New chapter!

Fitth H.O.P.E

Little Believers Tiada siapa akan percaya jika kamu kata kamu boleh melihat Jack o’the Lantern. Ia hanyalah kisah dongeng dis...

Monday, 30 November 2015

L.O.V.E -Prologue-

Prologue

             Hutan Mahligai, yang terletak di antara dua kerajaan, menjadi dinding melindungi Kerajaan Enchanted dari kerajaan Vicious yang membencikan kerajaan Enchanted. Akar berduri tumbuh menjadi pagar sepanjang hutan Mahligai pada bahagian kerajaan Vicious tersebut untuk menghalang orang Vicious untuk menyeberangi ke tanah Enchanted. Tiada siapa pernah lepas dari pagar berduri itu, tidak orang Vicious malah orang Enchanted juga. Ini kerana Magic Pari-pari telah membuat pagar tersebut untuk mengelakkan peperangan dan malapetaka berlaku di kerajaan Enchanted itu lagi. setelah memisahkan orang berhati hitam dan berhati mulia kepada dua kerajaan, tanah besar tersebut kembali hidup dengan aman dan tenteram setengah dekad lamanya. Ketenteraman yang mereka tinggal di Kerajaan Enchanted inginkan selama ini.

Hanya orang Enchanted sahaja boleh masuk ke dalam hutan Mahligai, melihat keindahan kehidupan di dalam hutan itu, kejaiban yang hanya wujud di dalam hutan tersebut. Makhluk enchantic, seperti unicorns, fairies, sprites, nymphs dan banyak lagi makhluk ajaib yang hidup di dalam hutan tersebut.


Kisah ini bermula dari sebuah pertemuan antara dua kanak-kanak berumur 8 tahun di tepi tasik twilight jauh terletak di dalam hutan Mahligai. Seorang budak lelaki berpakaian serbah mewah, kain di perbuat dari fabric terbaik yang ada di tanah tersebut dan di sulam dengan tangan yang pakar. Berambut emas, bercahaya bila terkena mentari. Di lengkapkan dengan sepasang mata biru bak langit cerah pada pagi hari. bersinar bak pantulan cahaya pada air sungai dan memenangkan hati yang melihta sepasang mata biru itu.

Mata yang penuh dengan ingin tahu ini memandang ke kiri dan ke kanan, memastikan tiada siapa mengekorinya masuk ke dalam hutan. Setelah itu, dengan hati yang penuh girang, dia berlari masuk menuju ke hutan Mahligai, terus ke tempat pertemuan dengan seorang gadis kecil misteri. Seorang gadis yang dia jumpa beberapa minggu yang lalu tanpa mengetahui asal usul perempuan tersebut.

‘Perempuan itu lain dari yang lain!’ Desis hati kecil budak lelaki ini sebaik sahaja dia mengenali si gadis kecil itu.

Usai sahaja dia tiba di tasik tersebut, langkah si lelaki muda ini terhenti pada hujung hutan yang mengelilingi tasik tersebut kerana matanya terpaku kepada teman barunya yang sedang duduk di tengah-tengah taman bunga yang berwarna ungu; sedang mendendangkan lagu yang dia tidak ketahui dengan halus sambil membuat mahkota bunga.

Gadis kecil itu mempunyai rambut berwarna hitam pekat yang lurus bak air terjun. Pada hujung rambutnya berwarna ungu yang lebih pekat dari warna bunga yang mengelilinginya. Wajah yang bulat, kulit putih dan bibir berwarna kemerah-merahan. Sama seperti pipinya.

Lelaki kecil ini tersenyum lebar, mata bersinar mengetahui teman barunya datang seperti mana yang mereka janjikan.

“Ivy!” sahutnya menarik perhatian teman baru untuk melihat dia.

Sepasang mata berwarna hijau, hijau seperti batu Jed; dan ia kelihatan bercahaya bila dia mula tersenyum melihat rakannya berlari kearahnya. “Louis!

Louis berdiri di sebelah Ivy dengan senyuman lebar terpapar pada wajahnya tanpa berkata apa-apa. Hanya melihat Ivy yang juga memandang tepat kearah matanya.

“Oh! Maafkan saya—” Louis akhirnya hulurkan tangan dan tunduk tanda perkenalan. “Apa khabar?”

Ivy tertawa (Tidak sesopan yang Louis selalu dengar tapi dia tak kisah) dan tepuk tempat di sebelahnya, menyuruh Louis untuk duduk. “Tak perlu nak formal sangat dengan saya lah.” Katanya sambung menyulam mahkota bunga dalam tangannya.

“Awak datang.” Sahut Louis sebaik sahaja dia melabuhkan punggung di sebelah Ivy. Dia perasan Ivy berhenti menyulam untuk beberapa saat sebelum menyambungnya.

“Saya tak nampak apa salahnya saya datang.” Ivy memandangnya dan tersenyum. “Saya dah janji saya akan datang kan? Dah tentu saya tunaikannya.”

Louis mengangguk sekali. “Urrm… tapi masa tu aw—awak kelihatan seperti nak tak nak je datang.”

Ivy kerutkan hidungnya mengingatkan kisah tersebut dan mengangguk. “Ya. saya tak pasti saya akan datang lagi ke tak tapi…” ayatnya terhenti seperti mana tangannya menyulam. Dia memandang sekelilingnya yang penuh dengan keindahan. “Siapa taknak datang ke tempat seperti ini?” Dia mendepakan tangannya bila seekor rama-rama datang dan rehatkan diri pada jari telunjuknya. “Ia menakjubkan.” Katanya dan melepaskan rama-rama itu terbang semula.

“Awak datang hanya untuk lihat suasana tepi tasik ni?” Soal Louis tak puas hati dan meluk tubuh. “Itu sahaja?”

