata. Angah suka… SUKA sangat sampai ada CD animenya lagi >Swear angah ada<.. hehehe saja nak buat Yui Lan anti-kor sikit.)

“Hey, Romantik apa? Kau tahu apa pasal cerita cam ni. Yang kau tahu, Race, shopping, race, shopping, race shopping, tidur.”

Shou menjungkit kening double jerk. “Gay. Aku tak tahu kenapa lelaki suka cerita Korea. Bukan cute pun.”

(Sorry lagi! Tolong faham situasi sekarang >~<.. kepada boy yg minat Korea di luar sana… please don’t blackmail me!! I’m to young to be threatned)

“Kejamnya kau, Shou. Aku patut balik ke bilik dan menangis di penjuru bilik. Sendiri. Dalam gelap. Kecewa.” Dia mengangis dengan dramatiknya meninggalkan dua sepupu di bilik Shou.

Shou memutarkan bola matanya melihat perangai Shinn yang mengada-ngada. Terlampau banyak nonton cerita sedihlah tu.

Yui hanya boleh menggeleng kepala melihat dua lelaki di depannya. Aku takkan faham mereka berdua ni…. terutamanya dia ni desis hatinya melihat Shou yang kembali memejam mata.

“Yui, bila kau keluar dari bilikku beritahu si bebal tu bagi balik bantal aku.”

Yui mengeluh kecil. “Fine. Aku tahu aku tak diperlukan.” Dia bangun dari katil tersebut dan begerak ke pintu bilik.

“Tutup pintu tu sekali.” Kataya dengan mata tertutup.

Yui berdengus dan menutup pintu Shou dengan kuat, pergi menghentak kaki.

“Thank…” Katanya sebelum dia terlena.

=X=

Sakura tiba di rumah pada jam 6 malam dan terus ke dapur di mana papanya berada sedang masak makan malam.

“Sakura dah balik.” Katanya mencium pipi papanya.

“Baguslah kau dah balik. Tolong papa ambilkan pack pasta tu?” Papanya menuding jari kearah cupboard yang jauh sebelah kanannya.

“Okay.” Sakura bergerak ke cupboar tersebut dan menjungkit kaki untuk mengambil paket pasta dari almari tersebut. “Nah.”

“Thanks, Pumpkin.” Papanya mengambil paket tersebut dan membukanya menggunakan pisau. Memasukkan pasta tersebut kedalam periuk yang sedang mendidih.

“Ada apa-apa yang Sakura boleh tolong?” Soal Sakura melihat papanya masak.

“Tak perlu, sayang. Papa dah nak siap dah ni.” Kata En Fujika tersenyum manis kearah anak kesayangannya dengan nada yang lembut. “Apa kata kamu pergi mandi dulu dan papa akan panggil kamu bila makan malam dah siap.”

“Okay.” Sakura mengangguk dan naik ke bililnya.

Limabelas minit kemudian, Sakura turun semula kebawah dengan seluar pendek hitam dan pink tank top. Dia masuk kedalam dapur dan melabuhkan punggung diatas kerusi bertentangan dengan papanya.

Sakura melihat makan malam mereka dan tersenyum “Sedapnya bauu….” Katanya hampir keluarkan liur.

Papanya tertawa. “Harap ia rasa sedap dari baunya.”

Sakura tertawa kecil dan mengambil sesuap kedalam mulutnya. “Sedapnya!! Papa memang pandai masak!”

Papanya turut merasa masakan pertamanya dan mengangguk setuju. “Tak sangka sedap juga.”

Selepas makan malam, Sakura punya giliran untuk mencuci pinggan dan papanya sudah naik ke biliknya semula. Setelah dia selesai membuat kerjanya, Sakura naik semula ke dalam bilik.

Pada jam 9 malam, Sukara sudah melangkah keluar rumah. Dia memandu dengan tenang, relak ke pusat bandar. Makan masa lebih kurang 30 minit untuk dia tiba di lokasi dan dia mengetahui terdapat ramai orang menghadiri perlumbaan tersebut, separuhnya sudah mula berlumba. Dia memperlahankan keretanya dan berbaris di belakang kereta berwarna putih. Sementara menunggu, Sakura mencapai topi Nike hitam di belakang poket kerusinya; memakainya dan menunggu arahan. Beberapa minit kemudian, seorang lelaki mengetuk tingkap kaca kereta Sakura yang telah di tinted.

“Ya?” dia menyoal sambil menurunkan tingkapnya.

“Cik, pun turut serta ke?” soal lelaki berambut perang kearahnya.

Sakura mengangguk. “Ya.”

