New chapter!

Fitth H.O.P.E

Little Believers Tiada siapa akan percaya jika kamu kata kamu boleh melihat Jack o’the Lantern. Ia hanyalah kisah dongeng dis...

Tuesday, 8 April 2014

End to our secret Steps


“Please?”

“no”

“Pretty please?”

“Ugly No.”

“Pretty please with cherry on top?”

Suzy memandang kearah IU dengan renungan amarannya. “Anyi-yo. Arrasseo?”

IU mencebik dan jatuhkan kepalanya di atas meja makan, give up memujuk roommatenya satu ni. “Kau kejam, kenapa tak nak bantu aku? Kenapa? Whea?? Don’t you love me anymore?”

Suzy memutarkan bola matanya nampak kawannya ber’dramatik. “I love you too much it’s hurt TAPI aku rela mati dari buat benda tu.”

IU merungut dengan mengentak kaki dan memeluk tubuh dengan cutenya dia memuncungkan mulut. “meanie…”

Suzy tertawa kecil. “Takkan Berjaya IU oi…”

“Kejam.” Suzy masih menggeleng. “Hati batu.” Suzy menjungkit kening. “sphyc, Cybord…”

“W-whea?” Suzy blur. Cybord? Kenapa pula?

“jahat, evil, idiot, moron, Phabo, absent-minded, cheapskate, lunatic, freak…. 1001 probability freak!—”

“OKAY!” potong Suzy sakit kepala dengar cara IU paksa dia untuk bersetuju. “Arassoe, aku buat… tapi ini untuk terakhir kali okay? Kalau kau minta tolong lagi aku simen badan kau jadi statue the thinker.” Katanya memeluk tubuh.

IU akhirnya tersenyum dan naik meja, memeluk Suzy dengan gembira. “Komao Chingguya!!!”

1001 kemungkinan Suzy tetiba berdering kuat hingga bulu romanya remang satu badan menandakan dia akan menyesal mengalah dengan roommatenya satu ni.

><><><><>< 

Thé… aku menyesal, sangat menyesal… aku dah agak hal ni akan terjadi..


“Kyopta!” Sahut IU melihat Suzy berpakaian black maid. “Ini buat aku ingat festival sekolah kita 6 tahun lalu…”

Suzy meniup rambutnya yang jatuh di muka. “sebab festival sekolah 6 tahun lalu tu lah factor kau buka cafe Latte ni.”

 “Betul, dan café ni berkembang maju!” IU tersenyum manis. “Sekarang, ambil talam ni dan pergi layan pelanggan kat depan sana. Aku nak sambung kerja kat sini.” Katanya dan mula mengeluarkan cupcake dari pembakar.

Suzy mengeluh dan berjalan ke depan memulakan kerja amalnya untuk rakan sehidup sematinya ini.

Ya, sehingga sekarang mereka masih lagi bersama, malah serumah! Selepas tamat persekolahan, mereka mengambil keputusan untuk menyambung pengajian mereka bersama-sama dalam satu Univesiti di mana Suzy ambil pengajian dalam bidang seni manakala IU mengambil bidang Bakery.

Tiga tahun tamatkan pengajian, IU bercadang untuk buka café sendiri dengan bantuan miss 1001 kemungkinannya pada awal pembukaan café; iaitu menjadi pelayan selama 3 bulan. Memang sadis bagi Suzy tapi best juga sebab antara 3 bulan tu dia dapat sakat IU dalam dapur. Macam-macam dia buat kat kawannya tu. Haha…

Suzy pula, pertengahan tahun kedua pengajiannya, dia mula membuka galeri sendiri setelah menjadi agak terkenal sebagai pelukis muda pada awal tahun pengajian universitinya. Dia banyak free time so, dia kekadang akan tolong kawannya di café seperti sekarang ni. bukan kekadang… jarang. Sebab dia malas layan tetamu miang yang mengurat tanpa henti kat dia. nasib baik ada pekerja lelaki tolong kalau tak, Suzy yang tendang pelanggan IU keluar guna kasut stiletto England-nya. Confirm koma pelanggan tu.

*cling*

Loceng pintu slide berdering menandakan ada pelanggan yang datang. Seorang lelaki bersuit hitam dengan necktie stripe hitam/emas duduk di meja couple di tepi tingkap yang menampakkan pemandangan taman mini sekeliling Café itu.

“Yo Makwe Kai! Dah agak kau di sini.”

Suzy tersenyum dan mendekati pelanggan itu. “Anyeong, Pakwe IU. Cam mana kau tahu aku di sini?”

L mengusap dagunya berpura-pura berfikir. “Hmm… 1001 kemungkinan?”

Suzy melontarkan jelingannya kearah L. “Very Funny L, Ha-ha-ha, ketawa pecah perut aku.” Katanya dengan nada mengancam dan duduk bertentangan dengan L.

L tertawa. “Best lah sakat kau, semenjak kau di bawah jagaan Kai.”

Suzy menjungkit kening. “Apa maksud kau?”

“Well, dulu kalau kami sakat kau, tangan kau tu melayang ke badan kami tanpa warning. Tapi… semenjak kau dah di jaga Kai, semakin ayu dan rajin miss 1001 possibility kita ni kan?”

Suzy tersengih kecil dan menjelir lidah. “Merapu je kau ni. Aku pandai jaga diri ku sendirilah, tak perlu Kai jaga aku.”

“Ye lah tu.” L tersenyum sinis. “Cam mana dengan sukan sekolah menengah time kaki kau terseliuh? Kau cakap kau okay, kalau bukan sebab Kai paksa kau ke bilik rawatan, mungkin kau jadi lumpuh.”

“Dia yang terlampau risau sangat. Aku tak rasa apa-apa pun kalau aku berjalan dan lari.” Kata Suzy menafikannya.

L menarik sengih. Ye lah tu, seingat aku, kau cuba berlagak tak sakit di depan semua orang dan berjalan terjungkit-jungkit. Doktor sekolah sendiri cakap kalau benda tu tak di rawat cepat boleh jadi tambah teruk desis hatinya. “Okay, cam mana time camping last semester. Kau sesat dalam hutan hingga tengah malam dan jatuh kedalam tasik, kesejukan dan sesat.” Dia saja tekankan ayat sesat. “siapa yang setengah mati cari kau? Kim Jongin. Pakwe kau.”

Suzy masih menafikannya. Mana dia mahu kalah oleh lelaki di depannya ni. “Tak, aku tak sesat, hanya jatuh ke tasik. Kan tu malam Dare, Junior masuk hutan dan Senior takutkan kami. Jadi, Kai tak selamatkan aku tapi takutkan aku hingga jatuh tasik.”

L menggeleng sambil tertawa. Susah nak kalahkan perempuan ni. Kau lupa ke yang kau tu penakut? Dengar bunyi kecil je dah lari tinggalkan IU di belakang hingga jatuh ke dalam tasik. Menangis pula tu sebab sejuk dan ketakutan. Bila Kai jumpa dia je terus hug pakwe kesayangannya sambil menangis teresak-esak. Suzy…. Suzy… teruk alasan kau ni.

“Really? cam mana time Kakak kau keluar rumah selama seminggu dank au kena selsema terpaksa tingga sendiri. Siapa yang selalu datang ke rumah kau dan jaga kau hingga kau sihat?” Suzy ingin memprotes tapi L segera menyampuk. “Jangan cakap kau dah call IU, time tu IU tengah vacation dengan familynya.” Suzy mencebik dan nak membalas tapi tak dapat… “Kalau kau cakap kau boleh jaga diri sendiri, kenapa kau suruh Kai tinggal dengan kau hingga kau sembuh? Kau cakap kau takut bersendirian di rumah kerana menakutkan—”

“Okay!” sahut Suzy dengan muka merah. “okay, kau menang. Aku mengaku Kai jaga aku sebab aku tak pandai jaga diri sendiri. Puas?”