“Of course untuk jumpa awak juga!” Ivy tertawa dan habiskan sulaman terakhir pada mahkota bunganya. “Selesai! Amacam? Okay tak?” soalnya tunjukkan pada Louis.

Louis melihat mahkota tersebut dan mengangguk. “Awak pandai menyulam. Mama awak ajar ke?”

Senyuman Ivy pudar dan menggeleng. “Ibu takkan bagi saya belajar seperti ini. dia kata ia tak berfaedah.” Dia tertawa tapi matanya menunjukkan sebaliknya. “Dia kata saya patut belajar menjadi perempuan yang berdedikasi, penuh dengan disiplin dan tahu cara guna magic. Dia takkan bagi saya berseronok macam ni.” Katanya bermain dengan mahkotanya.

Louis hanya tundukkan diri. rasa kasihan dengan Ivy dan juga bangkitkan tentang mamanya, sedangkan Louis tahu Ivy tak suka mereka bercerita tentang mamanya.

“Tapi awak berseronok.” Katanya dengan senyuman. “Disini. Dengan saya. Awak dah langgar arahan ibu awak.” Dia cuba sedapkan hati Ivy.

Ivy kembali tertawa dan menggeleng. “Yea…. Ia berbaloi. So, Ini untuk awak!” Ivy meletak mahkota bunga itu atas kepala Louis.

“What?! No—” Louis nak menanggalkan mahkota tersebut tapi Ivy memukul tangannya. “Hey! Saya lelaki, tak perlukan bunga macam ni atas kepala saya!” sahutnya dengan muka merah dan mahkota itu jatuh menutup matanya dan tolak nak ke kepalanya semula. “Dan ia besar!”

Ivy mengendahkan rungutannya dan memakai Tiara bunganya sendiri. “Sekarang kita sama!” katanya dengan senyuman lebar membuat Louis terdiam. “Lihat tengah tiara ni bunga daisy, seperti Permata putih Enchantia. Seperti yang awak katakan tentang tiara Permaisuri Enchanted!” Ivy bangkit dan bersihkan seluarnya. “Ini hari kita main Rumah-rumah! Or patut kata Istana.. Hmmm…” Ivy menggeleng. “Apapun, Awak putera raja dan saya seorang puteri.” Ivy memegang hujung blousenya dan tunduk ala-ala puteri raja. “Selamat Berkenalan Putera Louis.” Katanya dengan suara penuh sopan santun. Bila Louis tidak memberi respon dia mendongak tanpa bergerak dari posisinya untuk melihat Louis. “Say something Lu!” bisiknya dan kembali tunduk.

Muka Louis naik merah dan dengan gopoh dia juga tundukkan diri. “Y-Ya, Se-selamat berke—Ah!” Mahkotanya hampir jatuh dari kepalanya tapi Louis sempat menyelamatkannya dan betulkannya semula. “Sorry.”

Ivy menggeleng. “Saya buat mahkota awak besar sangat. Nak saya betulkan ke?—”

“Tak perlu!” dia menggeleng laju sambil memegang mahkotanya supaya tidak terlontar. “Awak dah susah payah buat untuk saya. Biarkan awak buat semula kira sia-sia.” Louis betulkan mahkotanya dengan sangkut mahkota itu di sebalik kedua telinganya mengelakkan mahkota itu jatuh. “See… tak perlu nak betulkannya.”

  Ivy tersenyum dan mengangguk. “Baiklah. Tapi kalau dia jatuh lagi saya tak nak betulkan untuk awak.”

Louis tertawa besar. “Baik lah, baik lah.” Katanya dan kembali tersenyum. Dia tundukkan diri dengan satu tangan pada dadanya dan sebelah lagi di belakang. “Salam perkenalan puteri Ivy. Saya Putera Louis dari Kerajaan Enchanted.”

Ivy turut tunduk sambil memegang hujung blousenya. “Salam perkenalan Tuanku.”

Louis dan Ivy tertawa sesama sendiri dan berdiri tegak. Louis menghulurkan tangannya kepada Ivy. “Sudikah Tuan Puteri menari dengan saya?”

Ivy menjungkit kening. “Tapi kita tiada music.”

Tak lama selepas itu, sekumpulan makhluk kecil muncul dari celah-celah pokok, mengelilingi mereka sambil menyanyi dengan merdu.

“What the….” Bila salah seekor fairy tersebut mendekati Ivy dia nak menepisnya tapi Louis memegang tangan tersebut. “What?” soalnya sakit hati.

“Mereka fairy music. Kita tak boleh sakiti mereka.”

“Yeah? Tapi mereka menjengkelkan. Kenapa mereka tiba-tiba—” Ivy menghembus fairy itu bila ia terbang dekat dengannya. “—datang menganggu! Ow! Stop that!” Ivy menggeleng laju cuba membuang fairy yang menarik-narik rambutnya.

Louis hanya tertawa. Menyentuh rambut Ivy yang di pegang oleh fairy tersebut dan memujuk mereka untuk lepaskan Ivy. “Dia tak biasa dengan Fairy. Tolong maafkan dia?” pintanya dan Fairy itu melepaskan Ivy. Mereka terbang jauh dari Ivy dan berada di belakang Louis.

“Now Shoo.” Arah Ivy.

Sekali lagi Louis ketawa sambil menggeleng. “Awak sendiri kata kita tiada music, jadi mereka datang untuk hiburkan kita. Sekarang awak nak halau mereka pula?”

Ivy menjeling kearah pari-pari kecil itu membuat mereka jadi takut dan bersembunyi di belakang Louis. “Saya kata tiada music tak bermaksud kita menari tiada music. Saya maksudkan saya tak nak menari.”