Lelaki tersebut turut mengangguk, memberi dia satu keping nombor. Nombor 5.

“Itu numbor kereta cik. Tapi tak ikut urutan.” Kata lelaki itu. “Kami akan keluarkan nombor secara rawak jadi, tiada hela okay?” Sakura mengangguk tanda faham. “Nama Cik apa?”

Sakura tersenyum. “Cherry.” Jawabnya dengan yakin.

“Okay Cherry, anda akan race dengan…. 25” Sakura menghalang lelaki tersebut dari bergerak pergi.

“Cam mana aku nak tahu bila giliran aku?”

“Kami akan panggil nombor. Jadi dengar baik-baik kalau tidak keluar dengan cepat, kau akan terus terkeluar.”

=X=

“Wah… banyak juga orang di sini.” Kata Tomoko melihat keadaan sekeliling, nampak macam race secara besar-besaran jak ni.

“Yup, siapa sangka akan ada ramai orang join in.” Jue turut bersetuju dan menjeling kearah kad di tangan Tomoko. “Apa nombor--”

“Jue! Tomoko!” ayat Jue tergantung apabila Yui datang menyapa mereka.

“Yui! Aku tak tahu yang kau turun malam ni.”

“SAmalah.” Kata Yui. “So, apa nombor kamu? Aku 15.”

“42” Jue menunjukkan kadnya.
“25” Tomoko kata pula.

Jue mengeluarkan hembusan nafa lega. “Thank goodness, tak lawan korang…”

“Woi! Apa pulak tu?” jerit Tomoko dan YUi serentak.

Jue tersengih-sengih. “Joking,joking..”

Yui mencebik manakala Tomoko menjelir lidah kearah Jue membuat si budak cina tertawakan dua rakannya. Tapi, nasib baiklah dia tak lawan kawannya sendiri sebab, dia tahu dia tentu kalah kalau lawan salah satu dari mereka lagipun, tak bestlah lawan kawan sendiri kan?

=X=

“GO!” jerit lelaki berrambut hitam spiky menggunakan megaphonenya sambil tangan dijatuhkan, memberi signal yang perlumbaan bermula.

“Next, Nombor 5 dan nombor 25. Tolong bergerak ke garisan permulaan.”

Tomoko mendengar namanya di panggil dan terus masuk kedalam kereta. “Wish me luck, korang!”

Jue dan Yui tundukkan diri memandang Tomoko dan naikkan thumbs up. “Do you bestest Tomoko!”

Tomoko mengangguk bersemangat dan pandu ke garisan permulaan. Menemui yang dia akan berlawan dengan pink Spider.

Aku boleh menang ni desis hati Tomoko mengenggenggam erat stering kereta cuba memberi semangat pada dirinya sendiri.

=X=

Sakura sedang menunggu lawannya di garisan permulaan. Terasa excited dan dia bersedia untuk berlumba, sangat, sangat bersedia.

Sakura… ini kali pertama kau race di HK.. semuanya akan jadi seronok. Sangat seronok desis hatinya sudah tidak sabar untuk memulakan perlumbaan pertamanya.

Dia tersenyum apabila mendengar bunyi injin kereta mendekatinya dan memandang ketepi. Sebuahh Mazda putih paking di sebelahnya.

Matanya terbeliak bulat melihat kereta yang sangat dikenali muncul sebagai lawannya. “Tomoko?” soalnya sendiri tapi rasa terkejut akhirnya bertukar menjadi perasaan gembira. Dia sudah membara dan lebih bersedia dari sebelumnya.

Orang yang aku nak sangat berlumba desis hatinya lagi.

Seorang lelaki sebagai pengadil datang diantara dua kereta tersebut dan menyuruh mereka membuka cermin tingkap mereka. pertama, dia bercakap dengan Tomoko dahulu. Pelepas itu dengan Sakura, disebabkan sakura berada di sebelah kanan dan lelaki tersebut berdiri si sebelah kiri, sakura menurunkan tingkap kirinya. “semasa kamu drive, nanti ada direction untuk kamu ikuti.”

Setelah memberi pesanan ringkas, pengadil tersebut kembali ke tempatnya iaitu dihadapan kereta mereka. “Get Ready!” jerit pengadil tersebut menggunakan megaphonenya.

Sakura dan Tomoko menghidupkan injin kereta mereka dan mula menunjuk-nunjuk dengan menekan minyak mengeluarkan bunyi ‘roar!’ seperti kereta mereka tak sabar untuk memecut.

“Dari kiraan 5…4….3….2….1… GO!”

