New chapter!

Fitth H.O.P.E

Little Believers Tiada siapa akan percaya jika kamu kata kamu boleh melihat Jack o’the Lantern. Ia hanyalah kisah dongeng dis...

Wednesday, 4 December 2013

Racing Heart: 11# Race


Dah seminggu pertemuan Lei dan Sakura berlalu. Dia asyik terkenangkan masa pertemuan mereka yang agak unik dan pertemuan kedua mereka yang tetiba menjadi team untuk perlumbaan Tag race yang membosankan. Dia suka berlumba dengan Lei. Dia sangat mencabar dan firasat racer sebagai Cherry menyatakan yang Lei mempunyai kemampuan lebih hebat dari apa yang dia Nampak sekarang. Dia berharap Lei akan pula dengan segera, Really, dia tak sabar nak berlumba dengan Lei dan tentukan siapa lebih hebat antara Cherry dan Lei Xing!

Sakura tiba di atas puncak bukit Shinto. Keluar dari keretanya dan ke bersandar di palang besi di tepi jalan. Dia memandang kea rah dada langit malam yang penuh dengan beribu berlian berkelipan mengelilingi bulan penuh. Dia turunkan pandangannya kearah lampu berkelipan di Bandar HK. Ia sangat menenangkan hati yang rasa kehilangan tapi malamnya hancur apabila dia dengar beberapa buah enjin kereta datang. Sakura cuba untuk mengendah mereka dan teruskan penghayatan malamnya.

“Well, Well, Well… Nampak apa kita ada di sini.” Kata salah seorang dari mereka. Sakura tetap mengendahkan mereka

“Nampaknya ‘tetamu’ kita tiada mulut nam bercakaplah.” Satu lagi suara muncul. Membuat yang lain tertawa. Sakura mengeluh, muktamad, malam yang tenang dah musnah di bawa arus tawa kedik.

“Mak kau tak pernah ajar kau ke bila orang bercakap dengan kau, kau patut menjawab?”

Sakura tersentak. Beraninya dia bangkitkan nama mamanya dalam hal ni? Sakura memandang kearah mereka dengan renungan amaran. “Mak kau tak pernah ajar Kau yang bila orang tak menjawab bermaksud dia cuba mengendahkan kau?”

Mereka berhenti ketawa dan melontarkan renungan maut kepada Sakura. “Bitch!”

Sakura memutarkan bola matanya. “Whatever.” Dia berfikir yang tiada faedahnya di berada di situ sebab malam tenangnya dah hancur, dia mula bergerak ke kereatanya tapi di halang oleh perempuan dari gang gedik itu.

“Kau fikir kau nak ke mana? Aku belum selesai lagi dengan kau!”

Sakura mengeluh. “apa nak di cakapkan? Nothing.” Dia bergerak ke tepi tapi di halang sekali lagi.

“Kau lari dari kami ke?” Katanya mengutuk.

Sakura memandang kedalam mata perempuan itu. “Hanya orang yang menjengkelkan, aku tak suka buang masa aku.” Dia menolak bahu perempuan itu ketepi memberi dia laluan dan ke keretanya yang beberapa meter jauh.

“Kenapa dengan Slut tu?” Perempuan itu mengejar Sakura dan menggenggam lengannya, memaksa Sakura berputar kearahnya semula.

“Aku tak suka ulang ayat aku.” Katanya menahan marah yang mula menggeledak di dalam hati.

“Aku cabar kau dalam perlumbaan.”

“Tak berminat.” Sakura tolang mentah-mentah dan membuka pintu keretanya. Geng perempuan yang lain mengekori sakura dan tutup pintu kereta. Sakura mengeluh sakit hati tapi bila dia nak bercakap, satu suara yang sangat di kenali menyampuk.

“Kenapa ni Yen?”

Jadi perempuan gedik ni namanya Yen. Sakura melihat siapa yang menyampuk dan dapati yang perempuan itu ialah…. Yui Lan. Great, just Great! Sakura menarik topinya menutup muka.

“Yen?” Yui menyahut sekali lagi minta penjelasan.

“Aku cabar minah ni untuk race tapi dia tolak. Penakut.” Katanya membuat Yui kecewa.

“Kalau cam tu, biarlah. Kalau dia taknak berlumba itu pilihan dia.”

“Tapi yui…” Yen merungut. “Dia buat orang sakit hati!”

