New chapter!

Ninth H.O.P.E

The Wizard of Oz apprientice Ivy duduk di atas lantai diantara dua rak buku perpustakaan, beberapa lagi buah buku terngangah luas diha...

Saturday, 30 December 2017

Seventh H.O.P.E

Glida the Good

“Apa selera kamu hari ni Cik Apprientice?” soal pemasak cafeteria dengan sebuah senyuman kecil. “Saya sukakan touch up yang kamu buat pada kehidupanhijau di Gracious.”

Ivy tersenyum bangga. “Gembira kau sukakannya. Hm… berikan saya makanan set B dan special chocolate caramel? If you may?”

“Anything for the best witch in school. Be right back.”

Beberapa minit kemudian, pekerja cafeteria itu kembali dengan minuman istimewa Ivy dan ahli sihir ini kembali duduk bersama kawan-kawannya. Ivy terhenti dihadapan meja makan mereka bila dia lihat kawan-kawannya kecuali Gretel mempunyai pandangan dreamy pada wajah mereka.

Gretel mengunyah kentangnya dengan slamber. “Duduk, endahkan mereka ni dan bak sini minuman kau.”

Ivy duduk dihadapan Gretel dan perempuan Gingerman ini menghirup air Ivy. “Ahh…. Dah seminggu aku tak rasa benda manis.”

“Korang dan Diet mengarut korang.” Ivy memutar bola matanya. “Apapun, apa yang korang bertiga angaukan?”

“Tu.” Hanna menuding kearah sekumpulan lelaki di hujung dewan makan. Sekumpulan para putera Enchanted sedang berbual dan bersenda tawa. Kelihatan seperti mereka datang dari planet lain bersama aura mereka yang tersendiri. Memikat wanita yang berada disekeliling mereka.

Perkara yang buat Ivy terkejut ialah; “Hansel?” berada didalam kumpulan tersebut.

“Hansel….” Apple Red menghembus nafas dreamy disusuli dua kawannya sementara Gretel buat muka meluat. “Seriously Ivy, kenapa kau putus hubungan dengan lelaki sehensem Hansel?”

Ivy pula yang buat muka meluat. “Girls, Itu Hansel Gingerman. Lelaki yang dilontar ke Vicious kerana telah membunuh Fairy Fauna semasa umurnya 10 tahun. Dia seorang pembunuh dan korang minat kat dia?”

“Oh Ivy, kau takkan faham sebab kau dari Vicious.” Hanna menggeleng pada Ivy. “As you know…”

“Every girl like the bad boy type.” Sambung Gweneth dengan kenyitan mata.

Ivy dan Gretel saling berpandangan sebelum membuat muka meluat sekali lagi. Ivy tidak percaya yang mereka sukakan lelaki yang mereka sepatutnya takutkan. Adakah dia mengubah sejarah juga mengubah kewarasan otak rakan-rakannya? Well, Ivy setuju Hansel agak kacak tapi tidak lah sampai mengetepikan fikiran logic yang Hansel seorang pembunuh—walaupun tidak sengaja—dan seorang Vicious—walaupun dia dipaksa.

Lagipun, macam mana Hansel Gingerman boleh berkawan dengan kumpulan kerabat diraja yang dia benci? Ivy menggeleng secara mental. Dia tak patut fikirkan sangat pasal benda seperti itu, biarkan apa yang telah terjadi, terjadi. Walaupun betapa pelik perkara seperti ini padanya.

“Dan bayangkan pada hari khamis, mereka dalam subject seni berpedang dan half naked…”

“Mereka dah mula dah…” Gretel kembali pada makanannya, mengendahkan kewujudan tiga kawannya yang berangan.

“Guuurl, you read my mind.” Hanna dan Gweneth berhigh five dibawah meja. “Malangnya kumpulan mereka takkan pernah lengkap lagi…” Gweneth mengeluh sedih.

“Yeah… kalau aku Tanya cermin sakti siapa paling hensem. Pasti namanya disebut.” Kata Apple Red dengan renungan tidak lari dari Hansel.

“I disagree.” Hanna menyiku perut Gweneth dengan kenyitan mata mengusik. “Kau tahu siapa aku cakapkan kan?”

“Dah tentu Hanna.”

Ivy mendongak dari makanannya dan berpaling melihat Gweneth. “Siapa?”

Gretel memutar bola matanya. Ivy terjebak dalam awangan mereka.

.

Sebilah pedang memotong semak berduri yang menghalang laluannya. Peluh membasahi badan dari cuaca yang panas terik namun semangatnya lebih kuat berbandingkan dugaan yang dia hadapi. Dia tiba di tebing sungai perak yang mengalir dengan indah.

Tanpa buang masa dia membuka perisainya dan terjun kedalam sungai tersebut tanpa teragak-agak.

.

“Oh come on Ivy. Mustahil kau tak tahu siapa.” Kata Hanna dengan senyuman nakal.

Ivy berpaling pada geng Louis, perhatikan seorang demi seorang. “Putera Bebal tu?”

“Dia hensem tapi bukan putera yang kami cakapkan.” Gweneth tertawa kecil. “We are talking about a knight.”

“Siapa??”

.

