Racing Heart: 3# Race


Isnin

Didalam bilik darjah dimana Ren berada di hadapan Tomoko, Yumi di sebelah kiri manakala Jue di sebelah kanan. Keempat-empat mereka berkumpul dan berbincang tentag perlumbaan pada malam jumaat lepas. Muka masam, tidak puas hati, kecewa dan tidak bersemangat sebaik sahaja mareka bangun dari tidur dan semua mood-mood ini, mereka bawa ke sekolah untuk diluahkan. >Girl Talk< gitu..

“Malangnya nasib kita…. Kenapa kita kena lawan dengan Yui?” Kata Tomoko kecewa sekali lagi. “It’s killing me!”

“I know…! tapi takpa, kita masih dikira untung sebab kita dapat kekalkan tempat ke 10 kita.” Kata Yumi pula cuba menceriakan keadaan.

Jue mencebik dan memeluk tubuh. “Aku harap nak dapat Top 5…”

Kedengaran seseorang sedang ber’skipping dengan happynya ke dalam bilik darjah mendekati mereka. 

“Morning korang!” Sakura menyapa rakan-rakannya sebaik sahaja dia melabuhkan punggungnya di tempat duduknya. “Apa kes buat muka murung pagi-pagi ni? Korank cerita pasal apa?”

“Pasal Race jumaat lepas.. apa lagi?” kata Ren dengan lemah masih kecewa dengan pencapaian mereka.

Sakura menjungkit kening kirinya, apa yang nak disedihkan perkara yang sudah berlalu? “Kenapa? Kau hebat time tu, Tomoko!”

“Ya tapi aku kalah…” Tomoko mengadu dan melandingkan kepalanya diatas meja. Rasa sangat-sangat Saaaangat kecewa kerana dapat dikalahkan oleh Yui… lagi. Tiada harapanlah Tomoko nak ambil tempat Yui sebagai female racer nombor satu.

“Itu betul tapi yang penting kau dah try semampu yang kau bolehkan? Dan masa kau memang hebat! Itu kawanku, adalah bukti kau memang Awesome!” Kata sakura cuba mengembalikan semangat rakannya yang sudah hilang selepas perlumbaan dua hari lepas.

Tomoko mengangkat kepalanya dari meja dan mengangguk setuju. “Betul kata kau Sakura, Aku kalah dengan Yui hanya dengan beberapa saat jak dan dia number 1 racer. So, wajarlah dia menang kan? Jurang antara rankku dengan yui adalah 10… SEPULUH! Mustahil aku akan kalahkan minah Epic tu.” Tomoko kembali ceria sambil memuji lawannya lagi tu.

“Begitulah kawan ku! Semangat!” Sakura tertawa kecil melihat mereka bersemangat semula.

“Sakura…. Macam mana kau tahu banyak sangat tentang racing?” Jue membuka soalan membuat yang lain terus menumpukan perhatian kearah Sakura melupakan rasa gembira di belakang. Betul kata Jue, time perlumbaan dua hari lepas, bukan main dia komen tentang kelemahan dan kelebihan Tomoko dan Yui. Macam orang pro dalam perlumbaan jak.

“Oh itu--”

Ayat Sakura terpotong apabila terdengar bunyi pintu bilik darjah terbuka dan Guru fizik mereka masuk bergerak ke meja guru. “Dah-dah semua, kelas kita dah nak mula!”

Mereka semua mula bergerak ke tempat duduk masing-masing dan mengeluarkan buku mereka untuk memulakan pelajaran pada hari ini.

“Kita sambung nanti.” Kata sakura dan yang laing mengangguk setuju.

=X=

DING DING DONG…

Siren sekolah telah berbunyi menandakan waktu persekolahan untuk hari itu telah tamat. Mereka mengambil beg sekolah mereka dan keluar dari kelas menuju ke parking lot dimana Baby(kereta) mereka letak. Tomoko and the gang drive kereta mereka sendiri ni hari sebab ikut jadual.