“Cam je kau tak…” kata Sakura berbisik. Yen memandang kearah sakut dan berikan renungan maut.

“Apa?”

“Aku hanya akan race kalau dia jadi lawan aku.” Kata Sakura menuding jari kearah Yui.

Yen menjungkit kening dan tertawa pecah perut dengan beberapa orang mengikuti tawanya. “Kau? Lawan Yui Lan? The number one Female racer? Kau berlawak kan?”

Sakura berdengus. “Kalau kau tak terima, aku nak pergi.” Sakura membuka pintu keretanya.

“Tunggu, aku terima.” Yui segera bersuara.

“A-Apa? Yui kau serius ke nak lawan pelumba yang nobody ni?”

Sakura tersenyum. “Bagus.” Akhirnya, berlumba dengan Yui Lan!!!

“Satu soalan. Kau ke yang bernama Cherry?” Yui soal apabila melihat kereta pink spider Sakura. Orang yang Yui kenal bawa Pink Spider adalah si misteri Cherry.

Senyuman Sakura bertambah lebar. “Yup.” Satu ayat itu membuat mata Yen terbeliak besar. “Tak sangka kau kenal aku.”

Yui turut tersenyum. “Percayalah, kau popular di sekitar sini.”

“Oh ya?”

“nak race sekarang ke?”

Sakura menggeleng. “Takda mood ni malam. Apa kata sabtu depan? Di sini, pada masa yang sama amacam?”

“Okay.”

“Sweet. Bye then.” Sakura terus masuk kedalam keretanya dan pandu pergi meninggalkan Yui dengan rakannya.

“Yui, kau yakin ke nak lawan dengan budak Cherry tu?” Yen soal setelah kereta pink spider itu tak kelihatan. Yen risau tentang kedudukan Yui sebab si misteri cherry tu bukan calang-calang orangnya.

“Positive. Aku nak berlumba dengan dia selepas aku dengar dia kalahkan Loue”

>X<

Keesokan harinya….

Entah kenapa, Sakura rasa kawannya dan Yui sedang merancang sesuatu di belakangnya. Dan ia sesuatu yang berkaitan dengan dia dan mamat bebal itu. Dah dua minggu festival di sekolah Yui berlalu dan untul beberapa sebab yang tidak pasti, Shou tentu menghantar dia pulang rumah, setiap hari. Bukannya dia kisah walaupun Shout u kekadang memang menjengkelkan tapi Shou tak pernah gagal untuk menghiburkan dia. Shou tu… menyeronokkan dan dia suka bila dia duduk dalam kereta Shou sementara Shou sedang memandu. Cara dia memandu sangat lancer membuat dia teringatkan Yamato. Cara Yamato memandu hampir sama dengan Shou. Dia baru perasan yang dia rindukan abangnya.

Dan hari ini lagi, dia dan kawannya berada di Clow’s Café menununggu kedatangan Yui dan sepupu bebalnya Shou. Mereka lambat dan sakura terfikir kenapa mereka boleh lambat. Sakura mengeluh dan menghirup vanilla strawberry shakenya. Tomoko tertawa kecil dan rakannya mengusiknya…. Lagi.

“Jangan risau Sakura, aku pasti dia akan datang.” Ayat Ren membuat mula sakura naik merah.

“Apa yang kau merapukan ni?”

Tomoko menarik sengih. “Kau pernah dengar tak tasik di Mesir De-Nile?”

“Shut up.” Sakura merungut membuat empat kawannya itu tertawa.

“Hey Yui! Aku dan sakura tengah bercerita tentang---”

“Hai Yui!” katanya dan memandang kearah Shou “aku nak pulang, Sekarang” sakure menyampuk membuat Tomok tertawa lagi sekali dan ini buat Sakura tambah merah.

Shou pula hanya berkerut dahi tidak faham dengan keadaan mereka. Yui pula tersenyum. Dia tahu ada sesuatu yang tak kena.

“Tapi aku baru je sampai dan aku nak rehat, minum. Aku haus.” Kata Shou pura-pura merungut.

“Nah, minum aku punya.”

“Tapi…. Itu--”

“Minum.” Katanya memberi amaran.