“Awak nak kata macam tu sebab tak sanggup nak reject saya? Awak takut sakiti hati saya ke?” soalnya mengusik membuat muka Ivy naik merah. “Aww… baiknya awak Ivy!”

“T-Tak! Issshh!” Dia menghentak kaki dan bergerak menjauhkan diri dari Louis ke tepi tasik. “Its not funny!”  

 Pari-pari music itu mengekori Ivy dari belakang sambil menyanyikan irama baru dan juga bertukar pelbagai jenis warna merah.

“Stop following me!” marah Ivy sambil mengipas-ngipas pari-pari tersebut pergi darinya tapi mereka berkeras menyanyi di atas kepalanya. “Urrrggghh!” Dia mengalah dan duduk memeluk lutut di tepi tasik.

Louis menutup mulutnya, menahan diri dari mentertawakan Ivy. Kasihan Ivy kena usik oleh pari-pari music yang berputar di atasnya sambil menyanyikan lagu mengejek. Warna pink juga tidak membantu kerana pari-pari music boleh bertukar warna mengikut perasaan manusia yang berdekatan dengannya.

Louis berjalan mendekati Ivy dan duduk di sebelahnya. “Awak okay?”

Ivy menjeling kearah Louis dan alihkan mukanya, tidak ingin memandang Louis. “I hate this.”

Louis memujuk pari-pari music itu pergi dengan lembut sebelum memandang Ivy semula. “Benci apa?”

“Pari-pari, bunga..” Dia membuka tiaranya dan letakkan ketepi. “Awak.”

“Saya?” Soal Louis hairan. “Apa salah saya?”

Ivy menggeleng. “Tak. takda apa-apa.” Dia kembali bangkit dan bersihkan keluarnya.

Louis turut berdiri, hairan kenapa Ivy berperangai seperti kali pertama mereka bertemu. Dingin dan jauh. “Awak dah nak balik ke?”

Ivy mengangguk tanpa senyuman. Dia melihat matahari yang dah nak jatuh sebelum memandang Louis. “Ibu akan cari saya kalau saya keluar rumah lama sangat. Saya takut dia soal mereka saya lari ke mana lagi.”

“Mama awak pernah perasan awak menghilang?” soal Louis risau.

“Ya, tapi selalunya dengan yang lain—”

“yang lain?”

“Budak sebaya dengan saya.” Jawabnya. “kalau ibu tanya ke mana saya menghilang dan bukan dengan yang lain, tentu dia musykil dan hantar gagak dia ekori saya.”

“Oh… burung tu boleh sampai ke sini?”

“hanya ke pintu ke sini. Dah cukup buat Ibu musykil kat saya.” Katanya dengan keluhan. “Saya pergi dulu.”

“A-Awak akan datang ke sini lagi ke?” Soal Louis dengan segera sebelum Ivy sempat mengambil langkah untuk pergi.

Ivy berpaling memandang Louis dan menggeleng. “Saya tak tahu. Mungkin. Mungkin tak lagi. Saya tak boleh selalu datang ke sini. Ia merbahaya.”

Louis diamkan diri. Dia tidak faham apa yang bahaya sangat sampai Ivy tak boleh datang ke hutan itu setiap hari. Bukannya Ivy buat hal pun. Kenapa mama Ivy protective sangat dengan Ivy?

“Janji dengan saya.”

“huh?”

Louis mendongak memandang Ivy. Mereka pernah berjanji untuk berjumpa dan Ivy tunaikannya walaupun dia kata dia MUNGKIN takkan datang. Tapi dia tetap datang. Mungkin kali ini kalau mereka berjanji sekali lagi dia akan datang juga.

“janji kita akan berjumpa lagi—”

“Itu tak mungkin.”

“Bukan hari-hari. mungkin seminggu sekali? Sebulan sekali? Please, Ivy. Saya taknak persahabatan kita terhenti di sini sahaja.”

Ivy terdiam untuk seketika sebelum menghembus nafas lelah. “Baiklah. Dua minggu dari sekarang? Saya mungkin boleh senyap-senyap keluar.”

Sebuah senyuman lebar terukir pada wajah Louis dan mengangguk. “Baiklah. Kita jumpa kat sini dua minggu dari sekarang. Janji?” Dia keluarkan jari kelingkingnya.

Ivy nak ketawa melihat jari Louis tapi dia ikut sahaja dan simpul jarinya dengan jari Louis. Louis yang ajar dia berjanji guna jari kelingking. dia fikir ia mengarut tapi melihat keyakinan pada muka Louis, nak tak nak Ivy buat juga.

“Janji. Tapi saya tak pasti.”

Louis mengangguk, tetap tersenyum. “Yang penting awak Janji. Itu cukup untuk saya.”

Begitulah persahabatan antara Louis dan si gadis misteri Ivy. Pertama kali mereka bertemu di tepi tasik tersebut, Louis sedang mencari kudanya yang menyorok darinya (Dia tak faham kenapa kudanya suka buat hal dengan dia). Tapi dia terjumpa Ivy yang sedang memerhatikan ikan yang berada di dalam tasik. Menyucuknya dengan batang kayu.

Louis tegur Ivy sebab menyakiti ikan tersebut. Walaupun suara Louis menegur Ivy tidak kuat, Ivy melompat terkejut dan jadikan batang kayu tersebut sebagai pelindungnya.

Ia agak susah nak yakinkan Ivy yang dia tak akan apa-apakan Ivy. Sangat susah. Dia dapat yakinkan Ivy bila Kuda Louis, Majestic datang dan gunakan kuda itu untuk dekati Ivy. Sepanjang hari, Ivy taknak bercakap dengan dia hanya dengan Majestic. Kalau dia nak bercakap dengan Louis pun melalui Majestic. Sebelum matahari terbenam, dia dah menghilangkan diri tanpa Louis sedari.