Dia tiba di dasar sungai dan temui sebuah gua, dia masuk kedalam gua tersebut dan naik semula ke permukaan. Seperti yang dia agak, gua itu ialah gua mystic yang penuh dengan permata suci. Ia penuh menghiasi dinding gua tersebut dan bergelipan dengan begitu indah, memantulkan cahaya biru pada wajahnya. Dia naik ke darat, menolak rambut perang yang ikal kebelakang untuk melihat nya dengan jelas. Matanya menjadi hijau bila bergabung dengan pantulan cahaya biru permata itu.

.

“Oh Ivy, dia mempunyai sepasang mata yang sangat menawan!” sahut Hanna dengan keluhan panjang.

“Senyuman yang menggoda. Dear Heavens, aku sanggup buat apa sahaja untuk lihat dia sentiasa senyum.” Sambung Gretel secara dramatic.

“Gwen, itu buat dia sebegitu tampan! That expressionless face…”

“That cold attitude…”

“That rare smile…”

“That silky locks…”

“Macam mana kau tahu rambut dia selembut sutera?” usik Gretel dengan kening terjungkit tinggi.

“Aku pasti rambut dia selembut sutera.” Kata mereka serentak tanpa ragu-ragu.

Ivy pula tertarik dengan lelaki yang mereka huraikan. “Siapa lelaki yang korang cakapkan ni?”

.

Dia memetik hanya satu dari ribuan batu permata didalam gua itu. Mengetahui akan lagenda mengatakan satu permata hanya untuk seorang. Siapa yang mengambilnya lebih dari haknya, dia akan ditimpah malang sehingga dia mati.

“Hello Precious. Lets get you back with the others.” Katanya bersama senyuman yang menayangkan sepasang gigi taring yang menawan. Dia kembali terjun kedalam air dan keluar dari gua. Berenang sepantas yang mungkin untuk kembali ke darat dimana perisainya berada. Dia mengeluarkan satu uncang kecil yang terikat pada tali pinggang perisainya dan mengeluarkan beberapa barang yang dia telah dapat dari misi pencariannya.

Telur emas dari Golden Goose, sebentuk cincin dari kayu pokok willow mystic dan koleksi terbarunya, permata biru dari gua mystic tersembunyi didasar sungai perak.

Misinya hamper selesai.

“Now onwards to Blacksmith Graigydon. Lepas tu balik rumah.”

.

“Bila rasanya dia akan kembali mengajar? Aku rindu lihat dia mengajar Hansel dan Putera George… he knows how to treat their fangirls.” Gweneth mengeluh dan mendapat pukulan dibahu oleh Gretel. “Ouw!”

“Itu abang-abang aku kau cakapkan. It’s disgusting.”

Abang-abang??” Sekarang Ivy tambah musykil pasal satria yang mereka katakan. “Sejak bila korang ada abang? Aku ingat korang je adik beradik dalam keluarga.”

Gretel mengeluh. “Berhenti jadi Clueless Ivy. Tahu kau benci dia but being this clueless is annoying.” Katanya. “Kau pun kira macam keluarga kami juga. The annoying lil sister yang gila tapi terpaksa disayang.”

“Hey!”

Tiga kawannya ketawa.

Ivy endahkan mereka. Mindanya berfikir siapa yang mereka sedang cakapkan dari tadi, mengumpul segala informasi tetang lelaki tu dan berharap sesiapa yang serupa akan ciri-ciri mereka cakapkan muncul dalam kepalanya.

Seorang satria, mempunyai wajah yang tampan. Ivy mengenalinya tapi membenci kewujudannya—pfft, siapa-siapa sahaja Ivy boleh benci, dan lelaki ni dianggap sebagai keluarga bagi dua gingermen ni.

Tiada gambaran lelaki berada didalam mindanya.

The fuuu—“You know what. Aku tak kesah, kalau lelaki tu tak penting bagi aku means lelaki tu tak penting bagi aku. Now, excuse me, aku ada kelas magic untuk pergi dan aku taknak lambat ke kelas pertama aku.” Ivy bangun dari tempatnya sekali membawa setalam makanannya yang sudah habis bersih berkilat.

“Ooooo first impression? Ini kali pertama kau masuk kelas magic dengan ahli sihir yang lain kan?”

“Pressure?” tambah Apple Red dengan usikan Hanna.

“Psshhht, pressure? Gurl, aku ada kayu sakti apprientic. They should have the pressure.”

Rakan-rakannya hanya boleh ketawa bersama gelengan dengan keyakinan Ivy.

“Ini Glinda kita cakapkan. She’s unpredictable.” Apple Red bersuara. “Good luck Ivy, kau perlukannya.”

“Glinda? Siapa tu?”

Bunyi loceng bordering menandakan waktu rehat telah tamat dan Ivy mencarut dibawah nafasnya.

“Aku kena gerak. Jumpa korang kat bawah jambatan nanti petang?”

“Okay!”

Dan Ivy segera meletak pinggan kotornya ditempat yang sepatutnya dan bila dia berpaling untuk pergi, dia hampir melanggar Philippe.

“Woah there sugar, slow down the speed. Kamu tercedera nanti.”

“I can take care of myself. Putera Xiao Ai, Putera Edward, Bratsy.” Dan dia berpaling pada Hansel dengan muka pelik. “Hansel..”

