New chapter!

Fitth H.O.P.E

Little Believers Tiada siapa akan percaya jika kamu kata kamu boleh melihat Jack o’the Lantern. Ia hanyalah kisah dongeng dis...

Thursday, 26 December 2013

Racing Heart: 20# Race


Keesokan paginya, tiada ribut, tiada tuafan, heavy sleeper bernama Sakura Hinamori bangun awal memecahkan rekod tidurnya. Entah kenapa, dia tak boleh tidur. Dia berputar kekiri dan kekanan sepanjang malam di atas katilnya cuba cari posisi yang selesa untuk tidur dan akhirnya! Beberapa jam kemudian baru dia dapat lelapkan mata.

Dia menguap seperti badak air dan secara longlai dia mengheret kakinya seberat 100kg masuk kedalam bilik air. Dia memandang wajahnya di cermin dan berdengus. Dia nampak cam Zombie kampong pisang.

Usai menyegarkan diri, dia mengenakan pakaian ‘Cherry’nya. Sakura turun ke bawah dan mula masak sarapan untuknya dan papanya sebab minggu ni gilirannya untuk masak. Ia ambil masa setengah jam untuk dia habiskan makanannya dan naik semula ke biliknya untuk mengambil barang seperti phone, kunci kereta dan yang paling penting topi Nike sebelum bergegas ke kereta kesayangannya.

Perlumbaan belum lagi bermula, malah laaaama lagi dan dia tak nak datang awal. Kenapa? Sakura tak nak nampak muka seseorang… sekurang-kurangnya belum lagi. Dia belum bersedia. Jadi dia mengambil keputusan untuk bersiar-siar di Bandar, cuba untuk kosongkan mindanya dari si dia. Dia tak boleh diganggu atau terganggu sebab ni mmungkin perlumbaannya yang terakhir di HK dan dia nak lakukan yang terbaik!
Bila masa untuk perbincangan nak mula, dia akhirnya ke tempat perlumbaan. Sebaik sahaja tiba di sana, dia dapati dia orang terakhir yang sampai, dia okay je sebab dia cuba mengelakkan diri dari si dia.

Sakura duduk di kerusi tersedia yang khas untuk pasa peserta. Dia mendongak ke atas dan menutup mata. Dia dapat rasakan ada seseorang memerhatikan dia tapi dia endahkannya. Dia cuba kosongkan minfanya dan hanya memikirkan perlumbaan tapi perkara tu tetap datang balik. Shou Lan.

Sakura membuka matanya apabila seseorang menyentuh bahunya. Dia membuka mata dan memaksa dirinya untuk tersenyum. “Morning Lei.”

>X<

“Cam mana aku boleh tak perasan?” Shou murung memandang kearah ‘Cherry’. Semua tentang perempuan tu menjerit nama ‘Sakura’. Cara dia tunjukkan personalitynya, cara dia berjalan dan cara dia bercakap!  Termasuk senyumannya…. Cam mana dia, Shou boleh tak perasan semua tu? Shou berdengus kecewa.

Okay, setengah dari dirinya nak berdepan dengan Sakura dan minta penjelasan dari perempuan tu. Dia nak tahu kenapa Sakura menipu kat dia? Tapi setengahnya lagi, dia tak nak tahu. Kali pertama dalam hidupnya dia….. takut kepada kebenaran. Cam mana kalau dia hanya mempermainan dia, perasaannya? Shou menggeleng keras.

Tak, Sakura takkan buat cam tu kat aku. Dia bukan cam tu.. tapi kenapa dia tak beritahu yang dia tu ‘Cherry’? desis hatinya. Lebih dalam dia fikirkannya, lembih teruk dan mengelirukan ia jadi. Dia berdengus dan menutup muka dengan tangannya.

Shinn, yang duduk di sebelahnya rasa hairan dengan perengai sepupunya satu ni tapi Shou endahkannya.

Beberapa situasi kemudian, juri mereka Leo, berikan arahan kepada mereka dan pada masa itu Shou dah buat keputusan. Dia akan bercakap dengan ‘Cherry’ selepas perlumbaan dan dia akan beri dia peluang untuk jelaskan semuanya kepadanya apa yang SHou nak tahu. Setelah membuat keputusan, dia kembali semangan dan dia akan pastikan dia akan tamatkan perlumbaan itu dengan kemenangan di tangannya.

>X<

Drag-race pertama ialah perlumbaan antara Lei dan Tien.

