FDO: Bab 16

Mereka berlawan dari tingkat 96 hingga 98 dan betul tekaan Accel. Raksasa mereka lawan kali ini bukanlah minion tapi Big Boss. Banyak Pemain telah tumpas dalam perjalanan mereka Tapi terima kasih kepada Accel, dia dapat mengurangkan kematian pemain dengan cara menyibuk dengan planning Highlifth membuat arahan.

“Hiiiiiiaaaaarrrrrrgggghhh!!!!!” Jerit Toshiro mengalahkan Big Boss Tingkat 98.

Mereka semua bersorak gembira melihat kejayaan Black Worrior mengalahkan raksasa Cleopatra itu. Highlifth juga bangga, nampaknya vice president Royal Blood Oath dah semangat kembali.

“baiklah semua. Apa kata kita rehat sebentar sebelum pergi ke tingkat 99?” kata Highlight kepada pemain lain dan tanpa bantahan, mereka semua terus terduduk di lantai dan menghembus nafas lega.

Toshiro mendekati rakannya dan duduk bersama mereka semua.

“Hebatlah Shiro-nii!” Scy memberi thumbs up kepada Toshiro.

Hades tersenyum nakal. “Kau semangat sebab Accel masih hidup kan?”

Accel yang minum Healer tersedak manakala Toshiro menutup mulut memandang kearah lain.

Yang lain ketawakan muka merah mereka. “A-Apa… Apa kau merepek ni??!” jerit Accel.

Medeis dan Hades tersenyum sesama sendiri. Dah mula sesi membalas dendam.

“Ala…. Ai, kau rasa Accel sesuai dengan Toshiro kan?” Medeis memeluk bahu Ai dan Ai mengangguk setuju.

“Nampak? Budak ni setuju. Kenapa korang tak couple je?” Soal Hades menambah perisa.

Accel memandang muka Toshiro dan menggeleng. “Korang.. ini bukan masanya nak cakap pasal benda ni.”

Toshiro sendiri setuju. “Misi kita ialah mengalahkan Ayaka Nigoshi. Tiada misi sampingan, Jadi focus dengan misi ni.”

Medeis dan Ai mencebik. Elleh! Korang nak mengelak lah tu, focus pada misi konon.

Accel memandang kearah Highlifth. Ada sesuatu tentang lelaki itu yang buat hatinya tidak tenang. Memang sah dia benci lelaki itu tapi dia tak tahu cam mana nak benci dia, ikutkan hati dia nak bunuh lelaki tu sekarang tapi orang lebih percayakan dia berbanding Accel. Pros; Dia dapat membalas dendam. Pros2; Highlifth takkan mengganggu lagi. Cons; mereka kehilangan ketua. Cons2; Dia akan di benci oleh pemain lain. Cons3; angkatan tentera bubar dan misi menamatkan permainan maut itu akan tertangguh. Bermaksud mereka akan tinggal di tempat tu lama lagi. Heh… nampaknya keburukan lebih banyak dari kebaikan. Terpaksa tahan hatilah Accel untuk kali ni.

“Accel…”

Accel berputar memandang Toshiro yang tetiba berbisik. Accel mendongak. “Apa?”

Toshiro tersenyum dan menggeleng. “Tak, It’s nothing.”

Apa? Kau panggil aku dan it’s nothing? Accel mencebik. “Cakap lah apa kau nak cakap. Jangan nak buat postpone kat situ plak.”

Toshiro menghembus nafas panjang dan mendekatkan mukanya dengan muka Accel. Accel terkejut. “A-Apa?”

“Listen, aku akan beritahu kau selepas kita keluar dari tempat ni. So, pastikan kau hidup dan aku pastikan yang kita berdua akan survive.” Toshiro menarik semula kepalanya kebelakang dan minum healernya.

Accel blur. Hah?? Apa yang dia merapukan ni?

 “Baiklah semua! Kita teruskan perjalanan kita.” Kata Highlifth dan bergerak ke pintu seterusnya. “Toshiro!”

Toshiro mengangguk dan bergerak kearah Highlifth. “Kita akan keluar dari sini.”

Highlifth mengangguk. “Dua tingkat lagi.”

Mereka semua bangun dan bersedia untuk ke tingkat seterusnya.  Nampaknya, mereka ada peluang untuk menang dalam perlawanan ini. Di tingkat seratus pula… Accel bertekad untuk berlawan dengan Ayaka seorang diri. Mereka tentu bunuh Ayaka, dia tak boleh biarkan benda itu berlaku. Dia tentu ada sebab dia buat seperti ini.

