FDO: Bab 13

87th Floor, Mont Blanc. 25 May 2025, HDe’O’s House

Medeis baring diatas sofa sambil memandang siling ruang tamu yang membosankan. Hades’ pula mengemas kini Akaunnya. Scy pula bertiarap di lantai dengan surat khabar sebagai sumbe bacaan.

Mereka bertiga kebosanan tahap gaban entah apa mereka nak buat sekarang. Setelah kematian Accel, mereka hidup kucar-kacir. Rasa bersalah dan hampa bercampur aduk dalam hati mereka.

Hades’ pernah mengambil keputusan untuk bergerak solo seperti Accel tapi dihalang oleh Scy. Sebab Scy ingin memenuhi hasrat terakhir Accel iaitu membuat kumpulan. Walaupun Accel sudah tiada, Scy tetap nak teruskannya. Itu sahaja yang mereka boleh buat untuk Accel setelah apa yang Accel lakukan kepada mereka.

“So, ada cerita baru?” Medeis bersuara memecahkan kesunyian.

Scy menggeleng, dia berputar baring sambil membaca surat khabar itu. “Seperti biasa, penghinaan Beater.

“Chis, nasib baik pembuat berita ni NPC. Kalau tak, dah lama aku bunuh si sengal tu!” Hades swipe close Akaunnya dan merebahkan dirinya di sofa. “semuanya dah berubah.”

Mereka bertiga mengeluh serentak. Ya, semuanya dah berubah semenjak Accel mati. Tiada lagi gelak ketawa, tiada lagi muka kuat mencebik, muka merah tahap gaban, muka yang mereka suka usik setiap masa. Toshiro yang penyayang dan peramah menjadi dingin dan sangat serius. Toshiro sudah jarang mereka temu sebab dia sering keluar untuk naik level. Black Worrior tumpukan perhatian pada kekuatannya sahaja. Lebih tinggi level mereka, bebih kuat mereka jadi dan boleh keluar dari permainan maut itu.

Akira pula memantau gerak-geri Toshiro di luar sana sebab takut. Orang Heartbroken boleh buat apa sahaja. Termasuk melakukan sesuatu lain dari personality mereka; Membunuh pemain lain. Walaupun Akira juga Heart broken, dia masih boleh mengawal perasaannya kerana dia tahu apa perasaan seorang wanita jika lihat lelaki yang mereka sayangi hilang kawalan seperti Toshiro. Akira tahu sebab dia… bukan Pondan tapi kehidupannya penuh dengan perempuan. Bukan playboy! Dia seorang designer baju avatar dan keluarganya hanya ada mamanya dan kakaknya. Dari umur lima tahun hingga sekarang, orang yang ada dalam hidupnya ialah dua ahli keluarganya yang tercinta.

“Hades, Jom keluar. Hirup udara segar sekali sekala. Medeis, nak join in?” Scy bertiarap semula dengan tangan menyokong dagunya memandang dua rakannya terlantar di sofa seperti mayat hidup.

Hades bangun dan mengangguk. “Cyril, bangun… kami nak jalan.” Naganya yang tidur di coffee table bangun dan terbang dalam dakapan Hades sebelum dia terlena balik. “Senangnya hidup kau.

Medeis turut bangun memandang mereka berdua. “Boleh ke aku keluar? Ada dua pakguard kita di luar tu.”

“Boleh lah….  Kami ada untuk ‘jaga’ kau.” Hades menarik sengih.

“Sejak aku jadi buruan, Highlifth kawal aku cam banduan. Tak guna, Patut ke aku salahkan Accel?” Soal Medeis. “Tak….” Jawabnya sendiri. “Anyways, Jom pergi. Aku nak relaxkan minda aku ni.”

Mereka bertiga terus bergerak keluar dari rumah dan seperti yang di jangka dua pahlawan Royal Blood sedang menjaga di luar rumah.

Scy mendekati mereka. “Yo! Kami bertiga nak keluar beli barang dapur.”

Mereka mengangguk. “Kami akan menjaga keselamatan kamu-”

“Tak perlu.” Hades menegas. “korang yang tak boleh kalahkan kami nak jaga kami? Tak perlu susah susah. Jaga rumah.”  Dia terus berjalan dan diekori oleh Medeis dan Scy. Dua pengawal itu hanya duduk diam tanpa membantah. Siapa tak takutkan Hades? Nampak namalah. Maksud hades ialah King of the underworld. Kau nak jadi penghuni seterusnya di underworld ke??

Setelah jauh dari dua pengawal itu, Medeis dan Scy tertawa kecil manakala Hades tersenyum bangga.

“Hebatlah Had-Had~~!” puji Scy memeluk Hades.

“Heh… tentulah.” Katanya dengan bangga.

Medeis tertawa. “Kalau cam ni, taklah aku rasa terkurung sikit. Thanks Hades.”

Hades mengenyit mata kepada Medeis. “What friends are for right?”