Lei tersenyum gembira. Tak sabar dia nak berlumba dan menang Shinto’s Cup tu.

“Good luck Lei.”

“Thanks.” Kata Lei kepada Sakura dan bergerak ke garisan permulaan.

“Sedia? 5…4…3…2…1… GO!!” Dua kereta itu memecut laju meninggalkan garisan permulaan.

Kira-kira 20 minit kemudian, sebuah kereta dapat di lihat dari jauh. Dia ia sebuah kereta kuning, kereta Lei dan dia tamatkan perlumbaan mereka dalam masa kurang 25 minit. Dia memarkingkan keretanya di tempat yang di khaskan dan keluar. Semua penonton menjerit dan bersorak untuknya atas kemenangan Lei. Dia tersenyum dengan gembiranya mendekati Sakura

“Woah… 25 minit?  Tahniah!”

Lei tunduk hormat ala-ala gentlemen. “Thank you my Fair Lady. Sekarang kau pula yang berlumba dan dengan siapakah lawan kau yang malang itu?”

Sakura tertawa keci. “Shinn Long.”

“Ouch.” Kata Lei terkejut dan juga teruja.

“Yup, ouch.” Mereka ketawa bersama dan Sakura ke garisan permulaan.

>X<

“Ada sesuatu yang tak kena lah.” Kata seorang lelaki yang berambut hitam.

“Apa?” nada sakit hati terkeluar apabila dia di ganggu.

Lelaki berambut hitam ber’highlight merah pula memutarkan bola matanya fed up. “Ryo, boleh tak kau berhenti meliarkan matamu dengan nampak perempuan? Oh god, Kau cam Tarzan keluar hutan first time nampak spicis berlainan jantina dari dia.”

“Oh Hush, Takeshi. Tapi kan, kau tak rasa ke perempuan di sini lebih sexy dari kat Jepun?” soalnya tanpa mengalihkan pandangannya dari para perempuan.

Takeshi menggelengkan kepalanya. “Kau rasa cam mana, Yamato?”

“Menjijikkan.” Jawabnya melihat Kawannya, Ryo berliur.

Takeshi tertawa. “Bukan itu, kalau Ryo nampak pun dah tahu jijik. Yang aku maksudkan ialah Sakura. Kau tak perasan ke yang Sakura tak nampak teruja? Itu bukan Sakura namanya kalau dia tak teruja pasal racing cam ni.”

“Aku tahu maksud kau, Takeshi.” Kata King. Dia teruskan memandang kearah Adiknya di garisan perlumbaan. “ada sesuatu mengganggu dia.”

Takeshi mengangguk setuju. “Aku pun rasa cam tu. apa kata kita cuba bercakap dengan dia lepas race.” Yamato tidak menjawab hanya memandang wajah adiknya. Kenapa dia rasa perangai adiknya sekarang ni ada kena mengena dengan budak cina bebal tu?

>X<

Sakura menunggu dengan sabar dan cemasnya(akibat minda terganggu oleh seseorang) untuk Leo kata ‘GO’.

“…3…2…1…GO!!”

Pink Spider it uterus memecut laju menjadi pemimpin dalam perlumbaan itu. Jalan lurus sepanjang mana matanya boleh memandang, dan dia tekan pedal minyak. Dia menjeling kearah cermin depannya dan dapati Shinn berada di belakannya. Dia kembali memandang depan, dan tak menjeling kearah cermin lagi.

Apabila jalan mula melengkung, Sakura lepaskan pedal minyak dan berputar mengikut lengkungan jalan. Apabila jalan kembali lurus , dia memecut lebih laju, membuat orang yang menonton melihat highlight pink sahaja yang meluncur di atas jalan raya.

Sakura memandu secara melulu dan dalam kelajuan yang tinggi, dia terganggu dengan pemikirannya sendiri. Shou dalam mindanya lagi. Dia berfikir 1001 cara cam mana nak beritahu dia kebenarannya. Cam mana cara terbaik untuk berdepan dengan Shou? Dari mana dia nak mula? Dia terlalu sibuk dengan pemikirannya hingga dia hampir terhempap ke tepi dinding tapi tindakan reflexnya kuat dan segerak mengelak.