Shou mengeluh dan minum air sakura. Bukanke Yui kata yang ianya indirect kiss kalau minum air orang dari straw yang sama? Dia dapat rasakan mukanya naik merah. Ini dah kedua kali yang Shou…. Huuhh…. Cium sakura. Walaupun tidak secara langsung tapi tetap di kira ciuman kan? Malangnya ciuman tu bukan secara langsung…. Shou segera menepuk dahinya secara mental memberi amaran kepada kepalanya jangan fikir yang bukan-bukan. Damn Hormones.

Tomoko dan Yui tersenyum nakal. Dia tahu yang sakura tak perasan apa yang dia buat dan Shou nampaknya tak kisah minum minuman Sakura. Malah, dia menikmatinya. Dah terbukti yang dua couple ni suka satu sama lain, apa yang mereka perlukan ialah sokongan tambahan dari mereka.

“So, apa aku nak cakap tadi ialah Sakura---”

“Cepatlah minum!”

Shou menjungkit kening. “Kau kenapa ni hari Blossom?”

“Nothing. AKhirnya, jom gerak.” Dia mengambil begnya dan berdiri. Apabila Shou berdiri, Sakura terus menarik lengan Shou keluar dari tempat keramat itu. Kedengaran suara-suara orang ketwa sebelum pintu Café itu tertutup.

Setelah mereka berdua dalam kereta, Sakura menghembus nafas lega.

“Sekarang, boleh beritahu aku apa yang tak kenanya?”

“Aku dah kata, nothing.”  Kening Shou bertembung tidak percaya dengan ayat Sakura.

“Kau ingatkan aku ni lembap ke blossom?” Dia memandang kearah Sakura berharap yang perempuan di sebelahnya ini bersuara. Sakura mengeluh, Shou terlalu bijak untuk di tipu.

“Well, kalau kau nak tahu…. Tomoko cakap yang aku—Well--- umm.. yang… Arg! Nothing okay! Cepat lah gerak!” katanya dengan muka yang merah bak epal. Shou memandang wajah Sakura dengan seyuman nakalnya dan mula memandu.

Sakura merungut. Apa patut aku cakap kat Shou? Yang aku sedang tunggu shou datang?? Tak guna! Aku Tak tunggu dia. Of course tak. Walaupn dia datang lambat dan buat aku menung—Argh! Damn it! Ini semua salah tomoko dan Yui. Dorang buat cam ni kat aku. Dan dia juga. Dia buat aku rasa sesuatu bila aku dekat degan dia desis hatinya dengan jantung berdegup kencang. Dia mengeluh sakit hati.

Shou tertawa kecil. “Kau menang ke?”

Sakura tersentak dan memandang kearah Shou. “Apa?”

“Aku Nampak kau cam berlawan dengan diri kau sendiri dalam kepala kau tu. sebab tu aku Tanya kau menang ke tak.”

“Aku tak berlawan dengan diri ak--” ah, dah tentulah dia tak. Satu suara kecil dalam kepalanya tu hanya imaginasi semata-mata. Yup, tu je. Suara tak guna yang menjengkelkan yang selalu ejek dia bila dia….

“Okay, aku berlawan dengan diri aku dan aku kalah.” Dia mengeluh mengalah. “Happy?”

“Sangat happy.” Dia lontarkan salah satu senyuman hangatnya membuat hati Sakura nak melompat keluar dari dadanya dan segera dia Nampak ke arah lain. Nampak? Ia berlaku sekali lagi! Lelaki di sebelahnya buat dia rasa nervous dan thankfully, mereka dah tiba di rumahnya.

“Thanks.” Membuka pintu kereta, Shou segera memegang lengan Sakura. His warm had wrap around her wrist making her skin tingling.

(A/N: hehe… Angah tak pandai nak cakap ayat romantic dalam bahasa melayu dan terer dalam bahasa English. Tak lah terer sangat pun Cuma tahu caranya. So, sorry kalau ada ayat romantic dalam bahasa English.)

“Shou.” Katanya ringkas. Sakura blur. “aku tak pernah dengar kau panggil nama aku sebelum ni.”

“Ok.. err thanks…. Shou.” Muncul warna merah di pipi sakura dan dia tak tahu kenapa. Shou tersenyum. Dia suka dengar nama dia keluar dari bibir perempuan itu.

