New chapter!

Fitth H.O.P.E

Little Believers Tiada siapa akan percaya jika kamu kata kamu boleh melihat Jack o’the Lantern. Ia hanyalah kisah dongeng dis...

Tuesday, 24 June 2014

Unexeption: Nine


Breeze dan Abangnya, Sky berada di laman belakang rumah sedang menikmati pagi naik menerangi alam.

“Cantiknya…. Tak pernah aku naik bosan nampak suasana ni.” Kata Breeze sebelum menghirup tehnya.

“Ya, ketenangan selama 10 minit. Sangat berbaloi.” Sky turut minum tehnya.

Breeze memandang abangnya dan riak wajahnya jatuh. “Abang belum berdepan dengan Blossom?”

Sky terhenti minum tehnya. Dia menggeleng. “Aku masih tak berani lagi… kau faham kan?”

Breeze mengangguk. Kasihan abangnya, sekarang dia mengalami situasi yang sangat rumit. “Half Blood tu pula? Bagaimana?”

Sky mengeluh. “Dia? Lets just say…. It’s a loooooong way to go.”

Breeze tertawa kecil. “That’s a long prase for long. Kenapa?”

“Comlicated. Kau takkan faham.”

Adiknya mencebik. “Ala… tak ya la nak secret-secret! Cuba cerita”

“Hmmm…. Cam nilah. Terdapat seorang perempuan yang tidak tahu asal usulnya telah membuat Bestfriendnya jatuh cinta kat dia dan pada yang sama dua lelaki turut jatuh cinta dengan perempuan yang penuh misteri ini. Suatu hari, perempuan ini mempunyai feelings yang sama dengan Bestfriendnya tapi malangnya cinta mereka tak kesampaian kerana Bestbudds nya mati. Sekarang, dia heart broken dan dua lelaki ini turut heart broken kerana dia memilih Bestfriendnya berbanding mereka dua. Dia sedih sekarang dan salah satu dari dua lelaki ni…..” Sky tersenyum. “Thanks Breeze, aku dah tahu apa nak buat.”

Sky bangkit dan bergerak ke kuluar dari rumahnya dan turun ke dunia manusia meninggalkan Breeze dalam keadaan blur. “You…. Err.. welcome?”

<><><><><><><><><><> 

Raven berada dalam rumahnya berperap di tempat suyi itu sudah hampir seinggu selepas kematian Ean. Dia hanya duduk di hujung sofa memeluk lututnya dengan muka yang sembab.

*Ting!

Miey membuka pintu oven mengeluarkan makanan yang di panaskan dan letakkan keatas dulang bersama dengan set sarapan yang lain. Dia mengangkatnya ke Coffee table di hadapan Raven. “Rav-Rav, Time for breakfast! Cepatlah makan, penat Miey buat tau…. Nanti kau sakit cam mana?”

Raven menggeleng, mengeratkan  pelukannya. Miey mencebik dan melompat ke tepi Raven. “Rav…” dia menggoyangkan kaki Raven. “Janganlah cam ni. Aku tak suka nampak kau….”Mata beruang putih itu mula berkaca. “Miey… Rav…. Janganlah cam ni rav! Waaaaaaa!!!!!” Miey turut menangis melihat Tuan kesayangannya sedih. Dia tak suka, dia tak suka bilan Raven sedih, dia nak Tuannya sentiasa tersenyum. Lantaklah, senis, sengih, nipis, tawar ataupun manis. Miey tak nak nampak Raven kelihalangan senyumannya!

Pintu Balcony terbuka membuat Miey bertukar menjadi keychain, melekatkan dirinya pada pinggang Raven. Sky masuk kedalam dan terlihat Raven masih lagi dalam posisi yang sama. “Dah-dah lah tu Rav.” Raven tidak memberikan sebarang respon. Sky mendekati Raven dan menyandar di belakang Sofa. “Ean takkan gembira nampak kau bersedih cam ni.” Lagi. Tiada respon yang di berikan dari Raven.