L mengangguk dengan senyuman bangga membuat Suzy mengeluh. Dari mana dia tahu semua tu? Takkan Kai beritahu L semua tu? Buat malu je….

 “Kau datang sini untuk apa?” Soal Suzy tukar subjek, kalau di teruskan check mate dia.

“Hmm…” dia mengusap dagunya untuk sesaat dan memetik jari. “Aku nak pesan Sweet Bea Su ji Chocolate Mousse, please.” Katanya sambil mengenyit mata.

Suzy bercekak pinggang sambil menjungkit kening. “Kau nak kena kanser punggung dengan kasut stiletto aku ke? aku bagi kau pakej bonus sekali, gelaran ‘ex-pakwe IU’, nak?”

L tertawa kecil. “Aku belum habis pesan lagi lah. Sekali dengan Double-Shot SOS Latte.”

“S.O.S?”Suzy menarik sengih mendapat 1001 kemungkinannya. “Pasti pasal IU kan?”

“Batcho!” L Dekatkan dirinya dengan Suzy dan berbisik. “kau tahu kami dah 6 tahun couple kan?”

Suzy mengangguk. “Dah tentu aku tahu, aku jadi cupidnya.”

L memutar bola matanya. “Thé Komao untuk ke 100 kali sebab tu. So, I want to do something BIG tapi aku tak tahu cam mana.”

Ayat BIG membuat senyuman Suzy turut membesar. “Let me guess, kau nak otak genius aku untuk plan romantic date sempena satu benda?”

L mengangguk dengan senyuman. Dia tahu penyakit pelik budak Sphyc ni dah berdering lagi.

“Hmm… sempena apa ya? Anniversary korang dah limpas 2 bulan lalu…” mata Suzy terbeliak bulat. “Ommoh!”

“Thé” L mengangguk

“Shincha?”

Senyuman L makin lebar. “Shincha.”

“Chongmal-yo?”

L mula naik merah, malu. “Chongmal.”

“Really??!!”

L mengeluh dan meramas rambutnya. “Thé! Shinca! Chongmal! Really-really!!”

“Kyaaaa!!!” Suzy menepuk tangan teruja membuat semua orang dalam kedai tu memandang mereka. “Sorry-sorry… teruskan kerja korang.” Katanya malu.

Dia kembali pandang L dan berbisik. “Kau akan lamar dia?”

“So, kau nak tolong ke tak?”

“Of course aku akan tolong! Uuuuu…. Aku dah dapat bayangkan cam mana kau akan lamar IU….!” Sahutnya berbisik dengan gembira.

“Tapi aku nak kau rahsiakan dari IU, sebab aku nak buat surprise.”

“Even better! So, bila nak start?” soalnya teruja.

“Woa… relax okay.” L memandang jam tangannya. “Aku kena pergi dulu. Aku call kau bila kita nak rancang okay?” Dia memakai suitnya balik dan bergerak keluar sambil melambai kepada Suzy.

Setelah itu, sepanjang hari kerjanya di Café sangat susah kerana dia cuba tahan mulutnya dari menyakat atau bagi clue kat IU tentang rancangan mereka. Dia telan semua rasa teruja tu untuk akhir plan mereka. selepas itu, dia akan buat IU koma 3 hari 3 malam dalam bilik ICU, hospital Swasta tempat Kai kerja..

“Komao Suzy.” Kata IU sambil mengelap counter dapur selepas habis buat frosting cupcake untuk disambung esok.

Suzy mengangguk sambil makan chocolate mousse kegemarannya. “No problem.” Dia habiskan moussenya dan mengambil beg sampah. “aku buang sampah lu. Tunggu aku di parking lot okay?”

Dengan itu dia keluar dari belakang pintu. Setelah membuang dua beg sampai di tempat sepatutnya dia menghembus nafas lega. “Bila L nak call aku? Seharian aku makan cupcake supaya rahsia tak bocor. Tak lama naik gemuk aku nanti.”

“Gemuk tak pa, yang penting comel.” Suzy tersentap apabila seseorang memeluk pinggangnya dari belakang dan berbisik di telinganya. “Good evening cupcake.”

Suzy memukul tangan Kai. “Ish, nak buat orang heart attack ke?”

Kai tertawa kecil dan memutar badan Suzy kearahnya. “Kalau kau kena heart attack, doctor peribadi kau ni sentiasa ada untuk tolong.” Dia menjungkit kening double jerk buat Suzy ketawa kecil.

“Komao my beloved doctor tapi apa kau buat di sini?”

“To kidnap you.” Kai terus memeluk bahu Suzy dan bawa dia ke keretanya yang tak jauh dari tempat Café IU.

Mereka bergerak pergi dengan Suzy yang blur. “Cam mana dengan IU?”

Kai mengeluarkan phonenya dan dail satu nombor. “Yoboseo? IU, aku culik Suzy untuk malam ni, okay? Okay.. anyeong.” Dia matikan talian dan tersenyum innocent kearah Suzy.

Suzy tertawa kecil. “Cheh, sneaky.”

“But you love me.” Kai mengenyit mata.

Suzy naik merah dan memandang keluar tingkap. “S-so, kita nak ke mana?”

“Dah dengar berita dari L?”

“Pasal surprise proposal dia tu?”

Kai mengangguk. “Kita ke rumah dia sekarang ni.”

“Akhirnya! Setengah mati aku cuba rahsiakan perkara ni kat IU. Dia nak seksa aku ke?” Suzy mengeluh dan rebahkan dirinya di kerusi penumpang depan. “So, cam mana kerja?”

Kai menggeleng. “Tak seberapa bagus. cam mana galeri?”

Suzy bangun dan memandang Kai dengan cemas. “Whea? Ada masalah ke? pasal pembedahan tadi pagi tu ke? gagal ke?”

Kai tertawa kecil. “tiada masalah dengan pembedahan tu. Semuanya berjalan lancar.”

Suzy mencebik. “jadi? Apa yang tak bagusnya?”

Kai perlahankan keretanya dan parking. Dia memandang wajah Suzy buat perempuan itu Blush. Setiap detik, Kai dekatkan mukanya dengan Suzy.

“K-Kai…” Suzy menutup matanya dengan erat apabila muka mereka hanya beberapa inci jauhnya.

*knock*knock*knock*

Suzy membuka mata dan berputar kebelakang apabila ada orang ketuk pintu cermin kereta.

“Kalau korang nak lovey-dovey, boleh tak jangan buat di depan rumah aku?”

Kai tertawa kecil manakala Suzy naik merah. “Kai! Kenapa tak cakap…..”

Kai mengenyit mata dan keluar dari kereta dan di ikuti dengan Suzy.

“Kau ni L, kacau daun betullah.”

L menjungkit kening. “Really Kai? Really? takda tempat lain ke selain depan rumah aku?”

“Hmmm… dalam rumah kau?” Soalnya slamber.

Suzy memukul bahu Kai. “Stop it!”

L tertawa. “Thanks sebab pukul dia. Kau ingat rumah aku ni apa? love hotel?”

Suzy memandang dua rakan karib ini berborak kearah yang dia tak nak dengar dan memotong sebelum lain jadinya. “Kita nak borak pasal entah aku tak mahu tahu ke atau plan nak buat surprise proposal untuk IU hah?”

“Okay-okay. Jom masuk.” Jemput L dan mereka semua masuk ke dalam rumah bertemakan modern house dua tingkat.

Apabila merek masuk, Kai dan Suzy melihat banyak jenis buku pelancongan di atas meja makan.

Kai tertawa kecil melihat salah satu dari buku itu. “Takkan sampai nak ke Itali?”

