Unexeption: Last Day

Vyle menyerang Sulfur dan Sly dengan hanya satu serangan tapi cukup untuk menghapuskan kedua devil itu menjadi habuk dan mengambil roh mereka.

Luciefer ini berubah bentuk sekali lagi menjadi lebih mengerikan dari sebelumnya dan cahaya biru yang terbentuk dari rantai Vyle muncul lebih banyak dari sebelumnya mengelilingi Vyle. Dia memandang dua roh dalam tangannya itu.

Dia tertawa sendiri sambil bermain dengan roh Sulfur dan Sly. “Apa aku nak buat dengan Roh ni? Lengkapkan jumpah hajat aku?” Vyle menggeleng dengan senyuman sinis. “Hajat tu dah tak berguna bagi aku setelah aku tahu potensi sebenar aku..” Dia memandang suasana di sekelilingnya. Semuanya hancur sejauh mana mata boleh memandang. Dan Vyle belum rasa penat dari buat semua kehancuran itu, setitik peluh pun dia belum tumpahkan.

Luciefer ini terapung di udara secera terbalik memikirkan misinya sebelum ini. Dia merancang untuk membuat hajat yang memerlukan 100 juta nyawa… Dia ingin buat hajat membunuh.. dan cara untuk mendapat 100 juta nyawa dalam masa yang singkat ialah menggunakan kuasa Devilnya. Menggunakan keperayaan Hades boleh menaikkan lagi keberangkalian dia mendapat 100juta nyawa dalam masa yang tersangat singkat.

Setelah mengenali potensi kuasanya, adakah dia perlukan hajat itu lagi? Lagi pun, kehidupan yang dia idamkan semuanya telah hancur. Orang yang dia sayangi telah mati depan matanya dan juga… Ean…

Vyle berputar kembali kaki di atas tanah dan kepala menjunjung langit. “Dia dah tipu aku…” dia menarik nafas dalam menepikan perasaan yang boleh melemahkan dia dan melontar dua roh dalam tangannya keudara. “Oh well, Vyle… kau tak sesuai untuk kehidupan seperti itu. Masa untuk terima hakikat yang kau seekor Luciefer…” Vyle memandang rantainya dan tersenyum sinis. Bermaksud dia tak perlukan rantai ini lagi.

“V-Vyle?”

Niat Vyle ingin mencabut rantainya dari lehernya terbatal bila dia dengar suara memanggil namanya.

“Ean…” Minda Vyle kosong buat sementara waktu agak terkejut melihat Ean berada di depan matanya sebelum perasaannya berubah menjadi marah. “Apa kau buat di sini!”

Ean menelan air liur cuak melihat perubahan Vyle tapi dia beranikan diri. dia nekad untuk selamatkan perempuan di depannya walaupun dia kena berkorban nyawa untuk Vyle.

“Vyle… apa dah jadi dengan kau ni? Hades telah pengaruh minda kau kan?”

Vyle terbang kebelakang sikit bila Ean ingin dekatkan diri dengannya. “Jangan dekati aku!” jeritnya marah. “Kau siapa nak bercakap dengan Almighty Luciefer.”

“Kau bukan Luciefer Vyle. Kau ialah Vyle, Vyle yang aku kenal, yang suka kenakan aku dan—”

“Tidak tahu siapa diri dia sebenarnya!” dia sambung ayat Ean. “Itu Vyle yang kosong, tiada pendirian dan hala tuju. Sekarang aku tahu siapa aku. Aku bukan manusia, atau Angel mahupun Devil.” Vyle tersenyum sinis. “Aku ialah Luciefer!!” Dia terbang kearah Ean dan menyerang dengan kuku tajamnya.

Ean mengelak setiap serangan Vyle yang datang. “Vyle aku tak nak lawan kau!”

“Arrrggghh!” Vyle berputar 360 darjah membuat tendangan di kepala. Ean melindungi dirinya dari tendangan tersebut membuat dia terlempar ke bangunan berdekatan, menghancurkan bangunan itu. “Then Die!”

>X<

Sky mengetap bibir menahan rasa marah yang amat kepada Ketua Underworld di depannya itu.

