Racing Heart: 1# Race

BRIIIIINNNNNGGGG------- SMASH!

Masa untuk mulakan hari yang baru disebuah Negara yang baru untuk Sakura Hinamori. Dia bangkit dangan malasnya, mengerdip beberapa kali untuk adjust matanya untuk menyesuaikan diri dengan cahaya pagi. Dia menguap, merenggangkan seluruh anggota badannya dan mula turun dari katil, mengemas katilnya. Setelah itu, dia mencapai tualanya dan bergerak kedalam bilik air.

Usai membersihkan diri, Sakura mengenakan baju sekolah barunya dan berhadapan dengan cermin body-length. Apabila melihat refleksi dirinya dia mulai rasa sedikit gementar untuk menghadiri ke sekolah barunya, tapi pada masa yang sama dia juga rasa teruja. Dia tidak sabar ingin melihat seperti mana Sekolah di Hong Kong. Adakah ia sama dengan Jepun? Gurunya pula seperti apa? Dan pelajarnya? Dia harap mereka semua akan sukakan dia. Namun, dia tidaklah rasa risau sebab Sakura seorang yang peramah, jadi kalau nak cari kawan tentulah kacang putih baginya. Sakura akhirnya tersenyum melihat penampilan dirinya dan teruskan membetulkan yang mana kelihatan kekok. Mesti nampak hebat untuk hari pertama ke sekolah baru kan?

Baju sekolah yang bertemakan warna hitam putih dengan tiga ribbon menghiasa uniform tersebut. Sakura membuka laci makeup tablenya dan mengeluarkan clip rambut yang matching dengan baju sekolah di kenakan di kepalanya.

Perfect desis hati Sakura puas hati dengan penampilan dirinya. Dia mencapai beg sekolahnya di sisi katilnya tapi pergerakannya terhenti apabila matnya terpanah pada sebuah frame gambar. Sebuah photo dia dengan abangnya, Yamato. Kedua adik beradik tersenyum nakal kearah kamera yang Yamato sendiri menangkapnya. Hatinya mula rasa sedih tapi Sakura menahan dirinya untuk tidak menangis apabila teringatkan abangnya. Dia sudah berjanji dia tak akan menangis pasal benda seperti ini.

‘I miss you.’ Dia tersenyum tawar dan bergerak keluar dari biliknya menuju ke tingkat bawah; terus ke dapur. Di atas meja makan terdapat sepinggan sarapan pagi dengan sehelai nota kecil berwarna kuning dibawah pinggan tersebut.

Sakura,
Papa dah masakkan sarapan untuk kamu dan maafkan papa sebab tak boleh makan bersama kali ni sebab papa ada meeting ni hari. Jangan lupa makan! <3 have fun at your new school, pumpkin.
Love, Daddy

Sakura tersenyum manis. Punca utama dia di Hong Kong, di bandar baru(baginya) disebabkan kerja papanya. En Fujika telah dinaikkan pangkat kepada menager tapi terpaksa dipindahkan ke Hong Kong. En Fujika sendiri menolak tawaran tersebut sebab dia tahu yang anaknya tidak boleh berpisah tapi Sakura menggalakkan papanya untuk menerima tawaran tersebut. Yamato, anak sulungnya yang sedang melanjutkan pelajaran di University Tokya, masih lagi di Jepun. Dia kata buat menyusahkan sahaja nak pindah-pindah jadi dia mengambil keputusan untuk tinggal di Jepun. Tapi, bukan itu sahaja alasan yang dia patut tinggal, Yamato tinggal sebab dia ada alasan yang lain. Yamato Hinamori adalah ketua kepada racing teamnya sendiri dan juga street racer nombor satu di Jepun.

‘semuanya akan okay, Hong Kong dan Jepun taklah jauh sangat. Aku boleh call dia bila-bila masa dan lagipin, Abang janji nak lawat nanti.’ Desis hatinya cuba menenangkan perasaan rindunya.

Sakura tersenyum semula dan menjamu sarapan paginya. Usai membaham, dia mencuci pinggan dan bergerak keluar rumah untuk ke sekolah. Sakura mendongak kearah lagit biru dan katakana pada dirinya;
‘Welcome to Hong Kong, Sakura Hinamori’

=X=

Bunyi loceng sekolah kedengaran di seluruh kawasan Hong Kong High dan semua pelajar bergegas masuk ke kelas mereka sebelum guru kelas mereka masuk kedalam kelas sebelum mereka. Lobi sekolah yang pertamanya riuh-rendah akhirnya senyap dan kelihata sebuah figura berjalan melalui lobi sekolah menuju ke pejabat. Setelah dia sampai, dia beritahu kepada kerani sekolah yang dia adalah pelajar baru. Wanita pertengahan umur itu mengangguk tanda faham dan memberi dia sehelai jadual dan nombor lockernya. Sakura berterima kasih kepada wanita tersebut dan bergerak menuju ke kelas barunya.

