The Chosen One

Bab 6


Aoi berada di dalam bilik mesyuarat meneruskan perbincangan mereka yang telah tertangguh. Aoi menguap beberapa kali disebabkan kurang tidur dan terasa matanya sangat berat.

Semua disebabkan Alex sengal tu, sempat lagi dia buat hal lepas confession semalam desis hati Aoi. Aoi dapat rasakan mukanya hangat kerana perkara memalukan itu. Sangat-sangat memalukan….

“apa status kita sekarang?” Aku hanya menyoal untuk mendapat kepastian.

Alex tersenyum sinis. Aku tak suka riak wajahnya tu. “Just friend.”

“A… apa? Just friend?’ tak guna punya mamat sengal! Aku memukul-mukul dada Alex. “Bagi balik first kiss aku!”

Alex tiba-tiba tergelak berguling-guling dilantai. Saja nak sakitkan hati aku ke dia ni? Dia bangun menahan ketawanya dan memelukku. Tak terkejut giler aku dibuatnya. Harap dia tak dengar degupan jantungku yang laju macam racing car, tak cam roket!

“Aku tak pernah sehappy sebegini.” Aku tergamam mendengar ayat Alex. Rasa terharu juga bila aku yang buat dia happy.Dia lepaskan pelukannya dan melihatku dengan wajah yang membuatkan aku tak senang hati.

“Apa?”

“I love you.” Wei lamak! Dia confess balik! Terkeluh lidahku. Tak tau apa nak cakap.
Mukanya berubah menjadi sedikit serius. Mukanya mendekatiku,dan bibir kami bertemu.

BAM!! (pintu bilik dibuka dengan kasar)

 “AOI! MY DREAM HAS COME TRUE!!”

Malunya!!! Sora Nampak aku kiss dengan Alex…..

“….. selepas tu…” Leiya mengeradi Aoi tidak menumpukan perhatian kepadanya. “Cik Aoi…. Cik Aoi, dengar ke??”

Ark!!! Otakku dah tak boleh tahan! Aoi meramas-ramas rambutnya. Jantungnya berdegup kencang, mukanya merah panas, mindanya bercelaru. Rasannya macam skru otaknya sudah longgar. Semalaman dia tak tidur desebabkan Sora mengusiknya sampai jam tiga pagi. Tambah pula urgent meeting awal-awal pagi. Jam tujuh pagi! Empat jam tidur memang tak cukup!!

“Cik Aoi okay?” Soal Leiya, R.P.S sekolah. “Kau demamkah?”

Aoi tersedar dari hayalannya, segera membetulkan rambut dan kedudukannya. “ehem.. maaf pasal tu. Saya ada masalah sedikit.” Aoi cuba menahan malunya. Tak disangka-sangka dia buat hal depan orang ramai.

Leiya hanya menggeleng. “Seperti saya katakan, pelajar yang menjadi mangsa semalam telah sembuh sepenuhnya. Nampaknya badan mereka dapat bertahan sehingga hari ini.”

Itu disebabkan air liur Nightwalker dicampurkan dengan usable potion membolehkan mereka sembuh dengan serta merta desis hati Aoi. Sebelum pulang ke asrama, dia sempat mengelinap masuk kedalam bilik rawatan dan memberi mereka minum potion khas tu. Walaupun ia agak menjijikkan, ia sangat berkesan. Badan Nightwalker mempunyai banyak kegunaan dalam membuat potion.

“Baguslah kalau begitu.” Aoi menguap kecil. Dia mengerdip beberapa kali dan minum coffeenya.

Senior Zack iaitu Ketua pelajar menyedari bahawa Aoi kurang tidur dan mengemas fail didepannya. “Kita tamatkan perbincangan ini. Pasti Aoi telah berjaga semalaman untuk selamatkan pelajar kita.”
Aoi hanya melihat Senior Zack. Tak juga desis hatinya.

Senior Zack menepuk bahu Aoi. “Ambil cuti ini hari dan tidur secukupnya.” Dia tersenyum manis.
Mata Aoi bersinar-sinar mendengar kata-kata Senior Zack. Tak sangka Senior Zack beri dia rehat.
“Tapi esok pagi kita buat assignment dibandar esok sebagai ganti cuti ni hari.”

Aoi hampa. Dia tak patut menaruh harapan yang Senior Zack akan memberi suatu dengan percuma, mesti ada upahnya. Mustahillah Ketua Pelajar yang suka ambil kesempatan memberi sesuatu dengan free tanpa syarat.

