New chapter!

Fitth H.O.P.E

Little Believers Tiada siapa akan percaya jika kamu kata kamu boleh melihat Jack o’the Lantern. Ia hanyalah kisah dongeng dis...

Tuesday, 13 August 2013

Racing Heart: 4# Race

Akhirnya… hari yang ditunggu-tunggu telah tiba, hari Rabu. Lima perempuan ini, Sakura, Tomoko, Ren, Jue dan Yumi membuat keputusan untuk bergi bersama menaiki kereta Tomoko. (sebab, mereka tak berlumba hanya menonton)

Perlumbaannya akan bermula pada jam 10 malam di Shinto Hill. Disebabkan ia mengambil masa 30 minit ke detinasi, mereka semua bersetuju untuk berkumpul di rumah Tomoko pada jam 8.30pm. setelah semua sudah berkumpul, tanpa membuang masa, mereka direct ke Shinto Hill. Biar awal yang penting tak terlepas pertandingan nnti.

“Race ni malam! Tak sabar aku nak sampai kat sana!!” Jerit Tomoko sudah melompat-lompat teruja di tempat duduk pemandu. Nasib baik dia pandai kawal perasaannya kalau tak… mungkin masuk longkang dah mereka semua.

Jue yang berada di tempat duduk belakang bahagian tengah, tunduk kedepan memandang kearah Tomoko dengan senyuman nakal melekat di wajahnya. “Tak sabar nak nampak perlumbaan ke atau… jumpa special person?”

Tomoko tersentak dan blushing, tapi dia pandai meng’cover. “Race lah! Apa lagi yang lebih hebat dari Emperor Race dengan yang lain.”

“uh-huh, yela tu..” Yumi yang juga berada di belakang Tomoko tak percaya sedikitpun apa Tomoko katakana.

“Oh My God!” jerit Tomoko tetiba memandang keatas udara.

“Apa? Apa? Kenapa?” Yumi terus memandang ketingkap tepi ingin lihat apa Tomoko jumpa.

“Aku baru nampak UFO limpas!” Yumi terus meluku kepala Tomoko kerana dah tipu dia bulat-bulat membuat Tomoko hilang kawalan.

Tomoko terus bertindak sebelum masuk kedalam jurang. “Kau nak bunuh kita semua ke?” Nasib baik Tomoko dapat control balik ke jalan raya dan menggosok kepalanya yang sakit.

Yumi tersengih. “Tak.” Jawabnya ringkas. “Aku tahu Tomoko oleh handle benda cam ni sebab tu aku main ketuk je hotak engkau.” Mereka semua ketawa dan akhirnya Tomoko juga turut ketawa.

“Korang, Vra-Vroom tu kuat ke?” Soal Sakura yang duduk di kerusi penumpang depan.

“Ya, mereka kedua terbaik selepas Emperor.” Ren yang berada di belakang Sakura menjawab sambil menyentuh kedua bahu Sakura. “Vra-Vroom nak jadi nombor satu, jadi mereka selalu cabar Emperor tapi…. Selalu kalah.”

“Vra-Vroom memang bagus tapi Emperor lagi hebat! Tiada team di kawasan ni boleh kalahkan Emperor mahupun mengambil alih tempat pertama untuk kedua top racer dan team.” Sambung Yumi.

“Kawasan ni? maksudmu?”

Tomoko menjeling kearah Sakura buat seketika dan mengangguk. “Ada banyak lagi kawasan yang mempunyai racer dan team nombor satu dan Shinto adalah salah satu kawasan; yang besar yang Emperor conquer.”

“Cam tu… hebat juga dorank tu kan? Shinto kawasan yang paling besar di conquer oleh Emperor, top race dan kumpulan! Awesome!”

Mereka tertawa kecil melihat Sakura mula berminat dengan perlumbaan di tempat mereka. “Oh! Kita dah sampai. Sakura…. Selamat datang ke Shinto Hill!!” Jue membongkok ke depan, menunjuk kearah tempat yang mempunyai ramai orang berkumpul kepada Sakura sementara kereta Tomoko mendaki bukit dengan had laju yang semakin perlahan.