Isnin: semua

Selasa: Tomoko & Ren

RAbu: Jue & Yumi

Khamis: Yumi & Tomoko

Jumaat: Jue & Ren

Mereka berempat merancang nak bawa Sakura ke tempat mereka selalu lepak selepas balik sekolah iaitu Café yang berdekatan dengan panggung wayang, Clow’s Café untuk membeli pencuci mulut yang SEDAP tiada bandingannya. Tanpa sebarang bantahan, Sakura bersetuju dan menumpang kereta Tomoko untuk kesana. Sebenarnya sesiapa pun boleh tapi dia lebih selesa dengan Tomoko dan lagipun, Sakura dapat rasakan yang Tomoko tak nak sangat kawannya yang lain terlampau bercakap dengan Barbie Dollnya (Sakura lah tu).

Setelah mereka sampai di Café tersebut; mereka perasan ada sebuah kereta Honda berwarna merah yang sudah di ubah suai parking di tempat letak kereta berdekatan dengan Café tersebut. Mereka mengambil tempat letak kereta dan mendekat kereta Hot red itu. Memerhatikan siapa Tuan kepada Red Honda yang kelihatan familiar kepada mereka.

“Ini kereta Yui kan?” Jue mula menyahut apabile melihat gantung-gantung merah berbentuk hati diperbuat dengan Jade dan ditengahnya terdapat tulisan ‘Luv race 4ever’ bergantung di cermin depannya.

“Ah-aah… Tak syak lagi ini Yui Lan punya.” Jawab Tomoko meng’iakan soalan Jue.

Mereka terus masuk kedalam Café setelah memastikan milik siapakah kereta Red Hoda itu. Bunyi loceng kecil di penjuru pintu masuk berdering memberitahu kepada orang dalam Café yang mereka ada pelanggan. 

Mereka semua bergerak ketempat biasa mereka duduk; tepi tingkap kafe dimana mereka boleh lihat pemandangan luar. Taklah indah sangat tapi ia seronok nampak pelbagai jenis kereta lalu-lalang diatas jalan raya yang sibuk. Beberapa saat kemudian. Seorang pelayan datang mendekati mereka untuk mendapatkan order mereka. mereka semua memesan kek setiap seorang, Tomoko dan Jue memesan teh madu, Rika hanya air kosong manakala Ren memesan Chocolate milkshake dan Sakura pula Strawberry-vanilla Milkshake.

Mereka berlima sedang berbincang tentang Assignment yang Mr. Hirasawa, Cikgu Biologi mereka telah berikan kepada mereka tadi pagi. Mereka semua belum lagi terfikir tajuk apa mereka nak buat nanti. Sementara mereke sedang bergurau senda, seorang pelayan perempuan datang membawa menu yang mereka pesan, meletakkan diatas meja dan berlalu pergi. Setelah beberapa saat pembicaraan mereka tertangguh, mereka menyambung semula sebaik sahaja pelayan tersebut pergi.

Sakura yang sedang menghirup Milkshakenya dengan straw terasa seperti ada orang berdiri di belakangnya dan tanpa banyak soal dia mendongak kebelakang melihat seorang perempuan, memakai baju-t putih dan jaket singkat warna maroon yang sepadan dengan skirt mininya.

“Heyo Tomoko.” Katanya friendly menyapa Tomoko yang berada di depan Sakura.

Tomoko mendongak dari melihat keknya dan tersenyum manis. “Oh Hi yui!”

“Woah.. tak sangka dapat jumpa korank kat sini. Boleh aku join sekali?”

Ren mengangguk. “Sure, Duduklah kat sini.”

Tomoko mengambil satu kerusi dari meja sebelah mereka dan duduk disebelah Yumi sekali dengan membawa Lemon tea Icenya ke meja mereka. Mereka mula berborak tentang perlumbaan mereka jumaat lepas.

“Tomo, Kau hebat time tu.” Puji Yui setelah perbualan mereka berada di pertengahan jalan.

“Nah…” Tomoko melemparkan kepalanya jauh dari Yui dengan tangannya mengipas-ngipas di udara. “Aku masih lagi kalah.”

Yui tertawa kecil, Tomoko memang suka merendah diri. “Serius ni! lantaklah menang atau kalah, yang penting masa tu babe! Berapa saat jak di belakang.”

Tomoko kembali memandang kearah Yui dengan mata bersinar-sinar. “Sama cam Sakura cakap tadi!”

Wajah ceria Yui bertukar ke wajah keliru. “Sakura?”

“Oh! Korang berdua belum kenal. Yui, ini Sakura… My LVD. Dia baru je pinda dari Jepun.” Tomoko memperkenalkan Sakura kepada Yui dengan senyuman yang teruja.

