Reunite Once Again

Last Chapter

Luna telah berpindah kembali ke rumah agamnya setelah mereka bertiga tamatkan pengajian mereka. Dia kini bersendirian lagi, keseorangan di rumah agam yang sentiasa menghantuinya dengan peristiwa kematian mamanya setiap malam dalam mimpinya. Ditambah pula dengan memory di Robella, dia rasa bertambah sunyi.

Walaupun sudah tiga tahun berlalu, perasaan bersalah Luna masih lagi segar dalam hatinya. dia rasa ianya tidak hadir, kenapa dia sahaja yang kena ingat semua ni? kenapa tak dia sekali lupa tentang Robella dan Minho?

Tidurnya tidak pernah lena kerana memikirkan hal tersebut. dia tidak focus dalam kerjanya dan rasa bersalah tu bertambah besar setiap kali melihat wajah rakannya yang terang-terang tertulis yang mereka rasa seperti sesuatu yang hilang. Sesuatu yang sangat penting.

Mungkin permintaan aku terlalu besar untuk rantai tu makbul kan… semuanya sia-sia, ini kali pertama aku rasa plan aku tak menjadi desis hati Luna sambil melukis di taman kawasan rumahnya. “Maafkan aku korang… aku gagal.” Air mata bergelinang turun dari pipinya dan genggamannya pada berus warna dieratkan. “Maafkan aku..” setitis Air mata jatuh ke palet warna biru nya.

XOXOXOXOX

“KEEP IT TIGHT!!” jerit mea kepada Crewnya yang sedang mengubah baju di badan model mengikut bentuk badan model tersebut. 

“Maya! Miera, kau tolong dengan model yang baru tu!” Arah Mea sekali lagi tentang seorang model yang masuk dari buat catwalknya.

Ini hari ialah hari bersejarah buatnya kerana ini ialah runway fashion shownya yang pertama. Jika Show ini berjaya, dia akan menjadi pereka fashion yang terkenal!

Mea melihat senarai nama model yang seterusnya di failboardnya. “suzian!!” Model itu berlarian anak mendekatinya dan berbaris. “Come on baby, kau bole buat. pastikan baju ni bersinar di atas runway okay dan oh god! Reben dah nak tercabut!” baju kebanggaannya dah nak rosak! Ini tak boleh terjadi. Mea meletakkan pennya di telingan dan mengepit failboardnya cam beg kepit. Dia segera memperbetulkan reben di bahu model itu dengan jarum. “Dah. Okay, cepat naik! Make me proud girl.” Kata Mea sebaik saja seorang model masuk dan memberi signal kepada model di hadapannya tadi itu keluar.

Dia mengintip dari belakang pentas tersebut melihat baju kebanggannya itu. Matanya, bersinar-sinar melihat dress itu berkibar dengan bangganya menayangkan keangguan dan kehabatannya.

Keep going! Kalau kau jatuh, percayalah, jatuh semua gigi kau tu! desis hati Mea memberi amaran mental kepada modelny walaupun tak kesampaian.

‘Cam mana kau nak jatuhkan gigi dia?’
Mea tersentak apabila ada orang menjawab isi hatinya. dia memandang di belakangnya tapi tiada lelaki. Semua perempuan, kalau ada lelaki pun banci dan confirmnya tak bersuara macho. Mea kembali memandang tetamu yang ada di depan tapi malangnya tidak jumpa kerana gelap hanya cahaya di pentas jak yang terang.

Apabila model terakhir tersebut selesai melakukan catwalknya, Mea segera meletakkan failboard dan pennya ketepi dan bersedia untuk naik kepentas setelah semua baju-bajunya di tayang semua secara serentak.

Dia keluar dengan baju kebanggaannya berpimpin tangan. Para penonton bertepuk tangan untuk Mea dan Mea membalasnya dengan senyuman manis dan terima kasih.

Sampai di hujung pentas, Mea menerima sejambak bunga rose putih segar oleh seorang lelaki yang mukanya tidak kelihatan kerana bunga itu menghalang pandangan. Punyalah banyak bunga tu, entah berapa kuntum, 50? 100?

Mea menerimanya dan terkejut melihat wajah si pemilik bunga rose itu. “hi sayang, Aku kembali untukmu.”
Onew memetik sekuntum rose itu dari tangan Mea. Menghancurkannya menjadi serbuk dan tiup di wajah Mea.

Ingatan Mea kembali semula tentang Robella dan Perverted Kingnya. “O-Onew?”

Onew tersenyum manis. “Yes my dear?” Onew mengambil tangan free Mea dan menciumnya. “I miss you.”

“ONEW!!!” Mea terus memeluk orang yang paling dia rindui membuat bunga-bunga rose putih itu terbang bertaburan di lantai dan paparazzi mengambil gambar tanpa henti.

