New chapter!

Fitth H.O.P.E

Little Believers Tiada siapa akan percaya jika kamu kata kamu boleh melihat Jack o’the Lantern. Ia hanyalah kisah dongeng dis...

Saturday, 13 July 2013

Recollecting Lost Memory

Chapter 37
3 tahun berlalu…..

Minho masuk kedalam istana dan menuju ke biliknya. Sebaik sahaja pengajiannya tamat di U nya, dia terus balik ke rumah. Malas nak berparty dengn yang lain. Takda faedahnya.

Dia merebahkan tubuhnya diatas katil king sizenya dan memejam mata cuba untuk melelapkan mata tapi gagal kerana wajah seorang wanita mirip wajah Elizabeth muncul setiap kali dia ingin melelapkan mata. Itu buat dia kurang tidur setiap hari dan being a grumpy man. Dia membelai rambut hitamnya dan mengeluh. Dia penat memikirkan siapa perempuan itu. Dia tak mungkin Elizabeth sebab tunangnya dah mati semasa mereka masih kecil lagi. Mustahil wajahnya time dewasa kembali.

Bam! Pintu bilik dibuka oleh Jonghyun. “Minho! kau skip ceremony last day di kampus kenapa?” soalnya dengan nada marah. Dia sendiri tak tahu kenapa dengan Minho ni. dia bukan sahaja anti perempuan malah dia juga semakin pendiam. Perasaan cintanya kepada Eliza sangat mendalam hingga ia menjadi racun padanya.

“Aku malas lah… entah kenapa aku rasa lemas ni hari..” kata Minho dengan tangany menutup matanya.
Onew mengetuk pintu bilik Minho dan masuk kedalam. “Minho, ini malam ada majlis harijadi Elizabeth ke-27, jangan kau bertandang tempat lain sudah. Kau kena hadir faham?” Minho tidak memberi sebarang respon. Onew mengeluh. “Jom Jonghyun. Kita kena buat persediaan untuk majlis ni.”

Apabila terdengar bunyi pintu biliknya tertutup. Minho akhirnya bangun dan bergerak keluar bilik. dia berada dalam lamunannya sendiri berfikir kenapa dia rasa begitu lemas tidak seperti hari-hari yang lain.

Kakinya terhenti apabila melihat dua figura sedang berdiri tidak jauh darinya sedang bergaduh. Salah satunya ialah… Dia?? Dan siapa lagi perempuan yang berteriak kat muka yang sama dengan Minho tu? Minho terus memandang dua figura itu; tidak berganjak. Sepertinya, dua figura tu tak nampak kewujudan dia kat situ.

“Apa yang kau rancangkan lagi ni?” Soal Minho tersebut kepada perempuan berambut hitam itu.

 “Minho? apa kau- kenapa kau ad…”kelihatan riak wajah terkejut minah satu tu.

Lelaki itu tersenyum nakal dan mendekati perempuan tersebut.“Aku rasa sesuatu fishy time kau limpas depan bilik aku mengekori Fiona. Jadi, aku ikutlah kau ke sini.” Minho rasa seperti dia(orang yangsama depan matanya) suka pada perempuan itu. “jadi, kau nak beritahu ke tak nak?”

Perempuan tersebut mengambil selangkah kebelakang kelihatan seperti nak larikan diri tapi dihalang oleh Minho. “Aku kira sampai lima. Kalau kau tak nak bersuara aku kerjakan kau.” Minho menjungkit kening tiga kali. “1… 2…. Cakap, kalau tak kau menyesal..”

Perempuan tersebut menggeleng. “Kau ingat kau boleh ugut aku?”

“Okay, jangan cakap aku tak bagi amaran… 3… 4… 5…” Minho melihat dirinya mendekati wajahnya kearah perempuan itu. Nak di kiss ke?

Minho tergelak kecil melihat perempuan itu memejam matanya dan mencium dahi perempuan itu, bukan di bibir. “Kan aku dah bagi amaran tadi.”

Perempuan tersebut membuka mata dan wajahnya bertukar merah menahan marah. “T-tak guna! Ka-kau mainkan aku! aku ingat kau nak ki…” Ayatnya terhenti apabila melihat Minho tersenyum nakal.