“You’re welcome Blossom. See you tomorrow.” Katanya melepaskan lengan Sakura. Sakura rasa sedikit kecewa bila kehangatan tangan Shou hilang. Dia terus mengetuk kepalanya secara mental. Apa yang dia fikirkan tadi tu? Iti Mamat Bebal! Lelaki yang buat dia rasa… rasa—10 tan besi jatuh di kepalanya membuat dia tersedar. Oh… my… Gawsh! This is bad, really- really- really! Really Bad! Dia baru perasan apa dah jadi sekarang ni. Dia pernah rasakan seperti ini semasa dia ada hati dengan salah seorang dari kawan abangnya.  Oh lord, Oh dear-dear lords… Dia dah jatuh cinta kat the one and only Shou Lan?!

“O-okay, see you tomorrow.” Katanya dan segera keluar dari kereta dan masuk kedala rumah secepat yang mungkin.

>X<

Sejam kemudian, Shou tiba d ruahnya dan parking kereta di garage. Dia bergerak ke dapur dan jumpa dua sepupunya sedang berborak di meja makan. Shou endahkan mereka dan mengambil sebiji apel dari bakul buah-buahan. Shou menggigitnya.

“Aku tak sangka yang hari ni dah tiba.”

“Apa?” Shou soal hairan.

Yui memandang kearah Shou. “Kau, my dear Cousin, dah jatuh cinta!” Shou berdengus. “Oh! Shinn, dia tak menafikannya! Shinn buka tingkap cuba Nampak kalau lembu terbang!” Shou memutarkan bola matanya dan duduk bersama dua sepupu menjengkelkan itu.

“Sooooo…. Bila kau perasan yang kau suka dia? Atau cintakan dia? Kau tahukan fan club kau heart broken bila dia tahu pasal ni? Tapi that’s okay, mereka masih ada aku. Oh nanti, mungkin tak sebab aku rancang nak ajak Tomoko keluar. So, kau nak ajak Sakura keluar ke juga? Cam mana? Bila dan di mana? Apa rancangan kau? Kau nak pertolongan aku ke? Aku bagus dalam bab-bab cam-”

“Shut up Shinn, kau membebel cam Yui dah aku dengar.”

“Tapi Shou!”

“Aku tak bagi tahu korang apa-apa. Korang tahu juga tu bila masanya dah tiba.” Katanya membuat tanda yang cerita mereka dah tamat tentang tu. Yui mencebik tapi tak bersuara tentang benda tu sebab dah masak dengan perangai Sepupunya satu ni.

“oh, hampir terlupa. Aku ada race malam sabtu ni.” Shou dan Shinn mengangguk acuh tak acuh kerana dah biasa dengar ayat tu. “Dengan Cherry.”

Mereka terus tumpukan perhatian dengan Yui. “Cherry?”

“Yup Cherry. Yen yang cabar dia dulu tapi budak Cherry tu tolak. Aku muncul dan dia nak race dengan kau je, so aku terima lah. Kami akan berlumba sabtu ni. Korang datang ke?”

Shinn mengangguk laju. “Heck yea I’m coming! Tentu sengit perlumbaan korang nanti ni, kalau khabar angin tentang dia tu betul.”

“kau shou?”

“Entah…” kata Shou setelah beberapa saat memikir.

>X<

Skip beberapa hari biasa yang tidak di perlukan dalam cerita ini.. mereka ke sekolah, cerita-cerita, mengusik, Claws café, Shou dan Sakura dan akhirnya….

“Oh my God, Oh my God, Oh my God. Akhirnya hari SABTU!!!”

Yui tertawa melihat Tomoko melompat-lompat gembira. “Relaks lah babe.”

“tapi aku teruja sangat-sangat!” katanya. “Perlumbaan yang sangat mengujakan!  Aku dah dapat bayangkan cam mana ia berlaku. Oh, oh! Aku kena rekodkan semua nanti time korang berlumba ni malam! Aku tak sabar!” dia mengeluarkan cam-recodernya membuat Yui menelan air liur tiga kali.

“God only knows how nevous I’m…” katanya memandang jam di tangannya. Beberapa jam lagi tapi lututnya dah menggeletar.

“Kau akan okay. Yakin pada diri dan Smile for the camera!” katanya merakam wajah Yui.

>X<

Sakura berada di katilnya, bosan. Ada beberapa jam lagi untuk perlumbaan besar dan dia tak tahu apa nak buat sementara menunggu. Dia mengeluh dan memejam matanya. Tanpa dia sedari, dia telah di bawah arus mimpi.