Hari kedua, Louis datang kembali ke tepi tasik atas perasaan ingin tahu. Adakah perempuan itu akan datang? Ingin mengetahui kenapa perempuan itu berperangai pelik, dia tak pernah jumpa Fairy dan kelihatan seperti semua benda di dalam hutan itu perkara baru yang dia lihat. Seperti yang Louis jangka, perempuan itu datang. Bukan untuk menerokai hutan tu tapi untuk berjumpa dengan Louis.

Persahabatan mereka terjalin, kali ke-empat mereka berjumpa. Ivy mula bercakap dengannya, tidak banyak tapi banyak menyoal tentang kehidupan dalam hutan tersebut. Dia tak pernah tanya siapa nama Louis dan tak nak beritahu namanya yang sebenar. Dia sendiri teragak-agak bila Louis tanya namanya. Kedua-dua rakan ini tidak tahu asal-usul rakan mereka sendiri. Mereka dari mana? Keluarga? Kehidupan? Louis tak tanya sebab sebaik sahaja tahu Ivy tak suka bercerita tentang mamanya, Louis tak bangkitkan lagi tentang kehidupan Ivy. Dan Ivy tak pernah nak tanya tentang kehidupan Louis. Lagipun, bukannya Louis nak beritahu Ivy tentang kehidupannya pun.

Begitulah persabahatan mereka. Sebuah persahabatan yang pelik, berjumpa hanya untuk seketika. Hanya mereka berdua. Tidak terikat dengan perkara lain di dalam hidup mereka. Hanya dua rakan misteri yang berseronok tanpa memikirkan masalah dalam kehidupan mereka.

Sebuah persahabatan yang di rahsiakan. Rahsia hanya mereka sahaja yang tahu.

.

.

“Patutkah kita hentikannya di sini?”


Louis yang berumur 12 tahun yang termenung melihat ikan yang berwarna-warni di dalam tasik tersebut, mendongak memandang Ivy. Hampir buat lehernya patah sebab mendongak laju sangat. “Tak.” jawabnya dengan yakin.

Ivy yang termenung ke udara, memutar kepalanya memandang Louis. Matanya kelihatan sedih walaupun dia tersenyum. “Come on Lu, aku tahu kau fikir tentang ni juga. Bukankah 4 tahun cukup lama dari apa yang kau nakkan?”

“Tak boleh ke lebih lama dari ini?” Soal Louis, hampir berharap. “Kita boleh bertahan selama 4 tahun. Kenapa nak berhenti sekarang?”

“Sebab ia tak berbaloi.” Kata Ivy bangkit dan membersihkan seluarnya. Dia sempat mengusap rambutnya yang dah panjang cecah belakang sebelum tunduk memandang Louis. “Kita hanya buang masa Lu. Ada benda lebih penting perlu di buat.”

“Apa yang lebih penting dari ini?” Soal Lousi, juga berdiri dan memeluk tubuh melihat Ivy. “Ivy, kau bercakap macam orang tua.”

“Ha-ha very funny.” Ivy memutarkan bola matanya. “Aku serious ni. Kita dah 12 tahun. Dah start sekolah. Kau ada kerja—jangan nak tipu aku. Majestic selalu pujuk kau balik setiap kali kita berjumpa.” Ivy cakap cepat bila Louis nak bagi alasan. “Bila cuti sekolah ni tamat, aku tak tahu bila lagi kita akan jumpa. Dalam masa setahun ni kita hanya berjumpa lebih banyak pun 5 kali. Tahun ni hanya 3 kali.”

“Tapi—”

“kau sibuk Lu. Kau mungkir janji dengan aku dah banyak kali, you big jerk!” Dia memukul bahu Louis dan tuding jari kearahnya. “Itu membuktikan kau sibuk.”

Louis menggosok bahunya dan mencebik kearah Ivy. “Kau cakap macam ni sebab kau marah aku mungkir janji ke?”

“Tak, you butthead.” Ivy menarik nafas dalam sebelum mengusap rambutnya sekali lagi. “Aku cakap benda yang betul. Aku pun dah mula sibuk. Ibu aku mula mengawal aku dengan ketat. Aku mungkin tak dapat datang lagi.”

“Kau sentiasa cakap tu Ivy. Mungkin tak datang. Mustahil datang. Tak dapat datang… tapi kau tetap datang.” Louis memegang erat penumbuknya disisi. Dia tak faham kenapa Ivy bangkitkan subjek ni dan mencari cara untuk hentikan persahabatan mereka. “Kau tak pernah mungkir janji kau.”

“tapi kau pernah.” Bisik Ivy tanpa memandangnya. Bisikan itu boleh di dengar oleh Louis.

Louis mengetap gigi. Jadi Ivy nak salahkan dia sebab dia mungkir janji? Ivy tahu Louis sibuk dan faham kenapa dia sibuk. Tak pernah tanya pun kenapa dia sibuk. Kenapa sekarang dia bangkitkan tentang ni? Dia sepatutnya faham kenapa dia sibuk. Louis bukan macam budak 12 tahun yang lain. Ivy patut faham. Ivy sentiasa faham.

Louis menarik nafas dalam sebelum menghembusnya. Dia buat perkara ini untuk beberapa kali untuk tenangkan perasaannya yang membara. “Aku minta maaf sebab mungkir janji. kau tahu aku sibuk kan?” Ivy mengangguk. “Aku tak tahu macam mana nak tebus kesalahan aku kat kau. Kau sentiasa jadi kawan yang baik untuk aku. Sentiasa ada untuk aku tapi aku…” Dia mengeluh. “Maaf.”