Dia melintangkan kakinya supaya dia boleh menekan kedua-dua pedal minyak dan break. Dia menarik hand break dan memutar steeringnya membawa keretanya jauh dari dinding tersebut. Keretanya bergeser dengan kuat membuat tanda diatas jalan. Pink Spier itu meluncur melimpasi selekoh tersebut dan hanya beberapa inci jauhnya dari terkeluar dari jalan. Selepas  menamatkan selekohnya, dia turunkan hand break dan segera kembalikan Steeringnya kepada kedudukan sebelumnya.

Dia bernafas dengan laju, dan jantungnya bergentum dengan kuat pada dadanya. Dia nak hentikan keretanya dan berehat untuk sementara waktu tapi dia tahu dia tak boleh buat cam tu. So, She Inhaled dan Exhaled deeply, trying to calm her racing heart and to blank her mind. Setelah dia kembali tenang, dia kembali memeceut.

‘too close.’

Dia memandu dengan sepenuh tumpuan dari sebelumnya. Dia drifth apabila dia di selekoh kanan dan selaps itu kiri dan kembali ke jalan yang lurus. Dia terlampau khusyuk dengan perlumbaannya dia tak perasan yang dia dah dekat denga garisan penamat dan… menang? Tepukan gemuruh kedengaran membuat dia kembali pada dunia reality. Dia terkejut dan mengerdip mata beberapa kali dengan laju dan sekali lagi… terkejut! Dia dah limpas garisan penamat dan nak teruskan memandu. Dia berhentikan keretanya, buat putaran 180 darjah dan parking di padang rumput yang dah di hias dengan pulisan Shinto’s Cup.

Dia menutup matanya dan menyandar di steering kereta dengan keluhan yang berat. Dia penat, sangat penat

>X<

“ada sesuatu yang memang tak kena dengan dia.”

“Kau perasan?” Soal Takeshi menganjungkit kening.

“Tolonglah dude. Aku hanya melihat—”

“perving shamelessly”

“—perempuan, tak bermaksud aku tak perhatikan dia” kata Ryo mengendahkan selitan ayat menyakitkan hati dari Takeshi.

Yamato mendengar komen dari dua rakannya dan mengangguk setuju. Sakura terganggu hingga dia tak perasan yang dia dah tamatkan perlumbaan itu. Dia mula bergerak ke bahagian Peserta perlumbaan dengan Ryo dan Takeshi di belakang tapi Yamato suruh mereka tunggu.

Mereka akhirnya akur walaupun setelah Ryo lontarkan puppy face poutnya kearah Yamato tapi dia endahkan.

>X<

Sakura duduk di kerusi sebelah Lei. Dia melihat kearah Sakura dengan penuh rasa risai. Dia dah Tanya kenapa Sakura berperangai pelik semacam tapi Sakura hanya berikan senyuman dan kata ‘it’s nothing’. Lei tahu perempuan di sebelahnya menipu tapi dia tak nak paksa benda yang Sakura taknak.

“Sakura.” Satu suara lelaki kedengaran dari belakang. Lei berputar dan melihat lelaki itu dengan penuh persoalan. Lelaki itu mengendahkan Lei dan teruskan memandang Sakura.

Sakura terus rasa tegang apabila seseorang menyentuh bahunya. Dia berputar dan nak je halau orang yang berani kalau dia tapi dia kaku. Matanya terbeliak besar dan dia rasa rasa air mata jatuh ke pipinya.

“Yamato!” dia terus melompat kedalam dakapan abangnya. Lei terkejut melihat mereka berdua. Yamato menepuk belakang adiknya untuk tenangkan dia. Sakura menangis secara senyap. Ini but Yamato sedih, dia tak suka nampak adiknya cam ni. Dia bersumpah, siapa yang buat adiknya menangis akan terima balasannya. Sakura memeluk abangnya dengan erat.

“Jom.” Yamato membawa sakura ke jauh dari tempat itu. Tanpa mereka ketahui, seseorang sedang memerhati dengan perasaan marah, keliru … dan sakit.

Yamato bawa Sakura ke kereta sewanya di mana jauh dari tempat yang bising. Dia membuka kunci kereta dan letakkan sakura di tempat duduk penumpang depan. Yamato membongkokkan diri satu lutut mencecah tanah.

“Kenapa ni, Squirt?”

“N-Nothing.” Katanya antara tangisan.

“Sakura…”

“Betul, t-tak da papa, Yamato. Mungkin, aku… hanya stress sebab… semuanya.”

“Definisikan ‘semuanya’.”

Sakura mengetap bibir. “Umm…. Sekolah, kerjarumah dan ujian. Kau tahu kan?”