Lord Hades hanya tersenyum sinis. “Kenapa ni? Marah? Adik kau mati di dalam tangan aku sendiri?” Dia mangangkat tangannya yang mana telah menyekik adiknya sehingga badan dan kepala terpisah. “Kau nak balas dendam atas kematian adik kau?” Lord Hades melihat pandangan mata Sky yang penuh dengan kebencian. “Mata tu… mata yang aku suka! Tiada Angel yang dapat buat mata seperti itu. Termasuk papa kau. Kau seorang yang istimewa Sky.”

“Shut up!” Sky menghayun pedangnya kearah Lord Hades dan mereka saling bersilang pedang tapi kali ini Sky menguasai perlawanan ini. Di sebabkan kemarahannya yang teramat sangat, dia memberi sepenuh tenaganya untuk berlawan dengan Hades tapi serangan Sky tidak menakutkan Hades malah membuat dia tambah teruja. Walaupun dia mengalami kesukaran sedikit.

“That’s all you’ve got? Come on Son of Lord Firold!”

“ARRGGGHHH!!” Sky menepis pedang Lord hades dari tangan lelaki itu dan mencucuk dada makhluk itu. “Die!” rasa marah Sky hilang menjadi keliru bila jasad Lord Hades yang dia tikam menjadi habuk hitam. Clon.

Dia segera berpaling ngina lain mencari di mana kelibat makhluk itu. Tetiba, dia rasa sesuatu yang tajam tembus dari belakangnya. Dia tunduk ke bawah, sebilah pedang hitam tembus di dadanya.

Lord Hades tersenyum sinis. “Ini akibatnya kamu berlawan secara membabi buta! Kau Cuai!” Dia menyucuk pedang itu lebih dalam membuat Sky menjerit kuat kerana sakit. Dengan itu, Lord Hades telah menumpaskan Sky.

Lord Hades tersenyum sinis, matanya memandang kekiri ngina kanan mencari Lord Firold dan senyumannya semakin lebar bila dia dapat jumpa mangsanya.

“Lord Firold!” sahutnya menarik perhatian Elder itu. “Aku dah bunuh kedua anak kau! Apa kau nak buat sekarang ni hah?!”

Darah Lord Firold naik menggeledak. Rasa tenang dan tegas sudah hilang dalam dirinya, hanya memikirkan cara untuk membunuh Makhluk jijik itu sahaja. “Tak guna kau Hades!!!”

>X<

Ean termengah-mengah, badannya cedera parah, lengan kirinya patah kerana lawan dengan Vyle, cuba sedarkan siapa diri Vyle sebenarnya.

“Vyle.. Ini bukan kau.” Katanya di antara nafas berat. Dia tidak boleh pitam, siapa lagi nak sedarkan Vyle kalau bukan dia?

Vyle berdesir seperti ular. “Kau tak faham bahasa ke? Ini adalah aku dan nama aku bukan Vyle tapi Luciefer!” Dia mengangkat tangannya ke udara mencipta bebola hitam dan lontar kearah Ean secara bertubi-tubi.

Ean membuat shield dengan satu tangannya sahaja, membuat dia tertolak kebelakang setiap serangan dia terima. Serangan terakhir membuat dia terlontar kebelakang tapi dia segera kembali imbangkan badannya di atas udara.

“Tak! Kau bukan Luciefer! Vyle ingat siapa diri kau sebenarnya, jangan biarkan Devil dalam diri kau menguasai kau!” sahutnya masih tidak mengalah. “Kau sendiri kata yang kau taknak menjadi Devil, kenapa kau berubah fikiran? Vyle Wake Up! Ini ke yang kau nak?!”

Vyle menutup telinganya sakit kerana dengar Ean asyik-asyik panggil dia Vyle dan suruh dia sedarkan diri. “Tak! Aku tak pernah minta ini semua berlaku tapi mereka ganggu aku! Aku hanya nak hidup dengan aman tapi tak!” kedua tangannya keluar aura hitam yang sangat gelap. “Heaven dan Hell yang buat aku cam ni dan sekarang… mereka akan terima balasannya kerana ganggu aku!!” Dia depakan tangannya keudara aura hitam itu menyelubunyi langit menjadikannya gelap dan menggerunkan. Perit hitam sambar menyambar dan gurun yang sangat kuat berdentum. Puting beliung terbentuk di setiap tempat memusnahkan kawasan itu dengan sekelip mata.