L merampas buku tu dari tangan Kai. “Aku rancang honeymoon kat sana.” Dia menghempas punggung di atas kerusi, frust tak tahu apa nak buat tentang plan nya.

Suzy duduk berdepan dengan L dan sebelah Kai. “Kalau proposal plan kau ni jadi.”

“Kau fikir dia akan tolak ke?” soal kedua rakan karib ini buat Suzy sedikit terkejut.

Suzy hanya tersenyum tidak menjawab. Dia membelek setiap tajuk buku yang ada di atas meja. “Ooo… cam menarik je ni.”

L dan Kai saling berpandangan. L menjungkit kening; Dia takkan jawabkan?

Kai menggeleng sepertinya tahu apa yang bermain di kepalanya.

><><><>< 

IU berada depan TV tengah tunggu Suzy dari ‘Dinner Date’ dengan Kai. Dia menjeling jam dinding di atas TV. 8.43pm.

Lamanya dorang ni. Dah dua jam aku tunggu tapi mungkin dorang nonton wayang tak? Mungkin juga…

IU keluarkan Phonenya dan mula text seseorang.

*Tling*

IU tersenyum kecil membaca text yang datang.

L*DeathNote: Just missing you… IU buat apa?

I.and.U: miss u too :* IU tengah nonton Movie Mission Impossible sementara tunggu Suzy dari Dinner Date dengan Kai.

L*DeathNote: Whea? Nak sakat Suzy bila dia dah balik ea?

IU mengangguk seolah-olah L boleh nampak dia.

I.and.U: Yup! Bila lagi nak balas dendam kat budak physc tu?

L tertawa kecil membaca keterujaan IU nak kenakan Suzy dan membalas Text IU. Dia kembali dengan team plan surprise proposal nya.

“Apa?”

Kai dan Suzy hanya tersenyum nakal dan menggeleng dan sambung berbincang tentang satu lokasi pelancongan yang mereka pilih.

“mboe?? Kenapa korang nampak aku cam tu?” soalnya tak puas hati.

Kai menahan tawanya dengan minum air dan memandang kearah L. “Kau kena ambil cuti seminggu nanti.”
L menjungkit kening. “Seminggu? Aku rasa itu—”

“jangan kau nak cakap itu mustahil. Mana penting? Kerja kat syarikat kau tu ke atau IU?” potong Suzy.

“Tentulah IU tapi—”

“President takkan bagi? Cam mana dengan 5 hari?” potong Suzy lagi.

“Mungkin boleh di usahakan. So, bil—”

“Bila nak mulakan plan ni? minggu depan. Ada soalan?” Soal Suzy dengan senyuam nakalnya.

“Ada. Boleh tak kau jangan pot—”

“Potong ayat kau?” potong Kai pula dan memandang Suzy. “Thé, time plan ni jangan guna 1001 kemungkinan kau boleh tak?”

L meramas rambutnya fed up. Arrrggghh!!! couple gila ni memang menyakitkan hati!!

><><>< 

Beberapa hari kemudian….

IU berada di Cafenya awal 3 jam sebelum Café di buka, dia sedang membuat Cupcake yang akan di sediakan untuk pagi ini. “Hyuna! Dah masak ke cupcake tu!”

“lima minit lagi!” sahutnya menjeling seketika di pembakar mereka sebelum kembali kerjanya mengukir bunga rose yang diperbuat fondant merah.

IU sedang buat project dengan frosting nya kali ni. dia ada beli satu perisa dan dia tak pasti kalau perisa bunga ni boleh masuk dengan frosting. Harap tak terlampau kuat rasanya. Not to mention, perisa ni mahal harganya.

Dia mengambil teaspoon dan tuangkan perisa bunga Rose itu dengan perlahan supaya tak terlebih. Sikit lagi…. Sikit…. Lagi….

BAM!!!

“IU!!!”

IU tersentak mendengar pintu belakang di buka dengan kasar membuat sebotol perisa itu tumpah kedalam mangkuk Frostingnya. “BEA SU JI!!!!”

“Hadir!” Suzy mendekati IU dan terkejut melihat Perisa yang mereka beli kelmarin. “Ooops…. Aku ke yang buat tu?”

IU memandang kearah Suzy dengan senyuman paksa dan mengangguk. “Thé, sekarang bukan je aku bazirkan perisa rose yang mahal tu malah, Frosting yang boleh buat 50 cupcake. Sekarang…” Dia menarik nafas dalam cuba tenangnya hatinya yang membara. “Apa kau buat di sini?”

Suzy memandang kearah Hyuna di belakang IU dan memberi signal. Dia kembali memandang kearah IU. “Girl, aku minta maaf tentang frosting kau dan perisa tu…. So… sebagai tanda minta maaf aku ada surprise untuk kau!”

IU menjungkit kening dengan senyuman. “surprise? Mana?”

Suzy tersenyum manis dan bernawaitu. “Hadiah kau terlampau besar untuk di balut. Aku ada letak kat luar café. Kau pergilah nampak.”

IU melompat gembira dan bergegas keluar ke depan Café. Apa hadiahnya? Kereta? Taaaaak…. Dia dah ada kereta baru beli setahun lalu. Mungkin benda lain tapi apa??

IU membuka pintu Café dan melihat….. Kosong. Tiada. Dia naik berang, Suzy memang suka sakat dia…. “BEA SU JI—hmmmppphh!”

Tetiba sepasang tangan menutup mulutnya dan mengheret IU masuk kedalam van hitam. Dia nak menjerit tapi tak dapat. Dia dapat merasakan sebilah pisau mencucuk belakangnya. dia rasa kereta mula di pandu laju.

“Kalau kau menjerit, percayalah… kau akan menyesal.” Kata seorang lelaki bertopeng.

IU rasa nak menangis sekarang ni… kenapa dia nak di culik? Siapa bermusuh dengan dia? apa penculik ni nak dari dia?!

Dia rasa Van itu berhenti bermaksud mereka dah tiba di destinasi mereka.

Seorang penculik lagi satu sedang bertelefon dan hulurkan phone itu kepada IU. “Kau kena jawab Ya kalau dia soal kau faham?” kata penculik wanita yang menggerunkan itu.

Hello? Adakah ini Lee Eun Ji girlfriend kepada Kim Myungsoo?”

IU bertambah takut. Suara lelaki itu sangat dalam dan serak-serak basah. “Y-ya…”

“Bagus, Aku akan lepaskan kau kalau kau setuju keluar dari negara ini jauh dari orang yang kau sayangi.”

Air mata dah mengalir jatuh mendengar syaratnya. Dia nak Tanya kenapa tapi nampak dari mata si penculik perempuan itu, dia tahu dia tidak boleh Tanya soalan. Dengan rasa terpaksa IU mengangguk. “B-Baiklah.”

Penculik lelaki itu membuka pintu van dan IU dapati dia berada di depan airport. “Keluar.”

IU terkejut, mereka akan hantar dia keluar sekarang dan hari ni juga. Mereka takkan bagi dia ucap selamat tinggal pada kawan-kawannya. Sebaik sahaja melangkah keluar dia melihat L dengan Suit kerjanya dan phone di telinga. “Sudi tak IU ikut L untuk date di luar negara?”

IU mendengar suara L yang dalam serak-serak basah dari phone di tangannya. Dia tersenyum lega dan memukul bahu L. “Jahat….! Buat orang takut je…. kejam….. L…” Dia terus memeluk L dan menangis dalam dakapannya.

“Shhhhshhhh….. sorry, tapi Suzy yang rancang untuk buat cam ni.” katanya rasa bersalah juga buat IU menangis.

IU dapat tangkap dan berputar memandang dua penculik yang menculiknya. “Kai? SUZY!!”

IU terus mengejar Suzy yang tertawa berdekah-dekah sekeliling Van. “You Idiot!! Kau nak aku mati awal ke?!” Suzy hanya tertawa sambil mengelakkan diri dari kena tangkap oleh IU.