“Hi, Gembira dapat jumpa kamu dan… apa tu LVD?” yui dan Sakura bersalaman dengan senyuman manis di wajahnya.

“Same here…. Entah. LVD tu apa Tomoko?” Sakura menyoal sebaik sahaja melepaskan tangan Yui.

“My Little Voodoo Doll.” Tomoko menarik sengih.

Mereka berenam tertawa besar mendengar Nickname Sakura. Tomoko memang obsess dengan Sakura jadi model pakaian barunya dan berikan Sakura pelbagai nama samaran kepada Sakura jika dia ada inspirasi baru untuk buat baju untuk Sakura.

Sakura hentikan tawanya apabila teringatkan Yui sebagai number one female racer. “Err… Yui, boleh aku tanya sesuatu?”

“Apa dia?” Yui soal dengan sisa tawa yang masih melekat di wajahnya.

“Red Honda di luar… Itu kau punya kan?” Yui mengangguk. “Kau guna kereta tu time berlumba dengan Tomoko kan?” Satu lagi anggukan dari Yui. “Tapi setahu aku, model kereta tu hanya ada kuasa 160KW at 7,000rpm? Kalau cam tu, kenapa kau lebih laju dari Tomoko? Tentu kau ubah suai dan upgradekan injin kereta tu ke… mungkin 180KW at 8,000rpm?”

Mereka semua ternganga melihat kearah Sakura, shock, surprise, terkejut beruk! Sakura mula terasa malu apabila dia perasan cara kawannya memandang kearahya, rasa seperti dia terlampau banyak bercakap kot.

Yui ketawa se-dekah masih dalam terkejut. “Wow… Aku tak sangka kau tahu banyak pasal kereta. Tapi, jawapannya, ya. Baby ku telah diubah suai dari luar ke dalam. Dulu ya… memang slow cam siput tapi sekarang,” Yui tersenyum bangga. “Dah laju!”

“Woah… cam tu” itu sahaja Sakura dapat katakan, dia kagum yang Yui telah ubahsuai keretanya menjadi lebih baik dari sebelumnya.

 Ren mengerdip mata beberapa kali sebelum bersuara. “Sakura, Aku tak tahu pula kau ni pakar kereta.”

Sakura menggeleng laju. “Tak lah!”

Jue yang berada disebelah Sakura menyiku bahunya dengan senyuman nakal. “Betul ke ni?”

“Betul! Aku swear!” lima rakannya tertawa kecil melihat wajah Sakura mula merah malu. Sekurang-kurangnya aku anggap aku bukan orang expert desis hatinya menelan air liur tiga kali.

Yui memetik jarinya. “Oh ya! nasib baik ingat. Wei korang, kalau korang nak, rabu malam ni ada race antara Emperor dan Vra-Vroom. Aku ada di sana, race sekali.”

Mereka semua tertumpu pada Yui dan mengangguk serentak. “Sweet!”

Tomoko menepuk tangan gembira. “Aku tentu datang!”

(A/N: I know, Tomoko obsess dengan Sakura DAN streat race.)

Yui tersenyum sinis. “… dan Shinn pun ada datang nanti…..” Dia mengenyit mata kearah Tomoko membuat Tomoko blush.

Tomoko terus mengangkat teh madunya dan minum seperti dia tak dengar apa-apa. Mereka bertiga tertawa kecil yang hanya membuat Sakura menjadi keliru.

“Shinn? tu siapa?”Apabila melihat riaksi muka Tomoko bila nama mamat tadi disebut, Sakura dah dapat agak yang lelaki ini seorang yang istimewa. Wajah kelirunya berubah kepada senyuman nakal.

“Dia orang special ke Tomoko? Kenapa aku tak tahu pasal mamat ni?” Sakura menjungkit kening tiga kali memandang kearah Tomoko.

Pandangan Sakura membuat Tomoko hanpir tersedak. “T-Tak, dia bukan sesiapa..” dia menafikannya tapi mukanya bertambah merah dari sebelumnya.

Ren menahan gelaknya dan menyucuk pipi Tomoko. “So, kenapa muka kau cam merah?”

“Okay-okay korang, Shinn bukan special person Tomoko…”  Jue menenangkan keadaan, Tomoko tersenyum lega mendapat sokongan dari Jue. “…Tomoko Special person Shinn!” sekarang, wajah Tomoko lebih merah dari sebelumnya. Merah hingga ke telinga.