“Nak apa? Kiss kau?” Minho memeluk pinggang perempuan itu. “Kalau kau tak nak di K.I.S.S boleh tapi kau kena beritahu aku rancangan kau. ama cam? Deal?” Bila Minho pandai buat benda cam tu? flirting dan menyakat? Minho tak pernah buat benda cam tu!!

Perempuan itu berpaling muka dan menolak Minho dari dakapannya. “Okay-okay! Ikut aku…”
Minho tersenyum gembira. Nak ke mana?”

Perempuan itu berjalan kearahnya  dan Minho baru sedar siapa perempuan itu. Elizabeth… Minho ingin menegurnya tapi apabila dia ingin menarik lengan perempuan itu…. Tembus. Kembarnya yang limpas depan mata seperti tidak nampak dia langsung mengekori perempuan yang bernama Elizabeth itu..

“Eliza… Elizabeth!” Minho menoleh kebelakang ingin melihat dua figura misteri itu tapi Dah hilang.

“Apa dah terjadi?” Langkah minho secara Automtiknya mengikut haluan kemana Dua figura itu menghilang. Entah ke mana dia pergi dia sendiri tidak tahu dan akhirnya berhenti apabila melimpasi sebuah pintu bilik tetamu.

Dia terus membukanya seperti mana hatinya inginkan. Kenapa dia rasa cam tu?! Dia melihat sekeliling bilik tersebut, bilik yang bertema ringan dan banyak canvas tersusun di tepi meja kerja. Terdapat kesan-kesan oil paint, pastel dan cat di lantai merata tempat kecuali tilam.

Angin bayu bertiup masuk kedalam bilik membelai langsir di pintu verenda. Minho terlihat sejambak bunya rose merah sudah layu di tepi pintu verenda menjatuhkan kelopak bunganya ke lantai.

“Bilik… Siapa ni?” Minho melihat satu per satu lukisan di tepi meja dan dapati kebanyakannya tentang tiga watak yang sama.

DIa terhenti pada satu lukisan canvas bersaiz sederhana besar dan diangkat separas kepalanya. “Ini….” Sebuah portrait perkahwinan bertemakan Merah putih. Dia dan perempuan yang dia jumpa bersama dirinya sebentar tadi.

“Elizabeth?” persoalan: kenapa ada lukisan mereka berdua pakai baju kahwin? Kenapa Eliza dalam bentuk dewasanya asalkan dia dah meninggal time mereka masih kecil lagi? Siapa pernah tinggal di bilik ni? dan siapa tiga perempuan ni lagi? Apa sebenarnya yang berlaku ni?

Tetiba, minho mendapat klip bayangan yang dia berada di Green House, memakai suit beraja dan berhadapan dengan perempuan yang ada dalam gambar tersebut. sedang mengusap lembut pipi wanita yang menangis itu…

sekali lagi… Dia rasa keliru. Kepalanya tetiba terasa sakit apabila mengingati cebisan-cebisan memory yang dia sendiri tidak tahu wujud atau tidak. Dia jatuh terduduk di hujung katil tersebut dengan canvas masih lagi di tangannya. lukisan itu ditatap lama dan fikirannya mula berfikir.

“Adakah apa yang aku nampak tadi tu betul? kalau betul…. kenapa aku tak ingat? Pasti ada sesuatu disebalik lukisan ini. Tentu ada tandatangan, atau logo di lukisan ni…” Dia mula memerhatikan setiap sudut lukisan itu dan terjumpa tandatangan di hujung bawah sebelah kanan lukisan tersebut.

“Luna?”

Sekali lagi cebisan memori muncul semasa Minho tangkap Luna keluar dari library, angkat dia di bahunya dan bergerak ke bilik Luna. Mata Minho membulat dan memerhatikan bilik itu sekali lagi.

“Ini bilik Luna? Luna tu… Eliza ke?” Tanpa berfikir panjang dia mula membongkar bilik tersebut mencari apa-apa petunjuk jikalau tunangnya Eliza dan pelukis bernama Luna ni ialah orang yang sama. Dia terjumpa Diari berwarna coklat di laci nightstand.