That’s it! “BANGUN!!” Sky dah fed up dengan layanan pulau Raven dan menarik lengannya dengan kuat supaya muka sembapnya tu dapat udara sikit.

“Let go! Sky lepaskan aku!” Jerit Raven masih bersedih dan meronta-ronta nak di lepaskan. “Aku nak bersendirian!”

Seperti Raven buat kepada Sky, dia tidak menghiraukan apa yang Raven katakan dan menarik Raven kedalam dakapannya. Raven masih meronta-ronta. “Lepaskan aku! Lepaskan ak-Ah!!!”

Sky mengangkat Raven bridal style dan membawa perempuan meronta gila meroyan itu keluar ke balcony. Pintu Balcony terbuka sendiri dan terlihat Sulfur di depan mata.

“Kau nak bawa Raven ke mana?” Soalnya terus melihat Raven menangis dalam dakapan Sky.  Ini tak boleh jadi ni…

“Kau boleh ikut kalau kau nak.” Sky menolak Sulfur ketepi dan terbang pergi.

Mahu tak mahu, Sulfur terpaksa juga mengekori mereka. “Nak ke mana? Hotel?” Dia tersenyum sinis. “Aku tak kisa kalau nak main threesome tapi aku yang kena buat open-”

“Bukan! Boleh tak jangan berfikiran H buat sekali ni je?” marah Sky. Devil tetapi Devil.

“Kau nak bawa aku ke mana?” Soal Raven menutup mukanya.

“Kau akan tahu juga nanti.” Kata Sky.

 Sulfur memandang mereka berdua dan mencebik. Nak jadi Gentlemen lah tu desis hati Sulfur cemburu.

Setelah beberapa minit di udara, Sky akhirnya mendarat di dalam bangunan besar yang bernama Shopping Mall.

“Apa kita buat di sini?” Raven memandang sekeliling yang penuh dengan orang yang sibuk beli-belah di bangunan besar itu. Dia masih tiada mood nak keluar berjalan-jalan, dia nak balik.

Sky menarik sengih. “Viour!” serunya membuat dia bertukar menjadi manusia biasa(Muka dia juga) dengan style casual yang Preppy. “Berseronok. Sulfur, kau tak nak join sekali?”

“Viour!” Sulfur turut menyamar menjadi manusia biasa dengan fashion baju All black dan emo’ish. “Aku join in sebab aku takda hal lain nak buat.”

Raven dan Sky tertawa kecil. Ye ke tak da hal lain. Sky memegang tangan Raven dan tersenyum manis. “Jom, ada banyak kedai baru kat sini dan aku nak kau nampak semuanya.” Sky menarik Raven dan bergerak ke satu kedai.

Sulfur terkejut melihat riaksi Sky membawa lari Raven dan segera mengejar mereka berdua. “Ke mana?” 
Sulfur meletakkan tangannya di sekeliling bahu Raven. “Kau tahu tak di sini ada kedai pakaian yang cantik cantik designnya?” Raven menggeleng. “Good. Jom ke sini.”

Sulfur melontarkan senyuman sinis kepada Sky dan membawa Raven ke satu kedai yang dia maksudkan. Sky rasa tercabar. Tak guna punya devil, aku tak patut suruh dia ikut tadi desis hati Sky.

Dengan ini, bermulalah misi mereka untuk menaikkan keceriaan Raven kembali. Pertama mereka ke kedai baju yang Devil katakana dan Ya…. Memang banyak design yang cantik dan harganya juga ‘cantik’ tapi apa Angel dan Devil hiraukan? Wang bukan satu masalah bagi mereka. Sky memilih baju bertemakan warna ringan dan berikan kepada Raven. “Masuk dalam fitting room, Try baju ni.”

Sulfur datang mendekati mereka berdua dengan sehelai baju bertemakan hitam. “Kau try baju ni tentu….” Sulfur beri thumbs up. “Tip Top!”