Setelah mereka membuka pintu tersebut, mereka sekarang berada di atas bumbung Aircraft itu. Pemandangannya sangat tenang. Awan berarak ke utara dengan perlahan bersama angin bayu yang membelai rambut dengan lembut. Pagar di bumbung itu diperbuat dengan marmar berwarna putih bercorak hitam dan di seliputi dengan tumbuhan liar yang mencantikkan lagi suasana itu.

Mereka semua terpukau dengan tempat itu. Sangat cantik, sangat aman dan sepertinya mereka puas dengan penyampaian mereka sekarang.

“Ianya sangat cantik.” Kata Haghlifth tersenyum memandang suasana di tempat itu. “Sayangnya kita akan tinggalkan tempat ini dalam beberapa minit lagi.”

Toshiro mengangguk setuju. “Ya, kita bina banyak memori di sini.”

Accel hanya memandang pemandangan di tempat itu. Sekarang dia bertambah risau… Ayaka membuat tingkat yang sangat cantik. Kenapa? Adakah kerana dia tahu apa yang pemain rasakan sekarang? Dia tahu betapa risaunya mereka untuk dalam menempuhi peperangan ini dan dia buat tingkat ini untuk menenangkan hati mereka. Begitu ke?

Accel terpandang sesuatu dari hujung pemandangan itu. Dia tak dapat melihatnya. Apa tu?

“Hades, guna device kau dan Nampak apa yang ada di sana tu?”

Hades mengangguk dan menekan butang pada devicenya. Screen merah muncul dan Zoom pada gambaran yang kecil yang Accel tunjuk. Matanya terbeliak besar memandang apa yang terbang laju kearah mereka seperti sebuah jet.

“EVERYONE TAKE COVER!!” jerit Hades kepada mereka semua. Semua buntu, tak cover? Di mana nak bersembunyi di balcony kosong ni??

Accel faham maksud Hades dan turut menjerit. “Lari jauh dari bahagian ni!! Ke belakang semua!”

Pemain lain kelihatan seperti ketakutan apabila mereka memandang kebelakang Accel dan hades. Mereks semua lari menuju ke bahagian sebelah Balcony itu.

“Accel! Hades! AI! Lari!” jeit Toshiro kepada mereka.

Accel dan Hades memandang kebelakang dengan penuh rasa gerun dan ketakutan menguasai diri mereka apabila angina kencang bertiup dari belakang mereka. Mereka mendongak keatas melihat satu figura dengan ketinggian 15 meter tinggi. Berperisai serbah putih, bersayap dan mempunyai dua pedang crystal.

Ia mengangkat pedang kanannya keatas kepala dan menghayunkanya dengn kelajuan 120km/j. “Hati-hati!!” Accel segera memeluk Ai dan mereka bertiga termasuk Hades segera bertiarap di lantai mengelak serangan tersebut.

“Accel! Hades!” Medeis segera menolong mereka dengan mengenakan jampi terbang membawa mereka bertiga ke sisinya. “Korang okay?”

Accel mengangguk dan menolak Ai ke tangan Luciey. “jaga dia, walauapapun yang berlaku jangan biarkan dia dekati aku atau raksasa tu, FAHAM?” Luciey mengangguk ketakutan.

Beater mengeluarkan dua bilah pedang di belakangnya dan berdepan dengan Raksasa itu. Nama; The Heaven’s Guardian. Bar life ada 5 dan level 145.
Hades, Medeis, Scy, Toshiro, Akira, Loky, Neon dan Enddy maju kehadapan ke sisi Accel dengan senjata mereka. “Kami tunggu arahan.”

Accel tersenyum sengih. “Ini je yang sokong aku dari 90 pemain?” Soal Accel tapi dia tak hairan. Dia tahu yang lain hanya mendengar arahan ketua mereka yang sebenar. “Baiklah. Hades, Loky, Scy; jarak Jauh. Hades, pastikan kau cari kelemahan dia. Medeis; seperti biasa, serang dari atas dan pastikan Mp kau sentiasa penuh untuk menyerang secara berterusan. Swordsman; Serangan secara bertubi-tubi, pastikan kamu selamat dan Cereal!” Naga yang berada di sisi Hades segera terbang ke atas mereka. “Dia dah tahu tugasnya.” Kata Accel tersenyum.

Dia memandang rakannya yang berada di kedua sisinya. “Kita akan selesaikan dia dengan tangan kita sendiri.” Selepas itu dia memandang kearah Highlifht. “Kau pimpin yang lain, aku rasa kau tahu apa nak buat kan?”

