The Chosen one



Bab 1

Subjek Defence against the dark art telah tamat dan Madam Wickly berjalan keluar dari kelas. Suasana yang sunyi menjadi riuh rendah mengalahkan pasar jumaat apabila cikgu yang tegas itu melangkah keluar dari kelas 4 Storm.

“You look dead. Ko tak tidur semalam, right?”Sora melihat eksprasi muka Aoi yang kurang tidur. Aoi letakkan muka atas mejanya dan berdengus sambil melihat pemandangan d luar tingkap kelasnya. “Hello… habis kredit ker???”

Minah nie! Ada kena sepak karang desis hati Aoi. “A’ah. Kredit celcom naik limapusen… jimat2 lha.” Aku mmbalas dengan senyuman sinis.

“ye ke? Nak aku tolong ko isikan?” Sora ketawa  mendengar responku. Dia sudah masak dengan perangaiku walaupun kami baru berkenalan tahun ini. Dia berdiri dari tempat duduknya di sebelah ku, bergerak ke belakang dan menarik tubuhku untuk berdiri tegak seolah memberi aku sedikit tenaga. Dia mendekati telingaku dan berbisik. “Kalau muka ko macam tapai basi hari2 si Alex tak kan pandang muka ko.”

Aku tersentak dan perpaling ke belakang melihat muka sinisnya. “jaga mulut tu sikit. Ko nak aq bakar buat sate ke?” aku memacukan wandku kearahnya. “apa kes ko kenakan aq dengan c Alex sengal tu hah?”

Sora tersengih melihat reaksi ku. “Ala, tak kan ko lupa psl kejadian awal tahun tu?” Dia berkata sambil memeluk tubuhnya sendiri seolah-olah member signal kepadaku tentang tragedy yang amat memalukan. “kau sengaja tersandung d atasnya… walaupun terbalik, tetap romantic! Muka bertemu muka, mata bertemu mata… pertemuan yang pertama telah menyebabkan cinta berputik!” Sora menjerit sehingga satu kelas mendengarnya. Perempuan yang tengah membuka warung beralih kepadaku dengan pandangan yang menyatakan mereka ingin membunuh ku. buluh romaku naik dari hujung kaki hingga pangkal rambutku.

silenzioso” aku goyangkan wandku di mulutnya and menyatakan jampi untuk zipkan bibirnya dari bercakap. Aku tergelak melihat reaksi Sora yang terkejut apabila mulutnya terkunci.

Seorang perempuan yang berambut coklat hingga keparas bahu datang mendekatiku semasa aku ketawa dan menghempas tangannya di mejaku membuat gelak ketawaku terhenti. “Woi minah, ko ingat ko tu special ke bila ko jatuh di atas prince Alex hah?”

Prince? Wuek! Nak muntah aq dengar bila dia sanjung-sanjungkan nama si Alex sengal tu desis hatiku. “Aku bangga sangat sebab itu peluang keemasan.” Aku tersenyum sinis melihat mukanya menjadi merah disebabkan tahan marah.

“Sudahlah hodoh mata empat, besar pula tu. Ikat dua macam budak darja tiga dan…” sebelum perempuan berambut coklat, Jess sambung ayatnya, Sora memotong ayatnya.

“Ko ingat kawan aku ni skema sangat ke?” Spell aku kenakan dekat dia dapat dia batalkan. Hebat juga si Sora ni desis hatiku memuji kekuatan majiknya. “Dia ni pemalas sikit dalam bab-bab bermanja. Dia yang kemas closet aku setiap hari dan carikan style rambut cute2 untuk aku kalau ko tak tahu.” Sora bercakap mempertahankan Aoi yang kelihatan skema tak sudah.

Jess dan rakannya dua orang ketawa terbahak-bahak menandakan dia tidak percaya apa yang Sora katakana. Aku hanya melihat sketsa Sora dan Jess bertekak pasal aku.

 “Aku tahu aku ni hodoh tidak pandai berfesyen macam kau orang yang penuh make up di muka. Jangan risau, aku tak hingin dengan mamat sengal yang memalangkan hidup aku tu! Kalau kau orang nak pi lah kebas dia, heran pun.” Aku yang sekian lama senyapkan diri akhirnya bersuara apabila bosan melihat mereka bergaduh macam anjing dan kucing. Kalau di teruskan tentu ada perlawanan yang melibatkan majik.

Aku tak nak Sora di sekat majiknya hanya kerana nak mempertahankan aku. Sikap Sora yang tidak mahu mengalah ni kadang-kadang menjadi satu beban kepadaku yang tidak ingin mencari masalah.

“Susah betul nak backup budak ni!” Sora kecewa dengan perangai Aoi. Kenapalah aku stuck dengan budak dead ni desis hati Sora.

Jess yang puas mendengar kata-kataku kembali ke tempat duduknya dengan senyuman bangga.

Sora memukul bahu Aoi dan duduk kembali ke tampat duduknya. “Apa kes doh?” Aku mengusap bahuku yang pedis di pukul oleh pukulan gaban Sora.

Sora tersengih dan mendekatkan dirinya kepadaku. Aku secara automatiknya mendekatkan diriku kepadanya kerana aku tahu Sora ingin membisikkan sesuatu kepadaku.

“Kalau minah gedik tu tau siapa ko, tentu dia dia tunduk malu. Kenapa ko rahsiakan pangkat ko hah?” Sora soalku tidak puas hati.

Aku kembali duduk tegak dan memasukkan bukuku kedalam beg. Agak kecewa dengan soalan Sora. “Kan aku da kata. aku tak nak jadi bahan perhatian, keep low profile lah gitu.” Aoi senyum manis menjawab soalan Sora.

“Hish, takkan ko nak di pijak oleh peminat-peminat Phoenix tu?” Sora berdengus perlahan dan memandang Aoi yang tengah mengemas barang-barangnya. “Nak skip kelas ke?”

Aoi tersenyum sinis dan memberi signal kepada Sora untuk join in. Sora mengangguk tanda setuju dan segera mengemas barang-barangnya masuk ke dalam beg sandangnya.

Aoi menghulurkan tangannya dan disambut oleh Sora. Mereka menutup mata dan Aoi membaca satu jampi yang membolehkan mereka hilang dari kelas tersebut tanpa di sedari oleh rakan-rakannya di kelas.

No comments:

Post a Comment