“Apa?” soalnya buntu.

Ivy hanya menggeleng. “Nothing. Bye.” Dan dia bergegas pergi.

“Sometimes, aku tak faham sangat ahli sihir tu.” Putera Xiao Ai membetulkan kacamatanya melihat Ivy menghilang disebalik pintu cafeteria.

“Siapa pernah?” Soal Hansel dengan keluhan fed up.

“Bukan kau bekas teman lelaki dia ke?” Soal Putera Edward pula.

“Dan aku masih tertanya mengapa dia tetiba nak break up dengan aku dan dia masih chill dengan  bekas teman lelaki dia ni.

“Satu jawapan. Heartless witch.” Kata Philippe dan dapat pukulan di dada dari Putera George.

“unmistakenly beautiful too.” Tambah Putera Edward.

“Itu yang buat ahli sihir tu sangat merbahaya.” Kata Putera George dan kawan-kawannya semua mengangguk setuju tidak disyak lagi.

.

.

Ivy gemuruh.

Dah tentu, dia lebih berkuasa dari bakal rakan sekelasnya dan lebih berpengalaman tapi bukan itu yang Ivy risaukan. Apa yang dia risaukan ialah dia mempunyai rakan sekelas. Kawan seahli sihir dengannya. Yang muda setahun darinya.

Adakah dia rasa tua? Tak… itu semua hanyalah satu alasan untuk jelaskan kenapa dia rasa gemuruh. Dia tak patut rasa sebegini, ia mengarut. Bukannya dia tak pernah ada rakan sekelas sebelum ni. Subjek lain dia ada rakan sekelas, semasa dia di Vicious dia ada rakan sekelas. Jadi mengapa yang ini rasa lain dari yang lain?

Mungkin sebab Gurunya mengendahkan dia.

Bukan suatu benda yang baru.

Tapi ia tetap menyampah bagi Ivy.

Dia duduk bersama rakan sekelasnya melihat Glinda the Good mengajar mereka secara theory tentang jampi dan sumpahan terlarang dari membawa mereka keluar padang dan guna jampi dan sumpahan itu pada sesama sendiri.

“Baiklah, kita ke tajuk seterusnya.” Sahut Glinda the Good dengan riang. “My, My, saya gembira kamu semua cepat faham walaupun dalam kelas pertama! Saya tak jangka kamu sepintar ni!”

Okay.. Ivy dah tak tahan dan mengangkat tangannya.

Glinda the Good lihat Ivy mengangkat tangan dan mengeluh. “Baiklah Cik Ivy, kamu ada masalah dengan tajuk pertama kita?”

“er—um… no.”

“Ok then, apa masalahnya?”

“Bila kita akan… cuba jampi ni… like, real life?” soal Ivy dan perasan wajah Glinda berubah sekali lagi.

“Cik Ivy, Jampi ini sangat merbahaya dan jika ia tersalah guna, pelajar saya akan tercedera—”

“Sebab itu kita belajar encounter attack in the same chapter! Magic bukan pasal theory, ia pasal penemuan baru, belajar magic baru dengan kayu sakti, menggunakannya pada sesuatu—a dummy to test how we can manage it on our wand. Pushing and managing ourselves with our wand. Bukan… ni.” Tangannya didepa pada kelasnya. Kerusi, meja papan putih dan buku teks theory dan buku nota kosong—hanya buku Ivy.

 Ivy tak pernah tengok seseorang mengeluh sebegitu banyak tentang Ivy. Kalah Hansel.

“Cik Ivy, Ini bukan Vicious untuk kamu guna jampi ini suka-suka. Saya tahu tempat kamu bebas melakukan apa sahaja tapi ini Enchanted. Kamu kena ikut cara ahli sihir di sini belajar magic—

“Tapi ini bukan caranya belajar Magic!”

That’s enough!” rakan sekelas Ivy menarik nafas tajam mendengar guru mereka meninggikan suara buat pertama kali. “My class my rules and you better be learning my way as your Mentor ask you too!”

Ivy mendengar rakan sekelasnya mula berbisik tentangnya. betapa angkuhnya Ivy, tidak hormat pada gurunya, dan banyak lagi cacian yang panas di telinganya. Dia bangun, bunyi heretan kerusi senyapkan mereka semua dan renungan hijau Ivy pada Glinda panas seperti mana jubahnya berhaba.

“Aku rela belajar sendiri dari belajar cara kau.” Ludahnya dan beredar keluar tanpa membawa buku teksnya.

“Jut like you mother.”

Ivy hampir terlepas dengar kalau bukan disebabkan bilik darjah itu sememangnya senyap. Dia berpaling melihat Glinda dan lihat gurunya menutup mulut seperti dia terlepas cakap.

“You knew my mother?”

Glinda melihat pelajarnya yang tumpukan perhatian padanya dan kembali merenung Ivy. “Keluar.”

“Tak selagi kau beritahu aku. Kau kenal ibu aku ke??”

“SAya kata Keluar dari kelas saya.”

“Tell me!”

“Ya Saya kenal Ibu kamu yang keras kepala seperti kamu! That Villanous witch Suka buat hal dan menyusahkan semua orang disekelilingnya! She deserves where she in that sad pit! Now Get Out!!” Amarahnya sebelum dia menyesal apa yang dia cakapkan bila lihat ekspressi wajah Ivy. “Nanti Cik Ivy—N-Nanti—

“That’s it.” Itu sahaja yang Ivy katakan dan melangkah pergi.