Kai dan L hanya menggeleng. Cam manalah mereka boleh jatuh cinta dengan dua perempuan ni? Well…. Sebab mereka cintakan dua perempuan tu lah.

L segera menangkap IU dan begitu juga Kai.

“Boleh tak korang relaks? Cam budak-budak.” Tegur L dan menggeleng bila nampak Suzy menjelir lidah kearah IU dengan senyuman nakal membuat IU tunjukkan penumbuknya.

Kai tertawa kecil. “Dah-dah, nanti flight dorang terlepas plak.”

Senyuman Suzy pudar dan mengangguk. “L, jaga kawan aku baik-baik okay. You break her heart, I’ll break your Neck, face and all everypart of your body.” Katanya sambil tumbuk tangan.

L menelan air liur 3 kali. “D-Don’t worry. Dia selamat dengan aku.”

“Nanti-nanti…. Kita pergi sekarang ke? jadi—cam mana dengan baju?”

L tersenyum dan tolak IU masuk ke dalam. “Semuanya dah diuruskan. Suzy dah kemas baju IU dan sekarang IU hanya perlu naik kapal terbang dan terbang ke Tokyo dengan L pastu kita ke pulau untuk melancong okay?”

Suzy melihat IU pergi dengan penuh pertanyaan keluar di mulutnya menyoal L. “Aku akan rindukan dia…”

Kai mengangguk dan memeluk bahu Suzy. “Jangan risau, lima hari je.”

“Yea… I know.” Suzy baru perasan sesuatu. “Jadi…. Di mana aku nak lepak kalau IU tiada di Café?”

Suzy rasa menyesal soal benda tu kat Kai bila 1001 kemungkinannya berdering memberi amaran. Dia berpaling memandang kearah Kai yang tersenyum. Senyuman yang dia memang tak suka.

“Kau boleh lepak kat Hospital aku. Ada banyak Katil kosong di sana.”

Suzy terngangah dan memukul bahu Kai. “Gatal!” Dia menepis tangan Kai dan masuk kedalam Van.

Kai tertawa dan mengekori Suzy. “Driver, balik ke gallery.”

Driver itu mengangguk dan pandu pergi meninggalkan tempat itu.

><><>< 

Sehari selepas IU dan L berlepas ke Tokyo, Jepun…..

Suzy berada di airport dengan kesabaran yang kian menipis dan mood semakin down akibat seseorang…

“Mana Jessica ni? dia kata dia nak join aku spy IU…. Kalau dia lambat aku tinggalkan dia.” katanya marah sambil nampak jam tangannya. 30 minit sebelum berlepas.

Di minta para penumpang ke Tokyo, Jepun, sila masuk ke Checkpoint 6 sekarang, Ulang suara; Di minta Pasa penumpang ke Tokyo, Jepun, sila masuk ke checkpoint 6 sekarang.

Jessica!!! Jerit hatinya marah. “That’s it. Aku tinggalkan kau.” katanya dan menarik bagasinya ke checkpoint enam.

Sementara dia menunggu kapal terbang tiba, kakinya tetap menghentak di lantai dengan laju dan dah mula menggigit kuku.  Dia rasa cemas kalau-kalau Jessica di timpa masalah dalam perjalanan ke sini, mana  tahu dia kemalangan ke? atau kena rompak kea tau…. Macam-macamlah!!

*Tling!

Suzy tersentak dan mengeluarkan phonenya hampir jatuhkannya. Tak guna, dia risau sampai menggeletar.

From: SNSD_Jess
Subjek: Sorry Suzy, aku dapat urgent call dari pejabat tadi pagi… so, Mianhe Chinggu-ya..

Suzy mengeluh. Nampaknya plan Spy mereka hanya dia saja yang akan jalankan seorang diri. Tak best lah kalau cam ni…

Beberapa situasi kemudian, Suzy akhirnya naik ke kapal terbang dan duduk di tempatnya sambil memandang keluar tingkap memikirkan apa IU dan L tengah buat sekarang ni.

“Tentu dorang tengah ber’jiwang karat di Jepun…. Dan here I am going there dengan solo to spy on them… cemburu buta lah aku jawabnya nanti…” Suzy mengeluh. “Kalau lah Kai ada…”

“Your wish is my command..”

“Khamca-gia!!” Suzy terkejut beruk bila ada orang berbisik di telinganya dan berputar dapati wajah yang dia nak jumpa ada di sebelahnya dengan senyuman nakal yang boleh buat hati para wanita meletup!

“Kai!”

Kai mengenyit mata. “Anyeong Yoboe..”

“apa kau buat di sini?”

Kai tertawa melihat muka merah Suzy dan memeluk bahunya dan relaxkan badan di kerusi empuk itu. “minggu lalu Fairy God mother kita muncul dari kotak.”

Suzy menjungkit kening blur. “Fairy God mother? Siapa?”

/Flashback/

Kai baru pulang dari rumahnya setelah seharian berada di hospital. Esok dia off duty, mungkin dia boleh ajak Suzy date atau cam L… surprise date. Nooooo…. Dia bukan jenis peniru. Dia boleh buat sesuatu yang lebih hebat dari itu. sesuatu yang 1001 kemungkinan Suzy takkan dapat tangkap. Batcho! Tapi apa?

Kai mengeluh dan rebahkan badannya yang penat di atas sofa.

*Ring*ring*ring*ring*

Dia berdengus. Siapa call dia time-time sekarang ni?

“Yoboseyeo?”

“Kai, aku nak buat tawaran dengan kau.”

Kai menjungkit kening. “Jess, baik tawaran yang kau cakapkan ni bagus kalau tak, kau menyesal.”

“Ooooo…. Takutnya aku. Haha! Okay, trust me, benda ni akan buat kau berlutut depanku dan sanggup buat apa je untuk barang ni. Orang yang kau sa—”

 “Just Spill it!” jerit Kai fed up. Dia penat dan tak nak main sekarang.

“—Aku ada tiket ke Jepun minggu depan dengan Suzy untuk Spy IU dan L.” katanya dalam satu ayat kerana takut, niatnya nak sakat Kai tak menjadi. Dark Horse ni tak leh di bawa main kalau dia bad mood.

Mata Kai membesar dan begitu juga senyumannya. Nampaknya tuah menyebelahinya. “Alright, apa kau nak?”

/End Flashback/

“Really?” Soal Suzy tak percaya dengan senyuman terpapar di wajahnya

Kai mengeluh. Ikutkan hati dia nak terjun dari kapal terbang ni sekarang akibat malu tak sudah. Dia mengangguk.

Suzy tertawa besar. “Awww…. Sweetnya kau.”

Kai meramas mukanya. Yup, dia patut beli tiket lain dari terima tawaran Jessica. Setuju jadi model majalahnya untuk satu tiket je? Tapi dia takkan dalam satu penerbangan dengan Suzy plus…. Suzy tak tahu di mana sebenarnya tempat percutian mereka, sebab dia dan L dah tukar plan last minit bila nampak satu pulau di dalam sebuah buku pelancongan. 10 most romantic island in the world….

“Tapi kan… ini dah kira terbalik sebab aku beli tiket penerbangan.”

Kai tertawa. “Tapi…. Aku dah kalahkan 1001 kemungkinan kau.”

Senyuman Suzy pudar dan dia muncungkan mulutnya. Betul, 1001 kemungkinannya tak berdering yang Kai akan datang tapi ia mustahil…. sebab—okay… dia sendiri tak tahu kenapa 1001 kemungkinannya tak berdering tentang ni. “Okay, kau menang kali ni but next time…. No more.”

Kai hanya tersenyum. Alright, kita tunggu dan lihat my sweetheart.