Sementara di medan perang Heaven dan Hell, Lord Zeus memberi pertolongan kepada Lord Firold untuk menumpaskan Lord Hades. Peperangan mereka tertangguh untuk seketika bila perasan langit menjadi lebih gelap dari sebelumnya.

“Luciefer keluarkan kuasa terunggulnya…” Lord Hades tertawa besar. “Bumi akan hancur! Kau takda peluang untuk kalahkan dia!”

Kelima-lima Elders berkumpul di hadapan Lord Hades. Walaupun mereka rasa sangat takut sekarang ni tapi mereka telah bersepakat untuk selamatkan bumi walau apa jua yang terjadi. Walaupun nyawa mereka terkorban sekalipun.

Lord hades kebelakang sedikit bila lihat lima Elders Heaven masih tidak mengalah. “Kamu dah kalah! Heaven tak boleh halang malapetaka ini! kenapa kamu masih nak berlawan?!”

“Sebab kami dah bersumpah untuk lindungi dunia ni dari kau.” Sahut Lord Zeus dengan tegas. “Dan selagi kami belum tumpas, kami takkan benarkan makhluk sejijik seperti kau bermaharaja lela di dunia ini!”

Lima Elders ini terus melawan Hades bertubi-tubi tanpa henti, tanpa memberi belas kasihan kepada makhluk tersebut. Perlawanan berat sebelah antara lima lawan satu. Dah tentu Lord Hades tidak dapat melawan mereka semua dalam satu masa. Dia terkena serangan Elders tanpa henti. Setiap sudut di serang.

“Kau takkan boleh bunuh aku! Aku tak boleh di hapuskan!” jeritnya melawant dengan lima Elders itu sekuat tenaganya.

Kembali kepada Vyle dan Ean, Ean mengangkat tangannya keudara membuat bebola cahaya dan lontarkannya kearah Vyle. Membuat perempuan itu menjerit kesakitan, menghentikan dia buat lebih banyak malapetaka.

Vyle menjeling kearah Ean. “Berani kau… kali ni aku takkan benarkan kau hidup!” Dia mula menyerang Ean dengan kelajuan cahaya.

“Same here sebelum Vyle yang aku tahu hilang.” Katanya dengan nada berbisik, Dia juga kali ni menyerang Vyle tanpa belas kasihan. Kedua Angel dan Luciefer ini saling berlawan tanpa henti, laju seperti kelajuan cahaya. Letupan sana sini terjadi kerana serangan mereka yang tertembung.

“Kenapa kau kumpul nyawa?” Soal Ean kepada Vyle semasa dia berlawan dengan perempuan itu.

“Not your Problem!” sahutnya melontarkan serangan bola hitam kearah Ean. “Hajat aku takkan pernah termakbul dan aku tak inginkan lagi hajat itu!”

Ean mengelak serangan itu, hampir buat dia kena serangan yang tersangatlah laju itu. “Apa hajat kau?” Dia melontar cahaya bola kecil kearah Vyle. Membuat Vyle mengelak serangan itu dengan mudah. Dia ingat itu sahaja, Vyle terkejut Ean berada di depan matanya dan menumbuk mukanya dengan kuat.

Vyle meludah cecair merah dalam mulutnya. Berani dia sentuh badan Luciefer. “Aku Buat hajat untuk hentikan nyawa aku!” sahutnya membuat Ean berhenti serang dia. Tumbukannya terhenti di atas kepalanya.

“Apa?

Vyle mengambil kesempatan ini dengan menendang dagu Ean membuat lelaki itu terlontar kebelakang, jatuh ke tanah. BAM!

Vyle mendarat di atas tanah di mana Ean jatuh dan tersenyum sinis. “Nak aku ulang ke? Aku kata aku nak hentikan nyawa aku sendiri.” Katanya seperti itu satu gurauan. Dia bercekak pinggang sambil melihat kukunya yang hitam. “Aku dah penat hidup dalam dunia yang tak terima makhluk macam aku ni. Aku dah penar dengan semua sanduwara ini. Jadi, cara untuk hentikan semua penderitaan yang aku rasa selama 1000 tahun ini ialah dengan…” Vyle buat isyarat tangan sembelih leher dan keluarkan lidah. “Kill myself dan dengan nyawa kau, jumlah nyawa aku dah lengkap dan aku akan buat hajat aku.”