Dia mula membacanya setiap lembar yang tertulis dalam buku itu memberikan Minho gambaran cebisan memory yang terpadam dari ingatannya. Semakin banyak memory itu kembali, kepalanya bertambah sakit seperti kuasa elektriknya cuba menghalang dia mengingati memory itu.. Badannya menjadi kaku dan buku di tangannya jatuh terbuka ke lantai sebelum dia berlutut di depan buku itu dengan menggenggam kepalanya yang sakit menerima semua cebisan memory itu, dia tidak dapat tahan lagi kesakitan yang teramat sangat.

“AAARRRRGGGHHH!!!!”

Jeritan Minho menarik perhatian penghuni istana dan berlari kearah suara tersebut. tanggapan pertama mereka ialah bilik siapakah yang penuh dengan cat itu dan apabila anak mereka tertumpu pada Minho yang berlutut terseksa di tepi katil, mereka semua bergegas mendekatinya.

“Minho kau okay ke?!” Key menggoncang-goncang badan Minho dan memandang anak mata Minho yang menunjukkan dia terseksa dengan situasinya sekarang ini.

“Arrrgghhh!!! Hentikannya! Hentikannya!!” jerit minho. dalam fikirannya ialah cebisan memory itu datang dalam mindanya dengan drastic membuat otaknya sakit, ditambah pula kuasanya sendiri menghalang memory itu datang membuatkan ia bertambah sadis.

Ann terlihat buku coklat itu dan melihat isi kandungannya. Kosong. Dia fikir ia tidak penting dan menutupnya.

Sakit kepala Minho redah dan dia akhirnya dapat bernafas tanpa ada sesuatu yang menghalangnya untuk fungsikan paru-parunya untuk menyedut udara.

Teamin perasan yang bila buku di tangan Ann di tutup, Minho kembali baik dan segera mengambil buku itu dari tangan Ann. “Buku apa?” Teamin tidak membukanya tapi hanya membaca cover buku tersebut.

Diary Book  Luna


“Minho… siapa Luna.” Soalnya memandang Minho yang bernafas gelap. Minho mengambil buku tersebut dari Teamin.

“Dia…. Eliza.”

“Apa?!”

Minho menggeleng cuba menghilangkan sakit kepalanya kalau boleh tapi tak. “Luna tu ialah Eliza. Aku dapat bayangan.. tak. lebih kepada cebisan memory tentang pemilik buku ni dan aku dapati yang kita semua dah lupa tentang Rose Princesses.”

Wajah mereka semua blur. “apa yang kau merapukan ni? Rose Princesses? Bukannya itu mitos semata-mata ke? atau kau yang sakit ni?” Jonghyun menyentuh dahi Minho kalau-kalau dia demam tapi tak juga.

Minho menepis tangan Jonghyun dan memandang Ann dengan serius membuat Ann sedikit gemuruh. “Ann, kau Pink rose. Kau boleh jejak benda dengan menggunakan potion kecil kau tu.”

Ann menggeleng. “Tak, potion Ann hanya boleh-”

“Kau boleh!” jerit Minho memotong ayat Ann. Dia penat dan dia tidak mahu buang masa untuk mencari Lunanya, isterinya. “Kau kena yakin yang kau Pink Rose. Kau mesti yakin yang kau boleh buat. itu sahaja caranya untuk kembalikan Eliza.”

“Kak El?” Ann terus mengangguk. Minho takkan main-main kalau tentang kak El, kalau dia kata untuk Kak El, Ann akan buat desis hati Ann.

Dia mengeluarkan sabotol test tube dan membuka penutupnya. “Menjejak benda yang hilang.” Katanya dan liquid pink dalam test tube itu bercahaya dan asap pink bercampur dengan kelopak bunga rose keluar dan bergerak ke meja make up bilik itu dan mengelilingi kotak perhiasan dan masuk kedalam celah tutup kotak itu.