Ivy kembali memandang Louis yang tundukkan diri rasa bersalah. Matanya beralih kearah Majestic yang berada di sebelah Louis sebelum kembali kepada si Tuan. “Kau tak perlu minta maaf. Bukan salah kau tak dapat datang. Orang yang buat kau sibuk yang salah.” Kata Ivy dengan nada mengusik membuat Louis tersenyum. “Apa kata kita—” Ayat Ivy terhenti bila dia lihat Majestic mula menarik lengan baju Louis. “Bila kau free?”

Louis menolak Majestic ketepi sebelum memandang Ivy. “Kau dah nak balik?” Dia pandang matahari di kepala mereka sebelum pandang Ivy semula. “Hari masih awal.”

Ivy masukkan kedua tangannya kedalam poket seluarnya dan mengangkat bahu. “Aku dah kata Ibu aku mula kawal aku dengan ketat.”

“Sejak bila Mama kau tak kawal kau dengan ketat?” Louis menolak kepala Majestic bila ia menarik lengan baju Louis lagi. “Not now boy.” Bisiknya.

“Ferret.” Kutuk Ivy dengan senyuman. “Aku kena pergi. So… bila?”

“huh? Oh.. Umm—Lusa?”

“Lusa?” Ivy lebih persoalkan tanda soal dalam ayat Louis. “Be serious Lu. Aku taknak bersendirian dengan pari-pari jahanam tu lagi.”

Louis tersengih-sengih sambil mengusap lehernya. “Okay. Lusa. Aku janji jumpa kau lusa.”

Ivy kecilkan matanya, tidak yakin dengan Louis. “you better be here. Promise?” Dia angkat jari kelingkingnya.

Louis mengangguk dan simpulkan jari mereka. “Cross my heart and hope to die.”

“Kau mesti berada di sini lusa kalau tak, aku yang bunuh kau.” Katanya memberi amaran tapi senyuman kecil terukir di hujung bibirnya.

Sebuah persahabatan yang ingin berkekalan akan mendapat pelbagai ujian. Apatah lagi persahabatan yang dirahsiakan dari dunia. Malah, persahabatan mungkin akan berkembang kearah yang lebih jauh.

.

.

Fuck! Aku lambat!” Jerit Louis berlari masuk kedalam kandang kudanya.

“Languange!” tegur seorang pekerja perempuan didalam kandang kuda tersebut

“Sorry!” sahutnya dan pandang Majestic yang meringkik seperti mentertawakan dia. “Shut up. Ivy bunuh aku kali ni tapi… Hey, kau rasa dia terima ni tak? sekali, tidak. Dua kali, ya.” Louis mengeluarkan seutas rantai dari poket seluarnya tunjukkan kepada Majestic. Kuda itu meringkik sekali lagi sambil menghentak kaki dua kali.

Louis melihat rantai yang mempunyai batu jade berukirkan kucing yang memeluk berlian biru. “Yea. Dia mungkin akan sukakannya. Jom gerak!” Louis tunggang kudanya ke Hutan Mahliagai sepantas Majestic boleh bawa mereka.

“Come on boy, Ivy akan marah kalau dia fikir kita tak datang lagi.” pujuk Louis kepada Majestic untuk lajukan lagi lariannya.

Setiba sahaja dia di tempat perjumpaan mereka, seperti yang dia jangka seperti selalu, Ivy dah pun tunggu di tepi tasik. Berdiri dengan kedua tangan masuk ke dalam poket jaket leather hitamnya sambil termenung jauh ke tengah tasik. Melihat dari wajahnya Louis tahu Ivy tunggu dia dengan lama kerana bibirnya yang mencebik dan dahi yang berkerut.

I’m dead… Itu ayat pertama keluar dari kepalanya dan ingin berpatah balik tapi bunyi kaki Majestic berputar menarik perhatian Ivy dan berpaling kearah mereka.

Shit.

“Louis!!!!”

Louis segera turun dari Majestic bila Ivy berlari kearahnya. “I—Ivy maaf aku lambat aku ada hal—”

Sorry my ass!” Ivy lontarkan satu penumbuk kearah Louis tapi Louis dapat mengelaknya dengan mudah.

“Kau pakai lipstic ke?” Soal Louis dengan senyuman nakal. Menjungkit kening melihat lipstic purple Ivy.

Muka Ivy naik merah. “Arrrgggh!” satu lagi penumbuk dari tangan sebelah terbang ke muka Louis tapi lelaki itu dapat menangkapnya dan memutar badan Ivy dengan belakang Ivy di depannya. Memerangkap perempuan yang lebih kecil darinya dalam tangannya.

“Seriously Ai? kau tahu kau tak boleh kalahkan aku kan?” katanya mengusik Ivy.

“Think again Butthead.” Dia gunakan kepalanya sebagai senjata ke muka Louis. Membuat Louis mengerang kesakitan dan lepaskan Ivy. “Hah! Jangan pandang rendah dengan aku—Lu?” Dia melihat warna merah keluar dari celah jari Louis. “Oh My—Lu! Hidung kau berdarah!”

“Thank you captain obvious.” Katanya dengan suara sengau. Dia melihat tangannya dan menyentuh hidungnya semula. “teruk ke?”

“Teruk?—Musnah! Mari sini!” Ivy menarik lengan Louis ke tepi tasik dan suruh dia baring atas pahanya dengan segera. “I’m so-so-so-so-so sorry! Aku tak sengaja..” Ivy mengeluarkan sapu tangannya. “Pakai ni.”

Louis menggunakan sapu tangan Ivy untuk mengelap darah dari hidungnya. “Tahniah, Kau berjaya patahkan hidung aku.”

“Oh shut your trap.” Marahnya. “dongakkan kepala kau sedikit. Aku nak lihat hidung kau.” Louis hanya akur dan dongakkan kepalanya. “Oh god… Mak kau akan bunuh aku kalau dia tahu aku patahkan hidung kau.”