“Samalah lah tu babe!” Yui ketawa berdekah-dekah.

“Yeah.. tapi bukannya selalu aku dapat sakat Tomoko yang tenang, ceria ni setiap hari!” kata Yumi membuat mereka semua tertawa. Tomoko pula menghembus nafas geram dan mencebik membuat rakannya ketawa lebih besar dari sebelumnya.

 “Awww… dah-dah lah korang. Tak kesian ke nampak muka Tomoko tu?” Tomoko kembali tersenyum menandakan terima kasih kepada Sakura kerana berpihak kepadanya.

Ren menumbuk bahu Sakura. “Come on lah Sakura, sporting lah sikit..”

Sakura tersenyum nakal kearah sebelum memandang rakannya yang lain membuat Tomoko tak sedap hati. “Jangan Lupa, Malam Rabu nantikan ada!”

“Sakura!”

Sakura pecah perut melihat muka Tomoko tak redah-redah kemerahannya. “Sorry Tomoko, Aku dah tak tahan! Hahahah!”

“Untungnya aku dapat KAWAN cam korang semua ni!” Tomoko mula memprotes membuat mereka berempat menahan ketawa mereka.

“Okay-okay! Perbicaraan Kisah cinta hidup Tomoko ditangguhkan pada masa ini”

“YUi!”

“So, Korang ada plan ke lepas ni?” Yui menhiraukan budak muka epal dan terus menyoal yang lain sebelum tirai cerita ‘Kisah Cinta Hidup Tomoko’ terbuka lagi.

“Gitulah… Kamu rancang nak jumpa Jack lepas ni.” Jue memeluk bahu Sakura sambil menunjuk kearah wajah Sakura. “Babe baru kita ni perlukan tayar untuk bergerak.”

Yui mengangguk. “Aku join sekali, boleh tak?”

“Okay! The more the merrier, betul?” Yumi mengangkat jari thumbs up kepada Yui.

Ren bangun dari kerusinya dengan semangat. “Well, apa tunggu lagi? Jom gerak!”

So, mereke berenam bergerak keluar dari Café sebaik sahaja membayar bil mereka dan bergerak ke kereta masing-masing.

“Hey, Yui. Aku boleh tumpang tak?” Sakura menanya membuat Yui sedikit terkejut.

“Oooooh… nak try my baby ke?” Sakura mengangguk. “Sure, masuklah.”

=X=

Perjalanan ke tempat Jack memang menyeronokkan sebab dalam perjalanan ke sana, Sakura menyoal Yui tentang perlumbaannya, teamnya, dan pendapat tentang teknik driving. Yui kagum dengan Sakura yang mengetahui tentang kereta dan juga race. Tanggapan pertama Yui ialah Sakura adalah seorang racer juga tapi selepas mendengar yang Sakura sebenarnya tiada kereta, membuat Yui terfikir sebaliknya.

Akhirnya, mereka sampai jua di tempat Jack. Mereka parking dan keluar dari kereta mereka. Sakura pula, kagum dengan pelbagai jenis kereta yang terdapat di tempat itu. Garage yang besar yang dipagar menggunakan wayar tebal berduri di sekeliling kawasan.

“G’day ladies!” low voice menyapa mereka dari belakang dengan senyuman di wajahnya.

“Yo Jack!” kata mereka serentak, kecuali Sakura yang hanya memandang kearahnya. Umur Jack lewat 20-an, mempunyai rambut coklat yang diikat satu. Memakai seluar bengkel dan baju-t yanf penuh dengan minyak hitam termasuk mukanya.

“Siapakah gerangan si adik manis ni?” katanya merenung kearah Sakura dengan senyuman menggoda membuat Sakura sedikit blush.

“Dah-dah latu mengurat.” Tomoko memutarkan bole matanya dah masak dengan perangai Jack. “Ini Sakura, My LBD.”

Jack kelihatan terkejut. “LBD? Loved By Durjana?”
“JACK!” Suara Tomoko naik okta dua. “Bukan itu tapi My Little Barbie Doll!”

“hahaha! Jadi inilah si model cilek Tomoko tu ye? Gembira berjumpa dengan kamu, Barbie doll.”

Sakura mengangguk sedikit. “Gembira jumpa awak juga.”

“So… Apa aku boleh tolong kepada Para dewi jelita ni?” Soalnya mula dengan business walaupun sedikit mengurat dan bermulalah pencarian kereta baru untuk Sakura.