Sakura memerhatikan keadaan sekeliling mereka. Boleh tahan juga, desis hatinya melihat jalan raya yang akan digunakan untuk berlumba nanti. Kira-kira lima lingkungan yang senang dan tiga selekoh tajam. Selekoh-selekoh tajam yang sedikit susah; jika si pemandu tak padai pilih timing yang tepat untuk putar, kalau salah timing, terbabas atau jatuh kedalam jurang jawapannya. Tapi, yang paling penting adalah selekoh tajam yang terakhir yang akan tentukan kemenangan si pelumba. Jika mereka tidak dapat melepasi selekoh tersebut, kalahlah jawapannya.

Dalam meneliti litar perlumbaan, Sakura tidak sedar yang mereka sudah tiba di lokasi mereka sehingga Tomoko menegurnya. Sakura terlampau focus dengan litar perlumbaan untuk mengingati selekoh-selekoh jalan tersebut. Setelah dia tersentak dari konsentrasinya, dia mendapati terdapat banyak penonton dari apa yang dia sangkakan.

Kalau tak silap aku, ada lebih banyak penonton di bahagian selekoh juga desis hati Sakura.

Yui yang sedang seronok berborak dengan teamnya ternampak kereta Tomoko parking berdekatan dengan kereta teamnya dan semua gang Sleeping Forest termasuk Sakura mengikuti kereta Tomoko. “Tomoko!!” Yui terus mendekati mereka.

“Yui!” Sapa mereka semua serentak kecuali Sakura.

“Hai Yui!” sapa Sakura dengan lambaian kecil dan kembali memerhatikan keadaan sekililingnya.

“Oh My Gosh Yui… Aku teruja ni malam!!” Tomoko kata masih lagi dalam hyper active modenya.

Yui tersenyum sinis. “Teruja dengan perlumbaan aku atau jumpa dengan seseorang?”

Seorang lelaki yang perasan yui berlari jauh dari kumpulannya terus mengekuri Yui dan dapati yang dia sedang berjumpa dengan Team Sleeping Forest. Apa lagi, dia terus menyertai perbualan mereka.

“Hai Tomoko.” Sapa lelaki tersebut. “dan Ladies…”

Tomoko blushing. “H-Hi Shinn..” sapanya balik dengan nada perlahan cuba menyembunyikan malunya.

“Oh, Hello juga Shinn. Tak sangka yang kau Ingat nak sapa kami juga..” usik Jue dengan memeluk tubuh sambil menjungkit kening kanannya.

“Tentulah..” Kata Shinn tanpa matanya berganjak dari Tomoko. “Aku takkan lupa dengan wanita cantik seperti kamu…” Shinn menjungkit kening apabila terlihat satu figura baru di belakang Tomoko yang sedang memerhatikan sekeliling. “Dan… siapakah rakan baru kita ni?”

“Huh?” Sakura berputar kearah suara yang datang dari belakangnya dan tersenyum manis. “Sakura dan baru tiba dari Jepun bebehari yang lalu. Selamat berkenalan.”

“Ah… Konbanwa Sakura-san.” DIa mendekati Sakura dan mencapai tangannya; memberi sebuah kucupan di tangan membuat Sakura menarik semula tangannya kerana shock. Shinn tersenyum manis. “Shinn. Shinn Long, selamat berkenalan juga cik sakura.”

“Hoi-Hoi Shinn… kau tak takut ke buah hati kau marah?” Yui memukul bahu Shinn.

“Dia takkan marah sebab hatiku hanya untuknya.” Ayat jiwang Shinn hanya membuat muka Tomoko tambah merah dari sebelumnya. “Plus… I’m just being a gentlemen.”

“Yalah tu…” Yui memutarkan bola matanya sementara yang lain tertawa kecil.

“Shinn, kau pun racer ke juga?” Sakura mula menyoal apabial melihat lambang Emperor di jaket hitam Shinn.