Suzy dapat lihat dari senyuman Kai tu yang dia ada rancangan. 1001 kemungkinannya berdering memberi amaran so dia akan buka mata, buka telinga dan berjaga-jaga sepanjang masa.

<><><><> 

Hari ke-2 dalam misi Proposal Surprise….

Di sebuah bilik 17, InterContinential Resort, satu Figura sedang lena tidur dengan mimpi indah di atas katil king size bertemakan putih perang organic.




Dia merasakan katilnya tenggelam di belakangnya dan berputar. Dia membuka mata dan tersenyum nipis.

Buongiorno amore mio..” Sapa L dalam bahasa France sambil tepikan rambut yang jatuh di pipi IU.

IU berikan ciuman di pipi. “morning…”

“Bangun, time for breakfast in bed.” Katanya dan bergeark ke kaki katil mengambil setalam sarapan dan letakkan di paha IU, dia mengambil setalam lagi untuknya.

IU menguap kecil dan merenggangkan tangannya keatas. “Lepas Breakfast kita nak ke mana?”

L masukkan scramble egg dalam mulutnya, tunggu sampai dia telan makannya baru bersuara; “To town. L pasti IU akan suka tempat tu.”

“Boleh beritahu apakah tempat tu?” rayunya dengan manja.

Comel, tapi tak makan. L menggeleng. “Nope, it’s a secret.”

IU mencebik. Ish, dari kelmarin it’s a secret. Tapi dia happy, sebaik je mereka tiba di sini, L dah tunjukkan pelbagai benda menarik. First ialah hotel yang bernama Intercontinential Resort yang mak oi! Mahalnya. Setelah unpacking, mereka hanya tinggal di Hotel sehari tapi best! L kata IU kena relaxkan diri dan mereka pergi ke spa dapatkan deep tissue massage, manicure dan pedicure. Setelah 2 jam lebih ber-spa, mereka ke private hot’s spring sambil makan snack. Lama juga mereka berborak dan ber’jiwang. Setelah itu, time dinner... itulah yang paling romantic pada hari tu.

IU di suruh pakai dress yang cantik dan mereka pergi ke candle-light Dinner di bawah bulan penuh di tepi pantai. Oh so sweet lagi, alunan lagu romantic berkumandang di malam hari.

Ia umpama sebuah fantasy bagi IU pada malam tu, masih segar dalam ingatannya betapa sweetnya L pada malam tu.

“So? Masih marah dengan L sebab culik IU?” soalnya setelah mereka habis makan.

IU menggeleng. “L di maafkan.Tak sangka, korang semua bersubahat untuk ni? kenapa tak Tanya je?”

L tertawa kecil. “Kalau cam tu taklah jadi Surprise date kan?” IU mengangguk meng’iakan ayat L.

Tetiba lagu Piano bertukar membuat L tertawa kecil. “Kenapa ni L?”

L bangun dari kerusinya dan menghulurkan tangan kepada IU. “May I take this dance?”

IU mengangguk dan mencapai tangan L. Mereka mula menari slow dance mengikuti rentak lagu piano.

L memandang wajah IU dan tersenyum. Dia mula menyanyi ikut irama music

Oh, your eyes, your eyes make the stars look like they're not shining
your hair, your hair falls perfectly without you tryin'
you’re beautiful
should I tell you everyday

IU tertawa kecil kerana L tukar lyric lagu tu sikit. “Stop flirting.”

Yeah, I know, I know when I compliment you, you won't believe me
And it's so, it's so sad to think that you don't see what I see
But every time you asks me do I look okay?
I say

IU dapat rasakan jantungnya berdegup lebih laju menunggu lyric seterusnya

When I see your face
There's not a thing that I would change
'Cause you're amazing
Just the way you are

And when you smile (L mengusap pipi IU membuat IU tersenyum)
The whole world stops and stares for a while
'Cause girl, you're amazing
Just the way you are

Your lips, your lips, I could kiss them all day if you'd let me (Ini buat IU tertawa kecil melihat muka puppy face L)
Your laugh Your laugh, it’s melodic and it's so sexy
you're beautiful
Should I tell you everyday

Mata IU mula berair tersentuh dengan nyanyian L.

Oh, you know, you know, you know I'd never ask you to change
If perfect's what you're searching for, then just stay the same
So don't even bother asking if you look okay
You know I'll say

When I see your face
There's not a thing that I would change
'Cause you're amazing
Just the way you are

L putar IU sekali dan kembali menari

And when you smile
The whole world stops and stares for a while
'Cause girl, you're amazing
Just the way you are

The way you are
The way you are
Girl, you're amazing
Just the way you are

L menepikan rambut yang menutup muka IU dan menyentuh kedua pipinya.

When I see your face
There's not a thing that I would change
'Cause you're amazing
Just the way you are

And when you smile
The whole world stops and stares for a while
'Cause girl, you're amazing
Just the way you are.
Just the way you are

Setelah habis nyanyikan lagu itu, L memberi satu ciuman di bibir IU.

“IU… IU?” L melambai tangannya di depan muka IU membuat perempuan itu kembali ke alam reality.

“Ya?”

L tertawa kecil. “Kenapa menghayal ni? Jom, time for lunch…”

IU hanya mengangguk dan mereka bergerak ke restoran dalam resort itu sambil berpegangan tangan. Dia tak pernah se happy ini dalam seumur hidupnya. Dia patut beli souvernier untuk Suzy tanda terima kasih.
Sementara tidak jauh dari tempat mereka makan, terdapat sepasangan kekasih sedang memerhatikan gerak geri mereka.

“Uuuuu….. romantiknya dorang ni!” sahutnya berbisik.

Kai tertawa kecil melihat Suzy menutup mukanya pakai buku menu tapi Kai hanya duduk slamber. Dia memandang Beg mereka di lobi dan mengeluh. Mereka baru je tiba di sini, dah terjumpa L dan IU berjalan masuk ke restoran. Tak kau, Suzy terus tarik Kai ke sini sebelum masuk ke bilik mereka.

Kai mengambil menu di tangan Suzy. “Mereka tengah makan tu, baik kita ke bilik tukar baju dulu dan lepas tu kita boleh teruskan misi mengintip ni okay?”

Suzy mencebik tapi akur. “Okay.” Mereka bangun dan bergerak semula ke Lobi. “Tapikan, kenapa last minute? Kan dah pilih pulau Fiji?”

Kai mengangkat bahu. “Tak tahu juga. Kami ternampak pulau ni dalam buku dan Poof! Terus ambil keputusan untuk ke sini.” Kai beritahu beberapa perkara kepada pekerja di kaunter pendaftaran dan mendapat kunci bilik. “Lagipun, Ini pulau paling romantic dalam dunia, dah tentu L nak yang terbaik untuk IU kan?”

Suzy mengangguk faham tapi dia rasa ada sesuatu yang tak kena. Entah apa tapi dah tentunya 1001 kemungkinannya berdering. Cam mana Kai boleh masuk ke dalam private pulau yang semamangnya penuh? Kalau nak book in kena buat sekurang-kurangnya sebulan tapi Kai hanya buat seminggu… hmm…

“Kita dah sampai.” kata Kai. Mereka berada di depan sebuah cabin yang lebih besar dari yang lain.

“Kai, ini bilik siapa? Kau?”

Kai menggeleng. “Bilik kita.” Katanya dan membuka pintu. Tak sempat Suzy nak lari dah Kai tolak Suzy masuk dan menutup pintu bilik mereka.

“Shincha? Wea??” soalnya cemas. Bukan tak nak tapi….

“Sebab jimat. Jangan nak complain, Arrassoe??”

Suzy akhirnya mengalah. “Arracchi.”

Suzy mula menerokai bilik yang besar itu dan dapati itu bukan bilik tapi….

“Kai!!”