“Tak. dia marah aku kalau sebab ingat aku bergaduh dengan budak lelaki. Dia tak tahu kau wujud Ai.”

“Issh… faham lah sikit maksud aku.” Katanya lebih kepada risau dari menjengkelkan. “Oh! Aku tahu macam mana nak betulkan hidung kau.”

Louis melihat Ivy mencapai sesuatu di belakangnya yang Louis tak dapat nampak dan dia kembali memandang Louis. “Apa dia?”

“Magic.” Katanya sambil menggoyangkan jari jemarinya. “Just a little magic boleh betulkan hidung kau.”

“K-K-kau pasti ke?” Soal Louis ingin bangun tapi Ivy menahannya.

“Relaks… Aku dah berlatih magic dari umur 10 tahun—well, selalunya gagal—tapi sekarang aku dah kira pangkat reben perak. So, aku rasa aku boleh buat.” Dia mematah-matahkan jarinya dan juga lehernya.

Louis menelan air liur tiga kali melihat jari jemari Ivy mula bercahaya hijau bila mulutnya berkumat-kamit membaca mentera.

“N-Nanti!” Ivy berhenti dan memandang Louis dengan kening terjungkit. “K-Kau pernah buat magic ni ke?”

“Practice magic ni pada dummy? Ya. Real human? No. So, kau patut berbesar hati menjadi orang pertama. Ready?” soalnya dengan senyuman nakal.

Louis menggeleng.

“Oh come on. Aku janji aku baiki hidung kau, tanpa kecederaan lebih teruk.”

Louis merenung kearah Ivy dengan lama sebelum mengeluh. “Fine. Promise?” dia angkat kelingkingnya.

“Promise. Now, stay still dan alihkan tangan kau ketepi.” Ivy tertawa melihat Louis ragu-ragu. “Trust me okay?”

“I do trust you. Aku tak percayakan magic kau.” Louis melihat Ivy memutarkan bola matanya, tahu sangat bermaksud Louis dah mula berdramatic dan Louis tak suka Ivy fikir dia ni Mr. Drama. “Fine.” Dia ketepikan tangan dari hidungnya. “Do it.”

Ivy tersenyum dan menggoyangkan jari jemarinya dengan mulutnya berkumat-kamit membaca mentera. Aura hijau keluar dari tangannya membuat Louis memejam matanya dengan erat. Berharap magic tersebut tak cederakan dia lebih teruk. Dia dapat rasakan hidungnya mula rasa gatal seperti ada bulu pelepah mengusik hidungnya. Dia rasa nak bersin. Dan selepas itu…

*PACK*

“Fucking he—arrgghh!!” Louis berguling, bertiarap di atas tanah, memegang hidungnya yang sakit. Mengerang kesakitan yang amat. “Kau kata kau takkan sakiti aku!”

Ivy hanya tersenyum dengan innocentnya. “Aku kata aku takkan cederakan kau. Bukan sakiti kau. Aku tak janji yang magic ni takkan sakiti kau.”

Louis mendongak merenung Ivy. “I hate you.”

“Awww…. Sweetnya kau.” Ivy mencuit pipi Louis dan di tepis oleh Louis membuat Ivy tertawa. “So, kau kata kau ada surprise untuk aku. Apa dia?”

Marah Louis terus hilang bila dia ingatkan barang di dalam poketnya. “Oh ya. Tunggu kejap.” Dia duduk di depan Ivy dan keluarkan seutas rantai tersebut. “Taa-daa! Suka tak?”

Ivy mengambil rantai tersebut dengan kasar dan melihat Jade kucing tersebut. “Eww… kucing ni macam kucing Makcik Godzilla.”

Louis berdengus. “Oh come on Ai, Tak boleh ke kau berlagak gembira?”

“Nak buat apa? Aku tak cakap pun aku akan terima rantai ni. Nak buat apa berlagak gembira pulak?”

Louis mengeluh panjang. Dia berpaling kearah Majestic yang meringkik seumpama mentertawakan dia. “Shut up!” Dia kembali memandang Ivy. “Kalau macam tu bak sini rantai tu balik.” Dia nak ambil rantai tersebut dari tangan Ivy tapi Ivy menghalangnya.

“Aku tak juga tak cakap aku tak sukakan rantai ni. Kau nak buruk siku ke ambil barang yang kau dah bagi kat aku?”

“Tadi kau kata kau taknak terimanya.”

“Aku kata aku tak cakap aku terimanya sebab aku tak cakap lagi. Sekarang aku cakap aku terima rantai ini walaupun nampak macam kucing makcik Godzillah.”

“Kau mengelirukan aku kadang-kadang tau tak? suka memanipulasikan ayat.”

Ivy mengangkat bahu dengan senyuman tidak bersalah. “Deal with it.” Dia berikan rantai tersebut pada Louis semula dan berputar, duduk membelakangkan Louis.

“Kau buat apa sekarang? Jangan cakap kau tak terima pula rantai ni.”

“Pakaikan untuk aku lah. Duh!” sahutnya membuat Louis kerutkan hidungnya. “Cepat lah, aku nak pakai rantai tu sekarang.” Dia mengumpul rambutnya dalam genggamannya untuk menyenangkan Louis memasangkan rantai tersebut pada lehernya.

Setelah pasangkan rantai tersebut kepada Ivy. Ivy kembali berdepan dengan Louis untuk Louis melihat bagaimana rupa Ivy dengan rantai tersebut. “So, sesuai tak dengan aku?”

Louis hanya mengangguk kerana tergamam melihat Jade rantai itu sesuai dengan mata Ivy.

“Dude, say something.”

“H-Happy 15th birthday?”

Ivy tertawa besar. “Lu! Birthday aku 5 bulan akan datang!”

“Hadiah birthday untuk tahun lalu.” jawab Louis selamba.