Mereka semua bangkitan. Jonghyun membuka kotak itu dan mengambil crystal cube biru dan tunjukkan kepada mereka. “Ini ke bendanya?bukannya ini…”

Minho mengangguk tersenyum dan mengambilnya. “mesej cube. Sejenis alat komunikas yang Ann cipta menggunakan potionnya.” Dia dah agak, Luna akan tinggalkan sesuatu sebagai pentunjuk. Sudah menjadi lumrah yang Luna ada plan yang tersendiri dan tidak akan abaikan situasi mereka sekarang.

Minho menggoncang crystal cube itu dan mengeluarkan cahaya, terbang dengan sendirinya di hadapan mereka. terdengar suara yang dikenali keluar dari cube tersebut.

“Hai, kalau korang jumpa cube ini. Itu bermaksud kita ada harapan untuk memperbetulkan keadaan.”

Mereka memadang satu sama lain. Apa maksudnya memperbetulkan keadaan?

“Jika korang nak tahu, memory kamu yang telah dipadam ialah tentang pertemuan Rose princesses dan kekalahan Shadow, apprientice Lycant. Kematian Danny, dan perisatiwa yang berkaitan dengan keselamatan Robella semasa keberadaan Rose Princesses ada di sini.”

“apa maksudnya tu?” Onew menyoal kepada Cube tersebut. “Bila Robella dalam bahaya?”

“Semasa kami tiba di Robella dan membantu kamu untuk mengalahkan musuh kerajaan Robella, kita atau lebih kepada Kamu, Blue Roses dan White Rose telah membuat perjanjian. Apabila kerajaan Robella telah selamat, kami berempat akan kembali ke dunia kami dan ingatan berkaitan Robella akan lenyap di ingatan kami dan begitu juga kamu. Sebab itu kamu tidak ingat tentang peristiwa semasa Robella dalam keadaan Zon bahaya.”

“Wait, jadi... Kami pernah berlawan dengan musuh Negara dan menang tapi…” Key bersuara. “Kenapa Empat orang? Ann, Pink Rose. kenapa lebih satu? Sepatutnya tiga orang je kan?”

Maaf, mesej ini adalah terhad. Jawapan yang hanya boleh diberi ialah, Blue Roses adalah Kembar, Viola dan Fiona. White Rose, Mea dan Red Rose adalah aku.”

 Mereka semua terdiam. Banyak persoalan muncul dalam minda mereka. seperti Minho sebelumnya Cuma lebih banyak.

Minho tidak mahu membuang masa dan straight to the point. “Luna, cam mana aku nak kembalikan semua seperti sedia kala?”

“Dengan menggunakan cincin Robella.”

“Cincin Robella?” Teamin menjungkit kening. “Cincin pusaka tu hanya ada pada Golden blood. Golden blood terakhir ialah Eliza, yang dah tiada.”

“Salah, cincin itu dah diwariskan kepada keluarga terdekatku. Anny.”
Semua memandang Ann. Ann memandang jari manis kanannya yang terdapat cincin antic. “Yang ni?”

“Ya, En Edward menggunakan cincin itu untuk membawa Mea dan Si kembar ke Robella jadi, kamu boleh gunakannya untuk ke Dunia kami.”

Minho tersenyum gembira mendengar berita itu. “Jadi apa kita tunggu lagi? Mari pergi.”

Tapi Shinee dan Ann menggeleng. Mereka masih tidak faham keseluruhan cerita sebenar dan masih ragu-ragu. Apa perlunya mereka pergi sana? Untuk kembalikan Rose Princesses ke Robella asalkan perjanjian dah kata yang mereka ingin pulang ke tempat asal mereka setelah Robella selamat. Jadi, untuk apa lagi berjumpa dengan mereka?

“Sia-sia kamu pergi sebab kedua pihak dah lupa tentang perkara ni.”

Jadi? Apa patut kami buat?” Soal Minho mula rasa risau.


Cube biru itu memberi respon dengan  berubah warna menjadi merah dan kelopak bunga rose mati di lantai terbang mengelilingi cube tersebut. cahaya merah itu semakin terang dan selaputi bilik itu dengan cahayanya. Setelah beberapa minit, cahaya cube itu mula malap dan jatuh. Segera ditangkap oleh seseorang.

No comments:

Post a Comment

Savior of Tales