Ean memaksa dirinya untuk bangun walaupun dia sememangnya tidak berupaya lagi. Dia kena cari cara untuk hentikan Vyle dari serang dia. Dia juga kena hentikan Vyle dari menggila.

“kenapa kau nak bunuh diri kau sendiri?” Soalnya masih tidak faham.

Senyuman sinis Vyle berubah menjadi sedih, air matanya mul bertakung. “Sebab aku tak boleh bersama kau!” jeritnya sekuat hati. “Dahulu aku tak boleh dengan kau sebab kau manusia! Sekarang juga aku tak boleh bersama kau sebab kau Angel yang di takdirkan untuk bunuh aku! Jadi apa gunanya aku hidup kalau lelaki yang aku sayang ingin bunuh aku sendiri?” Vyle kembali menjadi marah. Air matanya berubah menjadi air mata darah. “Aku hanya nak hidup dengan kau Ean! Tapi Heaven tidak benarkan. Jadi sebelum kau bunuh aku…” Dia mendepakan tangannya kearah Ean sedia untuk menyerangnya. “Aku bunuh kau du—”

Vyle terkejut bila Ean berlari kearahnya dan memeluk Vyle dengan erat. “E-Ean?”

“Aku pun.” Jawab Ean. “Aku pun nak hidup dengan kau. Kau tak tahu betapa aku sayangkan kau Vyle. Kau tak tahu betapa sedihnya aku bila tahu takdir kita tak sehaluan Vyle. Aku ingin Hidup dengan kau. Bersama kau selama-lamanya tapi Vyle yang aku sayangi telah tiada… dia di pengaruhi oleh Devil. Tolong.. kalau Vyle yang aku sayangi masih ada dalam sana… tolong kembalikan dia..” bisiknya di telinga Vyle. “Please Vyle… come back.”

Tangan Vyle sepertinya bergelut samada ingin memeluk lelaki itu atau tikam dia guna tangannya sendiri. Mata Vyle kembali berubah menjadi biru langit dan memeluk Ean. Menanam wajahnya di antara leher dan bahu Ean. “Aku tak ke mana-mana…” katanya dengan nada menggeletar.

Ean tersenyum tawar. “Vyle… tolong jangan takutkan aku cam tu lagi.. Aku… ingatkan kau dah tiada.” Sahutnya dengan lemah.

Vyle menggeleng. “Maafkan aku Ean…” Vyle mula menangis dalam dakapan Ean. “Ean tolong jangan tinggalkan aku. Hanya kau sahaja yang tinggal. Kalau kau pergi…” ayatnya mati di situ sahaja, di ganti dengan tangisan senyap.

Ean mengusap kepala Vyle dengan lembut. Kedua mereka jatuh berlutut di atas tanah. Kedua-dua tidak bermaya untuk berdiri setelah berlawan sesame sendiri.

“Aku takkan tinggalkan kau Vyle.” Katanya dengan lemah. “Aku berjanji takkan tinggalkan kau.”

Tangisan Vyle tambah kuat dengar suara Ean. “Ean… Ean….” Hati Vyle hancur. Dia yang buat Ean macam ni, dia hilang kawalan. Dia cederakan Ean. Dia bodoh, na├»ve!

Ean merenggangkan pelukan mereka dan mengusap air mata Vyle. “Vyle… Ingat hajat kau?”

Vyle mendongak memandang Ean. Dia menggeleng. “Tak Ean… aku tak nak hajat tu lagi. Aku nak hidup. Hidup bersama kau.”

“Aku tak pasti aku boleh hidup Vyle.” Dia berterus terang. Dia takkan berbohong lagi kepada Vyle. Tidak selepas dia sembunyikan siapa Vyle sebenarnya. “Guna nyawa aku untuk hajat kau yang terakhir.”

Vyle menggeleng laju. “Tak! Ean stop it.” Dia tertunduk tidak sanggup buat permintaan itu.