“Yup! Walaupun aku taklah seberapa bagus.”

Sakura mengangguk tanda faham. Dia jenis rendah diri rupanya desis hati Sakura.

“Temberang la kau, Shinn,” Yui memukul bahunya sekali lagi. “Dia dalam tempat ketiga dalam senarai top 5 racer. Jangan kau nak termakan dengan ayat manisnya.”

Mata Sakura terbeliak luas. Ini salah satu racer terhebat di Emperor desis hatinya. “Oh Wow. Terbaeklah Shinn!”

Shinn mengusap lehernya mula rasa segan. “Err… Thanks tapi tempat ketiga tak sehebat tempat pertama. So, aku ni boleh dikira amatur berbanding dengan sepupu Yui.” Katanya mengangkat kening kearah Yui. “Oh ya. Pasal sepupu kau tu, mana dia hah? Bila dia nak balik?”

Yui mengangkat bahu. “Dalam masa dua hari kot. Kau tahulah cam mana perangai Makcik Jia kan?”

“Kesian budak tu.” Shinn menggeleng kepala rasa simpati keatas nasib BFFnya.

Sakura memandang kedua orang china di hadapannya dengan riak wajah teruja. “Yui, Sepupu kau pun Racer? Tempat pertama plak tu?”

“Yup! Dengan bangga aku cakap sepupu aku, Shou Lan top 1 dalam carta.”

“Hebat-tak… Sangat, SANGAT hebat!!” Jerit Sakura apabila mengetahui top racer di Shinto Hill adalah orang dekat. Matanya bersinar seperti bintang di angkasa. “So.. mana dia? Dia tak datang ke?”

Yui menggeleng. “Nope, dia pergi melawat mamanya sekarang dan mungkin.. dalam masa dua hari ni dia baliklah.”

“Oh… yeke?” Sakura agak kecewa kerana dia ingatkan dia dapat jumpa lelaki 1# rank depan matanya sekarang. Aku nak nampak keretanya… desis hatinya sedih.

Yui tersenyum sinis melihat perubahan riak wajah Sakura yang mendadak apabile dia kata Shou tak dapat datang malam tu. Yui memeluk bahu Sakura. “Jangan risau Sakura. Dia takkan tinggal lama di sana bila ada empat kakak yang mnyakitkan hati tinggal di sana.”

“Empat… Kakak?”

“Yup! Mereka semua suka sakat Shou, asik bungsulah katakana. Dia selalu cakap: ‘Mereka buat hidupku cam neraka!’” Yui karta dengan ketawa besar di hujung ayatnya.

Sakura tertawa kecil. “Aku faham situasinya. Aku pun anak bungsu juga tapi…” Sakura mengeluh kecil. “.. kadangkala ada baiknya juga jadi bungsu.”

Yui memandang kearah Sakura dan tersenyum. “Kau tahu… kalau mereka jumpa kau, tentu kau kena cubit di pipi,” Yui cubit pipi Sakura. “Di Peluk,” Yui memeluk Sakura pula. “Dan di cium!” kecuali yang terakhir, Yui hanya menggoyangkan badan Sakura.

Mata Sakura mengerdip beberapa kali. “Cubit? Peluk? Cium?”

Tomoko mengangguk setuju. “Comelnya Sakura!!” Dia melompat memeluk Sakura seperti mana Yui memeluknya kerana buat muka blur. “Aku lupa yang kau ni jenis yang lurus!!”

Sakura lagi tak faham. “A-Apa?”

Shinn melihat telatah Tomoko memeluk Sakura dengan gembiranya memuji rakannya sendiri dan tertawa kecil. “Tapi, taklah se’cute Si Tomoko.”

Tomoko tergamam dan segera melepaskan Sakura kerana dia dapat rasakan yang mukanya mula naik merah.

“Nak mengurat tempat lain la wei!” Ren meluku kepala Shinn. Lelaki tak guna desis hatinya.