   

Kai yang letakkan beg mereka di bilik berlari keluar mendekati makwenya yang tertiba menjerit. “W-whea?”

Suzy tak percaya apa yang dia nampak sekarang ni. Mereka berdiri di dalam salah satu banglow terbesar yang ada di pulau itu. What the….

Suzy tetiba rasa sepasang tangan memeluk pinggangnya dari belakang dan mencium kepalanya. “Love it?”

Suzy tak terkata. Dia tak pernah nampak pemandangan seperti ini dan ya. Dia sukakannya tapi…. “Dari mana kau dapat duit banyak tu untuk sewa satu banglow BESOR ni?”

“Actually…. It’s free.”

Suzy terus berputar memandang Kai tidak percaya. “What? Why? How?” Dia menjeling kearah Kai. “Beritahu cepat!”

Kai tertawa nampak muka buntu Suzy. “It’s a secret. So, sekarang 1 : 0 .” kataya sambil menjungkit kening tiga kali.

><><><>< 

Hari ke-3 dalam misi Proposal Surprise….


L sedang bersenam sementara menunggu IU dalam Spa tengahari nya. Tak sangka selepas jalan – jalan satu pulau baru IU rasa kakinya dah lenguh dan ni hari dia akan terima urutan dari pakar dalam resort itu.

L pula akan bersenam di Gym khas untuk para VIP. Thanks to Black Card Kai, mereka di layan VVIP di resort itu. L hanya tertawa mengingatkan kembali plan mereka yang gila datang last minit.

Seorang lelaki datang join dia bersenam dengan treadmill di sebelahnya. “Anyeong.” Sapanya tanpa memandang L.

L tertawa kecil, Dia kenal sangat suara tu. “Anyeongheasayo Kim-Shi.” Katanya berlagak hormat. “Tak sangka Tuan muda datang kembali ke sini.”

“Shht…!” katanya suruh senyap. “Dia tak tahu aku ada di sini. Aku larang pekerja kat sini beritahu dia aku kat sini. Kalau tak…”

L dan Kai bayangkan wajah yang mereka katakan dan remang bulu roma satu badan.

“Aku tahu. Mana Suzy?” soalnya tanpa memandang Kai. Mereka kena berlagak tak kenal, sebagai langkah berjaga-jaga.

“Dalam Spa sebab kakinya lenguh ekori korang setengah jalan di downtown tadi.” Jawabnya.

L menjungkit kening. “Setengah jalan? selebihnya cam mana pula?”

Kai menarik sengih. “Dah tentu aku ada plan tersendiri. Aku bawa dia ke undersea tour. Aku recommendkan kau pi sana nanti tengahari ni.”

L melihat IU keluar dari pintu Spa dan matikan treadmillnya. Dia mengangguk. “Okay. So, good luck my friend.”

“You too.” Katanya perlahan dan teruskan lariannya di atas mesin lari itu. tetiba dia melihat seorang perempuan bersuit kerja hitam datang menuju ke Gym itu membuat kai terjatuh dari Treadmill, terheret jatuh lantai dengan muka cium tanah. Dia teruskan bertiarap, bersembunyi sehingga perempuan itu hilang dari pandangan.

Kai menghembus nafas lega. “Nasib baik.”

><><>< 

Petangnya….

L membawa IU ke tempat Kai katakan dan Wow… ia memang cantik. Mereka berada di dasar laut dan melihat perbagai jenis hidupan akuatik.

“L nampak tu, dolphin!” IU menuding jari apabila melihat ikan lumba-lumba berenang melimpasi terowong kaca mereka.

Mereka melihat sekumpulan Angelfish, Clown Fish, Penyu dan banyak lagi.

Semasa mata IU meliar memandang sekeliling, dia terkejut melihat salah satu ikan dia jumpai sampai berpaut di lengan L. “eerr… ikan apa tu?” soalnya melihat badan ikat itu panjang dan gigi yang tajam dan menggerunkan. Taklah besar sangat tapi tetap menggerunkan.

L melihat ikan yang IU tunjuk dan tertawa kecil. “Itu namanya ikan Barracuda.”

IU mengangguk sambil melihat ia berlalu pergi. Selepas itu dia nampak orang menyelam dan bermain dengan sekumpulan ikan Angelfish. Ia buat IU tersenyum terhibur.

“IU nampak tu, penyelam tu naik pari lah.”

IU memandang kearah L tunjuk dan senyumannya makin lebar. “Whaaa…. Deabak…!”

L turut gembira melihat IU berseronok. Yes, ada kemungkinan dia akan terima lamarannya nanti! Tapi bukan sekarang, dia tahu bila saat romantic yang pastinya IU takkan tolak, nasihat dari orang yang kenal IU sangat-sangat.

L melihat seekor ikan besar limpas di sebelahnya bertentangan dengan IU dan tersenyum nakal. “IU, ini lebih menarik.”

“Mana—AH!!” dia terus bersembunyi di belakang L.

L tertawa besar. “Jangan risau ia takkan makan kita di dalam ni.”

IU mencebik dan melihat Jerung yang melimpasi mereka. “Tapi… nanti dia akan langgar kaca tu cam cerita The Jaw?”

L menggeleng. “Tak, Cuba nampak tu. Penyelam tu tunggang jerung tu lagi, ia selamat.”

IU masih tak yakin tapi dia hanya akur dan terus berjalan. Dia berpaut di tangan L lebih erat setiap kali nampak ikan menggerunkan itu dekat dengan mereka. “L, cam mana pelancong lain ynag mandi dekat kabin? Mereka tak kena makan ke?”

L tertawa kecil. “Tak, kawasan cabin dah di pagar dari ikan atau haiwan akuatik lain untuk masuk.”

IU menghembus nafas lega. Nasib baik… “Umm… kawasan pantai?”

L memeluk Bahu IU dan mengusap lengannya cuba tenangkan IU. “Jangan risau, semuanya selamat. Kalau tak, kita saman tuan punya pulau.”

“Boleh ke? L kenal ke pemilik private island ni?”

L hanya tersenyum. Dia kenal sangat dengan tuan tanah ni. sangat-SANGAT kenal.

><><><>< 

Sementara Kai dan Suzy pula…. Mereka berada di Swimming Pool Resort itu dan mereka sedang rehatkan diri dalam couple swimsuit mereka di kerusi rehat sambil payung besar melindungi muka dari matahari.

“Cam mana kau tahu mereka di Undersea Tour?” soal Suzy sebab 1001 kemungkinannya masih berdering menyatakan Kai sembunyikan sesuatu darinya dan dia akan korek rahsia itu sedikit demi sedikit.

Kai meletakkan lengan kanannya di kepala sebagai bantal. “Kami dah atur semuanya dari minggu lalu. So, aku tahu jadual mereka.” Yup, dia tahu semuanya dan dia rancang semuanya sebab dia tahu semuanya pasal pulau itu. Dia tak tipu kat Suzy tentang mereka dah atur tentang ni. sebaik je Kai dapat tiket dari Jessica mereka terus merancang master plan mereka.

Suzy mencebik rasa Kai dapat kalahkan 1001 kemungkinannya. Tpi itu takkan berlaku. “Biar aku teka, petang ni L dan IU  ke pantai. Betul?”

Kai membuka sunglassesnya dan tersenyum tak percaya. “Okay. 1 : 1. Kau menang kali ni.”

Suzy tersenyum bangga dan akhirnya dia boleh relakskan badannya di kerusi rehat itu. Kai memakai semula sunglassesnya, baring semula dengan senyuman bernawaitu terpapar di wajahnya. Biarkan Suzy fikirkan 100% tentang L dan IU. Biar dia ingatkan perlawanan ini tentang dua couple tu sebab dia tak nak surprisenya untuk Suzy rosak pula di sebabkan 1001 kemungkinannya tu.