Sakura dapati yang semua kereta di tempat itu di bahagikan kepada dua ketegori. Di sebelah kiri terdapat kerena yang sudah diguna pakai dan dia mengkaji kereta yang paling dekat dengannya. Walaupun sudah digunakan, kereta tersebut nampak masih bagus lagi. Disebelah kanan pula, Sakura tersenyum lebar. Dah tertarik dengan bahagian itu. Semua kenderaan di bahagian kanan adalah kereta baru dan masih berkilat.

“Sakura perlukan Kereta, jack.” Jack menjungkit kening apabila mendengar LBD Tomoko inginkan kereta.

“Dia racer ke? Dari pandangan aku tak.” Katanya memandang kearah Sakura yang sedang menikmati pemandangan kereta-kereta baru dalam garagenya. Dia nampak sweet, lemah-lembut, periang dan jenis girly desis hatinya. “Kalau Tomoko, kau poker-face. Nampak je sweet tapi giler racer!”

“Hoi! Nak aku belasah muka kau ke?!” Tomoko meletup dan terus redah sebab mendapatkan Sakura Kereta lebih penting dari patah-patahkan tulang orang paling menyakitkan hati dalam dunia ni. “Aku tak cakap dia tu racer, kami hanya nak dia ada kereta untuk di ‘tunjukkan’.”

Jack menjungkit kening kirinya dan tersenyum. “Ooh… aku faham, aku faham.”

“Jadi, ada kereta yang bagus untuk Sakura?” Ren menyoal pula kali ni.

 “Well… Semua keretaku bagus dan—”

“Jack, nak aku belasah muka kau ke?” Jue memotong ayat Jack sebelum dia memulakan usikannya.

“No-no. Tak manislah para dewi hentam manusia biasa cam aku ni, kan?” Jack mengenyit mata dan terus bergerak kearah Sakura sebelum dia di lenyek oleh Jue.

Mereka berempat tertawa melihat telatah Jack yang tak sudah-sudah sweet talking. Well, sebab tu mereka suka bergaul dengan Jack sebab dia senang nak bawa berbincang.

Sakura pula, sedang menikmati masanya menerokai semua jenis kereta dalam garage tersebut. Kereta-kereta semua di susun dengan rapi dari kereta biasa ke kereta racing dans semuanya dalam keadaan yang baik.

“Dah dapat pilihan?”

Sakura tersentak dan menoleh kebelakang apabila mendengar suara jack menyapanya. “Umm… belum lagi. Nampaknya tiada yang melekat kat hatiku lagi.”

Jack menggaru kepalanya yang tidak gatal. “Kalau cam tu apakata kita masuk ke dalam, ada banyak lagi kat dalam kalau kau nak.”

“Ada lagi? Umm… boleh juga.” Sakura setuju dengan senyuman.
Dia memang bukan racer desis hatinya melihat senyuman manis Sakura. “Okay. KORANK! Kami nak masuk kedalam nak join!”
Tomoko dan yang lain yang sedang rancak berbincang menumpukan perhatian kepada Jack dan melambai.

“Okay! Jom korank.” Yui dan yang lain bergerak mengekori Jack ke dalam garage tertutup.

Jack membuka pintu garagenya dan mereka semua masuk kedalam diekori dengan enam orang perempuan. Didalam garage tertutup itu, terdapat lima lagi buah kereta. Kelima-lima bonnet kereta terbuka luas menunjukkan injin mereka semua. So, Sakura terus mengkaji setiap satu kereta milik Jack.

Honda merah Civic Type-R, 2.0 litre Dohc i-VTEC, 206 hp. Honda Accord warna silver, V6 SOHC VTEC, 273 hp. Bukan pilihan aku, tak suka SOHC. Mazda 3 warna hitam, turbocharged in-line 4 cylinder, 271 hp. Hmm, susah nak pilih antara Civic dan Mazda. Apa lagi yea? Woa…. Honda lagi? Jack ni peminat kereta Honda ke? Warna kuning S2000, inline 4 cylinder, DOHC VTEC 297 hp. Boleh tahan desis hati Sakura meneliti setiap keempat-empat kereta tersebut.
Mata Sakura terbeliak apabila terlihat kereta yang terakhit. “OMG! Lexus SC 430! Jack cam mana kau boleh dapat Baby ni?” Sakura menjerit keseronokan.