Shinn mengusap kepalanya dan ingin membalas tapi terbatal apabila terdengar bunyi injin kereta mendekati mereka dan parking dihadapan mereka, lampu kereta tersebut menyilaukan mata mereka semua. Setelah injin dimatikan, tiga figura keluar dari kereta tersebut dan memandang kearah mereka dengan wajah muak.

“Well, well, apa kita dapat ni? si pelumba nombor satu dan kawan kecilnya, Sleeping Forest.” Kata perempuan yang coklat berhighlight merah dibahagian depan. Rakannya tertawa mengejek kearah mereka.

Yui dan Sleeping Forest menjeling kearah mereka bertiga dengan muka mual. Rasa cam nak lempar jak tiga sl*t tu di tengah jalan dan suruh gang mereka langgar dia berkali-kali hingga lenyek. Sakura pula, Buntuh, tidak seberapa faham dengan situasi jeling-menjeling mereka. Si rambut merah tersebut mengalihkan pandangannya dari Yui dan tersenyum, terlebih manis.

Hello… Shinn” Katanya dengan nada menggoda, mendekati Shinn hanya membuat Tomoko naik berang.

“Hello Loue, apa khabar?” Sapanya dengan nada yang tenang dan senyuman seperti biasa.

“Fantastic, itupun sebab kau ada di sisi..” dia mengenyit mata kearah Shinn dan membuat Tomoko tambah berang dari sebelumnya. Dalam hati Tomoko, dia nak sangat bawa perempuan yang meluatkan tu keluar ke tempat tinggi dan tolak dia. Biar dia jatuh berkecai seluruh badannya.

Sakura perasan yang Tomoko mendidih kemarahan dan dia telah pastikan yang kawannya betul-betul sukakan Tomoko. Sakura mendekati Jue. “Umm.. Jue, siapa perempuan tu?” Soalnya berbisik supaya Tomoko tak dengar apa yang mereka bicarakan.

Jue memandang kearah Sakura. “Shh… itu Loue dari Vra-Vroom, female racer top 2 di kawasan ni…. Dia suka ngurat semua lelaki terutamanya Lan.” Kata Jue, ayat terkhirnya lebih perlahan dari sebelumnya, kerana kalau Yui dengar tentu naik berang juga.

“Maksud kau… Sepupu Yui?”

Ren mengangguk, dia yang berdekatan dapat dengar pembicaraan mereka. “Yup...! dia tu S.L.#.T” katanya berbisik sambil mengeja panggilan perempuan tersebut.

Sakura menjungkit kening, hairan kenapa mereka suka panggil perempuan tu sebegitu. Okay, baru dia faham selepas beberapa saat. “Tapi, Sl*t atau tidak, driving skillnya agak hebat juga.” Katanya dengan nada biasa.

Yui terdengar Sakura memuji Loue dan memutarkan bola matanya. “Dah-dah! Mari kita mulakan cepat.”

Loue mengenyit mata sekali lagi kepada Shinn sebelum kembali ke keretanya. Sebelum masuk dia sempat berkata pada Yui; “malam ni kau akan kalah, Yui Lan.” Loeu kembali memandang Shinn dan memberi sebuah kucupan udara kepadanya dan masuk kedalam keretanya.

“Meluat aku nampak minah sl*t tu..” Katanya sendiri dan bergerak masuk kedalam keretanya.

Sakura menghembus nafas lelah. “Woah… situasi disekeliling nampak tegang.”

Tomoko juga mnghembus nafas tapi lebih dari sekali cuba mengawal rasa marahnya. “Mereka berdua selalu begini. Loeu tak nak menerima kenyataan yang Yui lebih hebat dari dia.”

“So Ladies..” Shinn mula memandang kearah mereka apabile dua kereta yang ingin berlumba berada di garisan permulaan. “Ada sesiapa nak join aku nampak race ni? Aku rancang nak ikut mereka.”