.

.

Ivy berang. Dia tak pernah rasa sebegitu berang setelah… setelah… Entah bila! Dia tak pernah rasa nak bunuh seseorang sebegini teruk dan kalau boleh dia nak gunakan kayu saktinya untuk bakar Glinda the Good. Melihat dia merana dan mati secara perlahan, terseksa dan merayu untuk Ivy hentikan seksaannya.

Tapi dia tidak boleh buat seperti itu kerana itu seorang guru dan dia seorang Apprientice dan Kayu saktinya pasti tidak akan maafkan Ivy jika dia bunuh seseorang.

Uggffhhh! Dia bencikan Nenek tua tu!

*BAM**

Ivy melontar satu lagi sumpahan kearah patung dummy yang kelima dan bakal menjadi mangsa Ivy dalam beberapa—saat.

*BAM

*BAM

*BAM

“Arrrrggghh!!!”

*BAMM!!*

Kali ini dia meletup, terhasil bulatan rumput hangus disekelilingnya. Rambutnya serabut seperti rebut taufan melanda dan mukanya merah membarah dibasahi dengan peluh. Nafasnya berat kalah orang berlari marathon seluruh Academy.

Dia menghembus nafas panjang, mengusap rambutnya dan menghayun kayu sakti dengan lembut, menghasil tumbuhan hijau dibulatan yang hangus sebelum rebahkan diri diatasnya.

Ivy lihat seekor burung hitam terbang mengelilinginya dan dengan nafas rendah dia mengubah burung itu menjadi manusia.

“Kau meletup.” Diaval duduk di sebelah Ivy dengan senyuman nakal. “Guru kau stresskan kau lebih dari Great Wizard Merlin?” Ivy mengangguk dengan mata tertutup erat. “I can see, kau ada jerawat di hidung kau.”

Tangan Ivy terbang ke hidungnya dan menjeling kearah Diaval yang tertawa besar, telah Berjaya menipunya. “Very funny turd brain.”

Diaval menggeleng dengan sisa tawanya. “Ok-ok, fun aside. Kenapa ni?”

“Dia tahu Ibu.”

“Siapa?”

“Dan dia hina Ibu!”

“Guru kau?”

“Dan dia kata ibu layak berada di Vicious!” tilam rumput Ivy mula layu dengan perlahan menandakan kemarahan Ivy kembali marak.

“Tiada siapa cakap pasal Mistress macam tu! Siapa nama minah tua ni?!” Diaval dah berdiri, bersedia masuk kedalam istana tu dan cari guru Ivy dan bagi sedikit nasihat padanya.

“Glinda the Good.”

Dan Diaval kembali duduk.

Ivy pula mengangkat badannya, hairan dengan Diaval. “Apa dah jadi.”

The Glinda?”

“Yeah, ahli sihir diraja Kerajaan Oz. Dia ahli sihir terbaik selepas The Great Wizard Merlin—well minus the teaching method.” Ivy berdengus. “Kenapa?”

“I can’t believe this… Ivy, ingat tak aku bagitau kau tentang ahli sihir yang tolong Mistress keluar dari tanah kelahirannya?”

Ivy mengangguk sebelum matanya membesar. “Dia—” Diaval mengangguk. “Tak mungkin! Itu bermaksud dia seorang—” Diaval mengangkat bahu. “T-Tapi dia Glinda the Good!”

“Hey, kita dah tinggal di sini selama berapa tahun? Enchanted tak seindah yang kita sangka.” Kata Diaval slamber.

Dan Ekspressi wajah Ivy berubah 180 darjah. “Oh that Cranky Fraud Old Hag!” Apinya membara sekali lagi dan Diaval sempat mengesot kebelakang selamatkan diri dari api ungu membakar hidungnya. “Aku takkan belajar dari ahli sihir penipu macam dia! Apa yang Tuan Merlin fikirkan?! Jangan cakap Tuan Merlin juga tertipu dengan penipu tu—

“Wizard Merlin dan mangkat Wizard of Oz bersepakat untuk sembunyikan cerita sebenar tentang Mistress dan jadikan Glinda sebagai Hero untuk keselamatan rakyat Oz.”

“WHAT?! THAT FU—

Konsentrasi Louis terganggu dari membaca buku dan berpaling ke tingkap di sebelahnya. Sumpah dia dengar suara Ivy dan perkataan kotor kedengaran halus meyakinkan tekaan Louis dan menjenguk keluar tingkap.

Di tepi sungai Gracious, Ivy terbakar dengan api ungu sambil berjalan ulang alik diatas rumput mati sambil mencarut tanpa henti. Diaval dalam bentuk manusia menemaninya dengan muka terhibur.

Kalau Diaval kelihatan tenang, itu bermaksud tiada apa Louis perlu risaukan. Ia hanya tantrum Ivy yang biasa tentang kehidupan di Enchanted. tiada apa yang berbeza.

“Tuanku! Laporan dari Satria Tuanku telah tiba.” Seorang lelaki bergegas kearahnya dan berikan sepucuk surat pada Louis. Dengan segera dia membacanya.