Highlifth mengangguk dan dengan itu, mereka berlapan mula bergerak mengikut planning ringkas mereka.

Heaven’s Guardian itu hanya menghayunkan dua bilah pedangnya kearah mereka dan angin kencang terbentuk dan ssangat sejuk mengakibatkan keadaan sekeliling menjadi ice. Cyril tidak boleh mendekati raksasa itu kerana ia tidak memberi peluang kepadanya. Hades mula risau dan line bar pada devicenya sudah naik tiga bar. Setiap tali panah di lepaskan melontar lima batang anak panah secara serentak dan memakan Mpnya dengan banyak dan memberi kesan yang sikit pada Raksasa itu. Kalau ini berterusan, dia akan gagal dalam misinya.

Scy pula tidak dapat menembak Raksasa itu kerana anginnya yang sangat kuat dapat mematahkan semula pelurunya. Serangannya hanya akan serang dia kembali erti kata lain, senjata makan tuan. “Ahhh!!!” Scy terlontar jauh akibat serangannya sendiri. Bar lifenya turun ke kuning dan Cyril segera terbang menolong Scy. Bar life naik ke hijau muda semula.

Medeis yang berada di udara agak senang sedikit kerana dia tak perlu risau tentang serangannya berpatah balik atau Mpnya mengurang sebab Medeis seorang Sorcerer mempunyai Mp yang cukup banyak untuk menghantar serangan magic tanpa henti dalam jangka masa yang lama. “Heh, walaupun serangan aku beri kesan yang sikit kat kau, aku tetap boleh teruskan juga.” Katanya dengan yakin.

Raksasa itu memandang kearah Medeis dan terbang kearah Medeis. “Apa?”  Medeis melihat Heaven’s Guardian itu mengacuhkan pedangnya kearah Medeis dan si Sorcerer segera membuat spell pelindung. Walaupun dia selamat dari serangan itu, bar lifenya turun mendadak ke oren dan jatuh seperti bom atom dari langit.

Loky segera bertindak dan menyelamatkan Medeis. Dia meletakkan Medeis bersama Luciey dan Ai. “jaga dia sehingga dia bangun semula. Pastika Hpnya tak jatuh ke merah.” Luciey mengangguk dan melihat abangnya kembali berperang dengan yang lain.

Luciey hanya melihat pahlawan Highlifth bekerjasama dengan Beater mengalahkan Heaven’s Guardian itu. Baru satu Bar life tumpas. Masih ada lagi empat dan sudah 12 pemain terbunuh. Adakah mereka akan Berjaya menumpaskan raksasa level 145 itu? Raksasa tingkat 99. Kalau ia sebegini kuat, bermakna Ayaka lebih kuat dari yang ini. Adakah itu bermaksud… mereka takkan keluar dari tempat itu?

Luciey memandang kearah Ai yang sedang memerhatikan Accel sejak dari permulaan pertempuran ini. “H-hey Ai, k-kau rasa mereka…”

“Accel!!” Jerit Ai melihat Accel terlempar jauh akibat serangan Heaven’s Guardian itu. Dia melihat Bar life Accel yang hijau mudah ke oren. Ai segera bangkit tapi Luciey segera menarik lengan Ai sebelum dia lari kearah Accel. “lepas! Accel perlukan aku, mereka takda can nak lawan ia! Lepaskan aku Luciey!”

Luciey enggan melepaskan Ai membuat Ai tiada pilihan lain. Dia terus menjentik dahi Luciey membuat dia pengsan dengan serta merta. “kau dah Log-out.”

Accel yang tidak bermaya di lantai mendongak memandang kearah Raksasa Guardian itu dan terkejut melihat Guardian itu melontar salah satu pedangnya kearah Accel. Toshiro melihat tindakan itu dan segera melindungi Accel dengan menghalang senjata besar itu dengan pedang Heave Sword yang sama Cuma lebih kecil dari pedang Heaven’s Guardian. Malangnya, pedang yang lima kali kecil dari Heaven Sword, Guardian patah akibat tidak dapat melawan pedang gergasi itu. Toshiro segera mengelak pedang besar itu tetapi lengan kanannya tercedera akibat lambat mengelak. Bar lifenya turun ke kuning. Dia terkejut melihat Accel masih tercegat di situ setelah dia memberi masa untuk Accel untuk lari. “ACCEL! LARI BODOH!”

Accel hanya memandang pedang itu terbang kearahnya walaupun masah sudah diberikan untuk dia melepaskan diri. Aku akan mati di sini? Accel segera tundukkan kepala dan memejam mata dengan erat apabila pedang itu semakin hampir.