Tomoko mendahului perlumbaan mereka dengan Sakura yang dekat dengannya di belakang. Tomoko drive terus, lepas itu pusing ke kiri, dan pusing kanan dengan tajam. Dia menjeling kearah cermin depannya dan mendapati pink Spider tersebut masih berada dekat dengannya.

Aku takkan biarkan kau lepas! Desis hati Tomoko dengan menekan minyak lebih kuat dan meluncur laju di jalan yang lurus. Keretanya hebat apabila di jalan lurus dan kelajuannya boleh sampai ketahap Max. dia menjeling kearah cermin depannya sekali lagi dan melihat si pink Spider sudah ketinggalan di belakang. Tomoko akhirnya tersenyum dan terus menekan paddle minyak lebih kuat.

Sakura melihat kereta Tomoko yang lebih kurang 100m dari keretanya dan memuji kehebatan kawanya tapi dia boleh buat lagi baik. Sakura tersenyum apabila mereka akan sampai di round about.

Tomoko menekan brake sebaik sahaja dia tiba di round about. Dia memutar tayarnya apabile di hujung bulatan.

Watch and Learn my BFF desis hati Sakura menekan brake lebih kuat dan cepat sebelum dia tiba di round about. Apabila dia sesuku jauh di jalan, dia menekan breaknya lagi sekali tapi tidak mengangkat kakinya yang menekan minyak. Sakura menggunakan salah satu teknik yang menyebabkan keretanya melunucur di hujung bulatan tersebut dengan baik.

Mata Tomoko terbeliak bulat melihat pink Spider meluncur melimpasinya dan tinggalkan roundabout dengan dia dekat dibelakang kereta tersebut.

Cam mana itu… mustahil? Tak mungkin dia bolah buat cam tu!! desis hatinya melihat lawannya dihapadan. Rasa kagum dan juga kecewa.

Kereta Sakura sampai di garisan penamat dahulu; dia menekan breaknya dan melakukan putaran 360 darjah dengan sempurna membuat semua orang di tempat itu kagum dengan persembahannya, plus dia juga telah kalahkan pelumba top six racer pula tu.

Tomoko memarking keretanya di sebelah kereta kawannya selepas perllumbaan itu tamat. Dia melihat kearah kereta pink Spider tersebut dan mengeluh panjang. Dia keluar dari keretadan bergerak kearah kawan-kawannya.

“Tomoko, perlumbaan yang bagus.” Kat Jue cuba menenangkan perasaan kecewa Tomoko kerana dikalahkan oleh orang asing.

“Ya..” Katanya dengan senyuman walaupun perlahan. “Ia memang bagus.”

Jue memanjangkan lehenya memandang kearah kereta pink spider tersebut. “Siapa agaknya pemandu Spider tu yea?”

Yui yang baru sahaja datang dari tempat pink Spider tersebut menyapa mereka dengan riak wajah terkejut. “Si pemandu Pink Spider tu ialah Perempuan!”

“Aku terkejut tapi sudah dijangka.” Kata Tomoko matanya belum berganjak dari Pink spider tersebut.

“Huh? Maksud mu?” Jue blur, tidak faham maksud Tomoko.

“Maksud aku, Lelaki, pakai kereta pink? Tak ke giler tu?”

Jue mengangguk faham. “Betul tu… Apa lagi yang kau dapat tahu, Yui?”

“Nama Minah tu…. Cherry.”

“Cher----ry?” Tomoko mengusap dagunya sambil menyebut nama perempuan itu dengan perlahan. Macam pernah dengar tapi di mana ya?

“Dia hebat. Memang hebat.” Yui terus-menerus memuji perempuan mistery(bagi mereka) itu.

“Yup. Dia memang hebat dan dia dah kalahkan aku. bermaksud dia dah jadi top six female racer.”

Yui tertawa kecil. “Tomoko, ini perlumbaan tak rasmi lah. Kau masih pegang lagi pangkat kau tu.”

Jue mengangguk setuju. “Betul tu. tak payahlah kau risaukan sangat pasal budak Cherry tu. Lain kali kau boleh kalahkan dia lagi.”

Tomoko menggeleng menafikan kenyataan Jue. “Rasmi atau tidak, dia dah kalahkan aku dan aku tak fikir aku boleh kalahkan dia lagi lepas ni selepas apa yang dia tunjukkan…..” teknik mustahil tu tadi desis hatinya. Tomoko memandang semula kearah tempat kosong dimana Pink Spider tersebut sudah berlalu pergi. “Aku ada firasat yang dia tak tunjukkan potensinya yang sebenar.”


Kau ni sebenarnya siapa?.... Cherry?

No comments:

Post a Comment