Dua jam kemudian, Sakura bangun dari tidur lenanya. Dia bagun dan renggangkan badannya semalas yang mungkin. Dia memandang kearah jam penggeranya dengan mata sayu. 9.45pm. Sia mengangguk lemah dan rebahkan badannya semula di katil bersedia nak tidur semula.

Tik*tok*tik*tok*

Mata Sakura terbeliak bulat dan melompat turun dari katilnya. “Aku lambat!!!” jeritnya membongkar almari tak bersalah itu. Dia mengenakan tank top putih dan jaket hitam dan seluar jeans biru pudar. Dia mencapai phone dan kunci keretanya dan berlari ke garage. Dia memandang jam tangannya dan menyumpah dirinya sendiri sebab dia ada 10 minit untuk sampai ke destinasinya. Kalau jalan ni malam tak sesak, dia boleh tiba di bukit Shinti tepat pada waktunya, jam 10pm, masa bila perlumbaan mereka mula.

Dia menghidupkan enjinnya dan memecut laju sebaik sahaja garage keretanya terbuka. Nasib baik dia tak lupa nak tutup balik garagenya.

>X<

Yui menyandar di keretanya, melihat jam tangannya setiap 1 minit. 5 minit lagi dah tepat jam 10pm dan batang hidung budak Cherry tu masih belum kelihatan. Ini buat Yui tak senang duduk, dia menghentak kakinya tanpa henti cuba mengembalikan rentang jangtungnya yang dah tak tentu arah.

“Dia akan datang Yui.” Tomoko cuba tenangkan Yui dengan senyuman. Ren, Yumi dan Jue turut mengangguk setuju.

“Cousin, kau kena bertenang. Kalau kau buat perangai kerigitan cam ni teruk padahnya. Kan my sweet Tomoko?” Shinn kata dengan senyuman dan mata tertumpu pada wanita pujaannya.

Tomoko terus naik merah dan Yui memutarkan bola matanya sakit hati. “Kau cuba tenangkan aku atau kau cuba mengurat kawan aku?”

“Mungkin…. Keduanya?” dia tersenyum nakal. “Apa kata kita buat benda ni lebih…. Menarik?”

“Menarik? Cam mana?” soal Tomoko nak tahu.

“Taruhan antara kita berdua. Just you and me.” Katanya dengan senyuman suci yang Yui tahu senyuman itu ialah senyuman menguratnya.

“Taruhan?”

Shinn mengangguk. “Kalau Yui menang… kau keluar date dengan aku.” Katanya membuat Tomoko naik merah. “Tapi, kalau budak Cherry tu menang, aku keluar date dengan kau! See? A win-win situation.”

Mendengar bet Shinn, yang lain tertawa manakala Yui menggeleng sambil tahan marah dan juga tawanya. “Gawsh Shinn, itu ke caranya kau nak ajak perempuan keluar? Serius ni Tomoko, aku tak tahu apa yang kau Nampak kat Shinn sampai kau tergoda dengan dia. Dia tu gila.”

Tomoko  tertawa kecil. “Okay, setuju.” Mereka berdua berjabat tangan menandakan mereka akan terima taruhan itu.

“Kau takkan menyesal punya.” Katanya sambil megenyit mata.

Satu bunyi enjin kereta yang sangat di kenali dapat di dengar dari jauh. Shinn dan Yui tersenyum lebar. Beberapa saat kemudian, mereka melihat sebuah kereta Ferrari P4-5 warna hitam datang dan parking di sebelah kereta Shinn. Pemilik kereta itu keluar dan figura handsome kelihatan.

“Akhirnya kau datang juga Shinto Prince kita.” Sapa Shinn yang mendekati mereka semua. Dia memandang sekeliling.

“Lawan kau belum datang lagi?” soalnya dengan dingin.

“Belum lagi.”

Shou memandang kearah jamnya. “Dah jam 10pm. Dia patut datang tepat pada waktunya. Perempuan tak bertanggungjawab. Dia tak layak di panggil racer ka---”

>X<

Sakura menyumpah serana dirinya. Dia hanya ada 5 minit untuk sampai k eke puncak bukit. Damn it, dia tak suka lambat time-time race cam ni. Dia menekan pedal minyaknya dan memecut naik gunung. Dia melihat banyak penonton ini malam. Terlalu banyak untuk keselesaannya. Sakura tak suka berlumba dengan ramai orang menonton, ia buat dia gementar.