“AKU!” Sakura mengangkat tangan dengan cepat membuat semua orang memandang kearahnya dengan janggal. Dia turunkan tangannya apabile dia perasan banyak mata-mata memerhatikannya.

“Ada orang teruja nampak?” Shinn tertawa kecil. “Ada sesiapa lagi?” Shinn memandang kearah Tomoko tapi Tomoko segera menggeleng diikuti tiga rakannya yang lain. Jantung Tomoko berdegup kencang apabila Shinn memandangnya Dia takut kalau dia bersama dengan Shinn lebih lama nanti dia kena Heart attack ataupun Heat Stroke. Jadi, dia terpaksa menolak… buat sementara ini.

“Baiklah. Hanya kita berdua sahaja, Sakura-san. Mari pergi?” Shinn bergerak ke keretanya apabila mendapat jawapan dati anggukan Sakura. Dimana Shinn parking keretanya jauh dari mereka.

Sebuah Mercedes-Benz midnight blue telah hadir di depan matanya. Mata Sakura terbeliak bulat dan memandang kearah Shinn, di matanya menunjukkan pelbagai soalan yang ingin dinyatakan kepada Shinn.

“I-Ini kereta… kau punya?”

Shinn mengangguk slamber. “Kenapa? You like it?”

“Like it? I LOVE it!” Dia sedang memandang kearah Mercedes-Benz SLR McLaren. Ulang suara MERCEDES-BENZ SLR McLAREN! Kereta yang sangat,sangat pantas dan mahal. Jika dia tak silap, Yamato pernah beritahu yang model kereta cam ni adalah supercharge, injin SOHC V8 yang boleh bergerak dari 0 hingga 100km/h dalam masa kurang 3.5 saat. Tak kau giler! Laju Baby nie!!

Memang kereta yang hebat… tapi, bukannya ada lagi ke yang abang cakap desis hatinya cuba fikirkan kembali.

“Nampaknya, Sakura-san penggemar kereta.” Katanya memuji. Sakura mengangguk tanda setuju tanpa pandangannya berganjak dari kereta dihadapannya.

“Sedikit, ya. aku… dapat habit ni dari abang aku.”

Shinn menjungkit kening tapi tersenyum. “Abang kau peminat kereta juga?”

Sakura mengangguk lagi. “Yup! Dia cintakan baby ni, mungkin dia lebih sayangkan keretanya lebih dari aku.” Sakura tertawa disertakan tawa Shinn.

Kedengaran bunyi minyak kereta ditekan menandakan perlumbaan akan bermula tak lama lagi. “Oh, Jom masuk cepat sebelum mereka tinggalkan kita.”

“Jom..” Sakura terus masuk ketempat duduk penumpang bahagia depan.

Injin dihidupkan dan mereka berdua memakai tali pinggang keledar (Untuk keselamatan). “Mereka akan race turun bukut dan tamat selepas melimpasi selekoh terakhir.” Jerit seorang lelaki yang berjaket biru tua dengan cap merah memberitahu kepada kedua pelumba sambil mengangkat tangannya di atas kepala. Dia terpaksa menjerit kalau tidak suaranya akan tenggelam diantara bunyi injin kereta yang juga berteriak tak sabar nak pecut.

“Sedia? Dari kiraan 5….4….3….2….1…. GO!” dia menurunkan tangannya dan kedua kereta yang berlumba pecut dengan laju memulakan perlumbaan mereka.

“Pegang kuat-kuat Sakura-san!” Shinn kata dan dia juga memecut selepas dua kereta tersebut berlepas. Dia puter ke kanan, terus, dan selepas itu ke kiri. Sakura pula memerhatikan Shinn memandu dengan senyap sambil melihat Yui dan Loue berlumba di hadapan mereka.

Pada masa ini, Loue berada dihadapan hanya dengan tidak kurang semeter jauh. Sakura menjeling kearah Shinn dan dia nampak tenang; tak nampak risau walau sedikit pun yang Yui berada tempat kedua.