XOXOXOX

Fiona berada di tempat duduk penonton melihat Viola melakukan persembahan untuk pertandingan para Violist dari setiap nagara. Viola sekarang berada di tempat yang kedua, kalau dia dapat markah tinggi dalam pusingan terakhir ni, dia dah boleh menang.

Go! Vee go! Jerit hati Fiona melihat kakaknya bermain Violin dengan handal. Piece yang dimainnya ialah, Flight of the bumble bee.

Para juri juga tertarik dengan cara Vee main viola itu, makanan Viola lah ni!

Sementara Viola pula rasa seperti pertandingan ni suatu perkara yang mudah. Heh! Aku patutnya nombor satu sekarang tapi disebabkan budak tu ketatkan tali violin aku time tu, terpaksa aku adjust depan juri buat aku potong markah. Kes cemburu lah ni sebab tu sabitaj orang desis hati Viola main violinnya dengan handal.

Usai sahaja tamat pertandingan, masa untuk mengumumkan siapa pemenang ‘Best Violist in the World’. 

Viola hanya berdiri di pentas itu dengan bangga manakala peserta lain gemuruh, takut, resah dan berharap mereka akan menang.

Viola memandang kiri dan kanan sementara menunggu si pengacara tu membebel tentang kesengitan markah mereka. Viola tak ambil tahu semua tu, semakin lama dia bercakap… semakin tipis kesabarannya menunggu.

Mata Viola terhenti di tirai belakang pentas sebelah kiri. Seorang Lelaki bersuit coklat dengan necktie yang selekeh, memegang sekuntum bunga rose biru sambil memandangnya dengan senyuman nakal. Dia mengenyit mata kepada Viola.

Viola hanya kaku melihat lelaki itu berbuat sedemikian, first time dia tak marah bila lelaki buat cam tu kat dia malah, dia rasa sangat terharu… entah kenapa.

“… Pemenang bagi Best Violist in the World ialah…. Cik Viola!”

Viola tersentak dari memandang lelaki itu apabila mendengar namanya di sebut. Dengan fikiran blur, dia menerima piala crystal dan sejambak bunga. Dia tidak tahu apa nak buat hanya menerima anugerah itu, apabila dia diminta beri ucapan. Dia gugup.

“I.. err… A-aku..”

Fiona yang menjadi penonton rasa hairan. Ini kali pertama dia lihat kakaknya yang berani, angkuh, semangat tinggi gagap. Sebab apa?

Fikiran Viola tertumpu pada lelaki mistery itu, apabila dia memandang ke tempat lelaki tadi tu. dia dah hilang. Viola memandang penonton sekali lagi tapi kali ni. “I’m sorry….” Viola memberi anugerahnya kepada pengacara itu dan berlari turun ke belakang pentas. Mencari lelaki misteri itu.

“Vee?” Fiona pula tambah cemas kenapa kakaknya tetiba lari tinggalkan piala yang penting itu di belakang. Fiona bangun dari tempatnya dan bergerak keluar dari dewan itu. Apabila Fiona membuka pintu dewan dan ingin lari, lengannya di tarik membuat dia tertarik kebelakang dan tersandar di pintu itu.

Seorang lelaki bersuit putih, necktie biru muda memerangkapnya dengan tangan kirinya di pintu itu dan sebelah tangannya memegang sekuntum bunga biru. “hai…”

Viola memandang kekiri dan kekanan mencari di manakah lelaki itu dan mengikut perasaannya dia berlari ke arah pintu keluar. Seperti yang dia agak, lelaki bersuit coklat itu ada di situ, menyandar di pintu kecemasan.

“Kau siapa? Kenapa kau ada di sini? boleh kau beritahu aku siapa kau? bagaimana kau boleh masuk ke sini tanpa pass staff? Kau bukan sta- hey!”

Lelaki yang menghidu bunga biru itu tersenyum dan memeluk pinggang Viola dan mencium bibirnya. “Shut up…”

Muka Viola merah padam. “KAU FIKIR KAU SIAPA NAK BUAT CAM T-”

“your husband..” jawabnya menjungkit kening tiga kali.

“What?! Bila aku kahwin?”

Lelaki itu mengangkat bunga rose itu di depan muka Viola dan meniupnya. Bunga itu berubah menjadi serbuk dan terkena muka Viola.

“Dah ingat dah?” Jonghyun soal dengan nada mengusik.

Viola mengerdip beberapa kali dan tersenyum nakal. “nope. Nak aku panggil pakguard ke?”

Jonghyun tertawa kecil. “Don’t you miss me?”

Viola mengangguk dan memeluk JOnghyun dengan erat. “Soooo much.”

Sementara bahagian Fiona…..

Fiona kaku apabila melihat sepasang mata yang memukau sebab sebaik saja mata mereka bertemu, dia terdengar bunyi kekunci piano C high berbunyi.