Akhirnya, rasa seperti berabad lamanya. Dia tiba di puncak dan terus parking di garisan permulaan iaitu di sebelah kereta Yui Lan. Dia melihat Sleeping Forest, Shinn, dan seorang lelaki berdiri sebelah Yui. Dia tak Nampak siapa lelaki tu sebab membelakangkan dia. Matikan enjin, dia keluar dari kereta tersebut.

“Dah jam 10pm. Dia patut datang tepat pada waktunya. Perempuan tak bertanggungjawab. Dia tak layak di panggil racer ka---”

“Sorry lah kalau lambat.” Sahutnya sedikit marah. Berani dia cakap cam tu pasal dia? “mengikut jam tangan aku, aku sampai di sini tepat pada pada masanya.”Lelaki yang mulut masin itu berputar dan hampir membuat Sakura melompat terkejut. Shou?! Apa dia buat di sini?

“Ya, tapi pelumba yang professional patutnya tiba 10 minit sebelum perlumbaan bermula.” Katanya juga sedikit marah.

Sakura cuba memaksa dirinya untuk tidak buat muka meluat tapi tak boleh! Perangai Shou memang menyakitkan hati dan dingin. Dia tak sangka yang Shou yang di depannya ni ialah Shou yang selalu hantar dia pulang setiap hari. Oh ya, cam mana dia boleh lupa? Dia hanya baik untuk ‘kawan’nya dan dingin, tak berperasaan kepada orang lain. Dia kena ingatkan dirinya yang dia bukan ‘sakura’ tapi ‘Cherry’, orang yang Shou tak kenali…

Sakura berdengus. “lebih mengujakan cam ni. So, mari kita mulakan Yui?”

“Okay.” Yui mengangguk. “peraturannya simple. Siapa sampai dulu menang.”

Dua pelumba wanita itu msuk ke dalam kereta mereka. Shou kembali ke keratanya dengan Tomoko dan Shinn di belakang.

“Thanks benarkan kami naik keretamu Shou.” Kata Shinn melompat masuk kedalam kereta tersebut dan Tomoko di belakang. Shou hanya mengangguk dan pandu hingga di belakang kereta dua pelumba rasmi itu.

“OKAY RACERS, LETS GET THE RACE STARTED IN 5…4….3….2…1…. GO!!”

YUi terus memecut dengan Sakura berada di belakang, membuat Yui mempunyai kelebihan sebagai pelumba hadapan. Sakura tak kisah, malah, dia gembira Yui di depannya. Dia tak suka pemandu lain berada di belakangnya sebab ia lebih senang untuk dia memerhatikan lawannya dahulu.

Dua kereta ini baru je limpas 5 selekoh dan sekarang akan menghadapi 3 selekoh tajam dan sekeloh mati. Sakura teringat tentang perlumbaan Yui dan Loue; dia tahu apa dia nak buat. In fact, dia tahu satu teknik cam mana nak mengatasi selekoh akhir tu. dia tersenyum gembira sebab tidak sabar. Teknik yang Sakura katakana tadi ialah hanya satu theory; dia tak pernah lakukannya sebelum ni dan ada mengatakan kalau gagal, masak lah engkau. So, harap jelah teknik yang Sakura katakana ni berhasil atau… well, jangan fikir benda yang negative, let just hope it wil work.

Sakura masuk selekoh pertama dengan kelajuannya yang sekarang. Dia menggunakan teknik E-brake Drift. Selepas itu dia gunakan Heel-Toe Downshift untuk turun ke gear rendah, supaya dia Berjaya lakukan driftnya. Dia memutar sterringnya dengan laju dan setelah dia selesai habiskan selekoh tersebut, dia tarik break dan lepaskannya dengan cepat. Selepas itu, balas sterringnya untuk betulkan kedudukan keretanya di atas jalan raya. Dia kekalkan sterringnya sehingga drift tersebut selesai.

Dia buat teknik yang sama dengan dua selekoh tajam yang lain dan sekarang dia akan berdepan denganselekoh maut, dan masih di belakang Yui.

Yui membawa keretanya di bahagian luar jalan, bersedia untuk berputar. Dia melihat side mirrornya membuat dahinya berkerut. Cherry masih lagi di bahagian dalam jalan. Apa perempuan tu fikirkan? Mustahil nak buat putaran kat inner lane! Dia nak mati ke?