Bilik 204. Inilah dia. Sakura kumpulkan semua semangatnya dengan menarik nafas dalam beberapa dan mengetuk pintu bilik darjah sebelum membuka pintu tersebut. Guru dalam kelas itu memanadang kearah Sakura dengan penuh persoalan sehingga di teringat sesuatu.

“Oh ya..” kata Guru tersebut dan berpaling semula dengan pelajarnya. “Kamu semua, mulai hari ini kita ada pelajar baru dan dia dari luar Negara.”

Mata-mata memandang kearah sakura apabila dia masuk kedalam bilik darjah dan berdiri dihadapan khalayak ramai. Dia gementar. Oh Gosh… seriusnya muka desis hatinya melihat riak wajah pelajar dalam kelas tersebut menumpukan perhatian kepadanya menungguk untuk Sakura bersuara.

“Hi.. Saya Sa---”

“SAKURA!!” ayat Sakura tergantung apabila satu suara nyaring menyelit. Sakura mengerdip beberapa kali mencari minah mana yang jeritkan namanya di dalam kelas tersebut sebelum dia memperkenalkan dirinya.

“Oh Gosh! Betullah kau Sakura!!”

Sakura tersentak habis melihat perempuan yang berdiri menuding jari kearahnnya sambil melompat kegembiraan. Sakura tersenyum manis dan lega melihat wajah yang dikenali.

Kadangkala, ada juga yang tak berubah desis hatinya gembira melihat bestfriendnya yang sudah lama dia tak jumpa.

“Ehem, Cik Asuka,” Guru kelasnya berdehem dengan kuat memberi amaran kepada Tomoko.

“Oh.. Sorry.” Perempuan berambut hitam blushing malu dan kembali duduk di tempatnya. Semua pelajar di kelas tersebut tertawa kecil dan ada yang hanya tersenyum melihat telatah rakan sekelasnya, Tomoko Asuka.

Sakura sembunyikan tawanya dan tesenyum manis. Guru kelas tersebut menumpukan perhatiannya semula kearah Sakura menyuruh dia untuk meneruskan ayatnya.

“Saya Sakura Hinamori, pelajar dari Jepun. Gembira bertemu denga kalian semua.” Dia tunduk dan memberi senyuman semanis gula membuat pelajar di dalam kelas itu terpikat dan berteriak gembira, manakala pelajar perempuannya pula memutarkan mata mereka melihat telatah pelajar lelaki yang shok sendiri tapi mereka happy ada pelajar perempuan baru yang peramah dengan mereka semua.

“Okay…” Guru kelas itu sendiri kagum melihat Sakura boleh buat pelajarnya sekecoh begini. “Di mana patut saya le---“

“Sini!” Tomoko menjerit hyper active menunjuk kearah pempat duduk yang kosong di sebelahnya.

Guru kelas mereka hanya mengeluh dan menggeleng. “Nampaknya, kamu dah ada tempat duduk sendiri.”

Sakura melemparkan senyuman maaf kepada guru kelas barunya dan bergerak ke tempat duduk barunya disebelah Tomoko.

“Aku tak sangka kau di sini! I’m so.. extremely happy!!” jeritnya okta dua membuat semua pelajar dalam kelas memandang kearah mereka.

“Dan saya pasti yang kamu akan happy lagi kalau kamu ke bilik denda tengahari ini, Cik Asuka.”

“NO! eh.. maksud saya tidak, tak perlu buat cam tu cikgu.” Tomoko malu sendiri dan mula beredahkan suaranya apabila bercakap dengan guru kelas mereka.

Sakura tak dapat tahan dirinya dari tertawa kecil melihat BFFnya. Setahu Sakura, Tomoko bukannya orang yang Hyper active seperti ini, selalunya Tomoko selalu control suara, manners dan attitude. Mungkin dia berperangai out of character disebab Sakura dan Tomoko sudah lama tidak berjumpa selama dua tahun.

“Kita sambung lepas kelas…” Bisik Tomoko kepada Sakura dan dia respon dengan mengangguk.