Scy dan Medeis mengangguk lemah. Ya, apa gunanya kawan kalau tak saling bantu-membantu? Tapi, mereka layak ke jadi kawan kepada Accel? Bantu dia….

“AZUSA!!!”

Mereka bertiga tersentak dan memandang kearah suara yang nyaring itu. Mata Medeis terbeliak besar melihat empat orang pemain yang sudah lama dia tak jumpa.

“APA??” soal Azusa sakit hati. “Aku dah bawa korang di sini kan? Apa lagi? Aku nak jalan dah ni.” Azusa memandang mereka berempat. Di tenung wajah mereka satu per satu.

“Ala…. Tolonglah kami..” pujuk Luciey.

Azusa menggeleng tapi gelengannya terhenti apabila dia Nampak tiga orang perempuan sedang memerhatikannya. Seperti, Jantungnya telah berhenti buat seketika.

Ai dapat baca perasaan Azusa dan memandang kearah mana pesakitnya pandang. “HDe’O!!!” jeritnya dengan riang. DIa berlari kearah mereka bertiga dengan senyuman gembira. “Yeah! Tak sangka dapat jumpa dengan HDe’O di sini. Sekarang, pada waktu ni!!”

Loky dan yang lain memandang kearah mereka tapi tumpukan perhatian pada Medeis. Inilah saat-saat yang paling mereka tunggu-tunggu. Berjumpa dengan Medeis dan minta maaf. Persoalan sekarang ialah, bagaimana?

Loky? Apa dia buat di sini? Siapa perempuan tu dan budak ni?  Desis hati Medeis terkejut. Medeis berasa gembira dan risau pada masa yang sama. Dia gembira berjumpa dengan Loky dan yang lain tapi risau kerana kalau mereka masih belum terima dia dan apa hubungan mereka dengan perempuan serba hitam itu.

Azusa memandang Medeis dan Loky saling berpandangan dan takda seorang pun nak bertindak. Dia mengeluh sendiri. Dia swipe open akaunnya dan keluarkan twin stone. Satu di berikan kepada Loky dan satu lagi di beri kepada Medeis.

Medeis mengambil batu itu dengan penuh persoalan. “Apa ni?”

Azusa memeluk tubuh. “Kau pengawal. Fikir tempat yang paling kau suka sekarang.”

Medeis tambah blur. “Sekarang?” time genting cam ni?

“Ya, SEKARANG! Nak aku ejakan sekarang untuk kau ke?” soal Azusa dengan tegas.

Mereka semua terkejut melihat tingkah lagi Azusa yang ganas. Ai hanya menggeleng melihat cara Azusa menyelesaikan masalah. Azusa… Azusa… kau memang licik desis hatinya.

Medeis hanya memandang batu tersebut dan fikirkan tempat yang dia suka dalam permainan itu dan POOF!! Loky dan Medeis lenyap di depan mata mereka.

“MEDEIS!!” jerit mereka semua terkejut termasuk Ai dan kecuali Azusa membuat muka slamber.

Scy terus mengacuhkan snipernya kearah muka Azusa yang tidak memberi sebarang riaksi dengan tindakan Scy. “Apa kau buat pada Medeis?”

“Cinta jarak jauh.”

Hades dan Scy blur. “Apa?”

Azusa menepis senapang Scy. “They both need to ‘talk’. Faham maksud aku kan? ‘talk’ pasal ini.” Azusa menunjukkan dadanya. Hati, maksudnya perasaan.

-=-=-=-=-=-=-=-=-=-

73rd Floor, Nera Castle. Accel’s house.

Medeis dan Loky muncul didalam salahs satu bilik dalam istana Accel. Mereka saling berpandangan dengan Twin Stone masih dalam genggaman mereka.

Apa dah jadi???!!!! Kenapa aku tetiba sampai di sini dengan loky? Fungsi Twin stone ni untuk hantar si pemegang twin stone ni ke suatu tempat serentak ke?? Kalau ya… kenapa dengan Loky? Aku belum sedia nak jumpa dengan dia, aku tak tahu apa nak cakap dengan dia aku perlu buat apa sekaran?? Desis hatinya mula gemuruh.

Apa patut aku cakap dengan Medeis? Aku dah bertekad jumpa Medeis tapi apa aku nak cakap dengan dia? Ada banyak perkara tapi dari mana aku nak mula? Desis hati Loky memandang wajah Medeis. Dah setahun lebih aku tak jumpa dia dan dia kelihatan seperti Medeis yang sama seperti tahun lalu desis hatinya lagi.

“Medeis…” Loky akhirnya bersuara dahulu. “Kau okay?”

Muka Medeis naik merah. Dia akhirnya dapat dengar suara Loky, kenapa jantungnya berdegup tetiba ni? Riaksi gemuruh ke atau perasaan satu lagi yang Medeis belum perasan? “Y-Ya, aku ok…”

Loky tersenyum nipis. “Baguslah. Aku gembira dengar tu. Medeis…”

Muka Witch itu tambah merah hanya disebabkan namanya disebut. “Y-Ya…”

Loky tertawa kecil. “Kenapa kau gemuruh?”