Ivy hanya menggeleng mendengar alasan Louis. “Cheesy. Anyways, aku sukakannya. Thanks Lu.”

Louis mengangkat bahu dengan senyuman bangga terpapar pada wajahnya. “Don’t mention it. Lagipun aku memang nak bagi kat kau.”

Sepanjang hari mereka hanya bercerita kosong dan bermain seperti biasa, melepaskan stress masing-masing dengan senyap. Beginilah cara mereka hilangkan rasa tertekan dalam menjalankan kerja harian mereka yang makin bertambah setiap tahun. Hanya dengan mereka berdua bersama dan berbual kosong cukup untuk membuat mereka lupakan dunia luar. Melepaskan tekanan di dalam diri mereka.

“Ya, minggu depan aku dah masuk private school—tapi aku mungkin boleh keluar senyap-senyap dari asrama untuk jumpa kau di sini! Jangan risau!”

“Dan biarkan kau kena tangkap dan gantung sekolah?” Ivy menggeleng. “Itu kerja aku escape sekolah. Bukan kau.”

“hey, kau ingatkan lelaki tak boleh escape ke?”

“Budak lelaki Enchanted? Tak. Langsung tak.” Ivy tertawa melihat Louis terngangah. “Rahsia kita dah bertahan selama 7 tahun. Kau nak lebih dan kau dapatkan apa yang kau nakkan…” Ivy berhenti seketika. “masa untuk berhenti Lu. Kau akan masuk Private school dan aku akan jadi apprentice Ibu aku. Kita mustahil akan berjumpa lagi.”

“kau jadi apprentice Ibu kau?” Soal Louis agak terkejut. “Bila?”

Ivy mengalihkan pandangannya ke tengah tasik. “Minggu depan. Sama hari kau masuk Private School tu.”

Louis segera bangun kerana perasaan marah menggeledak di dalam dirinya. Apa yang dia marahkan sangat dia tak tahu. Samada sebab Ivy menjadi Apprentice Ibunya yang Ivy sendiri tak suka atau menjadi Apprentice ibunya pada hari dia masuk sekolah? Kenapa tak setahun selepas dia masuk Private School? Kenapa dia nak jadi Apprentice Ibunya? Atau Louis marah sebab persahabatan rahsia mereka telah sampai ke penghujungnya.

“Tapi… aku tak nak hentikannya. 7 tahun Ivy. Kau… kau kawan aku dari kecil. Satu-satunya kawan yang aku percaya dan aku taknak hilangan kau.”

Ivy menarik tangan Louis untuk duduk di sebelahnya semula. “Jangan macam ni Lu. Kau sendiri tahu ini mustahil kan?”

“tapi kita sentiasa dapat melakukannya. Selama 7 tahun.” Louis mencebik sambil memeluk lututnya. Tidak ingin memandang Ivy.

Ivy mengeluh panjang dan jatuhkan badannya di atas rumput. Memandang langit biru dan awan yang berarak dengan perlahan. “Lu….”

“Hmm?”

“Baring sebelah aku.” Katanya lebih kepada pujukan dari arahan seperti selalu.

Louis memutar bola matanya dan baring di sebelah Ivy. “Then what?”

“Keep quite.” Marah Ivy dan memejamkan matanya. menikmati suasana di sekelilingnya.

Louis hanya pandang Ivy seperti kawan di sebelahnya ini telah berubah warna kulit. “Ivy?”

“Shut up.”

Louis terus menutup mulutnya. Dia tahu apa Ivy cuba sampaikan. Suruh dia tenangkan diri dan fikir tentang persahabatan mereka. Sebenarnya dia dah fikir dan dia tahu persahabatan mereka takkan bawa mereka ke mana-mana. Suatu hari nanti ia akan berakhir juga Cuma Louis tak nak ia berakhir sekarang.

Dia hanya pandang wajah Ivy dengan senyap. Memerhatikan setiap sudut wajah perempuan itu. Dia masih ingat kali pertama mereka jumpa. Betapa jauh beza wajah Ivy semasa kecil dan sekarang. Dahulu Ivy kelihatan suci dan periang. Suka buat benda yang dia nak. Seperti perempuan yang bersopan-santun. Agak pemalu. Tapi semakin mereka membesar bersama. Setiap kali berjumpa dengan Ivy. Perempuan itu makin berubah. Mula berpakaian serba gelap. Pakai Boot, jaket rock dan jeans koyak-rabak. Perangainya juga berubah menjadi lebih ganas dan suka bersarkastik. Tambahan pula make up dia. Louis tak merungut bila Ivy mula pakai make up. Cuma make up itu menyembunyikan wajah sebenar Ivy. Wajah yang Louis kenal dan tahu.

“Ai..”

“Hmm?”

“Mungkin kau betul. Kita patut akhirkannya.”

Ivy membuka matanya sebelah untuk melihat Louis. “You serious? Kau bersetuju untuk tamatkan persahabatan kita?”

Louis mengangkat bahu sambil mencebik. Dia berpaling memandang langit biru. “Ia untuk kebaikan kita berdua. Kau betul. Kita tak boleh bersama. Ia mustahil. Ia kena berakhir sooner or later.”

Ivy mengunakan tangannya sebagai tongkat untuk kepalanya untuk memandang Louis dengan lebih jelas. “So, kita jadikan pertemuan terakhir kita ni lebih bermakna.” Ivy memandang kearah matahari yang ingin menyentuh pokok dalam hutan tersebut. “takda banyak masa.”

Louis mengangguk kecil. “Just a few minutes.”

Mereka berdua diamkan diri, tidak cakap apa-apa kerana tenggelam dengan pemikiran masing-masing. Tidak tahu nak buat apa dan tidak inginkan ia berakhir begitu sahaja. Ia terlalu cepat untuk satu jangka masa yang sangat panjang.