Ean menyentuh dagu Vyle menyuruh dia pandang tepat pada matanya. “Di kehidupan ni kita tak boleh bersama, walauapapun kita lakukan.” Katanya dengan lembut. “Tapi di kehidupan lain… Kita akan bersama. Aku janji aku akan tunggu kau Vyle.”

Vyle terdiam. Kehidupan mereka yang seterusnya? “Betul ke?”

Ean mengangguk lemah. “Lets end this nightmare Vyle dan bangun dengan senyuman kehidupan seterusnya. Aku akan tunggu kau, walaupun aku kena tunggu ribuan tahun atau kehidupan yang seterusnya lagi sehingga kita bersama lagi.”

Bersama dengan Ean? Di kehidupan seterusnya? Dia memandang kedua anak mata Ean dengan penuh harapan. “Tanpa halangan Heaven dan Hell?”

“Tanpa mereka halang kita.”

“Bersama dengan Pakcik Claw dan Papa?”

Ean mengangguk. “Dengan mereka.”

“Bersama dengan kau tanpa ada halangan seperti ini dan aku kena bunuh kau lagi sekali?”

Ean tertawa kecil tapi mengangguk. “Ya.” Dahi mereka bersentuhan, Ean menutup matanya yang sememangnya berat. “Aku akan bunuh mereka yang halang kita. I swear it’s true. Make a wish my love…” Badan Ean mula bercahaya membuat mata Vyle terbeliak bulat. “It’a okay… Aku takkan ke mana… walaupun kita berpisah sekarang, aku akan cari kau dan takkan lupakan kau.” Badannya mula lutsinar.

Vyle hanya kaku, tidak berbuat apa-apa, hanya melihat lelaki satu-satunya yang dia sayangi mati di depan matanya meninggalkan roh yang dahulunya berwarna putih sekarang berwarna biru muda. Air mata Vyle mengalir, tangan yang bergeletar mencapai roh tersebut. “E-Ean…. Aku berjanji, aku juga akan cari kau di kehidupan seterusnya… tunggu aku” Dia mencium roh tersebut dan masukkan kedalam rantainya.

Dia mencabut rantai tersebut dari lehernya dan menggenggamny dengan erat. Dia mula membuat hajat membuatkan rantai itu bercahaya dan jutaan roh keluar dari rantai tersebut mengelilingi Vyle. Roh tersebut melekat pada badan Vyle secara perlahan menyelubungi setiap sudut badannya. Sayap hitamnya berubah menjadi sayap aurora, satu badannya bercahaya dan matanya menjadi warna putih. badannya di angkat ke udara jauh naik keatas awan dan meletup seperti bunga api, meninggalkan serbuk-serbuk cahaya jatuh ke seluruh bumi.

>X<

Lord Hades mendongak ke udara melihat langit kian cerah membuat dia kecut perut. “Luciefer di kalahkan?” Pandanganya jatuh kearah lima Elders yang tersenyum kearah kekalahannya.

“T-tak mungkin… Dia undistrctable, immortal.. tiada siapa boleh bunuh Luciefer!” jeritnya tersangatlah marah. “Ia mustahil! Sangat mustahil!”

Lord Zeus menarik sengih. “Tiada yang mustahil dalam dunia ini Hades dan begitu juga kau.”

Kelima-lima Elders ini menggabungkan kuasa mereka mencipta satu gelombang kuasa yang sangat kuat dan serang Hades, menghapuskan Lord of the Underworld itu dengan sekelip mata. “Tidaaaaak!!”

>X<

World disaster has ended…
The destroyer had been defeated..
Angel return to Heaven…
The Sinner face their punishment….

Lady Rya memandang matahari senja yang secara perlahan terbenam di horizon dunia. Dia menarik nafas dalam memikirkan apa yang telah berlaku selepas peperangan Heaven dan Hell.

Sebaik sahaja mereka kembali ke Heaven, upacara penghapusan di jalankan. Setiap pengikut Fallen Angel di hapuskan tanpa belas kasihan. Mereka yang di hapuskan tidak memberontak ataupun merayu untuk berikan peluang kedua. Mereka terima takdir mereka dan di hapuskan dengan penuh penghormatan oleh Para Angel.