XXX

Aoi menghempas badannya di katil bersama dengan uniform sekolahnya. Tak larat nak tukar, mengantuk sangat. Aoi melihat Sora yang masih lena tidur di katilnya. Dia Nampak happy sekali. Tentulah, dia dah jadi Gf Cloud. Siapa tak suka, kan?

Masih awal lagi sebelum breakfast, tidur dulu lah desis hati Aoi. Mata Aoi semakin berat dan akhirnya dia terlena dalam keadaan terlentang.

Aoi merasakan ada sepasang tangan memeluk pinggangnya dari belakang. Dia membuka matanya yang dan terlihat Nightwalker di katil Sora. Sedang menggaru-gatu badannya dengan kaki belakang.

Nightwalker? Bukan dia tidur dengan Alex ke? Desis hati Aoi. Aoi berputar kearah berlainan menggeliat mencari tempat yang selesa. It’s feels warm desis hatinya lagi.

Mata Aoi terbeliak apabila dia baru tersedar sesuatu. “Alex!!” Aoi bangun dari tidurnya dan menjauhi dirinya dari Alex yang sedang tidur dikatilnya. Jantungnya nak tercabut sekarang ni. Entah bagaimana Alex boleh masuk kebiliknya. Aoi melihat sekeliling. Jam didinding menunjukkan sembilan sepuluh pagi.

Patutlah Sora tiada dibilik, sudah sampai waktu makan rupanya. Tapi, apa dia buat di bilikku? Desis hati Aoi. Rasa cemas melihat Alex tetiba tidur disebelahnya.

Tangan Alex meraba-raba katil seperti mencari sesuatu. Matanya terbuka dan melihat Aoi diatas lantai bersandar di katil Sora dengan riak wajah yang terkejut beruk.

“Apa kau buat dibawah, jatuh katil?” Alex tersenyum sinis.

“A… Apa kau buat dibilikku? Plus, t… ti…”

“Kenapa? Kan kita in a relationship?” Alex mengangkat kening dan membuat putaran dilitam dengan jarinya.
Relationship kepala hotak engkau! Tak sampai 24 hours kita kapel dha cross the line!

“Pervert!” aku berdiri dan berlari masuk kedalam bilik air. Tak guna punya Alex!!!

Alex yang melihat kelibat Aoi masuk bathroom tergelak sendiri. Dia baring dikatil Aoi dan melihat keluar tingkap. Burung bernyanyi dengan merdunya diatas pohon. Matahari menyinari alam mambuatkan suasana yang ceria dan tenang. Hati Alex sungguh gembira pada hari ini disebabkan Aoi.

Nightwalker bergerak kearah Ale dan menjilatnya. Dia seolah-olah berterima kasih dengan Alex kerana membahagiakan Tuannya.

XXX

Jam dipergelangan tangan sudah menunjukkan jam 11.30 pagi. Aoi memandang kekiri dan kekanan. Line clear. Dia bergerak secara senyap supaya tiada yang menyedari kehadirannya. Aoi merentasi jambatan utama iaitu satu-satunya jambatan untuk ke hutan larangan. Jambatan yang sangat panjang dan berisiko tinggi . kemungkinan 80% kantoi kalau ikut laluan ini. Dia mengeluarkan invisible potion dan meminumnya. Ia boleh menghilangkan dirinya selama 10 – 15 minit. Selamat dari kena tangkap.

Harap Nightwalker sampai dulu di rumah Grum desis Hati Aoi. Dia menyuruh Nightwalker menggunakan jalan yang melalui jalan bawah jambatan supaya orang tidak shock apabila lihat Nightwalker berkeliaran di sekolah. Aoi belum minta kebenaran lagi dari pengetua untuk bela Nightwalker disekolah.

Dengan peluang yang ada dia berlari secara senyap melalui jambatan tersebut. Akhirnya dia selamat tiba dirumah Grum tanpa diketahui dan potionnya sudah hilang kesannya. Nightwalker juga selamat sampai bersamanya sekarang.

Aoi mengetuk pintu rumah grum. “Grum buka!” kata Aoi seolah-olah berbisik.

Grum membuka pintunya dan meluhat Aoi berada depan rumahnya. Dia buat muka.

“kau kenapa?” Aoi sedar tentang riak wajah kehairanan Grum.

“Bila kau bawa kawan hah?” Grum menunjuk orang dibelakangnya.

Aoi sendiri hairan dengan soalan Grum, dia tak mungkin bawa orang kalau jumpa Grum. Aoi putar kebelakang dan melihat Phoenix, Sora dan Violet dihadapan matanya.

“K… Kamu buat apa disini?”

“kau cakap kau nak skip lunch.” Sora bersuara. “Dah lah breakfast tak datang. Sekarang nak skip lunch pula?”