=X=

“Sakura!!” Jeritan Tomoko membuat Semua pelajar tertawa kecil melihat kegairahan Tomoko berjumpa kawan lamanya. Dia memeluk Sakura seperti tiada hari esok. “Tak sangka aku akan jumpa my little doll puppet again!”

Sakura tertawa mendengar gelaran yang Tomoko bagi kepadanya. Ya, dulu semasa sekolah rendah Sakura selalu jadi mangsa memakai baju-baju stylis yang Tomoko belikan KHAS untuk dia. Tak sangka yang Tomoko masih lagi memanggil dia dengan gelaran itu.

“Aku pun tak sangka dapat jumpa kau Tomoko. It’s a small world after all!!”

“Ya! dan baru aku dapat mengubat rasa rindu ni apabila berjumpa dengan kau, in person!” Suara Tomoko mula bergetar menyatakan dia merindukan Sakura.

“Tomoko, Janganlah menangis…” Sakura menengkan rakannya yang matanya mula berkaca dengan lembut. Tomoko memang tak pernah berubah, masih lagi crybaby.

“O-Okay Sakura. Tapi aku masih sedih kau tahu.” Tomoko mencebik. “Kenapa kau tak beritahu aku yang kau datang ke sini. baru je kita chat dua hari lalu.”

Sakura tersengih-sengih. “Aku nak surprisekan kau tapi… kita sama kelas pula dan surprise aku dah fail.”

Mata Tomoko bersinar bak mentari mendengar Sakura ingin memberi kejutan kepadanya. “Awww…. Sweetnya kau Sakura! Anyways, tak kisahlah kau punya plan fail yang penting aku dapat jumpa kau lagi dan kau tinggal di sini. Itu jauh leeeebih baik dari surprise!” Pandangan Tomoko tidak lepas dari mata Sakura dan akhirnya memandang rakannya dari atas kebawah dengan senyuman nakal.

Sakura mula rasa bulu romanya remang satu badan memberi amaran kepada Sakura tentang pandangan mata Tomoko. “Uh-oh… Aku tahu pandangan tu… aku tahu apa yang kau fikirnya.”

“Hohohohoho, sekarang Sakura, My sweet voodoo doll is here… aku boleh buat design baru untuk kau! lebih cantik dan lebih stylish dari sebelumnya.”

Yup, Tomoko yang aku kenal selama ini tak pernah berubah, tetap gila seperti dulu desis hati Sakura sedikit risau tapi dia tak kisah yang penting BFFnya ada untuk temankan dia sekarang.

“Tomoko!” satu suara menyelit pada perbualan mereka dan mengalihkan pandangan mereka kearah suara tersebut.

“Oh hey girls.” Tomoko menyapa dengan senyuman manisnya. “Sini-sini dan kenalkan ini BFF ku yang aku ceritakan dengan kamu tu.. Ala… my Sweet tooth doll.” Tomoko sempat lagi memberitahu rakannya nama samara Sakura mengingatkan rakannya tentang perempuan yang Tomoko selalu ceritakan dan admire.

“Hi!” Sakura menyapa dengan senyuman sambil melambai kecil.

“Ini ke dia?” Yumi memandang dari atas kebawah dan mengangguk setelah selesai memandang kearah Sakura. “Wah… dia lagi cute dari apa yang aku bayangkan. Kau pernah jadi model ke?”

Sakura tersentak dan tertawa kecil. Dia menggeleng. “Tak berminat pun.”

“By the way, ini Ren Karizawa dia Jepun cam kita. Ini pula Yumi Shizuru, Half Chinese and Japanese dan last, Jue Lee, dia China tapi jadi anak angkat di State.”

Ke-3 rakan Tomoko menyapa Hello kepada Sakura dan berbisik dengan Tomoko tentang sesuatu. Sakura sebenarnya tak seberapa kisah tentang tu dan teruskan menyelidik ketiga perempuan di hadapannya.

Hmm… not bad juga mereka bertiga ni. tak sangka Tomoko pandai pilih kawan desis hati Sakura melihat gelagat mereka bertiga yang berbeza-beza.

“Maaf pasal tu Sakura.” Tomoyo meminta maaf membuat Sakura tersentak dari lamunannya.

“No biggy.” Sakura memaafkan Tomoko dengan senyuman.

“Ni hari Jumaat dan ni malam kita orang ada err…. Pertandingan. Kami berempat akan turut serta,” Kata Tomoko menerangkan kepada Sakura. “Ren baru sahaja beritahu aku pasal pertandingan malam ni.”