Yamato menggeleng kepala. “Kau tak pandai menipu, squirt.”

Sakura tertunduk malu. “Umm, ya.”

>X<

Sementara kedua demon sibling itu sedang ‘berborak’, perlumbaan seterusnya telah bermula. Antara Lei dan Shou. Lei agak kecewa sebab Cherry tiada di situ untuk melihat dan bersorak untuknya. Tapi dia tahu ada sesuatu yang tak kena kat Cherry. Dia tak gembira dan happy-go-lucky seperti selalu. Dia harap sesiapa saja lelaki tadi tu kembalikan Cherry yang sebenar.

Dia bahagian satu lelaki bernama Shou pula, kesabarannya semakin tipis. Siapa lelaki tu dan apa dia buat dengan sakura-nya?! Tapi apa yang dia nak tahu sangat ialah kenapa sakura melekat dengan lelaki itu? Apa hubungan mereka? Semakin dalam dia fikirkan tenrang hubungan mereka, dia mula rasa sakit hati. Matanya mula menunjukkan kemarahannya. Dia kena tamatkan perlumbaan ni, cepat. Dia kena bercakap dengan Sakura.

>X<

Beberapa minit kemudian. Phone Yamato berdering dan mengangkatnya. Hanya ayat ‘okay’ sahaja terdengar dari mulutnya sebelum dia memutuskan talian.

“Squirt, perlumbaan dah bermula.”

“huh? Jadi, perlumbaan tu antara Lei dan…” Dia berhenti sejenak sebelum kata nama ‘Shou’ dengan nada yang sedih.

Yamato dapat tangkap dan mula rasa curiga. Nama tu cam biasa dia dengar tapi dia tak tahu dari mana.

“Kau nak balik ke sana atau tunggu di sini?” soalnya dengan nada lembut.

“aku rasa kita patut pergi sana. Aku tak nak miss race ni.” Yamato mengangguk dan menarik adiknya bangun dan memeluknya di bahu membawanya kembali ke tempat bising itu. Setengah jalan ke tempat mereka, Ryo dan Takeshi sedang menunggu mereka.

“Little squirt!”

Sakura tersenyum dan memeluk mereka berdua dan kembali kedalam dakapan abangnya. Ryo bergerak ke tepi sakura dan mula bercerita dengan rasa teruja.

“So, my lovely Sakura.” Dia mula bersuara tak perasan renungan tajam dari Yamato. “bila aku boleh jumpa dengan Kawan ‘perempuan’ kau?”soalnya sambil menyembut ayat perempuan. Takeshi memutar bola matanya entah keberapa kali dia tak tahu untuk ni hari.

Sakura tertawa kecil. Dia memang tahu betapa gatalnya Ryo ni. “Well, aku kenal beberapa perempuan ‘cantik’. Mungkin aku akan kenalkan mereka kat kau.”

“Yes! Kau mesti! Maksud aku, Aku ni kan Best friend kau, kan?” katanya dengan puppy eyesnya.
Sakura tertawa. “Aduh, cam mana aku nak tolak wajah kau yang comel ni? Dah tentu aku akan kenalkan mereka kat kau.”

“Thank you!!” Dia memeluk Sakura dan berputar-putar. Sakura menjerit dan tertawa gembira.

Yamato tersenyum lega adiknya kembali ceria. Nampaknya si Ryo ni ada gunanya juga tapi dia patut lepaskan Sakura.

“Ryo, lepaskan adik aku.”

Ryo tersengih-sengih dan lepaskan sakura. Dia mengusap kepala sakura dengan laju membuat Sakura mencebik. “Idiot.”

“but you still love me.”

Pack! Yamato meluku kepala Ryo, entah berapa kali dia kena ingatkan lelaki satu ni jangan urat adik dia. Kepala batu.

Sakura tertawa kecil melihat Ryo merajuk sambil mengusap kepalanya yang benjol dan muka menjengkelkan dari abangnya.

Takeshi tersenyum nipis. “baguslah kau dah kembali, Sakura.”

Sakura blur. “Aku tak pergi mana-mana pun.”

Takeshi hanya tersenyum dan menggeleng. “Never mind, jom balik ke tempat perlumbaan.”

Dengan itu, Takeshi membawa Sakura ke tempat orang ramai.

“Good Job, Ryo.”

Dia buat ala-ala menolak rambutnya kebelakang telinga dan berikan blow kiss kepada Yamato. “Well, it’s part of my charm.”

