Racing Heart: Finish Line


Sebelum kita mulakan cerita kita ni…. Angah nak sampaikan terima kasih angah kepada beberapa orang yang Angah berhutang budi sesangat!. ^_~ anyways.. I have to say Thanks to:

My friend who be my inspiration for this loooooong: Siti Fatimah Syahril! Dia dan budak bebal Fadzil punca angah tercadang buat Novel street race ni sebab my BFF suka sangat kereta Audi R8 walaupun takda di dalam novel ni sebab Mr.Pain-in-the-neck kata tak sesuai untuk racing. Pfft, terpaksa dengar.

And nama Sakura dan Shou dapat dari Card Captor Sakura… hahahahaha, Angah suka watak ni so tak salahkan kalau angah curi nama dorang? Hehehehe

My loyal Readers too! Kalau korang tak demand nak lagi dan lagi dan lagi dan lagi dari angah, munkin tak habis ni novel ni ^_^ Arigatou, khamsahamitha!! Thank You!!

Now, silakan baca bab terakhirnya lagi menyedihkan sekarang ni…. Huhuhuhuhu
------------------------------------------------------------------------------------------------------------
BAM!!!

“Shou!!” Yui mesuk kedalam bilik Shou dan dapati Shou tiada di dalam biliknya. “dia belum balik lagi? Dah sehari suntuk dia keluar. Di mana Sepupu bebal tu pergi? Argh!!! Stupid Shou Lan! Apa gunanya pakai Phone kalau di matikan?” Yui mengomel marah kat Phonenya sendiri membuat Shinn tertawa. “Apa kau gelak sana? Kau tak risau ke kat sepupu sengal kita satu tu? cam mana kalau dia accident? Atau mabuk dalam mana-mana club—”

“Dia underage.” Kata Shinn tapi Yui endahkannya.

“—Di mana perempuan ambil kesempatan terhadap kesuciannya! Atau… oh god!” yui menarik nafas tajam, takut. “Mungkin dia terfikir nak bunuh diri!” mula berjalan mundar-mandir di dalam bilik Shou. Tangannya sibuk menekan nombor di phonenya. “Shinn Long! Stop being so damn calm!! Dia tentu dalam bahaya, Buat sesuatu!!” Shinn bergerak mendekati Yui dan memegang bahu sepupunya. “Bila aku cakap sesuatu, bukan ini You IDIOT ! I don’t Tell you to Rape me!!”

Shinn tertawa. “Tak bernafsu aku dengan kau!” katanya dengan senyuman. “First, boleh tak kau bertenang aku nampak kau cam ikan kurang air berceloteh tanpa henti! Kau buat aku migraine!” Yui nak membalas tapi Shinn segera bersuara. “Cuba kau bertenang dan berfikir secara waras. Okay?” Yui mengangguk. “Bagus.” Shinn melepaskan bahu Yui. “Sekarang, tarik nafas dalam dan hembus.” Yui ikut apa yang Shinn katakan. “In and out, that’s it. Take a deep breath and let it go… breath in and—” Mereka terdengar pintu bilik terbuka dan mereka melihat seorang lelaki berambut coklat yang hilang sepanjang hari masuk.

“SHOU LAAAAAN!!!” jerit Yui dan berlari bak angin kencang kearah Shou.

Shinn mengeluh. “why do I even bother..” dia menggeleng mengalah.

Shou menarik tangan Shinn dan Yui keluar dari bilik tu dan berdiri di depan pintu. “Shou kau okay—”

BAM!!

Yui dan Shinn terkejut beruk melihat pintu bilik tu di tutup depan muka mereka. Yui naik berang. “Shou Lan buka pintu ni! Come on!!”katanya sambil mengetuk-ngetuk pintu tu. “Open the Bloody door, SHOU!!!”

“Yui…” Shinn menyentuh bahunya. “Bertenang.”

“AKu takkan bertenang sehingga dia buka Pintu Sialan ni! Shou Laaaa-hhmmpppt!!” Shinn menutup mulut Yui. Segera Yui menolak tangan Shinn dari mulutnya. “What the Hell?”

“Kalau kau marah takkan bawa kau kemana.”

“Marah? Oh tak-tak-tak-tak-tak… aku happy, happy sangat hingga NAK PECAHKAN PINTU NI!!” Dia nak tendang pintu Shou tapi segera Shinn menarik badan Yui sejauh mungkin dari pintu tu sehingga kakinya tak sampai. “Shinn Long!”

“Diam boleh tak?” Soal Shinn dengan tenang. Shinn pula mengetuk pintu itu dengan lembut. “Shou, boleh buka pintu ni?”

Tiada respon.

“Shou, kita perlu bercakap”

Tiada respon.

Shinn mengeluh dan mengetuk pintu tu sekali lagi tapi kali ni kuat. “come on SHou, berhenti merajuk cam perempuan. Lagipun, yui ada jumpa sesuatu tentang Sakura. Dia—” bunyi pintu di tutup dengan kuat terdengar dari sebalik pintu dan bunyi air mengalir turut kedengaran.

Shinn mengurup dahinya. Kepala batu sama cam Yui Lan! “aku rasa kita patut tinggalkan dia bersendirian buat sementara waktu ni. Kita akan bercakap dengan dia esok” Shinn menyambung sebelum Yui bersuara. “Dia takkan dengar cakap kita sekarang. Bagi dia sedikit masa. Sekarang, aku rasa patut kita balik ke bilik kita. Selamat malam, Yui.” Katanya dan bergerak ke biliknya meninggalkan Yui dalam keadaan marah.

Yui memeluk tubuh. “bagi dia sedikit masa..” katanya mengulang ayat Shinn dengan nada menjengkelkan. “Masa my Ass. Kata semalam lepas tu hari ni pula?” dia memandang pintu Shou dan mengeluh. “Sepupu tak guna, kalau ada sesuatu terjadi kat Sakura, aku langgar kau guna keretaku sendiri.” Katanya berbisik dan bergerak ke biliknya.

Keesokan harinya…

Jam 9am di dalam rumah tiga sepupu ini. Shinn dah bangun dan nak buat rutin harinya. Sekarang dia sedang menunggu Yui dan Shou turun untuk sarapan mereka, di mana dah di hidangkan di atas meja.

Beberapa minit kemudian dia terdengar suara jeritan dari tingkat atas dan berlari untuk melihat punca suara nyaring itu. Dia berhenti di depan pintu Shou, di mana terbuka luas. Dia mengeluh dah tahu apa akan jadi dan memaksa dirinya masuk ke dalam bilik itu.

“Kenapa kau menjerit Yui? dan kenapa kau dalam bilik shou?”

“Kenapa? KENAPA?? Ini kenapa! Dia dah hilang, LAGI!” mata Yui menunjukkan yang dia sakit hati dan marah pada masa yang sama dan kembali membongkar barang Shou kalau-kalau ada petunjuk di mana sepupu bebalnya berada. Tak lama kemudian, Yui berputar semula memandang Shinn dan terus mencengkam bajunya. “kau… kaulah punca segala-galanya! Aku tak dapat bercakap dengan dia semalam dan sekarang dia hilang!”

Shinn mengeluh dan menepis tangan Yui dengan senang. “Kau dah call dia?” Soalnya dengan tenang.

Yui berdengus dan tunjukkan benda empat segi kecil warna hitam yang di gunakan untuk berkomunikasi dengan orang jauh di muka Shinn. “Dia tinggalkan Phonenya! Damnit that Stupid-Stupid-Stupid Cousin!”

“Tak boleh ke kau biarkan dia fikirkan semuanya sendiri?”

Yui memeluk tubuh. “Apa dia nak fikirkan lagi? Dia cintakan Sakura dan Sakura cintakan dia. Tamat cerita.” Shinn menjungkit kening kepada Yui. “Apa? Betullah!”

Shin mengeluh dan meramas mukanya. Kenapalah sepupu aku ni bodoh sangat? “First, Shou dapat tahu yang Sakura adalah Cherry. Dia sembunyikannya dari kita semua termasuk Boyfriendnya. Sekarang, aku tahu yang Shou bukan mamat hati lembut, so rahsia tu mungkin lukakan hati nya sikit tapi pula dia nampak Sakura dengan lelaki tu, berpelukan di depan matanya. Kalau kau dalam situasi tu apa kau buat?”

Yui terkejut dengan soalan Shinnyang sama dengan Tomoko.

“Kau tampar muka dorang dan lepas tu maki kat muka mereka GO TO HELL!! Lepas tu kau minta penjelasan?”

“Oh…”

“sekarang kau faham apa yag aku maksudkan?” Yui mengangguk.

“Jadi, apa patut kita buat? Shou perlu tahu tentang Yamato dan Sakura.”

“Kita tunggu sehingga dia kembali dan lepas tu bercakap dengan dia. Okay?”

“Okay. Bila dia balik rumah.”

Shinn mengusap kepala Yui. “Good Girl”

>X<

Shou rasa bersalah terhadap kawannya sebab mengendahkan mereka semalam. Dia tahu yang mereka nak tolong tapi dia nak bersendirian hingga dia dapat selesaikan perasaannya sekarang ni. Dia cuba tidur semalam tapi ‘tidur’ tinggalkan dia, jadi dia mengalah untuk tidur dan keluar rumah pada waktu subuh.

Dia pandu ke gunung Shinto dan berada di situ selama tiga jam, baring di atas bonet depan keretanya dengan tangan kanan sebagai bantal, merenung jauh keatas langit. Dia dah buat beberapa ‘kajian’ tentang perasaannya dan dia tak marah kat sakura tentang dia sebagai Cherry. Dia percaya Sakura ada sebab dia buat cam tu dan menunggu sehingga sakura beritahu dia tapi… tapi keakraban yang dia tunjukkan dengan lelaki tu buat darahnya menggeledak naik. Dia tak nak mengaku tapi dia… jealous. Dia tak suka nampak Sakura berpelukan atau dekat dengan mana-mana lelaki kecuali dia. Dia mengaku yang dia bertindak secara tak rasional, tak seperti dirinya yang cool dan sentiasa tenang. Dan sekarang dia terfikirkannya balik… dia sendiri marah kat dirinya sendiri cam mana dia layan Sakura dengan dinginnya time race tu. Dan semasa bercakap dengan dua sepupunya tentang sakura bukan semanis yang mereka sangkakan. Dia terlalu… manis untuk buat cam tu. lagipun, Shou nak je lempang mukanya sendiri—Sakura takkan curang kat dia. Dia selalu blushing bila Shou pegang tangannya atau cium dia. Kalau dia berlakon tentu dia macam kucing garong. Faham kan?

Shou mengeluh. Dia bodoh dan sekarang, dia buat Sakura sedih dan menangis!! Dia memang lelaki yang takberperikemanusiaan, reputasinya jatuh tapi itu tak penting baginya. Dia hanya boleh berharap Sakura akan maafkan tindakan bodohnya tu.

Dia rasa beban di bahunya dah hilang sekarang. Setelah dia fikirkan semuanya. First perkara pertama dia perlu buat ialah…. Makan. Dah dua hari dia ikat perut gegara memikirkan semua ni, perutnya dah berkeroncong lagu zapin. Lepas tu dia call sakura, minta untuk di maafkan dan akhirnya call rumah. Shinn mungkin dah wrestling dengan yui pasal dia sekarang ni.

Sejam kemudian, Shou kembali ke keretanya dengan perut yang kenyang. Dia mencapai phonenya di tempat biasa dan dapati ia… tiada di situ? Kejap… oh! Dia teringat yang dia tinggalkan phonenya di bilik dan dia tiada wang kecil untuk telephone awam.

Satu kesimpulan, dia kena pandu ke rumah sakura. Dia segera keluar dari keretanya sebelum dia ubah fikiran. Dia menekan butang loceng rumah dan tunggu. Tiada siapa menjawab dan dia menekan sekali lagi. Dia tekan loceng tu beberapa kali lagi dan akhirnya kecewa kembali ke rumahnya.

Sebaik sahaja dia parking keretanya dan masuk ke dalam rumah, dia melihat Yui berdiri di depan tangga rumah mereka dengan tenang.

Shou tak boleh hentikan dirinya dari menjungkit kening melihat keadaan ni. Dia pasti Yui mungkin di ikat di kerusi atau apa-apalah oleh Shinn untuk kawal sepupu dorang satu ni. “Hello Yui, kau tunggu aku ke?”

Yui menggeleng dengan senyuman, dia menolak rambutnya ke belakang. “Taklah, aku hanya berdiri di sini untuk nampak cantik je—Of course aku tunggu kau dongok!!”Dia terus meletup di ayat yang terakhir. “jom, Shinn tengah tunggu kau di dapur.” Yui berputar ke dapur dengan Shou mengekorinya di belakang.
Dia tak tahu apa dah jadi dengan sepupunya dua ni apabila dia lihat yui duduk jauh dari Shinn. Shou duduk di depan Shinn.

“Apa kau nak cakap kat aku semalam?”

Yui menjungkit kening. “Kau nak tahu pasal semalam?”

Shinn memutarkan bola matanya. “bukan sekarang yui. Anyways, cam mana keadaan kau Shou? Kau dah hilang sepanjang pagi ni dan aku harap kau dah kembali normal sekarang sebab kau dah balik.”

Wow, Shinn memang hebat, tak sangka dia boleh tahu keadaan Shou. “Ya, semuanya okay.”

“Bagus, So, apa kau nak—”

“—Buat sekarang?” Sambung Yui dengan kesabaran yang tipis.

“Aku planning nak call sakuta tapi phone ku tinggal—” Yui melontarkan phone Shou kepada tuannya. “—Thanks. 10 missed call… dari kau?”

Yui mengangkat bahu. “Kau hilang dari tadi pagi dan aku cuba contact kau. Mungkin lebih dari 10 kalau aku tak jumpa phone kau. Kenapa kau letak silent mode hah?”

“Jadi cam mana kau jumpa—” Shou terhenti dan menggeleng. “Never mind, aku tak nak tahu.” Dia dah terbayang cam mana keadaan biliknya sekarang ni. “Di sebabkan aku takda phone, aku pergi ke rumahnya dan dapati tiada orang kat sana dan lepas tu aku ke sini.”

Yui kecewa yang Sakura tiada di rumah. Kalau tak mereka berdua mungkin dah berbaik dan be lovey-dovey lagi tapi Yui teringat tentang Sakura tidur di tempat abangnya. Buat dia teringat untuk….

“…Itu ada sebabnya yang aku nak beritahu kat kau! Aku nak beritahu kelmarin tapi kau sibuk merajuk cam peremp--”

“Aku tak merajuk!”

“anyways, kami, aku dan tomoko pergi ke rumah sakura untuk bercakap dengan dia tapi dia tak da.” Matanya bersinar nak menyakat tapi terbatal di sebabkan situasi sekarang. “Nampaknya dia tidur di hotel bersama Yamato.”

“APA? hotel? yamato??!!!” Shou berdiri menghentak meja.

Shinn tertawa kecil, dah jelas Yui saja nak naikkan darah Shou. “Duduk Shou, dia belum habis lagi.”
Shou hempapkan punggungnya balik ke kerusi. “Baik penjelasan kau bagus budak.”

Yui tertawa kecil “Sorry cousin, aku tak boleh tahan sakat korang.” Marah Shou terus hilang berganti dengan kekeliruan.

“Kau main main?”

“Tak, aku cakap benda yang betul.”

“What the Hell—”

“Tolong diam dan biarkan aku habis cakap.” Kata Yui. “Aku cuba cakap, papanya beritahu kami yang sakura tidur dengan Yamato. Okay sebelum kau meletup, lagi. Yamato dan Sakura tiada hubungan yang cam tu! Itu jadi… Ewwwww!” remang bulu roma Yui satu badan.

“Jadi siapa dia tu?” Soal Shou marah.

“Abang dia!” Sahut Yi.  Shinn cuba tahan tawanya melihat riak wajah Shou mendengar berita tu. Sepupunya nampak seperti ikan kekurangan air tapi lenyap dalam sekelip mata.

Shou hentak kepalanya di meja makan dan mengeluh. “jadi selama ni…” Dia berdengus. “Aku cemburu kan ABANG DIA??!!!”

“Ah Ha! So the Great Shou Lan boleh cemburu rupanya.” Usik Yui. “Tunggu hingga aku—”

“Kau takkan cakap apa-apa, Yui.” Potong Shou memberikan renungan tajamnya kepada sepupunya.

“Shissshh… cam tu ke cakap terima kasih kat sepupu kesayangan kau ni?”

Shou memutarkan bola matanya dan bergerak pergi. “Aku nak tidur. Good night.”

Mulut Yui mula berceloteh sehingga Shou memanggilnya. “Oh yui, Thanks.”

Yui tersenyum dengan puas. “anytime cousin.”

>X<

Keesokan paginya, Shou bangun dengan tenangnya. Dia rasa sihat dan tidur secukupnya untuk pertama kali selepas kesalahfahamannya terhadap sakura. Ini hari dia ada plan. Dia akan ke rumah Sakura dan bercakap dengannya dan minta maaf. Dia patut percayakan Sakura. Dengan itu dalam mindanya, dia turun untuk sarapan pagi. Beberapa minit kemudian, Yui dan Shinn turun menyertai Shou di meja makan.

“So, aku rasa kau akan ke rumah sakura ini hari?” Soal Shinn.

Shou menelan sarapannya dan mengangguk. “Ya.”

Yui tersenyum gembira. “Good luck. Oh nanti, Sakura mungkin takda di rumah. Ingat Sakura bersama abangnya kan?”

“Aku lupa pasal tu.” Shou mengeluh. “Aku tak boleh call dia. Phonenya mati dari semalam.”

YUi menepuk bahu Shou berikan dia sedikit semangat. “JAngan risau. Walaupun dia tiada di rumah, papa dia ada. Aku pasti dia tahu di mana keberadaan Sakura.”

20 minit Shou kemudian Shou keluar melawat rumah sakura.

Yui mengeluh. “aku harap mereka make up, Shou musnah tanpa Sakura.”

Shinn tersenyum dan mengangguk. “Sakura gadis yang baik. Aku pasti dia dengar cakap Shou.”

Yui memandang Shinn dari atas hingga bawah. “Kau tahu, aku dengar kau ni cam orang tua.”

Mata Shinn terbeliak bulat. “orang tua—”

“Shht!” Yui memotong ayat Shinn apabila dia menerima panggilan. “Hi Tomoko!”

YUI!!! Aku ada berita! Berita!!”

Yui jauhkan telinganya dari jadi pekak akibat jeritan Tomoko dan letak balik phonenya di telinga “Good new ke?”

“TAK! Aku tak percaya tapi—OMG aku—”

“bertenang Tomoko” Yui memandang wajah Shinn yang mula risau.

“Dia okay ke?” Soal Shinn.

Yui kembali pada phoneya. “kenapa ni tomo?”

“A-Aku…”

“Tomoko?”

“Sakura dah pergi!!”

Pergi? apa maksudmu pergi?”

“Aku ke rumahnya tadi pagi sebab tak dapat contact dia. Aku jumpa Encik Fujika dan dia kata… oh god! Dia kata Sakura berada di airport!!!!”

“Airport? Kenapa sakura nak ke sana—Kau tak terfikir yang dia…” wajah Yui pucat.

I don’t know tapi dia sedih.. mungkin dia… YUI LAN! Aku tak nak kehilangan my voodoo doll!”

“Jangan risau! Oh god, kena beritahu Shou pasal ni. Dia dalam perjalan ke rumah sakura sekarang!”

“So, beritahu dia cepat!”

“aku call kau balik. Okay?”

“Okay. Beritahu dia untuk cepat. Takut terlambat nanti!”

“Okay bye!” Yui matikan taliannya dan memekan butan speed dial ke nombor Shou.

“Yui kenapa ni?” Soal Shinn risau dan cemas.

“nanti aku beritahu kau. Shou! Kau di mana sekarang?” Soal Yui melalui talian sebaik sahaja Shou mengangkat phone. “Tukar lokasi dan ke airport.” Dia pause dan mula menjerit. “… You Idiot! Sakura ada di airport apa lagi!!” dia pause dan mengeluh. “Manalah aku tahu! Pergi jelah okay?”

Yui mematikan talianya dan memandang kearah Shinn. “Aku beritahu kau nanti. Tekak aku kering dah ni.”

>X<

Shou tiba di airport sepantas kilar. Dia masuk kedalam bangunan itu dengan mata meliar memandang sekelilingnya. Di sebabkan ini hari, hari sabtu, Airport selalunya sesak. Dia ke satu check point ke seterusnya. Namun masih tak jumpa

Please jangan cakap aku terlambat. Oh sakura, Jangan tinggalkan aku!

Tiba di check pint terakhir, dia masih tak jumpa sakura dan dah nak give up tapi dia ternampak seorang perempuan berambut perang pendek yang tersangatlah di kenali. Harapannya naik semula.

“SAKURA!!” jeritnya berlari kearah nya dengan laju, mengendahkan orang yang memandang kearahnya. “SAKURA!!”

Sakura tersentak dari lamunannya dan mendongak. “aku rasa aku dengar nama aku….” Dia terus mengangkat bahu dan menari bagasi di tangannya teruskan berjalan.

“SAKURA!” langkahnya terhenti dan memandang sekeliling. Suara tu macam… dia menggeleng. Mustahil…
Mata sakura terbeliak bulat, terkejut. dia nampak seorang lelaki berambut coklat yang sangat di kenali berlari kearahnya. “S-Shou?” setelah mendapat kepastian tentang lelaki itu, dia rasa matanya dah berkaca.
Oh tak-tak. aku tak nak jumpa dia sekarang.. desis hatinya dan menarik bagasinya, bergerak pergi.

Melihat Sakura mencuba untuk melarikan diri, Shou tingkatkan kelajuan lariannya. Dia mencapai lengan Sakura, membuat perempuan itu berhenti. “Sakura..”

Sakura tak berputar hanya tertunduk memandang lantai. “Let go.”

Shou mengambil bagasi Sakura dari tangannya. “Blossom..” katanya dengan lembut. Dia putar badan Sakura berhadapan dengannya.

Sakura masih lagi tertunduk tidak mahu memandang kearah Shou. “Lepaskan aku.. please..”

“Takkan.” Shou menarik Sakura kedalam dakapannya. Sakura cuba untuk lepaskan dirinya tapi gagal.

“Shou… tolong lepaskan ak-aku tak boleh…” katanya menangis dalam dalam dakapan Shou.

“maafkan aku Blossom.” Shou memeluk Sakura lebih erat, menikmati aroma Sakura yang unik. “maafkan aku. Aku bodohd dan berkasar dengan kau. Time tu aku… perasaanku tak menentu. Aku terkejut, happy, marah dan juga jealous. Dah lama aku syak kau sebagai Cheery dan aku dapat pastikan time Shinto’s Cup.” Sakura terkejut dan cuba menolak pergi tapi Shou hanya memeluknya lebih erat.

“Aku terkejut dan sedih. Aku tak kisah sangat kalau kau Cherry tapi kenapa kau tak beritahu aku? Kenapa kau sembunyikannya dari aku? Kau cuba mempermainkan kami semua ke? Aku sedih tapi aku tahu kau ada sebabnya. Aku tahu kau tak suka menopi. Aku rancang nak bercakap dengan kau time race tu tapi… kau dengan lelaki tu…”

Sakura mendongak. “lelaki tu?” Dia blur.

“Selepas perlumbaan tamat, kau ingat siapa yang kau peluk?”

Dahi Sakura berkerut cuba fikir semula. “orang yang aku peluk hanya… Yamato. Tapi dia abang aku, aku tak faham.”

“Ah…” Shou tersenyum sedikit. “Tapi aku tak tahu pasal tu. bagi aku, kau memeluk orang yang tak di kenali, seorang lelaki, yang aku tak kenal. Kekraban korang buat aku marah dan untuk pertama kali dalam seumur hidup aku, cemburu. Aku keluarkan kemarahan ku kat kau. Aku berkasar kat kau dan aku buat kau menangis. Maafkan aku?” Shou mencium dahi Sakura.

“Aku pun nak minta maaf, Shou. Aku tak perasan yang aku lukakan hati kau. Aku tak bermaksud nak menipu kat kau atau orang lain tapi aku dah berjanji tak nak beritahu kepada sesiapa tentang ‘Cherry’. I’m sorry..” katanya dengan air mata jatuh ke pipinya.

“Don’t Cry, My Blossom.” Katanya mengelap air mata Sakura dengan ibu jarinya sebelum memeluknya balik. “Kau boleh endahkan aku atau… benci aku tapi please, jangan pergi.”

Sakura menolah Shou di dada sedikit memandang Shou dengan hairan. “pergi? apa kau cakapkan ni Shou?”
Shou nak bersuara tapi ada orang menyampuk. “What the hell do you think you are doing?”

Shou menjungkit kening memandang kearah lelaki di depannya yang berada di belakang Sakura. (Dia masih peluk Sakura) “Peluk girlfriendku, kau ada masalah ke?”

“APA?!” Yamato meraung, cuba menarik Sakura dari tangan Shou tapi Shou bertindak lebih pantas dan menghalangnya. “Sakura, kenapa budak sengal ni panggil kau girlfriend dia?” soalnya dengan nada meluat dengan ayat bold tu.

“Kau ni pendek akal ke? Kau tak faham maksud girlfriend ke?”

“Kau jangan nak berlagak pandai sana budak. First, lepaskan adikku sekrang. Kedua, Kau BUKAN boyfriend adik ku. She don’t have one!” Jerit Yamato membuat orang sekeliling memandang kearah mereka. Sakura menyembunyikan mukanya dalam dakapan Shou, malu.

“Di mana kau selama ni, Abang?” Yamato rasa tercabar. “Kami dah keluar dating agak lama.”
Tahap cabaran naik 20%

“Kami pernah bercium dua tiga kali dah.” Shou memandang kearah Sakura dan cium dia sebagai demonstrasi. Sakura naik merah manakala Yamato rasa tahap cabarannya naik terus ke 100%. Dia melompat kearah Shou.

Shou menarik sengih, dia bersama Sakura dalam dakapannya, melindunginya dari Yamato. Lelaki itu naik berang dan mulutnya berkumat-kamit tentang cara nak bunuh seorang budak cina bebal di depannya.

Ryo yang memerhatikan semua ni tertawa pecah perut. Ini kali pertama seseorang selain Asuna dan Sakura buat dia hilang machonya. Tapi dah tentulah disebabkan Sakura terlibat, keadaan menjadi teruk.

Yamato menjeling kearah Ryo membuat lelaki itu menelan tawanya. Dia tak nak ketawa di depan Yamato yang sedang marah. Padah jawabnya.

Yamato menarik nafas dalam cuba tenangkan hatinya tapi dia tetap marah. Dia lontarkan renungan tajamnya kearah Shou “lepaskan dia.”

“Takkan.” Shou turut melontarkan renungan tajamnya sementara memeluk Sakura dengan erat.

Yamato tambah marah. Namun, sebelum masalah jadi tambah teruk, Sakura mula bersuara. “Yamato, Abang akan miss plane.”

“Kau ikut aku. Abang takkan benarkan kau tinggal di sini dengan budak bebal tu.” Sakura mengeluh. Dia sayangkan abangnya Cuma kadang kala…. Abagnya jadi over-protective dan ia memang menyakitkan hati, not to mention annoying. Sakura nak membalas tapi Shou mula dulu.

“Dia tinggal sini dengan aku. Kau boleh pergi, sendiri.”

Kemarahan Yamato naik balik. Sakura memandang kearah Shou dan nak lempang lelaki ni tapi tak boleh sebab dia ter’lock dalam dakapan Shou. Dia memandang abangnya semula.

“Abang, you’ll miss your plane.” Yamato memandang kearah adiknya membuat Sakura mengeluh. Abangnya dah tak kisah pasal penerbangan mereka. Nampaknya dia kena buat juga walaupun terpaksa.

“Jangan buat aku beritahu Asuna tentang buku tu….”

Yamato terkejut dan memandang kearah Sakura. Adiknya yang manis, jujur, baik hati tu berani… blackmail dia? Blackmail? Dia tak percaya apa yang dia dengar ni. Ada orang mempengaruhi kepalanya dan…

“Kau!” dia menuding jari kearah Shou. “How dare y—”

“Yamato.”

Yamato menutup mulutnya. Sakura serius. Dia mengeluh, dia tahu masa ni akan tiba tapi terlalu awal! Adiknya dah membesar. Dia mengeluh sekali lagi.

“Buku? Dia tak maksudkan buku…” Ryo menelan air liur tiga kali. Oh my…..

“okay, kau menang. Kali ni.” Sakura menghembus nafas lega. Yamato menjeling kearah Shou. “Kalau kau hancurkan hatinya. Percayalah, bukan muka kau je yang hancur nanti.”

“Itu takkan berlaku. You have my word.” Janji Shou.

“Aku puas… untuk kali ni. Come here, Squirt.” Sakura terus memeluk abangnya dengan erat. “Kau akan okay. Jangan benarkan budak cina bebal tu sentuh kau lagi okay? Dan no more kisses.”

Sakura blush dan memukul bahu abangnya. “Yamato!”

Dia tersenyum dan mengusap kepala adiknyauntuk kali terakhir. Mereka mengucapka selamat tinggal kepada yamato dan Ryo yang bergerak pergi.

Setelah dua lelaki itu pergi, Shou bersuara. “bila aku nampak bagasi di sebelah mu… dan fikir kau akan pergi. semuanya malfunctioning. Aku tak dapat bernafas, aku tak boleh berfikir dan aku rasa jantungku berhenti berdegup. Itu perasaan paling teruk. Aku tak fikir yang aku boleh hidup tanpa kau. I love you, my blossom.”

Mata Sakura berkaca dan tersenyum gembira. “I love you too, Shou.”

Shou membelai pipi Sakura dengan lembut sebelum tundukkan diri dan kiss her passionately on the lips. Beberapa minit kemudian, ciuman mereka terpisah. Shou nak cakap sesuatu tapi terhenti apabila mendengar jeritan gedik membuat dia terhenti. Dia memandang sekeliling dan hampir tak nampak orang yang yang melompat sambil menjerit. Shou berdengus marah. Sekarang dia tahu kenapa nada suara tu kedengaran familiar.

“Kenapa ni Shou?” Sakura soal, mukanya masih lagi flush dari ciuman panas mereka tadi. Nampak Sakura cam ni, nak je Shou cium dia senseless tapi dia terpaksa tahan hati. Sekarang bukan masa yang sesuai tapi bila mereka bersendirian… itu lain cerita.

“Shou? Kena—”

“Sakura!!” Satu jeritan menyampuk dan menarik Sakura dalam pelukan mereka berdua. “Ooooh! Itu adalah perkara paling manis not to mention paling panas pernah aku nampak!”

“Apa korang tiga buat di sini?” sampuk Shou menarik Sakura balik kedalam tangannya. Dia marah sebab Mereka dah hancurkan saat-saat mereka tadi.

Shinn tertawa, tahu apa yang bermain dalam fikiran Shou. “Aku di tarik ke sini oleh Yui tapi aku tak kisah sebab aku akan berjumpa dengan My lovely Tomoyo.” Dia tersenyum mengenyit mata kearah Makwenya membuat Tomoko blush.

Sakura tertawa kecil, Yui memutarkan bola matanya kepada Shinn dan kembali memandang Shou. “Aku risaukan kau. Siapa tahu apa kau akan buat. I mean—”

“Thanks Yui.” Shou sampuk. “Tapi semuanya berjalan dengan lancar. Sekrang, apa kata kamu bertiga pergi dan tinggalkan kami?”

“Nak masa peribadi eh?” soal Tomoko dengan tawa kecil, sepupunya hanya tersenyum nakal.

Sakura blush manakala Shou mengangkat bahu. “Ya. So, Shoo-Shooo!”

“Sheeesssss…. Jom Tomo, Shinn, tak nak  jadi orang ketiga pula.” Yui berputar kearah Sakura dan mengenyit mata sebelum pergi bersema Tomoko dan Shinn,

“Nak tahu? Kau lebih cantik bila kau blush.” Shou kata sekian lama memerhatikan wajah Sakura membuat Sakura naik merah dari sebelumnya. Shou menarik Sakura dalam dakapanya dan ciumnya lightly sebelum mereka berjalan keluar dari bangunan itu.

“Shou, nak apa-apa untuk christmas?”

Shou cuba fikir dan tersenyum nakal. “Santa Claus dah bagi hadiah ku awal.”

“Seriously?” Soal Sakura tak percaya. “Apa dia?”

Shou tidak menjawab hanya tersenyum buat muka innocent. Kau….

~The End~

(A/N: Hahaha! Tamat lagi satu cerita…. Ok! Semua berada depan Lappy! Buka game MMORPG dan kita akan jumpa kat FDO!!! Sayonara Minha!!!)

No comments:

Post a Comment