Tetiba, cahaya datang dari depan Accel membuat dia mendongak semula. Dia melihat Ai melindunginya dari pedang tersebut. Pedang besar itu tidak menembusi badan Ai malah ada pelindung di hadapan MHPC ini. Satu logo maya muncul warna merah menyatakan ‘immortal object’. Objek yang tidak boleh di hapuskan. Pedang itu jatuh di lantai.

“Ai… APa kau buat di sini?!!” Jerit Accel marah. Semua orang tahu siapa Ai sebenarnya dan kemungkinan besar dia akan di hapuskan oleh Program atau staff permainan MMO ini.

Ai tersenyum dan mengutip pedang itu. Saiz pedang Heaven sword berubah menjadi saiz yang sesuai baginya. “Gomenei Accel… aku tak boleh biarkan kau mati…”

“Tapi aku taknak kau yang mati!” kata Accel lagi, dia sedih sangat sebab Ai sanggup bongkar identitinya demi dia.

“Accel! Walaupun aku selamat nanti, aku tetap akan di hapuskan. Setelah kamu semua keluar dari permainan ni, semua NPC dan program dalam permainan ni akan dihapuskan. Termasuk aku!” katanya dengan suara okta 2 bercampur dengan nada sedih. “Daripada aku Nampak kau mati, lebih baik aku yang dihapuskan!” Ai terus terbang mendekati heaven’s Guardian itu meninggalkan Accel dalam keadaan bergelinang air mata.

Dia menggunakan kebolehannya dan mengubah data senjatanya menjadi 10 kali lebih kuat dari sebelumnya. Dia terus menghayunkan pedang itu kearah dada raksasa itu dan dengan serta merta empat Bar life Heaven’s Guardian habis. Ai telah mengalahkan Big Boss Tingkat 99.

Pada mulanya mereka terkejut melihat kehebatan Ai tetapi mula bersorak gembira. Ai menjadi penyelamat mereka. Mereka boleh menang permainan ni. Satu lagi tingkat mereka akan keluar dari permainan maut itu!! Mereka dapat rasakan yang mereka akan menang dalam pertempuran mereka dengan Ayaka Nigoshi. Mereka akan menang! Kami akan menang!

Accel memaksa dirinya bangun dan mendekati Ai dengan perasaan marah yang teramat sangat. “Baka!!”

PACK!!

Mereka memandang Accel dengan penuh persoalan dan terkejut melihat tindakan Accel. Ai menyentuh pipinya dan memandang Accel turut dengan penuh persoalan.

“Ai kau bodoh! Kenapa kau buat cam tu? kenapa?!” jerit Accel naik okta 3. Accel mencapai pipi Ai dan diusap lembut. Dia memeluk Ai dengan erat. “kau…. Kau tak patut pergi. aku tak sanggup Nampak kau dihapuskan..”

Ai membalas pelukan Accel dan turut menangis. “Maafkan aku… Accel, aku rela dihapuskan dari Nampak kau mati.” Ai mula bercahaya membuat Accel memeluknya dengan erat.

“jangan pergi…. mereka tak patut bawa kau.. bawa kau pergi..” katanya dengan tangisan.

“Ini hukumannya kalau Ai menolong pemain berlawan…. Selamat tinggal Accel… Selamat…. Tinggal..” Ai lenyap dari dakapan Accel membuat Accel memeluk diri sendiri dan jatuh berlutut di lantai. Dia menangis secara senyap sambil memeluk tubuhnya sendiri.

Mereka hanya melihat Beater menangis seorang diri kerana ini kali pertama mereka melihat Beater yang bongkak dan sombong menangiskan orang lain.

“Beater, bangun. Kita masih dalam pertempuran ni.” Kata Highlifth sedikit tegas kepada Accel.

“Tak guna…. Tak guna… kau….” Accel bangkit semula dan mengeluarkan kedua bilah pedang di belakangnya membuat mereka semua terkejut.

“Accel? Kau okay ke?” Hades menyoal tapi dia takut mendekati Accel. Ini kali pertama dia melihat Accel marah seperti nak makan orang.

Accel melontarkan renungan mautnya kearah Highlifth dan menggenggam erat pedang dalam genggamannya. “MATI KAU AYAKA!!!!” jeritnya berlari kearah Highlifth dengan penuh rasa dendam.

“Apa?”

(A/N: Mwhawhawhawhawha!!!! Ada komen??? siapa sangka yang Highlifth tu Ayaka??? Hehehe)

No comments:

Post a Comment