Mata Medeis terbeliak. “Apa taknya gemuruh? Kalau kau di tempat aku, tentu kau rasa cam mana jantungku berdegup dengan laju cam oket ke bulan tanpa sebab. Lututku bergetar cam baru je lari marathon 15km. dengar kau sebut nama aku dah buat aku nak peng-” Medeis segera menutup mulutnya apabila dia sedar apa yang dia cakap.

Loky pula terkejut. “Ap-Apa? Aku buat jantung kau berdegup laju?” soalnya balik. Dia mendekati Medeis tapi Medeis mengambil langkah kebelakang.

“Bu-Bukan itu maksud aku!” jeritnya gabra. “Bu-bukan itu.. kenapa kau datang dekat???”

Loky tertawa dan memeluk Medeis. Membuat Medeis terkejut ditambah dengan muka merah padam. “Pervert!! Apa kau buat ni?!”

“nak tahu apa maksudnya tu?” Soal Loky dengan senyuman. Medeis menolak Loky minta untuk di lepaskan tapi Loky enggan malah mengeratkan pelukannya.

“Ap-Apa maksudnya?”

“Kau-Cintakan-Aku.” Katanya sebutir-sebutir

“WHAT!!!!!”

“Aduh, boleh tak jangan jerit di telinga aku?”  Loky tertawa. “Aku nak balas cinta kau. I-Love-U-Too.”

Muka Medeis naik merah. Dia akan kena Strok Haba kalau berterusan darah naik ke kepala. “Baka… Loky no Baka!”

Loky merenggangkan pelukannya dan memandang wajah wanita yang dia cintai selama ini. “Yeah, Aku bodoh. Maafkan aku?”

Medeis mengeluh dan memijak Kaki Loky. “OUCH!!!” Loky terus melepaskan pelukannya dan memegang kakiya yang sakit. Dia mendongak memandang Medeis, marah. “APa kess??”

Medeis bercekak pinggang memandang Loky dengan wajah marah. “Aku takkan maafkan kau! TAK AKAN. Ingat tu.” Dia duduk berlutut di hadapan Loky. “Tapi…. Errmmmm…..” Dia mencium pipi Loky. “I love you.”

Senyuman Loky terukir lebar di wajahnya. “Nak tahu sesuatu?” Medeis mengangguk. Loky terus mengucup Medeis di bibir. “Itu cara yang betul nak luahkan perasaan and I love you too…”

<><><><><><><><><><><><> 

“Really!!!”

Azusa mengangguk dengan senyuman sinisnya. “Nampaknya korang ada subjek untuk main dengan couple baru korang tu.” Azusa menjungkit kening kepada mereka semua.

Apa dah jadi kat sini? Azusa tengah explainkan rancangannya menggunakan Twin Stone dengan Loky dan Medeis. Mereka perluka private place untuk berbincang dan private place tu kenalah tempat yang tenang dan  selesa. Nampaknya, Plan Azusa dah pastinya 50% Berjaya dan 50% lagi terpulang pada Loky apa yang dia akan lakukan. Tapi, Azusa tahu yang Loky akan Berjaya.

Hades dan Scy tersenyum lebar dan mereka ber’hih Five. “Yeah!!”

Luciey dan Ai bertepuk tangan teruja mendengar berita tersebut. Ini ialah berita yang tersangat gembira bagi mereka. Sangat-SANGAT gembira!!!

Neon tertawa, Nampaknya lelaki matang mereka betul-betul malang. Dapat couple cam Medeis, doakan je lah yang Loky selamat dari cengkaman maut Medeis lepas ni. Enddy pula hanya minum minumannya tanpa banyak bersuara. Dalam fikirannya ialah kenapa Azusa orang yang tak mahu tolong mereka akhirnya menolong? Sebab apa?

Azusa hanya menggeleng melihat gelagat mereka dan tersenyum nipis. Mungkin mereka takkan Berjaya satukan mereka kalau Dia tiada di situ, nampaknya berguna juga dia kan? Mata Azusa tertumpa pada arah lain dan menarik sengih. “New Couple dah sampai.”

Mereka terus memandang kearah Medeis dan Loky yang baru sampai. Dan tersenyum lebar. “Omedeto!!!”

Muka meeka terus merah naik malu. Azusa pula terus tak ambil kisah. Nampaknya misinya dah selesai di sini.

Ai perasan wajah pesakit di sebelahnya dan mendekati telianga Azusa. “Nak selesaikan masalah?”


Azusa memandang wajah Ai yang buat muka Innocent. “Kau tahu semuanya kan?” Ai mengangguk membuat Azusa menarik sengih. Mungkin dia akan selesaikan masalahnya tapi bukan sekarang.

No comments:

Post a Comment