“Kai?”

Senyuman Kai hilang di bawah arus Tsunami mengganas dan memandang wanita yang berdiri di depannya dengan riak wajah terkejut.

Perempuan itu bertukar pandang kearah Suzy. Pandangannya berulang alik antara mereka, melihat swimsuit mereka yang sama.

Suzy membuka matanya dan melihat wanita bersuit kerja hitam berdiri di depan Kai. 1001 kemungkinannya berdering memberi amaran, dia tak suka apa akan berlaku lepas ni, perutnya kecut dan jantungnya berdegup dengan laju..

“Kai, siapa perempuan ni?”

Kai memandang wanita itu ke Suzy dan kembali memandang wanita di depannya. “Err.. dia…”

><><>< 

Seperti apa yang di jangkakan oleh Suzy, L dan IU sedang berjalan di tepi pantai sementara menghayati pemandangan senja di tepi laut. Seperti semua normal couple akan buat di tepi pantai… Matching swimsuits


“IU tak percaya yang Suzy akan masukkan couple swimsuit ni dalam beg IU.” Katanya sambil berpegangan tangan dengan L.

L menganggul. “Pink? Cute untuk IU tapi L…” Dia menggeleng. “Tak sesuai langsung.”

IU tertawa kecil. “Tapi kalau L nak tahu, perempuan suka nampak lelaki pakai Pink walaupun mereka menafikannya. Ia dapat tunjukkan sikap penyayang seorang lelaki.”

L tersenyum nakal. “Kalau cam tu, L akan pakai pink setiap hari untuk tunjukkan kasih sayang L pada IU setiap masa. Amacam?”

“Andue!” sahutnya sambil menggeleng. “Hanya dengan couple. Kalau tak nanti orang ingat L tu Gay.”

L tertawa besar. “Gay? Dengan siapa? Kai?” tawanya tambah besar di ikuti dengan IU. “Kalau itu terjadi tolong bunuh L okay?”

IU tak dapat membalas kerana ketawa banyak sangat. L hanya biarkan IU tertawa hingga dia puas sebab kata Suzy, tambah dia happy, lebih tinggi kemungkinan IU akan terima lamarannya.

Tawa IU rendah bila dapati L hanya merenung kearahnya. “Kenapa ni L?”

L menarik nafas panjang. Inilah masanya. L memegang kedua tangan IU dengan erat. “IU, L da lama nak Tanya ni tapi….”

Jantung IU mula berdegup laju mendengar nada lembut tapi menggeletar L. sepertinya dia takut.

“… tak berkesempatan sebab L selalu sibuk dengan perusahaan Family L. so… dengan kesempatan yang ada ni…” L keluarkan sekotak kecil merah dan membukanya. “Will you Be Mine forever?”

Mata IU terbeliak bulat melihat cincin  berlian di dalam kotak itu. dia dapat rasakan air mata mengalir jatuh ke pipi.

Dia gembira, terharu, teruja, dan banyak lagi perasaan yang tak dapat di gambarkan membuat dia tak terkata. Dia hanya mengangguk dan memeluk L.

“Yes?” soalnya minta kepastian.

“thé.” Jawab IU dengan nada menggeletar.

L tersenyum lebar dan menjerit gembira. Dia mengangkat IU dan memutar-mutarnya. “YES!! Yes!” dia turunkan IU, sarungkan cincin itu di jari manis IU dan memandangnya tepat di matanya. “Komao-yo Lee Eun Ji atau lebih tepat my wife?”

IU tertawa kecil dan memeluk leher L. mereka dekatkan jarak antara muka mereka hingga bibir mereka bertemu di depan matahari senja..

“Betul kata Suzy. Kalau buat IU gembira dah tentu IU terima.”

IU menjungkit kening dan tertawa kecil. “So, semua ni untuk buat IU gembira supaya IU terima lamaran L?” L mengangguk. Ini buat IU tersentuh. “Suzy dah tipu L. IU dah gembira bila dah di sisi L dan bila L lamar IU, ia bukan hanya gembira tapi lebih! Sampai tiada perkataan yang boleh tandinginya.”

L tertawa kecil. Suzy sempat kenakan mereka walaupun dia tiada di sini. Suzy, nanti kau bila kita balik ke Korea desis hatinya rasa malu dan juga berterima kasih

Setelah itu, mereka kembali ke cabin mereka melimpasi Lobi dan ternampak sesuatu yang menarik.

“IU, esok malam ada Romantic Ball. Nak join?”

“Malam terakhir kita di sini? Of course lah!” sahutnya gembira.

Dua insan ini telah mendapat happy ending mereka tapi rakan mereka baru sahaja masuk ke pintu neraka. Mereka berada dalam meeting room berdepan dengan wanita yang menggerunkan sekarang ni.

“So, kamu ialah Bea Su Ji betul?” Soalnya memandang tepat kearah Suzy yang tertunduk mendapati meja tu lebih menarik dari wanita di depannya. Dalam seumur hidup Suzy, ini kali pertama dia rasa sangat bersalah dan terperangkap. Selalunya kalau situasi cam ni dia boleh handle dengan tenang tapi…. Tak…. DANGER ELERT!!

Suzy mengangguk. “Thé”

Kai pula tak dapat bersuara kerana dia memang takutkan perempuan di depannya ni. bukan takut tapi hormat.

Perempuan itu menjungkit kening. “Kai, dia ni girlfriend kau betul?” Kai mengangguk. “Okay… dan dia tidur di banglo kamu?” Kai mengangguk lagi membuat mata wanita itu terbeliak tapi dia tak tunjukkan. “Begitu…. Baiklah cik Bea Su Ji, kamu boleh kembali ke Banglo kamu,saya nak bercakap dengan Kai sebentar.”

Suzy hanya akur dan keluar dari tempat itu. setelah mendengar pintu tertutup, baru Kai angkat kepala. “Mama, Kai boleh terangka—”

“Patutlah kau tolak semua perancangan perkahwinan mama. Rupanya kau dah ada satu rupanya.” Potongnya dengan senyuman kecil di hujung bibirnya. “So, berapa lama kau dengan perempuan nama Bea Su Ji ni?”

Kai mengusap lehernya. “Urrm… 6…”

“6 bulan?” Kai mengeleng. “6 Minggu?” Kai menggeleng lagi. Mata mamanya terbeliak bulat. “6 Hari??”

“Bukan! 6 tahun.” Katanya sebelum mamanya meletup dan fikir yang bukan-bukan.

Mamanya terkejut beruk. “6 tahun dan kau tak pernah kenalkan dia kat mama? I don’t believe this.”

Kai mengeluh. Kenapalah mamanya ada di pulau tu sekarang? Bukankah dia ada pelancarang saloon baru di France? Apa dia buat di sini?

Sementara Kai bergelut menerangkan semuanya kat mamanya, Suzy berada di balcony banglo, memandang suasana malam dan cuba pick up semuanya.

“Semuanya dah masuk akal! Banglo Free, senang book-in, dapat black card VIP…. Dan sekarang mamanya ialah pemilik pulau ni. Oh god!  Pulau ni dia punya.” Suzy menepuk dahinya. Kenapalah dia tak dapat tangkap semua ni? “Okay, dia menang. Sekarang 2 : 1”

“Betul ke?” Sepasang tangan memeluk bahu Suzy dari belakang. “Maksudnya aku akan menang?”

Suzy menggeleng. “Nope. Jangan harap aku bagi kau chan untuk menang. So, cam mana dengan jejak kasih korang?”

Kai mengeluh membuat Suzy risau. “Sangat mendebarkan dan memalukan.”

Suzy rasa nak menangis bila Kai lepaskan dakapannya sepert dia rasa Kai akan tinggalkan dia tapi dia tetiba rasa benda sejuk pada collar bonenya, dia memandang bawah. “K-Kai…”

Kai memutar badan Suzy berdepan dengannya dan melihat rantai itu di leher Suzy. “Tahniah. Mama aku percayakan kau.”