“Luhan dapat rasakan yang kau hiding something jadi kami ekori kau.” Jun menjungkit kening dua kali.
Alex berpeluk tubu, mukanya serius memandang  Aoi. “kau masih berahsia dengan aku?”

Aoi menelan air liurnya. “Kenapalah kamu semua ni busybody sangat.” Aoi menggeleng kepala. “Aku nak masuk hutan larangan. Nak check sesuatu yang mustahak. Nak Join?”

Mereka melihat antara satu dengan yang lain. Mereka semua mengangguk.

Grum tergelak kecil. “Tak sangka Aoi akan ada body guard. Baiklah, mari kita mulakan!” Grum mengambil kapaknya dan yang lain mengekorinya dari belakang.

Dalam perjalanan didalam hutan menuju suatu tempat. Sora, Aoi dan Violet menuggang Nightwalker disebabkan penat berjalan.

“Jauh ke lagi?” Kaki Luhan sudah lenguh berjalan selama 30 minit.

“Kita nak ke mana ni?” Jun juga mula bersuara.

Aoi tersenyum manis. “to the enchanted library.”

Mereka semua ternganga mengetahui yang mereka akan ke suatu tempat yang mustahil wujud.

“Bukan itu Cuma cerita rekaan ke?” Sora melihat Aoi dengan penuh misteri. Berapa banyak rahsia ada pada c Aoi ni desis hati Sora.

“Sebenarnya tidak. Aku jumpa tempat tu semasa aku dan Grum mencari herba di hutan.” Katu Aoi.

“Macam mana nak ke sana?” Jun bertanya. Mustahil Enchated library boleh dilihat dengan mata kasar. Hanya orang yang bertuah sahaja dapat menjumpai tempat tersebut.

“Tak susah. Believe and trust. Itu sahaja.”

Semua buat muka blur. Tak faham apa sebenarnya yang dimaksudkan oleh Aoi.

Grum berhenti tetiba dan meletakkan kapaknya ditanah. “Kita dah sampai.”

Yang lain melihat sekeliling. Tiada apa-apa petanda yang menunjunkan tempat itu sebuah library. Mereka berada di tengah hutan dan tiada satu naskah buku yang mereka Nampak.

“Sini?” Tanya Cloud kepada Aoi yang sedang turun dari nightwalker. “Betul kah kau masih waras hah? Atau otak kau dah jem?”

Aoi berjalan kehadapan dan memegang udara. Tetiba, ditangannya muncul satu buku tua dan Aoi membacanya. “Bukan yang ni.” Aoi menolak buku tersebut di udara san ia hilang dari pandangan.
Mereka tergamam. Aoi selamba sahaja mengambil dan menyimpan buku itu semula. Enchanted Library ni Aoi sahaja ke yang boleh Nampak?

“Apa tadi tu?” Soal Violet juga terkejut melihat Aoi mengambil satu buku diudara.

“ Macam mana Aoi beloh tahu dimana buku tu?” Jun memandang yang lain dan mereka hanya mengangkat bahu.

“Aoi takkan dengar kamu sekarang.” Kata Grum melihat Aoi sedang kushuk membaca buku. “Dia berada didalam enchanted library, sesiapa yang tak dapat melihatnya, mereka tak dapat berkomunikasi dengan orang di dalam. Sebentar lagi Aoi akan hilang.”

Mereka beralih kearah Aoi. Bayangannya mula kabur dari kaki.

Alex menarik nafas dalam. “Kata Aoi cara nak masuk ialah Believe and Trust right? Jadi itu akan kita buat.” Alex memandang rakannya. “kita kena believe yang library tu ada dan trust kepada kewujudan library tu.”

Mereka mengangguk. mereka memejam mata mereke perlahan dan menarik nafas beberapakali. Cuba mempercayai kewujudan Enchanted Library. Apabila mereka buka mata, mereka berhadapa sebuah bangunan lama dan kelihatan nak roboh bila-bila masa sahaja.

Mereka masuk kedalam bangunan tersebut dan kagum melihat keadaan dalam library tersebut.



“Woah! Usangnya!!” jerit Sora melihat library yang dipenuhi dan diselaputi dengan tumbuhan liar. Buku-bukunya kelihatan lama. Fontainnya tidak lagi hidup dan bangunan itu hanya diterangi cahaya matahari dari tingkap atap.

Mereka teruskan pencarian mereka apabila Aoi tiada dibilik itu. Mereka melihat banyak bilik yang hanya dipenuhi oleh buku.