“Hey, kau ingat dia sesuai ke dengan gaya gothic kau?” Sky mengambil salah satu baju yang berdekatan dan berikan kepada Raven. “Tema ringan lagi cantik.”

Sulfur menggeleng. “Tak…. Hitam lebih dinamik!” Sulfur memberi Raven sehelai baju tema hitam.

Sky memilih satu lagi baju pilihannya dan berikan kepada Raven. “Pilih yang mana kau suka.”

Sulfur menarik sengih. Dia juga mengambil sehelai baju dan berikan kepada Raven. “Yang ni pasti kau suka.”

“Sekarang, masuk dalam.” Kata dua musuh ini serentak.

“Jangan tiru aku..”

“Siapa tiru kau?”

Raven mengeluh panjang. Dia malas nak layan mereka ni dan masuk ke dalam fitting room tanpa banyak songeh.

“Kau ingat dengan bawa dia shopping dia akan happy ke?” Soal Sulfur melontarkan renungan maut kepada Sky. “Raven lain dari yang lain.”

“Aku cakap buat sesuatu yang menyeronokkan. Kau ingat menyeronokkan tu shopping je ke?” Sky turut membalas renungan itu. “Kau yang bawa dia ke sini bukan aku.”

Tong! Ayat yang power di fire kat Sulfur. “T-tapi kau saja buat semua ni untuk ambil kesempatan kan?”

Sky memeluk tubuh. “Kesempatan? Atau….” Angelic ini tersenym sinis. “kau cemburu?”

Muka Sulfur naik merah. “K-kau jangan-”

“Eherm…. Woi korang.”

Sky dan Raven memandang kearah Raven dan terpukau melihat Raven. “Wow….”

“So? Amacam?” Soal Raven, dia sempat lagi berputar tunjukan setiap sudut badannya. Mana tahu nampak pelik ke, terlampau gemuk ke.

“Kan aku dah cakap. She’s look good in black.” Kata Sulfur bangga

Sky menggeleng. “Ya, tapi baju tu Preppy style dan bukan gothic atau emo. Means, I win.”

Sulfur memberi renungan kepada Sky dan begitu juga Sky. Mental mock: Stupid! Go to hell! Want me to kill’ya? Ever heard of kicking you….

PACK!

“Ouch!!” mereka mengerang kesakitan menggosok dahi mereka.

Raven memeluk penggang. “So, korang nak tenung sesama sendiri di sini dan aku balik atau teruskan plan korang yang entah hapa-apa ni?”

“Jangan balik!” jerit Sulfur. Betul, jangan dulu. Dia masih belum tunjukkan Raven beberapa kedai lagi.

Sky mengangguk setuju. “Selepas ni kita ke kedai eccesories pula!”

Tanpa buang masa, dua jejaka ini menarik Raven keluar dari kedai tapi Raven enggan untuk bergerak. “Napa?”

“BAYAR DULU LAH!!!”

Mereka tersengih dan segera membayar semua baju yang Raven telah cuba dan teruskan misi mereka menerokai dan mengambil apa yang ada dalam Mall itu.

Paada mulanya, Raven taklah ada mood sangat nak layan karenah dua musuh ni tapi apabila melihat gelagat mereka dia tersenyum sendiri dan akhirnya having fun bersama dua lelaki itu.

Sky dan Sulfur turut gembira apabila melihat Raven tersenyum semula dan enjoying her time at the Mall seperti mana gadis remaja lain akan lakukan.

…….

Setelah seharian di Mall bersama dua manusia tiruan itu, Raven akhirnya di hantar balik dan letakkan Raven di balcony rumahnya.

“Thanks you guys. Tak sangka dapat berseronok dengan Angel dan Devil.” Kata Raven tertawa kecil. Betul juga kan? Tak sangka, dua makhluk yang saling benci-membenci bekerjasama untuk gembirakan dia. It’s the end of the world kalau cam tu.