Yui sekarang di tengah putaran selekoh maut, dia menekan pedal minyak untuk tingkatkan kelajuan semasa dia buat putaran. Dia tak dapat Nampak Cherry semasa dia hujung putaran, jadi dia fikir Cherry masih lagi di belakangnya. Dengan fikiran seperti itu, dia benarkan dirinya untuk trsenyum. Dia takkan benarkan dirinya kalah, lagipun, putaran tu ialah cabaran akhir yang menentukan siapa yang akan menang.

“What the Hell?” Yui terkejut beruk melihat Pink spider itu mengalahkan dia di hujung putaran dan meluncur laju ke garisa penamat

>X<

Beberapa minit sebelumnya bersama sakura….

Sakura melihat Yui membawa keretanya keluar laluan untuk masuk putaran. Dia pula kekalkan kelajuan dan posisiya di dalam laluan. Ini adalah masa untuk dia try theory gilanya. Dia dekat dengan hujung laluan dalam selekoh itu.

THUNK!

Kalau theorynya betul… dia boleh pecut nanti dan tanpa ada masalah dia menekan pedal gasnya dan memecut laju sambil berdoa yang da takkan terhempap pada dinding.

Ah ha! Perfect! Dang, I am GOOD!! Take That YAMATO!!

Dia tersenyum gembira sebaik sahaja dia Berjaya menyelesaikan tekniknya tanpa ada masalah dan berada di depan Yui.

>X<

Sakura berhenti sebaik sahaja dia tiba di garisan penamat. Beberapa saat kemudian, Yui sampai dan berhenti di sebelahnya dan kereta hitam pula tiba di belakang Yui. Sakura keluar dari keretanya dan menyandar di pintu kereta. Tomoko turut keluar dan mendekati lawannya.

“Itu…. Aku… WOW!!” katanya dengan rasa teruja. “Cam mana kau buat tu? aku 100% pasti yang kau di belakang ku kat selekoh mati tu tapi lepas tu kau… I don’t know, Zoooom melimpasi aku!”

Sakura nak menjawab tapi di sampuk oleh seseorang.

“The Gutter. Kau guna the gutter.” Katanya bukan satu soalan tapi penerangan.

Dia memandang kearah lelaki berambut coklat itu dan tersenyum nipis. “patutlah kau number one racer.”

Yui mengerdip beberapa kali. Dia terkejut. “Maksud kau yang bunyi Thunk tu… sebab kau guna Gutter?”

Sakura mengangguk. “Ya. Aku sendiri tak pasti kalau aku boleh buat teknik tu. ia hanya satu theory yang aku buat.”

“So, Kau buat benda tu pertama kali?” soal Shinn pula teruja dan Sakura mengangguk. Shinn menepuk tangannya tanda hormat kepada Sakura. “Amazing, just amazing.”

Muka sakura naik merah sedikit atas pujian itu.

“Awww…. Nampaknya aku bukan lagi pelumba perempuan terlaju kat sini. Teruknya.” Kata Yui merungut. Sakura dan Tomoko hanya tertawa kecil melihat Yui kembungkan pipinya.

“Walaupun, aku kalah, aku gembira berlawan dengan kau Cherry.”

“SAmalah.” Sakura melontarkan senyuman manisnya.

“Ah! Aku baru teringat.  My dear Tomoko, aku janjikan satu Date dengan kau kan? So, cam mana sabtu depan? Atau lebih baik, esok!” katanya dengan senyuman nakal membuat Tomoko blushing.

“Alrigth! Aku ambil kau esok jam 10 okay?”

Sakura secara senyapnya terkejut mendengar Tomoko ada date dan tumpang gembira untuknya. Dia perasan yang Tomoko ada hati kat Shinn dan nampaknya, Shinn pun turut cam tu. Sakura terus tersenyum jahat. Akhirnya dia ada cara untuk balas usikan kawannya selama ni. Life couldn’t got any better!

Once, there was a princess who live in a land with her brother as a King. One day, The Princess goes on a journey to another land to search wonders and discover new things in that foreigner land. Then, She become popular in the land as a mysterious girl. Taking down all the mighty Woman until she become superior without her knowing her position. When Her Knights knew about her position, She become Queen without the King notice.

1 comment:

Savior of Tales