Suzy memandang kearah Kai dengan mata yang berkaca. “Maksudnya kita… takkan berpisah?”

Kai terkejut mendengar ayat Suzy dan memelukya dengan erat. “Tentulah tak. Because now you are my Black Pearl.”

><><><>< 

Malam tari menari dah tiba dan hampir semua pelanggan mereka hadiri majlis itu di tepi swimming pool.
L dan IU dah pergi ke tempat itu dan menikmati malam terakhir mereka sebelum bertolak kembali ke Korea



“Really L? kena pink ke?” soal IU melihat kemeja dan neck tie Pink L.

L mengangkat bahu buat muka tak bersalah. “Ia tunjukkan betapa L sayangkan IU, betulkan? Plus, kita matching lagi.”

IU tertawa kecil. “You really are cheesy.”

“But you agree to marry me.”

“Yea… L menang kali ni.”

L tersenyum bangga dan hulurkan tangannya kearah IU. “May I take another dance?”

IU mengangguk dan menyambut tangan L. mereka mula menari mengikut rentak irama lagu classic dengan senda tawa yang sememangnya ada happy ending dalam sebuah cerita dongeng.

Walaupun mereka bergembira, L tak dapat lupakan Plan Kai. Harap dia akan Berjaya desis hatinya dan tak sampai beberapa saat, dia ternampak Suzy dan Kai turut menari tak jauh dari mereka. Oh, kalau IU nampak ni nahas. Baik jauhkan diri.

 
Sementara dua insan yang turut menari… tetapi situasi mereka sedikit tegang kerana di perhatikan oleh Mama Kai.

“Aku tak selesa dengan renungan mama tu.” Bisik Kai. Dia rasa dia di kawal menggunakan kuasa telepati mamanya. Kalau ada.

Suzy mengangguk. “Yup. Bila Puan Kim nak pergi?”

Mama Kai melihat anak tunggalnya menari dengan perempuan itu dengan kekoknya. Dia memang tak berpengalaman. Nasib baik ada perempuan jatuh cinta kat dia kalau tak dah tentu dia bujang hingga ke tua.

Matanya beralih apabila melihat satu lagi pasangan yang dia kenal. “Oh… mereka dah rancang dari awal.” Katanya dan akhirnya bergerak pergi. Dia pasti anaknya akan baik-baik sahaja.

Kai menghembus nafas lega akhirnya mamanya dah pergi. “Line Clear.”

Suzy yang tegang akhirnya relaks. “Kita ni cam penjenayah yang sedang bersembunyi je.”

Kai tertawa kecil dan mengangguk. Mereka bergerak ke gazebo untuk jauhkan diri dari tempat bising dan menari hanya mereka berdua di situ. Setelah itu, situasi kembali tegang kerana tak tahu apa nak cakap di sebabkan Mamanya yang da mengacau dari awal. Sekarang mereka tak tahu nak buat apa, hanya menarik ikut rentak lagu je.

“20 question game?”

Kai menggeleng. “10.”

“Okay, aku mula dulu.”

Kai menjungkit kening. “Kenapa kau yang mula dulu.”

“pernah dengar ayat ‘Ladies first’ ke?” soalnya dengan nada menyakat

Kai memutarkan bola matanya. “Cheh, alright. Silakan my lady.”

Suzy menarik nafas dan menghembusnya. “Semua ni kau dah rancang dari awal kan?”

“Duh, dah tentulah.” Katanya dengan senyuman. “Kau suka tak melancong ke sini?”

Suzy mengangguk. “Very much! Beritahu aku kenapa kau rahsiakan tentang pulau ni milik kau?”

“Sebab kau tak Tanya.”

“Tapi kenapa kau tak cakap kau ni bukan orang biasa? Kenapa selama ni aku tak tahu?”

Kai tertawa. “Okay itu 3 soalan. Tinggal 6 soalan untuk kau. Aku ingat kau dah tahu, sebab aku selalu suruh kau datang ke hospitalku kalau kau nak lepak atau lewat aku.”

Suzy terkejut. “Maksud kau, hospital tu Kau punya?” Kai mengangguk.

“Lima soalan tinggal untuk kau. So, Aku lagi.” Dia menarik Suzy lebih dekat dengannya. “Kau pakai lingerie ke undies?”

“Kenapa dengan soalan tu? Takda soalan lain ke?”

“Kenapa? Aku tak boleh Tanya ke? jawab jelah antara lingerie atau Undies.”

“Time sekarang? You are ruining the mood. Gatal betul kau ni.”

Kai tertawa. “Jawab jelah.”

“L-Lingerie. My turn.” Dia ada dua soalan lagi. “Do you like me? Do you love me?”

Kai tertawa kecil. “Thé, I like you and thé, I love you and always will.” Dia cium dahi Suzy. “Aku ada 6 soalan lagi… hmmm… banyak tu…”

1001 kemungkinannya berdering. “Jangan soal sembarangan.”

Kai tersenyum nakal. “Bagus juga tu. Cupcake, can I tear the liner?”

Suzy memandang Kai dengan musykil “Apa maksudnya tu? Kalau itu benda yang aku tak nak tahu then, No.”

“na-a-ah… kau tak boleh tanya soalan lagi. Next, Do you love me?” soalnya sambil dahi mereka bertemu.

“thé, Saranghea…”

Kai tersenyum. “Will you marry me?”

Suzy terkejut apabila Kai menarik tangannya dan sarungkan sebentuk cincin berlian di jari manisnya. “K-Kai…”

“Yes or no?”

“A-Aku..”

“Suzy…”
Suzy mendongak memandang Kai dengan mata yang berkaca. “Thé, ya, Yes!” Dia memeluk Kai dengan erat.

Kai akhirnya lega setelah saat mendebarkan itu tamat dan hasilnya sangat memuaskan! Kai membalas pelukan Suzy. “Komao Suzy..”

Suzy menggeleng. “Tak, Komao Kim Jong In.”

Kai memandang wajah Suzy dan membelai lembut pipinya sebelum memberi satu ciuman di bibir Suzy.

“Suzy, aku dah kalahkan 1001 kemungkinan kau.”

Suzy tertawa kecil, dia terpaksa mengalah. “Dengan berat hatinya, aku mengaku kau Berjaya kalahkan 1001 kemungkinan aku.”

“Now…” Senyuman nakal terukir di wajahnya membuat Suzy tak sedap hati. “next question, Honeymoon nak ke mana?”

Suzy mula memikir dan tersenyum. “Itali.”

Kai menjungkit kening. “Kau dan IU memang belangkas, tak boleh berjauhan betul lah korang ni.”

Suzy tertawa. “Yea, I can’t help it.”

Kai tersenyum nakal dan berniat. “Okay. Last question, how many kids?”

Mata Suzy terbeliak besar dan memukul bahu Kai membuat dia ketawa. “Jangan main-mainlah!” katanya blushing.

“No serius ni, how many do you want?” senyuman nakal masih terpapar. “Aku nak satu team bola sepak. How’s that?”

Suzy mengeluh. Kenapalah bakal suaminya ni suka sakat dia. “Nak aku tumbuk muka kau cam 6 tahun lalu tu ke?”

Kai menelan air liur tiga kali. Dia teringat time malam unggun api yang dia sakat Suzy yang dia nak makan Suzy dan dapat buku lima dari dia. “No thank you.”

Suzy tersenyum puas. “Good boy.”

~The End~

(A/N: Di sebabkan rindu kat seseorang code name 'S7S'… step by step ke-4 telah wujud…. Hahahaha… Harap korang suka!!!)


No comments:

Post a Comment

Savior of Tales