“My pleasure m’dam.” Kata Sky tunduk hormat ala-ala barat. “Esok aku datang lagi.”

Sulfur menyiku perut Sky. “Cheh, jangan nak jadi gentlemen sangat. Meluat aku nampak.” Sulfur ketawa melihat Sky mencebik.

Raven turut tertawa melihat gelagat mereka. “Tapi… korang tak patut datang ke sini.”

Sky dan Sullur sedikit terkejut dan memandang kearah Raven. “Kenapa?”

Raven menggeleng. “Cam mana kalau yang lain nampak korang masuk ke sini? Devil dan Angel bersama? Tentu orang ingat korang akan belot dan mengetahui siapa aku? Tentu aku….” Raven mengeluh panjang tidak mahu teruskannya. Moodnya yang riang dah down balik.

Sulfur mendekati Raven dan menyentuh dagunya supaya melihat kearah si Devil. “Kau tau tak betapa susahnya nak dapat senyuman kau balik? Baik kau senyum sebelum aku pin mulut kau tu.”

Raven tertawa kecil dan menepis tangan Sulfur. “Okay-okay. Tapi aku tetap tak nak korang ambil risiko ni. Jadi, mulai sekarang jangan jumpa aku lagi.”

Sulfur dan Sky saling berpandangan dan kembali memandang Raven. “Tapi…”

“No But!” Raven mengambil barangnya dan masuk kedalam. Kunci pintu dan menutup langsir balconynya. “Aku tak nak korang di hapuskan di sebabkan aku. Aku dah kehilangan Ean, aku taknak kehilangan dua kawan aku lagi. So please, leave.”

Sky mengeluh panjang. Dia mendengar rayuan Raven yang bergeletar, dia mengangis, Sky tahu dia tak nak lepaskan mereka tapi dia terpaksa.

Sulfur mendarat di balcony dan mengetuk pintu kaca itu. “Rav, kalau itu yang kau nak. Baiklah.”

Sulfur terbang ke udara semula, menepuk bahu Sky dan terbang pergi. Sebenarnya, dia tak nak buat cam ni tapi kalau dia bantah, dah tentu Raven yang akan pergi kan? Dia tak tahu ke mana tapi yang pastinya pergi dan tak pernah kembali. Dia tak nak itu berlaku jadi biarlah dia lihat Raven dari jauh asalkan dia tak pergi jauh.

Sky hanya memandang Sulfur terbang pergi. Dia memandang pintu kaca yang mempunyai bayangan yang raven duduk menyandar di pintu itu. Hatinya berat nak pergi tapi betul kata Raven. Kalau itu Raven nak… dia akan pergi.

Beberapa minit kemudian, Raven masih di posisi popularnya, memeluk kaki sambil menutup mukanya di antara lutut. Dia dah cakap, dia dah cakap benda yang sekian lama terpendam dalam hati. Sekarang, dia tidak mempunyai sesiapa sekarang, hanya Claw dan Miey. Lebih baik tinggalkan mereka dari kehilangan mereka.

Miey kembali ke bentuk Chibi Bearnya dan memandang Raven. “Rav, matahari nak terbenam.” Katanya dengan nada risau.

Raven mengangguk dan mengelap air matanya. “Okay.” Dia memetik jari dan muncul headband hitam di tangannya. “Misi harus di teruskan.”

<><><><><><><><><><> 

Cyrus yang berada dalam pejabatnya mengalami Shock yang tahap dewa di kayangan melihat laporan-laporan dari Para Angels di dunia manusia.

“Bagaimana?” Soalnya tidak percaya. Dia memandang kearah Angels yang memberi laporan. “Kenapa kes kematian di dunia manusia naik??!!!  Kenapa pengambilan Roh Menurun??!! APa kamu buat di ni hah!! Kamu cuai atau kamu sengaja buat cam ni!!!”

DON! Cyrus yang cool and slamber akhirnya meletup. “Aku nak kamu semua pergi cari Sky dan Trupnya, pergi dunia manusia dan SIASAT!!”

Mereka semua lintang-pungkang terbang keluar dari tempat itu dan menjalankan misi mereka sebelum Cyrus meletup kali ke2 yang WAJIB di elakkan.

Sementara itu, di dunia manusia; seekor Devil berada di atas bumbung bangunan 20 tingkat sedang meninjau  kawasan sekeliling. Dia sedang menunggu, menunggu seorang mangsa untuk mati… eh? Seorang? Tak…. Misi dia lebih hebat dari ini.

Raven terjun ke tanah dan tiada sesiapa perasan yang dia ada di situ. Sebab? Dia menjadi diri dia sebenar. Bukan Devil ataupun…. Heh, entahlah kalau itu ialah dia. Yang pasti dia halimunan di mata manusia.

Dia bergerak ke bas besar yang berhenti pada lampu merah dan memulakan –self-missionnya iaitu memutuskan wayar break dan menunggu hasilnya di atas bas itu. Bas perhentian tersebut mula bergerak dan ke perhentian seterusnya tapi apabila bas tersebut nak berhenti.

“The wheel on the bus go round and round~ round and round~ round and round~
The wheel on the bus go round and round~ All through…. HELL!”

Jerit Raven dan tertawa terbahak-bahak di atas bas yang tidak dapat berhenti. Penumpang dalam bas menjadi cemas ada yang berteriak nak keluar tapi tak boleh sebab Raven dah lock pintu bas itu.

CRASH!!! BOOM!

Raven tertawa kejam melihat bas itu berlanggar dengan lori minyak dan letupan besar terjadi mengakibatkan banyak nyawa tidak bersalah terkorban di tempat itu.

“Miey, kita ada supper tambahan ni malam.” Katanya dengan senyuman sinis mengutip Roh yang terlepas dari jasad yang sudah hancur berkecai dari letupan maut itu.

“One little two little three little Soul~
Four little five little six little Soul~
Seven little eight little nine little soul~
Ten little soul are MINE!”

“Rav berhenti! This is over the edge!!!” jerit Miey yang tergantung di pinggangnya. “Ini bukan misi sebenarnya! Kau hanya perlu ambil roh yang alami heart attact dalam bas!”

Raven tertawa sambil mengutip roh-roh itu. “Aku ikut misi lah ni. Mereka semua roh dalam bas tu, well… ada tambahan roh orang luar dan mereka semua kena heart attact; melihat kejadian drastic ni.” Katanya dengan senyuman sinis, senyuman Devil tulen.

Miey nak hentikan Raven tapi apa dia boleh buat? Dia hanya patung yang boleh bertukar bentuk dan hidup dengan adanya roh-roh dalam badannya, dia hanya penyimpan roh Raven. Tidak lebih dan tidak kurang. Dia hanya si penyimpan roh.

Senyuman sinis Raven bertukar tegang dan mendongak ke atas. Dia tersenyum kembali apabila melihat beberapa Angels terbang mendekatinya.

Raven berikan kepada Miey dan Miey menelannya. Maafkan aku roh… desis hati Miey sedih.


“Well, well, well…. Kita ada tetamu di sini.” Kata Raven sambil bercekak pinggang.

4 comments:

  1. getting more and more interesting...
    nak lagiii...

    the best la... mana nak carik citer yg cam ne??? angah je yang Syu pernah jumpee

    ReplyDelete
  2. awwww~~~ why thank you <3 love u syu \(>A<)/

    ReplyDelete
  3. hom hom hom...nak lagiiii...hik hik lagi bnyk lagi meriahhh gitu....kmbung perut dh mkn cekelat.....cecepat la update eik....hihihi ~~~~ cik cekelat ^_^

    ReplyDelete
  4. Best sesangat. ..angah...nak lagi. ..sambung. ..sambung. ..

    ReplyDelete

Savior of Tales