Sebuah senyuman terukir pada bibirnya. “Datang ke bilik Beta ini malam.”

“Baiklah Tuanku.” Kata si pengirim surat dan tunduk meminta diri.

Manakala Louis, dia kembali ke asrama. Menyambung kerjannya dan membalas laporan dari satrianya.

Kembali pada Ivy, setelah tiga kali meletup dan melontar sumpahan pada sisa patung dummy. Ivy rebah diatas rumput yang dia telah hangus tapi kembali tumbuh dengan magicnya. Dia sudah tiada tenaga untuk meroyan dan sekarang dia rasa seperti mayat yang masih bernyawa. Termenung langit biru dari sudut pandangan serangga.

“May my lil miss be rest in peace.” Kata Diaval dan dilontar rumput kemukanya. “Okay-okay, jokes aside… again. Apa kau nak buat?”

“Nothing.” Balasnya terlalu tenang. “Absolutely f*cking nothing.” Yup, tersangat tenang.

“Jadi macam mana kau nak kuasai kayu sakti kau tu?”

Ivy putar kepalanya memandang Diaval untuk Diaval lihat rauk wajah yang dia buat dengan jelas. Ia mengatakan ‘Duh, kau mengarut ke?’ dan kata “Seperti biasa. Stupid Research and sneaking into the library.”

Bibir Diaval tersinggung naik. “Kalau Dottie dan Caramel tahu kau kuat baca buku, pasti mereka tergelak pecah perut.”

“Urggh… I’ve become a nerd.”

“Is that a bad thing?”

“For Enchanted? yes. For Vicious? Without a doubt.

>X<

Glinda berjalan berulang alik di pejabatnya, kelihatan risau dan cuak yang tidak terkata kerana dia mula menggigit kuku. Tabiatnya dari dahulu tidak pernah hilang.

“Dear Heaven Merlin… I screw up!” Dia kembali memandang bebola kaca yang ada di atas mejanya, menunjuk muka Wizard merlin yang berjambang merah jambu. “I-I’m not gonna ask.”

‘saya berharap perkara seperti ini tidak akan berlaku…’

“Kalau Tuan tahu, mengapa hantar saya ke sini?—tak, mengapa tak beritahu saya yang saya kena ajar Ivy the Devil? Anak Al—Maleficent?”

‘Saya ingat kamu tahu memandangkan kamu tahu saya juga mengajar Cik Ivy subject Magic?’

“Bukan sebab dia apprientice Tuan ke?”

‘Dia seorang murid di Gracious Glinda. Dia belajar seperti pelajar ahli sihir yang lain, Cuma dia mempunyai extra credit hour kerana dia dari Vicious. Perlukan banyak pengetahuan tentang magic di Enchanted.’ kata Wizard Merlin dan didalam bebola kaca itu kelihatan dedaun bunga berguguran dibelakangnya, sekali dengan gelak ketawa sekumpulan wanita. ‘Saya telah memberi kamu jadual mengajar saya dan saya harap kamu mengikut seperti yang saya inginkan?’

“Um… saya ada buat sedikit perubahan—ia tak menjejaskan pembelajaran mereka! Saya pasti.”

‘Baiklah, saya harap Cik Ivy menjadi keutamaan kamu seperti dia kepada saya?’

“Um… saya rasa Cik Ivy… takkan nak bercakap dengan saya lagi…”

‘Sebab?’

“Saya… dah hina ibunya didepan rakan sekelasnya?”

Wizard Merlin hanya boleh ketawa sambil menggelengkan kepala dan gelak ketawa perempuan di belakang menyusulinya. Dan ini membuat Glinda the Good hairan. Apa yang lucu sangat? Dia telah menghina ibu ahli sihir yang kuat yang merupakan ahli sihir terkuat pada zaman dahulu tambahan pula dihadapan khalayak orang ramai. Glinda takutkan nyawanya yang sekarang berada di tali gantung dan Wizard Merlin hanya ketawa?

Typical wizard Merlin.
>X<

Ivy berpegang pada kata-katanya. Sudah tiga kelas subjek magic dia tidak masuk dan pada masa kosong itu dia akan pergi ke perpustakaan mengacau Puan Camelia dengan kerjanya—dan dihalau dalam masa kurang 10 minit, kerana itu sajalah limit kesabaran penjaga perpustakaan itu dengan Ivy dan selepas itu dia teruskan pada misinya mencari cara untuk menguasai kayu saktinya. Menarik apa-apa buku yang berkenaan dengan self acceptance, inner peace, self empower, the basic of Magical core dan beberapa lagi buku yang kemungkinan akan membantunya.