Akhirnya mereka sampai dibilik yang terakhir. Pintu itu kelihatan lain daripada yang lain. Sangat besar dan ukirannya yang unik. Tidak mustahil Aoi tiada di sini.

Cloud memulas tombol pintu tersebut dan mereka semua tergamam melihat buku yang bertaburan di merata tempat dan ada yang terbentuk sebuah gunung mencecah ke siling.


Di hujung bilik tersebut. Aoi sedang duduk diatas timbunan buku sedang membelek-belek buku yang dipegannya.

“AOi!’ Violet menjerit nama Aoi.

Aoi memandang kearah mereka dan melambai. “Saya dah jumpa beberapa petunjuk! Tunggu disana!”
Mereka tergelak kecil. Melihat Aoi yang bersungguh-sungguh mencari bahan rujukan.

“Dia tak berubah langsung.” Sora menggelengkan kepalanya melihat telatah Aoi yang kushuk mencari buku dalam timbunan yang bergunung itu.

“Skema tetap skema.” Luhan menyiku perut Alex. Dia menjungkit kening tiga kali.

Alex mengangguk. “Sebab tu aku suka dia. Aoi selalu tekun dalam sesuatu perkara dan tak pernah leka.”

“Uish.. defence awek Nampak.” Jun start mengusil Alex yang sedang dilamun cinta sekarang.

“Aaaah!!!” jeritan Aoi kedengaran. Mereka semua cemas apabila Aoi tiada ditempatnya.

“Aku Okay!” Aoi melambai tangannya. Sekarang dia ada dibawah kaki gunung buku tersebut.

“Lah, tersandung rupanya.” Luhan lega yang Aoi tak apa-apa. Ingatkan dia di makan oleh hantu buku atau penjaga library tadi.

Aoi terpengang satu buku kecil dan rasa suspicious kerana tiada tajuk yang tertulis di cover buku tersebut. Dia membukanya dan terpapar hologram rantai bersimbol ular berkepala dua. Aoi mengeluarkan rantai yang Nightwalker pernah pakai dan membezakan kedua-duanya.

Dia tersenyum kegembiraan. “Dah jumpa!” jeritnya. Dia memetik jarinya dan buku-buku tersebut membentuk sebuah jambatan kearah pintu masuk bilik tersebut.

Aoi berlari anak di atas jambatan buku tersebut sambil memegang bererapa naskah buku ditangannya. Sedang dia berlari cerianya, kakinya tersandung dengan salahsatu buku tersebut.  Nasib baik Alex sempat menyambutnya. Kalau tidak confirm Aoi sudah terkubur dalam buku-buku di dalam bilik tersebut.

Aoi didalam dakapan Alex. Mereka merenung mata antara satu sama lain. Getting closer and closer.

“Woi, Woi…. Agak lah depan orang.” Sora menolak kepala mereka, dan berdiri di antara.

Aoi dan Alex hanya membisu. Tak sedar yang mereka automatic bergerak.

“Haa… kuasa cinta memang tiada tandingannya.” Luhan mengangkat bahu dan menggeleng. “dalam geng 
kita aku je yang single. Tak laku ke aku ni?”

Aoi tergelak kecil. “Bukan tak laku. Kau comel sangat macam perempuan. Tak manly sangat.” Aoi menepuk bahu Luhan. Luhan hanya mencebik.

“Ala…. Jodoh tak ke mana Luhan. Esok esok datang lha partner kau tu. Jangan risau.” Jun mengangkat kening double jerk. “Jom keluar dari tempat ni.”

Mereka mengangguk dan keluar dari anchanted library dengan selamat.

Apabila mereka melangkah keluar dari bangunan itu, warna langit sudah berubah kepada warnah jingga kemerahan menunjukkan hari sudah petang.

Mereka berenam terkejut melihat jam sudah menunjukkan jam lima petang bermaksud dua jam lagi waktu persekolahan akan bermula.

“Mak oi!! Cepat nya jam. Aku rasa tak sampai sejam kita didalam bangunan ni tak kan dah petang?” Sora menggaru kepalanya yang tidak gatal.

Jun melihat sekeliling tidak Nampak kelibat Grum dan Nightwalker dimana-mana. “Grum tiada? Aoi macam mana ni?”

“Apa?” mereka mula panic dan memandang kearah Aoi yang sedang membelek-belek salah satu bukunya.
Dia tak risau pun desis hati violet. “Aoi, fikir lha pasal kami.”

Kening Aoi berkerut, tidak dapat focus dalam bacaannya. “janganlah panic sangat. Bukan kita akan mati di sini.”