Lady Rya mengeluh. Hanya dia yang merayu untuk beri belas kasihan kepada mereka. Hanya dia yang merayu. Dia ingin anaknya bahagia seperti mana Angel yang telah di hapuskan itu, mereka tidak merayu untuk nyawa mereka, tapi Lady Rya pula merayu. Dia Ibu Vyle. Dia. Ibu. Vyle. Dan dia tak di hapuskan seperti mana, anaknya Cyrus, Bloom, Light dan Lay di hapuskan.

Dalam kalangan mereka semua, Dia lah yang berdosa sekali. Dia telah buat banyak kesalahan terhadap mereka semua dan dia pemula semuanya. Kenapa dia tak di hapuskan? Hanya kerana dia seorang Elders? Ia sangat tidak adil.

“Lady Rya?”

Lady Rya berputar memandang Lord Zeus dan tersenyum tawar. “afternoon My Lord.”

“Something on your mind?” Soalnya mendekati Lady Rya.

Lady Rya mengangguk. “Aku punca utama semua ini berlaku. Aku yang banyak bersalah tapi kenapa aku tak di hapuskan?” Soalnya terus terang. “Walaupun aku ni seorang Elders. Ia tetap tidak adil kepada mereka semua yang berkorban nyawa untuk Vyle.”

“Rosella…” dia memanggil nama Lady Rya yang sebenarnya. “Kau Angel penting dalam Heaven ni. Kalau kau tiada, Five Pillar of Heaven tidak lengkap dan keselamatan Heaven akan terancam. Jangan fikir macam tu.”

Lady Rya menggeleng. “My Lord. Kau sendiri fikir apa yang aku fikirkan kan?” Lady Rya membuka rantai yang melambangkan dia seorang Elders dan berikan kepada Lord Zeus. “berikan kepada yang layak. Aku sudah tidak layak mendapat gelaran Elders ke empat.” Katanya dengan senyuman tawar yang sangat cantik. “I’m curropted. From the beginning. Lord Zeus, tolong lepaskan aku dan biarkan beban atas bahu ini terangkat. It’s time for me to move on to my next life.”

Lord Zeus memandang rantai berwarna ungu yang berbentuk bintang itu. “Baiklah Lady Rya. Jika itu yang kamu inginkan tapi ingat… kehidupan kamu seterusnya akan terpengaruh dengan tingkah laku kamu di kehidupan sekarang. Adakah kamu bersedia?”

Lady Rya mengangguk. “Aku nak bersatu dengan anak-anak aku lagi Zeus..” air matanya mula bergelinang. “Aku menyesal dengan perbuatan aku selama ni, aku tak kisah apa akan terjadi apa diri aku dalam kehidupan seterusnya yang penting aku nak nampak anak-anak aku.” Lady Rya mula bercahaya warna ungu muda tanda dia menghapuskan dirinya sendiri. “Selamat tinggal Zeus… kau sentiasa jadi kawan yang baik bagi aku.” Dengan itu Lady Rya hilang meninggalkan roh berwarna ungu muda di depan Lord Zeus.

Dia mengambil Roh tersebut dan tersenyum nipis. “Hanya untuk kau Rosella.. Hanya untuk kau.” Dia membawa Roh tersebut keluar dari bilik bekas Elder ke empat dan menuju ke tempat penyimpanan roh.

Dia akan turuti apa yang Lady Rya inginkan. Hukuman setimpal dengan perbuatannya tapi penyeksaannya di Heaven telah membayar setengah dari dosanya. Lord Zeus akan tolong Lady Rya makbulkan hajatnya.

Dia masukkan Roh Lady Rya di dalam bekas baling khas yang berada di tengah-tengah bilik ro itu. “Kau akan berjumpa dengan anak-anak kau. Aku akan pastikan itu. Rest in Peace my Friend.”

~The End~


(Nope.. not yet. Tunggu Epilogue ^^)

2 comments:

  1. Daebak!!!xsabaq nak tnggu epilogue akan dtg....well done

    ReplyDelete
  2. Thank you fatin ,,^_^,, hehehe glad you like it <3 <3 <3

    ReplyDelete