Berjanji pada Puan Camelia yang dia akan jaga buku-buku itu, dia dapat membawa kesemuanya keluar perpustakaan dan berehat dibawah jambatan Gracious. Dua, tiga buku terbuka di tepinya, beberapa nota catatan dan bulatan magic yang diperbuat dari tumbuhan hijau disekelilingnya. Ivy duduk bersilah tengah-tengah bulatan itu, Duduk tegak dengan kedua tangannya berada di lutut, jari ibu dan telunjuk bertemu, kayu sakti berada di hadapannya didalam bulatan kecil. Matanya tertutup tenang seperti mana dia bernafas, menghirup dari hidung dan menghembus manteranya secara perlahan. Setiap kali dia menghembus, cahaya keluar dari bunga-bunga bulatannya dan malap bila Ivy menarik nafas.
I am… calm…
I am peace…
I am the wind that breeze…
I am calm… I am giver…
I am the river that flows…
I am calm… I am fine…
I am the sun that shine…
I am calm… I am alive
I am the nature that give life…

Dia mengulang manteranya untuk beberapa kali lagi. Menarik nafas dan menghembus mantera tersebut, cuba mencari diri dalamannya, cari ketenangan yang abadi dan mengumpul segala tenaga batin dan satukan pada dirinya. Jangan mengawalnya, cuba bersatu dengannya. Kata buku yang dia baca. Berharap buku berjudul ‘mencari ketenangan dalam tenaga batin’ itu bukanlah satu buku yang mengarut dan membuang masanya yang berharga. Kalau ia tidak membantu, Ivy akan terbang ke Sari-Lanka dan bakar penulis yang menulis buku panduan itu.

“Whaaat the hell are you doing?”

I am calm… I am fine…” namun api ungu merangkak ke kaki Hansel. “I am the sun that shine…

Hansel, dah biasa dengan kemarahan api Ivy, tidak berganjak langsung malah dia memijak mati api ungu Ivy. “More like, you are furious, you are ciaos, you are the devil crawl out of hell.

Ivy membuka sebelah matanya dan lihat Hansel dalam baju uniform the Believersnya, kedua tangan masuk kedalam poket disertakan senyuman asymmetry yang menyampah tertampal pada bibirnya. “Apa kau nak Hans? Tak Nampak ke aku tengah meditate ni?” dia kembali menutup mata dan membaca manteranya.

Hansel ketawa besar, mengutuk. “For what purpose? You don’t even have a heart to begin with—Ouch! Panas-panas!” Hansel melompat kebelakang dari tapak kakinya terbakar dan lihat getah pada tapak kasutnya cair dimana dia berdiri tadi. “Ivy, Aku baru beli kasut ni minggu lalu!”

“Padan muka.” Ivy menjelir lidah. “Bagitau aku niat kau kacau aku bukan untuk kacau aku semata-mata?”

“Ya.” Jawabnya hampir kena bakar tapi segera bersuara lagi. “Dan berita baru tentang buku catatan kau tu.”

Kedua mata Ivy terbuka, memandang Hansel yang tersenyum bangga. Dia juga turut tersenyum. “Jancan cakap kau dah dapat jejak bloody Mary...”

“Ok. Aku takkan cakap.”

“Oh my Gracio—Kau tahu dia di mana?!” Ivy bangun dari bulatannya dan bunga disekelilingnya terbang dan mengelilingi mereka berdua sebelum di bawa angina pergi. “Adakah dia berada di Camelot??”

Hansel tertawa melihat keterujaan Ivy. “Ya, dia ada di sini beberapa minggu yang lalu kami Berjaya jejak dimana dia akan menyerang dan hampir dapat menangkapnya.”

“Korang ada bawa seorang ahli sihir bersama korang pada hari tu?”

Hansel menggeleng. “Itu kesilapan kami. Hanya ahli sihir sahaja boleh lawan ahli sihir, tapi jangan risau, dia takkan dapat keluar dari Camelot walaupun dia cuba.”

“Kenapa?”

“The Royal Fairies bersetuju untuk buat pelindung diseluruh Camelot. Ia akan mengesan sesiapa yang bermagic keluar masuk Camelot dan kami telah kuatkan security disetiap penjuru Camelot. Dia takkan dapat keluar menyerang sesiapa bila the Believers ada dimana sahaja dia pergi. Kita akan lihat berapa lama dia tahan berpuasa sehingga meroyan dan desperate untuk hati.”

“Dan bila dia cuai, di situ korang serang dia. Ooooo nice plan Encik GIngerman.”

“Why thank you dear Witch.” Hansel tunduk ala-ala budiman.

Ivy hanya boleh ketawa. “I bet boss kau tak tahu kau bagi laporan up-to-date kat aku?”

“Nope.”

“Aaaa, bahaya tu Encik Hansel. Macam mana kalau Boss kau dapat tahu kau bocorkan maklumat sulit ni pada ahli sihir Vicious?”

Hansel mengangkat bahu slamber. “Kau boleh goda dia untuk lepaskan kita dari sebarang hukuman—Ow.” Dia ketawa dari pukulan dibahu Ivy. “Hey, kau tahu aku betul.”

“Yeah, tapi tak bermaksud aku takkan kena lenting oleh Putera bebal tu.”

“Even so, kau tetap nak tahu pasal kes Losing Heart ni.” Balas Hansel dengan senyuman yang terkenal itu. “Mengaku Ivy, Kau serupa kucing. Curious. Aku pasti sekarang ni, Diaval mungkin sedang jalankan misi rahsia korang tersendiri. Kan?”

“Aku tak tahu apa yang kau cakapkan ni Encik Hansel Gingerman.” Ivy memeluk tubuh, mengalihkan pandangannya ke langit.