“Oh…” Sakura hanya mengangguk walaupun dia tak faham satu pun apa yang Tomoko katakana.

“Dan err… Sakura, nak join in sekali ke?” Tomoko soal dengan sedikit gemuruh takut kalau Sakura tolak.

“Eh? Apa?” Sakura terkejut. Mereka nak aku join in? tadi bukan main berbisik cam tak nak aku tahu je tapi tetiba ajak aku pula? Desis hati Sakura hairan.

Yumi menarik sleeve baju Tomoko juga sedikit terkejut. “Babe, kau pasti ke? maksud aku, dia ni macam…”
“Tomoko, aku rasa itu bukan Idea yang bernas, sayang.” Jue menyampuk.

Sakura hanya memandang kearah mereka tambah confuse dari sebelumnya. Apa yang mereka katakan ni? desis hati Sakura.

“Don’t worry, Sakura BFF ku dan dia patut tahu apa yang aku buat.”

“Tomoko?” Sakura terus bersuara membuat keempat perempuan yang sedang berbincang di depan Sakura memadang kearahnya. Tertulis di wajah Sakura yang dia perlukan perjelasan.

Tomoko hanya tersenyum manis tidak menjawab muka blur Sakura. “Kau tunggu dan Lihat.”

=X=

Setelah tamat sekolah..

Mereka berlima dalam perjalanan ke parking lot sekolah sementara itu mereka semua berbual kosong mengenali sesame sendiri dan bersenda tawa.

“So Sakura, kau tinggal kat mana?” Tomoko menyoal. “Perlukan alamat rumah kau dan ambil kau nanti malam.”

“Aku? 12 Cherry Hills St.” Jawab Sakura ringkas.

“Cool! Taklah jauh sangat dari rumah aku.”

“jadi, kau pulang naik apa?” Yumi menyapa.

“Bas..”

“Apa?!” mereke berempat menyoal serentak, terkejut mendengar Sakura pergi kesekolah menggunakan kenderaan Low Life(tanggapan mereka) ke sekolah.

“Guna Bas?” Ren mengulang ayat Sakura inginkan kepastian. Sakura hanya mengangguk, tak tahu apa salahnya kalau guna bas.

“Tomoko, ini memang tak boleh diterima.” Sahut Jue kepada Tomoko. Selalunya Tomoko selalu jadi jalan penyelesaian mereka apabila mereka ada masalah.

Tomoko mengangguk setuju. “Aku tahu. Sakura, kau ada kereta ke?”

Sakura menggeleng. “Ia--”

Yumi: “Kau tahu drive?”

Sakura mengangguk. “Aku--”

“Baguslah untuk permulaan.” Sahut Ren pula lega.

Tomoko memandang Sakura dengan serius. “Kita kena dapatkan kau sebuah kereta. Tak cool lah kalau BFF aku tak da kereta sendiri.”

“Aku--”

Jue memeluk bahu Sakura.“Betul tu, kau kena ada kereta sebab ia diperlukan.”

“Tapi ken--”

“Baiklah, masalah dah selesai. Kita boleh minta tolong dengan Jack jika dia ada kereta untuk dijual murah.” Tomoyo memotong ayat Sakura sebelum dia nak habiskan ayatnya.

“Good Idea!” Yumi setuju.

“Tapi Aku--”

“Jangan risau Sakura, semua kereta Jack hebat-hebat belaka!”

“Tapi ken--”

“Yup! Cakap pasal kereta ni. aku tak sabar untuk ni malam!!” Ren melompat gembira sambil melemparkan sebuah penumbuk keudara.

“YEAH!!”

Sakura hanya berdiam diri, dia betul-betul blur dengan semua ni. mereka tak bagi chan untuk aku habiskan ayat aku desis hati Sakura. Tapi dia tertawa sendiri melihat rakan barunya gembira dan terima dia seadanya.

Jue perasan yang Sakura tersengih sendiri dan berkata; “Kau kenapa ketawa sendiri?”


“Nothing.” Jawab Sakura dengan senyuman.

2 comments:

  1. cerita angah memang bestttttt~!!
    hhehe dah lama x serbu sini..
    syu agak dia nak racing?? *tetiba je rasa ada kaitan dengan racing

    ReplyDelete
  2. Hehe... Syu memang pandai mengagak BUT... Kita tunggu n lihat ^_^

    ReplyDelete