Sakura memandang semula ke depan. Sekarang, ketiga kereta melimpasi lima selekoh kecil dengan mudah. Next, tiga selekoh tajam, yang mencabar sedikit. Sakura sudah teruja di tempat duduknya apabila mereka mula di tiga selekoh tajam.

Yui tidak perlahankan keretanya apabula dia putar menggunakan teknik E-Brake drift yang mana teknik Shinn juga buat untuk putar. Shinn membuat Heel-Toe Downshift untuk kedalam gear rendah supaya dia dapat drift dengan menggunakan gear kedua. Dia putarkan tayarnya dengan tajam dan apabila sampai pada putaran, dia menarik brake dengan cepat dan melepaskannya semula. Dia counter-steered tayarnya untuk menghadapi jalan. Shinn bertahan dan tidak lepaskannya sehingga driftnya berjaya dilakukan.

Ini bahagian yang susah, Jika ia tak bertahan sehingga waktu yang tepat; kereta Shinn akan berputar tak menentu atau lari dari jalan raya. Teknik ini sangat senang untuk dibuat tapi salah langkah akan membawa malapetaka. Namun, Yui dan Shinn melakukan teknik tersebut dengan kacang putih saja.

Akhirnya, mereka dekat dengan selekoh terakhir; Loue masih lagi di depan. Sakura dapat rasakan yang Yui ingin membuat sesuatu dan firasatnya adalah betul.

Yui memandu kereta tersebut seperti dia ingin menggunakan putaran luaran. Loue melihat di cermin depan/ sisi dan tersenyum. Dia tahu yang kereta yang mengambil jalan bahagian dalam mempunyai banyak kelebihan dari bahagian luar. Apabila keretanya ingin membuat putaran, Loue menekan brake dan putarkan tayarnya tapi dia baru perasan yang dia telah buat kesilapan yang teramat besar.

Yui menekan breaknya dan pandu keretanya ke bahagian dalam apabila kereta Loeu bergerak keluar. Mulut kereta Yui mendahului kereta Loue dan putaran mereka telah tamat, Yui mendahului perlumbaan tersebut dengan Loue mengekori dari belakang.

Sakura pula.. well, menjerit teruja melihat perlumbaan yang panas dihadapan matanya. Ulangan hadapan matanya! Matanya bersinar-sinar dan dapat rasakan yang darahnya cair dan mengalir dengan laju keseluruh badan membuat dia lebih teruja. Shinn hanya tergelak sambil memperlahankan keretanya dan berhenti.
Sakura, keluar dari kereta dan berlari kearah Yui di garisan penamat. Yui dan Loue merenung sesame sendiri, sekarang perlawanan tenung-merenung. Loue rasa sangat, saaangat marah kerana dia dikalahkan oleh Yui… LAGI!!

“Kau bertuah kali ni, B*tch.” Katanya sebelum masuk balik kedalam kereta dan bergerak pergi. Yui tersenyum puas.

“Yui Lan!” Saura melompat memeluk Yui dengan erat. “Hebat! Epic! Awesome! Terbaik! Err… Whateverlah! Yang penting Race kau memang mantap!”

Yui terkejut melihat keterujaan Sakura dan tersenyum. “Thanks Sakura.”

Shinn menggeleng tertawa melihat kedua perempuan itu berpelukan. “Tahniah Yui.”

“Thanks Shinn. Aku mengaku, aku ingatkan aku akan kalah kalau dia tak hilang focus tadi.”

Shinn menepuk bahu Yui. “Jangan risau Yui, kau menang dan itu adalah muktamad.”

“Yup. Dah-dah Jom.” Kata Yui sambil bergayut di tangan Sakura dan menarik tangan Shinn. “Kita join balik dengan yang lain.”

Shinn mengangguk. “Jom, aku dah rindukan Tomoko dah ni.”

Sakura tersenyum lebar. Ini dah buat dia tukar fikiran tentang perlumbaan ni Hong Kong. Sangat hebat dari apa yang dia sangkakan pertama.

Dua hari lagi….

No comments:

Post a Comment

Savior of Tales