“Oh come on Ai, ini tak adil!” usiknya sambil menarik siku Ivy. “Kau bagi kau informasi aku dan kau bagi aku kau punya. Atleast beritahu aku apa yang kau suruh Diaval buat kali ni.”

Ivy ketawa. “Tiada! Hans, dia pergi ke pixie hollow untuk spa mingguan dia. Izinkan aku ingatkan kau ini hari hari Rabu. Hari cuti dia untuk bersihkan bulunya?”

Hansel memandang Ivy untuk seketika, memastikan ia bukan satu hela untuk menipunya tapi apa yang Ivy katakan ialah betul. Diaval memang ada jadual untuk dirinya sendiri dan ia hanya hari rabu.

Hansel lepaskan Ivy kali ini. “Baiklah, tapi jangan ingat aku takkan desak kau lain kali.”

Ivy tersenyum 1001 makna.

Sementara itu di Pixie Hollow, Fairy Fauna khusyuk mendengar dan mencatat arahan Diaval yang berada didalam tub mandinya, dibersihkan oleh pixie yang lain.

“Oh—Oh, kau pasti ke? Aku tak rasa sprites nak bekerja sama dengan kami lagi—” Diaval menyahut sambil kembangkan kepaknya keudara. “Oh! Bagus jugak Idea tu. Ok nanti aku dan silversmith akan berjumpa dengan mereka. Aku pasti mereka setuju dengan plan ni. Apapun, have a nice bath D!” sahutnya dan terbang pergi untuk menjalankan arahan Diaval.

Diaval tersenyum--kalau burung boleh tersenyum dan rehatkan badannya kedalam tub itu semula dan biarkan pixie-pixie membuat kerja mereka.

Kembali pada Ivy, Hansel hanya tenung senyuman Ivy mengetahui ada sesuatu yang pelik tentangnya. mengetahui Ivy takkan buka mulut walaupun Hansel Tanya, dia mengubah tajuk.

“Aku dengar kau dan Glinda the Good tak bersefahaman. Apa kau buat kali ni?”

Ivy memandang Hansel seperti dia telah membelot Ivy dengan tikam dia dibelakang—wait, Hansel pernah belot dia dengan tikam dia dari belakang… apapun. Dia memeluk tubuh tidak rasa bersalah kerana kali ni dia rasa bangga kerana bukan dia mulakan pergaduhan mereka. “Nenek sihir tu hina ibu aku.”

“So?”

Ivy terkilan. “It’s my mother.”

“okay..”

“Takkan kau tak rasa marah bila Ibu kau dihina didepan orang ramai?”

“Dan apa yang Glinda the Good cakap pasal Maleficent?”

“Yang dia seseorang yang tersangat teruk dan berhak tinggal di pit hole bernama Vicious.”

Hansel menjungkit keningnya. “Doesn’t she?”

Ivy terngangah, tak terkata. “Hansel! Kau sepatutnya bela aku, aku kawan kau! Bukan nenek sihir penipu tu!”

“Penipu? Ivy, Glinda the Good tak pernah menipu. Itu moral kod dia.”

“Yeah? Well, kau tahu tak yang dia tipu seluruh rakyat Oz yang—

“Cik Ivy?”

“Speak of the Devil…”

“A devil herself cant say that word Ivy.”

Ivy memukul perut Hansel, mata tidak berganjak dari Guru Magicnya. “Apa yang kau nak?” Hansel pula memukul belakang Ivy kerana mengguna Bahasa kurang sopan. Ivy hanya balas dengan jelingan.

Glinda the Good cuba mengendahkan perangai mereka berdua dan menarik nafas dalam, mengumpul semangat sebelum bersuara; “Saya… hendak minta maaf kerana herdik kamu dihadapan kawan-kawan kamu dua minggu lalu.”

Kening kanan Ivy naik, tidak berminat untuk menerima maaf ahli sihir tua itu. Tapi ayat Glinda the Good tak tamat lagi. “Dan..?”

“Dan…” Dia menghembus nafas panjang. “Dan mengata buruk tentang Alph—Maleficent. Saya minta maaf dan berharap kamu beri saya peluang kedua untuk mengajar kamu untuk menguasai kayu sakti Wizard Merlin?”

“Maksud kau kayu sakti aku?” nada Ivy tetap dingin. “Dan kenapa aku nak belajar dari seorang penip—” Hansel terus meluku kepalanya membuat Ivy menjeling dengan membara.

“Apa salahnya bagi dia peluang? She’s wrong yes tapi dia cuba tebus kesalahannya. Sama dengan kau.” Melihat api Ivy makin malam, Hansel tahu dia menang. “Everyone deserve a second chance.”

Ivy berdecit, menyilangkan tangan di dada dan alihkan pandangannya dari mereka berdua.

“Daaaan Pengetua Merlin percayakan Glinda untuk tolong kamu menguasai kayu sakti tu. Segila-gila dia, kita tahu dia tahu apa yang dia buat dan kamu apprientice dia. Kau kena ikut arahan Wizard Merlin.”

“Kalau aku nak belajar magic, aku hanya nak belajar dari dia seorang.

“Aku ingat seseorang tu pernah cakap dia sanggup belajar magic dari sesiapa sahaja yang penting kau dapat kayu sakti kau sendiri.”

Ivy melontar jelingan jijik pada Hansel yang tersenyum nakal. “Itu dulu.”

“Jadi itu bermaksud kau dah taknak belajar magic?”

“Aku boleh belajar sendiri.”

“Dengan meditate ayat merapu? Oh dah tentu Ivy. Pasti kau akan berhasil.”

I will kalau kau tak kacau aku tadi—

“Ke kau nak berlengahkan masa lagi dan bebankan boss aku bila disaat dia perlukan kau sebab kau enggan belajar dari Musuh Ibu kau?” Nada serius Hansel membuat Ivy terdiam untuk seketika.

Sekali lagi Ivy berdecit. Benci bila Hansel betul. “Baiklah…”

“That’s my girl—

“Tapi aku masih tak boleh maafkan kau.” Potong Ivy dan mendapat renungan amaran Hansel. “Kau telah menghina ibu aku. Sejahat mana pun Ibu aku, dia tak berhak dihina oleh kau. Aku rasa kau faham maksud aku kan? Galinda.

Glinda the Good terdiam untuk seketika, jelas pada wajahnya yang memucat dan ingin melarikan diri namun dia tinggal di situ. Menanam tumitnya kedalam tanah untuk beranikan diri sendiri. “Ya, saya faham kamu marahkan saya dan perkataan maaf tidak cukup untuk tebusi kesalahan saya—

“Nanti dulu, Ivy, kau takyah lah nak kasar sangat dengan Glinda the Good—

“Tak Encik Hansel…” Glinda The Good bersuara, mengangkat tangannya dengan sopan. “Cik Ivy betul dan dia berhak untuk tidak maafkan saya tapi saya berharap Cik Ivy benarkan saya tebus kesalahan saya. Bukan pada Cik Ivy sahaja tapi pada Alp—Maleficent. Benarkan saya ajar kamu menguasai kayu sakti Apprientice? Saya berjanji, kamu akan Berjaya mengawal magic kamu bersama kayu sakti tersebut.”

Ivy kerutkan hidungnya dan berfikir untuk seketika. Meninggalkan mereka berdua tertunggu-tunggu jawapan darinya. Mendengar Hansel berdecit memberi signal kepadanya untuk menjawab permintaan Glinda the Good. “Dah tentu.” Katanya dengan senyuman, mengetahui dia Berjaya menguji kesabaran Hansel. “Bila kita mulakannya?”

Sebuah senyuman manis terukir pada bibir ahli sihir tua itu. “Thank you Cik Ivy, kita mula pada esok pagi.”

Hansel hanya boleh menggeleng melihat Ivy memandangnya dengan mata hijau yang bersinar, penuh dengan usikan.

>X<

“Ini dia.” Blacksmith Graigydon, seorang tukang besi hulurkan satu uncang kecil kepada pelanggannya dan menerima 10 syiling emas. “By Heaven Sir, Saya tak pernah lihat sesiapa sanggup korbankan nyawa untuk cari semua barang ni untuk buat sebentuk cincin. Wanita yang menerima cincin ni pasti bertuah mendapat seorang lelaki seperti kamu.”

Tetamunya menerima uncang tersebut dan mengeluarkan cincin yang diperkatakan, sebuah senyuman menayangkan gigi taring yang menawan terlihat dan mata emas bersinar seperti batu mystic yang terhias diatas cincin tersebut. “Ya, dia sangat beruntung.”

Blacksmith Graigydon turut tersenyum. “May you two blessed with a happy life then.”

Mata emas itu beralih pada si tukang besi, senyumannya jatuh untuk sesaat sebelum kembali naik. Dia tunduk dengan sopan pada Blacksmith Graigydon. “Terima kasih, saya minta maaf tapi saya harus beredar.”

“Dah tentu.” Blacksmith Graigydon mengangguk faham. “Tanggungjawab seorang Satria harus sentiasa berada di sisi Rajanya dan… saya juga bersedih pada wanita kamu.”

Satria ini hanya boleh tersenyum. “Jangan risau Encik Graigydon. Dia seseorang yang memahami.” Dan dengan itu satria ini naik kuda hitamnya dan beredar dari pekan kecil itu.

Kembali ke Camelot.


>X<

(A/N: AAaaaaaaaahhhhh! Sorry lambat post, It was supposed to be yesterday tapi something supernatural happen last night in my room sampai angah flee my room leaving everything until tomorrow morning! *Sobs* but I hope u guys enjoy the new chapter tho! *hug&kisses*)

2 comments:

  1. Angah. Lama tak komen. Hehe. Macam mana karang plot plot ni? Susahnya. Haha. Tenkiu sebab hasilkan cerita yang menarik ni.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heyy love! hmm but who r u~~? anywayss I still miss you lolol

      macam mana angah karang? dengan plastik hitam dan bakul sampah tersedia di sisi angah bila angah rasa nak muntah nak tulis plot ni. lolol, JK. Angah start dari nak buat sikit plot twist tapi dah ber-twist2 sekarang and more mysteries came up but don't worry! semuanya akan berakhir dan angah dah tahu macam mana nak tamatkan cerita ni! huhuhuhuhuhuhuhuhu

      and you welcome love~ its my pleasure and thank YOU for sticking with this tacky blog and it's sorry-for-an-excuse writter. ehe *hug&kisses*

      Delete

The Listener