“Malam dah nak tiba!! kau tahu kan bukan main bahaya time malam di hutan larangan?!” Luhan sudah hilang sabar dengan Aoi. “Alex ko ajar dia ni sikit.” Luhan menolak Alex kea rah Aoi.

Alex mengeluh kecil. “Kau baca apa tu?”

“Cari spell yang boleh keluarkan kita dari sini. Waktu di dalam enchanted library lebih cepat dari waktu di dunia kita. Lima jam lebih cepat.” Aoi mengambil batang kayu dan mengukir sebuah bulatan di tanah. 
“Teleport boleh bawa kita keluar.”

“Tapi, hutan larangan hanya boleh keluarkan kita jika kita ada teleport stone.” Sora merungut. Dia hanya melihat Aoi yang kusyuk melakar sampai mengendah penyataannya. “Dia terlampau focus sampai tak layan kita.”

Aoi sudah habis melakar. Membuang kayu tersebut dan menyuruh mereka ketengah bulatan. Mereka hanya menurut apabila wajah Aoi kelihatan serius.

“Betul kata Sora, tetapi ada cara lain untuk keluar iaitu dengan runes circle.” Aoi mengeluh, mengeluarkan pisau poketnya dan memotong telapak tangannya.

“Aoi! Apa kau buat tu?” Alex bergegas kearahnya dan cuba menolong tetapi Aoi tepis tangan Alex sambil tersenyum tawar menahan pedis di tangan.

Cecair berwarna merah pekat mengalir keluar dari tangannya di ukir suatu tulisan di satu sudut bulatan tersebut. “hutan larangan tak akan lepaskan kita semua. Dengan itu darah orang yang buat bulatan ni mesti dikorbankan.” Setelah menulis suatu tulisan kuno. Dia berjalan ke tengah bulatan.

Alex memegang tangannya. “Budak skema tapi bodoh!” Alex meluku kepala Aoi.

Aoi mencebik. Bagus apa aku tolong kasi keluar dari sini dari di makan haiwan liar desis hati Aoi.

“Ini mungkin akan sakit.” Alex meletakkan tangannya diatas tangan Aoi yang luka dan keluar cahaya berwarna jigga diantara tangan mereka.

Terasa suam-suam panas ditangannya. “Apa yang…. Ouch!!! Panas! Panas!!” Aoi cuba menarik tangannya apabila rasa suam menjadi panas setiap saat. Gila! Nak bakar awek sendirikah? Desis hati Aoi.

“Tahan!” Alex mengenggam lengan Aoi dengan erat. “Kalau kau tarik sekarang nanti tangan kau melecur. Kau nak ke tangan ni hodoh kalah tangan beruk hah?” Alex focus dalam merawat Aoi kerana takut kalau dia hilang concentration tentu padah jadinya. “Aku tahu darah kau akan diracuni oleh magic yang kau buat ni. Itu kesannya jika keluar dari hutan larangan dengan menggunakan runes circle.”

Aoi menutup mulutnnya dengan tangan yang satu lagi menahan sakit yang amat. Dia tahu Alex prihatin terhadapnya tetapi kepedihan di telapak tangannya tidak dapat dia tahan sehingga mengalir Air mata. Sora dan Violet cuba memberi semangat kepada Aoi dengan memeluk bahunya.

Cahaya tersebut makin malap menandakan Alex telah elesai mengubati tangan Aoi.

Woah!!! Tak Nampak parut lah desis hati Aoi tetapi tangannya masih panas seperti baru di rebus dalam air panas yang mendidih. Alex yang mempunyai kuasa api mempunyai kelebihan untuk mengubati seseorang. apa jua penyakit boleh dia ubati. semakin parah penyakit tersebut semakin panas haba yang digunakan untuk merawat.

Aoi mencium pipi Alex tanda terima kasih dan segera ke tengah bulatan. Alex hanya tergamam di situ, memegang pipinya. Yang lain lagi terkejut, kemarin lihat senario Cloud dan Sora. ini hari pula Aoi dan Alex. kesian Violet terlepas nampak kejadian hangat semalam.

Aoi berdehem menahan malu. “C… Cepat kelilingi aku kalau kamu nak balik. Tak lama lagi makhluk malam keluar mencari makanan.”

Mereka segera membuat bulatan di dalam rune circle dan memejamkan mata.

Mulut Aoi berkumat-kamit membaca suatu jampi. Bulatan tersebut mengeluarkan cahaya berwarna putih dan aura disekeliling mereka terasa sangat tenang. Rambut mereka bertebangan sempoi bahasa disebabkan reaksi jampi Aoi. Dengan sekelip mata mereka hilang dari tempat tersebut.

No comments:

Post a Comment