Jack tersenyum melihat telatah Sakura, agak menarik juga perempuan ni.

“ini lilmited edition Bro! Dorang akan jealous kalau aku beritahu mereka pasal Baby ni! DOHC, 4.3 liter injin V8 dengan Variable Valve Timing with intelligence! Powered oleh 288hp dan mengambil 5.8s untuk mencapai 0-60. Boeh tahan untuk sebuah Lexus. Tapi… ia tak sesuai untuk berlumba.” Katanya selepas memberi keterangan tentang kereta tersebut.“Jack,” Dia sambung. “kau tak rancang nak guna kereta ni untuk race kan? Bukannya aku nak cakap ia tak bagus tapi injin cam ni hanya bagus untuk di bawa jalan-jalan ke. So jadi—errr…. Kenapa korang semua nampak aku cam tu?Aku salah cakap ke?” Sakura berhenti apabile rakan-rakan nya melihat kearahnya dengan riak muka terkejut beruk. “Apa?!”

“S-sakura… Err…” Itu sahaja Tomoko boleh katakan sementara yang lain tak boleh nak bercakap apa-apa.

“Wow Barbie Doll, Aku kagum dengar kau berkata-kata.” Jack tertawa kecil agak terkejut kerana tanggapannya terhadap Sakura sebagai perempuan Girly rupanya salah.

“A-Aku….” Sakura mula menjadi malu. Kadang-kala, susah juga nak kawal mulut ni desis hati Sakura menyalahkan tabiat cakap lepasnya.

“Tapi.. betul kata si Barbie doll, kereta Lexus ni bukan untuk race tapi untuk memikat para dewi.” Kata Jack sambil mengenyit mata kearah mereka.

Sakura tertawa kecil melihat Jack yang tak berhenti-henti dengan perangai menguratnya manakala rakannya yang lain menghembus nafas pedap dengan perangai Jack.

“Sakura, Kenapa kau tahu banyak sangat pasal kereta ni?” Soal yumi akhirnya dapat bersuara setelah lama tergamam.
Yui mengangguk setuju. “Baru jak aku nak tanya soalan yang sama. Ya, Kenapa?”

Sakura tersengih-sengih. “Well, Yama- abangku, dia minat giler dengan kereta dan sebab aku selalu melekat dengan dia, aku dah ketagih sedikit dengan perangainya. Taklah akut tahu banyak sangat pun.”

“Abang kau tentu expert giler dengan kereta kan?” Jack sambung menyoal.

“Begitulah… kot.” Sakura mengangguk. “Kelima-lima kereta ni hebat tapi--”

Patutkah aku ambil kereta Racer atau yang-tak…. Yang biasa je lah. Lagipun my Baby akan datang tak lama lagi desis hati Sakura tersenyum sendiri.

“Aku rasa aku tahu yang mana aku nak.”

“So, Yang mana?” Yumi Soal, melihat kearah keempat-empat racing car di dalam garage tersebut.

“Mazda hitam ni, lagipun aku dah lama nak bawa kereta jenis cam ni.” Sakura mengetuk kereta berwarna hitam itu menunjukkan dia memelih Mazda hitam kepada Jack.

Jack mengangguk. “Okay! Aku akan upgrade sikit dan dalam masa seminggu, okay?”

Sakura mengangguk setuju. “So, berapa harganya?”

“Untukmu Barbie Doll….” Ayat mengurat Jack membuat Sakura blushing. “Aku akan bagi discount. Amacam?” Jack mengenyit mata kearah Sakura.

Yui menggeleng melihat perangai Jack. “Dah-dah latu!”

Jack menjeling kearah Yui dan berdengus. “Dia marah sebab aku tak ngurat dia.”

“Apa?”

“Nothing… it’s nothing.” Jack terus buat muka tak tahu apa-apa, muka innocent.

Sakura tertawa kecil melihat gelagat kawannya yang rapat dengan Jack. Mereka tentu rapat sebab Jack selalu usik, main dan buat mereka sakit hati…. Desis hati Sakura mula teringatkan abangnya di Jepun. Dia tertawa semula apabila melihat Jue dan Jack merenung sesame sendiri seperti berlawan siapa tahan mata lebih lama.

Mungkin… Tinggal kat sini tak lah teruk sangat…


Empat hari lagi…..

3 comments: