New chapter!

Fitth H.O.P.E

Little Believers Tiada siapa akan percaya jika kamu kata kamu boleh melihat Jack o’the Lantern. Ia hanyalah kisah dongeng dis...

Thursday, 2 January 2014

FDO: Bab 1

Fifth Floor, Norway. 12October 2024

Sudah dua bulan kami stuck di tingkat Lima Aircraft, tiada siapa yang berani masuk ke bilik Big Boss untuk buka pintu ke tingkat enam. Sekarang, dah genap 2,000 pemain mati dalam FDO ini. Kebanyakannya mati bunuh diri dan terbunuh dalam perlawanan. Ayaka Nigoshi, pakar gamer dan computer. Dia gila, dari awal lagi aku tahu dia gila tapi dia sntiasa ada cara untuk mengagumi aku. entahlah, aku sendiri tak seberapa faham dengan lelaki itu.

“Kau dengar tak? ada pemain dah naik level 25 sekarang?” Aku terdengar sekumpulan pemain lelaki sedang berborak. Apa ni? pemain level 25?

“Ah! Tak mungkinlah, setahu aku yang paling tinggi level 17 jak. Mustahil ada level tinggi sampai cam tu.” Kata kawan lelaki itu. Hmm…. Tak juga. aku memandang kearah life barku.

Hehe… aku dah nak masuk Lvl 20. Apapun, kita bukan nak tahu tentang life bar aku tapi tentang cam mana nak bunuh Big Boss level dua tu. Aku dah jumpa dengannya sekali. percayalah! Kau tak nak mati awal!

Jadi dengan itu, mereka akan adakan meeting di mini colloseum nanti. Tanpa berlengahkan masa lagi aku pergi ke tempat itu dan kelihatan mungkin sedozen lebih pemain yang berminat untuk menyertai dalam rancangan ni. aku duduk di tingkat tiga teratas, sengaja nak lihat dari jauh.

“Ohayo Minna… saya, Nixho.” kata seorang berbaju knight merah bersapa kepada kami semua dengan senyuman. “Cam kita semua tahu yang beberapa orang dari kita dah jumpa Big Boss tu kan? Dan kita semua dapati yang dia mempunyai empat bar life. Tak silap aku namanya colosues. Mempunyai Axe dan berbadan besar, mempunyai minion kecil bernama Turtanium. Kita tak boleh mengambil risiko untuk pergi bersendirian jadi, apa kata kita bergabung dan….”

“Nanti dulu!” terdengar suara seseorang datang melompat masuk kedalam dewan terbuka ni dan berdiri di hadapan lelaki bernama Nixho tu. “Berhenti merapu! Kau buat cam ni sebab kau nak naik tingkat ke-6 tanpa risikokan nyawa sendiri kan?” katanya merenung wajah Nixho dengan jijik. “Kau tahu ke berapa orang dah mati di dunia ni? 2,000 orang!” Dia memandang kearah kami semua. “Aku tahu, dalam kalangan kamu semua ada beta Tester! Kamu tahu tentang permainan ni dan cara berlawan tapi kenapa kamu tak lindungi pemain yang lain? Mereka masih amature dan beginner, tidak tahu apa-apa tentang perlawanan ni! tak tahu berlawan! Kamu semua memang selfish! Hanya memikirkan kepentingan diri sahaja! Tidak berperikemanusiaan!” katanya menggertak. Beta Tester? Untungnya siapa yang dapat menjadi Beta Tester tu tapi tak semesti mereka boleh hidup lebih lama. semua ini bergantung pada kemahiran pemain dalam berlawan bukan pengetahuan yang ada tentang permainan ni.

Seorang lagi lelaki berbadan besar datang mendekati lelaki menggertak itu. “Kau siapa?”
Lelaki tersebut kecut perut. “G-Gastoun.”

“Aku Herculeis. Dalam hal ni, bukan Beta Tester yang bersalah sebab setiap pemain menerima buku panduan manual dalam setiap storage kita jadi kita ada pengetahuan asas tentang permainan ini. Kau pun ada juga kan?” soal herculeis dengan nadanya yang menggerunkan.

Gastoun mengangguk teragak-agak. “Tapi…”

“Dah-dah, betul kata Herculeis-san ni. kita tak boleh main salah-menyalah je sebab mungkin banyak Beta tester turut mati dalam pertempuran ini. Lagipun, boleh ke 100 Beta Tester melindungi 10,000 orang pemain?”

Dia menggeleng. Betul juga kata Nixho tu, kita tak boleh bergantung dengan mereka. Siapa tahu, kalau Beta Tester tu ada di sini, tentu dia dah melompat masuk dan bunuh si Gastoun ni. tapi… kalau dia bunuh pemain lain dia dah di kategorykan pemain corsur merah bermaksud merbahaya dan harus di hindari.

Nixhon menepuk lembut bahu Gastoun dan memandang kami semua. Dia kelihatan tenang walaupun ada orang mengacau meetingnya. “Baiklah, untuk mengalahkan Big Boss Level 5 ni Saya dah buat strategic iaitu kita buat satu kumpulan enam orang. kita akan berganti-ganti berlawan. Apabila kumpulan pertama dalam bahaya, kita boleh switch ke kumpulan kedua. Dengan ini bukan sahaja membunuh Big Boss malah mengurangkan nyawa yang terkorban.”

Apa? Kumpulan? Aku memandang pemain lain dah berkumpul menjemput rakan mereka menjadi satu party/group. Aku memandang seorang perempuan memakai hood tidak kelihatan muka duduk diam di hujung tidak jauh dariku. Aku mendekatinya.

“Uhm… Ano, nak satu Party dengan saya ke?” Soalku serba tak kena. Hish, ini masalahku ni… tak biasa bercakap dengan perempuan misterius cam dia ni. mencurigakan tapi… apa boleh buat, kena buat juga kan? Siapa tak nak hidup lebih lama dan keluar dari neraka ni?

Dia hanya mengangguk tanpa mengeluarkan satu suara kecil pun. Apa-apalah! Yang penting dia setuju. Aku swipe open akaunku dan pergi ke invitation party.


Muncul mesej maya di depannya dan dia terus tap butang biru. Life barnya muncul di bawah life barku Cuma lebih kecil. Malangnya aku tak tahu dia level berapa tapi nampaknya nama perempuan ni ialah….

“Baiklah!” aku tersentak dan segera memandang Nixhon. “Esok pagi kita akan bergerak ke Bilik Big Boss tu jadi, Ini malam kita adakan party!”

“YEAH!!!” jerit mereka semua. Perempuan di sebelaku pula berjalan pergi entah pergi mana aku tak tahu tapi sebenarnya aku boleh tahu kalau aku cari dia menggunakan tracing button tapi… tak payah lah. Bukannya dia kan lari ke mana-mana pun.

<><><><><><><><> 

Siang sudah beransur ke malam, Nixhon dan rakan barunya sedang berpesta untuk mengucapkan selamat berjaya kepada diri mereka sendiri. Nampaknya Nixhon dan Gastoun dah berbaik semula.

Perempuan mistery yang Toshiro katakan sedang duduk sendiri di suatu street yang sunyi hanya bertemankan lampu jalan sambil makan roti kosongnya. Dia mengeluh sendiri.

“Hey,” Perempuan itu tersentak dan melihat Toshiro yang melabuhkan punggungnya di sebelahnya.“Nah, ia tambah perisa pada roti kau kalau kau mahu. Hanya di gunakan sekali je.” Toshiro menghulurkan botol kecil kepada perempuan itu.

Perempuan itu tap tutup botol tersebut dan jari telunjuknya bercahaya putih. botol kecil itu pula pecah berkecai menandakan ia dah digunakan. Perempuan itu meletakkan jari telunjuknya pada roti dan keluar cream berwarna kuning.

“Ianya mentega.” Kata Toshiro seperti dia tahu apa yang bermain dalam fikiran perempuan itu.
Perempuan tersebut mengambil segigit roti itu dan…. Ngap! Ngap! Ngap! Habis.

“Suka? Aku dapat tu dari memburu tadi dan dapat reward mentega. So, aku datang ke sini untuk berbincang tentang pertempuran kita esok.” Perempuan itu memandang kearah Toshiro. “okay, kita adalah kumpulan tiga yang akan menjadi penolong Nixhon nanti berlawan dengan Big Boss. So, kita kena berkerja sama dan switch.”

“Switch?” Dia memandang Toshiro dengan persoalan.

“Ya, switch. Aku akan menyerang dulu dan bila aku kata switch, kau akan sambung serangan aku sebab dalam satu kumpulan hanya satu pemain sahaja boleh berlawan dalam satu masa. Kalau nak bertukar kena kata-”

“-Switch. aku tahu.” sambungnya sudah dapat pick up maksud Toshiro. Toshiro mengangguk meng’yakan ayat perempuan itu.

Kesunyian menguasai situasi, mereka berdua hanya duduk sahaja di tempat tersebut di bawah lampu jalan tanpa bersuara walau sepatah pun.

“Ne, Kenapa kau nak Main FDO?” soal Toshiro memecahkan keheningan malam.

“S-Sebab…. Di sini aku boleh jadi diriku yang sebenar. Tak perlu bersembunyi dan berkurung di bilik seharian. FDO boleh bawa aku ke mana sahaja aku nak dan buat apa sahaja aku inginkan tanpa orang lain tahu siapa diri aku sebenarnya.”

“Begitu ke? aku pula, nak main FDO ni sebab aku suka main permainan cam ni. bila aku dapat tahu yang VRMMORPG akan dilancarkan buat pertama kali, aku segera masuk dan jadi member tapi malangnya tak jadi orang beta tester. Walaupun; aku gembira sebab dapat main permainan ni. tapi dunia ni dah jadi sebuah mimpi ngeri yang tiada kesudahannyakan?”

Perempuan itu hanya mengangguk sambil bermain dengan jari-jemarinya.

<><><><><><><><><><> 

Hari esok menjelang tiba dan kami semua sudah bergerak menuju ke bilik Big Boss menggunakan laluan hutan pada waktu pagi. Mereka semua berada di barisan hadapan manakalah aku dan pasanganku berada di belakang sedikit. Aku lebih suka bersendirian dari berjalan bersama tapi perempuan di sebelahku ni kelihatan seperti budak level 5 hingga 8 begitu lah. Dia masih lemah dan tak boleh bersendirian. Sudahlah dia ni pendiam… kenalah berada di sisinya sepanjang masa.

Aku tak nak nilai Exp ku turun disebabkan partner aku nanti mati dalam medan pertempuran jadi aku kena jadi penyerang dan dia sebagai penamat. Lebih cepat dia naik level, lebih senang dia nak hidup lama kan?

Perjalanan kami memakan masa selama sejam lebih sehingga kami tiba di hadapan pintu maya Big Boss level 5, Colosues.

“Baiklah semua, sebaik sahaja kita masuk kedalam… kita tak boleh berpatah balik. Kita kena menang dan naik ke tingkat tiga!”

“Yeah!” jerit mereka menyokong Nixhon. Dia ketua yang boleh di percayai dan berkeyakinan tinggi. Kita mungkin boleh menang ni.

Aku memandang partnerku. “Kau jangan risau…” Dia hanya mengangguk tanpa bersuara. Pendiam sangat…

Nixhon dan Gastoun menolak pintu itu bersama dan kami melihat wajah sebenar Monster yang bernama Colosues ni.






Dia mempunyai empat bar life, minions kecil cam cicak kubing bersayap. Pelik tapi benar. Apapun, kami dalam posisi sedia menunggu signal dari ketua kami, Nixhon.

“Kumpulan satu serang dari bahagian tepi. Kumpulan dua, Minions! Kumpulan 3, dengan aku.” setelah menerima arahan dari Nixhon, kami semua bergerak mengikut arahan diberikan.

Aku dan Nixhon menyerang dahulu dengan bergerak ke blind spotnya dan mula menyerang. Aku menghayunkan pedangku kearah tangan kirinya manakalah Nixhon menyerang di bahu kanan.

Aku berjaya menyerang tapi Nixhon tidak, dia terkena pukulan maut menatang besar ni dan terlempar jauh. Sekarang life barnya menjadi setengah, bertukar dari hijau ke kuning. Satu pukulan makan setengah bar. Menatang ni memang merbahaya. Ramai lagi pemian yang terkena pukulan mautnya tapi berbaloi kerana minions dan dua bar lifenya telah dihapuskan. Sekarang, jika kami teruskan cara ni tanpa terkena lagi serangan dari rasaksa ni kami mungkin akan menang.  Tak, aku yakin kami akan menang.

Aku mengambil barisan hadapan dengan melompat untuk menyerang Colosues dari atas tapi sebaik sahaja aku ingin menikam kepala hotaknya, dia mengeluarkan Axe nya dan menghayunkannya kearahku. Aku segera mengelak tapi terkena pipi kananku. Nyawaku turun dari 1500 ke 1340. Bahaya, senjatanya memberi Damage yang tinggi.

“Accel, Switch!” jeritku sebaik sahaja mengelak serangan menatang tu. tak sampai sesaat aku sebut ayat ‘switch’.. partnerku sudah bertindak sepantas kilat menyerang menatang tu di bahagian perut sementara menatang tu baru habiskan hayunan senjatanya kearahku.

“WARRRRGGGGHHH!!”

Dia melompat kebelakang setelah menyerang dan kembali berlari kearah menatang itu setelah kakinya capai di lantai, dia sangat pantas hingga aku sendiri terkejut melihat kehebatan dia berlawan. Dia kuat, sangat kuat.
Serangannya terbatal apabila Colosues bertindak lebih cepat menghayunkan Axenya kearah accel dan mengoyakkan coatnya termasuk hoodienya semasa dia mengelak. “Switch!” jeritnya apabila dia gagal memberi serangannya kearah Colosues dan jatuh ke lantai. Aku tersentak dari melihat wajah sebenar perempuan itu dan segera mengambil alih tempatnya dan menyerang Big Boss itu.

Nampaknya menatang besar ni dah dapat tangkap pergerakan kami semua. Sekarang dia semakin susah nak di kalahkan apabila bar lifenya tinggal 1½ … dengan serangan bertubi-tubi dari kami sekumpulan, menatang itu kehilangan Hpnya sedikit demi sedikit hingga tinggal 1/3. Aku berjaya membuang Axe Colosues dari tangannya.

“Biar aku tamatkan dia.” Kata Nixhon dengan membuat posisi sedia, mengumpul tenaga pada pedang saktinya. Kami memberi laluan kepada ketua.

Setelah cas sepenuh tenaga pada pedangnya, dia mula menyerang menantang yang tidak bersenjata itu. Kami boleh menang.

“Nanti! Ia ada Poison Claw-”

SLASH!! Menatang itu menggunakan kuku beracunnya yang kami sendiri tidak tahu ada kearah Nixhon membuat dia terlempar jauh. Aku memadang partnerku dan berlari kearah Nixhon. Tak sangka perempuan tu tahu tentang serangan menatang tu.

Aku segera mengeluarkan Healer potionku untuk beri minum Nixhon tapi dia menolaknya. “Kenapa?!”  soalku marah tapi berbisik.

Dia menggeleng. “Aku nak kau selamatkan yang lain. Aku tahu kau boleh dan perempuan tu… kau..” Nixhon memandang kearah belakangku dan aku berpaling ke belakang. Dia.

“Kau seorang Beta Tester juga kan?” Accel mengangguk.

“Kau juga kan? Aku tak boleh berhenti melihat pandangan kau tu setiap kali kau pandang aku.” Perempuan tu bercakap lebih dari 10 patah perkataan. Selalunya tak sampai.

Nixhon mula bercahaya dan tersenyum tawar. “Kamu kena selamatkan kumpulan kita. Tolong selamatkan mereka semua.” Dengan itu dia pecah bagai kaca pecah dari tanganku. Aku menggenggam erat tanganku membuat satu penumbuk.

Aku memandang perempuan tersebut, dia dah berpaling kearah Colosues yang sibuk berlawan dengan kumpulan kami. “Kau kena lawan.”

Aku bangkit dan terus menyerang haiwan tersebut sambil melepaskan kemarahanku terhadap menatang satu ni! serangan tanpa henti! Selalu bertentang dengan kuku tajamnya, selalu tersasar target sehingga aku lambat menyerang dan segera mengelak kuku beracun haiwan ini. “Switch!!”

Dia terus bergerak sepantas cahaya menyerang Colosues dengan pedangnya yang sudah bercas sejak dari tadi. Dia membunuh Colosues hanya dengan satu serangan sahaja.


Tertera mesej maya besar di hadapan kami semua di sertakan dengan fireworks lagi.

“BANSAI!!!” Kami semua bersorak kerana kejayaan kami yang telah kami capai.

“TIDAK!!” sorakan terhenti apabila gastoun berteriak. Dia kelihatan sedih dan marah pada waktu masa yang sama. “Dia, budak perempuan tu… Kau seorang Beta tester kan? Sebab tu kau tahu tentang senjata kedua menatang tadi tu. betul kan?!” dia menjerit naik okta tiga. Semua pemain memandang kearah partnerku, Accel. “Kau boleh selamatkan Nixho! Kenapa kau tak selamatkan dia dan nampak je dia mati di depan mata?! Kau perempuan yang kejam!”

Dia menggenggam erat pedangnya dan berpaling muka.

“Kau seorang Cheater! Beta Tester semua selfish! Kau pembelot! Penipu! Cheater! Kau seorang Beater!!”

“Hoi-hoi! Dah lah tu.” Herculeis bersuara menyuruh gastoun untuk berdiam. Tak tahu malu, dia perempuan. Jaga lah sikit perasaannya.

Terdengar satu gelak tawa datangnya dari Accel. Satu mesej maya muncul di depannya dan dia tap ok pada mesej tersebut. bajunya tertukar manjadi warna hitam ungu. “Beater?” Dia memandang kearah kami semua dengan senyuman sinisnya. “Aku suka nama tu. Dengar sini.” Dia menghalakan pedangnya kepada kami semua. “Ya, aku memang seorang Beta Tester so? Apa kamu nak buat? bunuh aku? silakan tapi ingat. Kamu akan menyesal di kemudian hari nanti.” Aceel bergerak ke pintu masuk ke tingkat 6 dan membukanya. “Aku pergi dulu, newbie.”

“Nanti!” aku berlari mendekatinya dan memandang tepat kearah wajahnya tapi dia tidak. Aku dah agak, dia dah nak menangis. Apa yang dia katakan pasal suka menjadi Beater adalah rekaan, dia sebenarnya tidak suka. Dia sendiri tak mahu di gelar Beta Tester, sebab dia sendiri pemain biasa seperti kami semua. “Accel-san, kau okay ke?”

Dia mengangguk. “Dari mana kau tahu nama aku?”

Apa? “Oh, kan kat bawah bar life ada bar life kumpulan kita? Ia sekitar sini tak silapku.” Aku menunjukkan bar lifeku tapi tak tahulah kalau dia faham maksudku.


Dia seperti menumpukan sesuatu dan akhirnya tertawa kecil. “Toshiro-san, kau memang kuat. Kalau ada orang nak minta kau masuk kumpulan kau terimalah, kau kuat dan jangan sia-siakan benda tu. Selamat tinggal.” Dengan kata-kata tu dia bergerak masuk kedalam pintu itu dan lenyap seperti dia telah di transport ke tempat lain. Kemana lagi? Tingkat enamlah. Dia orang pertama menjejak kaki ke tempat tu. sekarang, Tingkat 6 telah terbuka untuk semua pemain.

No comments:

Post a Comment

Savior of Tales