Key memberikan rose biru itu kepada Fiona dan Fiona secara automatic menerimanya tapi matanya tetap melekat memandang mata Key.

Key meniup bunga rose biru itu mengubahnya menjadi serbuk terkena muka Fiona.

Fiona yang sedikit terkejut kembali memadang Key. Matanya mula berkaca. “Key?”

Key tersenyum gembira dan juga nak menangis. “Akhirnya aku dapat dengar suara kau.” Key rebahkan kepalanya di bahu Fiona.

Fiona tersenyum dan memeluk Key. “I found my lost piano ‘key’…”

Key mengangguk. “aku kembali ke dalam dakapanmu…”

~The END~

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

Dah tamat

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

Eh? Masih lagi di sini? kan dah tamat??

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

Haha… okay-okay…. masih ada lagi… (,,^_^,,)

XOXOXOXOX

Ini malam ada majlis formal untuk menyambut kejayaan product terbaru yang laris di jual. Ramai tetamu yang datang pada malam ini, semuanya orang terpenting bagi perusahaan mereka. client, VVIP, Partners, dan Tetamu undangan.

“Tahniah cik Luna.” Luna dan lelaki bersuit formal lingkungan 32 tahun berjabat tangan dan Luna membalas dengan senyuman manis.

Luna terasa bosan di majlis itu. Ikutkan hati dia nak lari dan pergi lihat concert si kembar atau Fashion Show Mea tapi dia dah rasmi menjadi president perusahaannya. Dia dah tak boleh lari lagi.
“Edward, aku ambil angin kejap.” Luna memberi airnya kepada vice president En. Edward(kenalkan?), dan keluar ke balcony.
Sebaik sahaja dia melangkah keluar, angin malam yang sejuk membelai lembut kulitnya yang terbuka mambuat dirinya mengigil. Dia patut pakai gaun tutup bahu.
Dia mendekati pagar balcony itu dan bersandar padanya sambil memandang langit malam yang dihiasi dengan beribu mutiara bersinar. Luna menarik nafas dan menghembusnya. Dia mengusap-usap lengannya yang sejuk. “sejuknya….” Luna meniup kedua tapak tangannya mencari kehangatan. Chea, dia patut pakai gaun tutup bahu!
Tetiba, dia rasa seperti ada orang pakaikan dia coat dari belakang dan sepasang tangan memeluknya dari belakang. Luna tersentak dan ingin mengelak tapi terbatal bila dia tahu milik siapa sepasang tangan itu. “Minho?”
Minho tersenyum gembira dan eratkan pelukannya, meletakkan dagunya di bahu kiri Luna dan mencium pipi isterinya yang dicintai. “I miss you.”
Air mata bergelinang turun dari pipi Luna seperti sungai mengalir ke laut. “Aku bermimpi ke?” Soalnya dengan nada bergetar. Dia dah berulang kali terbayang yang Minho akan datang dan memeluknya dan kali ini dia takut ia hanya satu ilusi lagi.
Minho melepaskan dakapannya dan putar Luna kearahnya. Dia mengusap air mata yang mengalir di pipi Luna. “Aku nampak cam mimpi ke?” Dia mendongak kepala Luna supaya dia boleh lihat wajah yang dirinduinya itu.
Luna menggeleng. “Aku rasa tak… kalau mimpi, aku tak nak bangun lagi.”
Minho tersenyum nipis. “Biarlah aku bangunkan kau dari mimpi burukmu dan jadikan nya satu reality.” Minho mendekatkan jarak muka mereka sehingga bibir mereka bertemu. “Wake up my sleeping beauty, Your Prince charming is here.”
Luna akhirnya tersenyum gembira dan memeluk Minho. “Kau datang… akhirnya kau datang..”
“Ya, aku datang untuk mu.” Minho mengeratkan dakapannya. “Kau tak tahu betapa terseksanya aku time kau tiada.”
Luna mengangguk. “Tiga tahun Minho.. Tiga tahun…”
“Aku tak tahu, aku tak boleh hidup kalau ia lebih dari itu. Tiga tahun dah cukup untuk seksa aku. lebih? Mungkin membunuh.”
Luna tertawa kecil. “Yeah… same here. It’s a torture.”
Ok, Ini baru ~THE END~


(A/N: Mhwahwahwahwahwahwahwahwa! Akhirnya setelah sekian lama bergelut dengan novel ni akhirnya siap juga dia yea!!! Wohoo!! Sekarang kita ke bahagian novel ke-3 pula! Vroom! Vroom! Chao korang! Jumpa di Hong Kong!!)

1 comment:

  1. bestlah... akhirnya tamat jugak... x sabar nk baca citer angah yg seterusnya nanti...

    ReplyDelete