Rose Princesses: Mission Impossible


Chapter 21
Ann berada di makmal privitenya sedang menjalani experiment yang Luna minta. Sudah seharian dia di makmal tapi ujikajinya belum membuahkan hasil. Formula sudah berulang kali di ubah, bahan ujikaji selalu di tambah dan dikurangkan tapi… semua itu tak menjadi sehinggalah Ann menemui jalan buntuh.

Ya Ampun!! Kenapalah Kak El nak aku buat potion yang memang mustahil! Desis hati Ann dah nak give up dengan permintaan Luna.

Dia bergerak ke sofa putih yang tersedia di makmalnya dan merehatkan badan, akal dan mindanya sebelum menyambung kerja. Mata di pejamkan.

“Anny, Tolong aku buat satu ubat. Boleh?” Soal Luna ke Ann dengan wajah yang serius.

Ann mengangguk. “Ubat jenis apa?”

Luna menarik nafas panjang cuba mengatur ayatnya supaya Ann boleh menerima permintaannya. “Aku nak kau… buat ubat yang boleh membawa roh orang ke dunia lain.”

Terbeliak mata Ann mendengar permintaan Luna yang mustahil. “Tapi Kak El, Ann tak rasa ubat cam tu ada…”

Aku tahu tapi, aku yakin kau boleh buat. Anny..” Luna memegang tangan Ann dengan erat, merayu kepadanya.

Ann dapat rasakan yang tangan Luna sejuk dan sedikit menggeletar seperti dia sendiri tidak mahu lakukannya. “Betul ke Kak El nak potion ni?”

Luna mengangguk. “Aku percaya kau boleh buat sebab ini satu-satunya cara supaya aku tak mati…”

Ann tersentak apabila Luna menyebutkan perkataan mati. “Apa maksud Kak El?”


Luna hanya tersenyum. “kau akan tahu nanti…”

Ann membuka matanya semula dan mengeluh kecil. “Kalau potion tu tak dapat dibuat, tentu Kak El buat cara yang membunuh.” Katanya dengan perlahan, memandang siling putih kosong tanpa sebarang ukiran.
Ann bangkit semula dari sofa dan bergerak ke meja experimentnya. “Ini sahaja yang aku boleh buat untuk Kak El, jadi tak boleh mengalah dengan cepat.”

Ann mula menyambung kerjanya semula mencari formula yang tepat untuk membuat potion yang Luna inginkan.

XOXOXOXOX

Sementara itu, Viola pula berada di gelanggang tennis istana sedang bermain tennis bersendirian bersama mesin lontar bola.

Setiap bola yang tiba di pukul dengan sekuat hati. melepaskan kemarahannya yang tidak menentu.

Sudah dua hari Fee tak tegur aku.. kenapa dengan dia tu? desis hatinya sambil memukul bola tennis. “Tak Guna!!” sekali lagi dia memukul bola tennis dengan raketnya dengan sepenuh tenaganya.

Bola tersebut meluncur ke sebelah jaring dengan laju menuju mesin bola tennis tersebut.

Tetiba, sebatang raket bewarna jingga membalas bola Viola membuat Viola terkejut. Dia akhirnya tersenyum melihat wajah si pemilik raket jingga dan membalas semula bola tersebut. Mereka berdua mula bermain Tennis.

“Don’t you miss me?” Soal Jonghyun bermain Tennis bersama Viola.

“Mungkin… mungkin tidak.” Viola kata acuh tak acuh sambil melawan Jonghyun

Jonghyun berdengus. “Cheh, Itu kurang 50% rindu.”

“Salah kau juga pergi tanpa beritahu. Sampai sana baru nak SMS.” Viola membalas pukulan bola Jonghyun dengan kuat. Melepaskan geram.

“Kau lonely ke?” Jonghyun membalas bola Viola dengan usikan.

“SO WHAT if I’m Lonely!” Viola membalas bola Jonghyun dan terkena jaring. “Kau tiada di sini untuk ku!”

Jonghyun terkejut mendengar ayat Viola. Bola Tennis berguling ke kaki Jonghyun. “Apa maksud kau…”

“Aku sunyi okay!” Kata Viola dengan tangisan air mata. “Aku bergaduh dengan Fee. AKu tak dah sesiapa di sini time semua orang ada masalah sendiri. Kau pun tiada time aku perlukan kau… kenapa kau, kena…”

Jonghyun berlari kearah Viola dan memeluknya dengan erat.  “Kenapa kau tak call aku!!” Viola tersentak. “Kalau kau sunyi, kau patut call aku dan suruh aku balik!”

Viola kaku. Tidak tahu apa yang dia nak katakan kepada Jonghyun. “K.. Kau ada kerja dan ak.. aku tak nak ganggu kau…” bukan… bukan ini aku nak cakapkan, bukan yang ni desis hati Viola.

Jonghyun memandang wajah Viola dan mengelap air matanya. “Bodoh..” Dahinya dijentik. “Kau nak tipu aku ke? Viola yang aku kenal tak pernah fikirkan tentang situasi orang lain. Kau perempuan yang ikut suka hati mak nenek kau je, asalkan kau happy. Tak mungkin kau akan fikir tentang kerja aku di gurun.” Jonghyun memegang kedua tangan Viola. “Cuba cerita apa yang buat korang dua sampai perang dingin cam ni.”

Viola memandang kearah lain, blushing, tidak mahu lihat wajah Jonghyun. “Kau jangan ketawa pula.”

Jonghyun mengangguk dan mengangkat tangan. “Sumpah. Hah, apa halnya?”

“A.. AKu cemburu nampak Fee dan Key…” katanya dengan Perlaaahan.

“A.. APa?” Jonghyun menahan tertawa. “Cuba ulang sekali lagi?”

Viola memukul dada Jonghyun. “Kau ingat aku nak repeat lagi ke?”

Jonghyun tertawa besar mendengar Viola cemburu dengan adiknya bermesra dengan Key. “Kau jealous sebab Key lebih rapat dengan Fee atau kau cemburu sebab aku tak dah nak manjakan kau cam mana Key manjakan Fee?”

Viola menjelir Lidah. Jangan Harap aku nak jawab tu desis hati Viola.

Jonghyun mengangguk faham apa maksud disebalik lidah yang menjelir. Dengan segera Jonghyun mengeluarkan phonenya dan mendail satu nombor.

“Hello Key, Aku dengar Vee dan Fee begaduh betul ke?”

“JO…” ayatnya terhenti apabila Jonghyun mengucup dahinya. Mukanya berubah warna ke merah. Panasnya hingga ke telinga.

Senyap juga kau desis hati Jonghyun. “Aku rasa sebab Kau terlalu manjakan sangat si Fee tu sehingga kakak dia sendiri cemburu nampak korang dua bermesraan.”

Kedengaran suara ketawa dari lubang speaker phone Jonghyun. Viola tambah malu apabila Jonghyun beritahu perkara sebenar ke Key.

No!! Sengal punya Jonghyun!! desis hati Viola malu habis kerana Jonghyun.

Jonghyun melihat wajah Viola yang merah dan tersenyum. “Okaylah Key, aku nak selesaikan urusanku di sini and nanti kita sambung okay? bye.” Jonghyun mematikan dailnya dan di masukkan kedalam poket seluar.

Jonghyun menghulurkan tangan kearah Viola. “Vee, Jom. Aku nak bawa kau ke tempat yang akan buat kau lupa tentang kesunyian kau.”

Viola menyambut tangan Jonghyun. “Ke mana?”

Jonghyun mengenyit mata. “Adalah. Tapi yang confirmnya kau pasti suka.”

Viola tersenyum manis. “Okay. Asalkan bukan tempat yang…”

“Aku tahu, tempat yang feminine bukan taste kau. Ah! hampir terlupa.” Jonghyun mengeluarkan phonenya balik dan sms seseorang.

Viola memanjangkan lehernya ingin lihat siapa yang di smsnya tapi jonghyun di bawa lari skrin phone dari Viola. Viola mencebik. “Siapa kau sms tu?”

Jonghyun menekan butang send dan masukkan kan dalam poke seluar. “Key.. Beritahu dia yang aku bawa lari kakak iparnya.”

Kedengaran bunyi deringan sms datang dari phone Luna dan dia mengeluh kecil. “Siapa yang kacau aku lagi ni?” Soal Luna yang sedang sibuk dengan kerja di library.

Di lihat manusia durjana mana yang berani kacau harimau betina dan dia menghembus nafas give up. >Putera no manner< tertera di skrin  phonenya.

“Apa yang dia nak cakap lagi ni?”

From: Putera no manner
Subject: (No subject)
Text: Ini ke sebab kau panggil aku balik? Aku dah beritahu sebab sebenarnya jadi pandai-pandailah kau settle hal dorang dua.

Luna tersenyum melihat SMS Jonghyun. “Jadi Viola dan Fiona bergaduh sebab cemburu je? Aku rasa tak. Viola takkan cemburu pasal benda yang dia sendiri boleh dapat dari Jonghyun.” Luna menutup buku yang dia sedang baca dan bergerak ke tingkap yang berdekatan.

Di situ, dia dapat lihat Fiona berada di pondok taman sedang memandang phonenya dengan lama. Kelihatan seperti menunggu SMS atau paggilan datang.

“Dia tentu nak call Viola atau tunggu panggilan dari kakaknya.” Luna menyandar di cermin tingkap dan memandang ke langit. “Satu kepala batu dan satu lagi pemalu. Kalau mereka dua ni berterusan tidak bertegur, mereka takkan sampai ke Awakening kedua. Aku perlukan korang dalam awakening kedua.”
Luna mengeluarkan phonenya dan mendail nombor Key. “Hello? Key, aku nak kau dan Jonghyun aturkan sesuatu….”

XOXOXOXOX

Manakala, Onew berada di Green house bersama Mea. Dia hanya perhatikan Mea berkebun dengan senyap sementara dia sedang meninkmati honey tea.

Dia rasa janggal sejak beberapa hari ini Mea tidak banyak bercakap dengannya. Ini buat dia risau apabila masanya sudah semakin suntuk.

“Mea, kau okay ke?” Akhirnya Onew mula bersuara selepas sekian lama memerhatikan gerak geri Mea.

Mea mengangguk tanpa memandang Onew. “Aku tak apa-apa. Kenapa?”

“It’s nothing. Mea, kalau aku tiada di sisi kau apa kau akan buat?”

Mea terkejut mendengar soalan Onew. Dia teringat tentang fail perkahwinan Onew dengan Luna. “Apa kau merepekkan ni? Tak mungkin raja Pervert akan pergi kan?”

Onew tertawa kecil. Raja Pervert lagi desis hati Onew. “Aku tak pernah jemuh dengar kau panggil aku itu.”
Hentikan… apa maksud kau tak pernah jemuh? Desis hati Mea sakit.

“Mea, kalau Luna…”

“Hentikan!” Jerit Mea apabila mendengar nama Luna keluar dari mulut Onew. “Kenapa Luna? Apa istimewanya Luna sampai kau sanggup buat cam tu? Apa kurangnya aku dari Luna? Aku tahu dia penjaga Heart of Robella tapi takkan kau sanggup sakitkan hati aku sampai cam tu sekali!”

“Mea… apa kau cakapkan ni? A.. Aku tak faham.” Onew ingin melangkah mendekati Mea tapi Mea terus berlari keluar dari Green House meninggalkan Onew.

Onew, kau bodoh! memang bodoh! aku benci keu desis hati Mea.

Langkah Mea terhenti apabila terserempak dengan Luna di laluan ke Green House. “Luna…”

“Mea?” Luna melihat mata Mea berkaca. “Kanapa dengan Kau? Kau okay ke?”

Mea menggenggam tangannya di sisi rasa sangat marah dengan Luna. Kau masih lagi buat tak tahu padahal kau dah rampas Onew dari aku? Kau sama je dengan Raja Pervert tu! desis hati Mea.

Mea melihat fail di tangan Luna tertulis, ‘borang perkahwinan’. “Kau dah puas?!” Soal Mea melepaskan geram. “Aku lebih suka Luna dunia manusia dari Luna yang datang dari Dunia ni! Aku benci kau! Benci!”

Luna terkejut. Rasa geram mendengar ayat keluar dari mulut rakan karibnya sendiri. “Jadi apa yang kau nak dari aku?”

Mea terdiam. Buat pertama kali dia mendengar Luna menggunakan suara dingin kepadanya. “Ak.. Aku…”

“Kau nak Apa?!” Jerit Luna tidak puas hati dengan perangai Mea yang tetiba berang dengannya. “Kalau kau marah dengan aku cakap jelah apa masalahnya! bukan tetiba teriak dan cakap kau benci aku!!” Luna melontar fail di tangannya ke kaki Mea dan beredar dari tempat itu.

Mea hanya berdiam diri melihat Luna berjalan pergi dari pandangannya. Setelah bayangan Luna tidak kelihatan, Mea memungut fail tersebut dan memihat isi kandungannya.

Terbeliak mata Mea melihat namanya dan nama Onew tertulis di borang perkahwinan itu. Siap dengan tandatangan Luna sebagai saksi lagi.

“Tak mungkin… Dia buat cam ni?”

Onew yang dari Green House akhirnya dapat mengejar Mea. “Mea, Kau kenapa?”

Mea memandang kearah Onew dan berikan fail tersebut kepada Onew. “Luna.. Dia..”

Onew mengambil fail dari tangan Mea dan membacanya. Dia juga turut terkejut melihat borang perkahwinan itu. “Apa yang dia rancangkan ni?”

“Onew, Apa maksudnya? Bukannya kau dan Luna akan berkahwin ke? kenapa borang ni tertulis nama kita dan Luna jadi saksi?”

“Cam mana kau tahu pasal perkahwinan kami?”

Mea memandang ke tanah, rasa bersalah tetiba. “Aku terdengar korang berdua bercerita tentang borang perkahwinan yang En Edward bagi. Aku ingatkan kau…”

Onew menjentik dahi Mea. “Aku takkan duakan kau. lagipun, Luna hanya untuk Minho seorang. Hanya Minho yang dapat buka hati batu budak tu.” Onew tersenyum nakal. “Lain kali dengar dulu sebelum menuduh. Kalau Luna tahu kau buat cam ni confirm dia meletup. Dah lah korang dua ni kawan baik.”
Mea tertunduk. Rasa sangat bersalah apabila dia menuduh Luna sembarangan tadi sampai cakap dia membenci Luna. tentu Luna takkan maafkan dia sebab rakan karibnya sendiri menuduh dia sebagai perampas lelaki orang lain.

XOXOXOXOX

“Ahhh!!! Tak menjadi!” Ann melontar beaker yang mengandungi sejenis liquid berwarna hijau lumut ke dinding melepaskan geram kerana formulanya tidak berjaya lagi. Liquid tersebut hangus memakan lantai sehingga meninggalkan lubang yang agak dalam.

“Kenapa ia tak menjadi? Formula dah banyak kali aku ubah… apa yang salah di sini? Apa yang kurang?” Ann membelek semula kertas yang mengandungi formula potion yang Luna inginkan. “Apa yang salah?!”

Pintu bilik makmal Ann dibuka oleh Teamin dan dia terkejut melihat lantai makmal yang berlubang-lubang di merata tempat. “Ann… Kau okay ke?”

Ann berpaling kearah Teamin dan menggeleng sambil bergelinang air matanya jatuh ke pipi. “Teamin… Aku dah gagal… A.. Apa patut aku buat?”

Teamin melangkah secara perlahan mendekati Ann kerana takut kakinya terkena liquid yang belum kering. “Apa masalahnya? Mungkin aku boleh tolong?”

Ann memberi sehelai kertas yang mengandungi formula potion kepada Teamin. “Kak El nak aku buat satu ubat yang boleh membawa rohnya ke dunia lain. Tapi, aku belum lagi dapat jalan penyelesaiannya. Apa patut aku buat Teamin?”

Teamin melihat kertas tersebut. Dah sah satupun dia tak faham. Entah cam mana si Ann boleh faham semua nombor-nombor ni desis hati Teamin sendiri pening melihat jalan pengiraan yang sangat, sangat panjang.
Tapi dia tak boleh cakap dia tak faham nanti lebih parah pula si Ann tanggung sendiri. “Tiada cara lain ke selain membuat ubat ni?”

Ann menggeleng. “Kak El kata ini satu-satunya jalan yang tidak membawa maut. Sebab tu aku setuju untuk buat.” Ann menggenggam tangannya dengan erat. “Dia selalu sembunyikan maasalah dan selesaikan sendiri tapi kali ini dia meminta pertlongan dari aku dan aku tak nak hampakan dia. Tapi, aku tak dapat tunaikan permintaannya. Apa patut aku buat Teamin? AKu takut Kak El akan buat cara lain yang mungkin akan membunuhnya…”

Teamin tersentak. Apa yang Luna sedang rancangkan sekarang ni? untuk apa potion jenis cam tu desis hati Teamin mula tidak tenang.

Dia memadang wajah Ann dan tersenyum nipis menyembunyikan rasa curiganya terhadap Luna. “Kalau begitu, janganlah kau give up dulu. Apa kata aku di sini tolong kau dengan experiment kau.” Teamin mengusap kepala Ann dan dahi mereka bersentuhan. “Aku mungkin tak banyak menolong tapi aku akan sentiasa di sisimu untuk menyokong dan memberi semangat untuk kau.”

Ann blushing. Jantungnya berdegup kencang dan darahnya mula cair dan bergerak laju ke satu badan. Ann memandang wajah Teamin dan mencium pipinya. “Thanks.” Katanya dengan senyuman manis.

Teamin kaku apabila mendapat ciuman dari Ann. A.. Apa dah jadi tadi? Desis hatinya.

Ann tergelak malu melihat wajah shock Teamin dan dia segera membuat kerjanya semula. 

No comments:

Post a Comment