PACK!

Yamato bergerak ke sebelah adiknya.

“OW!! Sakit lah!” dia mengusap kepalanya yang dua kali benjol. “Takeshi! King Buli aku lagi!” katanya merajuk

Takeshi tertawa tapi mengendahkan rungutan Ryo dan mereka bertiga bergerak pergi.

“Oi korang! Jangan tinggalkan aku!! Takeshi, beritahu aku apa salah aku?!” Takeshi buat-buat tak tahu buat Ryo sakit hati. “Tell me, Damnit!”

>X<

Semasa Sakura kembali ke kawasan perlumbaan, 10 minit dah berlalu. Dia bergerak ke kerusinya semula. Yamato turut masuk ke ;private area’. Seorang pengawal datang dan ingin menghalaunya pergi tapi terbatal apabila melihat renungan dingin Yamato yang boleh buat orang trauma dan di tahan dalam wad ICU selama seminggu.

Yamato duduk di sebelah Sakura dengan senyap dan selesa sehingga penonton menjerit dan bersorak dengan kuat. Sakura bangun dan terkejut melihat kereta Shou menamatkan perlumbaan mereka. Hanya dalam masa 15 minit? Dia dekatkan dirinya dengan pagar pemisah jalan dan tempat duduk penonton untuk mencari kereta lagi tapi tak dapat nampak apa-apa. Dia menggenggam pagar bewayar itu hingga tulang penumbungnya jadi pucat.

Shou hebat, sangat hebat. Sakura tersenyum teruja. Dia tak sabar untuk gilirannya pula!!

>X<

Selepas Shou parking keretanya, Leo mengisytiharkan yang mereka diberikan masa berehat. Dia bergerak ke arah kawannya, mereka menepuk bahu Shou dan mengucapkan tahniah dan ‘good job’. Shou hanya mengangguk dan duduk di kerusi kosong yang berada jauh dari kawan-kawannya. Dia meutuo mata dan membukanya kembali. Moodnya yang sememangnya down semakin marah apabila dia nampak satu situasi yang kurang menyenangkan.

Sakura duduk di sebelah seorang berambut hitam. Seseorang itu ialah lelaki dan Sakura dengan slamber rehatakan kepalanya di bahu lelaki itu. Ulang suara, KEPALANYA DI BAHU LELAKI ITU?!! Shou mengetap bibir. Lelaki itu berputar kearah sakura dengan senyuman dan… Skaura membalas senyumanny? Lelaki cam biasa dia nampak tapi itu tak penting bagi Shou sekarang. Apa yang dia nak buat ialah nak tumbuk seseorang yang beberapa meter jauh darinya. Dia membuat satu penumbung di tangan kanannya.

Dia menyandar di kerusiya dan memejam matanya dengan erat. Dia menarik nafas dalam dan lepaskan gambaran itu pergi. bila dia buka mata, ia menjadi tambah teruk. Kali ini, lelaki itu memeluk bahu Sakura. Shou bangun membuat bunyi bengit dari kerusinya, semua orang memandang kearahnya.

SUDAH LAH!

“Shou?” Shinn menghalang Shou dari bergerak. “Kau okay ke?”

Shou yang naik berang menarik nafas sedalam yang mungkin dngan penumbuk yang tersedia di tangan kanannya. “Tak.”

Sebelum dia nak bergerak, seseorang lagi menghalangnya.

“Kenapa ni?” Yui menyoal memegang tangan Shou. Lelaki berang itu kata ‘nothing’ tapi matanya focus pada benda di depannya. Yui memandang ke mana Shou melihat dan berhenti.

“Cherry?” Dia blur.”Kenapa ni? Shou?” Shou tidak bersuara.

Lelaki itu bangun dari tempat duduknya sementara Sakura masih lagi duduk. Dia ada akap sesuatu kat perempuan tu, di mana Shou pasti dia suruh sakura untuk bangun.

Lelaki itu berhenti di tengah jalan membuat Sakura yang menghayal terlenggar bahunya di kepalanya. Shou melihat Sakura memukul belakang lelaki itu dan tertawa membuat Sakura menghentak kaki, memeluk tubuh dan mencebik. Shou melihat lelaki menjengkelkan itu tersenyum sinis dan mengusap kepala Sakura dengan kuat. Selepas itu memeluk bahu sakura, menarik perempuan itu dekat dengannya. Tahap ni, kemarahan Shou dah kalah gunung berapi mau meletup! Mukanya menunjukkan semuanya, marah, kecewa, sakit hati, di tipu dan pelbagai lagi perasaan negative bercampur aduk di dalam hatinya. Ini buat Shinn dan Yui naik risau.

Shou ingin bergerak ke tempat mereka sekali lagi tapi Yui berpaut pada tangan Shou menghalang Shou bertindak melulu. Shou memandang kearah Yui dengan amarahnya. Renungan mata Shou membuat Yui kecut perut. Tak pernah dia nampak Shou sebegini marah dalam seumur hidupnya. Dia terfikir apakah punca kemarahan Shou dan apa kena-mengenanya dengan Cherry?

Semasa Yui melepaskan tangan Shou, Sakura dan lelaki meluat itu dah pergi. Dia menyumpah beberapa ayat (yang tidak patut Angah ajar kat korang, sebab angah underage) dan bergerak pergi, pergi dari semua orang.

Yui memandang Shou pergi dengan rasa takut dan risau pada masa yang sama sebelum berputar kearah sepupunya lagi satu.

“Apa dah jadi? Kenapa dengan Shou tu?”

Shinn memandang kearah tempat di mana Cherry pernah berdiri sebelum perempuan itu bergerak pergi. Dia meramas rambutnya. “Aku tak tahu..”

Tapi aku rasa ada kena mengena dengan perempuan Cherry tu desis hatinya.

>X<

Selepas waktu rehat mereka tamat, Sakura dan Shou di panggil ke tempat di mana Leo berada. Leo beritahu yang jalan perlumbaan mereka telah di ubah sedikit, jalan yang di tutup dah terbuka. Sakura mengangguk sahaja tak dengar sangat apa yang Leo katakana. Shou juga seperti itu. Selepas habiskan penerangannya, Leo beritahu mereka yang mereka ada lima minit sebelum perlumbaan dan dia pergi.
Shou akhirnya perasan yang Leo dah pergi, dia memerhatikan Sakura di tepinya. Dia tertunduk memandang tanah, bahunya jatuh. Dia berputar dan nak membuka mulut tapi Suaranya tak keluar apabila nampak dia berjalan mendekati mereka. Shou biarkan marahnya mula menggeledak naik. Dia merenung tajam kearah lelaki itu dan pergi.

Yamato yang bergerak mendekati adiknya bersama Ryo dan Takeshi di sisinya. Yamato menjungkit kening apabila dia nampak lawan sakura menjeling kearahnya. Dia mengangkat bahu tak kisah.

Kalaulah dia tahu siapa lawan sakura itu....

>X<

Leo mengumumkan pusingan Akhir telah tiba. Sakura dan Shou dah bersedia di dalam kereta mereka dan posisi mereka masing-masing. Shou menggenggam steering keretanya dengan erat. Dia masih marah. Dia mati-matian nak tahu siapa lelaki itu tapi dia tak berpeluang untuk bercakap dengan Sakura. Privately. Bila dia ada peluang untuk bercakap, lelaki sialan tu mesti datang mengacau.

Dia memukul steeringnya melepaskan marah dan rasa kecewa.

Sakura pula, mempunyai perasaan yang sebaliknya. Dia senyap dan nak mengalah dengan semua masalahnya.

Apa? Mengalah?

Sakura menggeleng keras dan memukul kedua pipinya. Tak! Aku kena focus! Aku tak boleh biarkan diriku terganggu lagi! Desis hatinya sambil mengangguk. “lagipun, ini mungkin perlumbaan terakhirku, so, aku kena bagi apa yang aku ada.” Bisiknya dan mula menyuntik kata-kata semangat dalam dirinya.

“Okay racers, start your engine!” jerit Leo dengan microphone di telinga sambil memegang Bendera Hijau yang besar. Penonton bersorak mendengar engine kereta meraung dengan kuat.

Leo mengira ikut lampu merah di hadapan pelumba. “5…4…3…2…1… GO!!!” sebaik sahaja 5 lampu merah itu bertukar warna ke hijau dan bendera hijau di kibarkan, mereka menekan pedal minyak mereka dan memecut laju meninggalkan garisan permulaan.


(A/N: Shisss…. Cliff hanger… hahah~~ See you in the next chapter!!! ^^)

1 comment:

  1. hai....jemput share link novel kat grup kami https://www.facebook.com/groups/214963462020115/

    pencarian bakat baru sedang bermula

    ReplyDelete

Savior of Tales