Kedua-dua tidak ingin hentikannya. Mereka taknak hentikan hubungan mereka. Tapi terpaksa. Mereka ingin hentikannya tapi tidak seperti itu. Ada banyak benda mereka ingin lakukan. Berjanji untuk buat bersama. Nampaknya mereka tak dapat nak buat semua tu lagi selepas mereka berpisah.

“Lu..”

“Hm?” Louis berpaling melihat Ivy.

“Tutup mata kau.” Louis menjungkit kening. “Tutup je lah.”

Louis akur dan menutup matanya. “Then what?”

“Just shut your trap.” Arah Ivy. “dengar apa yang aku nak cakap sebab aku hanya cakap sekali ni je.” Katanya. “Aku nak kau tahu aku sayangkan persahabatan kita selama 7 tahun ni. Ia merbahaya tapi kita sanggup ambil risiko setiap kali kita berjumpa. Ia berbaloi. Meluangkan masa dengan kau selama 7 tahun ini sangat bermakna bagi aku.” Ivy menutup mata Louis bila dia ingin membuka matanya hanya kerana suara Ivy yang menggeletar. “Jangan buka.”

“Ivy….” Louis memegang tangan Ivy yang menutup matanya.

“Please Lu. Buka mata kau bila aku suruh. Okay?”

“Ivy.”

“Promise!”

Louis menghembus nafas panjang dan mengangguk. “Janji.”

Louis dapat rasakan Ivy menarik tangannya semula dari matanya. seperti yang dia janjikan, Louis tidak membuka mata.

“Aku nak buat banyak benda lagi dengan kau. Tapi itu dah tak mungkin berlaku selepas ni. So, aku nak buat satu benda ni. Hanya satu perkara yang aku nakkan dari kau. Aku tak tahu apa yang kau rasakan sebenarnya tapi aku tak kesah. Untuk kali terakhir… benarkan aku untuk buat perkara ni kat kau.”

Louis hanya menunggu apa yang Ivy nak buat kat dia. Louis tahu Ivy nak sangat kalahkan Louis dalam perlawanan mereka. Dia kata dia nak tumbuk Louis sampai lebam. Kalahkan dan mentertawakan Louis sehingga hatinya puas. Adakah Ivy nak belasah dia semasa matanya tertutup seperti ini?

Louis hanya mengangguk. Benarkan Ivy untuk belasah dia. “Tapi lepas ni kau kena sembuhkan aku dengan magic kau okay?”

Ivy hanya tertawa. Louis dapat rasakan deruan nafas Ivy pada pipinya. “Aku tak rasa magic aku boleh sembuhkan kau.”

Kenapa suara Ivy dekat sangat?

Tanpa Louis jangkakan, dia dapat rasakan benda lembut di tekankan pada bibirnya. Pada mulanya dia agak terkejut tapi bila dia tahu ia rupanya milik Ivy. Dia kembali relaks dan menerima kucupan tersebut.

Ia tak lama. hanya beberapa saat sebelum Ivy menarik diri.

“Ivy?” Louis memanggil bila Ivy tak cakap apa-apa. “Boleh aku buka mata sekarang?”

Tiada respon.

Ia membuat Louis rasa cemas dan segera membuka matanya. duduk dengan tegak untuk melihat sekelilingnya. Mencari kelibat Ivy.

“Ivy?”

Dia dah pergi.

“IVY?!!”

Dadanya mula rasa sebak dan matanya rasa seperti nak terbakar. Dia segera memeluk lututnya dan menyembunykan mukanya pada celah lutut. Menahan, menyembunyikan rasa sedih yang dia rasa di dalam hatinya.

Adakah Ivy menyukai dia juga? Dia perlukan keterangan itu tapi dia takkan pernah jumpa Ivy lagi. Dia dah tiada. Persoalan tersebut menyakitkan hati Louis. Umpama racun yang membakar jantungnya. Sumpahan yang memakan dalamannya.

Sumpahan yang tidak boleh dibatalkan. Tiada magic yang boleh batalkan sumpahan tersebut. Seperti yang Ivy sendiri katakan;

Magic Ivy pun tak dapat nak sembuhkan luka di dalam hati Louis.

.

.

‘maafkan aku. Aku pentingkan diri sendiri. Aku tak patut buat macam tu tapi aku taknak tinggalkan sebarang penyesalan. Aku tahu kau akan bencikan aku selepas ini. Apa yang aku nak dari kau hanyalah satu. Bahagia untuk aku. Kalau boleh biarlah aku hanya menjadi kenangan lama di dalam hidupmu. Hanya cebisan kisah pendek dalam kehidupanmu. Suatu hari nanti kau akan melupakan aku. Mungkin akan bermusuhan dengan aku bila kau mula membenciku. Tapi, perasaan ini. perasaan di dalam hati ini biarlah aku simpan sebagai tanda betapa pentingnya kau bagiku. Yang mengubah, memberi harapan di dalam kehidupanku.” – Ivy


‘Bagaimana aku boleh bencikan kau kalau kau telah mencuri hatiku dari mula lagi? Aku yang pentingkan diri sendiri kerana tidak ingin melepaskan kau dari dulu lagi. Aku seorang pengecut kerana tidak dapat menghuraikan perasaan aku dekat kau semasa kita masih bersama. Kalau lah aku lebih berani, yakin yang kau juga mempunyai perasaan yang serupa, mungkin ini bukan penghujung hubungan rahsia antara kita berdua. Tapi… semua itu telah terlambat. Dan semuanya menjadi sebuah kenangan di dalam kehidupan. Sebuah kenangan yang indah namun pada masa yang sama sangat pahit. – Louis  

No comments:

Post a Comment

Savior of Tales